Kepo-ing and Judging (part 1)

Akuilah kita semua pernah kepo dan pernah ngejudge. Gw sendiri juga. Tapi setidaknya gw kepo seringnya dalam hati saja, ngejudge (atau berpikir buruk) dalam hati saja. Paling banter (maksimal) ya cerita ke suami atau keluarga.

Sebenernya postingan ini bukan karena gw tersinggung atau apa, tapi dengan maraknya media sosial (atau emang dari sononya), gw merasa belakangan orang banyak terjangkit dua penyakit ini. Penyakit kepo dan penyakit ngejudge😛 Tanpa bermaksud menyinggung siapapun, mari gw curhat disini.

Kepo

Gw sih tau ya, orang Indonesia itu ramah-ramah, lebih care, kalau dibandingkan dengan mungkin orang bule. Selama gw dulu tinggal di Australia, gw memang berasa aura individualis nya tinggi, semua orang berjalan dengan cepat, no slow pace, mind his own business. Kalo ketemu bule di lift paling basa-basinya mereka:  “Hi have a good day!” “Thank you!”, kalo disini ketemu Tante-Tante di lift bisa ditanya anaknya umur berapa, sekolah dimana, penutupannya: ‘anaknya 2 cowo semua? harus tuh nambah 1 lagi cewe!’ Hahahaha gw sih cuma senyum aja. Bukannya gw gamau ya, gw mau kok tapi misua kaga mau, gimana coba?

Dan ini basa-basi paling wajar yang selalu gw dapatkan dimana-mana sih. “Anaknya dua cowo? Saatnya nambah satu lagi, harus ada tuh 1 cewe!” Aduhh gimana jelasinnya yaaa, gw sih mau2 aja tapi misua ga mauuu.. Kadang kalo orangnya maksa banget (tante-tante), dan gw uda bilang klo misua kaga mau, akhirnyaaa gw bilang: “hm Tante coba deh yang bilangin suami saya.” hahahahha abis mau nasihatin gw sampe berbusa, kan ya percuma toh? wong yang gamau bukan saya😛

Lha gw sendiri juga manusia kepo, tapi kepo terselubung yang santun (apa pula ini? wkwkwk). Jadi kepo gw itu contohnya ya, klo gw pengen dapetin info tentang seseorang, gw bisa search macem-macem, dari stalk instagramnya, facebooknya, kan gampang tinggal cari di google. Atauu.. psstt ini rahasia kita aja ya, gw tau akun facebook semua mbak mas yang kerja di rumah gw, bahkan gw tau akun facebook sopirnya ipar gw😛 Caranya gimana? Jadi gini ceritanya, suatu hari kira-kira 1-2 tahun lalu ada mbak gw yang mau ijin pulang tapi gw ragu kayanya feeling gw nih mbak ga bakal balik deh. Gw pengen tau akun FB nya apa, karena mbak2 gitu biasanya suka curhat2 di facebook. Susternya temen gw aja ketahuan curhat jelek-jelekin majikannya stengah mati di facebook. Nah tapi nama mereka itu kan seringnya bukan nama asli dan alay, misal: sitimencaricintasejati, putriselaludihatimu, dan sebagainya. Jadi jujur susah nemuin 1 orang dengan nama aslinya, ibarat mencari jarum di tumpukan jerami. Pikir gw saat itu ya, gw hanya perlu tau salah satu akun Fb mereka, setelah itu pasti gampang tinggal cari di friend list nya. Nanti ketemu semua orang-orang yang kerja ama gw kan. Nah kebetulan salah satu mas yang kerja disini kalo kontak misua pake whatsapp instead of sms. Nicknamenya gw liat, ohh itu, coba gw cari yah di FB, nahhh ketemu! Dari situ gw nemu temen-temen yang kerja disini juga. Yes gw dengan napsu kepo bukain friend list mereka yang ratusan biji, nyariin satu-satu sampe ketemu semua akun mereka, tapi satu-satunya yang gak berhasil gw temuin waktu itu adalah akunnya suster wesley dulu (kerja ikut gw 3 tahun), akhirnya gw menyimpulkan klihatannya dia emang ga punya FB. Gw ga add mereka friends ya, gw cuman catet link mereka semua di notepad. Trus gw baca tuh status-status mereka dari yang lama-lama. Untungnya ga ada yang jelek-jelekin majikannya *phiuh*, mala gw baca kok baik ya, mereka posting butuh tenaga kerja di saat gw emang lagi nyari mbak karena mbak yang lama keluar. Gw memang ga pernah pake makelar, selalu dapat gantinya ya dari teman/sodara mereka dari desa. Pikir gw selain hemat uang admin, kan mereka juga kalo sedesa itu lebih cocok biasanya.

Nah itu salah satu contoh ke-kepo-an akut gw😛 (tapi itu berguna lho dan tidak merugikan siapapun, kan gw ga bilang2 kalo gw kadang ngintip akun FB mereka. Lagian gw jadi tau apa yang mereka alami lewat status mereka, misalnya ada yang kangen rumah, ada yang mau sakit, ada yang mau kawin, dll). Trus selain itu, gw kadang juga kepo sama cerita-cerita temen gw. Tapi sekali lagi ya, kalo gw ga deket, gw tau batas-batasnya, ga akan nanya hal-hal sensitif kecuali gw emang uda deket banget sama orangnya.

Basa-basi yang salah –> ini subjudul karena barusan ingat

Kadang kalo ketemu orang yang kita ga kenal deket kan suka nervous dan gatau mau ngomong apa ya. Tapi ini tips dari saya: Jangan pernah kamu berbasa-basi sama cewe, bilang “Wah kamu gemukan ya?” HARAM hukumnya. Apalagi kalau ini “Kamu hamil lagi ya?” sambil liatin perut gw -_- I tell you, it is unnecessary and hurtful and make me not confident at that moment.

Jadi dulu waktu wesley umur 3 bulan, gw pernah kondangan. Gw emang dulu gemuk banget waktu menyusui, kira-kira 10 kilo lebih berat daripada gw sekarang. Abis gimana donk gw naek 18 kilo selama hamil. Pas gw kondangan itu, 2 temen gw semeja bisik-bisik, akhirnya salah satunya memberanikan diri tanya ke gw: “Teph apa kamu lagi isi lagi?” Gw cengo sesaat, hah anak gw kan baru 3 bulan, mana mungkin sih gw hamil lagi? Kalopun seandainya gw hamil lagi, kan ya ga mungkin sampai usia kehamilan dimana perut gw mulai tampak buncit? (4-5 bulan) ya kan? Gw ketawa bilang ngga. Tapi pulang gw liat cermin dan ketujeb-tujeb bro sis.. T_T #masamasagendut

Itu ga kejadian sekali ya. Sepanjang wesley 1 – 12 bulan itu gw emang asli menggendut banget, karena waktu itu gw kejar supaya asinya banyak, gw makannya banyak banget dan gamau diet. Alhasil bener-bener melembung deh sampe kadang temen gw gak mengenali T_T #masamasamenyedihkan #masamasapakaiangamuatsemua

Nah pas Wesley umur sekitar 3 taonan (berat badan gw uda balik ke masa gadis) lagi-lagi pas kondangan ketemu Tante-tante yang bilang “berapa bulan nik?” Gw: “hah saya gak hamil kok Tante”
Tantenya: “lho Tante kira hamil lho, la itu perut kamu.. (nunjuk perut gw, maksudnya apa coba?!)
Gw: (berusaha ketawa padahal hati teriris-iris) Oh ngga kok Tante, ini bajunya kali ya jadi kliatan kaya hamil *nyalahin si baju*
Tantenya: “Ah masa to nik kamu ga hamil?! Kaya hamil gitu kok!”
Gw: (Mulai Gemesh ini tante nanya apa ngeyel sih, Yang tahu hamil ato ngga kan saya, kok situ yang ngotot)

Lha beberapa hari lalu juga ketemu Tante-Tante temen mertua gw di supermarket. Dia lagi sendirian, gw sapa dan salami. Terus dia bilang: “Tante pangling, sekarang kamu… *jeda* *gw harap dia bilang kurusan karena timbangan gw baru saja kembali ke berat badan gw semasa gadis* … lebih bunder ya.” (sambil pegang pipinya memeragakan)
Gw : oh ya? (ketawa canggung)
Tante: (berasa salah ngomong) “hmm soalnya dulu kan kuruss .. kalo sekarang lebih bunder gitu lho..”

OK. It doesn’t help at all. Seinget gw terakhir ketemu si Tante tuh masa-masa gw masih gendut abis melahirkan.. Ucapannya yang terakhir itu sebuah ralat basa-basi yang salah -_-‘

Moral of the story ya: kalo mau basa-basi jangan nanya apakah dia gemukan. Basa-basi paling pantas (dan sering gw praktekkan) adalah “wah kamu kurusan yaa!” (kalo emang gw liat dia tambah kurus) atau apa aja deh yang bisa gw puji – entah rambutnya yang bagus, anaknya yang lucu, asal jangan suaminya aja yang gw puji-puji hahahah😛

Jujur gw juga pernah suatu saat dulu keceplosan nanya temen gw apa dia lagi hamil. Sebab dia baru married beberapa bulan dan pas ketemu gw tuh pake baju potongan di bawah dada yang mirip banget sama baju hamil. Ketika dia bilang nggak, aduhhh gw ga enaknya stengah mati.. Pokoknya sejak itu gw pantang nanya orang hamil apa ngga kalo ketemu temen. Biar dia sendiri yang cerita, ato temen gw yang lain yang konfirmasi kalo si A beneran hamil.

Dalam hal apapun ya, kecuali kalo sama suami, family, ato temen yang bener-bener deketttt banget, gw selalu mengingatkan diri sendiri: apakah yang akan gw katakan itu hal yang baik? berguna? fakta yang sudah teruji kebenarannya? atau hanya kata orang?
Kalau ragu-ragu, lebih bijak kalau kita diam saja. Karena di kota sekecil kota gw ya, gosip tentang seseorang bisa dengan sangat cepat menyebar seperti wabah flu. Ketika orang yang jadi bahan gosip ini tau, bisa ribut besar deh sama temen sendiri. Ini kejadian beneran di beberapa orang yang gw tau. Makanya, gw ga mau deh gosip-gosipin orang, kecuali sama misua gw sendiri hahahha😀

Tadinya gw mau bikin 1 post bareng yang Judging tapi kliatannya ini sudah panjang banget. Bersambung ke part 2 ya untuk tema Judging.

Happy Thursday friends!!❤

 

 

 

 

 

 

40 thoughts on “Kepo-ing and Judging (part 1)

  1. Menurut aku sih sama aja, semua orang -apa pun negaranya pasti kepo. Tapi di negara Barat udah ada hukum peraturan macem2 jadi kalo salah ngomong bisa dituntut. Contoh ada kenalan kantor cewek bule, merasa itu suatu sexual harrasment pas koleganya bilang ‘you look beautiful today’. Nah kalo di Indo kan malah seneng ya?! Adanya jadi masalah si cowok sama HRD.
    Selain itu gak boleh ngomong ttg stereotipe satu negara krn ntar dipikir rasis. Jadi aku rasa org barat, misalnya Australia, susah kepo sama org gak dikenal krn takut dituntut. Tapi behind closed door ya tetep kepo lah :-p Kalo gak kepo TMZ gak mungkin laku. hihihii

    • Nah itu yang gw maksud: ‘kepo terselubung yang santun’ hahaha, maksudnya kepo sih kepo tapi ga nanya langsung ke orangnya.
      Dan bener juga tuh, dulu waktu di Indo belom musim reality show, di Aussie tuh yang orang-orang demen adalah segala macem reality show. Sampe gw heran juga, apa asiknya ya nontontin orang sehari-hari di dapur, ke salon, ngoceh-ngoceh ga penting??
      Eh ga lama kemudian di Indo juga ikut-ikutan banyak tayangan reality show (contoh paling heboh ya Raffi-Nagita yang dari lamaran, kawin, sampe lahiran, semuanya jadi reality show). Dan herannya kok ada yang nonton ya?? apa segitu kepo nya kah penonton televisi kita?
      Eh gw sih kalo dibilang ‘you look beautiful today’ pasti seneng lah ya, apalagi kalo yang ngomong tampangnya cakep macem Lee Min Ho. Nah itu mungkin kasusnya yang ngomong, si cowonya kurang ganteng.. mungkin loh wkwkwk😛
      Salam kenal ya Clara ^^

  2. akuh juga tipe kepo yang sama kayak cc mulai dari ngecek medsos sampe friendlist temennya temen siapa diliatin satu-satu..hahahaa sampe suami bilang dy aja gak tau kabar mantannya tapi g tau segala update tentang mantan pacarnya..hahaha gak penting banget emang….

    ya elah itu paling malesss dibilang hamil lagi…apa perlu nih perutt di sumpetin dulu dirumah klo pegi2…#kalo bisa mah… hahahaa aku juga sering ngalamin, apalagi waktu ryu baru2 3, 4 bulan..
    btw ciii bagi reseeppp kurussnyaa…hahaha

    • hahaha iyaa sama! gw juga kalo penasaran sesuatu bisa gw jabanin tu medsosnya dan cari2 info dari sana wkwkwk. Kalo kepoin mantan misua gw juga pernah lah ya (siapa sih cewe yang gak? hahahah) tapi sayangnya diprivate. gagal deh wkwkwk.
      Kepoin pasangan mantan gw juga pernah, tapi gagal juga diprivate jugaa T_T *gagalkepo*
      Resep kurus gw? Gw kurusnya lama tauk, anak uda setaonan lebih baru mulai mengurus hehehe😛 Gw ngiri tuh temen gw baby baru 3 bulan uda lbi kurus daripada gw yg ga punya baby -_-‘

      • klo diprivate buka account baru khusus pake nama samaran buat invite trus jd temen trus bisa kepoin…#antigagal…wkwkwkwk suer ini niat banget tmn ku ada yang kek gini, tapi aku sihh belom sampe tahan ini..hahhaaa…

  3. Hehehehe terselubung santun. Bedanya orang Indonesia sama bule2 ya… misalnya ketemu bule nih si bule komennya “You look good today!” kalo orang Indo komennya sama “Ih cantik banget deh!” tapi ada diikutin dengan tambahan ‘kurusan ya/mukanya licinan ya/beda banget ya sama yang dulu’ blablabla

    • Iyaa ada baik buruknya sih ya, baiknya emang lebih care dan ramah. Jeleknya karena ga terlalu tau mau ngomong apa, jadinya komen ini itu terus salah ngomong deh😀

  4. Lain kali gw ajarin mbak2 itu edit list temen biar nggak bisa dilihat elu hahhaa kecuali mutual friend aja…

    Gw jg tiap ktm sampe bosen kaya nggak ada kalimat lain “kurus banget sihhhh” gw tau gw kurus tapi nggak perlu ulang2 tiap x ketemu, nggak mau kan gw bales dari pd lu gemuk kaya babi upssss….

    • Emang bisa ya? wkwkwk gw juga gatau. Tapi seharusnya nih ya Fel, seharusnyaa.. ya facebooknya diprivate donk wkwkwk… kan gw jd ga bisa liat apapun sama sekali😛
      wah gw harus inget2 ga boleh ngomong lu kuruss amattt sih fel😀 wkwkwk

  5. Lo si canggih banget bisa nemu FB para pekerja. Gw juga kalo bisa mah mau. Abis para mbak2 itu suka PHP sih tau2 pulang janjinya balik eh ngilang *curhat*
    Urusan hamil… gw juga pernah ditanya gitu sama temennya Mas Ben. Emang orangnya sering keterlaluan sih. Abis itu dia diomelin sama laki gw. Ahahahahaha. *tambahcinta*

    • Nah exactly that’s why aku kepoin wkwkwk. Beberapa waktu lalu juga ada 1 mbak nih, yg pasang status galau bilang kepengen cepet bulan Y, trus komen2an sama temennya (mereka tu entah knapa ya bisa update status sehari beberapa kali, dan temennya komen2an macem chat disitu). Dari komen2an itu gw tau kalo dia akan kawin tanggal X bulan Y, jadi gw siap2 mental dah kalo 6 bulan lagi dia mau kawin berarti sebentar lagi doi kemungkinan bakal keluar dr tempat gw hehehe. Mereka tuh kadang suka ga ngasi tau kita jauh2 hari, malah ada yang pamitnya cuma pulang 3 hari lalu minggat ga ada kabarnya sama skali. Napa ya ga bilang aja baik2 gitu? kan gw bisa ada waktu untuk cari pengganti..

      Wah laki lu hebat ya mau ngomelin temennya sendiri wkwkwk

  6. hai teph salam kenal, udah ngikutin blogmu lama tapi baru berani komen.
    itu masalah basa basi yg salah gw sering ngalamin banget. sering banget dibilang “gemuk ya sekarang”, dulu2 selalu jd bete, kepikiran dll, lama2 jadi masa bodo, langsung bales ngomong, “hehe iya, abis bahagia sih”

    • Halo Ester, thank you ya udah urun komen disini😀
      Ah iya harusnya gitu ya dibawa cuek, haishh tapi gw kalo dibilang gitu masi suka kepikiran, pulang2 liat kaca masa yahh gw kliatan gemukann, trus menclok ke timbangan hahahha😛

  7. Wkwk.
    Prnh kjadian jg di gw wkt ngumpul arisan klrga, percis ci abis lahiran Jevan 3bln dikatain hamil..
    Gw udh jwb gak ehh dia blg lg perlu di testpack kayaknya hamil nih wkwk..

    • nah itu orang bukannya minta sori malah membela diri suru lu testpack ya hahaha
      Yaelah sebenernya anak kita 3 bulan kan biasanya kita juga belom mens toh, belom subur, mana bisa kliatan gendut dan hamil lagi. Orang hamil lagi itu kan 3 bulanan kemudian baru kliatan gemuknya, abis lahiran aja masi masa nifas 1 bulanan (berarti ga mungkin begituan). Jadi sangat kecil kemungkinan kita hamil saat anak kt 3 bulan, klo anak 6 bulan itu mungkinnn😛

  8. Hahahhah Teph sumpah asli lu niat keponya , tp gw kdng suka kepoin IG ma Fb org sih dan hasilny dari yg gw ndk tau jadi tau deh kek temen gw cerai gw tauny dari FBnya karna biasanya dia suka posting foto berjemaah sekeluarga kan lohh ni kok lakiny ndk ada? biasanya gw obrak abrik galerinya *ya tuhan maafkan kekepoan ku hahahha* lohhh bnran semua foto suaminy dihapus duhhh makin galau gw klo udh it hahhahaha akhirny iseng tanya temen sana sini …iya bnran udh pisah hbs it merasa bersalah kok jadi org rese bgt hahhaha

    Tp kekepoan lu positif teph memantau kondisi karyawan yg kerja ma lu hahhaha

    • huahahaha gw jugaa samaa *ngakudosa*
      gw juga sama liat IG 1 orang ini, knapa yah kok ga pernah upload foto suaminya (langsung bertanya2 dalam hati dan curigaa..) hahaha. Terus akhirnya dia posting foto berdua, baru deh kecurigaan gw sirna hauhauhauha, maapkeun ya kecurigaanku slama ini😛
      Eh ada juga yg gw kaget, temen cewe ini posting foto sama cowo bukan suaminya. Ternyataa kata temen gw, uda cere dari kapan ari trus emang sekarang ama yg ini. Wah emang sosmed ini macem warta berita aja, tau sgala macem dari medsos😛

  9. Kebetulan baby sitter aku punya pin bb, jadi saban update status aku bisa liat. Kebanyakan sih galau2 gitu, maklum kan masih awal 20-an, masa2 galau ga jelas. Jadi FB nya pasti kurang lebih sama, baik galery foto sampe statusnya hehehe. Kadang aku udah baca tapi ga ngerti isinya, mereka demen pake x x x untuk segala singkatan dan bahasa. jadi kayaknya x itu artinya bisa banyak banget.

    Kalau dipandang takjub pas gendut oh sering. Pas kuliah aku 43 kg, pas selesai hamil aku 70 kg.
    Gimana ga dipandang takjub ma mereka. Tapi itu pula yang bikin aku semangat balik ke 47 kg. Soalnya pas ketemuan mereka takjub juga. hahaha mestinya aku bisnis susu diet atau obat diet kali ya, bisa larissss

    • hehe iya emang kadang gw juga ga ngerti tuh maksudnya apa, kombinasi bahasa jawa + singkatan + alay, gw cm bisa nebak2 aja hahaha.
      wihhh hebat banget dari 70 kg bisa turun ke 47 kg, resepnya apaaa?? iyaa laris tuhh, gw aja uda nanya resep lu gini wkwkwk

  10. ah teph i feel youuuu. hihihi.. gua pernah dikira hamil lagi padahal clay baru 3 bulan. dan ditanya sama org yg sama2 baru lahirin beda sebulan sama gw, malah badannya jg masih gemukan dia pula. ih gemes, org demen bgt yah basa basi komenin bb org. hahahaha

    • ihhh iyaa klo ngomong gemukan itu dipikir dulu yaa, apalagi uda tau abis lahiran, blom berhasil nurunin berat badan, eh masi dikomen gitu pula. Tambah bikin sedih aja -_-‘

  11. Gua juga pernah cari2 account fb mbak gua. Ketemu sih karena untungnya dia pake nama aslinya dia. Cuma karena di private ama dia gua jadi kudu bikin account palsu dan nge-add dia. Tapi sama aja bodong sih bok, gua ga ngarti dia tulis apaan karena pake bahasa sunda semua. *kepo failed* hahahahaha.

    Trus kadang klo tiba2 lagi keinget sama temen lama bisa kepo coba search di socmed ada apa ngga. Kadang juga klo di IG suka kepo liatin nih orang following siapa aja sih.. wakakakakakakka… jadi malu. Kadar kepo gua lumayan akut kayanya ya bok.

    • huahahah gw ngakak na, lu keponya asli lebih niat daripada gua, sampe bikin fake account sgala wkwkwk. Sayang keponya failed ya padahal udah usaha segitu wkwkwk
      Gw juga kadang kepo nyari temen lama di sosmed, tapi klo liat ni orang follow siapa aja kayanya jaranggg. Cuman awal2 dulu pas gw nyari siapa2 yg bisa gw follow. iya Na kayanya kadar kekepoan kita lumayan akut ya, suka gerilya di sosmed hahahah..

  12. Aku dulu sering banget ditanyain “hamil lagi ya?” cuma gara2 bentuk badan masih segitu2 aja hahaha… awalnya biasa tapi tiap saban ketemu ditanya itu mulu eneg juga… sekarang uda agak kurusan uda mendingan ada yang nanya “kurusan ya?” hahaha…

  13. Huahahaha emang kepo dan judging itu tak bisa terlepas dari keseharian😛
    Tapi kalo kepo dan judging yang terlalu frontal emang bikin ga nyaman dan bisa jadi ngeselin ya. Aku juga ngerasain banget tuh kepercayaan diri yang luluh lantak karena sering dikomentarin gemukan😦 Padahal dengan tinggi 155 cm, gemukan yang diomongin orang-orang itu cuma jadi 48 kg dari 45 kg…. hiks. Tapi efeknya dahsyat ampe selalu merasa diri sendiri jadi ga okeh, ga cakep, ga menarik. #masamasakelam
    Sekarang karena lagi hamidun jadi ya wajarlah ya gedeeeeeeee hahahah *pembelaan diri*
    Tapi sama kayak kamu teph, aku jadi belajar bahwa kalo ga bisa ngomentarin hal positif ya better say nothing at all. Senyum-senyum aja tanya kabar ala kadarnya, ga perlu pake komen basa basi yang belum tentu menyenangkan hati orang yang dikomentarin hahaha

    • heh kita mirip lho tinggi dan berat badannya, gw tinggi 154,5 berat 47-48, tergolong gemuk juga donk wkwkwk. tapi klo 45 sih ga mungkin banget lah buat gw. segini aja gw dah cukup seneng kok, yg penting baju2 muattt wkwkwk
      benerrr, lebih baik diam aja kalo emang ga punya topik, drpd salah ngomong wkwkwk

  14. Nah lu paham kan Teph kenapa gue males main socmed lain. Mentok gue di FB dan blog. Di FB gue pun friends request udah bejibun dan gue cuekin. No instagram, no twitter, no path, apalagi snapchat hihihi. Intinya, gue males ngepoin orang, dan gue juga males dikepoin. Kalau orang mau gossip soal gue based on apa yang gue tulis di socmed, silakaaaannn…. tapi yang tau hidup gue kan gue sendiri, biarin aja karena limit info tersebut orang jadi berpikir liar kemana-mana hahahaha. Btw, kemarin gara-gara gue pake baju model empress cut, ditanya sama org BARU KETEMU PERTAMA KALI DI GEREJA, “Lagi isi anak kedua ya?” Tentulah orang Indonesia. Mana lagi yg nanya kayak gitu huahahahahaha.

    • hahaha ya, gw jg sekarang menghindari baju empire cut, soalnya ntar dikira gw hamill..
      gw suka bersosmed dan suka berkepo ria sih (kalo pas nganggur), cm yg penting gw kepo nya diem2 ga nodong langsung di depan orgnya wkwkwk😛
      nah untung lu ada blog yaa, kalo gak, gabisa kepoin skarang kabar lu gimana di nz donk

  15. Gw paling gemes sama basa basi yang salah.
    Kenapaaaa sih harus komentarin fisik orang ya?

    Apalagi tante tante ya, kl ketemuan dia kita bilang ” Doh tante..makin tua aja..” pasti kesinggung juga kan ya? hahahha..cobain yuk teph, kapan kapan gituin ai ai😛

    • Gatau jugaa el, gw sih dont mind kalo dia komentar fisiknya: wahh kamu tambah cantik ya!
      tapi kalo yang jelek macem : ‘gendut banget sekarang’ yaa disimpan dalam hati aja gitu lho daripada bikin kita bad mood dan gak pede, iya kann

  16. Haiii .. saya terakhir mampir kemari sptnya udah bbrp abad yang lalu! Ternyata masih rajin blogging dan masih ramai tamunya ya? Hebaaat ..
    Makin seru! Sementara saya baru setahun ini mulai ngrapiin blog lama, mulai coba2 nulis lagi kalo ada waktu, Mampir ya, kapan2 ..🙂

    • haloo gw sudah mampir, tulisan2nya juga menarik kok mba, rajin2 nulis ya
      gw ga ingat kalo dulu mba perna mampir kesini hehehe, sering2 mampir deh yaaa😀

  17. hahaha gw juga kepo kok. dulu dapet foto2 Sus & keluarganya juga dari FB.. dan dia ga nyangka waktu gw kirimin ke BBM dia, waktu dia bilang ga mau balik lagi. Gw waktu itu bilang, kalo ga balik tanggal segini, siap2 aja ada yg dateng ke rumah kamu.. Akhirnyaa ga berani dan milih balik ke gw untuk nyelesain kewajiban dia.
    Sama sus yang baru ini, gw dah wanti2, awas ya kalo macem2 di FB atau di status BB, gw bisa intai darimana aja.. hehehe🙂
    Gw juga paling sebel kalo orang kepo nanyain anak gw..katanya nambah lagi lah, baru 1 ini, ga sepi apa?. Gw jawab “sepi banget… anak gw dah 2 ya.. 1 nya dah meninggal, jadi lebih sepi lagi”
    Orangnya jadi diem.. hehehe🙂

    • iya tuh mereka suka basa basi soal nambah anak ya, klo ga kenal deket gitu rasanya gimana ditanya gitu mulu..
      wahh diancam pake foto gitu takut n langsung balik ya? huehehe gw sih ga pengen sus mba gw tau kalo gw intai fesbuknya, cukup buat gw tau klo pas gw butuh cari info sesuatu..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s