Menikah Muda

Hari ini enam tahun yang lalu, gw mengucapkan ikrar sehidup semati dengan misua😀

Banyak yang mungkin membathin (karena ga berani nanya langsung), kenapa kami (khususnya gw), mau menikah di usia sedemikian muda (23 tahun)? Misua umur 28 tahun saat itu.

Ya, memang sejak awal pacaran kita serius dan berpikir untuk menikah. Kita sering ngobrol tentang kehidupan pernikahan bagaimana yang kami inginkan, berapa anak yang ingin kami miliki (meski sampai sekarang gw pengen tiga dan doi tetep keukeuh dua aja), apakah gw akan bekerja atau jadi ibu rumah tangga, dan masih banyak lagi. Tapi sejujurnya gw berpikir bahwa gw akan menikah di umur 25 (karena mami gw aja nikahnya umur 25, jaman dulu gitu lho bok).

#edisijujur

Jadi ceritanya, saat gw lagi asik-asik pacaran saja, adik gw ini punya pacar juga – yang usianya jauh diatasnya. Terus si maminya pacarnya ini ngebet banged pengen mantu. Jadi ceritanya dia udah buru-buru kepengen nikahin anaknya itu dengan adek gw. Bilanglah si tante N ini ke mami gw kalo dia pengen ngelamarin ade gw, dan bilang pula si tante ke gw langsung supaya gw cepet-cepet duluan merit supaya ga diduluin ade gw.

Karena ortu gw orang yang ehm konvensional, mereka mulai dorong kita buat mikirin untuk merit aja. Karena kita pacaran uda cukup lama (setidaknya lebih lama daripada ade gw n pacarnya), dan mereka maunya cici dulu yang nikah baru adeknya.. Apa kata orang nanti kalo ade gw duluan yang nikah? Pacar gw gamau nikahin gw gituh?

Nah gw sendiri juga mikir donk, gw juga maunya kalo bisa gw dulu yang nikah baru ade gw (ya, gw juga rada konvensional sih hahaha). Bukan takut pamali ato apa, cuman kan yeaa kita pacaran lebi lama gitu lo. Tapi gw mah pengennya ya ade gw yang nikahnya ditunda, ck masa pacaran belom lama uda mau nikah?

BTW akhirnya sih pacar gw ngelamar, doi tau dilema hati gw yang didesak ortu sekaligus calon mertua ade gw itu, kisah lamaran baca disini. Dan abis dilamar gitu gw bilang IYAA! hahaha, hilang sudah impian mau nikah umur 25. Nikah sekarang? Hayukkk.. Pikiran gw ya, cepet ato lambat gw bakal kawin sama dia, apa bedanya kawin sekarang dengan 2 taon lagi? Toh gw uda manteb bulet bakal nikah ama dia suatu hari nanti😀

“When you realize you want to spend the rest of your life with somebody, you want the rest of your life to start as soon as possible.”

Setelah lamaran itu kita seneng, status baru bok: engaged. Mulai siap-siapin printilan wedding, pilih bridal, undangan, souvenir, mikir mau hunimun an dimana (cihuii!), dll. Eh pas uda deket Desember, tiba-tiba ade gw itu putus sama pacarnya. Meski masih putus ngambang-ngambang gitu deh. Tapi gw inget banged beberapa hari sebelom hari H, mami gw bukan pusing urusan nikahan gw, doi mala stres karena bubarnya hubungan ade gw ama pacarnya. Iya beneran, gw kadang heran mami gw ini menghayati hubungan anak-anaknya, sampe kalo anaknya putus, doi ikutan stres dan turun berat badan. Apalagi sebenernya mami gw dan Tante N tadi ini lumayan dekat hubungannya, sering telponan dan pergi-pergi bareng. Jadi saat hubungan 2 anaknya bubar, ya bisa dibayangkan dua mami ini tiba-tiba harus menghadapi kenyataan kemungkinan ‘gagal berbesan’ hehehe.

Gw ama misua sih asik-asik aja ya, walo gw kadang suka nyindirin mami n ade gw: “nah tu buru-buruin gw kawin, akhirnya mala situ putus, gimana sih?” Tapi jujur aja ya, gw merasa memang gw akan pernah siap, mau umur 23, 24, 25, 26, 27,.. menikah itu suatu HUGE STEP yang gw tetep ga akan pernah siap kalo gw gak siap-siapin diri gw sendiri. Ato mungkin suatu hari nanti gw kepentok umur karena temen-temen gw udah nikah smua, jadi gw why not nikah juga.. Jadi dipikir-pikir emang nih dorongan buat gw dan misua untuk siap memulai keluarga baru. Tapi gw gak pernah menyesali keputusan itu. Apalagi setelah gw punya Wesley, how can a kid bring so much joy?

“Hati manusia memikir-mikirkan jalannya, tetapi TUHAN lah yang menentukan arah langkahnya”

Ya gw percaya semua campur tangan Tuhan, bagaimana kami bertemu, dan bagaimana hubungan kedua keluarga dilancarkan. Begitulah sepasang manusia ini akhirnya memutuskan menikah, dengan segala konsekuensinya, susah senang ditanggung bersama, dan kami berbagi hidup bersama.

HAPPY 6TH YEARS ANNIVERSARY – so grateful we have each other🙂

for better for worse

for better for worse

“Meeting you was fate, becoming your friend was a choice, but falling in love with you was out of my control”

PS: Karena gw ngepost lewat jam 12 malem (as always), jadinya telat sehari postingannya. Anniv kita tanggal 18 Des🙂

 

7 thoughts on “Menikah Muda

    • Thank you pi😀 Ya tergantung juga ya uda ketemu yang mantep belon, temen2 seumuran gw ni masi banyak juga lho yg blom nikah, blom punya pacar, dan ada yg masi rajin kuliah lagi S2. hehehehe smua ada kenikmatannya sendiri2 yah😀

  1. Happy anniversary lagi ya Teph and misua, semoga rukun dan bahagia selalu🙂
    Yang penting dua2nya udah mantep, merit muda ok2 aja yah….

    Barusan nemu temen SMA lama di fb, kaget juga dia udah punya anak waktu umur 20th jadi sekarang anaknya udah kuliah…wow…anak gw masih piyik2 gini😛

  2. Teph! Happy anniversaryy.. Seru bacain ceritanya.. Btw gw setuju banget si, kalo orgnya udah mantep, harusnya beda 2-3 taon ga masalah yahh.. Hihi.. Seru deh elo masi muda gtu 29 taon anaknya udah 2 udah gede pula.. hihi..🙂
    Tapi bener emang jalan hidup kayak gimana juga yang penting kita bahagia ya jalaninnya🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s