Kabar-Kabari Juli 2015

Liburan telah tibaa.. liburan telah tibaaa…

Sebenernya anak gw uda dari kemaren-kemaren liburnya, tapi liburan baru bener-bener kerasa karena kemarin misua gw mulai libur ngantor. Nah sebelum liburan officially started, gw nulis dulu ahhh

1. Wesley and James

Makin kesini, dua anak ini udah bisa maenan bareng. Maen perang-perangan, kejar-kejaran, becandaan, meski kokonya udah diwanti-wanti supaya ngalah sama adeknya. Walau dua anak berasal dari rahim yang sama, tapi tentu sifatnya beda (lha mukanya aja beda kok, gimana sih hahaha). Kalau kokonya ini dari dulu tipe yang berhati-hati, banyak orang bilang dia kalem (walo menurut gw kalemnya gak berlaku di rumah), tapi dia ini criwisnyaaa amit-amit dari sejak dulu sampe sekarang. Dan suka act silly, pose silly, pokoknya dia suka bikin kita ketawa sekaligus geregeten kalo denger ocehannya. Sedangkan adeknya, James ini tipe yang brutal, tubruk sana sini. Jatuh nangis bentar langsung bangkit lagi dan ngulangin lagi perbuatannya yang tadi. Kalo kokonya kan tau hati-hati takut jatuh ya, kebalikannya James ini kaya ga ada takut2nya @_@ Kita yang deg-deg an kalo liat dia lari seperti kuda liar dan berusaha ikutan lari ngejar dia.

cowok boleh donk ya maen masak2an, kan gordon ramsay, james oliver, dan chef2 dunia kebanyakan cowo toh 😛 (temen gw ada yg protes knapa anak gw maen masak2an ahaha)

kokonya gemes pengen cium, adeknya ogahhh

mesra di dalam tenda


James ini juga kalo permintaannya ga dituruti, suka ngambek dan langsung nggelosor telentang di lantai. Biasanya sih gw diemin sambil gw liatin dia, setelah 5-10 menit ngambek telentang di lantai, maka doi akan bosan sendiri dan bangkit berdiri. Aneh memang. Setau gw dulu waktu gw kecil juga suka ngambek nggelosor di lantai, bahkan gw ingat pernah nggelosor di mall karena gak diturutin beli Barbie *alamakkk*. Bedanya kalo James ni nggelosornya ga pake nangis, malah kayanya menikmati lantai yang adem dan memandang langit-langit rumah dengan damai. Apakah sifat menurun secara genetis? Masih misteri buat gw hehehe

lagi ngambek nggelosor di lantai

James juga lumayan ceriwis sekarang dan mulai bikin kalimat 2 kata gitu. Gemes kalo liatin dia suka ngoceh nunjuk ini itu. Trus dia suka niru kokonya, kokonya ngapain aja diikutin.

kokonya takut anjing, adeknya gemes nguber-nguber anjing

 

2. Laptop baru

Bulan lalu misua berbaikhati membelikan laptop baru buat gw. Laptop lama gw Sony Vaio Z12GN adalah laptop yang sangattt gw sayang, karena dulu gw belinya sebelom married, saking mahalnya gw patungan ama papa gw. Papa gw waktu itu aga kaget karena doi pikir harga laptop kan mestinya 5-6 juta doank hihihi. Gw harus akui meski gw ga gila beli baju maupun sepatu ataupun tas, tapi gw kalo beli laptop milihhhh banged dan mau yang the best 😛 Makanya ga heran kalo mahal, abis spec nya juga tinggi (waktu itu). Tapi betulll perkataan: ada harga ada rupa. Nyatanya laptop gw ini akan berumur 8 tahun, tanggal 14 Februari 2016 yang akan datang (karena belinya di hari Valentine, maka laptop gw ini namanya Valentino 😛 macem boneka aja gw kasi nama). Lumayan banged kan selama 7,5 taon ini, bersama laptop ini gw menghasilkan duit buat website dan disain-disain 😀 Padahal menilik sejarahnya, doi pernah jatuh 2x (yang pertama perna gw ceritain disini), jatuh parah sampe lepas engselnya, stelah nginep di Vaio Center beberapa hari, bisa dipake lagi laptopnya! Kata misua gw sih laptop gw ini udah beberapa kali ‘bangkit dari kubur’ 😛

Nah belakangan gw merasa laptop gw ini mulai lelet, terutama kalo gw buka Photoshop, Illustrator, Dreamweaver, running apache dan mysql server bareng-bareng sekaligus! Sering hang dan freeze. Gw maklum lah ya, lha wong RAM nya cuman 2 GB (7,5 taon yang lalu RAM sgitu uda paling gede). Waktu gw bimbang mau nambah RAM, misua gw nawarin untuk beliin gw laptop baru 😀 Sayang kalo kesempatan baik ini ditolak, maka mulailah gw hunting, laptop apa kira-kira yang cocok dengan spec yang gw mau.

Tadinya gw mau beli VAIO lagi, eh tapi ternyata sekarang Vaio ga gitu ada barang baru, kayanya Sony uda ga fokus lagi ama lini notebooknya. Jadi gw beralih ke beberapa pilihan lain, akhirnya manteb beli LENOVO X1 Carbon (setelah pergumulan sulit beberapa minggu). Spec nya bukan yang the best (tapi still very goood), dan harganya juga di bawah VAIO gw yang dulu. Soalnya kalo yang spec paling tinggi, harganya skarang uda amit-amittt mahal banged! Kasian misua gw lah ya 😀

Lenovo X1 Carbon, full SSD 😀 Bodynya dari carbon jadi enteng banget, berat cuma 1,2 kg. Paling ringan di kelasnya 14 inch notebook. Karena ini premium thinkpad, katanya sih tahan banting, tahan air, dan tahan api. Ya cocoklah buat gw yang sering jatohin laptop wkwkwk

Waktu gw awal-awal pake, gw kaget karena menurut gw display monitornya warnanya beda ama warna VAIO gw. Menurut gw VAIO gw warnanya jernihhh cakeppp, sama kaya layar Iphone dan blackberry gw. Tapi warnanya Lenovo entah kenapa agak kebiru-biruan menurut gw. Gw sempet ke lenovo center, protes ceritanya, tapi menurut dia justru jernih warna lenovo gw… ya ga heran secara dia kan lenovo center ya. Saking gw ga demen ama warna layarnya, gw sempet berpikir untuk menjualnya lagi. Sebenernya gw udah compare ke Fujitsu maupun Acer, warnanya sama kaya Lenovo gw. Sedangkan Vaio gw itu sama warnanya kaya MAC. Ngomong-ngomong ada yang heran kenapa gw gak beli MAC? Gw ga mau MAC karena pertimbangan gw kan butuh banyak software untuk programming dan disain ya. Gw takut MAC yang terlalu eksklusif ini menyusahkan gw untuk donlot program ini itu. Plus gw ga yakin apa enak programming di OS X, karena gw uda terbiasa pake OS Windows.

Singkat cerita, akhirnya sekarang gw pake juga Lenovo nya hehehe, sambil pake VAIO gw juga yang lama. Gw pake gantian, sambil coba membiasakan diri dengan laptop yang baru 😀

3. Gw pergi holiday hari ini 😀

Kemana? Ke Jakarta lagih hahahaha. Abis disana kan ada rumah ipar gw, jadi enak gausa bayar hotel wkwkwk 😛

Ada yang mau ketemu saya? Hauhahaa GR banget. Kalo mau ketemuan, email gw yaa biar bisa tukeran Line/bbm/wa hehehe

Happy Holiday!!! Happy Eid Mubarak buat yang merayakan 😀

 

 

Iklan

Penyakit, pergilah jauh-jauh

Kali ini mau crita tentang liburan long wiken tgl 24 maret kmren. Jadi tanggal 21-26 Maret kmren aku ke Singapore. Sbenernya ga bener-bener berlibur, tapi mriksain anak ke dokter spesialis alergi di Mt. Elizabeth hospital. Nama dokternya Lee Be Wah, terkenal banged ni di antara pasien-pasien Indonesia.

Jadi si Wesley itu 3 bulan blakangan sering banged batuk-batuk. Tadinya cuma batuk tiap pagi, aku anggap alergi. Eh lama-lama batuknya kok random, bisa pagi / siang / malam. Jadi batuk hebat stengah jam – 1 jam, trus abis itu ilang seharian. Dan itu terjadi hampir tiap ari. Eh lama-lama batuknya ada suara ngikk.. ngik.. dan dibarengi sesek napas. Sebagai penderita asma, aku ketar-ketir juga jangan-jangan asmaku nurun ke Wesley. Tapi aku sembuh sendiri saat SMP-SMA.

Nah dia pertama kali batuk hebat trus berbunyi gitu pas lebaran kmren (Agustus 2011), persis sehari sebelom aku berangkat ke Sydney, Australia. Panik donk, mau liburan kok mala persis kurang 2 hari dia pilek, batuk, trus mengik. Di pesawat yang 6 jam itu udah rasanya kaya seabad.. Takut banged klo ada apa-apa. Apalagi kita berangkatnya bertiga doank. MamaPapa dan adik2ku uda berangkat duluan sminggu sebelomnya.

Eh disana ya ternyata Wesley justru cepet ilang mengiknya, batuk pileknya juga trus sembuh. Padahal waktu itu aku cm sangu obat batuk pilek aja lo, obat mengik ga punya. Lha wong mengik (sesek napas) gitu baru sekali kejadiannya. Malem sebelom berangkat ke Sydney, kita pan uda di Jakarta, kita sempetin ke dokter di PIK lo beberapa jam sebelom pesawat kita boarding. Tapi duilee antrenya 1 jam, ga keburu, jadinya batal. Klo aku pikir sih, mungkin karena udara di Sydney masih bagus ya, dingin dan ga polusi, jadi Wesley sembuh sendiri. Seingetku juga pas aku kuliah n kerja di Sydney dulu, jarang banged kena sakit batuk pilek.

Nah setelah itu bulan Oktober 2011, dia lagi maen terlalu heboh, loncat dari ranjang atas ke ranjang bawah, manjat lagi n loncat lagi. Eh tiba-tiba ada suara mengiknya n diikuti batuk kemudian. Dokter mulai mencurigai ke asma. Apalagi dengan sejarah aku dulu asma, dan suami dulu bronkitis.

Setelah itu bulan Desember, Januari, Februari tiap bulan dia kena serangan asma. Ada yang gara-gara batuk randomnya itu yang ga brenti2 dan akhirnya jadi sesek, ada yang ketularan ngkong nya yang lagi batuk. Tapi 3 bulan itu dia sesek lebih parah tiap kali kambuh. Dua kali terakhir kita ampir nginap di RS, tapi batal karna ga dapet kamar, dan dokter ngijinin untuk rawat jalan aja. Lagian rumahku cman 10 menit dari RS.

Ngeliat anak sendiri lagi sesek, tersengal-sengal cari napas, sungguh bikin hati tersayat. Mulai dari parno, mempertanyakan apa aja yang salah, makan apa tadi, tadi ngapain aja, deket orang sakit gak, sampe protes ke Tuhan juga. Padahaal aku dah kasi ASI 2 taon, karna aku tau aku dulu alergi macem-macem dan asma. Aku ga pengen itu nurun ke Wesley. Eh tnyata skarang setelah disapih kok ya tetep kena 😦

Blakangan aku baru tau kalo kata mertuaku, dia sendiri dulu ya sesek, misua juga nurun dia, ada sesek napas.. tapi sih ga separah aku. Ga sampe nginep RS. Klo aku dulu tiap berapa bulan sekali opname di RS gara-gara asma kambuh. Malem-malem jam 3-4 pagi bisa dibawa UGD sama mamipapiku. Pernah baca di majalah katanya klo salasatu ortu punya asma, kemungkinan nurun 40%, klo dua-duanya ada asma, kemungkinan nurun jadi 75%.

Klo diinget-inget, smuanya bermula dari bulan Agustus, depan rumahku ada pembangunan. Wesley tiap ke taman, kluar bintik-bintik merah di tangan dan badan, trus menghilang klo dia masuk rumah. Bisa alergi debu, serbukbunga, ataw kringet buntet karna panas. Stelah sembuh, dia batuk-batuk tiap pagi. Yang makin lama batuknya smakin random.. Aku pikir apa gara-gara depan rumah lagi dibangun ya? Debunya kemana-mana. Mana sekarang ada 4 rumah yang lagi dibangun di depanku.. huaaa hisk hisk. Sampe sempet kepikiran lo, apa daku pindah Aussie aja. Tapi misua ga stuju, mau cari duit apa dia disana. Kalo aku sih kan Permanent Resident jadi masi bisa cari kerjaan hehehe. Aku jadi sadar, betapa mahalnya harga udara bersih di Indonesia ini 😦

Nah singkat crita, ktemu si Dr. Lee Be Wah ini, orangnya ramah dan sabar. Aku uda siapin list pertanyaan 2 halaman, yah maklum ktemu dia kan ongkosnya mahal, harus kumanfaatkan semaksimal mungkin donk yah. Intinya dia bilang anakku bukan alergi, tapi karena dia mulai skolah bulan Oktober ini, jadi sering kena virus common cold di skolahan. Trus dia nanya, diantara seseknapas sebulan sekali itu, ada batuk-batuk yang random ga? Jadi tiba-tiba abis makan trs batuk2, abis maen terlalu aktip trus batuk, ataw abis nangis trus batuk-batuk. Ya bener dokk, persis kaya gitu, ga ada apa2 bisa batuk-batuk ngekel stengah -1 jam trus nanti ilang sendiri. Dia bilang brati emang anakku ada sdikit asma. Trus dia kasi 2 semprotan, yang satu isinya Flexotide (untuk pencegahan, dipake tiap ari), yang satunya lagi Ventolin (untuk meredakan sesek saat kambuh).

Me: Lho dok apa perlu pake semprotan? Seingetku dulu aku asma cman pake semprotan klo pas kambuh aja.
Dr: Gini lho, Flexotide itu untuk pencegahan aja. Kalo nunggu kambuh, itu ibarat nunggu kebakaran dulu, baru disiram aer. Kebakaran lagi, siram aer lagi. Kita harus mencegah dan ngurangi frekuensi kambuhnya..

Me: Lho apa anak umur 2 taon gini bisa pake semprotan dok?
Dr: Nih ada alatnya.. *ngeluarin alat seperti tabung plastik untuk spacer, ada gambar bear nya jadi ga nakutin*

Me: Kalo pake nebulizer aman ga sih dok? Kok dokter di Indo ada yang pro-nebulizer, tapi ada yang gak boleh nebul sendiri di rumah?
Dr: Kalo emang lagi sesek dipake ya gapapa, tapi semprotan ventolin ini isinya sama kok. Cuman dosisnya beda, klo nebul itu dosisnya skitar 25x lebih besar

Me: Dok, saya pikir apa jangan2 anak saya alergi susu sapi ya? Soalnya saya alergi susu sapi, dan kata mama saya sih gara-gara alergi susu sapi trus saya jadi asma.
Dr: Aku yakin anakmu gak alergi susu sapi
Me: How can you be so sure?
Dr: Well, I can tell by looking at ur boy, he is not allergy to something.. (Anaknya lagi asik ngubek-ngubek maenan dokternya
) Lagian slama ini dia dah minum susu sapi slama 2 taon kan? Ga pernah skin rash kan?
Me: Engga dok
Dr: Ya brati bukan alergi susu sapi.

Me: Skalian tanya ya dok, susu formula, ama susu UHT, ama susu pasteurisasi, bagus mana sih dok?
Dr: Sama aja, smua tergantung preferensi ortunya mau kasi anaknya apa.
Me: Kok ada dokter indo yang bilang klo susu kemasan itu banyak pengawetnya?
Dr: Hah? Ngga, itu kan awet karena kemasannya khusus, lagian susu pasteurisasi paling cuman 3 hari harus abis, jadi gak awet juga kan. Itu smua tergantung tradisi sebenernya. Jadi jaman nenek-nenek kita, susu segar di Asia itu kurang, jadi mereka inisiatif bikin susu formula, supaya bisa dikonsumsi lebih lama. Kalo di negara-negara Barat sana, produksi susu segarnya justru berlimpah. Makanya sampe sekarang orang bule demen kasi anaknya susu segar+sereal. Sedangkan kita orang Asia, juga ikut budaya ortu kita untuk kasi susu formula. Kalo dah 2 taon lebih mah kasi aja apa yang anaknya suka.

Yah begitulah secuil percakapan kita (panjang gitu kok secuil?? Percayalah aslinya lebihhh panjang lagi).

Nah rencananya sepulang dari Singapore, kita mau mulai terapi semprot ini. Tapi eh kok skarang jarang batuknya ya? Padaal sbelum ke Sing tuh 2-3 hari skali pasti batuk-batuk. Semenjak liburan di Sing kok dia lupa batuk? Padaal maen aktip banged ama spupunya, padaal AC hotelnya juga duingin banged, padaal kita makan apa aja termasuk goreng-gorengan, padaal kita nge mall mulu sampe capek. Nah lo, apa bener ya emang bukan karena alergi dingin or makanan or terlalu aktip? Apa karena di Singapore udaranya bersih? Ataww karena dia emang ga masuk skolah beberapa ari jadi ga kena virus? Apa mungkin kita harus lebih sering jalan-jalan keluar negri? (bukankah hati yang bahagia adalah obat? kekekek.. minta ditimpuk misua)

Hehe gatau juga. Sampe ari ini masi aku amat-amati sih. Klo dia mulai batuk-batuk hebat lagi, ya aku bakal mulai terapinya. Sementara ini aku nikmati waktu tenang seperti ini, sambil berdoa muga-muga dia sembuh slamanya. Amen.