Libur Lebaran dan Waze

Tadinya kita ga rencana mau kemana-mana libur skolah Juli dan libur lebaran ini. Suami gw uda bilang jauh-jauh hari, sejak gw masi hamil James. Katanya “Pokoknya kita ga kemana-mana dulu slama 3 taon ini yah! Nunggu anak gede baru ngerti kalo diajak jalan-jalan”. Yang mana dalem ati gw nyaut donk “Manaa tahaaannn” (tapi tetep nyengir maniz di depan suami) wakakakka.

Bener aja gw baru hari ke 3 libur lebaran bawaannya uda galau n mati gaya mau ngapain. Kalo gw masi single pan gw bayangin bisa sante bobo sampe siang, nonton dvd korea sampe subuh, leha-leha baca novel dan internetan sepanjang waktu. Tapiii.. kan gw ada 2 anak, yang satu mesti di entertain karna dah 4,5 taon ataw dia bakal nonton tipi sepanjang waktu, dan yang satu masih baby 9 bulan yang kerjaannya makan-nyusu-bobo-repeat 3x. Syukurlah ternyata yang galau liburan di rumah bukan cuma gw tapi mami gw juga hahaha. Mami gw mendadak booking hotel di Jogja persis sehari sebelom berangkat. Kita book hotel Tentrem (yes again, gw perna tulis reviewnya disini), karena adek gw belom pernah kesana. Semalemnya kena 2 juta per kamar, gatau knapa tuh mahal bener, padahal dulu trakhir gw nginep disitu pas promo masi 855 rebu per malem.

Suami gw – demi istri tercinta – akhirnya rela resiko macet di jalan sambil mempelajari peta ke Jogja. Doi nginstal program namanya Waze di hp samsung gw. Dan sodara-sodara, entah gw telat banged ato telat banged-banged, gw baru tau GPS Waze ini sangatt kerennn!!

Jadilah tanggal 30 Juli kemarin kita berangkat ke Jogja. Perjalanan Semarang – Jogja lumayan gampang karena papan petunjuknya jelas, cuma begitu sampe Jogja suami gw suruh gw liat Waze karena doi ga hapal jalan-jalan di kota Jogja. Gw pandu tuh dari liat Waze dan berhasil nyampe di hotel. Berangkat dari Semarang jam 9.30, nyampe di Jogja jam 4.30, 7 jam perjalanan gara-gara macet (termasuk berenti 1 jam lunch di Banaran Ambarawa dan setengah jam di Indomaret buat kasi buah James).

Di Jogja, nyampenya uda sore dan baru bisa masuk kamar jam stengah 6 malam, bgitu masuk langsung mandiin Wesley dan James. Trus turun ke bawah untuk dinner di Grand Duck King. Oyah kita perginya 2 mobil. Mobil pertama: gw, suami, Wesley, James, sus. Mobil kedua: papa gw, mama gw, adek gw, engkong gw. Meskipun cuma nginep semalem, tapi bawaan gw lumayan segambreng. Gw bawa bak mandinya James (sangat berguna karena wastafel disini bentuknya flat, jadi bak nya gw taro diatas wastafel, pas banged!), bawa slowcooker, bahan makanan seperti kaldu, wortel parut, brokoli cincang, dan salmon mentah (semuanya gw masukin ke ziplock trus masukin ke cooler bag).

Wesley sudah excited dari pagi karena dibilangin mau ke hotel. Apa semua anak emang seneng ya ama hotel? Sampe besoknya pas uda pulang di rumah juga doi masi bilang mulu: ‘wesi maunya di rumah hotel’.

Wesley dan James di kamar hotel

Wesley dan James di kamar hotel

Bsok paginya, kita breakfast di hotel, sangat lengkap makanannya sampe bingung mau ambil apa aja hehehe *kemaruk*. Yang jelas dessertnya ga boleh ketinggalan ambil waffle panas + ice cream – mak nyus! Trus abis itu urus anak-anak lagi. Wesley maen di playground ama papanya, James bobo siang, dan gw -finally- bisa renang di pool :D. Lumayan segerrr… Kapan-kapan kalo waktunya sempat, pengen tuh nyoba spa dan jacuzzinya.

Abis itu kita siap-siap checkout, maunya lunch di Bebek Tepi Sawah karena belom pernah coba. Sayang sampe sana katanya penuh dan gabisa kalo belom reservasi, kayanya lagi ada acara sampe sore gitu deh. Jadi kita puter arah ke Gudeg Juminten. Gudegnya emang enak banged, ga berubah sejak jaman baheula 😀 Trus kita ke Ambarukmo Plaza. Mall nya biasa aja sih, ga jauh beda sama mall di semarang. Lebih besar mall nya, tapi tenant-tenantnya mirip ama di Semarang. Yang beda ada Mothercare disana hehehe 😀 Akhirnya gw ga beli apa2 sih, cuma nongkrong di Mr Pancake (ini pun ada di Semarang juga hehe).

Trus kita mulai jalan pulang. Nah disini kita bener-bener bergantung ama program Waze. Caranya kita masukin tujuan kita kemana. Bisa spesifik juga lho seperti “Gudeg Juminten” ato apa aja, lumayan canggih nih! Untuk rute pulang ke rumah gw, ada 3 jalur alternatif dan Waze memperhitungkan rute mana yang bakalan macet, mana yang lebih cepet sampe ke rumah. Tadinya kita mau lewat jalur Ambarawa – Secang, tapi akhirnya kita ngikutin rute dari Waze (yang katanya ga macet) lewat Kopeng – Salatiga. Trus kita lewat Tol baru: Bawen – Ungaran, lumayan lah perjalanan lancar, nyampe rumah 4 stengah jam. Kita berenti buat makan malem di warung ayam goreng Mbok Sabar yang tersohor, letaknya di Magelang, enak lho ayamnya digoreng manis-manis gitu. Buat yang ga suka manis, ada yang goreng kremesan alias asin.

Gw dan suami lumayan terkagum-kagum ama program ini.

Waze-640x312

Waze

Jadi GPS ini iconnya lucu, trus bisa saling berinteraksi sesama pengguna jalan dan pengguna Waze. Pas perjalanan kita pulang kmaren, banyak Wazer (pemakai Waze) di sekeliling kita, ada yang nge chat kita juga (iya bisa chat loh!). Trus Wazer yang di depan kita bisa kasi sign kalo ada polisi, jalan ditutup dan Wazer ini kasi message ke semua orang: “Muter aja”. Trus Wazer juga bisa kasi sign kalo di posisinya dia skarang lagi macet banged ato ada kecelakaan, dll. Berita yang disampaikan seorang Wazer bisa direview orang-orang yang ngeliat, misal bilang ‘ada polisi’, maka ada pilihan tombol: “Not there”, jadi beritanya bisa tau bohong apa sungguhan. Bisa juga di Like kalo beritanya helpful 😀

Jalur rute kita warnanya ungu, dan ada notification berapa kilometer di depan sampai ada pertigaan / perempatan. Jadi ada suaranya tiap uda 800 meter sebelom belokan, 200 meter sebelom belokan, dan pas belokannya: “Turn Left” gitu. Asoy deh ini programnya.

Screenshot_2014-08-02-23-42-56

Tuh contoh penampakannya, garis ungu itu rute yang bakal kita tempuh. Trus bisa lihat alternatif rute yang bisa diambil, berikut perkiraan berapa jam perjalanan dan berapa kilometer jauhnya. Recommended banged nih buat orang yang road trip. Mungkin kalo orang Jakarta kemana-mana dah pake ini ya buat hindarin macet?

Bsok hari Senin nih, hari pertama kerja setelah long long holiday. Abis ini mesti nunggu NATAL buat long long holiday lagi. Semangattt!! Mari nabung buat jalan-jalan lagi hehehe 😀

 

 

Short Trip to Jogja – Hotel Tentrem

Long wiken kemaren pas liburan Paskah, kita jalan-jalan ke Jogja. Tujuannya apa nih? Yupp nyobain hotel baru yang happening di Jogja, belom lama buka, dan masih promo Rp 855.000, – per malam. Katanya sih kalo udah gak promo (sekitar bulan Juni) ratenya jadi normal Rp 1,5 juta per malam. Namanya Hotel Tentrem, pemiliknya adalah Sidomuncul Group.

Kamis kita berangkat rame-rame sama temen-temen, gw numpang mobil temen, doi ber4: suami-istri-anak-sus. Gw juga sama ber4. Hidup Kijang Innova! 😛 Karena empunya mobil alumnus UKSW Salatiga, dan lagi ngidam Pecel Madya, maka kita mampir ke Salatiga dulu. Gw ini ga doyan pecel. Gw sering bilang ke temen gw, gw ini ga suka saos kacang, makanya ga doyan pecel, ketoprak, gado-gado dan sebangsanya. Tapi gw doyan sate dan siomay Bandung (dua-duanya pake saos kacang donk yaa). Temen gw langsung memvonis gw: “Bilang aja lu ga doyan sayurr, jangan nyalahin si saos kacangnya” Hahahaha bener juga yee, yang per-daging-an mau dikasi saos apa juga gw tetep doyan 😛

Truss dari Salatiga kita menuju Jogja, sepanjang jalan sawah-sawah hijau yang cantik. Entah tu temen gw lewat jalur mana, pemandangannya baguss. Gak lama kemudian kita sampe di hotel Tentrem, Jogja. Kesan pertama, ini hotel mewah banged, macam hotel Mulia di Jakarta gitu. Trus gw masuk ke kamar mandi di lobinya, ehh bau-bau aromatherapy macam hotel di Bali gitu. Gatau deh itu aroma ylang-ylang ato frangipani, yang jelas enak dan rilekksss bener. Eits ini baru kamar mandi lobinya.

Oya meski gw berangkat sama rombongan temen-temen (5 keluarga plus anak-anaknya), mertu n cici ipar gw juga ikut kesini. Mereka dari Jakarta, nginap seminggu di Semarang dan menghabiskan 2 malam terakhir nginap di Hotel Tentrem ini. Kalo temen-temen gw cuman nginap semalam aja trus bsoknya uda pulang. Gw n misua n anak lanjut 2 malam juga sama kaya mertu.

Trus gw check in hotel, kamar kita bagus, kita sengaja pilih twin karena biasanya twin bed, per bed nya tetep besar. Jadi gw tidur seranjang ama anak gw, si misua leha-leha deh tidur seranjang sendiri.

IMG_1545 IMG_1548

Balkon kamar

Balkon kamar

the pool

the playground

the playground

the playground

Hehehe sebenernya hotel ini cocok banged buat yang bawa anak-anak. Mereka bisa renang, main di playground seharian, sedangkan bapak ibunya bisa nyantai leha-leha di restoran atau spa! Ya ada spa dan sauna disini. Jacuzzinya bagusss lho!

Keunikan hotel ini adalah suasananya yang kental budaya Jawa. Jadi disini dari resepsionis sampe semua pegawainya selalu menyapa kita dengan “Sugeng Siang” instead of “Good Afternoon”, furniturnya buatan lokal yang kualitas export: Saniharto, dannn seragam-seragam semua pegawainya adalah karya disainer Anna Avantie. Kalo boleh dibilang bahkan dua-duanya orang Semarang.

Trus disini juga jual berbagai pernik batik, mulai kain sampai baju jadi dan tas. Mainan anak-anak yang jadoel. Oya, pemilik hotel ini sama dengan yang punya restoran Koenokoeni di Semarang, jadi tidak heran konsepnya masih 1 aliran: budaya Jawa, tempoe doeloe, barang antik, dll. Bedanya hotel ini dikemas sangat modern, langit-langitnya tinggi dan interior nya mewah.

Nah yang gw gak sangka, ternyata Jogja ini kemana-mana macet, jalanannya kecil-kecil. Jadi pas kita disana, mostly kita spend time only at the hotel. Apalagi pas kita disana, ujan terus seharian. Jadi kita keluar cuman pas pertama datang abis cek in kita cabut ke ayam goreng Suharti, abis itu kita stay di hotel terus.

Tapi kita sempet minta sopir beliin gudeg terkenal di Jogja, yakni gudeg mercon! Sesuai namanya, pedesnya kaya cabe rawit, kalo pas kena pedesnya bisa pedes sampe ke kuping. Tapi bagian gudeg nangkanya aja yang pedes, kalo gak dimakan nangkanya ya gak pedes-pedes amat. Misua suka banged gudeg mercon ini, apalagi dimakan pake kerupuk, really must try! 😀

Begitulah liburan kita di Jogja. Begitu balik liburan, temen-temen gw langsung mupeng plan another short trip, next: Jatim Park (kalo jadi). Kasi rekomendasi kemana aja ya kalo kesono + Surabaya 😀