Baby Preparation

OK here is my update about the baby:

– Dia masih betah di dalam sana. Due date nya 22 Oktober (kamis bsok), tapi sampe sekarang belom ada tanda-tanda dia mo kluar *hm..* Dan yang bikin aku rada kawatir adalah pemeriksaan dokter kmaren, sewaktu USG dokternya sempet kaget dan berkata: “wah kliatannya kecil, tapi ternyata besar ya..”
aku: “Memangnya beratnya berapa sekarang dok?”
Dokter: “Ini 3.5 kg sekarang”
aku: *rada kaget*
Oh, 39 minggu dengan berat 3.5 kg.. kalau dia tetep betah di dalam, beratnya mungkin akan bertambah lagi. Trakhir USG dia masih 3.1 dan stelah sminggu dia jadi 3.5, kalo dia lahir minggu depan brarti… *kringet* Smoga dokternya salah bikin prediksi.

– Di tengah kehamilan, salah satu yang sering kulakukan adalah membaca buku mengenai bayi *masih tau diri karena buta soal bayi*. Nah salah satu buku yang kubaca adalah “Melahirkan Tanpa Rasa Sakit dengan metode Relaksasi HypnoBirthing“, pemberian my younger sister. Terus terang bacanya udah aga telad, sekitar bulan ke 6 baru baca. Apa sih itu hypnosis? Disini dijelaskan bahwa hypnosis itu berusaha menanamkan sugesti yang positif ke alam bawah sadar kita. Waktu pertama baca sih semangat, apalagi baca testimoni dari wanita-wanita yang berhasil, mereka bilang: melahirkan, gak sakit tuh! WOW! Hanya dengan sugesti, mungkinkah? Nah seiring membalik halaman ke belakang, mulailah disebut bagaimana latihan self-hypnosis itu. Ada yang dengan pendulum (nggg.. malas untuk praktekin yang ini), lalu menggerakkan tangan (nggg.. kayanya juga tidak tertarik mencoba yang ini), akhirnya.. yang paling mudah menurutku dan kucoba adalah teknik visualisasi. Gampang sih, cuman merem aja trus bayangin lagi berbaring di padang, aroma rumput, pohon-pohon menjulang, burung-burung berkicau dan suasananya sangaaaat tenanggg.. (ya simple nya bgitu deh). Aku tidak tahu apakah berhasil mempraktekkan teknik ini di ruang bersalin nanti. I’ll tell you later🙂

– Sudah dapat BS! Baru dapat kmaren, dan langsung dibawa ke rumah hari ini. Sementara baby nya blom dateng, dia jadi aga nganggur deh. Tapi aturan yayasan memang mengharuskan aku ambil sekarang, karna kalo gak, bakalan di offer ke orang laen. Jadi ya gitulah, sementara ini bakal suruh dia bantu-bantu dan cuci-cuci dulu (walo sebagian besar udah dicuci kmaren-kmaren sihh, jadi bingung mo cuci apa lagih). Si BS berumur 23 tahun, menikah tanpa anak, dan pengalaman 5 tahun pegang baby.

– Love this one cute little thing (satu dari sekian barang yang dikasi mama mertua)

PA021110_resize

 

PS: Oh ya moral of the story: kalo mo praktekin Hypnobirthing – menanamkan sugesti positif tentang melahirkan – aku rasa lebih baik jangan baca koran. Karena setelah baca koran hari ini tentang Masayu Anastasia, reality bites..

Dia ga kenapa-kenapa sih. Habis melahirkan dan kehamilannya sepertinya 3 minggu lebih muda dari aku. Udah pembukaan 10, tapi jabang bayi gabisa keluar karena terlalu besar: 3.8 kg. Panggulnya cuma muat bayi 3 kg. Akhirnya di caesar deh. Sakit dua kali, dijahit 2 tempat.. oh well, at least both mother n baby are safe and healthy. Oh ya anaknya cewek, pasti cakep kaya ibunya :D

8 thoughts on “Baby Preparation

  1. due date dari dokter bisa maju-mundur semingguan loh katanya..jadi harus udah siap2 banget🙂
    smoga tar lahirannya bisa praktekin bayangin padang rumput yg tenang yah :p tapi klo lg sakit gitu gak tau deh masih bisa kepikiran padang rumput gak yah huehueh..
    semoga ibu dan bayi sehat2 yah ^^

  2. Hihi.. BSnya nice choice tuh. Umur 23, udah nikah, tapi ga punya anak. Siapa tahu dia jadi sayang sama anak kita. wakkaa.. Sepatunya juga lucu banget yakkk.. slurppp.. ngiler ngeliatnya.

    Kalo soal sakit pas melahirkan, uhm.. sakit sih pasti sakit ya Steph, cuma jangka waktu sakitnya bisa diminimalisir. Ini sih menurut gua yak. Atau mungkin kebetulan waktu itu gue beruntung, cuma sakit bener2 paling 1 jam doank, udah keluar si Axel. Huahahaha….

    Waktu itu mendekati tgl melahirkan, si dokter nyuruh gue ngangkat air sering2. Lha gua kagak mau. Kaya orang gila ah. Masa ga ujan ga angin, gue ngangkat air pake ember. Eh, Tuhan berencana lain. wakakka… Air PAM di kamar mandi gua mati. Buat mandi akhirnya gua kudu ngambil air tanah. huahaha.. ngangkat air juga deh jadinya. Well, entar kebetulan apa engga, gua sampe bukaan 5 ajah masih kagak berasa sakit. Huahhaa.. Pas bukaan 6, karena dipakein induksi, baru dah gue sakit. Tapi masih bisa ditahan kok. Soalnya ya, gua gengsi tahu. Masa ya, gue kaya di film2 gitu, jerit2 teriak2, ihhh… amit2 dah. Cewek itu kan kuat, lebih hebat dari cowok dalam menahan penderitaan. Lagian ada laki gua, hihihi.. jadi gue tahan2in tuh. Pokoknya mah lu tenang aja Steph. Yang penting nih, di otak lu di set begini ‘gue pasti bisa, ga usah jerit2. cewek mah tahan sakit. emak gue juga dulu begini’. hihi.. gue sih mikirnya begitu doank tuhh.

    Wish u the safest during labour yak. And hope u can meet your baby born soon. Jangan lupa, segera diposting yak gambarnya kalo udah ada.

    • Wah lumayan beruntung sih, sakit nya 1 jam doank *moga2 aku juga deh hehehe*

      Kebetulan banged ya air PAM nya bisa mati n terpaksa angkat-angkat ember air. Baru tau loh kalo soal angkat2 air ini, yang aku tau sih soal ngepel jongkok gitu *tapi males juga ngepel jongkok*

      Thanks udah sharing crita melahirkan nya, very encouraging🙂 hehehhe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s