Candi Gedong Songo Semarang

Ceritanya gw dah lama pengen kesini, ajakin temen-temen masi pada maju mundur, takut tempatnya ga kids friendly. Bagaimana kalo disana rame banget? Bagaimana kalo disana jalan kakinya cape banget? Bagaimana kalo disana  ga ada makanan buat anak? #penting

Soalnya gw search google katanya disana adanya kebanyakan warung sate kelinci. Ishhh, gw kan suka liat kelinci ya (suka liat doank, bukan suka miara) masa gw makan kelinci… Ga napsu n geli bayanginnya.

Jadi pas long wiken tanggal 5-8 Mei kemaren, gw putusin untuk pergi kesana daripada long wiken bengong panjang di rumah😛 Makanan buat anak? Gw dah bawain bekal buat wesley n james. Hajar blehh!! Soalnya gw penasaran ada apa di candi gedong songo, orang luar kota aja pengen liat, masa gw yang cuma 1 jam dari tempat ini belom nyampe kesini. Dan lagian gw pengen test drive kamera gw wkwkwkkw, udah beli dari Desember taon lalu, tapi kebanyakan buat foto produk doank. Mau donk sekali-kali dipake buat hunting foto scenery gitu😀

Nah tiba-tiba tanggal 4 sorenya susternya James ijin minta pulang karena neneknya sakit di Batu, Malang. Jadi tanggal 4 malam itu dia naek bus ke Malang. Long wiken berubah jadi agenda ngurus 2 bocah. Sempet mikir, tetep jadi ke Gedong Songo ga yah, apa ga repot klo kita pergi berempat aja? Tapi karena niat sudah bulat, mari hajar blehhh!

Gedong Songo ini terletak di lereng Gunung Ungaran, aksesnya sama kaya kalo kita ke Bandungan. Perjalanan lancar, cuma kita khawatir karena hujan turun – berhenti – turun lagi… cuaca terlihat mendung. Kita berdoa semua semoga sampe sana ga hujan, apalagi kan kita rencananya mau naik kuda disana. Sudah siap plan B kalo sampe Gedong Songo tetep hujan deres, paling kita beralih ke Susan Spa Bandungan. Sampe sana sekitar jam 11 siang, hujan pas banget sedang berhenti. Sebenernya kita janjian dengan 2 keluarga lain, tapi kita yang nyampe pertama karena mereka berangkatnya terlambat.

FYI, dari hasil gw googling malem sebelumnya, Gedong Songo ini ada 5 kompleks candi. Candi pertama sangat dekat dengan gerbang pintu masuk, tapi dari candi pertama ke candi kedua harus jalan kaki lumayan jauh. Lalu gw juga baca bahwa ada rute untuk pejalan kaki dan ada rute sendiri untuk yang naik kuda. Jadi plan gw adalah nyampe ke candi 1, lalu abis itu mau naik kuda aja ke candi 2 *dasar malas* wkwkwk. Katanya semakin naik keatas maka pemandangannya semakin bagusss. Berhubung gw bawa 2 krucils, gw ga yakin kuat naik sampe candi ke 5. Target gw ya paling ngga nyampe Candi II.

Nah tapi ternyata sampai sana, begitu bayar tiket di loket dan masuk gerbang, uda banyak yang nawarin kuda. Anak-anak gw uda melotot girangg kepengen naek kuda. Jadilah kita belom nyampe candi 1 pun, udah naek kuda dulu hahahahha. Ternyata rute naik kuda ini langsung dari deket gerbang naik sampe puncak ke komplek Candi V. Pemandangannya bagussss banget selama gw naik kuda, melewati lembah berkabut, tebing berkabut, hutan pinus, hawanya juga sejuk dingin-dingin gimanaa. Udah kepengen gw foto-foto sepanjang perjalanan naek kuda, apa daya gw takut banget juga kalo malah gw terpental ato kameranya yang jatohh, jadi gw urungkan niat dan duduk manis pegangan erat-erat sama tali kudanya. Seriously naik kuda butuh keahlian tersendiri, apalagi ini jalannya sebentar naik sebentar turun.. harus jaga keseimbangan biar ga jatoh dari kuda. Gw naik kuda sendiri. James sama papanya. Wesley naek kuda bareng sama pawang kudanya (tadinya dia sama gw tapi dibujukin mas nya supaya berani sendiri).

james semangat naek kuda

james semangat naek kuda

Nah pas sampe di hutan pinus itu, gw sayang banget kalo ga sampe kefoto, jadi dengan muka tebal gw minta tolong mas nya fotoin gw dengan latar belakang hutan pinus hihihi. Foto nya kurang mendeskripsikan keindahan pohon-pohonnya, tapi ya sutralah yaa.. yang motoin aja pawang kuda – yang mana gw deg-deg an juga ditinggal ama kuda nya jalan sendiri😛

hasil foto si pawang kuda, dengan sedikit editan, not bad :D

hasil foto si pawang kuda, dengan sedikit editan supaya lebih terang, not bad😀

Btw gw pas liat foto ini baru nyadar, kok kuda gw cakep ya, warnanya putih pulaa wkwkwk.

pas banget, setelah naik kuda kurang lebih 20 menit, nyampe puncak, langsung hujan rintik-rintik, jadi berteduh dulu sambil jajan teh manis

pas banget, setelah naik kuda kurang lebih 20 menit, nyampe puncak, langsung hujan rintik-rintik, jadi berteduh dulu sambil jajan teh manis

yang di belakang gw itu Kompleks Candi IV

yang di belakang gw itu Kompleks Candi IV

susahnya ngajak foto anak-anak, cuma dapet beberapa detik, abis itu mereka lari-larian macem kuda lepas kandang

susahnya ngajak foto anak-anak, cuma dapet beberapa detik, abis itu mereka lari-larian macem kuda lepas kandang

Abis itu kita naik tangga dikit untuk ke Candi V. Disini ada 1 candi V dan seberangnya ada reruntuhan bekas candi.

pas banget sampe sini ketemu rombongan temen gw yg gw janjian tadi. foto bareng dulu di candi V

nanny of the day, yang bawain ransel anak dan sigap menggendong bocah

pemandangan di puncak

reruntuhan depan candi V

siap-siap naik kuda lagi mau turun ke candi III

kalo tadi pas naek, wesley naik kuda berdua sama pawang, sekarang sudah berani naik kuda sendirian

Candi III – difotoin sama si mas pawang lagi

di deket kompleks Candi III, ada sumber air panas yang katanya mengandung belerang dan berkhasiat menyembuhkan penyakit. Dekat sini ada pemandian air panasnya.

minta mas pawang berhenti sebentar untuk gw ambil foto, hijau dan hijau kemana pun mata memandang

Candi II, gw foto dari atas kuda

Pas gw naik kuda, gw liat di perbukitan ada rumah-rumah lucu dari kayu. Gw tanya sama mas pawangnya, itu perumahan apa. Katanya, itu sebenernya hotel, dulu dia kerja disana selama 6 tahun. Sayangnya akses dari tempat parkir ke hotel itu jalannya jelek, jadi tamu harus parkir mobilnya di bawah (area tempat kita parkir kalo mau ke Gedong Songo), lalu jalan kaki ke hotel. Banyak orang yang urung menginap sana setelah tau kalo parkirnya harus jauh dari hotelnya. Lalu mas pawang ini juga mengeluhkan, “soalnya ini yang punya perhutani, pemerintah bu, coba kalo swasta, pasti dari dulu-dulu udah dibikin akses jalan yang bagus.” Yah.. semoga ya hotel disana bisa dibenahi, soalnya menurut gw pasti asik pagi-pagi udara sejuk di perbukitan dan pemandangannya bukit, hutan, dan CANDI!

Nah sejak awal naik kuda gw dah tanya-tanya mas nya, apa gw nanti bisa mampir ke tiap candi? Katanya sih ini naik ke puncak dulu Gedong IV dan V, dan abis itu turun ke 3,2,1. Kenyataannya pas naik kuda turun ini, yang di depan-depan gw (yaitu anak-anak, misua, dan keluarga temen gw) semuanya jalan langsung tanpa turun dari kuda di Candi ke 3,2,1. Jadi cuman liat doank dari atas kuda. Gw mau turun sendiri, takut ketinggalan dan khawatir anak-anak gw gimana yang udah jalan duluan di depan. Jadi ya gw akhirnya juga memutuskan ga turun, dan hanya ambil foto dari atas kuda. Lagipula udah waktunya jam makan siang anak-anak.

Gw bawa bekal buat Wesley dan James, dan gw emang uda rencana mau piknik ceritanya disana. James ini makannya sebetulnya agak susah, jadi butuh kesabaran dan kejelian extra untuk kapan menyendokkan makan ke mulutnya. Meski ga sesusah abangnya dulu (yang notabene demen ngemut ato lepeh), tapi James ini sering buang muka ato keseleg.. Intinya anak-anak gw ga ada yang doyannn banget makan sampe cari makanan, yang ada gw mesti berjuang extra supaya makanan bisa masuk. Untung wesley sekarang sudah ga gitu lagi ya.. sekarang dah makan sendiri dan makan banyak kalo doyan lauknya *phew*

iye gw bawa tiker dari rumah, niat ya?😛 tapi ternyata disana ada mbok-mbok yang kerjanya sewa-sewain tikar juga

Setelah kurang lebih 30 menit kita piknik, hujan mulai turun lagi, jadi kita cepet-cepet beberes dan pindahhh TKP.

untung ga jauh dari situ ada warung lesehan, jual macem-macem dari nasi goreng, mi baso kuah, dll

nasi gorengnya ternyata enakkk, cuma sayang minim daging (ya iyalah murah meriah banget)

akhirnya rombongan keluarga ketiga sudah datang dan naek kuda paling belakangan. foto bersama dulu sebelom pulang

 

Begitulah cerita kami di Gedong Songo. Overall kita sangat puasss dan kepengen balik lagi😀

FYI, tiket per orang masuk ke Gedong Songo adalah Rp. 7,500,- Anak-anak diatas 2 tahun sudah dihitung sama.

Harga naik kuda per kuda untuk keliling semua candi adalah Rp. 80,000,- kecuali kalo 2 orang seperti misua dan James, ato yang terlihat gemuk banget, akan dikenakan extra charge sebesar Rp 20,000,-

 

13 thoughts on “Candi Gedong Songo Semarang

    • iya bener, mereka jalan kaki naik dari bawah ke puncak, trus ke bawah lagi, udah biasaa kali ya, sehari bisa puluhan kali mereka naik turun gitu wkwkwk

  1. Bagus bgt ci tempatnya, seru bgt liburan ditempat2 begini yakk.
    Tempatnya asri gitu..
    Hahaha anak makin gede susah diajak foto ya, abis foto lgsg deh gak bisa diem.. Jevan jg gitu skrg..

  2. Jadi inget masa kecil sering dibawa piknik begini daerah Semarang dan sekitarnya. Sayang suami gak suka nyupir dan gak suka pergi2 kecuali travel yang naik pesawat (karena dipaksa istrinya ini), jadi sekarang gak pernah ke mana2 selain nyobain restoran2 di sekitar rumah, hehehe…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s