Pacaran Long Distance

Mumpung gw masi terbawa suasana cinta (akibat abis attend wedding on weekend dan nonton video2nya AXIOO – padaal gw ga kenal orangnya tapi nontonnya terharubiru), mari gw kisahkan perjalanan cinta gw dengan misua. Tsahhh #kibas rambut.

Cerita sebelumnya ada disini dan disini.

Jadi stelah acara nembak di mobil itu tanggal 24 Desember 2005 pulang dari gereja, resmilah kita pacaran. Gw kali kedua pacaran, yang pertama jaman SMA dulu. Sedangkan misua perna punya pacar tapi ga resmi, jaman SMA juga. Jadi kali ini kita memasuki tahap pacaran yang beda, misua uda kerja, gw taon terakhir kuliah, jadi pacaran kita bukan sekedar pacaran main-main yang kalo ga cocok putus aja. Tapi kita make sure banyak hal lebih dulu sebelom mutusin pacaran. Kita pengen pacaran kali ini adalah untuk saling mendalami sebelom masuk ke pernikahan.

Kita PDKT hampir setahun, pertama ketemu bulan Februari, jadian bulan Desember, dari Feb sampe Des itu kita sama skali ga perna ktemu. Sbab gw masih kuliah di sydney, sedangkan doi kerja di jakarta. Kita PDKT nya lewat chatting n telpon doank – tapi intensif tiap hari. Kalo dipikir-pikir, emang jatuh cinta itu bikin topiknya ga perna abis-abis ya hahaha. Kok dulu bisa-bisanya chat dan telpon berjam-jam kaya waktu ga cukup 24 jam sehari to know about each other 😛

Balik lagi abis jadian, Februari gw balik ke Sydney untuk nyelesein semester terakhir kuliah. Juli gw selesai kuliah dan nunggu wisuda, selama nunggu wisuda itu gw dapet kerja di Sydney. Dan begitulah kisah Long Distance kita selama hampir 2 tahun dimulai..

Dukanya Long Distance:

1. Status ‘punya pacar’ tapi pacarnya ga ada. Ga ada di saat sini kelaperan butuh temen makan. Ga ada saat suntuk pengen curhat karena di Indo belom jam nya bangun. Hanya bergantung pada internet dan sambungan telepon serta kekuatan iman.

2. Kangen banged nged nged sampe desperate liat kalender ngitung brapa hari lagi liburan bisa ketemu lagi.

3. Mahal modalnya, karena gw ngabisin banyak kartu telpon buat telpon berjam-jam.

4. Stiap mau pisahan, gw di erpot pasti ga kuasa menahan aer mata, abis bakalan berbulan-bulan lagi ga ketemu. Anehnya ya, stela gw nikah pun kalo misua mau keluar kota beberapa hari, pas gw nganter di depan pintu gw suka sedih n tiba2 kluar aer mata loh. Tapi stela gw punya 2 anak uda ngga lagi (kasusnya pas doi pamit, gw lagi gendong bayik yang super-polah jadi gw ga ada mellow2nya hahaha).

5. Mati gaya dan mupeng kalo liat orang laen pacaran. Roomate cewe gw punya pacar disana, hampir tiap hari mereka nge date. Gw kadang ikut. Bayangin: dingin-dinginn pake jaket jalan sendirian, liat di depan gw dua sejoli ini lagi rangkulan rapet-rapet saling angetin badan sambil ketawa bahagia. Hffff….

Sukanya Long Distance:

1. Kalo ketemu, aduhhh serasa musim semi di Paris, ciao bellaaa, banyak bunga-bungaa.. (gw baru tau skarang ada lagunya Syahrini – I feel free – download disini), pokoknya hepi banged.

2. Amazingly jarang bertengkar. Karena jarang ketemu, jadi sekalinya ketemu dua2nya manis-manis kaya merpati.

3. Jadi rada romantis. Gw ama dia kadang kirim-kiriman kartu, surat, kado. Bahkan gw beberapa kali bikin kartu buatan sendiri. Lumayan loh semua surat2 n kartu masih gw simpen, bisa dilihat-lihat buat kenang-kenangan. Hayoo yang ga long distance pasti jarang surat-suratan kann 😛 (bukan email loh)

4. Buat gw sebagai cewe, masi bebas mengeksplorasi diri. Gw bebas kerja. Bebas karokean ama temen-temen, hang out ama temen-temen, tanpa merasa gaenak karena ga nemeni pacar.

5. Buat dia sebagai cowo, tentunya dia ngirit banged karena ga perlu bayarin cewenya makan selama 2 taon (kecuali pas gw liburan).

6. Buat dia sebagai cowo, dia bebas kerja dari pagi sampe malem, kerja keras ngumpulin modal kawin tanpa merasa bersalah ga nemeni cewenya nge-mall.

Tips dan Trick buat yang lagi Long Distance:

1. Jangan Cemburuan. Pokoknya ga cocok deh orang cemburuan menjalani long distance. Bisa-bisa bubar dalam sebulan. Untungnya misua gw orang yang sama skali ga posesif dan suka melarang gw pergi dengan siapa. Bahkan gw kadang pergi berdua dengan cowo lain karena situasi, misalnya pergi sama temen serumah gw cowo karena kita sama-sama laper dan butuh makan. Pergi sama temen cowo gw (yang misua juga kenal) karena pulang kerja sama-sama laper. Pokoknya ya di luar negeri itu hidup susah men kalo ga ada temen. Jadi klo punya pacar suka nglarang2 dan cemburuan, waduh bikin hidup jadi sulit… Jadi setiap gw mau pergi kluar, gw slalu cerita gw pergi dengan siapa saja, dan gw minta ijin. Sekiranya doi keberatan gw menghargai dan gak pergi. Tapi beruntunglah gw, karena doi orangnya liberal dan mengijinkan gw pergi dengan siapapun. Atau doi kelewat pede bahwa gw ga mungkin pindah ke lain hati? Hahaha.

2. Punya modal. Setelah pacaran, doi ada beberapa kali pergi ngunjungin gw di Sydney. Setahun dua kali dia ke Sydney, setahun dua kali pula gw ke Indo. Rupanya cinta emang bikin orang tergila-gila. Doi perna bilang tabungannya ludes gara-gara ngunjungin gw bolakbalik di Sydney 😛 Jadi kita 3 bulan skali bisa ketemu. Itupun rasanya uda lamaaa banged lho, sebulan rasanya setahun. Yah ini buat kita ya, mungkin orang laen ada yang tahan long distance ga ketemu setaon dua taon.

3. Harus berani keluar modal (apa bedanya ama diatas?). Jadi ceritanya waktu itu gw ga puas cuman chatting or webcaman doank, gw pengen denger suara. Tau lah kalo di indo inetnya jebot lemot, pake skype ga menolong malah bikin frustasi karena nge lag semenit. Jadi gw maunya ditelepon. Tapi Indo telpon ke Syd itu mahal banged. Jadi solusinya gw beli kartu telpon, gw yang telpon dia pake kartu telpon hemat itu. Trus doi bilang dia yang bayar kartunya, supaya gw ga merasa gw yang do all the efforts. Doi transfer ke temennya di syd n temennya ngasi gw kartu telpon tiap kartu gw habis.

4. Jagalah hatimu dengan segala kewaspadaan – tsahh. Godaan tentu ada. Tiba-tiba ada cowo charming muncul. Tiba-tiba cewe cantik deket-deketin. Tapi ingatlah bermain api itu berbahaya, don’t even think about it.

5. Dua-duanya harus ada efforts to make this works! Doi bela-belain jam 7 malem uda di rumah dan ga pergi-pergi lagi demi bisa chatting ato telponan ama gw, gw tidurnya malem-malem banged juga (kita ada perbedaan waktu 3-4 jam). Kalo cuma salah satu yang do the efforts, pasti ga bakal langgeng.

Oyah menurut gw penting untuk punya sosial media di saat kita long distance. Dari sosmednya kita tahu apa kita diakui sebagai pacarnya, atau bahkan doi sama sekali gaperna memajang foto kita? Penting untuk stalking apakah dia balas berbalas komen mesra dengan cewe lain, apakah doi ditag temennya di tempat dugem sedangkan ngakunya lagi tidur di rumah. Jaman skarang pinter-pinterlah memanfaatkan sosial media dalam menjalani hubungan long distance. Kepo sama pacar sendiri itu gak dilarang 😀

Ciao Bella!