Kepo-ing and Judging (part 2)

Setelah lama tertunda, hari ini gw sempatkan menulis satu dua patah kata (pastinya nanti jadinya satu dua halaman ups).

Jadi setelah kita bahas per kepo an di babak kemarin, kali ini gw pengen bahas soal nge-judge.

Nge judge ini tidak bisa dipisahkan dari hidup kita sehari-hari, apalagi lagi-lagi dengan adanya sosmed. Lha gimana ya, dikasi liat hidup orang setiap hari, siang ngapain, malam ngapain, pasti lama-lama terbentuklah satu opini tentang orang tersebut di kepala kita. Contoh ya contoh:

Ni orang foto cantik terus ala-ala candid, apa suaminya yang foto in (instagram husband) atau sewa fotografer ya? Pasti tajir melintir ni orang, abis fotonya di luar negeri mulu. Wow naik business class pula! Wow, keren amat hidupnya seneng-seneng mulu. Hmm pasti ini gak ngurus anaknya deh. Loh suaminya juga ga perna ada di foto, pasti ga harmonis nih ama suaminya.

Wkwkwk.. ya sudah lah ya orang happy biarin happy, kenapa kita mesti cari-cari kurangnya, supaya menghibur kita sendiri kah? hehehe. Orang yang kita ga dekat, kita gatau bener-bener hidupnya seperti apa, pergumulannya seperti apa, kerja kerasnya seperti apa, mungkin kita cuma liat hasil nya yang indah-indah tanpa tahu sisi ga enaknya.

Kadang apa yang kita pikirkan tentang seseorang bisa jadi benar, karena memang image yang ditampilkan seperti itu. Tapi sebaiknya kita cukup sekedar tahu dan ga perlu untuk menjudge orang tersebut dengan memberikan komentar jahat atau menyebarkan gosip buruk tentang orang tersebut.

Kenapa gw nulis topik ini? Karena gw melihat beberapa peristiwa:

  1. Kasus Mulan Jameela

    Gw uda tau lama kalo akun dia sangat banyakkkk sekali hatersnya. Bisa dilihat dari setiap fotonya, komennya banyak yang jahat dan nyakitin dan menurut gw ga pantes buat diucapkan ke seorang manusia. Rata-rata nyindir, maki-maki, ato nyumpahin supaya cepet mati. Well, gw bukannya membela perbuatannya ya. Bagaimanapun gw kalo jadi Maia juga pasti sakitnya tuh disini (tunjuk dada) karena suami gw kawin lagi dengan temen duet gw. Dan Mulan juga salah banget kenapa mau sama si Dhani yang notabene suami sahabatnya. Dilihat dari etika moral manapun (meski belakangan Dhani bilang mereka uda pisah duluan sebelum dia jalan ama Mulan), bagaimanapun ya tetep menurut gw SALAH kalo lu kawin sama suami sahabat lu.
    Nah semua orang (termasuk gw) juga ga suka ama Dhani dan Mulan. Tapi ya, klo liat komen2nya di insta Mulan, gw ngelus dada lho. Gw bayangin kalo gw yang dikata-katain gitu, mungkin bisa mendorong gw untuk punya pikiran suicidal. Itu sudah seperti di bully orang satu Indonesia. Dan semua komennya jahat banget. Gw penasaran lho, apa mereka yang komen itu berasa enakan hatinya setelah maki-maki si Mulan? Apa enaknya maki-maki orang dan nyumpahin orang itu mati ato masuk neraka? Bahkan banyak account Instagram yang khusus dibuat hanya untuk mengata-ngatai si Mulan. Kok niat banget ya

  2. Kasus Pendeta terkenal di Semarang

    .. yang baru saja meninggal dunia. Dulu gw bergereja di gereja beliau, karena satu dan lain hal sekarang gw sudah pindah di gereja lain. Beberapa waktu lalu, pendeta ini meninggal dunia mendadak karena serangan jantung. Saking mendadaknya pas pertama denger kabarnya pagi-pagi, banyak yang pikir ini adalah berita HOAX. Beliau pendeta yang sangat terkenal di Semarang dengan jemaat ribuan dan setiap mengadakan acara, maka orang dari luar kota berbondong-bondong datang. Banyak yang mencintai beliau, tapi ga kalah banyak pula hatersnya karena banyak yang menganggap ajaran gerejanya adalah sesat. Sesaat setelah beliau meninggal kemarin, jemaatnya banyak yang masih berdoa dan berharap supaya beliau dibangkitkan. Namun Tuhan berkehendak lain dan begitulah beliau akhirnya dimakamkan. Nah banyak sekali yang waktu itu berkomentar jahat, mengejek, dan menjadikan ini perdebatan (di medsos). “Atas dasar apa mereka pikir manusia biasa bisa bangkit dari kematian?” Bahkan mereka menganggap jemaatnya mungkin sudah agak gila. Tapi gw berusaha menempatkan diri sebagai mereka. Gw rasa seandainya hal tersebut amit-amit terjadi pada orang yang gw kasihi, pasti gw juga berbuat hal yang sama, menangis dan memohon mukjizat supaya ia dibangkitkan. Karena ini adalah bentuk ketidakrelaan melepas orang yang sangat dikasihi dengan cara mendadak. Karena itu, tidak perlu berdebat, tidak perlu membully jemaat tersebut, sebaiknya kita doakan semoga yang ditinggalkan diberi ketabahan dan penghiburan.

  3. Kasus si Anak SMA

    Semua pasti tau ya beberapa waktu lalu ada video anak SMA yang dihentikan oleh polwan lalu lintas. Mobilnya kecil tapi diisi 7 anak SMA yang seragamnya penuh coret-coretan karena mereka merayakan selesainya UN. Si anak SMA ini kemudian memaki-maki polwan bahkan mengancam bahwa dia punya beking.
    “Aku tidak main-main, aku tandai Ibu, aku anak Arman Depari,” katanya.
    Memang saat gw nonton videonya, gw ngelus dada, kok begitu arogan. Terlepas seandainya dia memang betul anak Jenderal yang dimaksud, kan ga perlu dia emosi dan arogan seperti itu. Tapi yang nge video gw pikir juga kompor, gw gatau siapa yang mem video ini dan akhirnya video ini tersebar secara viral. Disini kita bisa lihat betapa kuatnya media massa mempengaruhi hidup seseorang. Dalam waktu 24 jam, begitu viralnya video tersebut di share dan di share ulang, begitu banyak komen jahat diumbar di media online, tentu ga sedikit yang mempertanyakan “anak siapa ini? bagaimana ortunya didik dia? kok bisa anaknya seperti itu?”
    Ini jadi pukulan berat buat bapak kandung si anak, dan seperti kita tahu, beliau tensinya naik, masuk ICU, dan akhirnya meninggal. Gw miris, kasian anak ini, kemarin baru seneng-seneng selesai UN, hanya kesalahan fatal memaki polwan (yang mana dia sangka kemudian videonya akan ditayangkan di TV Nasional??), lalu besoknya ayahnya meninggal gara-gara ga kuat menanggung malu. Gara-gara dia. Beban moral seperti apa yang dihadapi gadis ini?
    Dan gw heran ya di komen berita detikdotcom saat si bapak diberitakan meninggal, eh si tukang bully masihhh aja ada, komennya jahat semua. Katanya: “Nah instant karma tuh, kemarin gamau ngakuin bapak kandungnya sih, sekarang mati deh, abis ini jangan2 beneran diangkat anak sama Arman Depari”
    Gw rasa everyone deserves a second chance, apalagi dia adalah gadis yang usianya bisa dibilang usia belom matang, masih mencari jati diri.. Kalo tukang bully ini terus membully dia, bisa jadi dia akan punya pikiran suicidal. Dan masyarakat kita ini kenapa sih kok demen banget ngurusin orang lain?

  4. Kasus Ayu Ting – Ting

    Baru-baru ini gw ga sengaja kesasar di insta hatersnya Ayu Ting Ting (ATT). Wih niat banget lho, dan followernya juga ga maen-maen banyaknya. Gw bingung deh beneran kenapa orang hobi jadi haters, mencari-cari kesalahan orang, discreenshot salahnya, lalu dipajang, dibikin viral, followernya rame-rame urun komen sadis. Gw cuma bisa menyimpulkan bahwa haters-haters yang tukang bully parah ini adalah orang-orang kurang kerjaan. Jangan salah paham, gw sama sekali ga nge fans ama ATT, tapi gw heran kok sempet gitu ya. Gw ngurus anak, kerjaan, rumah tangga, udah rasanya kaki di kepala, kepala di kaki #lebay. Bagaimana mereka bisa sempettt gitu rajin komen sadis di seleb yang mereka benci? sempet ngedit-ngedit fotonya dan dibikin lelucon? -_-‘
    Oh ya buat yang gatau kenapa doi dibully, gw juga gatau sampe kemaren pas ga sengaja kesasar di akun si haters. Ternyata ATT dibully gara-gara kelewat mesra (menurut si haters) ke Raffi Ahmad suami Gigi. Maklum yah gw jarang nonton tipi apalagi nonton Dahsyat.. Menurut gw pribadi sih, settingan doank kali yaa, biar ratingnya naik hihihi😛

Pesan gw cuma satu: kalo mau ngejudge, cukup di hati (ato ke suami lah hihihi), dan hindarilah menjadi haters apalagi tukang bully. Energi positif akan mengundang energi positif, energi negatif akan mengundang energi negatif pula, like this quote:
“You can’t live a positive life with a negative mind.”

92f10c75a7a9f21ab0c69521864a5181

24 thoughts on “Kepo-ing and Judging (part 2)

  1. Bener banget teph. Gw kadang suka bingung sama haters gitu. Gak ada kerjaankah? Kalo emang gak suka yah kenapa di follow jg kan artisnya.. Ato dia dapet duit gitu kalo terus terusan buat meme ato dapet duit pas setiap kali ngepost? Dan semakin banyak org yg komen bully dia dpt duit banyak? Ahahahaa.. *ngarep*

    Susah kalo punya pikiran kek haters. Apa aja pasti dikomenin jelek yah. Ada aja celah untuk bully.

    • nah iya tuh, kalo gw ga suka ama artis tertentu kan paling ya gak gw follow lah ya. tapi haters ni justru follow banget kehidupan artis yang dihate, makanya bisa dapet tuh gambar2 cuplikan TV ato apa, untuk kemudian dibikin meme ato dikomen2 jahat. Kalo dapet duit sih rasanya ngga ya, gw juga bingung kok mau2nya dan sempat2nya

  2. Sama satu lagi ci, si Bella Sofie *lebihupdatelagi* itu hatersnyaparah bgt..
    Apaa aj gt yg di post si Bella ini dihujat habis2an sm hatersnya..
    Gak ngerti jg ya, tp gw stuju tuh waktu si Dedi Corbouzer nemu hatersnya yg akhirnya minta maaf mana org terpelajar pulak..

    • iya gw juga setuju tuh haters ditangkap, biar pelajaran buat orang lain, mentang2 dunia maya lalu merasa boleh komen apapun termasuk mengancam atau melecehkan.
      Wah gw belom ngintip instanya bella sophie nih, gw ga paham kenapa dia dihujat ya? *maklum uda jarang ngikutin infotainment*

  3. Teph, udah baca updates kasus JIS kan? Itu menurut gue kasus yang udah mengorbankan banyak orang tak bersalah, bahkan sampai ada yang meregang nyawa, dan ujung2nya cuma karena UANG! Opini publik digiring untuk kita menghakimi orang tak bersalah. Kalau lu udah baca update kasus itu, mgkn lu bisa paham, kalau lu belum baca updatenya (yang tersebar di twitter n ada rangkumannya di kaskus), let me know nanti gue ksh linknya.

    • Itu kasus JIS beneran parah banget Ci. Aku pas baca updates nya kaget banget. Begitu kuatnya opini publik digiring saat itu dan mengorbankan orang yang ga bersalah hanya demi uang. Semoga kasusnya bisa cepet selesai dan adil ya Ci.

    • gw perna baca di link yang dishare di fesbuk, cuman sepintas aja. setelah baca komen lu, gw baru baca di kaskus yang versi bener2 komplit plit part 1 – 8 kalo ga sala hehehe . Intinya sih gw tetep ga bisa 100% yakin mana yang salah…… cuma seharusnya media massa dan publik gaperlu ikut2an nge judge, serahkan ke proses hukum yang berlaku. Pelajaran buat kita juga, kalo bukan hal yg bermanfaat, jangan dikit2 dishare di facebook. Takutnya beritanya subjektip dan gak bener.

  4. Hai Teph.. mo ikut komen hehe semoga boleh ya🙂
    mo bilang kadang media itu diciptakan untuk menggiring opini kita. Kadang ada yang males baca terus cuma baca header doang yang kadang digiring buat memicu opini yang ngga-ngga.. intinya kadang masyarakat masih kurang cerdas membaca sih.

    • hehehe iya bangett. ada media2 , terutama media online tertentu, yang suka kasi heading title kontroversial , padahal stelah dibuka link nya ternyata isinya biasa aja -_-‘ cenderung menyesatkan judulnya..

  5. Aku juga kadang ga habis pikir gimana para haters itu maki-maki di komen Ci. Ya emang kadang orang yang dimaki-maki menurut ku kurang pantas kelakuannya sehingga mengundang orang maki-maki, tapi ya keterlaluan juga sih kata-katanya.

    • iya, kadang gw baca juga keterlaluan kata2nya, uda bawa2 anaknya sgala, semacem: duh kasian ya km nak, mamamu kelakuannya gini blablabla…
      padahal who we are to judge? kita juga bukan orang sempurna, cman krn mereka public figure aja jadi they have to look perfect -__-

  6. Kurang kasusny zaskia gotik yg menghina lambang indonesia teph hahahha or bella shopie yg ndk pernah usai di bully hatter…tp bener loh para hatter ini ndk pernah tdr apa ya? kok smpt ya ngurusin para artis trus bikin bullyan sedemikian trus mantengi tiap medsos dan tv buat cr2 kesalahannya…tp ada yg blng hatter it sama dg penggemar fanatic si artis

    • hahaha iya setuju juga. gw juga heran kok bisa-bisanya capture siaran di TV, dibikin meme. perhatian banget ya hatersnya ke artis yang dibenci? sampe ngikutin segala aktivitas si artis di tv dan medsos.
      hahaha gw belom ngintip zaskia gotik ama bella sophie di insta

  7. Iya kadang baca haters di sosial media ampe gemes sendiri. Kok bisa sejahat itu komentarnya kayak yang dikomentarin bukan manusia beneran yang punya perasaan. Tapi internet memang bikin orang terlena seakan-akan lawan bicara di ujung sana itu “maya” ya😦 Padahal mah sama-sama orang juga, yang mungkin depresi berat baca semua hujatan😦
    Sampe-sampe foto Marshanda lagi becanda ama anaknya aja bisa dikomen jahat banget. Foto anak-anak dari selebgram juga banyak yang kena ‘serangan’ kayak dibilang jeleklah, ga ganteng2 banget masih gantengan anak si anu lah. Hadeh -_-

    • hadehhh gw juga paling sebel kalo mereka nyangkut2in anaknya si artis. maksudnya gw sebagai ibu, mau dihujat apapun sebagai artis masih bisa paham, tapi kalo motherhood gw yang diusik rasanya juga gw pasti sakit hati dan pengen gw cari tuh si pembully dan gw cabik cabikk (eh ga ding, palingan kaya si om dedy corbuzier gw suru minta maap) hahaha jadi esmosi gw😛

      “Kok bisa sejahat itu komentarnya kayak yang dikomentarin bukan manusia beneran yang punya perasaan.” —> bener bangetttt

  8. Setuju teph!
    Gw pernah jd korban dikirim email menyebalkan dr haters yg khusus bikin email address cuman buat ngata ngatain laki gw sial amat dapet perempuan yang cantik kl di make up, tp kalo ga make up an wasalamm!!

    Menurut gw, lu kl nganggur mending potong rumput dah sana. Drpd ngabisini quota dosa, ya ga sih?

    • lah kok niat banget ya ngemail elu khusus jelek-jelekin lu. lu selebbloger aja yang notabene berbaikhati kasi tutorial make up dan ga banyak dosa (wkwkwk) dah dapet email busuk kaya gitu, apalagi artis2 yg terlihat lebih kontroversial ya, haters banyak banget, tiap hari mungkin dapet puluhan email busuk plus ratusan komen jahat di insta -_-
      berarti tuh intinya semakin diatas, semakin banyakk orang yang sirik dan pengen bikin kita down, untung lu gak masukin ati yahh

  9. wow… pada update gosip ya… aku ga tau semua berita itu hehehehe…. cuma tau yang anak SMA doang hehehehe… dan aku lupa pernah baca dimana, ada situs online yang nulis headline “media massa penyebab meninggalnya si ayah” mungkin ada benernya juga…

    • ya soalnya kasusnya terlalu di blow up media. dishare berulang2 di facebook. jaman sekarang bikin viral suatu hal itu gampang.. apalagi kalo orangnya cantik macem si anak SMA itu. Coba ini kejadiannya 20 taon lalu, kayanya efeknya ga mungkin sedahsyat sekarang..

  10. Duh yang kasus Sonya Depari itu kasihan banget deh pokoknya. Bingung kenapa orang-orang yang suka komen menjurus bullying nggak tahu batas… masak udah nyangkut nyawa orang dipakai buat alat untuk menghakimi😦

    • iya gw ngelus dada juga, uda papanya diberitakan meninggal ya, masih aja komennya ngebully😦 kok ga ada empati nya dan etika nya, kan ini dah menyangkut nyawa..

  11. gw juga suka bingung sama para haters di medsos teph kaya kurang kerjaan banget yaa. yg kasus anak sekolah itu gw kasian ama ortu nya, sedih aja gtu jd meninggal gara2 kasus anaknya.

    • iya gw juga ikut sedih, menurut gw anak sma ini kesalahannya gak fatal2 amat seperti kriminal yg perlu dibully abis-abisan , semoga media dan kita semua bisa belajar dari kesalahan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s