[Review] Supernova: Ksatria, Putri, dan Bintang Jatuh

Ngapain anniv kemaren?

Akhirnya, untuk pertama kalinya sejak lahiran James (1 tahun 2 bulan yang lalu), gw pergi menginjakkan kaki ke bioskop lagi! #PENTING. Sebenernya dah dari kapan ari sejak gw liat trailernya Supernova, gw uda nunggu-nunggu filmnya maen. Beberapa hari lalu pas filmnya mulai tayang di bioskop, gw sempet kesana mau beli tiket tapi urung karena antreannya sangat panjang. Di XXI sini, 4 cinema antreannya 1 jalur aja, jadi kebayang panjangnya kan, filmnya bakal keburu maen sebelom gw nyampe ke depan konter. Lalu pas anniv 18 des kemaren, instead of makan2 dinner, gw ngajakin misua nonton aja. Gw tau misua sebenernya aga2 gimanaa gitu klo nontonnya film Indo (baca: pesimistis filmnya bagus), tapi demi istri tercinta ya akhirnya doi mau-mau aja. Anniv gitu lho, pantang membuat istri kurang senang, ya gak hahaha.

Gw pengen nonton Supernova karena gw dulu baca novelnya Supernova: Ksatria, Putri, dan Bintang Jatuh, karya Dewi ‘Dee’ Lestari. Meski menurut gw novelnya agak berat dan lebih cocok disebut ‘sastra modern’ ketimbang ‘novel’, tapi menurut gw karya Dee ini diluar ekspektasi pembaca waktu itu. Bener-bener karya yang fresh, yang belom pernah ada, yang memadukan science fiction dengan cerita roman. Kalimat-kalimatnya puitis dan sangat indah. Pokoknya gw jatuh cinta sama ini novel. Sejak itu gw ngikutin karya-karyanya Dee, termasuk favorit gw: Perahu Kertas (karya Dee yang paling ‘ringan’ dicerna dan manis). Menurut gw sejak Supernova pertama ini terbit, barulah banyak buku-buku sejenis dari penulis Indonesia bermunculan, bukannya niru sih, tapi maksud gw mulai banyak buku-buku yang anti-mainstream (mainstream tu misalnya chicklit dan teenlit).

EH cukuplah cerita soal novelnya, filmnya gimana? Hmmm.. memang gw tertarik nonton gara-gara liat trailernya juga:

Gimana? Tertarik ga?? hahaha

:::REVIEW:::

Cast:

Herjunot Ali – Ferre
Raline Shah – Rana
Paula Verhoeven – Diva
Fedi Nuril – Arwin
Arifin Putra – Ruben
Hamish Daud – Dimas

Gw ga mau spoiler ya, karena gw sendiri suka liat misua gw slama nonton ga ngerti ni film arah endingnya kemana hehehe. Gw cuma ingin menyampaikan plus minusnya aja. Jadi film ini menurut gw:

Plus:
+ Sinematografinya keren, pokoknya ada kemajuan lah dalam perfilman Indonesia, tiap scene diambil cantik
+ Backsoundnya bagus, lagu-lagunya enak didengar dan cocok dengan ceritanya
+ Tempatnya keren-keren, terutama rumah si Ferre
+ Animasi / effectnya lumayan bagus

Minus:
– Menurut gw aktingnya Diva jelek banged, kaku dan dialognya datar.. Kalo gw bilang yang bagus aktingnya si Ferre dan 2 gay itu, selebihnya gw merasa kurang.
– Menurut gw yang jadi Ferre, mestinya lebih keren klo cowo berbadan bidang. Maklum gw ga suka tipikal cowo kerempeng, disini yang jadi Ferre dan Arwin dua2nya kerempeng. Gw bayangin mungkin Joe Taslim ato Nicholas Saputra cocok jadi Ferre, dan Reza Rahardian cocok jadi Arwin. Hmm menurut misua sih Junot dan Nuril dipilih karena dua2nya tinggi, untuk ngimbangin Raline Shah (yang ternyata tinggiiii bok).
– Setengah jam terakhir film menurut gw mengada-ngada. Ada bagian-bagian yang ga ada di buku tapi ada di film. Seharusnya pas setengah jam terakhir itu dipangkas dan dibikin tamat, akan lebih bagus😛
– Dialognya terlalu persis dengan di buku, lengkap dengan istilah-istilah kimianya. Jadi agak aneh didengar. Kurang membumi.
– Ada bagian-bagian yang mestinya bisa dipotong tapi ga dipotong dan bikin scenenya jadi kurang menggigit dan kurang bermakna.

Ya banyak kritik yang bisa gw tulis disini, tapi gw tetep mendukung temen-temen untuk nonton film ini. Karena dari segi sinematografi, film ini beda dari film-film Indonesia kebanyakan. Tiap scene dibalut cantik, dialognya (meski kadang membingungkan) puitis dan penuh makna, dan ada moral storynya menurut gw seperti: “kita ga bisa menilai sesuatu hitam dan putih”, lalu buat yang ga baca novelnya seperti misua gw, film ini ga bisa ditebak endingnya. Oh ya dan sound effectnya menurut gw bagus🙂 uda macem film sci-fi gitu deh.

Silakan ditonton ya mumpung filmnya masi maen di bioskop😀

 

 

14 thoughts on “[Review] Supernova: Ksatria, Putri, dan Bintang Jatuh

    • okelah mba Tyke, asal jangan bandinginnya ama film Holywood. Untuk ukuran film indonesia, ini layak ditonton🙂 btw Raline nya juga keliatan cantik loh, terutama rambutnya kece deh hehehe

  1. Tepp…. kiciwa ama Diva. Padahal kan peran diva cukup penting ya. Aktingnya pada kacrut semua. Tapi sinematografi gue setuju banget…okelah. dan penggambaran animasinya itu dapet banget ya yg wktu ferre ceritain ttg ksatria putri dan bintang jatuh.

    • iya bener animasinya patut diapresiasi lah. cuman akting dan dialognya menurut gw rada ganggu hehehe.. Iya gw juga gasuka aktingnya Diva, tp ternyata emg dia baru pertama kali ini maen film, jadi yasudahla dimaafkan

  2. Haihai, akhirnya dapet juga URLnya. Sudah disave di feedly jugak😀
    Gw saking kuciwanya bahkan sampe males loh nyari nama-nama castnya siapa karena gw bukan pengingat nama yang baik. Huhuhuhu…

  3. Happy Anniversary Tephhhh!!! Setelah Interstellar kemarin itu gue jg blm ke bioskop lagi. Hehe. Gue tuh ntn film Indonesia di bioskop cuma Laskar Pelangi. Kalo film2 suka ngekiin aktingnya ya. Plus skenarionya yg bikin dialog jd ga enak. Ya udah abis ini nonton film2nya Miles aja hehehe.

    • Thank u yah. Interstellar bagus ga sih? ada yg bilang bagus bgt, ada yg bilang ngantuk.. Miles tu apa le?
      Ya gw mungkin karena suka baca buku2 indo yah, jadi pas tau buku yg gw perna baca difilmkan, gw jadi penasaran apa bayangan gw akan buku itu bisa divisualisasikan dengan baik? hehehe

  4. jadi intinya suami lo suka apa ketiduran di bioskop? hahaa
    gw lagi pengen nonton pendekar tongkat emas nih, tapi sama kayak elo, laki gw jg ogah ntn pelem indo di bioskop, katanya rugi soalnya bentar lagi bakalan maen di TV ato youtube *huks*.. gimana bisa maju yah perpeleman indonesia kalo gak di dukung sm kita-kita. ya gak. ya gak.😀

  5. Haii Teph….gw juga nnt film ini *tos dulu aah kita* hahahha
    dan sama budi jg keluar dari bioskop ngmng “Film apaan ini? gw ndk ada yg ngerti…hubunganny apa dg 2 gay itu?” hahahhaha kerennnn dan bikin sakit kepala ini film

    Setuju gw ndk suka actingnya sie diva kaku banget kek robot…ferre actingnya mantap yakkk acting si rana kurang greng menurut gw kurang total dia mainnya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s