Flu Singapore atau KTM

Flu Singapore atau penyakit Kaki Tangan Mulut (KTM) atau Hand Mouth Disease adalah penyakit bintik merah di kaki tangan dan mulut yang menyerang mayoritas anak umur 1-5 tahun. Meskipun begitu, dewasa juga bisa kena kalau sedang dalam kondisi kurang fit dan tertular virus tersebut.

Bulan lalu Wesley ku terkena sakit KTM ini. Gejalanya tiba-tiba anaknya lemes, ga napsu makan, trus badannya panas. Tiap dikasi penurun panas, panasnya turun, tapi nanti sumeng-sumeng lagi. Padahal biasanya anak ini kalau panas, dikasi penurun panas 1-2 kali langsung turun dan baik. Makanya gw pikir pasti ada something yang laen dari panasnya kali ini. Tapi apa? Gw pikir mungkin radang tenggorokan karena dia gamau makan. Tapi yang aneh gak biasanya dia juga gakmau minum air putih. Dikasi air putih minumnya dikit-dikit aja. Dari yang criwis amit-amit jadi diem seribu bahasa. Dari yang pecicilan jadi lemes-lesu gitu. Gimana gak bingung banged gw? Akhirnya gw panggil dokter ke rumah.

Nah dokter ini setela mriksa leher, tangan, kaki pake kaca pembesar, dia bilang Wesley kena virus KTM. Awalnya gw stenga percaya, masa sih, wong gw ga liat ada bintiknya. Trus ditunjukin sama si dokter ada skitar 3 bintik merah di telapak tangannya dan 1 bintik merah di deket mulutnya. Meskipun gw kurang yakin, gw tetep tebus obatnya dan gw minumkan. Eh ternyata bener lho, besoknya bintiknya di tangan tambah banyak dan merambah di kaki juga.

Gw boloskan anak ini sambil ngabarin gurunya kalo Wesley kena KTM. Ternyata belakangan 10 hari kemudian pas gw mau masukin Wesley ke skol, malah skol nya diliburkan 2 hari untuk sterilisasi kuman dan virus (gw gatau gimane caranya), ternyata ga cuman Wesley yang kena, tapi kelihatannya banyak anak lain yang kena. Jadi Wesley absen skolah hampir 2 minggu.

Nah repotnya sakit ini, anak gw gamau makan dan susah banged disuru minum. Dibujukin sgala cara tetep gamau. Soalnya ada sariawan juga di bibirnya (salah satu gejala KTM), jadi mungkin dia kerasa sakit kalo kesenggol makanan n air minum. Untungnya anak gw uda rada gede ya, dah 4 taon lebih, jadi masi bisa dibujukrayu. Saat-saat seperti inilah gw merasa bahwa IPAD sangat berguna. Sungguan deh, 1 suap berhasil masuk pas doi maen ipad, lalu suap suap berikutnya. Meski dia slalu bilang: gakmau! tapi entah kenapa lupa diri saat maen ipad. Thanks God for IPAD! Padaal biasanya gw paling anti liat dia makan sambil maen ipad, wakakaka.

Setelah panas 2 hari dan minum obat, panasnya sudah turun dan kembali normal. Hanya makannya tetep susah dan bintiknya tambah banyak. Masalah lain adalah doi ngeluh gatal-gatal. Sampe gabisa tidur dia karena minta digarukin mulu. Setela nanya sanasini, gw belikan Caladyne liquid talc dan salep Virumers. Caladyne dioles biasa di kaki dan tangannya (buat ngurangin gatal), kalau Virumers (kata temen gw biar cepet sembuh lukanya), dioles satu-satu di tiap luka bintiknya.

Dannn hari ke 5 anak gw sudah kembali seperti biasa, mulai makan banyakan, criwis as usual, polah ga karuan. Cuman bekas bintik-bintiknya masih ada. Dan gw takuttt banged kalo gw atau James sampe ketularan. Oke lah gw denger bayi di bawah 6 bulan ga ada kasus kena KTM. Tapi lah kalo gw yang kena? Soalnya ada 3 orang temen gw pernah kena KTM gara-gara ketularan anaknya lho. Padahal gw masi full asi yang nyusuin langsung, gw gabisa merah, kalo gw sampe amit-amit sakit, gimana nasib per asi an gw?

Jadi gw mau berbagi tips untuk ibuk-ibuk yang anaknya kena KTM:

1. Bujukin supaya ada makanan yang masuk atau food intake yang cukup. Karena penyakit KTM ini sebenarnya ga bahaya atau mematikan, cumannn.. banyak anak yang akhirnya terpaksa diopname gara-gara gamau makan minum lalu kekurangan cairan. Kasi makanan sedikit-sedikit tapi sering. Belikan bubur atau misua supaya masuk mulut bisa langsung telen. Kompromi dikit dengan hal-hal yang biasanya dilarang. Gw kasi IPAD, fruit tea rasa anggur dan apel kesukaan doi, buavita (gw gaperna nglarang dua terakhir cuman emang jarang banged beli), pokoknya gw kluarkan rayuan maupun ancaman deh huahaha.

2. Bolosin skolahnya. Selaen kesempatan buat anaknya istirahat, juga menjaga supaya ga nularin temen-temennya. Kalo virus nyebar kemana-mana trus balik lagi kena ke orang serumah, gawat kan? Lebih baik anaknya dikarantina sementara.

3. Kalo anak ngeluh gatal-gatal, kasi Caladyne liquid talc buat ngurangin gatal. Trus belikan salep Virumers dioleskan ke luka-lukanya (ini rekomendasi temen gw lho, bukan anjuran dokter).

4. Supaya kita orang serumah gak ketularan, jangan sekali-kali kontak ludah, seperti suap-suapan, minum dari gelas dan sedotan yang sama. Just DON’T! Karena temen gw yang dewasa kena gara-gara dikasi permen yang sempet diemut anaknya. Jaga kondisi fisik kita dengan minum vitamin C, karena namanya virus ya, kalau kitanya fit ya ga ketularan, tapi kalo lagi gak fit ya gampang ketularan.

5. Supaya adem tenggorokannya, gw bikinin yang adem-adem seperti alang-alang, pear, seruni, yang mana semuanya sukses ditolak anak gw. Heran deh knapa anak gw gasuka minuman manis seger gini sih?! Akhirnya yang sukses diminum sebotol ama anak gw malah larutan penyegar, doi percaya itu air putih (ya emang ga ada beda rasa ama air putih si ya?)

6. Gw selalu percaya hati yang gembira adalah obat. Jadi kalo lagi sakit dibikin seneng aja anaknya, biar cepet sembuh.

Hahaha gw dah mulai ngaco nih. Sekian ya. Semoga anak-anak kita sehat semua😀

8 thoughts on “Flu Singapore atau KTM

  1. HMFD emang gampang banget menular… mesti ati2 emang kalo udah ada liat ada yang kena. sekarang udah sembuh tapinya kan ya? moga2 sehat2 terus ya…

    bener tuh anak kalo sakit dibikin seneng bisa bantu banget buat sembuh. kemaren ini pas kita mau ke disneyland, si andrew lagi batuk pilek tuh. begitu nyampe disneyland sembuh lho. beneran. hahaha.

    • udah sembuh semua kok Man, makasi ya,
      Iyaa anak gw juga dulu gitu, tiap mau travelling eh sakitt, sampe deg2an kitanya. Untung sampe tempat tujuan ga lama malah sembuh sendiri hehehe

  2. Gw baru pertama kali ini denger penyakit KTM menimpa anak-anak. Biasanya gw dengernya ini menimpa hewan lho. Trimsya udah berbagi. Lumayan bisa buat diinget-inget kalo nanti gw punya anak.

  3. Emang gampang nular nih. Dulu skul Denzel sempat ada outbreak juga tapi gak diliburin sih, cuma sejak itu anak-anak kudu bawa peralatan makan dan handuk lap tangan sendiri-sendiri, tadinya kan satu lap tangan digantung di wastafel tuh.

  4. Bbrp th yg lalu pas gw ke Indo, pas lagi wabah tuh Hand, Tounge and Mouth disease. Parno deh nyokap gw. Gw juga deg2an sebab anak2 kalau ke Indo pasti sakit eh dikasih wabah beginian lagi. Manapulak laki gw neh gga gitu percaya ama dokter di Indo, masalahnya di Indo kayaknya gampang banget dokter2 ngasih obat2 antibiotic. Tiap mudik neh, gga anak2, tapi daddynya pulak, selalu sakit, dan yg gga pernah absen tuh penyakit perut. Ampun deh

    • eh iya ya mungkin indonesia ini kan negara tropis jadi virus gampang banged berkembangbiak ya? Soalnya pas dulu gw tinggal di sydney juga gw kayanya gapernah sakit batuk pilek deh, hawanya adem soalnya..
      Hehehee iya kalo diluar negri gitu dokter2 anti kasi AB ya?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s