Hidup Motherhood

Hidup motherhood ku berkisar antara dua hal: bayi dan babysitter.

Mungkin ada tiga alasan yang menjelaskan:

1. Baby needs attention (a lot)
2. Your babysitter deals with you about taking care of YOUR baby. Pengen ngrawat sendiri – gak PD takut kewalahan, pake babysitter – ga cocok sama caranya, yaaa gesek menggesek deh. Kata Alkitab ni, besi menajamkan besi, manusia menajamkan manusia.
3. Gak kluar rumah satu stengah bulan trakhir. Gak pergi sama temen, jarang keluar nge date sama misua, otomatis ga ada bahan cerita alias gosip terbaru. Gosip-gosip yang aku dapet biasanya gosip para pembantu dan mbak pijet, sampe misua bilang: “crita babysitter lagi? I’ve heard enough” hahaha cape deh, abis emangnya ada crita apa lagi?

OK mari kita cerita soal babysitter. Daripada crita ke misua terus yang kebosenan, lebih baik share disini aja. But don’t say: “babysitter lagi? We’ve heard enough” lohh😛

Wah bulan pertama abis aku melahirkan, cobaan terberat adalah soal ASI dan babysitter (tentunya). BS ini rupa-rupanya gak paham pentingnya ASI, maunya kasi formula terus. Memang sih sminggu pertama ASI ku kluarnya dikit banged. Sampai aku pergi ke klinik laktasi, disana dipijet-pijet dan ternyata kluar. Disana dibilangin suru buang smua botol dan dot, pokoknya kalo nangis dikasi ASI aja. Tapi gimana ya, seharian aku ASI terus dianya masi nangis kaya laper gitu, tiap 1 jam minta, ga tega liatnya deh. Jadi akhirnya malem aku kasi formula.. hiks

Menyusui juga butuh dukungan besar dari orang-orang sekitar. Aku adalah contoh orang yang gak dapet dukungan itu. Hiks lagi..

1. BS
BS ku pengalaman tapi jadi rada sok pintar dan ngajarin orang (orang Jawa bilang: “keminter“). Dia bilang ASI ku ga kluar, kasian bayinya laper. Trus bilang ASI ku gaenak makanya bayinya gamau (WHAT THE ?!). Trus leher belakangnya merah-merah, dia tanya: (dengan nada satu oktaf di atas) “Ibu makan apa kmaren? Kok bayinya bentol-bentol alergi gini??” (Padahal 2 minggu kemudian ketauan kalo itu tanda lahir – dokter yang bilang).
Lagi nyruput daun katuk, BS lewat dan dengan nada tinggi pula: “Ibu makan es dawet??!” (sebelahku cici ipar lagi nyruput es dawet dengan mangkok yang sama denganku), rada kaget aku menjawab: “Ha? ini daun katuk kok.” (kok jadi gw yang dimarahin babysitter gw yak?)
Lalu pas wesley rewel, dia bilang: “Ini gaenak badan ni, ibu makan apa? Mungkin dari ASI ibu.” Udah senewen tingkat tinggi nih, masa dikit-dikit ASI ku mulu yang disalahin.
Aku: “Tau dari mana kalo itu karena ASI?”
BS: “Kalo formula kan aman gak mungkin knapa-knapa, ya pasti dari ASI nya ibu donk!”
Haduh sabar-sabarrr… *ngurut dada* Berhubung aku orang yang penyabar dan lembut hati, aku gak tegor dia didepannya, tapi di belakang sama misua jangan tanya. Misua dah jadi tong sampah curhat kejengkelan seorang ibu terhadap BS nya hahaha. Masihhh banyak lagi, dan yang nyebelin ya, dia bilang kalo malem-malem aku kasi ASI trus sambung formula, bayinya jadi rewel, kalo malem gausa ASI, formula aja langsung. Sebulan pertama aku tidur sama si BS dan wesley, fiuh untung sekarang aku uda tidur sama misua dan wesley. Jadi suka-suka ku kalo mo kasi ASI malem-malem or subuh-subuh. OK sampe disini dulu about BS.

2. Mamaku
Mamaku ini orang yang gak perna kasi ASI juga karena gak keluar. Nah dasar BS ku cerewet, dia lapor ke mamaku kalo wesley minumnya ga teratur, formulanya telat. Gimana mau gak telat kalo BS ku ini menetapkan jadwal minum formula 2 jam sekali? Aku kan harus kasi ASI sebelum formula, kasi ASI kan bisa 1 jam, ya otomatis jam formula nya geser donk. Nah saat aku menerapkan sama BS mau ASI eksklusif (setelah pulang dari klinik laktasi), eh giliran mamaku yang gak percaya ASI ku. Dia wanti-wanti sama sang BS di belakangku supaya tetep kasi formula 2 jam sekali, dan wanti-wanti aku juga, katanya formula tetep 2 jam sekali, ASI mu cuman tambah-tambah. Even dia telpon ke rumahku mau cari BS ku untuk memastikan formulanya uda diminum tepat waktu. Duhhhh duhhh… mau ASI eksklusif kok susah banged yaa

3. Mama mertua
Dia juga gak perna kasi ASI. Tapi untunglah dia orang yang tergolong cuek dan gak cerewet. Dia gak mengkomentari caraku mengurus anak, tapi ikut bantu mengurus. Si Mama ini orangnya tegas dan lumayan galak, si BS kena deh dikuliahi Mama. Abis salah sendiri, tiap dibilangin selalu bantah, kena deh kamu *puas* :D! Nah sekarang si BS udah jauh lebih mendingan (setela sering diomelin sang Mama). Sayang Mama jarang di Semarang, sekarang hidupku kembali berkutat bersama BS doank.

Pendukung:

MISUA – ya cuma dia yang mendukungku bagaimanapun caraku mengurus wesley *fiuhh* love you honey🙂

Q & A

Apakah sekarang aku ASI eksklusif?
– sayang sekali tidak, ASI campur formula

Apakah BS sudah dipecat?
– tidak juga, karena dulu waktu mo mecat dicegah semua orang

(tapi tunggu saja, kalau keadaan bertambah buruk hm.. mungkin tiba saatnya untuk say goodbye)

Diliat-liat mungkin postingan ini lebih tepat diberi judul “ME VS BS” atawa “ASI VS FORMULA” yak.

Hahaha..

3 thoughts on “Hidup Motherhood

  1. Pertanyaan Utama: BSnya yg gaji siapa? Wakkakaaa… Yg gaji yg berhak memutuskan, yg lainnya hanya pemeran pembantu. Kalo udh ga cocok, sebaiknya ganti, krn pikiran stress mempengaruhi jumlah ASI yg diproduksi.

    Tapiiiiii… Kalo mau ganti, mesti dipikirkan juga apakah nanti bisa dpt yg lebih baik.
    Kalo soal nenek2 ga mendukung ASI. Hoho.. Gw dulu jg brenti gara2 emak gw nih. Wakakkaa… Tapi ditambah jg pentil gw bisulan kiri kanan. Dulu gw gaptek, ga ada internet, lag of knowledge. Jd gw kaga tau tuh ada BH utk menyusui. Gw pake BH biasa, trs pk breast pad. Mungkin itu bikin PD panas dan bisulan.

    • wih baru tau kalo bisa bisulan.. gw sih pake BH menyusui, cman lebih sering ga pake klo di rumah hahaha
      iya gimana ya gw krisis kepercayaan sama BS gw, tapi ga yakin jg dapet yang better nantinya.
      Selaen soal pemberian minum sih overall dia OK kerjanya, rajin dan pengalaman.
      let see lah gimana bulan-bulan kedepan

  2. Ping-balik: 24 Bulan Menyusuimu « Nyonya Kecil

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s