Penyakit Demensia

Hihihi belakangan gw sibuk banget (sebenernya bukan belakangan tapi selalu…). Banyak yang gw pikir mau gw tulis, tapi kok rasanya banyak hal lebih urgent yang harus gw lakukan, jadi mengendap bagaikan draft-draft di kepala hahaha. Then I remember how I started blogging back then in 2009. I was expecting my first child, newly wed, not working, plenty of time. Gw explore semua hal dari nonton dvd korea (abaikan), jahit-menjahit (sampe gw beli mesin jahit dan hobi gw blusukan ke toko kain), masak memasak, seakan semua itu belom cukup – gw mulai nulis blog Nyonya Kecil ini. Kalo liat tulisan gw jaman dulu, gw lumayan rajin lho nulis mungkin seminggu sekali. Sekarang rasanya sebulan sekali udah bagus (oh no!).

Nah kali ini gw mau cerita soal Mak Ngkong gw ya. Ada sangkut pautnya dengan nulis blog😛

Gw punya Mak dari bokap gw, umurnya 89. Mak gw ini termasuk yang tipenya sulit – sedari mudanya, menurut gw nyokap sebagai menantu cukup hebat untuk sabar menghadapi mak gw seumur hidupnya. Namun semua pasti ada sebab akibatnya ya, menurut analisa kita, sifat sulit Mak gw ini disebabkan masa lalunya yang memprihatinkan. Dia masih berumur 35 ketika suaminya meninggal karena kecelakaan, meninggalkan 3 anak lelaki yang masih kecil. Lalu beberapa tahun kemudian, anak lelaki pertamanya juga meninggal di usia 17 tahun, karena kecelakaan juga. Sebenarnya Mak punya 1 anak perempuan (anak pertama), namun meninggal karena sakit ketika masih kecil. Nah melihat masa lalunya seperti itu, tentu gak heran kalo doi jadi depresi ya. Bokap gw jadi anak pertama (yang seharusnya anak ketiga) dan tinggal bersama Mak gw.

Sejak jaman pacaran, menurut nyokap si Emak ini ga suka ama nyokap gw. Mungkin karena dia terlalu sayang sama anak lelakinya jadi berasa saingan gitu. Jadi katanya nih mereka ga pernah pergi berdua, Mak gw slalu minta ikut. Kalo nge date ke biskop gitu malem minggu, mak gw ikut, kalo ditinggal bakal marah. Nyokap gw dulu dari keluarga yang lumayan mampu, paling tidak Om gw bisa disekolahkan di Amerika, meskipun tahun berapa gitu akhirnya Ngkong (dari nyokap gw) bangkrut dan menutup usahanya. Nah jadi setelah menikah, nyokap gw terkaget-kaget. Gaboleh pake pembantu, Nyuci harus pake tangan, gaboleh pake mesin cuci, masak nasi ga boleh pake rice cooker, dll demikianlah aturan si Emak setelah nyokap gw masuk bergabung ke rumah bokap. Nyokap gw ini dari keluarga yang manjain dia (karena anak cewe cuma 1), jadi agak2 stres juga abis nikah mertuanya kolot banget dan serba nglarang.

Bokap gw dulu berjuang dari nol. Dari kerja di sebuah toko listrik kecil, akhirnya keluar dan buka toko listrik sendiri, kemudian usahanya semakin berkembang. Seiring perekonomian membaik, kamipun pindah rumah ke yang lebih besar. Dulu rumah gabung sama toko (kecil banget di jl mataram semarang), pindah ke rumah dengan 3 kamar tidur di sebuah kompleks perumahan. Gw lahir di rumah mataram (sekarang jadi kantor bokap gw), adik gw 2 dan 3 lahir di rumah yang kedua ini. Ketika gw SD kelas 5, kami pindah lagi ke rumah ketiga yang jauh lebih besar dibandingkan rumah pertama.

Mak gw ini sulit karena mungkin orang jaman dulu lebih kolot. Jadi makan wajib nunggu dia dulu yang makan, kalo sampe kita makan duluan doi bakal ngambek. Kalo pergi harus pamit ketok pintu kamar dia. Pakaian ga boleh yang terbuka-terbuka dikit (termasuk kutungan bakal ditegur). Orang ga bole sembarangan masuk kamarnya (oh ya dia ga ngijinin pembantu masuk kamar dia, jadi dia bersih-bersih kamarnya sendiri, sampah juga maunya buang sendiri). Ga percaya ama orang dan pegawai (curiga kalo nyolong). Dan meski dia baik sama gw ya, tapi gw dulu sebel karena gw liat dia sering ngomelin nyokap gw, bahkan bokap nyokap klo bertengkar ya biasanya gara-gara Mak gw itu. Okay Mak dan nyokap gw beneran bertengkar kadang-kadang. Bahkan Mak gw pernah ribut juga sama besannya (papa mamanya Nyokap).

Waktu berlalu, gw kuliah di luar negeri. Nyokap gw ya dengan sabar meladeni mak gw, bawa mak gw ke gereja dll (tapi ga terlalu berhasil karena mak gw suka ke gereja untuk lihat-lihat orang keramean, doi ga ngerti kotbahnya apa), masih sering marah-marah juga, tapi mungkin kita semua udah lebih kebal. Oya mak gw ini orangnya kuat banget, sehat banget, mungkin karena dia ga terlalu suka makan jadi gula darahnya kolesterolnya baik semua. Doi kalo marah tu banting pintu kenceng2 ato nonjok tembok (iya beneran, gw heran kok kuat amat tangannya), kadang dibeliin makanan kalo ga seneng ati, makanannya dilempar ke lantai, yah banyak deh kelakuannya yang bikin kita stres. Dan yang lumayan paling stressful adalah doi suka bangunin orang tidur.. Karena mak gw sudah tua ya, jadi siklus tidur dia itu sebentar-sebentar. Jam 4 pagi dia bisa uda bangun, dan ketok-ketok pintu kamar bokap gw mbangunin supaya bokap ke kantor. Padahal itu blom pagi. Jadi mak gw ga bisa membedakan ruang dan waktu.

Akhirnya bokap nyokap bawa dia ke semacem psikolog dan dia didiagnosis kena demensia. Demensia itu nama ilmiah dari pikun, lupa ruang dan waktu. Jadi doi ga tau tentang hari-hari. Doi selalu tanya gw siapa kalo gw main ke rumah. Gw dan nyokap selalu menjelaskan suami dan anak-anak gw ke dia (karena dia kalo liat misua slalu nanya: “ini tunangan mu?” dikira kita masi pacaran). Belakangan ini (mungkin juga karena uda ‘lupa’ itu tadi), mak gw jadi agak kalem dan gak sering marah-marah. Pokoknya asal dibawa pergi-pergi gitu biasanya lumayan puas.

Tapi gantian Ngkong gw yang juga marah-marah. Ngkong ini dari nyokap gw, sejak Mak dari nyokap meninggal, Ngkong ikut tinggal bersama dengan nyokap gw. Yup, jadi mak dari bokap gw serumah dengan kita bersama dengan ngkong dari nyokap gw. Orang sering melihatnya aneh😀 tapi ya memang bokap nyokap gw yang paling deket dengan ortu mereka sekaligus anak pertama.

Ngkong gw orang yang sabarrrr dan baekkk banget. Sekarang umurnya 85. Nah sayangnya belakangan ini dia juga sepertinya kena demensia. Doi sering marah-marah menuduh orang ambil uangnya, termasuk nuduh nyokap gw. Nyokap gw sebenernya sedih dan serba salah, karena dia sayang banget sama si Ngkong tapi Ngkong uda brubah ga seperti dulu lagi. Dulu baik, sabar, dan selalu mendahulukan kepentingan orang lain, sekarang sering marah dan menuduh dan mudah tersinggung. Bokap gw kasi Ngkong uang tiap bulannya untuk uang jajan, tapi Ngkong ini kalo pergi makan sama temen2nya gamau kluar duit dan cerita kalo doi gaperna dikasi duit sama bokap nyokap *tepokjidat*. Kalo ditanya nyokap duitnya kemana, doi bilang duitnya hilang (padahal ketemu diumpetin di lemari kamarnya).

You know, I heard everything what my mom and dad going through. I trully amazed and appreciate how they can take care both their parents in one house together with 3 little kids. How they fight because of mertua but still make up in the end. And I prepared myself too. Dementia is something common happened to old people. My parents perhaps will going on that phase too (amit-amit tok tok tok). And me too… (astaga skarang aja gw dah pelupa, apalagi nanti? dohh)

It is sad thinking that someday gw juga demensia dan gw bakal nyusahin anak2 gw. Jadi gimana donk?

Kapan ari gw ga sengaja nonton Kick Andy pas manggil pembicara tentang penyakit Demensia. Nih link youtubenya:

 

Penyakit demensia ini tidak ada obatnya, namun kita bisa menghindarinya selagi belom kena. Bagaimana tips-tipsnya? Silakan disimak video Youtube di atas😀 (hint: tips-tips nya ada mulai menit ke 31). Episod Kick Andy ini sangat bagus dan menginspirasi.

Di video itu juga ada seorang bule tua yang juga divonis kena demensia, cara dia menghabiskan waktu dengan penyakitnya adalah dengan: menulis BLOG! Dia share kejadian-kejadian yang dialaminya di blog dan share tentang apa itu demensia. Dia juga merekam dirinya di youtube, menceritakan kegiatannya sehari-hari.

Sekarang gw mikir bagusnya tiap hal-hal penting gw dokumentasikan di blog. Semoga pas gw tua nanti, gw punya memori yang bagus, dan ketika lupa, gw bisa baca-baca tulisan gw sendiri di blog ini hehehe😀

 

PS: tulisan ini lama ngendap di draft karena gw sebenernya mikir kalo cerita tentang keburukan keluarga sendiri kan gak enak ya, tapi gw pikir ini suatu realitas yang banyak kita alami. Semoga sharing gw tentang demensia ini berguna untuk orang lain🙂

32 thoughts on “Penyakit Demensia

  1. Mertua ku jg demensia, teph. Klo kata Suamiku (berdasar sedikit ilmu yg dia dapat dr artikel di internet), salah 2 penyebabnya: terlalu bekerja keras (super workaholic). Lalu juga suka tidur setelah sholat Ashar; klo hal ini dalam agama gw emg ada warningnya dalam hadist spy jgn tidur setelah Subuh (menghambat rejeki) & jangan tidur setelah Ashar (mengganggu kesehatan mental).

  2. Aku sendiri belum mengalami keluarga yang demensia *amit-amit* tapi kalau denger cerita mamanya temen yang udah demensia, sediihhh banget dah. Ngeliat cucunya juga ampe nanya ini bocah anaknya siapa kok bisa ada di rumahnya. Makasih sharingnya ya tep, mudah-mudahan kita dan keluarga terhindar dari demensia.

  3. Teph thanks ya sharingnya.. Musti siap2 mental juga nih untuk menghadapi in case *amit amit ketok mejaaa* Tapi beneran salut teph sama bonyok lo. Ga banyak yg bisa kayak mereka.. Nyokap lo apalagi. Stok sabarnya banyak kayaknya yah..Hehe.. *panutan*

  4. ci, nyokap sabar bangetttt!! salut buat nyokap cici🙂

    demensia ini emank nakutin ci, gue pun takut *amit2* en gue ga tau nii ci apakah bokap terkena demensia ini apa bukan karena belakangan dia suka ngelantur ci😦
    thanks for sharing ya ci ^^

    • iya sebenernya nyokap gw juga kadang stres sama ngkong n mak gw, curhatnya ke gw. jadi gw pun mikir amit2 muga2 nyokap bokap gw ntar sampe tua tetep ga pikun ya😀 kita jugaaa

  5. Tep.. aku nonton juga ini episode kick andy!! yang ada farhan kan, dia cerita sambil ketawa2 aku inget nyokapnya juga pelupa pikun… aku nonton sama mamiku. jadi kepikir bukain blog buat nyokap gw neh.. tapi tar isinya ayat alkitab semua lagi hauhauhauhaua, nyokap gw apa2 kalo kasih nasihat pasti ada sangkutan ke alkitab…. heheehe.

    Kmarenan ini aku ada baca forwardan orang yang tulisannya gini ” Know that your kindness has a ripple effect in the universe” by billy cox. ripple effect ini digambarkan air dibaskom yang kalo kena jentik hujan kecil trus pusaran air jadi makin membesar dan besar dan besar gitu lho tep… Your mum and dad has made an excellent example on how to pay back to our parents, pasti kebaikan mamah papahmu bakal double di hari2 kedepan. AMEEEEN. hahahaha, cukup kotbahku hari ini. aku mo balik ngblog lagi karena postingan ini! sudah kubulatkan tekad!!!! GAMBATEE!!!

    • aminn!
      wahh abis ini buru2 meluncur ke blog lu, akhirnya setelah hiatus sekian lama, ternyata masih blogwalking ya? hehehe

      Iya betul ada Farhan n dia santai ceritanya… Kalo nyokap lu ga gaptek sih bole tuh dibukain blog. Gapapa kan buat jurnal pribadi dan syukur2 dibaca dan memberkati orang lain juga hueheuheu

  6. Teph, oma gw dr bokap – juga kena dementia, opa dr bokap juga. I know how u feel and what your family been going through.

    One thing i know, Tuhan tau hati papa mama lu dan itu ga bakal sia sia. I am sure mereka diberkati melimpah yah untuk jagain dan hormatin oma opa lu🙂

  7. Perasaan tadi gw udah komen disini waktu baru 2 komennya tapi kok nggak ada yah (sama kejadian komen tpt Nat tapi ilang juga, komennya dari wp reader) apa suka eror yah dari situ?

    Lu harus ntn film Korea lepasan judulnya A Moment to Remember, ttg alzheimer tapi sama pasangan sendiri. Gw ntn sampe mata sembab idung mampet hehehe.

    Trus baca novelnya Mira W yang judulnya Sentuhan Indah itu bernama cinta… ini juga bikin mata sembab dan idung mampet.

    Walau itu cuma film sama novel tapi bagus banget moral ceritanya. Berarti papa dan mama lu manusia yang hebat karena sulit kan ngadepin org ky gt. Salah2 kita sendiri ikut stress….harus KUAT dan PENUH IMAN buat jalanin, semoga kita semua selalu sehat sampai akhir hayat yah.

    • wah gatau sih fel. kalo gw seringnya pencet COPY dulu sebelum di submit, untuk menghindari sakit hati stela nulis panjang2 trus komennya hilang hahahah.

      Oh ya, mirip the notebook kali ya? Bole deh kapan2 gw tonton n baca novelnya :

      aminn aminn buat doa2nya. thanks ya Fel😀

  8. Teph, kalau menurut gue, yang neneklu itu dia bukan cuma kena dementia. Kalau lihat dari story dia di masa lalu, kemungkinan awalnya dia kena luka batin dulu karena kesusahannya di masa lampau. Mgkn dia jadi ada sakit hati sama Tuhan, sehingga dia gak bs seneng kalau liat orang lain seneng. Dia lbh puas kalau org bisa ikut menderita spt yg dia pernah rasakan. So di bagian awal2 itu, sebenernya bs di pass kl untuk share soal dementianya.

    Nah baru di bagian bawah itu, yg dia jadi berubah, gak kenal waktu, itu yang berkaitan langsung dengan dementia alias pikun. Kalau sudah begini memang butuh kesabaran berlipat ganda. Engkong gue dulu kena dementia lumayan parah. Dia bs mendadak nyerang orang tanpa sebab, atau marah2 tengah malam. Nyokap gue n Emak (Nenek) termasuk org yg sangat sabar. Kalau Om gue gak sabar malah balik marah2in engkong gue pdhl gak tinggal serumah haha. Engkong gue meninggal di usia 80. Sementara emak gue meninggal di usia 88 dan sama sekali tdk kena dementia. Bedanya engkong dan emak apa? Emak gue pikirannya jauh lbh aktif. Walaupun 1 mata buta dan telinga 100 persen tuli, dia tidak pernah stop membaca koran/ majalah/ buku. Dia nonton berita di tv dan baca running text. Nonton drama yg pakai teks jg suka. Intinya dia gak membiarkan pikirannya “tidur” di tengah kekurangan fisiknya. Semoga kita semua bs maintain lifestyle kita ya. Spy kita terus aktif at least secara pikiran.

    • Iya emang gw mau cerita aja mak gw sifatnya sulit sedari mudanya, bukan demensia awalnya hehehe. Tapi stres dan depresi ini merupakan pintu untuk tua nya kena demensia juga. Menurut pembicara di Kick Andy persentase wanita kena demensia lebih banyak daripada lelaki, karena wanita lebih mikirin urusan hati..

      Nah Ngkong lu kayanya mirip2 juga sama Ngkong gw, klo Ngkong gw kayanya mulai2 depresi sejak Mak gw (istrinya) meninggal. Lama-lama sifatnya berubah, mudah tersinggung dan curiga, akibatnya bertengkar sama temen-temennya. Akibatnya lagi, sekarang jadi menjauh dari komunitas jalan paginya. Dulu punya hobi berkebun, skarang juga udah males, diajak pergi juga sering males…

      Semoga kita bisa belajar dari mak lu ya, tetap aktif pikiran sampe tua, klo bisa punya hobi dan komunitas.. Dan jangan nyimpan dendam ato kesedihan di dalam hati🙂

  9. Thanks for sharing teph. Emang yg paling penting jaga kesehatan ya (walopun susah menolak makan2an enak berlemak dan manis..hahaha).

    Bokap nyokap gua untungnya sampe sekarang mayan aktif orangnya. Bokap aktif di kumpulan alumni skolahnya, latian nyanyi, pingpong, berenang di laut, dll.
    Nyokap gua latian nari, suka jait2 kostum, berenang juga..
    Semoga aja itu bisa bikin mereka selalu sehat jasmani rohani deh.

    Anaknya nih malah yg kurang gerak…yg gerak mulut terus. hahaha.

    • Iya bagusnya tuh kalo punya komunitas ya.. Bokap gw juga orangnya aktip ikut organisasi n lebih sibuk pergi daripada gw hehehe.
      Semoga nti tua nya mereka juga tetap aktip dan kumpul temen ya..
      Bagus tuh nyokap lu punya hobi macem-macem😀

  10. opa gua juga dulu sakit pikun sih, cuma ga tau demensia apa bukan… dia inget memory yang dulu2 tapi ga inget memory sekarang… nama cucunya aja kadang suka lupa hiks… opa gua meninggal di umur 78, pas dia lagi tidur… meninggalnya ga nyusahin, cuma bikin shock keluarga hehehe…

    • oh ya meninggalnya damai banget ya dalam tidur, cuma iya bener juga bikin kaget keluarga.
      iya sama kaya mak ku ini juga slalu tanya nama kita siapa kalo ketemu, padahal dari dulu serumah. cman emang skarang uda lupa macem2

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s