Welcoming my Little Baby

Sudah lama banged ga online nih.. hehe sori semua yang sempet nge klik blog gw n tidak ada update terbaru. Maklum, jadi new mom ternyata sibuk banged hehehe

So here is the birth story…

24 Oktober 2009

5.00 in the morning, I got the bloody show.. so excited to know that he is going to come out soon. Sbenernya dia ini lahir telad 2 hari dari tanggal perkiraan. Semalam sebelumnya aku sempat browsing di google tentang overdue baby, ternyata hasilnya kebanyakan bercerita bahwa bayi mereka yang terlambat lahir, setelah minggu ke 41 dokter akan memerintahkan untuk induksi. Waduh induksi kan sakitnya dua kali lipat kata orang! O ya selain itu, minggu ke 39 dia beratnya sudah 3.5 kg, kalo lahirnya mundur terus brarti beratnya kan semakin besar, sedangkan aku berencana lahir normal.. Serem aja kalo udah pingin normal, trus akhir-akhirnya harus induksi atau caesar sekalian karena bayinya gabisa keluar. Malam itu aku tidur jam 2 (karena kelamaan browsing), dan berdoa sama Tuhan bener-bener memohon supaya bayinya cepat lahir, supaya aku gak mesti diinduksi atau caesar, dan berat bayinya gak naek banyak. Ajaib lho mukjizat Tuhan, cuman 3 jam doaku dijawab. Jam 5 pagi berasa mules trus ke wc, ehh ada flek. Karena aku males dan ngantuk (cuman tidur 3 jam, nyesel juga sih knapa begadang semalem sebelumnya), aku pikir mo tidur lagi. Tapi tnyata gabisa tidur lagi.. akhirnya jam 8 memutuskan untuk pergi ke rumah sakit dan dicek disana, udah bukaan 2.

Jam 2.30 PM dicek lagi, bukaan 3 (enam jam cman maju 1 bukaan?? huffff…)

Jam 7.00 PM dicek lagi, aku harap udah bukaan 5 atau 6 gitu ya secara udah sakit banged. Eh ternyata bukaan 4! Cuman maju 1 *sigh*

Jam stengah 9 aku udah gemeter di ranjang dan gak bisa ngomong lagi. Padahal pas bukaan 2-3 aku masih bisa jalan-jalan keliling rumah sakit dan sempet foto-foto sgala *bletag*. Abis mumpung perutku masih besar, perlu difoto tuh buat kenang-kenangan😛

Misua udah bingung liat aku kek gitu, nawarin caesar aja, trus cici ipar juga bilangin kalo gak kuat minta epidural aja.. Cici iparku dulu juga melahirkan pake epidural. Setauku memang epidural itu boleh dikasi pas bukaan 4-5, kalo lebih dari itu kayanya ga bole (gatau bener pa ga ya). Mungkin ya, karena kalo orang minta pas bukaan 7-8 gitu bidannya bakal bilang: “nanggung bu, kurang dikit lagi!

Trus aku tanya sama bidannya, “Kalo di epidural efek sampingnya apa?”

Bidan: “Ga ada sih bu. Paling-paling lahirnya jadi lebih cepet.” *lah! kalo lebih cepet lahirnya ya pasti mau lah! napah ga smua orang di epidural aja klo gtu?*

Aku: “Kok bisa lebih cepet?”

Bidan: “Iya soalnya kan kalo kontraksi datang, ‘situ’nya uda mati rasa, jadi lebih rileks dan lebih cepet membuka”

Pikir punya pikir (gak pake lama karna dah nahan sakit), akhirnya aku memutuskan minta di epidural aja. Jam stengah 9 malam aku dicek, udah mau bukaan 5, lalu di epidural. Abis di epidural rasanya plongggg banged. Bisa cengar-cengir bahkan sempet minta difoto di ranjang bersalin hehehe😛

Akhirnya jam 11.09 PM, lahirlah junior Wesley😀 Legaaa banged dia lahir dengan sehat selamat, bahkan matanya uda liat-liat waktu baru lahir hehehe. Beratnya 3.5 kg dengan panjang 50 cm.

Sebulan ini bener-bener sibuk dan kurang tidur banged. Moga-moga bisa back to blogging lagi secepetnya😉

4 thoughts on “Welcoming my Little Baby

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s