Random di bulan April

Helloww ini postingan random gw menyambut pemilu besok *apa hubungannya ya*

1. Tadi gw makan rendang lhoooo (WOY emang penting gituh?)

Ini bukan sembarang rendang, tapi rendang dalam kemasan. Pas siang-siang tadi ke toko roti, eh mata gw nangkep kemasan yang lucu tulisannya “rendang gaul Uda Gembul“. Ada yang tau? Hihihi gw baru sekali ini liat, eh kok lucu ya rendang dibikin rendang siap saji, trus kemasannya eye catchy banged, trusss ada Level Pedas nya, dari Level Pedas 0, 1, 2, 3, .. Bikin penasaran kann, pedesnya kaya apa sih? Gw coba beli satu yang level 1. Malemnya pas jam makan, misua dah ngincar aja tuh rendang suru dibuka. Padaal rencana mau gw simpen buat kalo malem-malem gw laper, daripada gw bikin indomi mulu (maklum yaaa gw laperaann masi nyusuinnn gitu loo *excuse*).

Jadi ya sutralah, toh bisa beli lagi ke toko roti tadi, jeng jeng jeng ini penampakannya..

IMG_00000459 IMG_00000455

Ga lama setela difoto langsung ludes diembat misua dan gw heheheh. Rasanya mirip-mirip ama rendang di restoran Padang, pedesnya mak nyus! Padaal baru level 1 ini, gimana yang level 3? Belakangan gw buka web nya (iyah mereka punya website! keren ga tuh?!) ternyata ada sampe level 10, ckckck kaya apa pedasnya ya. Gw pikir ini good idea bingits deh, apalagi buat mereka-mereka yang tinggal di luar negeri dan kangen masakan Indo. Soalnya dulu pas gw masi kuliah, kalo waktunya gw balik kuliah ke sydney, gw bawa makanan indo macem-macem, dari bandeng presto sampe indomi – semuanya harta karun disono, gw makannya ngirit-ngirittt hihihi. Nah coba dulu ada rendang siap saji dalam kemasan gini ya, kan enak bisa gw bawa keluar negeri 😀

Nah trus pas gw buka web nya, katanya 50 persen profit akan disumbangkan untuk yang membutuhkan terutama yatim piatu dan pelajar yang kurang mampu secara ekonomi. Mulia banged ni orang. Besok-besok gw mau beli rendangnya lagi hihihi *padahal doyan*.

NOTE: posting ini sama skali ga disponsori or dibayar ama yang bersangkutan loh, gw sekedar share aja kali-kali ada yang ngidam rendang 😀

2. Agnes Monica – Coke Bottle

Random banged ya, masa dari rendang jadi Agnez Mo? Hahaha. Ada dua seleb Indo yang lumayan gw kagumi, yang satu Agnes Monica, yang satunya Cinta Laura. Kenapa Cinta Laura? Alasannya pernah gw tulis disini plus doi pinter banged akademiknya. Nah kalo Agnes Monica ini, selaen ada yang bilang gw mirip doi *nangkeplemparansandal*, gw dari dulu suka liat kalo dia diwawancara, jawaban dia selalu tepat, seperlunya, tapi kelihatan SMART. Pokoknya ga kaya kebanyakan artis yang kalo diwawancara, jawabannya rada aneh bin konyol bin gakjelas. Menurut gw, doi termasuk artis yang menjual karya bukan sensasi, fokus pada tujuan, tegas, berkarakter, dan tetep humble. Meskipun dari dulu dicerca soal impian Go International nya (yang gw pikir itu aneh, mimpi mimpinya dia kok orang lain yang sewot?), tapi doi melaju saja dengan tagline nya: Dream, Believe, and Make it Happen!

Jujur gw terinspirasi dengan taglinenya. Gw seorang dreamer juga. I can dream, I can believe, but sampe bagian ‘Make it happen’ nya itu lho yang susah hahahaa! Kayanya gw kurang hardworking buat wujudin mimpi-mimpi hihihi.

Beberapa hari lalu, video klip nya Agnez Mo – duet dengan Timbaland dan T.I. dirilis. Komen gw sih: lagunya lumayan catchy, dengerin sekali aga aneh, setelah 3x dengerin, gw jadi bisa nyanyinya (well bagian reff nya doank sik). Enjoy this:

Perutnyaa.. sixpack lhoo ckckckck..

Selamat malam semua! Selamat nyoblos buat besok yang ikut pemilu di Indonesia 🙂

PS: Gw telat postingnya jam 12 malem lewat dikit jadi postingnya masuk ke tanggal 9 April.

Konser Agnes Monica

Kmaren tangal 8 Juni doski dateng ke Semarang buat konsernya dia: “Miracles are Called Miracles” dengan sponsor A-Mild. Sudah semingguan daku ngincer pengen dateng, tapi ga dapet-dapet temen buat nonton bareng. Misua kaga demen ama Agmon, katanya cantik dimananya sih? (Ya bagus juga kalo kaw anggap istrimu ini paling cantik sehingga agmon pun lewat :P) Tapi gimanaa donkk, dari temen deket sampe temen kaga deket, uda ku tanyain dateng ato engga, jawabnya slalu engga, dengan berbagai alasan. Pilihan trakhir adalah mamih, yang mana ternyata oh ternyataa dia udah acara sendiri hari itu ama papiku. Mamih mau aja sih nemenin, tapi akunya ga tega. Secara harusnya kan mamih nemenin papiku dateng ke acara mereka,  gaenak aja ganggu, dah gitu mamiku juga gak demen agmon. Akhirnya aku baru beli tiket siang itu, setelah berhasil melancarkan rayuan maut ke misua wakakakak. Beli yang aga murah, tiket silver 250 rebu, duduk di tribun atas. Pengen sih yang paling depan gitu biar puas berjarak bbrp cm dari agmon, tapi harganya 750 rebu ajee! Dikali dua ama misua jadi 1,5 juta khan yaa.. Ga rela aja ngluarin duit sgitu buat misua yang gak demen agmon. Yah 500 rebu berdua masi mending lah.

Berhubung kita ini jarang banged dateng konser, kita ini gak tau konser itu kaya gimana. Jaman muda dulu aku pernah nonton konser F4, wah heboh banged dah smua orang berdiri diatas kursi sambil lambai2 tangan ngikutin lagu-lagunya F4. Pan waktu itu hits banged mereka. Mami n papi gak ktinggalan, ikut berdiri diatas kursi sambil nyanyi. Sebenernya seingetku ini ide papiku untuk liat konser F4 (ataw mungkin rayuan mamiku? yang jelas bukan aku yang minta sih). Konser F4 ini di Jakarta, outdoor, tapi lupa persisnya dimana. Konser kedua yang aku datengin adalah MLTR di Hotel Horison Semarang. Meski nonton di tribun juga dan berdiri, gak nyesel deh dateng konser mereka. Panggungnya gede banged jadi deket ke tribun atas. Lagu-lagunya easy listening dan romantic. Waktu itu nonton ama temen-temen (tapi lupa syapa).

Nahhh brati baru pertama kali ini kita nonton konser artis lokal (yang go international). Knapa aku pengen nonton konsernya agmon?

1. Karena dia termasuk sala 1 artis favorit eke. Di saat artis2 laen banyak yang cari sensasi dan gosip bertebaran, artis yang satu ini termasuk “lurus” dan jarang kena gosip. Setauku waktunya abis buat 3-4 jam latihan gym, 3-4 jam latihan vokal dan dance. Bener-bener pekerja keras dan ambisius. Banyak yang mencela dia dulu saat dia mengumbar mimpi untuk go international. Nyatanya sekarang dia nyanyi di American Music Award, duet ama Michael Bolton, maen film ama Jerry Yan. Dia mencapai semua mimpinya dengan kerja kerasnya, dan milih buat tutup kuping aja sama orang-orang yang kasi komentar negatif. Aku suka slogannya: “Dream, Believe, and Make it happen!” Buat aku seperti sebuah motivasi untuk berani bermimpi dan berani mewujudkannya. Btw aku tau ini smua karna follow twitternya 😛

2. Dia punya hidup yang beda 180 derajat ama aku. Aku kerja di rumah, ibu rumah tangga, punya banyak mimpi tapi jujur aja I’m not an ambitious girl. Aku orang yang sangat bersyukur dengan smua yang aku miliki sekarang, dan kalopun ada keinginan yang belom kesampean, biasanya aku ngomong thok. Sampe misua bilang, “ah kamu ini cman ngomong doankk…” Jadi bukan pengen yang bener-bener pengen sampe gakbisa tidor mikirinnya. Pengen ya cuman pengen aja, tapi ga kesampean juga tetep bisa makan enak tidur nyenyak. Sedangkan doski, orang yang brani mimpi besar, tapi juga mau bayar mahal untuk mimpinya. Tanggal 8 konser di Semarang, tanggal 9 nya uda nongol jadi juri Indonesian Idol. Klo dipikir sempet ga sih dia tidur-tiduran di ranjang doing nothing? Kayanya engga deh.

3. Uda gitu yaahh dia ini punya karakter rohani yang bagus loh. Sering aku baca di twiternya dia ngomong hal-hal yang rohani. Bahwa semua pencapaiannya hari ini adalah dari Tuhan. How humble she is! Tiap minggu rajin ke gereja ama keluarganya. Di saat artis-artis laen suka dugem dan borosin duit beli2 Hermes, gadis ini terlihat punya fokus dalam hidupnya dan ga gampang terbawa arus.

4. I admit she has a sexy body. Wajarlah ya tiap ari latian gym bgitu, gak seperti daku yang nyentuh gym mungkin setaon skali? Aduh abis liat dia kmaren, tiba-tiba aku pengen tuh punya kulit tangan atas kenceng kaya dia (sini tangannya koyor kaya mak2, eh emang udah jadi emak kok yaa).  Trus belahan dada aduhayy yang semok (kalo ini kayanya gabisa dibantu dengan gym deh, genetic dan bantuan push-up bra yang tepat). Aneh ya cewe bisa kagum cewe? Hihihih

5. Knapa yaa klo Lady Gaga yang konser, ato Katy Perry, orang-orang berbondong-bondong dateng buat nonton. Konser Agmon ini tiketnya sampe siang hari H masih sisa-sisa. Dari Platinum, Gold, Silver, Festival, smuanya masih sisa. Bahkan pas siang itu aku liat denahnya, lebih banyak kosongnya daripada isinya. Mungkin salah managemen juga sih, soalnya tanggal 17 Juni nanti dia dateng lagi ke Semarang, bintang tamu di acara Pemilihan Putri Indonesia – Jateng. Ada Judika dan Maria Selena, Hanung dan Sazkia, uda gitu harga tiketnya lbi murahh. Jadi orang terbagi dua donk beli tiketnya (sama-sama di Horison pulak!). Nah balek lagi, padaal Agmon ini aja perna nyanyi diluar negri dan dipujapuja para bule disana, kok di kandang sendiri kesannya kurang dihargai? Emangg yah orang Indo ini, tas maunya yang produk LN (KW juga gakpapa), artis juga demennya yang LN, konser artis lokal ya adem ayem aja. Aduh klo gini siapa yang menghargai produk dan artis nasional kita?? *mbakar api nasionalisme*

Oya konsernya sendiri.. err membuat aku menunggu terlalu lama. Agmonnya baru kluar jam 9 seperempat, padaal kita dateng dari jam 6, antre 1 jam, jam 7 masuk, trus slama 2 jam disuguhi hiburan dari band pembuka dan fashion show. Yang aneh fashion shownya diulang-ulang. Jadi peragawati2 kluar satu2, trus giliran peragawan2 kluar dua-dua (Yang mana jumlahnya lebih dari 20 orang). Mestinya udah kan ya?? Eh ngga, mala skarang mereka kluar dua2 lagi (dengan baju yang sama tadi), tapi berpasangan cewe-cowo. Blom puas sampe disitu, giliran cowo-cowo melenggang lagi satu-satu *lap kringet*. Sampe misua curiga jangan2 psawatnya agmon telat tuh? Trus akhirnya mereka smua kumpul di panggung dan muncullah sang disainer. Akhirnyaaaa fiuh.

Aku nonton cman skitar 6 laguan trus pulang, soalnya jam 10 anakku jam nya tidur. Iya dia terbiasa tidur cman sama aku, gabisa ama yang laen hehehe. Agmonnya cantik, cman suaranya kurang kedengeran ketutup suara band nya. Pake atasan kemben putih yang mamerin belahan aduhay, celana harem bling2 warna item. Oh ya sebenernya aku biasa aja sih ama lagu-lagunya agmon, cman suka lagunya yang kalem-kalem, klo yang gedumbrengan gitu kurang suka. Tapi suka liat performance dance dia. Dan yang penting ya 5 alasan yg udah aku sebutin diatas tadi. Akhirnya menjelang jam 9 konsernya uda mulai rame kok, untunglah, klo gak kasian yang konser donk ya, bisa kapok konser di Semarang.

PS: Gak ada foto, kamera digitalku disita pas mau masuk, hisk. Aku gatau tuh klo ada aturan gabole bawa kamera, padaal pan ini bukan SLR. Ehh trus 1 jam kemudian aku liat temenku masuk (dia Platinum sih, yang paling mahal) nylonong aje bawa kamera gede macem teropong itu. AAAA… sebel *gigit slimut*