Cinderella Cinderella!

Siapa aja yang udah nonton, angkat tangan? *angkat tangan* hahaha

Tadi gw nonton ama misua dan Wesley. Sebenernya gw sih pengennya ngedate, pan sudah berbulan-bulan ga perna ngedate beneran (ke superindo ato ke apotek is not counted!). Tapi belakangan Wesley ni lagi lengket sama kita, gamau ditinggal gw atau papanya, maunya ikuttt kemana aja. Tumben banged, padaal dulu kalo mau diajak pegi suka gamau. Jadi gw tanyain dia, nti malem papa mama mau pergi nonton Cinderella, kamu mau ikut ga? Meski pertamanya doi aga-aga gimana gitu karena tau Cinderella itu = film Princess = kesukaannya cewek. Tapi karena doi ANTI ditinggal, jadi doi mau ikut nonton Cinderella. Untung film yang pengen gw tonton emang Cinderella ya, kalo American Sniper gimana coba, masa dia ngotot juga minta ikut? 😛

Oke oke, trus gimana ceritanya? Overall gw suka dan enjoy sepanjang filmnya. Gw suka peran ibu tiri nya itu, lebih membumi dan dibuat reasonable. Emang orang kan bukan jahat dari lahir ya, pasti ada sebab-sebabnya yang bikin dia lama-lama jadi bertindak jahat. Akting pemain-pemainnya bagus semua. Dan favorit scene gw adalah waktu Prince ama Cinderella lagi first dance *pengen kasi emo LOVE banyak-banyakk*. Cumaa.. tadinya gw masi ngarep unexpected twist di akhir cerita (misal ibu tirinya jadi baek ato apa gitu), dan ternyata did not happen, storynya ngikutin cerita klasik Disney. Tapi tetep gw suka filmnya dan mau kalo disuruh nonton lagi (di HBO ato dvd nya hahaha).

Sepanjang film Wesley anteng, sambil makan roti, dan sekali ke WC ama papanya. Gw juga heran apa dia ngerti ya, kan belom bisa baca text nya, tapi doi anteng-anteng aja sepanjang film gapernah nanya apa-apa ke kita. Padahal kalo di rumah nonton TV suka ribut banged “Mah liat itu yang jahat blablabla, liattt MAHHH! kenapa? kenapa kok gitu??” Untung gak terjadi selama di dalam bioskop tadi, hihihi.

Selese nonton kita sekalian dinner (kita nonton jam 5 sore) di mall situ.

Misua: “Gimana menurutmu filmnya?”
Gw: “Baguusss!”
Misua: (ketawa) “Tadi pas nonton aku liatin kamu, kamu lagi begini (peragain nangkupin dua tangan dibawah dagu) sambil mata berbinar-binar liatin Pangeran ama Cinderella.”
Gw: “Biarrrinn.. Hmm emang menurut kamu bagus ga filmnya?”
Misua: “Aku merinding tadi.”
Gw: “Hah? Kenapa??”
Misua: “Filmnya terlalu cheesy, aku jadi merinding.”
Gw: “Yeeee!!”

Apa emang cuma cewe-cewe yang bisa menikmati film romantis ala dongeng seperti Cinderella ini ya? Gw bilang ke misua, kalo cewe-cewe termasuk gw, dari kecil kan makanannya film-film Princess, dari Beauty and the Beast, Sleeping  Beauty, Cinderella, Little Mermaid. Semuanya itu storyline nya gadis biasa-biasa yang happen to meet Prince, marry him, trus happily ever after. Jadi kalo banyak  cewek berkhayal pengen dapet prince suatu hari nanti, ya gara-gara film-film Disney yang ditonton semasa kecil ini. Nah makanya dulu banyak yang ngarep pengen merit sama Prince William, trus makanya Kate Middleton dianggap Cinderella modern karena doi rakyat biasa bukan keturunan bangsawan tapi dinikahi Pangeran.

Kalo gw suka film ini karena dibikin lebih reasonable, misalnya Prince nya uda ketemu sama Cinderella waktu di hutan, jadi bukan pertama ketemu di pesta dansa dan langsung jatuh cinta. Lebih ada prosesnya gitu..

Pulang ke rumah, siap-siapin anak-anak tidur. Setelah keduanya bobo, kita nyetel TV dan rupanya Blood Diamond lagi maen. Dulu banged gw sudah pernah nonton film ini tapi udah agak-agak lupa ceritanya. Yang maen Leonardo Dicaprio, yang jadi penyalur gelap berlian dari Afrika. Ceritanya konflik perang sodara antara penduduk dan pemberontak, dimana banyak anak-anak kecil yang diculik dari keluarganya, dididik oleh pemberontak untuk jadi manusia yang dingin dan tidak segan-segan membunuh sodara-sodaranya. Sepanjang film banyak kejadian yang bikin miris hati, banyak anak-anak yang jadi korban. Dan di akhir film ada tertulis: “There are still 200,000 child soldiers in Africa”. Perdagangan ilegal berlian ini menimbulkan banyak pertumpahan darah dan perbudakan anak-anak, sementara di Eropa berlian ini dijadikan cincin yang dibeli pria-pria untuk melamar kekasihnya. Ironis bukan? Kalau saja mereka tau dari mana dan berapa banyak darah tertumpah untuk sebuah berlian..

Gw serasa abis nonton dongeng fantasi indah, trus dihadapkan realitas kejam penderitaan anak-anak di Afrika. Kalo liat yang begitu, rasanya problem kita jadi ga ada apa-apanya lagi. Jadi malu kalo banyak mengeluh dalam hidup ini, di luar sana ada yang masalahnya tiap hari antara hidup atau mati (karena perang). Gw lirik misua yang nampak serius nonton Blood Diamond (doi juga sama uda perna nonton).

Gw: “Kamu lebih suka film ini ya daripada Cinderella?”
Misua: “Oh jelasss!”

Haehehehe apakah semua cewe emang suka dongeng dan semua cowo senang realitas (yang kadang kejam)???

Btw misua gw juga penggemar Walking Dead lho, gw sih ga ngikutin karena gw ga suka film serem ato film sedih 😛

Yang udah nonton Cinderella, gimana menurut kamu?

Kabar – Kabariii

1. Holaaa.. pagi ini dimulai dengan baca blog reader dan baca berseri-seri tulisan tentang salah satu teman blogger kita. You know who 😛

Terus terang gw kaget banged. Karna gw uda ngikutin baca blog dia dari postingan pertama semenjak dia di blog pertama trus pindah kedua dan ketiga. Dan doi setipe ama gw, gamau pasang foto diri di blog dengan alasan privacy. EHH lha kok tnyata ujung-ujungnya dipake bwat nipu. Gimana blog gw donk yah, secara gw juga ga pasang foto diri, apa lantas gw dianggap anonim – unknown – n ditakuti nipu juga? Ya engga lah ya, wong gw ga jualan apa-apa hahahahah! *toyor diri sendiri* Yang jelas gw jadi bingung, dari ribuan posting dia yang perna gw baca, mana yang bener mana yang engga ya? Well, muga-muga temen2 laen yang tertipu segera dapat penyelesaian yang baik yah.

2. Truss, the good news is: gw baru dapet ponakan cewe, dari adik kandung cewe gw hehehe. Udah sminggu ini di Jakarta. Kerjaan gw ngider mall to mall antara PI – GI – PS – Senci (selaen nongkrong di apartmen ade gw tentunya). Soalnya ade gw tinggal di Senayan n gw nginap beberapa ari di apartemen mamih di belakang GI. Gw emang ga terlalu bakat syopink sbab lama-lama liat baju mulu gw bosannn.. Oya ngliat ade gw sibuk nyusuin, gw jadi inget masa-masa dulu gw abis lairann. Cape-capenya, senengnya, ya stresnya, de el el, mudah-mudahan she can pass this first month better than me 😀 Kan gw dulu stres banged tuh gara-gara sus gila.

3. Oke berita buruknya (sbenernyaa ga terlalu buruk sih).. slama ini gw memang gamau menuliskan nama lengkap apalagi pajang foto diri disini. Alasan nomer 1 karna privacy dan gw gapengen foto gw disalahgunakan, apalagi misua juga ga kasi ijin. Kedua, karna gw seneng aja nulis dan mendokumentasikan pikiran-pikiran gw, tapi gw ga pengen temen-temen deket gw apalagi famili gw baca blog ini. Kenapa? errr rasanya lebih bebas aja nulis tanpa dikomen temen sendiri hahaha.. Eniwee tapi namanya bau wangi ya pasti dari jauh kecium juga *perumpamaan apa pula ini?* Belakangan satu persatu temen, entah temen mami-mami skul nya Wesley, trus temen persekutuan gw yang nemu blog gw dari gugle, ehhh suatu ari tiba-tiba adek gw tau dari salah seorang komentator di blog ini. Jadi sekarang ade2 gw maupun papamama gw tau smua blog gw ini. Yang lucu, komen mamah gw pertama kali: “Pantasss cicimu suka tidurnya malem-malem sampe mata ngantong gitu, tnyata suka nulis di internet. Nti Mamah nasihatin!” Aiyooo hahahah. Btw tiap ada yang ngaku “hey gw baca blog nyonyakecilmu” otak gw langsung mikir sepersekian detik: “Gw ada ngrasani mereka apa gak ya di blog gw?” Dan untungnya kaga ada (ga ada yang parah maksudnya) hahahaha..

4. Gw mau bilang film Habibie – Ainun itu bagusss lhoo. Gw emang penonton setia film Indonesia asal film nya berkualitas. Terutama yang diangkat dari novel, biasanya alurnya jelas dan budgetnya juga lumayan – jadi hasilnya pun baguss. Gw uda baca novel Habibie Ainun setahun yang lalu, jadi pas film ini kluar gw uda ngebet pengen nonton. Dannn setelah nonton, misua gw – yang biasanya setengah hati klo diajak nonton film Indo – menobatkan film ini sebagai film Indonesia terbaik. Bahkan rekomen film ini di status BB nya dan ke temen-temennya. Padaal misua biasanya ampirrr ga perna ubah status BB. Hahaha soo, yang belom sempet nonton, belilah DVD nya yaa. Film nya selaen mengisahkan perjalanan cinta, juga dibumbui sejarah Indonesia terutama masa – masa lengsernya Pak Harto.

Sekian dulu yaa. Mau bobo nyusul anak n misua bergelung di selimut hihihi..

MERDEKA!

Telat gapapa yahh.. Selamat Hari Kemerdekaan Indonesia dan Selamat Hari Raya Idul Fitri..  Smoga kita semua makin sukses dan diberkati 🙂

Aku nonton sekilas-sekilas upacara bendera kenegaraan di TV, maklum sambil jaga anak – ditinggal pulang sus n pembantu. Wuah rasanya gimanaa gitu pas mau ngerek bendera. Tiba-tiba ingatanku melayang jaman dulu kala waktu eke masi di  perantauan *maksudnya Sydney*, waktu kita nyanyiin lagu Indonesia Raya di gereja Indo disana, rasanya tergetar hatiku *cieh*. Jauh dari negri sendiri, tapi kita ikut nyanyi dan berdiri serasa upacara bendera di negri sendiri. Jadi homesick berat abis itu.

Lebaran taon ini kita ga pergi jauh-jauh, besok ke Jakarta aja.. Dann seperti yang dulu-dulu, saat mau pergi malah Wesley sakit. Dan kali ini lumayan parah karena asmanya kambuh. Padahal terakhir denger bunyi mengik gitu bulan Februari lalu. Setelah ke dokter Singapore dan dapat semprotan untuk perawatan, paling tetep batuk pilek biasa tapi gaperna terdengar ngik. Apa mungkin gara-gara semprotannya uda mau abis ya? Ga bisa bedain juga masi ada isinya ato dah abis. Bingung nih kalo soal sakit anak. Belakangan sejak masuk skolah Wesley hampir tiap bulan slalu batuk pilek.. Sebagai Mamah kalo liat anak sakit rasanya seperti dunia suram tanpa pelangi, gelap, mendung, dan ingin masuk ke lubang kelinci *lebay*. Serius dehh pusing banged liat anak batuk pilek mulu T_T  Oya soalnya klo dia sakit, susah banged makan n minum susu nya, apalagi skarang sus nya pulkam.. huah emaknya kudu exercise mengeluarkan jurus-jurus mengejar sesuap nasi (demi bisa masuk mulutmu Nak).

Oya oyaa beberapa ari lalu sebelom si sus pulkam, kita sempet nonton Perahu Kertas. Aduh sayang banged ya cuman maen di Citra, gak di XXI. Hari pertama aku kira bakalan rame banged sampe aku bela-belain beli tiket dulu siangnya. Eh ternyata masi banyak aje yang kosong, bahkan pas kita nonton bangku yang terisi cuman separo. Perahu Kertas ini adaptasi dari novel favoritku dengan judul yang sama, oleh Dee Lestari. Well I always love her writing, terutama yang Perahu Kertas ini. Jadi bgitu liat iklannya di koran, langsung eke meluncur beli tiket. Dannnn film nya menurut eke bagus sodara-sodara. Biasanya aku slalu suka versi novel daripada film, tapi untuk yang ini versi filmnya mirip banged dengan novelnya, hanya bahasanya diganti agak gaul. Kalo ngikutin bahasa puitis di novel bisa terdengar aneh dan cheesy. Tapi untuk kalimat-kalimat inspiratif di film ini masih ada dan sesuai bahasa aslinya, tanpa terdengar aneh. Soundtracknya juga bagus-bagus, yang nyanyi pemeran utama wanita dan ciptaannya Dee klo ga salah. Aku suka semua aktingnya terutama Dion Wiyoko dan Reza Rahardian, kelihatan natural. Yang menurutku agak kurang hanya akting pemeran utama wanita (I’m sorry Maudy), bagus cuman menurutku kurang natural dikitt. Well tapi ini masih bagian pertama, seperti sudah kuduga, gak mungkin novel ini bisa habis dalam film 2 jam, maka akan ada bagian kedua yang katanya keluar bulan Oktober. I definitely will wait and watch 😉 Bahkan misua yang biasanya ga demen film Indo juga melontarkan pujian untuk film ini. Ayo yang nasionalis mumpung masi bulan kemerdekaan Indonesia, ditonton nih film Indo satu ini, gak nyesel deh ;D

Ini soundtrack film nya. Yang nyanyi si Maudy (pemeran utama wanita), suaranya baguss, lagu nya juga bagusss. Demen ma liriknya:

“Aku bahagia ku tlah terlahir di dunia
Dan kau ada di antara milyaran manusia
Dan ku bisa dengan radarku menemukanmu”