Bayi Disunat?

Sebagai seorang cewe, tentu pas gw lahiran di RS gw ga mikir kalo my baby boy perlu disunat. Maka pas hari ke 2 gw gendong Wesley, misua bilang sama dokternya mau sunatin anaknya skalian, gw cuma bengong-bengong aja dan nurut apa kata misua.

Dan disunatlah Wesley di umurnya 3 hari. Kalo ada yang bilang kasian masi kecil kok disunat, trus nanya rewel ngga? Sebenernya yaa.. smua newborn baby kerjaannya mah cuman tidur ama nangis. Mana kite tau dia nangis sakit ato nangis laper? Huahaha. Tapi menurut dokter sih di usia 0-8 hari disunat itu ga ada rasanya buat mereka.

Kemudian James lahir, nah dokter yang dulu nyunat Wesley rupa-rupanya sudah ga bekerja di RS itu lagi. Yang ada dokter umum biasa dan bukan ahli bedah, jadi suami gw kurang sreg dan pending nyunatnya. Kita plan untuk nyunat di umurnya 8 hari di RS lain dengan dokter ahli bedah anak. Pas pulang rumah, gw aga-aga kelimpungan soal ASI. Yeahh gw juga mengalami masa dimana gw pikir ASI gw kurangg.. Stres-stres sendiri karena berat badannya turun. Stres kalo kencingnya kurang. Serius deh gw mommy paling parno at that moment. Gw ga pake nanny baby jadi dari pagi bangun sampe malem tidur gw urus sendiri, ganti popok – nyusuin – gendong2. Beberapa malam gw begadangan karena babynya ga tidur-tidur kalo malem – cape dhe. Jadi misua gw mungkin kasian liat gw yang kaya zombie, di hari ke 8 doi bilang tunda dulu deh sunatnya.

Setelah umurnya sebulan lebih dan kita selalu nunda sunatnya, akhirnya kita sepakat sunatnya pas gede aja skalian. Toh kalo sekarang kan uda nanggung umurnya, doi uda lebi kerasa sakitnya.

Nah ‘itu’nya James emang kulitnya gabisa dibuka untuk dibersihkan, lubangnya kecil sekali, tapi dokter anak bilang gapapa, sering-sering ditarik pelan-pelan dengan harapan nti bisa kebuka. Sampe umurnya 4 bulan kondisinya masih sama. Misua ngotot untuk konsul ke dokter ahli bedah anak, karena menurut dia ini mengkhawatirkan, bisa kotor kalau tidak pernah dibersihkan dalamnya. Lagipula belakangan kita notice, doi sering ngeden yang kita pikir pup, tapi pas dicek pampersnya kok bersih, ternyata doi ngeden kalo pipis! Akhirnya kita konsul ke 2 dokter ahli bedah anak dan 1 dokter anak. Tiga-tiganya bilang emang harus disunat.

Gw sebenernya takut banged. Sunat saat umur 4 bulan berarti:

– Anak harus dibius total. Karena kalo diatas sebulan bayi uda gerak mulu kakinya, takutnya something bad happen kalo kakinya gerak-gerak dan mengganggu tindakan. Gw nego ama dokternya: Dok, kalo bius lokal aja gimana?
Dokter: Yaa.. kalo sesuatu buruk terjadi, itu kan barang yang gabisa dibeli di Superindo ato Carrefour lho? (Tsk! saat gw serius gini, dokternya mala becanda)

– Harus puasa 4 jam sebelom operasi. Ini yang gw paling bingung waktu itu. Waktu itu James masi 4 bulan dan nyusunya lumayan gencar per 2 jam (bahkan kadang ga sampe 2 jam uda minta kok). Gw pikir mana bisa bayi disuru puasa, lha trus kalo doi bangun nangis minta nyusu mesti gw apain donk?? Air putih juga ga boleh😦 Solusi dokter, operasinya mesti pagi-pagi, jam 7-8 pagi gitu deh, jadi semalem puasa. Hmm cengli si… tapi si James ini siklusnya bobo bisa 6 jam nonstop dari jam 11 malam terakhir nyusu sampe jam 5-6 pagi baru minta nyusu lagi.. Gw bingung aja kalo subuh jam 5-6 gitu doi rewel minta nyusu trus mesti gw apain yah :O

– Ada 2 opsi dari 2 dokter ahli bedah yang kita datangi. Yang pertama bilang, datang pagi-pagi dan langsung pulang, bius total tapi ga pake infus. Yang kedua bilang, datang semalam sebelomnya, tes darah dulu, trus infus dulu semaleman, lalu jam 8 baru tindakan operasi. Kenapa perlu infus? Katanya supaya ga kekurangan cairan karena puasa. Trus gw tanya kenapa kok infusnya kudu semalam sebelomnya, kok ga pas mau puasa aja? Katanya justru masukin jarum infus gabole pas udah puasa, ntar darahnya kenapa gitu.

Gw bingung, kenapa 2 dokter ahli bedah sistemnya berbeda? Jadi gw cari third opinion ke dokter anak langganan. Doi ngecek kondisi dan memastikan memang harus disunat secepatnya. Kalo gak, bisa abses, bengkak di dalam karena kotoran menumpuk. Katanya ‘Jangan ditunda-tunda Bu, pasien saya ada yang ga tega dan nunda-nunda akhirnya panas karena infeksi. Kalo sudah infeksi gitu harus sunat hari itu juga malahan lho Bu.’

Akhirnya setelah galau menggalau, gw putuskan ikuti saran dokter ahli bedah kedua dan dokter anak. Bius total, rawat inap, dan infus. Soalnya menurut si dokter anak, kalo infus itu lebih safe. Kalo mau masukin obat juga bisa lewat infus. Kalo udah puasa n operasi gabisa sertamerta masukin obat lewat infus kalo anaknya ga diinfus kan.. Jadi intinya: bisa sihh bius lokal (tapi very very high risk), bisa sii ga diinfus (medium risk), tapi paling aman ya diinfus.. Nah gw sebagai ortu, ya pilih paling amannya aja deh, meski berat bayangin my baby boy bakal ditusuk jarum infus.

Seminggu menjelang operasi gw galau luar biasa. Tiap pagi melek bangun tidur kalo inget James mesti disunat, gw langsung stres. Pengen tidur lagi aja supaya lupa. Pokoknya ga ada damai-damainya gw kalo inget sunat.. Padaal anaknya aja gatau ya, maminya yang takut banged hahaha.

Nah hari yang ditunggu tiba juga. Jam 8 malam gw sampe RS, ngurus administrasi. Jam stenga 9 check in, jam 9 James udah ngantuk n ketiduran. EH jam 10 suster-susternya baru dateng untuk pasang infus. Dan pasang infus ini anak harus dalam kondisi sadar. Jadi James dibangunin lagi (hiyaaa poor boy..). Jangan ditanya, tentu anaknya nangis-nangis pas dipasang infus. Cman begitu selesai, doi biasa aja lo. Nyusu lagi trus tidur lagi as if nothing happened.

Maminya gabisa tidur semaleman liatin jam, karena doi bole minum terakhir jam stenga 4 sebelom puasa 4 jam, jadi gw pengen mastiin dia mimik dulu for last time before puasa dan operasi. Kalo gw tidur n kebablasan kan kasian doi bisa puasa lama bingits. Doi ada bangun beberapa kali pas subuh (uda masuk jam puasa), nyari susu, tapi gw gendong-gendongin supaya tidur lagi. Jam stenga 7 kita dipanggil ke bawah. Jam stenga 8 jadwal operasi. Tapi dokternya molor ga dateng-dateng, gw mulai stres soalnya kasian James uda bangun dari tadi tapi gabole dikasi mimik susu ato air putih. Akhirnyaaa dokternya dateng jam 8 (telat setenga jam).

difoto ama misua pagi-pagi sebelom operasi, laper kali ye, makan jari sendiri hehehe

difoto ama misua pagi-pagi sebelom operasi, laper kali ye, makan jari sendiri

Uda pada tau kan ya klo gw mami parno nan mellow? Pas James yang polos dengan matanya bundar menatap tanpa dosa, akhirnya dibawa pergi suster masuk ke kamar operasi, gw ga bisa menahan air mata huhuhu.. Misua gw bingung liat gw kok sampe nangis, kan cuma operasi kecil katanya. Tapi.. selama ini kan gw yang selalu gendong, ini.. ini.. dibawa suster ga dikenal, masuk ruang operasi buat dibius total lho.. Gw juga parno ama anestesinya.. haishhh.. susah emang kalo jadi orang parnoan macem gw.

Seorang ibu berjilbab di sebelah ruangan gw bilang sambil senyum: “udah Bu, gapapa berdoa aja.” Gw jadi malu pas tau anaknya umur 9 taon, anak satu-satunya, akan operasi setelah James. Operasi usus buntu. Yah mestinya itu lebih complicated kan daripada gw yang anaknya sunat aja? Tapi pas giliran anak doi yang operasi, doi cool banged, gapake mellow kaya gw. Cuma berdoa sambil baca kitabnya di HP. Malu juga sik hihihi..

Operasinya kira-kira stenga jam, James keluar ruangan operasi masi tidur. Kira-kira 1 jam kemudian dia bangun n akhirnya bisa gw susuin lagi. Senenggg bangeddd deh akhirnya bisa nyusuin dia lagi! Setelah pengawasan dan obat-obat diberikan, siang itu kita sudah boleh pulang. Wuih leganya tidak terkira deh, thanks God!

Oh ya, buat yang mau tau biayanya:

Kalau umurnya masih 0-8 hari dan pake bius lokal berkisar 1,5 juta. Tapi kalau sudah 4 bulan kaya anak gw dan dihitung sebagai tindakan operasi + bius total + rawat inap, jatohnya sekitar 6 juta ++. Nyesel Boo, bedanya lumayan plus kasian anaknya diinfus sgala ihikss.. Yang sunatnya pas anaknya dah gede sih gapapa ya, pake bius lokal juga ntar, tapi kalo yang karena alasan medis seperti James, kita gabisa tunda sampai anaknya gede. Jadi ya mau gamau deh. Sekarang anaknya uda sehat ceria dan pipisnya ga pake ngeden lagi, yay!

Eh dua hari abis disunat, tiba-tiba anaknya berhasil guling tengkurep. Sejak itu kalo ditaro ranjang pasti ngguling tengkurepan sendiri hehehe.

mulai berguling, tapi pantat masi ketinggalan

mulai berguling, tapi pantat masi ketinggalan

akhirnya aku bisa mama! - James 4,5 bulan

akhirnya aku bisa mama! – James 4,5 bulan

PS: Ini latepost ya, kejadiannya udah sebulan yang lalu waktu James umur 4 bulan😛

 

 

 

 

 

14 thoughts on “Bayi Disunat?

  1. Errr.. *garuk-garuk kepala*

    Gw tau beberapa orang menyunat anak laki-laki mereka waktu bayi, tapi..gw nggak pernah denger anak belom umur 8 hari udah disunat. I mean..umur segitu kan lagi ribet-ribetnya, ibunya masih belajar adaptasi nyusuin dan dalam saat yang bersamaan mereka sudah menyunat anak mereka, karena biayanya 4 juta lebih murah?

    Err.. Itu akan gw pikirkan, sekiranya gw punya anak laki-laki nanti.

    • Justru ya enaknya pas wesley dulu disunat umur 3 hari, kita kan masi nginap di RS. Smua perawatan dibantu suster-suster disana. Dan anaknya sama skali ga rewel, anak umur 3 hari kan cuma tidor-tidor mulu kerjaannya. Bahkan sampe umur seminggu, bayi2ku susah banged dibangunin buat mik susu, mesti digangggu2 gitu baru bangun. Nah jadi sama skali ga rewel.

      Kalo disunat 4 bulan nih kaya James, karena gabole pampers an for 5 days, semaleman bangun mulu ganti popok kain -_-” kita berdua sama2 gabisa tidor. (Sejak umur 2 minggu gw kasi pampers kalo malem)

      Pilihannya sunat pas gede ato sunat pas bayi newborn skalian (sama2 bius lokal). Yang gaenak kalo krn alasan medis spt James ini, gabisa bius lokal lagi tapi harus bius total karena umur segini kaki uda polah, tapi juga blom cukup dewasa untuk ngerti kaki harus diam gabole gerak..

  2. Wah bisa buat gue belajar nih kalo nanti punya anak lelaki hehe. Sunat itu bagus kok ya untuk alasan kesehatan. Gue juga sih setuju untuk early aja disunatnya, supaya gak numpuk kotoran, dan untuk perkembangan fisik si P-nya dedek jg lebih bagus ya katanya.

    • Karna gw cewe, n sodara2 gw smua cewe, gw ga terlalu ngerti soal pentingnya sunat sebelomnya. Tapi suami gw bilang enak sunat pas kecil, sbab kalo dia dulu disunat pas SD, saaakiiiitnya banged sampe 12 hari katanya hahaha. Jadi dia ga pengen the same thing happen to his sons, gituh😛

  3. dulu andrew disunatnya umur 1.5 bulan, dan iya gak dibius total. jadi bius lokal aja. maunya juga dulu begitu lahir. tapi waktu itu dapet dokter anaknya yang dodol banget. masa gak dikasih sunat gara2 katanya andrew lahirnya gak cukup bulan. padahal berat nya cukup lho (di atas 2.5 kg). anyway, temen gua anaknya udah lebih gede disunatnya, gua lupa umur berapa, dan iya kudu bius total. emang serem ya teph kalo bius total segala..

    • iya untung sudah lewat deh, lega skarang dua2nya uda sunat. anak temenku juga ada yang umur 2 taonan terpaksa sunat karena sering panas krn infeksi..
      andrew dulu lahir di RS di surabaya kan ya?

  4. Aku nyimak dulu ya kalo2 nanti dikasih anak laki biar ga bingung. Hehee. Tapi emang ga tega sih ya, liat anak masih bayi gitu dibius total. Yang udah gede aja suka serem kl dibius total, apalagi yg masih kecil..

  5. Waduh, gw baca ini bersyukur banget udah sunatin Raka pas 1,5 bulan. Itu juga gara-gara bapaknya ngotot dan pas dipriksa ketahuan fimosis pula kaya James. Tapi baru merah sih belum sampe yang gawat. Gw sama sekali gak tau kalo sunat bayi udah gedean harus bius total. Tapi ya bener juga ya, gimana sunatnya kalo dia guling2an kan.

    Btw gw baca komen lo di atas, harus pake popok kain setelah sunat. Kalo dokternya Raka malah diwajibkan pake pospak terus loh setelah sunat, biar kering katanya. Tapi harus sering-sering diganti aja.

    • o lhaa dokternya james salah kali ya, yang bilang bgitu dokter anestesi sih. Padaal bikin kite (mami n anaknya) sengsara gabisa tidur-tidurr.. Lha coba abis nyusu – ketiduran – ngompol – melek lagi – ngulang dari awal. HHHhh…

      Iya kayanya bapak-bapak tu lebi aware masalah ginian ya, gw si maunya kalo bisa tunda, tapi ternyata emg bener fimosis (nah gw baru ingat istilah medisnya)😀

  6. terima kasih..
    sangat membantu sekali cuap2nya..
    kebetulan mengalami hal yg sama.. tp baby ku umur 8bln…
    pertama kali jd ibu dan baru pertama kali tau ada kelainan kelamin (fimosis).. karena gak punya saudara laki jg sich..jd di awal kupikir normal..
    ketahuannya gara2 baby tiba2 demam 3hr g turun2.. akhirnya k DSA.. dan DSA nya blg..sakitnya krn kepala ‘titit’nya nggak kliatan.. jln satu2nya hrs d sunat..
    berpikirlah saya dan suami.. cari2 info sana sini..
    dan nemu artikel ini.. sangat informatif dan membuat saya berpikir yg terbaik untuk anak.. tentu hrs melawan rasa kasian inii..
    terima kasih..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s