Lajang dan Menikah?

Hehe jangan kaget kalo topiknya mirip dengan sebuah blog (atau bentar lagi: buku!): Lajang dan Menikah, sama enaknya sama ribetnya! 

Kmaren abis maen-maen disana sih😛 Dun worry totally different story kok

Kmaren daku bertelpon ria dengan misua yang lagi long-distance sementara. Aku cerita acara ulang tahun temanku malam itu.. Misua tanya siapa aja yang dateng, jadi aku bilang ada si A, si C, si G, hmm 40 orangan gituh deh.. Dan akhirnya daku seketika nyadar, loh yang satu-satunya udah menikah dateng ke acara malem itu cman daku! Tepatnya yang sudah menikah dan lagi hamil, cuman daku! Pantes kalo dipikir-pikir.. kta ngabisin 30 menit lebih hanya untuk sesi foto-foto. Bayangin aja tuh cewe-cewe single yang ga henti-hentinya berpose ala sosialita di majalah Bazaar dan bergantian menyodorkan kamera ato Blackberry nya. Abis mereka kan SINGLE gtu lohh.. single means narcism is allowed ;)  Daku sih anteng aja walo ikutan mejeng dengan manis di foto *bletak

Nah belom pulih dari kaget menyadari aku satu-satunya yang udah nikah (dari 40 undangan!), si misua menyentilku dengan sukses.

Misua: “Iya khan mestinya kamu gausah dateng.. Aneh aja ada orang hamil dateng sendiri ke acara ultah tanpa suami.”

Daku: “Loh aku kan dateng sama adek kamu. Ya gapapa donk, masak daku mesti di rumah mulu.”

Misua: “Ah ANEH ah!”

Yak genderang perang mulai ditabuh. Daku merasa perkataan misua seperti sebuah diskriminasi terhadap kaum wanita yang sudah menikah dan sedang hamil. Lah secara daku terpaut umur 5 tahun dari misua, temen-temen misua mah udah beranakpinak, sedangkan temenku? Kalo temen deket sih belom ada yang sudah nikah. Jadi kalo namanya ngumpul ama temen, otomatis ama temen-temen lajang. Dan gawatnya misua berkata, “orang tuh mandang aneh lagi klo ada kamu satu ibu hamil di antara para lajang” (nyebelin gak sehh, HHhhh!)

Darah ‘gak mo kalah’ udah terlanjur mendidih, jadi sekalian aja berargumentasi ama misua di telpon…

1. Misua di luar kota 9 + 1 hari (yes he extended it, GR!) – lalu masa daku mesti pegi ama mamih doank? 

2. Temen-temenku (catet: temen deket) emang gak ada yang udah menikah

Misua akhirnya bilang: “Iya deh sori, aku cuma kawatir klo kamu mesti digandeng naek tangga sama temen kamu si A, si B, si G, kan aneh cewe hamil kaya kamu bukannya digandeng suami ato keluarganya..”

Yah akhirnya daku ngerti sih maksud misua.. dia cman kawatir istrinya merepotkan para lajang, harusnya kan ngrepotin dia gtoh. Tapi please deh, don’t treat pregnant woman as a sick person. Aku gak perlu digandeng kemana-mana.. aku bisa jalan sendiri kok. Terutama mamih ya.. dia sering banged gandeng aku kemana-mana seakan-akan aku ini nenek 70 tahun. Dan suatu kali ke WC sebuah kafe pun, mamih mau gandeng anterin.. Oh man, cman jarak 1 meter doank kali.. tentu saja aku bilang mamih: “Gak usah digandeng Mah, aku bisa sendiri.”

Balik lagi ke lajang dan menikah, apa benar lajang mesti kumpul dengan lajang? Dan yang menikah dengan yang menikah? Emang sih.. berkumpulnya lajang dengan menikah beresiko hal-hal seperti perselingkuhan dan tebar-tebar pesona (amit-amit ye). Lalu mengobrol dengan lajang-ers juga lebih terbatas, karena ada hal-hal yang will be out of topic:

1. Sex
Kitanya juga males lah cerita sex ke lajang yang masih ijo (ato udah ijo tua tapi belagak bego).

2. Anak
Trust me, lajang-ers gak ada yang bakalan nanya: “Eh nti anakku enaknya disekolahin dimana yaaa?”

3. Kehamilan – kelahiran
Setelah tau kalo daku hamil, biasanya mereka nanya ini itu trus ujung-ujungnya nanya: “Takut nggaa?” (tampang mereka jelas lebih takut dari aku)
Ada lagi yang tanya: “Mau normal ato caesar?” (dan tampang mereka mengisyaratkan dua-duanya pilihan sulit)
Yang lain bertanya: “Berat gak sih bawa-bawa perut gede kemana-mana?”

Dari semua pertanyaan para lajang-ers ini, daku menyimpulkan mereka sedang meraba-raba kodrat wanita yang kelak harus mereka jalani – sambil berharap dalam hati – duh jangan sekarang deh!

Apa benar lajang mesti kumpul dengan lajang? Dan yang menikah dengan yang menikah?

Kalo boleh milih sih.. daku pengen temen-temen lajang daku menikah semua secepatnya! Jadi akhirnya kita tetep ngumpul, dan topiknya sama deh: seputar rumah tangga, anak, dan pekerjaan. Yes, age is ticking girls, someday you will be married, being pregnant, and having children – just like me now. Be prepared and enjoy your priviledge as woman😀

2 thoughts on “Lajang dan Menikah?

    • oya? nti cek di gramed deh. tapi gw dah baca blognya komplit dr awal sampe akhir, critanya bakal sama persis ga yahh? kalo sama kan rugi juga beli bukunya😛

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s