Oh pak tukang parkir…

Begini nih ga enaknya naek mobil sport terutama kalo mobilnya punya orang laen (ya iyalahh masa ya iya dong..)

Critanya dede cewe ku ini emang naekannya mobil sport dengan plat nomer yang rada mencolok juga. Alhasil tiap aku ama dia ato ama mami ke mall bareng, tukang parkir, tukang becak, tukang pukul (eh gak ding) pada ngeliatin, siapa gerangan yang turun dari mobil. Bukannya aku GR yah, tapi kita bertiga yah emang sedap dipandang siehh.. Nah Semarang ini aga kota kecil (dibanding Jakarta), mall juga cuman satu dua (kenyataannya kita emang cuman antara ke Citraland ato JavaMall tiap minggu, doh kesian ya). Jadi Tukang Parkir Citraland (CL) ini akrab banged ama boil si dede. Tiap dia dateng aja si Tukang Parkir bisa panggil-panggil nama dia gitu. Aku yang jadi penumpang disebelahnya ya biasa mesem-mesem ajah. Nah hari ni critanyaa pas kita turun dari boil.. Seperti biasa Tukang Parkir sudah menyambut sumringah dengan senyum selebar-lebarnya, kita turun, serahin boil ke dia untuk di valley. Trus si Tukang Parkir ini bertanya dengan senyum ramahnya: “Wah hari ini sama Mama dan dedenya ya?” tanya ke dede kuuu! OK ini kesalahpahaman yang sudah amat sering.

Dede: “Bukan. Ini ciciku kok Pak.”

Tukang Parkir : (tampang gak percaya) “HAH? Ini Cicinya?” (sambil ngamat-ngamatin daku atas bawah) “Loh kok adeknya lebih tinggi?? Adeknya (naekin telapak tangan tinggi-tinggi) kok cicinya.. (turunin tangan rendah-rendah)”

Kuyyyyaaaang Ajaaarrrr

Akhirnya aku jawab dengan enggan: “Liat sandalnya donk Pak.” 

Yah waktu itu aku emang pake sandal trepes, dede ku pake sandal hak tinggi.. (Sbenernya sama-sama ga pake sandal juga tinggi dia sehh.. tapi tetebh ga mo kalah ama tukang parkir kepo itu :mad:)

Yah sutralah lalu kita jalan-jalan dengan asik masuk di CL sampe sore. Menghasilkan sandal dua fufufu..

Pulangnya… dengan tukang parkir yang laen lagi, dia nyerahin kunci mobil dari valley tadi, sambil ngulangin lagi kata-kata yang sama..

Tukang Parkir: “Ini dedenya yah?” (nunjuk aku, tanya ama dedeku)

Dede: “Bukan, ini ciciku.”

Tukang Parkir: “Loh kok besaran adeknya sih..”

OHHHHH NOOOOOOO!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s