Seven Years Throwback

Tanggal 18 Desember ini gw dan misua merayakan 7 tahun anniversary.  Bukan waktu yang singkat, tapi juga masih ada perjalanan panjang di depan. Banyak suka dukanya tapi tetep banyak sukanya donk ya. Segalanya indah kalo dilalui berdua 🙂 Karena sepertinya gw ga pernah nulis tentang wedding kami 7 tahun yang lalu, marilah gw tulis ya, let’s throwback to seven years ago…

18 Desember 2008

Hari itu gw sangattt ngantuk, gimana nggak. Semalam sebelumnya ada acara midodaren (yg gw uda bilang males karena bikin gw kurang tidur tapi ortu tetep ngotot adain midodaren). Jam 11 baru nyampe di ranjang tapi masi gedebak gedebuk mungkin sampe jam 1? Gw bukan gelisah mau married. Tapi gw memang orangnya kalo uda tau besok paginya harus bangun pagi, gw malamnya jadi susah tidur, kepikiran takut besoknya telat bangun. Eh ya bener deh sodara-sodara, disuruh EO bangun jam 4 (hiks why brides has to wake up so early T_T ), gw ketiduran sampe jam stengah 5. Jam 4 aja itu udah nego-nego banget sama EO, nyokap gw yang ngalah di make up duluan jam 3 pagi 😀 Mungkin nyokap ga tidur kali wkwkwk. Langsunglah kaget liat jam dan buru-buru mandi lalu ngacir ke Hotel tempat si tukang makeup menginap.

Uda cakep, pulang ke rumah, nunggu sang suami menjemput di kediaman istri. Karena ortu gw Chinese conservative jadi maunya cowo datang menjemput calon istrinya di rumah ortu cewe. Kalo yang modern kan ketemu di gereja aja ya hehehe. Akhirnya tibalah misua di depan rumah. Kurang afdol klo ga pake foto, nih 😀

dilemparin beras kuning.. artinya biar diberkati kemakmuran kali ya? *kurang ngerti juga*

dilemparin beras kuning.. artinya biar diberkati kemakmuran kali ya? *kurang ngerti juga*

Mana mana pengantin cowonya uda datang belom?

Mana mana pengantin cowonya uda datang belom?

ini disuruh ama EO nya ya. kayanya wedding jaman skarang ga pake cium tangan deh hahaha

ini disuruh ama EO nya ya. kayanya wedding jaman skarang ga pake cium tangan deh

Saat misua ketemu gw di kamar tu gw inget mukanya dia keliatan sumringah banget, senyum lebarr. Like he is the luckiest man on earth 😛 Mungkin dia lega kali ya akhirnya uda laku *pletak* hahaha.

Muka dia sumringah banget :D

Muka dia happy banget 😀

Setelah gw dijemput di rumah ortu, pergilah kita berdua naik mobil pengantin ke gereja tempat pemberkatan pernikahan. Di mobil itu gw nervousss banget dah, gw deg-deg an banget karena harus ngucapin vow di gereja. Yang mana kalo aturan gereja gw waktu itu, vow nya tuh harus 1 jenis itu dihapalin, bukan yang improvisasi sendiri-sendiri yah. Gw tadinya pengen yang vow bebas macem gw liat sekarang di video Axioo gitu, tapi sekarang dipikir2 mendingan yang dihapal gitu aja deh. Soalnya ntar beberapa tahun kedepan klo gw liat wedding video dan dengerin vow gw terdengar aneh dan cheesy kan gw jadi malu *pletak*. Back to topic, nahh vow yang dihapalin ini lumayan panjanggg, gw takut klo lupa di tengah jalan terus hening cipta bagaimana.. Lalu deg-deg an juga karena menurut gw esensi wedding itu kan di Holy Matrimony nya ya, bukan resepsinya.

masuk mobil mau ke gereja. Btw salah satu yang paling gw demen dari printilan wedding gw adalah si buket bunga ini! :D Cakep pisannn

masuk mobil mau ke gereja. Btw salah satu yang paling gw demen dari printilan wedding gw adalah si buket bunga ini! 😀 Cakep pisannn

Di gereja, untunglah semua berjalan lancar. Gw sama misua ngucapin vow dengan lancar, meskipun ada bagian gw agak terbata (karena hampirrr aja lupa terusannya hahaha). Eh tapi abis gw liat foto-fotonya ya, ternyata ada beberapa yang nangis lho pas kita ngucapin vow ini. Nyokap gw nangis, nyokap misua sama, adek gw dua-duanya nangis. Emang berasaa gimanaa gitu ya klo denger orang yang kita kenal lagi ngucapin wedding vow. Gw sendiri ama misua sih ga nangis 😛 Gw pas bagian ngucapin kata-kata terima kasih ke ortu juga ga nangis. Kayanya gw sempet agak terharu cman pas bagian diberkati dan didoakan sama si Pendeta.

serius mendengarkan Firman

serius mendengarkan Firman

Selesai Pemberkatan Gereja gw sangat legaaa.. lanjut Catatan Sipil dan Tea Pai pihak keluarga gw di gereja. Karena menurut adat Tionghoa, pengantin wanita kalo sudah dijemput gak boleh lagi kembali ke rumah ortunya (paling tidak selama 2 hari kedepan). Jadi Tea Pai pihak pengantin cewe ditempatkan di gereja. Setelah beres, gw ke rumah misua (pondok mertua indah wkwkwk).

lega udah kelar Holy Matrimony

lega udah kelar Holy Matrimony

Disini lanjutlah Tea Pai pihak keluarga cowo. Lumayan banyak sih, tapi seneng, abis cuma nyuguhin teh doank tapi dapet amplop duit dan emas *nyengirlebar* wkwkwk. Sini mana yang mau dikasi teh lagi?? 😀

Setelah sesi Tea Pai, kita lanjut foto-foto di kamar pengantin. Setelah foto barulah kita dapat kesempatan leha-leha mungkin 1-2 jam, yang mana buat gw tetep ga nyaman. Gimana mau tiduran caranya pake ballgown wedding dress?!

Jam 5.00 kita lanjut jalan ke gedung resepsi. Foto-foto dulu di panggung, lalu sembunyi di tempat persiapan karena tamu-tamu uda mulai datang. Saat nungguin jam 6 ini, misua gelisah banget di ruang tunggu. Jadi kebalikan ama gw, kalo gw nervous pas mau ke gereja, dia nervousnya karena mau resepsi. Doi bukan orang yang suka tampil di hadapan orang banyak, sedangkan pas acara resepsi ini dia harus menyampaikan pidato ucapan selamat datang dan terima kasih, lalu… harus nyanyi! Ya kita sepakat untuk nyanyi duet di acara resepsi (sebenernya ide gw sih, biar lebih personal touch gitu *halah bilang aja karena demen karokean hahaha* )

wedding entrance nya pake lagu Il Divo: I believe in you

wedding entrance nya pake lagu Il Divo: I believe in you

Semua berjalan lancar. Makanan oke, acara oke, nyanyinya? Setelah dilihat-lihat di video wedding kami, kayanya misua nyanyinya lebih bagus daripada gw 😛 Padahal tadinya dia gamau loh nyanyi, agak-agak gw paksa 😛 Trus ga berasa tau-tau acaranya udah selesai aja. Salam-salaman lamaaa sampe tamunya uda abis. Akhirnya selesai juga, dan kami membawa pulang karung merah besar, isinya: angpao *horee!*

Saya tetep sadar kamera :D

Saya tetep sadar kamera 😀

Oh ya ada yg agak gak terlupakan, yaitu pagi itu gw dapet period. Ya gw tau emang uda jadwalnya sih. Tapi mens hari pertama gw biasanya perut gaenak dan kaki biasanya kram-kram gimana gitu. Pokoknya hari pertama tu enaknya guling-gulingan di ranjang. EH ini gw kudu pake wedding gown super ketat di bagian perut dan sepatu hak tinggi. Dan seharian ga bole lepas baju pengantin T_T

Tapi mungkin karena efek gw minum Feminax ato hari yang gembira adalah obat, ternyata mens gw kali ini ga begitu terasa! Hore! Hahaha. Cuman bener deh malemnya abis gw copot sepatu tuh rasanya enakkk banget :D. Kaki mati rasa seharian berdiri n senyum lebar salamin orang-orang.

Overall acaranya lancar semua, meskipun klo gw sekarang boleh milih ni ya, gw pengen intimate wedding aja di Bali hauahhaha. Tapi waktu itu keadaan ga memungkinan. Gw anak pertama, suami anak cowo pertama. Jadi tentulah dari pihak ortu gw maupun mertua gw mereka kepengen ngundang temen-temennya sebanyak-banyaknya. Jadi tamu kawinan gw sih lebih banyak Om-Om Tante-Tante nya daripada temen gw sendiri. Tapi sutralah ya, yang penting kita married *cuek* hahaha, lagian itu juga duit mereka, jadi gw sih ngalah deh 😀

Dari semua vendor wedding gw, yang paling gw jatuh cinta adalah buket bunga gw, baik siang maupun malam. Nih penampakannya:

Bunga pagi

Bunga pagi: Rose Akito, Hydrangea

Bunga malam

Bunga malam: Rose pink Versilia, Hypericum hijau, Amaranthus pink

Cakep banget kannn. Pokoknya gw paling puas sama wedding bouquet gw 😀

Nah 3 hari kemudian kita berangkat honeymoon nih. Perlu gw tulis juga ga ya? hahahaha..

Happy weekend friends 😉

 

Menikah Muda

Hari ini enam tahun yang lalu, gw mengucapkan ikrar sehidup semati dengan misua 😀

Banyak yang mungkin membathin (karena ga berani nanya langsung), kenapa kami (khususnya gw), mau menikah di usia sedemikian muda (23 tahun)? Misua umur 28 tahun saat itu.

Ya, memang sejak awal pacaran kita serius dan berpikir untuk menikah. Kita sering ngobrol tentang kehidupan pernikahan bagaimana yang kami inginkan, berapa anak yang ingin kami miliki (meski sampai sekarang gw pengen tiga dan doi tetep keukeuh dua aja), apakah gw akan bekerja atau jadi ibu rumah tangga, dan masih banyak lagi. Tapi sejujurnya gw berpikir bahwa gw akan menikah di umur 25 (karena mami gw aja nikahnya umur 25, jaman dulu gitu lho bok).

#edisijujur

Jadi ceritanya, saat gw lagi asik-asik pacaran saja, adik gw ini punya pacar juga – yang usianya jauh diatasnya. Terus si maminya pacarnya ini ngebet banged pengen mantu. Jadi ceritanya dia udah buru-buru kepengen nikahin anaknya itu dengan adek gw. Bilanglah si tante N ini ke mami gw kalo dia pengen ngelamarin ade gw, dan bilang pula si tante ke gw langsung supaya gw cepet-cepet duluan merit supaya ga diduluin ade gw.

Karena ortu gw orang yang ehm konvensional, mereka mulai dorong kita buat mikirin untuk merit aja. Karena kita pacaran uda cukup lama (setidaknya lebih lama daripada ade gw n pacarnya), dan mereka maunya cici dulu yang nikah baru adeknya.. Apa kata orang nanti kalo ade gw duluan yang nikah? Pacar gw gamau nikahin gw gituh?

Nah gw sendiri juga mikir donk, gw juga maunya kalo bisa gw dulu yang nikah baru ade gw (ya, gw juga rada konvensional sih hahaha). Bukan takut pamali ato apa, cuman kan yeaa kita pacaran lebi lama gitu lo. Tapi gw mah pengennya ya ade gw yang nikahnya ditunda, ck masa pacaran belom lama uda mau nikah?

BTW akhirnya sih pacar gw ngelamar, doi tau dilema hati gw yang didesak ortu sekaligus calon mertua ade gw itu, kisah lamaran baca disini. Dan abis dilamar gitu gw bilang IYAA! hahaha, hilang sudah impian mau nikah umur 25. Nikah sekarang? Hayukkk.. Pikiran gw ya, cepet ato lambat gw bakal kawin sama dia, apa bedanya kawin sekarang dengan 2 taon lagi? Toh gw uda manteb bulet bakal nikah ama dia suatu hari nanti 😀

“When you realize you want to spend the rest of your life with somebody, you want the rest of your life to start as soon as possible.”

Setelah lamaran itu kita seneng, status baru bok: engaged. Mulai siap-siapin printilan wedding, pilih bridal, undangan, souvenir, mikir mau hunimun an dimana (cihuii!), dll. Eh pas uda deket Desember, tiba-tiba ade gw itu putus sama pacarnya. Meski masih putus ngambang-ngambang gitu deh. Tapi gw inget banged beberapa hari sebelom hari H, mami gw bukan pusing urusan nikahan gw, doi mala stres karena bubarnya hubungan ade gw ama pacarnya. Iya beneran, gw kadang heran mami gw ini menghayati hubungan anak-anaknya, sampe kalo anaknya putus, doi ikutan stres dan turun berat badan. Apalagi sebenernya mami gw dan Tante N tadi ini lumayan dekat hubungannya, sering telponan dan pergi-pergi bareng. Jadi saat hubungan 2 anaknya bubar, ya bisa dibayangkan dua mami ini tiba-tiba harus menghadapi kenyataan kemungkinan ‘gagal berbesan’ hehehe.

Gw ama misua sih asik-asik aja ya, walo gw kadang suka nyindirin mami n ade gw: “nah tu buru-buruin gw kawin, akhirnya mala situ putus, gimana sih?” Tapi jujur aja ya, gw merasa memang gw akan pernah siap, mau umur 23, 24, 25, 26, 27,.. menikah itu suatu HUGE STEP yang gw tetep ga akan pernah siap kalo gw gak siap-siapin diri gw sendiri. Ato mungkin suatu hari nanti gw kepentok umur karena temen-temen gw udah nikah smua, jadi gw why not nikah juga.. Jadi dipikir-pikir emang nih dorongan buat gw dan misua untuk siap memulai keluarga baru. Tapi gw gak pernah menyesali keputusan itu. Apalagi setelah gw punya Wesley, how can a kid bring so much joy?

“Hati manusia memikir-mikirkan jalannya, tetapi TUHAN lah yang menentukan arah langkahnya”

Ya gw percaya semua campur tangan Tuhan, bagaimana kami bertemu, dan bagaimana hubungan kedua keluarga dilancarkan. Begitulah sepasang manusia ini akhirnya memutuskan menikah, dengan segala konsekuensinya, susah senang ditanggung bersama, dan kami berbagi hidup bersama.

HAPPY 6TH YEARS ANNIVERSARY – so grateful we have each other 🙂

for better for worse

for better for worse

“Meeting you was fate, becoming your friend was a choice, but falling in love with you was out of my control”

PS: Karena gw ngepost lewat jam 12 malem (as always), jadinya telat sehari postingannya. Anniv kita tanggal 18 Des 🙂