Panic Attack

Sudah beberapa hari ini gw dilanda berita gaenak, meski gw belajar untuk tetep bersyukur. Seperti soal kerjaan baru misua (dia berhenti dari kerjaan yang lama), namanya masuk dunia baru ya tentu gak mudah apalagi merintis dari nol. Lalu soal dunia gw sendiri yaitu anak, James sakit sejak 6 hari lalu. Pertamanya bunyi grok-grok lalu jadi batuk dahak yang menyakitkan dadanya dan bikin miris hati mamahnya. Batuknya gabisa bener-bener grok tapi seperti menggumpal di dada, dan napasnya jadi sesak. Bahkan gw kadang denger ‘ngik’ yang bikin gw takut bukan kepalang, takut kalo doi kecil-kecil gini sudah asma. Kakaknya Wesley juga asma, tapi kambuh pertama kali usia 2 taon dan itu juga dulunya ga asi eksklusif. Gw memang usaha kasi asi eksklusif buat James dengan harapan doi ga kena asma seperti gw dulu.

Kalo dulu pertama batpil bulan lalu, James di home treatment aja sembuh sendiri setelah sminggu. Tapi yang kali ini sakitnya menurut gw beda, sangat ganggu soalnya dia sesak dan susah mimik asi. Seringnya gamau mimik karena mungkin ga enak ya hidungnya n kerongkongannya seperti tersumbat. Dan biasanya kan pilek dulu baru ke batuk ya, yang kali ini tiba-tiba batuk-batuk tanpa pilek. Jadi gw bawa ke dokter anak. Diresepi mucos dan puyer untuk melebarkan saluran napas (dokternya ngecek katanya saluran napasnya penyempitan, tapi bukan asma). Trus disuruh terapi infra red sambil ditepuk-tepuk. Dokter bilang beli aja alat infra red nya di toko kesehatan, lumayan berguna juga buat orang dewasa, kalo dia pegel-pegel biasanya dia juga sinarin pake infra red jadi lebih enak.

Jadi sesuai saran dokter, gw belilah alat infra red itu. Hari pertama berlangsung lancar. Gw dudukin si James, infra red nya taro di aga jaohan. Hari kedua, musibah terjadi. Hari itu dengan inisiatif si sus, James diposisikan tidur, gw tutupin matanya pake mainan organ yang bayangannya nutupin mata dia, sus pegang lampu infra red nya. Lalu kejadiannya sangat cepat, kaki James yang emang gabisa diem itu nendang tangan sus, dan tangan sus oleng lalu lampunya jatohin kaki James. Wah anaknya nangis keras-keras. Pertamanya cuma luka merah doang, lama-lama jadi luka bakar melepuh gitu. Iya gw coba sentuh pake jari ternyata lampunya emang panas banged soalnya udah nyala sekitar 10 menitan.

penampakan si infra red

penampakan si infra red

Selanjutnya kita semua panik. Apa yang mesti dilakukan pertama kali saat terjadi luka bakar? Gw cepet-cepet suru sus ambil odol lalu dioleskan ke lukanya. Trus abis itu sementara sus nenangin James, gw sibuk telepon 3 dokter, 1 DSA langganan James (iya yang suru gw beli infra red), 1 temen gw yg memang berprofesi dokter, dan 1 dokter umum, oh dan misua. Akhirnya gw dapet jawaban untuk kasi salep Mebo. Setelah beli itu salep, gw olesin ke lukanya, gw susuin dan anaknya langsung tidur. Misua gw pertama gw telpon reaksinya biasa aja, malah bilang doi lagi sibuk banged soal kerjaannya, doi pikir cuma merah doank kali yaa ckck. Satu jam kemudian doi minta difotoin kaya apa sih lukanya. Nah abis liat itu kagettt sangatt lah dia, langsung telepon gw suru gw pergi UGD. Soalnya lukanya itu lama-lama ada membentuk seperti balon air, yang belakangan gw baru tau namanya bula. Akhirnya gw bangunin James trus setir ke UGD, James di belakang ama sus, lagi panik gini gw cuma berharap mudah2an gw kaga nabrak aje. Untung rumah sakitnya deket banged.

Trus di UGD ya gw dapet wejangan – PERTOLONGAN PERTAMA SAAT MENDERITA LUKA BAKAR (semoga tidak pernah terjadi lagi, amin):

1. Basuh luka dengan air keran mengalir

2. Olesi dengan salep Mebo

Ketika gw cerita gw olesin odol, perawatnya bilang salah, lain kali jangan sekali-kali olesin odol karena odol itu panas. Waduh kok gw sala kaprah gini ya, dari dulu kalo gw keslomot minyak goreng panas, gw olesin odol. Trus pas gw telpon misua soal James, doi juga bilang: olesin odol! Pas gw cerita ke mami gw, doi juga bilang: olesin odol atau kecap! Ternyata odol itu ga boleh sodara-sodara, bikin bersihin lukanya jadi susah, kata si perawat.

Gw gamau taro foto lukanya di blog ya, disturbing menurut gw hiks. Gw kmren foto lukanya karena permintaan temen gw yang dokter itu, doi mau liat seperti apa lukanya. Sebagai gantinya gw pasang foto anaknya aja yang uda diperban.

lagi makan puree kabocha

lagi makan puree kabocha

Gw rasanya campur aduk deh, ya sedih, miris, panik, nyeselll banged kenapa bisa terjadi di hadapan gw tanpa gw bisa mencegahnya (serius itu lampu jatohnya cepet banged, gw notice nya aja pas sus nya tereak, gw lagi fokus godain James pake mainan).

Ya sudahlah sekarang anaknya sih uda baikan, cuma perlu ganti perban dan kontrol besok. Mudah-mudahan lukanya cepet pulih ya nak :’)

PS: ini rada latepost, mengendap di draft dari kemaren hehehe

17 thoughts on “Panic Attack

  1. Semoga James segera pulih ya, sdh angkat2 kaki lagi dia🙂 .
    Iya T3ph luka (bakar) jangan dikasih odol malah tambah panas, ada lagi dikasih mentega ampunnn deh pada salah kapra.

    • iya lo kok aku gatau ya. bahkan misua n mami gw juga taunya kasi odol.
      James nya gapapa sih, nangis2 pas kejadian, tapi abis itu uda ketawa-tawa lagi, mungkin karna masi baby ya gampang lupa

  2. Tep, semoga James cepat sembuh ya. Gue juga suka sedih kalo anak sampe jatoh dan benjol lalu nangis meraung2 padahal dia ada di dekat kita. Apalagi James yang kena luka bakar. Gue juga dulu pernah salah pake odol, dan ternyata yang benar itu dengan air mengalir. Itu kebiasaan orang dulu yang pake odol atau butter atau kecap. Sehat terus James, kamu tetep lucu dan menggemaskan walaupun diperban.

    • Makasi ya Leony. Iya knapa gw sala kaprah bertaon-taon ya, gw sering olesin odol kalo abis keslomot minyak goreng pas masak..
      Iya emang sedih kok bisa kejadian di depan gw, muga2 cepet sembuh ini, thank you ya Leony

  3. ci aku sedih bacanya..semoga kakiny James segera sembuh dan lukanya cepet ilank yah🙂
    James imut dan chubby banget, kakiny diperban tetep bisa diangkat yah..hihi bagus deh artiny ga terlalu sakit..Semangat ci Teph ^^

    • Iya pas kejadian emang nangis2, tapi gak lama kemudian doi uda ketawa-tawa lagi, mungkin baby emang cepet lupa ya..
      Thank you Mey

  4. semoga cepet sembuh ya James..🙂 Kl drmh dl mama si sll sedia salep cina gt yg khusus utk luka kebakar tp gatau nama mereknya apa hehe..

  5. semoga lekas sembuh ya ce luka bakarnya.. aku waktu masih kecil juga pernah kena luka bakar kesirem aer mendidih (dan kulitnya sampe sekarang rusak) uhuhuhuhu :”
    semoga lekas sembuh dan ga berbekas :))

  6. teph.. klo luka kebakar gt, rendem langsung pake air es (es batu yang banyak) dan yang lama. ntar kan ga sampe melepuh. dulu kita taonya pake odol / oles minyak. ternyata itu malah salah kaprah. hehe.. saudaraku kena letusan oven, pikir dia dikasih margarin biar adem lukanya trus ke udg. eey malah berbuntut panjang, perawatannya jadi lama dan lewat berberapa kali operasi, krn minyaknya beroksidasi trus ama luka panas tsb, jadi harus disikat itu kulit dll.

    Akhirnya ikut komen juga ah.. ^^ *silent reader*

    • aku baca2 si memang disiram air dingin tapi jangan es batu ret, gatau bener ngga nya. thank u yaa, sayang banged telat taunya nih mala sempet aku olesin odol😦
      haduh kasian banged sodaramu sampe berkali2 operasi, seremm..

      Ret emang slama ini km rutin baca blogku ta? hahuahah😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s