Perjuangan ASI

Sepertinya sudah agak terlambat posting ini, mengingat masa-masa sulit gw menyusui adalah waktu anak gw umur 0-3 bulan. Tapi gapapalah, siapa tau ada calon mama yang butuh bahan bacaan, muga-muga berguna yaa😀

Menyusui anak kedua gw rasakan lebih gampang (catet: lebih gampang bukan brati gampang loh ya) daripada anak pertama. Karena gw sudah tau what to expect and what to do (lebih kurang karena uda kenyang baca buku parenting dan asi semasa anak pertama dulu). Jadi kalo dulu pas anak pertama gw tenang-tenang, dalam bayangan gw begitu melahirkan, maka gw akan bisa menyusui secara otomatis – yang mana salah besar! – Sekarang pas anak kedua gw lebih siap mental, ga kaget lagi kalo akan banyak masalah seputar asi ini.

James lahir dengan berat 3.9 kg, sehari sebelumnya pas gw periksa ke Obgyn, perkiraannya 3.5 kg, melesetnya lumayan😀 Semua orang yang liat bilang James besar banged, uda kaya baby 2 bulan ga kaya newborn. Gw sendiri ketir-ketir, kalo menurut ilmu hitungan, bukankah smakin gede si bayi, makin banyak kebutuhan minumnya? Trus ASI gw aja tetep blom kluar pas dia udah lahir, gimana donk?

Untungnya Rumah Sakit tempat gw melahirkan uda banyak perubahan dari 4 tahun lalu waktu gw melahirkan Wesley disini. Sekarang mereka Pro ASI eksklusif dan mendorong ibu-ibu baru untuk menyusui bayi tanpa tambahan apapun. Pas jaman Wesley, semua bayi harus ditaro di ruang bayi. Ibunya bisa beristirahat tenang dan bayi diurus perawat, tamu-tamu bisa datang menengok ibunya dan tidak mengganggu si bayi. Bayi diantar ke kamar ibunya 2 x dalam sehari, waktu abis mandi pagi dan waktu sore. Saat itulah ibunya belajar menyusui. Selain jam-jam tersebut, si perawat memberikan susu formula di ruang bayi dengan dot. Karena gw masi bego menyusui waktu itu, gw manut-manut aja. Belakangan gw baru tau ada temen gw yang bisa asi eksklusif disana (4 tahun lalu). Gw tanya gimana caranya donk? Ternyata doi selaen sering minta perawat anter bayinya ke kamar, doi juga mendatangi ruang bayi tiap 2 jam skali, dan pesen supaya bayinya ga dikasi susu formula. Trus ya 4 tahun yang lalu itu, kamar ibu ga ada kordennya sama skali. Jadi bisa dibayangkan donk, kalo tamu-tamu datang (yang notabene bisa cewe bisa cowo), kita jadi gabisa nyusuin si bayi. Kecuali Anda sudah biasa ngobrol sama temen cowo sambil nyusuin si bayi (but I think every new mom will find this difficult).

Nah sekarang RS ini sudah merombak tatanan kamarnya, ranjang ibu disekat pake korden. Jadi tamu-tamu bisa duduk di sofa diladeni misua, gw tetep nyusuin si bayi di balik korden. Temen-temen cewe bole aja masuk kalo mau liat si bayi lagi nyusu hehe😀 Trus perawat-perawatnya juga sudah lebih pro ASI. Mereka selalu menenangkan dan bilang kalo asi belom keluar 2-3 hari gapapa karena masi ada cadangan makanan di tubuh bayi baru lahir. Bayi turun berat badan gapapa asal tidak sampe turun 10 persen dari berat lahir. Kalo James berat 3.9 kg berarti ya sebisanya jangan turun 300-400 gram.

James keluar rumah sakit dengan BB 3.7 kg (turun 200 gram). Hari-hari di rumah gw lalui dengan khawatir (have I told you I am kinda parno mom?). Gw hitung popok basahnya. Tiap kali doi ngompol n gw dapet popok basah, gw seneng banged. Oh brarti ada ASI gw yang masuk, gitu pikir gw. Tapi hari ke 4 dan ke 5 gw merasa tetep sedikit sekali popok basahnya padahal ASI gw sudah keluar. Yang gw baca, tanda-tanda kecukupan ASI itu minimal 6 popok basah dalam 24 jam. Waktu itu James hanya sekitar 3 kali saja sehari. Gw khawatir donk, apa jangan-jangan doi kurang minum? Memang gw bukan tipe ibu yang asi nya keluar banyak, waduh diperes hasilnya cuman ngotorin botol aja.. Lalu si suster (yang gw panggil dari RS khusus untuk mandiin tiap sore) bilang, kayanya emang kurang minum, coba ditambah aja sama donor asi. Kebetulan ipar gw juga punya bayi 2 bulan lebih tua, jadilah gw minta asi perahnya dia. Dia kasi gw sekitar 250 cc dalam sekantung plastik ASI (iyahh ipar gw ini tipe ibu yang asinya superduperbanyak). Trus selama 4-5 hari gw ambil dikit-dikit tuh ASIP untuk nambal kebutuhan James. Tiap kali gw ambil 30-40 cc saat James udah disusui dan kelihatannya masih mau susu lagi.

Akhirnya pipisnya mulai bisa 6 kali sehari. Gw seneng. Trus pas umur 10 hari gw bawa imunisasi ke dokter, ternyata beratnya sudah ampir kembali ke berat badan lahir😀

Eh trus masalah ga berhenti sampe disini. ASIP sumbangan ini kan uda mau abis ya. Ada masa-masa dimana James nyusu mulu tapi kliatan masi lapar terus. Kalo pas ada ASIP kan bisa gw sambung botol. Jadi rada pede lah, udah nyusu, trus tambahin botol 50cc, mestinya kenyang kan yahh. Nah belakangan gw cari cara gimana caranya gw punya ASIP sendiri. Caranya begini,

TIPS NO 1 : Cara mengumpulkan ASIP buat ibu-ibu yang merasa gabisa punya ASIP

Kumpulkanlah sedikit demi sedikit. Jadi ceritanya pas bayi nyusu yang kiri, yang kanan kan netes-netes, gw wadahin di botol *gamaurugi*, demikian pula sebaliknya. Trus abis bayi selese nyusu, perah lagi sedikit. Total paling gw dapet 10cc, gakpapaa, masukin ke kulkas. Nanti nyusuin berikutnya begitu lagi, dalam 24 jam hasil perahan boleh digabung jadi satu. Jadi dengan 8 x sehari gw nyusuin, gw bisa ngumpulin 80-100 cc per hari😀😀

Pas si bayik lapar dan gamau berenti nyusu padaal udah nempel ber jam-jam dan kitanya uda capek gilak, saatnya ASIP ini diberikan. Herannya ya padaal uda gw susuin terus, tapi ditambahin ASIP 100 cc juga doi bisa ngabisin loh! Heran deh gw. Trus abis itu bukannya si bayi mau tidur tenang, tetep aja rewel.. Jadi kesimpulan kayanya bukan laper tapi emang mau nempel di gw terus huhuhu..

Jadi bulan pertama ASIP gw selalu abis buat hari itu juga, ga ada stok di freezer. Ibaratnya belom surplus lah (Gw baru bisa mulai ngumpulin stok ASIP di freezer waktu James umur 2 bulan).

——————————————————————————————————————–

Di umurnya 3 minggu, ada perubahan, doi maunya nempelll terus kaya koala. Gw mulai stres berasa asi kurang, karena gw uda jungkirbalik tetep ni bocah gamau bobok di ranjang. Jadi maunya either nyusu ato gw gendong2, begitu ditaro di ranjang nangiss lagi dehh. Gw sempet suru suami beliin susu formula untuk jaga-jaga kalo gw menyerah n gapunya stok ASIP. Berhari-hari gw selalu tidur jam 5-6 pagi karena si bayi gamau ditaro di ranjang.

TIPS NO 2 : Gimana supaya PEDE berasa ASI cukup

Menyusui ini buat gw seperti iman: tidak melihat namun percaya, hehehe. Karena gw ga memerah asi tapi menyusui langsung, banyak orang sekitar yang bilang: “apa kamu tau berapa banyak yang diminum bayimu?”, “kenapa ga diperah aja, biar tau berapa banyak asimu”, masalahnya Jeung buat ibu yang asinya dikit macam gw, melihat hasil perahan bisa bikin patah hati. Lhaa wong cuma 20-30 cc doank hasilnya. Jadi gw susuin langsung terus, plus gw perah seabis nyusu buat stok tadi. Trus gw beli timbangan bayi. Tiap hari selama dua bulan pertama gw timbang James😛. Menurut buku Jack Newman, normalnya bayi naik 30 gram tiap hari selama 2 bulan. Jadi tiap hari gw timbang, melihat doi naek 30-40 gram tiap hari, gw jadi tenang😀 Biar deh gatau seberapa banyak yang masuk, yang penting kan timbangannya naek normal😀. Waktu umur sebulan, James naek 900 gram dari BB lahir. Selain berat badan, gw juga memperhatikan popoknya, apakah cukup banyak pipisnya dalam sehari.

TIPS NO 3: Be Happy! Stress sangat mempengaruhi ASI

Gw belajar dari pengalaman menyusui sebelumnya. Pas anak pertama, gw ngoyo, ikut milis asi, seminar asi dll, tapi tetep gabisa full asi, gw feel quilty, eh malah jadi tambah dikit asinya. Pas anak kedua, gw belajar motto temen gw: “dibawa happy aja”. Meski susah untuk cuek (karna gw mama parno), tapi gw belajar untuk punya konsep: gw berusaha maksimal asi eksklusif, kalo gabisa yasudah gapapa pake susu formula”, pokoknya gamau stress. Eh akhirnya enam bulan berlalu (dan sampai sekarang 8,5 bulan) gw masih asi aja tanpa susu formula. Ada saat ketika gw stres dan mikirin produksi ASI, eh mala ASI nya tambah seret aja. Ketika gw santai-santai, nonton TV, baca novel, malah ASI gw lancar-lancar aja. So FOR ME, the less I think about it, the happier I am, the easier to breastfeed.

TIPS NO 4: Booster produksi ASI

Selain diminumkan/dipompa sering-sering, gw memperbanyak asupan makanan ber-kuah, sayur-sayuran, buah-buahan. Gw juga minum Fenugreek dari GNC, Lancar ASI, dan Molocco. Gw makan daun katuk, kacang hijau, susu kedelai, kacang-kacangan. Gw juga minum sari kurma, EMAB Milkmaid Tea, air lengkeng, Sacred Tea. Pokoknya apapun deh gw coba hihhihi😛 Mungkin juga biar gw tambah pede dan semangat nyusuinnya😀

TIPS NO 5: Cara Memerah

Ada sebagian ibu yang menyerah dengan pompa asi, salah satunya gw. Karena kalo gw pake pompa, hasilnya cuma ngotor-ngotorin botol aja. Tapi gw sukses memerah dengan manual tangan. Makin kesini gw uda gaperna nyoba lagi pake pompa, karena:
1. Enak ga perlu nyuci-nyuci tiap mau perah
2. Bisa perah dimana aja, mall, mobil, dll tanpa bawa-bawa segambreng alat pompa. Cuma modal tangan bersih dan botol.
3. Dapat hasil lebih banyak dan lebih cepat dibanding pompa.

Tentu ini subjektif dari gw ya, every mom is different.

———————————————————————————————–

Banyak temen bilang “Hebat ya bisa asi eksklusif, asi kamu pasti banyak.” , gw bilang: “ASI gw ga banyak, tapi puji Tuhan cukup.” Dalam hati: asi diperah sampai hari ini rekor paling banyak gw perna dapet ‘cuma’ 120 cc (kadang 30-50 cc, sesedikit apapun tetep donk gw simpen di kulkas). Jauh ama temen-temen gw yang sekali perah dapet 300-400 cc. Gw jadi ingat perkataan konselor laktasi waktu gw abis lairan: “ASI gaperlu banyak, yang penting cukup”. Ternyata bener moms!

Jadi gw mau encourage para mama baru diluar sana, jangan menyerah! Jangan lihat hasil perahanmu, keep positive thinking dan be happy! Dua bulan pertama biasanya yang paling susah dan kliatannya si bayi laper terus, tapi klo rajin disusukan / diperah maka produksi asi akan mengikuti kebutuhan si bayi. Bulan ketiga dan selanjutnya mestinya uda lebih stabil produksi asinya. Semangat moms! Smoga tips-tips diatas berguna😀

Anyway for me, breastfeeding is not merely a feeding time, but a special bonding between me and my baby. Enjoy breastfeeding while you can.

PS: If you are not breastfeeding, you are a good mom too, don’t feel quilty about it. Because in the end, breastfeeding is only a part of your relationship with your baby, and you still have other zillion parts of your relationship with your baby.

 

James sehari sebelom 8 bulan

James sehari sebelom 8 bulan

James 8 bulan

James 8 bulan

James 8,5 bulan

James 8,5 bulan

James yang mulai gak bisa diem

James penjual sushi?

17 thoughts on “Perjuangan ASI

  1. Bener banget tuh Teph! Gue juga rata2 paling banyak 150ml per mompa, itupun setelah gue tinggal tidur 5-6 jam kalo udah kecapean. Rekor tertinggi 220ml, itu karena gue bener2 molor gak tahan kecapean, pas bangun hasilnya segitu hihihihi… Kulkas baru yg dibeli gak pernah kepake freezernya, cuma ditaro dikit2 di fridge dan habis hari yang sama. Freezer baru kepake kayaknya setelah 3 bulan. Sekarang gue tambah ga worry lagi kalo punya anak kedua (blm tau kapan), tapi gue yakin asal kita niatin dan usaha, pasti cukup!

    • iya ya klo uda perna bisa asi eksklusif mestinya anak kedua dan sterusnya lebih pede ya. Kalo gw dulu anak pertama sih gatot karena kurang info n ditentang keluarga. Syukur sekarang edukasi asi lebih baik dan makin banyak ibu2 (dan keluarganya) yg tau pentingnya asi eksklusif 6 bulan.

      Wah toss dulu ya, ternyata emang bener asi ga perlu banyak yang penting cukup!😀😀 Tapi hasil perahan rata2mu lumayan tu Le, gw kok rata2 90-100 doank wakakakk (pagi2 bangun tidur loh)😛

  2. Ini akuuuh banget. Postingan yang fair banget….jenis2 postingan gininyg bikin motivasi. Aku mah males biasanya baca cerita perjuangan asi yg endingnya menghakimi….but this one is good!
    Anak pertamaku ga asi samsek…simply aku ga ada yg guide…ga paham. Anak ke 2 bertekad asi ekslusif..and like u said….ngotot banget… too much ngotot ternyata malah stress ya dan bikin asi seret… jadilah itu hari ke 7 pasca lahiran ke 2 pas checkup eh DSA nya shock krna bayinya kuning banget…pas dicheck bilirubimnya 20.1 dan musti di triple blue light treatment. Hampir mau ganti darah kalau bilirubin ga turun slm semalam. Huhuhuhu nangis bombayyyy…akhirnya sambil pompa jadi parno sendiri dan ga pede dan yahh campur sufor dehhh….maap jd curcol🙂

    • Thank you, wah seneng kalo postingannya berguna😀

      Iyaa betul, gw juga belajar dari pengalaman anak pertama, karena terlalu ngotot dan kebanyakan baca di milis asi, jadi feel quilty n stress dalam proses kasi asi, apalagi waktu itu keluarga gak mendukung.
      Memang yang berat 1-2 minggu pertama, makanya gw juga pake asi perah sumbangan waktu sus RS (yang merangkap konselor laktasi) bilang ‘kayanya kurang minum’. Gw emang pengen full asi tapi gw ga mau terlalu ngotot klo emang kenyataan berbicara lain (timbangan turun lebih dari seharusnya, pipis dikit, atau kuning). Mudah2an ya nti kamu anak ketiga (klo ada) bisa sukses menyusui sambil dibawa hepi aja😀
      Toh meski ga full asi skarang anak2nya juga sehat2 smua kan?🙂

      • Puji Tuhan sehat semua…
        anak ke 3? hihihihi…..nggak dulu seh masih kenyang ini (baca: masih gendut dan masih belum siap begadang lagi) hehe

  3. Teph, ini berguna banget buat gw!! makasi sharingannya..walo gw belon rencana punya anak kedua sekarang, tapi gw sembari baca tulisannya lu sembari angguk angguk..

    Dan anak kedua, gw mo semangat ASI nya!!

  4. sama teph, gue juga males aja kalo pompa abis nyusuin dan cuma ngotorin botol doank, mendingan gue pake tangan. Tapi kadang kalo lagi full, gue berasa pake tangan gak maksimal kosong nya…tetep perlu pompa.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s