Liburan Singkat

Kmren ini gw menghabiskan long wiken di Singapore. Sbenernya tujuannya untuk kontrol ke dokter anak Lee Be Wah (ahli alergi di Mt E). Sebulan lalu Wesley sakit batpil lama banged sebulan ga sembuh-sembuh. Udah mau mendingan, eh parah lagi, uda mau sembuh, ehh sakit lagi, sembuh 2 hari ehhhh meler lagi. Sampe stresful deh, gw perna bilang kan klo anak sakit ibarat langit gw gelap dan berawan. Pokonya gw senewen n not happy at all sebulan itu. Akhirnya gw bujukrayu misua buat ke Singapore, gw mau ketemu si dokter, karna dulu gw emang dikasi obat semprot tapi gw gatau ini mesti dilanjut sampe kapan?? Trakhir gw ketemu dia kan pertengahan Maret, dan obat semprot ini cuma ada di Singapore, jadi gw mesti titip orang yang lagi kesana. Satu obatnya habis skitar 2 bulan. Gw pernah nulis tentang pertemuan pertama itu di sini.

Eh abisan gw uda appointment ama si dokter, sebulan trakhir sebelom ketemu si dokter, kondisi Wesley bagus, ga batpil sama skali. Gw jadi maju mundur mau jadi brangkat ga nih.. Tapi karna akhirnya mami gw dan engkong juga ikut, adek gw dan suaminya juga jalan-jalan disana karna long wiken, jadi gw pikir ya udalah skalian jalan-jalan aja menghirup udara segar Orchard road.

Trus terjadilah sesuatu yang bikin jantung gw mau ilang saking kagetnya saat check in di bandara Semarang. Gw naek pesawat Batavia direct flight Semarang – Singapore. Petugas di bagian check in menyatakan tiket gw salah, gw liat lagi tiket print-print an gw. Tertulis brangkat 26 Sept, baliknya 29 Sept. Harusnya 26 Okt – 29 Okt. ARGHHHH……….. masa uda gotong-gotong koper segini banyak, udah bangun pagi-pagi, udah booking hotel sgala macem trus gw mesti balek ke rumah?? Gw dah ga berani liat tampang misua deh, karna kali ini gw yang pesen tiket ke travel agent.

Tapi gw yakin bener gw bilang ama si Mbak Sisi (nama disamarkan) di travel agent kalo gw brangkat jumat 26 Okt dan balik senin 29 Okt. Gw gak ngerti kenapa tiketnya diprint 26 – 29 Sept. Gw cari-cari bukti sms antara gw dan mbak Sisi di Blackberry, sayangnyaaa udah ilang. Ternyata hp gw otomatis cman save message inbox 30 hari terakhir, lebih dari itu sudah otomatis didelete. Gw lemes selemes-lemesnya. Untungnya masi ada banyak seat di pesawat Batavia hari itu, dan pesawatnya delay 45 menit. Jadi gw n mamih sibuk telpon travel agent n protes blablabla. Karena itu hari besar, bagian internasional tiket di travel agent ditutup. Jadi nothing we can do. Akhirnya kita bayar lagi 4,6 juta untuk upgrade ganti tanggal tiket. Yah daripada buang hotel skalian. Pokoknya kita bertekad untuk minta ganti rugi ke travel agentnya. Emang salah gw ama misua adalah kita berdua kali ini ga ada yang nge cek tiketnya, begitu dateng kita simpen aja di laci dengan asumsi pasti bener lahh. Kita ga perna ngalami kejadian sala printing tiket.

Gw mikir terus, apa buktinya klo gw yang bener. Gw ga ada transcript telepon antara gw dan Mbak Sisi, bukti sms juga uda ilang. Tiketnya issued 21 September – jadi masih masuk akal klo  keberangkatan gw 26 Sept kan. Setelah sepanjang flight gw mikir dan mikir.. akhirnya gw terpikir juga! 26 Sept adalah hari rabu, 29 Sept adalah hari sabtu. Setau gw jadwal penerbangan Batavia Smg-Sing dan sebaliknya hanya ada : Senin, Rabu, dan Jumat. Sabtu ga ada flight! Rada legaan dikit lah, dan saat ini masi dalam proses diurus minta klaim balik karna kesalahan travel agentnya.

Moral of the story:
1. Always check ur ticket!
2. SMS inbox diperbesar batasannya, minim 60 hari baru auto-deleted.

Gw nginap di York hotel – cari yang murah dan dekat Mt.E. Turns out sebenernya harga ga beda jauh ama Mandarin – karena kmaren Mandarin sempet diskon banged terpaut 100 rebu per malem ama York di situs Agoda. Tapi misua gw bersikekeh tetep mau coba York, karna blom pernah. Kamarnya sih OKE, lokasi juga deket ama Mt E, tapiii.. kalo ke Orchard ya lumayan jalannya. Dan kalo jalan balik dari Orchard ke hotel pasti rada ngos-ngos an karna jalannya nanjak *apa karna gw gaperna olahraga ya?*

Begitu nyampe, kita check in trus malamnya langsung meluncur ke Newton Food Center. Makan di tempat biasa yaitu seafood Lucky Newton. Misua pesen banyak banged, ga heran jatohnya jadi mahal aje. Tapi emang nikmat tuh chili crab nya slurppp.. Tadinya mau lanjut makan duren di stall yang laen, tapi ga jadi soalnya slaen uda kenyang bianged juga kita mikirin KOLESTEROL.

Bsoknya kita pagi-pagi ke Dokter Lee Be Wah. Diperiksa ini itu, dia bilang kondisinya bagus. Kalo dia dalam kondisi bagus gak kambuh lagi asmanya sampe akhir taon, obat semprot Flexotidenya dilanjut sampe Januari lalu mulai dikurangi dosisnya perhari. Wah mudah-mudahan yaa Nak, kamu sehat-sehat terus :) Trus kita beli stok lagi obat semprotnya, karna Flexotide ga dijual di Indo.

Tuh anaknya uda pake topi masi maruk minta kacamata gw, hihihi narsisdotcom :P

Pagi itu berhubung belom ada yang buka, akhirnya kita melipir ke foodcourt Lucky plaza dan makan disana. Trus pulang hotel sejenak, mandiin Wesley, leha-leha bentar trus kita jalan lagi. Siang itu kita ke ION, makan di foodcourtnya, yaitu Bakuteh Founder Balestier. Lumayan kali ini gw gausah pergi jauh-jauh ke Balestier road hehehehe. Enyakkk bin sedep!

Gw sekedar window sopink, masih kepikiran banged duit tiket 4,6 jut itu hiks hiks.. Mami gw seperti biasa udah menclok toko sana sini. She really love shopping that she can forget to eat :P Trus malamnya kita makan di Ma Maison Katsu, di Mandarin Gallery. Rencananya sih mau makan di Ippudo ramen,  tapi apa daya liat antreannya mengular mungkin bisa stengah-1 jam. Karna kita uda lapar, jadi kita beralih makan katsu-katsuan di bawah itu. Enak juga lhoo, Wesley juga doyan, tapi harganya juga enak hahahaha..

Trus bsok paginya kita bangun aga siangan dan makan di Lucky Chicken Rice di Lucky Plaza. Aku emang masukin ini di list daftar makanku karna menurutku enyakkk. Sehari sebelomnya kita uda kesana tapi kecele karna dia baru buka jam 10.30. Kali itu kesampean deh makan nasi ayam hainannya yang enak :D Trus kita naek MRT ke Vivo City. Jalan-jalan disana, stelah jam lunch Wesley tertidur di strollernya *horee*. Anak ini emang klo keluar negri gampang ketiduran di stroller, padaal di rumah klo disuru tidur siang susahnya amit-amit. Trusss ga sengaja mataku melihat ada MAX BRENNER cafe. WOW since when? Setau gw Max cuman ada di Australia. Langsung deh kita skip lunch dan nongkrong di Max Brenner. Aku misua mami n ngkong ku asik nyeruput suckaw (entah gimana nulisnya), hot chocolate, dan banana split waffel. Wesley tidur dengan manis di stroller :D

Trus sore itu kita naek MRT ke Clarke Quay. Gw pikir mampir sana karna searah sebelom Orchard. Tapi tnyata disana masi panasss banged, kita smua males untuk jalan-jalan nyusurin sungai karna mataharinya terik sekale. Jadi kita ga jadi ngafe disana, kita balik ke Orchard. Kita sempet kebablasan MRT, jadi kita lupa turun dan kelewat. Terpaksa kita turun di stasiun berikutnya dan balik lagi. By that time, udah mau jam 6 aja! Padaal rencana mau makan di Ippudo jam 5 supaya ga antre. Untung ketika kita sampe di Ippudo, antreannya ga sepanjang kmaren, masi normal lah 15-20 menit antrenya. Kalo dirasa-rasain, gw lebih suka ramen nya Ikkudo di PIK Jakarta lho. Ramen Ippudo ini rasanya terlalu neg, jadi gw ga bisa banyak-banyak nyeruput kuah nya.

Dari kmren-kmaren mami gw udah nanyain terus mau kado apa, karna sbentar lagi gw ultah. Dia bawa gw masuk toko ini itu untuk liat gw seneng mana. Gw udah bilang: “Mah kadoin IPhone aja” tapi ditolak mentah-mentah karna katanya mahal. HIHIHI blakangan emang gw ngiler juga kepengen maen Instragram dan aplikasi2 laennya yang ada di IPhone. Well, tapi karna dasar gw pelit gw males untuk beli sendiri, pengennya dikado, yah mumpung bentar lagi gw ultah gitu lhoo. IPhone apa aja deh, gausah yg paling anyar nomer 5 juga gapapa. BTW emang IPhone 5 blon masuk Indo kayanya. Yang warna putih ya *ngarep sapatau ada yang mau ngado* hahaha.

Di malam trakir itu si mamih mala ends up beliin kado yang lebi mahal dari IPhone. Berasa gaenak dan sampe skarang masi dilema ni kado mau dibalikin ato gimana :( Gw blom brani makenya. Kadang gw kepikir pengen gw balikin n tuker cash aja. Haishh..

Misua gw juga bentar lagi ultah nih, tapi dia tipikal ‘udah cari kado yang murah aja, sayang duitnya’. Jadi bingung juga mau ngado apa, dari taon ke taon biasanya kemeja hahaha. Susah ya cari kado buat cowo. Apalagi kalo uda jadi misua, dia merasa jangan beliin dia kado mahal, soalnya belinya kan duit dia juga. Nah lho.

Demikian liburan singkat berakhir. Tadinya sempet mau kontak Finna, n satu temenku laen yang stay di Singapore, tapi dipikir-pikir ga jadi soalnya kita berame-rame ama adik, ipar, mami, ngkong, dan si kecil. Tyus BBM gw juga mati, gw ga beli nomer disana, jadi gw hidup tanpa BB slama 4 hari disana. Maap ya Finnn hehehe..

Oya next post ultahnya Wesley yaa.. mala ktinggalan blom crita :P

Penyakit, pergilah jauh-jauh

Kali ini mau crita tentang liburan long wiken tgl 24 maret kmren. Jadi tanggal 21-26 Maret kmren aku ke Singapore. Sbenernya ga bener-bener berlibur, tapi mriksain anak ke dokter spesialis alergi di Mt. Elizabeth hospital. Nama dokternya Lee Be Wah, terkenal banged ni di antara pasien-pasien Indonesia.

Jadi si Wesley itu 3 bulan blakangan sering banged batuk-batuk. Tadinya cuma batuk tiap pagi, aku anggap alergi. Eh lama-lama batuknya kok random, bisa pagi / siang / malam. Jadi batuk hebat stengah jam – 1 jam, trus abis itu ilang seharian. Dan itu terjadi hampir tiap ari. Eh lama-lama batuknya ada suara ngikk.. ngik.. dan dibarengi sesek napas. Sebagai penderita asma, aku ketar-ketir juga jangan-jangan asmaku nurun ke Wesley. Tapi aku sembuh sendiri saat SMP-SMA.

Nah dia pertama kali batuk hebat trus berbunyi gitu pas lebaran kmren (Agustus 2011), persis sehari sebelom aku berangkat ke Sydney, Australia. Panik donk, mau liburan kok mala persis kurang 2 hari dia pilek, batuk, trus mengik. Di pesawat yang 6 jam itu udah rasanya kaya seabad.. Takut banged klo ada apa-apa. Apalagi kita berangkatnya bertiga doank. MamaPapa dan adik2ku uda berangkat duluan sminggu sebelomnya.

Eh disana ya ternyata Wesley justru cepet ilang mengiknya, batuk pileknya juga trus sembuh. Padahal waktu itu aku cm sangu obat batuk pilek aja lo, obat mengik ga punya. Lha wong mengik (sesek napas) gitu baru sekali kejadiannya. Malem sebelom berangkat ke Sydney, kita pan uda di Jakarta, kita sempetin ke dokter di PIK lo beberapa jam sebelom pesawat kita boarding. Tapi duilee antrenya 1 jam, ga keburu, jadinya batal. Klo aku pikir sih, mungkin karena udara di Sydney masih bagus ya, dingin dan ga polusi, jadi Wesley sembuh sendiri. Seingetku juga pas aku kuliah n kerja di Sydney dulu, jarang banged kena sakit batuk pilek.

Nah setelah itu bulan Oktober 2011, dia lagi maen terlalu heboh, loncat dari ranjang atas ke ranjang bawah, manjat lagi n loncat lagi. Eh tiba-tiba ada suara mengiknya n diikuti batuk kemudian. Dokter mulai mencurigai ke asma. Apalagi dengan sejarah aku dulu asma, dan suami dulu bronkitis.

Setelah itu bulan Desember, Januari, Februari tiap bulan dia kena serangan asma. Ada yang gara-gara batuk randomnya itu yang ga brenti2 dan akhirnya jadi sesek, ada yang ketularan ngkong nya yang lagi batuk. Tapi 3 bulan itu dia sesek lebih parah tiap kali kambuh. Dua kali terakhir kita ampir nginap di RS, tapi batal karna ga dapet kamar, dan dokter ngijinin untuk rawat jalan aja. Lagian rumahku cman 10 menit dari RS.

Ngeliat anak sendiri lagi sesek, tersengal-sengal cari napas, sungguh bikin hati tersayat. Mulai dari parno, mempertanyakan apa aja yang salah, makan apa tadi, tadi ngapain aja, deket orang sakit gak, sampe protes ke Tuhan juga. Padahaal aku dah kasi ASI 2 taon, karna aku tau aku dulu alergi macem-macem dan asma. Aku ga pengen itu nurun ke Wesley. Eh tnyata skarang setelah disapih kok ya tetep kena :(

Blakangan aku baru tau kalo kata mertuaku, dia sendiri dulu ya sesek, misua juga nurun dia, ada sesek napas.. tapi sih ga separah aku. Ga sampe nginep RS. Klo aku dulu tiap berapa bulan sekali opname di RS gara-gara asma kambuh. Malem-malem jam 3-4 pagi bisa dibawa UGD sama mamipapiku. Pernah baca di majalah katanya klo salasatu ortu punya asma, kemungkinan nurun 40%, klo dua-duanya ada asma, kemungkinan nurun jadi 75%.

Klo diinget-inget, smuanya bermula dari bulan Agustus, depan rumahku ada pembangunan. Wesley tiap ke taman, kluar bintik-bintik merah di tangan dan badan, trus menghilang klo dia masuk rumah. Bisa alergi debu, serbukbunga, ataw kringet buntet karna panas. Stelah sembuh, dia batuk-batuk tiap pagi. Yang makin lama batuknya smakin random.. Aku pikir apa gara-gara depan rumah lagi dibangun ya? Debunya kemana-mana. Mana sekarang ada 4 rumah yang lagi dibangun di depanku.. huaaa hisk hisk. Sampe sempet kepikiran lo, apa daku pindah Aussie aja. Tapi misua ga stuju, mau cari duit apa dia disana. Kalo aku sih kan Permanent Resident jadi masi bisa cari kerjaan hehehe. Aku jadi sadar, betapa mahalnya harga udara bersih di Indonesia ini :(

Nah singkat crita, ktemu si Dr. Lee Be Wah ini, orangnya ramah dan sabar. Aku uda siapin list pertanyaan 2 halaman, yah maklum ktemu dia kan ongkosnya mahal, harus kumanfaatkan semaksimal mungkin donk yah. Intinya dia bilang anakku bukan alergi, tapi karena dia mulai skolah bulan Oktober ini, jadi sering kena virus common cold di skolahan. Trus dia nanya, diantara seseknapas sebulan sekali itu, ada batuk-batuk yang random ga? Jadi tiba-tiba abis makan trs batuk2, abis maen terlalu aktip trus batuk, ataw abis nangis trus batuk-batuk. Ya bener dokk, persis kaya gitu, ga ada apa2 bisa batuk-batuk ngekel stengah -1 jam trus nanti ilang sendiri. Dia bilang brati emang anakku ada sdikit asma. Trus dia kasi 2 semprotan, yang satu isinya Flexotide (untuk pencegahan, dipake tiap ari), yang satunya lagi Ventolin (untuk meredakan sesek saat kambuh).

Me: Lho dok apa perlu pake semprotan? Seingetku dulu aku asma cman pake semprotan klo pas kambuh aja.
Dr: Gini lho, Flexotide itu untuk pencegahan aja. Kalo nunggu kambuh, itu ibarat nunggu kebakaran dulu, baru disiram aer. Kebakaran lagi, siram aer lagi. Kita harus mencegah dan ngurangi frekuensi kambuhnya..

Me: Lho apa anak umur 2 taon gini bisa pake semprotan dok?
Dr: Nih ada alatnya.. *ngeluarin alat seperti tabung plastik untuk spacer, ada gambar bear nya jadi ga nakutin*

Me: Kalo pake nebulizer aman ga sih dok? Kok dokter di Indo ada yang pro-nebulizer, tapi ada yang gak boleh nebul sendiri di rumah?
Dr: Kalo emang lagi sesek dipake ya gapapa, tapi semprotan ventolin ini isinya sama kok. Cuman dosisnya beda, klo nebul itu dosisnya skitar 25x lebih besar

Me: Dok, saya pikir apa jangan2 anak saya alergi susu sapi ya? Soalnya saya alergi susu sapi, dan kata mama saya sih gara-gara alergi susu sapi trus saya jadi asma.
Dr: Aku yakin anakmu gak alergi susu sapi
Me: How can you be so sure?
Dr: Well, I can tell by looking at ur boy, he is not allergy to something.. (Anaknya lagi asik ngubek-ngubek maenan dokternya
) Lagian slama ini dia dah minum susu sapi slama 2 taon kan? Ga pernah skin rash kan?
Me: Engga dok
Dr: Ya brati bukan alergi susu sapi.

Me: Skalian tanya ya dok, susu formula, ama susu UHT, ama susu pasteurisasi, bagus mana sih dok?
Dr: Sama aja, smua tergantung preferensi ortunya mau kasi anaknya apa.
Me: Kok ada dokter indo yang bilang klo susu kemasan itu banyak pengawetnya?
Dr: Hah? Ngga, itu kan awet karena kemasannya khusus, lagian susu pasteurisasi paling cuman 3 hari harus abis, jadi gak awet juga kan. Itu smua tergantung tradisi sebenernya. Jadi jaman nenek-nenek kita, susu segar di Asia itu kurang, jadi mereka inisiatif bikin susu formula, supaya bisa dikonsumsi lebih lama. Kalo di negara-negara Barat sana, produksi susu segarnya justru berlimpah. Makanya sampe sekarang orang bule demen kasi anaknya susu segar+sereal. Sedangkan kita orang Asia, juga ikut budaya ortu kita untuk kasi susu formula. Kalo dah 2 taon lebih mah kasi aja apa yang anaknya suka.

Yah begitulah secuil percakapan kita (panjang gitu kok secuil?? Percayalah aslinya lebihhh panjang lagi).

Nah rencananya sepulang dari Singapore, kita mau mulai terapi semprot ini. Tapi eh kok skarang jarang batuknya ya? Padaal sbelum ke Sing tuh 2-3 hari skali pasti batuk-batuk. Semenjak liburan di Sing kok dia lupa batuk? Padaal maen aktip banged ama spupunya, padaal AC hotelnya juga duingin banged, padaal kita makan apa aja termasuk goreng-gorengan, padaal kita nge mall mulu sampe capek. Nah lo, apa bener ya emang bukan karena alergi dingin or makanan or terlalu aktip? Apa karena di Singapore udaranya bersih? Ataww karena dia emang ga masuk skolah beberapa ari jadi ga kena virus? Apa mungkin kita harus lebih sering jalan-jalan keluar negri? (bukankah hati yang bahagia adalah obat? kekekek.. minta ditimpuk misua)

Hehe gatau juga. Sampe ari ini masi aku amat-amati sih. Klo dia mulai batuk-batuk hebat lagi, ya aku bakal mulai terapinya. Sementara ini aku nikmati waktu tenang seperti ini, sambil berdoa muga-muga dia sembuh slamanya. Amen.