Jalan-jalan ke Solo

Yuhuu apa kabar semuaa? Hehehe gw mau nulis perjalanan kita 3 minggu yang lalu. Gw rasanya utang nulis agak lama karena sibuk heheheh.

Tanggal 23-24 April kemarin kita jalan-jalan ke Solo, menginap semalam di hotel Novotel. Jadi ceritanya, gw ama temen gw lagi butuh cari kain, buat usaha baru kita (yang baru mau mulai, doakan yah). Semua toko kain di semarang uda dijabanin, dan masih kurang sreg. Jadi kita pengen jabanin di solo, karena sana kan banyak textile industry ya. Kenapa kok pas tanggal 23-24 kemarin, bukannya kemarin awal Mei yang long weekend? Pertama, karena menyangkut usaha, makin cepat makin bagus. Kedua, sengaja nge pas in sama Absolute Bazaar yang diadakan di The Park Solo kemarin.

Absolute Bazaar ini yang adain temen gw. Pertama kali kemarin diadakan bulan Januari di Setos Semarang. Kalo di Jakarta kan booming banget ya bazaar-bazaar, kayanya hampir tiap weekend selalu aja ada bazaar di Jakarta. Nah di Semarang, Absolute Bazaar ini pertama kalinya merintis bazaar macem seperti di Jakarta. Bazaarnya bulan Januari itu sukses dan rame, ada beberapa tenants dari Jakarta seperti: Potts Jakarta, Lolitattoo, Jasmine Tease, Madison Inc, Flomors, dan ada celebrity tenant seperti Alinskie Brothers.

Nah tanggal 22-24 April kemarin Absolute Bazaar ngadain lagi tapi di The Park Solo. Gw pikir sekalian aja lah ya jalan-jalan cari kain sambil lihat bazaar😀. Kita menginap di Novotel, karena temen gw dapet diskon kalo pake member Accor nya. Lagian kita juga sudah pernah nginap di Best Western Hotel (di sebelah The Park persis), jadi bolelah nyoba hotel yang lain.

Perjalanan dimulai jam 8.30 pagi (rencananyaa… kenyataan sih berangkat jam 9.30 wkwkwk). Lalu sampe Solo sekitar jam 11.30 siang, kita langsung menuju rumah makan Adem Ayem. Tempatnya cukup luas dan makanannya Indonesia dengan banyak variasi, seperti gudeg, soto, nasi goreng, dll.

rumah makan adem ayem, sederhana tapi luas

rumah makan adem ayem, sederhana tapi luas

Kenyang makan gudeg, kita berpindah ke toko kain SerbaPeni. Anak-anak dan suami nunggu di mobil, gw ama temen gw blusukan disana kurang lebih 40 menit hehehe. Lalu abis itu kita capcus menuju hotel Novotel. Pertama masuk kesannya ni hotel sudah tua ya, furniturnya model kayu tradisional Jawa, tapi kamarnya sangat oke. Lumayan luas, cukup besar buat kami berempat. Soalnya kamar kami diupgrade dengan kartu Accor temen gw itu tadi hehehe. Jadi kita pesen 3 kamar, 1 buat temen gw (dengan suami dan 2 anaknya), 1 buat gw (4 orang juga), lalu 1 kamar lagi untuk sus dan mbak kami (1 sus gw dan 2 mbak temen gw).

agenda utama di solo

agenda utama di solo

suasana dalam toko kain

suasana dalam toko kain

ada yang sampe hotel langsung nempel di etalase cake dan ngotot minta beli cake

ada yang sampe hotel langsung nempel di etalase cake dan ngotot minta beli cake

we are superman bersaudara!

we are superman bersaudara!

Leyeh-leyeh di hotel sejenak, sekitar jam 2.30 kami cabut lagi ke toko kain satu lagi. Dua anak temen gw tidur di hotel, begitu pula si James. Jadi gw cuma bawa misua dan wesley, semobil dengan suami istri temen gw ini. Setelah 1 jam blusukan kain disana, kami menuju bakso Kadipolo yang terkenal di Solo. Gw sebenernya bukan penggemar bakso, tapi yang menyenangkan disini ada bakso + tulang dagingnya. Tulang dagingnya ini memang besar tulangnya, seperti iga atau buntut, tapi daging yang nempel ini cukup nendang dan bikin Wesley (yang memang penggemar sejati sop buntut), minta nambah ! Jadi doi makan 2 porsi bakso + daging. Tanpa nasi yaa karena kita makannya sore-sore gitu jam 4 hehehe.

penampakan bakso dan iga sapi yang sedappp

penampakan bakso dan iga sapi yang sedappp

Lalu kita balik ke hotel, nyampe hotel sudah stengah 6, buru-buru mandi dan berangkat lagi ke The Park untuk dinner dan lihat bazaar. Sampe di The Park, bazaarnya lumayan rame terutama di stand makanan. Gw sebenernya ngincar untuk dinner di stand BESAR FOOD (punyanya Ruben Onsu dan Sarwendah) tapi astaganaga antreannya cukup buat gw mundur teratur T_T. Akhirnya gw ketemuan sama temen-temen dari semarang yang lain (temen 1 gereja yang janjian sama-sama ke solo dan menginap di hotel yang sama), kita ketemuan di foodcourt. Namun foodcourtnya The Park ini cukup mengecewakan, baru jam stengah 7 tapi banyak yang sudah habis atau kosong. Ada yang nasinya habis, ada yang ayamnya habis, gw jadi males beli makanan disini, kesannya pada ga niat jualan. Jadi cuma misua dan anak gw yang gw belikan makan disini. Gw pikir mau coba antre Besar Food aja, mungkin kalo dah jam 8 ga begitu rame.

Stelah anak gw makan, akhirnya gw ama temen gw balik ke bazaar untuk antre Besar Food. Antrenya penuh perjuangan karena tempatnya sesak, eh ditambah pas Ruben Onsunya sepertinya disitu karena banyak orang berebut mau foto bareng. Jujur aja gw gatau tuh Ruben Onsu yang mana, sus gw mala yang bilang: “loh Bu, itu kan adiknya Ruben Onsu!” Gw bilang: “Waduhh gatau sus, Ruben Onsu yang mana aja aku gatau” wkwkwkk. Yang penting makanannya gw dapet *rakus mode ON*. Oh ya gw ngincar Besar Food karena rekomendasi seorang temen gw yang waktu itu ga ikut ke Solo, bikin gw penasaran pengen coba. Pas gw antre gitu ya, depan belakang samping penuh manusia. Ehh! Sebelah gw ini kulitnya pas nempel di kulit gw, keringetan!! Basah kuyup gitu, alamakk gw berusaha ga nempel tapi susah banget hehehe. Setelah pesan, katanya pesanan kita ready 30 menit lagi (saking ramenya). Yaudah gw tinggal muter-muter bagian Fashion dulu ama temen gw.

Hasil bazaar gw cuman 2 kemeja buat anak gw. Gw ga beli apa-apa lagi disono. Kemeja itu aja gw beli lebih karena tergiur harga murahnya, buy one get one free, harga satunya 200 ribu, jadi jatuhnya satu baju seharga 100 ribu perak.

Lalu setelah 30 menit…

Karaage chicken + beef apa gitu

Karaage chicken + beef apa gitu

Karaage Chicken

Karaage Chicken

Menurut gw rasanya enak sih, tapi kenapa pula porsinya kecil ya. Padahal menurut gw harganya cukup pricey lho. Antara 40 – 50 ribu gitu.

Setelah muter bazaar dan mall, akhirnya kami pulang ke hotel dan teparr..

Malam itu lumayan buruk karena James berkali-kali bangun dan Wesley alerginya kumat batuk-batuk mulu. Memang beberapa waktu belakangan James sering bangun berkali-kali dalam semalam, bisa 4-5 kali. Pertamanya gw terganggu, lama-lama udah biasa. Eh lha suami gw yang biasanya ga tidur ama gw dan James, gak biasa donk. Jadi dia abis kebangun jam 3 malam itu trus gabisa tidur lagi. Jam 6 uda mau tidur lagi, eh stengah tujuh anak gw udah bangun dua-duanya T_T Nak nakk kenapa kalian semua ga doyan tidur sihhh.

Akhirnya dengan sempoyongan kami berdua bawa anak-anak ke restoran hotel untuk breakfast. Breakfastnya standart aja. Lalu selese breakfast kita balik kamar dan siap-siap bawa baju renang buat anak-anak. Pagi itu dihabiskan dengan berenang. Ada 2 kolam renang di sini yang agak terpisah (harus jalan kaki lumayan untuk pindah kolam). Kami nyobain dua-duanya. Setelah puas panas-panasan renang… akhirnya kami balik kamar dan siap-siap checkout.

IMG_8492

breakfast di hotel Novotel

breakfast di hotel Novotel

Siang itu kami bingung mau makan dimana, karena kita 1 rombongan (5 keluarga) sama-sama gatau makanan enak di Solo. Jadi dengan bermodal Google, gw cari rekomendasi makanan enak di solo. Dan kita sempet beberapa kali kecewa, karena ternyata situ sudah tutup permanen, lalu restorannya ternyata yang dimaksud adalah hotel, dan terakhir cuma jual makanan pedas – yang anak-anak kami ga bakal bisa makan. Setelah 3 kali di PHP in, perut keroncongan, untungnya perhentian terakhir kami ini cukup memuaskan!

Nama nya BALE PADI. Tempatnya di tengah sawah, dan yang asyik, banyak permainan outdoor untuk anak-anak. Ada jungkat-jungkit, panjat-panjat, dan Flying Fox model minimalis hehehe. Anak-anak suka banget main disini. Pemandangan cukup oke, dan bagus buat foto-foto. Makanannya juga tidak mengecewakan. Kami pesan ayam goreng, ayam bakar, sop jagung, gurame, gurami telor asin, dan masih banyak lagi. Semuanya cukup enak😀

suasana restoran, campur outdoor jadi ga pake AC, tapi ada semilir angin dan kipas angin

suasana restoran, campur outdoor jadi ga pake AC, tapi ada semilir angin dan kipas angin

ini panjat-panjatan sama temennya

ini panjat-panjatan sama temennya

asik maen flying fox

asik maen flying fox

ada flying fox sederhana tapi bikin anak2 antre giliran maen smua

flying fox sederhana tapi bikin anak2 antre giliran maen smua

foto cakep dulu sekeluarga

foto cakep dulu sekeluarga

yuhuuu! 5 keluarga ini anaknya cowo semua, 8 boys and only 1 girl! Apa jaman sekarang susah ya dapet anak cewe?? hehehe

yuhuuu! 5 keluarga ini anaknya banyak cowonya, 8 boys and only 1 girl! Apa jaman sekarang susah ya dapet anak cewe?? hehehe

Setelah puas makan, main, dan ngobrol disini, akhirnya kami meneruskan perjalanan. Misua mengeluh cape dan pengen pulang, jadi kita pulang langsung ke Semarang. Sedangkan teman-teman yang lain lanjut ke Paragon Mall Solo. Di tengah perjalanan gw lihat pelang “Serabi Notosjuman” dan ingatlah gw bahwa gw belom beli oleh-oleh untuk ipar dan nyokap gw! Mau beli ehh udah abis serabinya.

Jadi gw request ke misua, bagaimana kalo mampir Salatiga, toh kan emang lewat. Buat beliin empal “Maju” yang sedap pisan itu tuh. Misua gw kepengen juga rupanya dan langsung setuju, katanya buat kita dinner nanti. Jadi kita mampir kesana, beli empal, sayur asin, dan buah pisang.

Empal salatiga yang sangat enak sekalii , pokoknya mak nyus dah

Empal salatiga yang sangat enakkk, pokoknya mak nyus dah

Sekian jalan-jalan Solo kali ini, nantikan utang posting saya yang berikutnya! Hahaha ;P

 

21 thoughts on “Jalan-jalan ke Solo

  1. Haha Lu gak suka nonton tv Indo ya sampe gak tau ruben onsu?

    Parah banget ya antri makanan nya padahal keliatannya biasa aja ya.. Karena yg punya artis aja kali ya jd rame…

    • gw tau namanya, tapi kalo mukanya gw samar2 banget gatau yang mana hehehe. iya jarang banget nonton tipi
      Iya soalnya celeb tenant ini daya tarik tersendiri, sapatau bisa foto bareng gituu. karena celebnya jaga stand juga

  2. makanannya kok terlihat biasa aja ya besar food itu. kayaknya emang bener tuh laku krn punya artis, hehee..
    empal salatiga tuh dimana sih jualannya? kok suami gw yg tinggal 4 tahun disana gak tau yahhh huhuhu… jd penasaran krn postingan2 mu

    • sebenernya lumayan enak sih, tapi menurut gw porsinya kekecilan dibanding harganya yang skitar 40-50 ribu itu.
      Empal “MAJU” salatiga tuh persis di sebelah toko roti Tegal, di jalan besar nya Salatiga kok😀

  3. Ortuku barusan aja dari Solo, foto2nya kok seputar dokar dan pasar klewer aja yah…kayaknya mereka lebih ga tau tempat2 makan yang asik deh hehehe

    Iya kayaknya dapetin anak cewek skrg susah. Sekumpulanku juga yang baru lahir rata2 cowok semua

    • hahaha gw mala ga sempat ke pasar klewer, cman semalam aja sih. Hehehe kita juga kurang tau, mengandalkan google sih search “kuliner solo” wkwkwk😀

      Iya nih temen2 sekumpulanku juga anaknya banyakan cowo daripada cewe

  4. iya ya koq sekarang banyakan anak cowo ya…hahhaa

    baru liat bakso iga sapi itu kayanya maknyusss bangettt#ngeces #penggemarbakso..

    Semoga usaha barunya sukses ya ciii #semangatt…🙂

  5. Sukses ya bisnisnya…! Btw food court di kota2 kecil banyak yang gitu ya… Gw waktu ke Cirebon juga ke food court ini lah abis itulah orangnya ga tau ke mana. Padahal kan gw bawa bocah, males jauh2. Huhu.

  6. Selamat yah buat usaha barunya *bikin tas yah* kaya webe hehhe nebak2…semoga lancar yah..

    Adem ayem deket rumah gw ada tuh, naik mobil 10 menit deh…daerah otak2 di Jakarta yg terkenal itu🙂

  7. Gue ga nyobain Besar itu soalnya kuatir orang-orang heboh cuma karena punya Ruben Sarwendah, ternyata memang lmyn enak ya teph?
    Di foto reramean, anak yang kanan bawah pojok, gayanya asyik banget! Hahahahahaha gemes ngeliatnya. Empalnya bikin pengen nyobain😀

    • iya itu dia tiap difoto selalu gaya keren hahaha. empalnya emang enak banget kriuk-kriuk gurih
      Enak sih tapi ga sampe yang gimana banget, yang enak saosnya😀

  8. Ruben Onsu itu termasuk famous loh Teph, dan lumayan lama dia bertahan di tivi Indo hehehehe. Gue kok liat menunya biasa aja sih hehehehe. Mungkin saos-saosannya kali ya yang bikin enak.

    Wah gue gak tau ada toko Serba Peni itu Teph. Kalo gue tau pasti gue mampir deh ke situ pas ke Solo kemaren. Dibawanya cuma ke daerah Laweyan aja sama sopirnya.

    • Ya gw juga sering dengar namanya, tapi klo mukanya gw samar-samar aja. Iya bener, memang pilihan saosnya yang bikin kliatan menarik, ada macem-macem pilihannya.

      Oh ga perlu mampir situ Le, isinya cuma toko kain aja kok sama kaya klo kamu ke toko kain di Jakarta. Kalo Laweyan kan emang khusus buat cari batik Solo ya?

  9. kalau ke solo biasanya aku makan selat solo mba lies,
    enak asem-asem segerrrr
    btw thanks for sharing kuliner di solo, lain kali kalo kesana mau nyobain ahh🙂

    • ohh iya selat solo itu juga sempat jadi pertimbangan pas kita googling kuliner solo. Tapi trus ragu karena mikir anak-anak bakal doyan ga yah.. hehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s