Lain Ladang Lain Belalang: Gaya Hidup

Sebenernya gw mau post kuliner khas Semarang, tapi foto-fotonya kok belom lengkap yahh. Maklum udah kelaperan biasanya jadi lupa foto langsung masuk ke perut 😛 Sebagai gantinya, gw mau nulis-nulis perbedaan gaya hidup di kota Semarang ini dibanding Jakarta. Soalnya gw suka mengamati gaya hidup orang sekarang, maklum efek sosial media kali yah. Suka ngamatin hidup orang lain alias kepo. Tapi ya gapapa lah asal keponya bersifat menganalisis dan belajar memahami budaya orang *bela diri* hwakakaka..

1. Pesta

Perbedaan yang paling signifikan antara pesta kawinan di Semarang dan Jakarta adalah tempat duduk. Jadi lumrahnya kalo pesta di Jakarta, biasanya selalu standing party alias berdiri alias prasmanan, kalo di Semarang kebanyakan (meskipun tidak selalu) adalah ‘ciak to’ atau makan di meja bundar. Belakangan ada tren lagi makan dengan meja panjang (ingat film Harry Potter?) alias Fine Dining, alias makan ala Barat dengan porsi kecil tapi Very-Well-Presented. Bagus juga sebab kadang kita bosan makan Chinese Food di meja bundar mulu. Biasanya makan Fine Dining ini adalah yang paling ngabisin ongkos buat empunya gawe karena dihitung per orang dan mahal.

Dress code yang tepat kalo gw kondangan di Jakarta adalah dress pendek dan tas yang ada rantainya supaya bisa digantung di bahu. Sebab kalo pake dress panjang, ribet jalan-jalan ngambil makanannya. Apalagi kalo bawa clutch yang ga bisa digantung di bahu, wah gimana bawa piring dan sendoknya? Dikempit mulu juga ga nyaman. Soal sepatu bagusnya jangan tinggi-tinggi karena pegel berdirinya, tapi atas nama estetika biasanya gw tetep cuek pake hak tinggi hihihi, beauty cost a little pain 😛

Sedangkan kondangan di Semarang lebih bebas mau dress panjang atau pendek, clutch ada rantai atao mesti dikempit, hak tinggi 10 ato 12 cm, sebab biasanya kita duduk dan pakai printilan tersebut sama sekali tidak merepotkan hehehe. Yang sama antara Semarang dan Jakarta adalah, biasanya cewe-cewenya tampil perfecto, rambut wavy dari salon, makeup cakep, dan stilletto. Jarang banged deh liat yang lancai datang ke kondangan, semakin pestanya besar di hotel terkenal, yang datang makin heboh dandannya. Sebabbb, pertama pasti ada sesi foto-foto minimal di wedding photobooth, kedua kalo pestanya mewah biasanya suka manggil majalah lifestyle macam Registry atau Indonesia Tatler. Yahh takut kan kalo tertangkap foto di majalah yang nyebar 1 nusantara trus kitanya not in our best condition hehehhe.

Nah bedanya lagi soal Bintang Tamu. Kalo di Jakarta ya biasanya gw lihat pengisi acara yang penting paling 1 MC dan 1 penyanyi, lalu sepanjang acara, kedua mempelai mingle dengan tamu-tamunya. Tamu asyik ngobrol, ketemu temen-temen, chit chat sambil makan. Kalo di Semarang, kita serasa disuguhi SHOW. Karena tamu duduk (yang otomatis ga bebas mingle ngobrol sanasini), jadi yang punya gawe biasa mendatangkan penari dan penyanyi. Bukan sembarang penyanyi, tapi artis ibukota macam Judika (paling sering), BCL, Krisdayanti (sejak cerai jarang ada yang ngundang), dan masih banyak lagi. MC yang sering diundang di Semarang adalah Daniel Mananta, Edrick, Choky Sitohang. Urusan Bintang Tamu ini sangat penting karena kurang lebih nunjukin seberapa besar pesta itu (baca: seberapa kaya si ortu mempelai).

Gw pernah datang kawinan di Semarang yang 1 jam terakhir acaranya diisi konser Agnes Monica, gilaa tuhh cakep banged Agnesnya pas lewat 20 cm di depan gw lagi, sayang ya ga sempet gw ajak foto bareng *sala fokus*. Selain ngundang Agmon, doi juga ngundang beberapa artis lain untuk nge MC, tapi gw lupa nama-namanya. Blakangan ga cuman pesta kawin ya, karena barusan ini ada yang pesta pindahan rumah (housewarming) manggil Choky Sitohang, Meisya Siregar, Bebi Romeo, Thomas Djorghi, dan Princess Syahrini. Yang di Semarang pasti tahu wakakakka. Trus ada pesta 1st Birthday anak ngundang Giselle Idol. Makanya gw pikir ya artis-artis seperti mereka ini kayanya kebanyakan diundang ke pesta orang daerah deh. Sbab kalo gw kondangan di Jakarta, jarang gw lihat mereka ngundang artis sebagai bintang tamu, meski pestanya besar di hotel Mulia atau Ritz Carlton. Emang bukan budayanya yaa..

2. Those Branded Thing

Dalam hal ini, kalah deh ama orang Jakarta. Mami gw beberapa bulan lalu jalan-jalan ke Amrik ikut tour sama papi gw. Pulangnya si mami cerita, katanya di rombongan tour mereka ada 1 keluarga yang keren banged dandannya. Kalo mami gw cuman bawa 1 tas handbag supaya ga menuh-menuhin bagasi selama 3 minggu tour, si tante Jakarta ini gonta-ganti tas terus, minimal bawa 3 tas dan semuanya high brand macam Hermes. anak cewe dan menantu cewe nya juga sama! Mami gw heran ngapain yaa kok bawa tas banyak-banyak, kan jadi ngurangin jatah space koper buat sopink dong yaa? Gak cuma tas tapi aksesori kalung dll juga ganti terus tiap ari. Gw sih cuman bilang, maklum Mah kalo liburan kan banyak foto-foto trus diupload di fesbuk ato instagram, ga lucu kan kalo semua fotonya nenteng 1 tas yang sama mulu? hahahahaha iya pada sadar ga sih, kalo musim liburan, instagram kebanjiran foto-foto orang travelling? Gw harus tahan iman pas lebaran kmaren gw nongkrong di rumah sedangkan insta gw dipenuhi foto temen gw di Jepang lah, di Australi lah, di Amrik lahh.. Apalagi nge post makanan! Aihhh gw mupeng berat kalo ada yang posting foto ramen (tetebhhh ya, soalnya gak ada ramen enak di semarang).

Balik lagi soal branded thing ya, sebenernya beberapa orang di Semarang juga suka beli barang-barang branded, tapi nggak segitunya seperti di Jakarta. Kalo di Jakarta gw lihat – maaf ya – ngga kaya-kaya banged juga gaya hidupnya berani. Berani beli tas merk, berani beli sabuk merk, pokoknya apa-apa kudu merk deh, baju bayi beli di Burberry, sepatu bayi beli di Gucci. Orang kaya daerah (yang gw tau lebih kaya karena asetnya banyak dimana-mana) juga gaya hidupnya not that branded-minded. Balik lagi, beda budaya kali yaaa…

Sama dengan mobil mewah, menurut gw orang Jakarta lebih berani spending untuk gaya hidup, termasuk tas mewah, mobil mewah, dan liburan. Jadi kelihatan dari luar mentereng dan wow banged. Padahal gw yakin kalo dibandingkan kekayaan secara nilai aset, orang daerah itu banyak yang lebih kaya, cman emang ga kliatan dari luar, demen nabung alias irit 😛

3. Makan

Menurut gw pribadi, buka usaha restoran di Semarang itu gampang-gampang susah. Karena pada kenyataannya, biasanya kalo resto baru buka 1-3 bulan pasti ramenya minta ampun sampe gak kebagian tempat, tapi cobalah tengok setahun kemudian. Blom tentu rame. Coba tengok 5 tahun kemudian, bisa jadi sudah tutup alias bangkrut. Kenapa begitu? Karena orang Semarang rata-rata makan masakan rumah dari senin sampai kamis, dan mulai hang out di restoran atau kafe pas weekend jumat, sabtu, dan minggu. Menurut gw, ini juga disebabkan karena di Semarang itu kemana-mana dekat. Jadi pulang kantor bisa pulang rumah makan malam dulu, lalu kalo bosan di rumah, baru keluar lagi cari hiburan entah nonton, ke mall, dll. Lain ama Jakarta yang waktunya habis di jalan, jadi biasa orang dari kantor mampir makan malam di jalan dulu *keburu laper kalo terjebak macet* trus pulang rumah mungkin udah jam 8-9 malam, tinggal tidur deh.

Jadi gw lihat kalo di Jakarta lebih konsisten pengunjung restorannya, Senin sampe Minggu juga tetap rame. Siang ato malam juga tetap rame. Kalo di Semarang kelihatan banged bedanya, weekdays siang biasanya sepi, rame kalo weekend malam. Maka dari itu menurut pendapat gw pribadi, resto kalo gak enak-enak banged di Semarang, susah untuk bertahan. Apalagi saingannya makanan warung-warung macam nasi ayam, nasi gandul, nasi goreng babat yang lebih menggoyang lidah dan murah meriah. Dan masih menurut pendapat gw pribadi, yang bisa membuat resto di Semarang bisa profitable dan bertahan untuk waktu yang lama adalah: masuk ke katering wedding. Dan memang resto-resto yang bisa bertahan lamaaaa sekali adalah resto yang menjadi vendor katering wedding.

Jadi intinya, soal jajan diluar di Semarang itu lebih irit daripada di Jakarta. Serius deh, kalo gw liburan di Jakarta, meski ngga sopink – sehari bisa abis duit lumayan banged, hanya karena gw makan di mall. Belom godaan cemilannya macam yoghurt, buble tea, cookies Famous Amos.. Belom lagi kalo di tengah-tengah sopink trus gw pegel dan pengen duduk lalu berakhir duduk di kafe makan pancake. Alamakk, di akhir hari gw heran knapa isi dompet cepet banged abisnya padaal ga sopink apa-apa. Kita tau itu semua berakhir di perut *glek*.

—————————————————————————————————————————————-

Segini dulu yaahhh uda kepanjangan ini. Akhir kata, maaf banged kalo ada yang tersinggung. Yang gw tulis sekedar opini subjektif dari gw saja 🙂