Sosial Media dan Gw – part 2

Di era sosial media seperti sekarang ini, banyak hal dimudahkan. Banyak cara untuk jadi terkenal. Ga perlu lagi ikutan casting dan masuk TV supaya bisa jadi artis atau orang terkenal. Kenyataannya, dengan punya account instagram dan punya puluhan ribu follower sudah cukup menjadikan seseorang sangat terkenal. Banyak juga yang mengawalinya dari dunia blog seperti fashion blogger. Banyak fashion blogger di instagram yang cukup eksis, sehingga banyak orang yang mengajukan produk jualannya untuk di endorse.

Gw pikir enak banged ya, tiap hari posting foto-foto cantik dengan baju endorse dari si A, B, C (tentunya gratis malah plus-plus), casing HP, tas, gelang, bahkan perhiasan emas dan berlian! Semuanya dikasi gratis dan gw rasa mungkin malah dibayar kali ya? Tapi itulah untungnya punya follower banyak. Dan buat si penjual ini juga menguntungkan, tentunya pasang iklan di website dan TV jauh lebih mahal, lebih mudah untuk promosi jualannya dengan minta si empunya-follower-banyak ini untuk memasang foto produk mereka. Hehehe jadiii… yang pengen jualan atau buka lapak, kontak ajaa itu selebgram-selebgram yang punya jutaan follower, mintalah produk diendorse, niscaya lapakmu akan ramai.

Ini tren yang cukup unik menurut gw. Seberapa efektifkah endorsement ini sehingga banyak sekali orang yang minta produknya diendorse? Bukan hanya fashion blogger yang ramai panen hasil dari endorsement ini, namun bisa juga artis, orang tajir, orang pinter, fotografer, siapapun yang followernya banyak! Kadang ada juga endorsement tersamar, jadi kelihatannya seolah-olah review produk biasa, padahal sih titipan sponsor. Gw bilang sih semuanya halal, tapi kok ga ada yang endorse gw yah? #siapalu hahaha.

Di sosial media, kita juga suka memperlihatkan pada dunia (atau follower) keseharian kita, atau hal-hal yang kita suka, hasil kerja kita, masakan, anak-anak, dan lain-lain. Ini membentuk pemahaman kita terhadap si empunya account tersebut. Bahkan kadang sadar ga sadar kita suka menilai orang tersebut, men judge, hanya dari melihat account instagramnya. Kata orang Jawa: ‘sawang-sinawang‘. Artinya begini: kita suka melihat hidup orang lain lalu merasa orang itu lebih enak hidupnya daripada kita. “Wah si A jalan-jalan lagi ke Shanghai, padahal bulan lalu abis pulang dari Jepang lho!” “Tau ngga si B, abis beli Hermes Birkin lhoo, padahal kemaren abis beli Lindy, duit ga ada nomer serinya ya?” “Eh si C itu kayanya hidupnya seneng-seneng terus ya, ini lagi asik jalan-jalan berdua ama suami ke Paris 3 minggu.”

Woottsss.. mungkin sosial media ini ada sisi negatifnya, ya itu tadi, jadi suka membanding-bandingkan, menilai, dan menjudge orang lain. Padahal sebenernya semua orang pasti punya masalahnya sendiri-sendiri. Tapi tentu saja yang diupload di sosial media adalah sisi-sisi yang gembira aja. Akibatnya orang jadi mengira hidup orang lain enak banged, lancar jaya, kaya ga punya masalah.

Seperti dua mata koin. Misalnya saja ada wanita yang upload hasil ASI perahnya di freezer yang ajubile banyakkk banged. Maksudnya si wanita ini baik, memotivasi ibu-ibu yang lain supaya rajin memerah ASI dan semangat ASI Eksklusif. Tapi ternyata, ada juga ibu-ibu yang justru minder ngeliatnya karena hasil perahannya jauh lebih sedikit daripada si ibu itu. Atau ibu ini memperlihatkan foto “Hasil Pump pagi ini” yang banyak banged sampe 2 botol Medela besar penuh. Ada 2 reaksi disini, kagum dan termotivasi, atau buat yang biasa merah cuma dapet 60 cc jadi minder dan goyah untuk asi eksklusif – “lha abis hasil perahanku dikitt”. Itu sebabnya gw sendiri ga perna pasang foto asip gw di kulkas. Selaen emang ga banyak-banyak amat, gw mikirr.. kalau-kalau malah bikin ibu lain jadi minder karena doi gabisa memerah sama sekali. Gw ga ngelarang orang pasang foto ASIP nya lho. Kembali lagi emang reaksi orang itu kan pilihan masing-masing. Mau pilih termotivasi atau justru jadi minder.

Nah ada juga yang suka PDA di sosial media. PDA nya kadang bukan berupa foto kissing ato gimana gitu (walau ada juga!). Tapi umbaran kata-kata cinta di caption foto tersebut. Satu dua kali gw pikir: ‘AHH SOO SWEET!” sweet couple banged ini, uda nikah tetep romantis aja. Tapi lama kelamaan gw jadi bingung. Lah wong istrinya di sebelahnya, kok ngucapin kata-kata cinta 2 paragraf di instagram sih. Kenapa ga ngomong langsung aja? Apalagi kalo istrinya lalu balas membalas di komen betapa sayangnya dia sama suami, betapa suaminya yang paling baik sedunia, betapa beruntungnya dia.. Errr knapa ga ngomong langsung aja sih?

Suami gw – yang gakmau join sosmed manapun – berkata bahwa ini jamannya pencitraan. Orang menampilkan sisi dirinya yang ia ingin orang lain pikirkan. Contohnya pasangan romantis di sosmed yang bertabur kata-kata cinta, ternyata dalam sehari-harinya pasangan tersebut  jarang ‘sayang-sayangan’ seperti di dunia sosmed. Biasa aja dan tidak seromantis yang kita bayangkan. Yang di foto-fotonya suka nenteng branded bags atau upload foto box oranye (iya foto box nya doank), ternyata itu tas titipan teman, tas untuk dijual lagi, atau tas KW. Jadi sungguh, sosial media ini bisa banged untuk ajang pencitraan diri dan bisa banged membuat publik salah tafsir.

Nah gw sendiri jujur suka mikir dulu kalau mau upload foto, apa foto ini cukup layak dipajang, apakah foto ini tidak menimbulkan kontra, apakah foto ini sesungguhnya gw atau sekedar pencitraan?

#weliveinsocialmediaera

Part 1 nya disini

42 thoughts on “Sosial Media dan Gw – part 2

  1. Aku PDA-an loh kakak.. Tapi kan LDR *self-defense*😆 hehehe

    Iya sih zaman socmed emang begini, kak Teph. Pernah denger, katanya ‘antara sharing dan pamer beda tipis’ hahaha.

    • Lho kalo masi pacaran sih ga heran, kan emang beda tempat beda rumah, jadi bisa aja komunikasi via sosmed. Apalagi klo LDR, penting itu ninggalin jejak sebagai pacar di fesbuk misalnya, untuk mengklaim bahwa ini uda ada yang punya, daripada si pacar diem2 slingkuh tanpa kita tau.

      Tapi yang kejadian ini orang suami istri, kan ketemu juga tiap hari dan bisa ngomong langsung.
      Pertamanya gw mikir ini suami romantis banged ya, memuja2 istrinya banged.. tapi ternyata pas gw komen begitu ke orang deketnya, katanya aslinya sehari-hari ni cowok si cuek2 aja, cman klo posting di sosmed aja jadi romantis abis..

      • Bener2… terkadang socmed jadi tameng dan pelindung dari hal2 yang tak diinginkan. Tapi kalo kasusnya kya yang suami-istri itu, udah parah sih.. mendingan quality time buat mesra2an sama pasangan drpd nge-socmed.

        Terkadang pamer di socmed juga kamuflase dr kehidupan nyata kak, pdhl temen2 dunia nyata tau gaya hidupnya ga glamor2 amat kya gimana.

      • iya sih, kadang juga salahnya kita sebagai pengamat sih, menilai orang dari foto2nya dan berasumsi yang berlebihan wakakaka..

  2. Salam kenal,
    Baru aja bahas si sosmed ini juga.
    eh tapi bener loh yg foto asip itu…. kadang malah bikin aku terintimidasi yg asipnya seret banget bagaikan tetesan embun dipagi hari (halahhh) hehehe….yagitulah….diri sendiri ini juga sering khilaf (apa kebiasaan)upload foto2 hasil masakan..mudah2an follower nya pada berkenan.yg ga berkenan kan ya tinggal unfollow ya :)))

    • halo salam kenal Joey🙂
      iya kita semua manusia yang ga sempurna, kadang upload foto tanpa maksud apa2, namun bisa jadi yang lihat merasa gak nyaman. Soal asip iya waktu itu ada ibu2 komen di selebgram yang posting foto asipnya sekulkas penuh, katanya: ‘tolong jangan show off / pamer, byk ibu juga yang pengen nyusuin tapi gabisa’ Kira2 begitu. Waduh malah jadi ribut2.. -_-‘
      Loh hasil masakan ya gapapa toh, emang apa ruginya buat yg liat? wakakakak

  3. Teph aku punya teman yg sukaaa banget bikin2 status, bedanya nih temanku bukan nulis status romantis ke suaminya, melainkan status yg kesannya suaminya ga perhatian ama dia. Ultah masah ngucapin di sos med, lah kan serumah??? Trus statusnya membuat pembaca jd mikir “ha knapa ya, lg ribut kah, lg ada masalah kah, ko ngomongnya gitu”. Gw malah penasaran, pengen nanya teman yg lain .. lah knapa jd gw yg kepo sm rumah tangga orang😆 .

    • Hahahaha iyaa kapan ari juga ada temen gw posting status2 yang kesannya lagi mau pisahan sama suaminya. Sampe kita temen2nya juga pada bingung n mau ngajak dia ketemuan ngobrol (kita lumayan deket sih kdg hang out bareng). Untung akhirnya kita ga jadi ikut campur or nanya2, soalnya beberapa minggu kemudian mereka baikan tuh fiuh.. Kok kita jadi ngurusin urusan rumah tangga orang yaa *Sama tuh*

  4. salam kenal Mbak. ya.. saya pikir begitu juga. Ada banyak hal yang diupload di social media,mungkin meninbulkan hal positive bagi orang-orang tertentu, namun bisa jadi ada orang yang merasakan kekurang-nyamanan juga. Mungkin kita perlu berhati-hati sebelum menulis atau mengupload tulisan/foto, dan mempertimbangkan lebih banyak manfaatnya atau kekurangannya..

  5. Gw sih ngaku banget kalo gw suka pencitraan *baca: pamer* lewat social media. Haha.
    Kalo gw sih soal anak dan gw pun agak PDA. Sebenernya kalos soal anak sih tadinya supaya sekalian bisa diliat oma2nya jadi gw ga perlu share satu persatu. Lama2 gw enjoy kalo banyak yang komen dan like. Hahahahaha. Kalo soal PDA, kita ga terlalu sering mesra2an, lebih ke ledek2an. Dan itu emang biasanya dilakukan kalo pas lagi ga di rumah bareng sih. Terselubung emang pengen dikomen orang. Tapi menurut gw semua pelaku socmed pastiiiii ada sedikiiii motivasi pengen diliat orang. Lah kalo gak, ngapain kan punya socmed? Asal gak yang terlalu ekstrem atau isu yang terlalu sensitif, menurut gw wajar aja. Kalo ada yang terganggu, kan bisa unfollow. Hihi.

    • Iya bener banged. Lagian kalo gw liat postingan seseorang trus gw krasa ga nyaman, gw ga bakal unfollow sih, mungkin krn gw tetep keponya lebih besar drpd gak nyamannya hahahaha! Biasanya gw unfollow kalo org ini nge spam byk bgt postingan jualan (dan gw ga tertarik ama jualannya).

      Pencitraan maksud gw bukan pamer ya, pencitraan versi gw itu membentuk opini publik bahwa gw ini begini loh (padaal kenyataannya di dunia nyata enggak begitu). Bukannya bohong, tapi fotonya bikin misleading. Dan sebagian juga salah yg ngliat karena berasumsi2 sendiri dr liat foto org tsb.

      Nah gw jadi pengen cari sosmed lu wakakakk😛

  6. ah iya momies war itu nyebelin banget ya mbak di socmed. tapi yg paling bikin zengkel sih momies war di dunia nyata. mau diem dongkol mau jawab tar dikira ngajak berantem padahal kan tak ada asap klo g ada api. haaaa… baru mau ngajak kenalan udah curhat. salam kenal mbak *salaman*

  7. hallo mbak. wah, tiba-tiba nemu tulisan mbak teph ini dari *mantan* guruku, bunda tyke tuh yg komen mau reblogged (aku minta ijin buat reblogged juga ya mbak). Hehe, curhatan mbak ini, masuk matakuliahku dan nambah referensi buat ujian postmodernism hari ini. ><
    Makasih banyaak😀

    well, hidup di socmed memang era kita. seakan kita nggak mau berhenti pamerin identitas kita pada dunia. Kalo menurut postmo, ini wajar kok mbak; karena kita nggak akan berhenti berproses di era ini. cuma, think before act keknya perlu diseriusin buat berinteraksi via socmed; biar gak mnimbulkan cyber war ato real-world war seperti yg disebutin beberapa komentator. Hehehe.

    oke. salam kenal mbak🙂

    • Iya sebenernya slama follower kita dikit dan orang2 yang kita kenal kayanya ga masalah ya, ga akan bikin misleading krn mereka tau kita seperti apa dalam dunia nyata. Smakin follower banyak, makin membuat kita mikir tiap mau upload foto, ya itu tadi: cukup layakkah, tidak menimbulkan kontra, ato pencitraan yang misleading
      Smoga ujiannya sukses ya, salam kenal juga🙂

  8. Reblogged this on Another Shape of My World and commented:
    Postmodernism: pemikiran filsafat yang menuntut manusia untuk cenderung berproses tanpa henti, menerima segala kondisi yang fluktuatif, dan harus siap dengan segala kemungkinan samar yang (akan) terjadi. Welcome to postmodernism🙂

  9. PDA itu apa sih ce ? hehe OOT komennya😛
    aku jg suka posting foto makanan n selfie di IG hahaha.. selama ga merugikan org lain yah gapapa deh dilakukan, kalo hanya mengganggu org kan mereka bs unfollow. kalo ud merugikan yg sebaiknya distop😀

    • PDA = Public Display Affection. Orang pacaran yang kelewat mesra, misal peluk2 / cium2 / grepe2 di tempat umum dan dilihat org banyak. Sesekali nggapapa lah, tapi kalo tiap kali sih gak nyaman juga liatnya. Nah skarang ada PDA di sosmed, misal foto2 mesra ato status / komen balas2an mesra.

      Iya gapapa lah, gw juga suka posting macem2 kok di sosmed😀

      • Ooh thank u ce infonya😀
        Ak mlh suka isenk baca2in kl tmn pcran komen2an mesra di sosmed, lumayan hiburan gratis, kdg lucu kdg romantis hihi.. Kepo aja yah hahaha

  10. Hehe. Fenomena jaman sekarang, selain untuk pencitraan, juga ada yang pakai buat pelampiasan hahahaha.

    Makanya gue gak ada soc med public selain FB dan blog. Gue jg cuma pake WA saja untuk chat media. Line terinstall tp jarang gue pakai.

    Soal puji memuji pasangan di socmed itu, kenyataannya biasanya justru kebalikan, dan yg lebih pahit lagi malah biasanya menyimpan masalah.

    • Iya betul, ada yg curhat2 soal rumah tangganya di status fb (bikin smua orang jadi bertanya2 dan kepo). Soal puji memuji mungkin bener juga ya, sbab gw pikir sih hal2 pribadi betapa kita sayang ama pasangan mestinya lebih cocok dikatakan langsung ke orangnya (ato pake surat biar romantis). Kalo ditaro di sosmed skali dua kali ya gapapa lah, tapi kalo sering banged itu aga aneh si menurut gw.. (dalam konteks sudah suami istri lo yah, klo yang masi pacaran sangat2 maklumlah gw😛 )
      Ayoo bikin insta donk leony *kompor*

  11. hahaha kalo pencitraan mah bukan di socmed doang ya… asal keluar rumah juga pasti semua juga pada pencitraan. itu kan lumrah karena kita manusia adalah makhluk sosial kan…🙂

  12. ia betul gan..
    tapi terkadang di sosmed itu kalo kita memanfaatkan sebaik mungkin maka hasilnya akan positif,
    tapi jika di sia-siakan hasilny negatif..
    banyak terjadi pertengkaran lewat sosmed gan

    terimakasih atas artikelnya

  13. ngulang komen diatas ya, PDA apaan sih??? *gakgaul*
    menurutku sih mba, hakikatnya sosmed itu dibuat memang untuk show off, ya nggak sih?
    kan semua sosmend dilengkapi dengan fitur2 pajang foto trus dikomen sama teman/follower/apalah itu namanya.
    jadi ya wajar kalo orang show off di sosmed, asal jangan berlebihan aja kali ya
    nah berlebihan nggak nya ini emang nggak ada aturan bakunya
    jadi yaaaa harus dikira-kira sendiri😀

    • PDA = Public Display Affection. Pacaran mesra2 di tempat umum. Kalo PDA di sosmed ya upload foto2 mesra ato balas2an komen / status mesra.

      Sosmed seperti Friendster dan Facebook awalnya untuk mencari temen lama yg uda lost contact ato mencari temen baru. Situs pertemanan lah. Lalu bergeser ke twitter yang pake fitur follower, disini orang mulai berlomba mendapatkan follower banyak, bahkan ada yg jualan follower. Yang punya follower banyak merasa harus maintain followernya ato menghibur followernya lewat kata2 singkatnya. Lalu geser ke instagram yang bercerita lewat foto.

      Gw stuju kurang lebih maen instagram ini untuk show off, show off her life, show off her kids, show off her works. Gw ga bilang ini salah lho, wong gw juga begitu hahaha. Tapi harus bijak sebagai pengupload foto maupun sebagai pemirsa😀

  14. kalo si JP kok yah malah males pejeng2 foto berduaan. wkwkwkw.. lagian gw juga risih sih kalo foto2 yang dipajang pake peluk2 dan cium2.😀

    Lebih baik mesra yang gak keliatan yah *dirumah*, daripada cuma mesra di sosmed. hehehe..😀

    • Wakakak kalo sesekali bolelahh. Gw sih gapapa sebenernya liat yang mesra-mesra ato baca status yang muji2 pasangannya. Tapi kalo kenyataannya ternyata lain dengan yg di IG, kan gw jadi herannn…

      Iyaa aslinya harus lebi mesra yah drpd di sosmed, bukan sebaliknya🙂

  15. Halo Ci Teph, salam kenal ya🙂
    Aku pernah sih upload foto berdua sama pacar di IG, tp sekali doang dan si pacar juga ga punya IG, jadi ga bisa komen 😀
    Kalo di fb malah ga pernah status ma komen yang mesra, soalnya dia blg lebih suka ketemu dari pada di socmed😛
    Aku punya teman FB yang suka banget bikin status mesra, sama fotonya juga, padahal uda merid juga.
    kadang merasa emang dia pengen show off aja😀

    • Halo😀 gapapa donk foto ama pacar di ig, emang knapaa? wakakak. Yang gw maksud pencitraan itu apa yang ditampilkan di sosmed tidak seperti aslinya.. Di sosmed posting pujian2 untuk pasangan, aslinya cuek2 aja.

      Salam kenal juga ya, thanks uda mampir ya Suri🙂

  16. Gw guilty as charged teph😛
    saban kali pajang poto muka hasil sponsoran euy..^^

    Dan setuju banget sama adutya wulandari, kayaknya iyah..sosmed dibuat buat memajangkan sesuatu untul diliat. Kayaknya mo nge pos apa juga bisa salah si Teph kalo yang liat uda sewot, ya ga sih?

    Kayak ada quote bilang ” when you walk on the water, haters will say you can’t swim ”

    Jadi, bodo amat lah mo nge post apa,..dan ga pusing juga yang liat mo berasa gimana🙂

    • Waduh ga perlu quilty donk El, pan gw aja mau kalo ada yang sponsorin *hayoosapayangmausponsoringw??* *sinihhkemarihh*
      Iya gw juga stuju emang sosmed yang follower2an (Twitter, Instagram) dibuat untuk memperbanyak follower, dengan apa? Ya dengan post foto2 yang keren, menarik, dll.
      Emang bener we tend to show off something here in social media. Including me, gw suka show off kerjaan gw, anak gw, dll. Yang gw maksud pencitraan adalah apa yang ditampilkan ga sesuai dengan aslinya. Ga melulu salah si peng upload tapi bisa jadi salah si pemirsa (yang salah tafsir).

      Iya serem juga ya El kalo punya haters, gw liat orang-orang yang punya followers banyak biasanya ada haters nya juga. Makin terkenal (macam agnez mo) hatersnya makin sadisss euy.

      • Oohh iyah iyah, gw setuju tuh..temen gw ada suka pamer tapi tetep juga ga follow, dia hobi banget pajang makan fine dining, bilang thank u ke suaminya ampe lebay..tapi aslinya..suka ribut tuh ma si suami..hahahha, bener kata elo..kadang apa yang ditampilin ga sesuai sama kenyataannya.

        Macam muka gw, di poto ma aslinya beda mampus ^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s