Cerita Lahiran James

Maafkan dan harap maklum kalo empunya blog lama banged ga muncul 🙂 Tapi gw tebus dengan cerita lairan gw ya *WARNING: yang takut ataw lagi hamil di skip aja postingan ini*

Due date gw tanggal 25 Oktober 2013, which is sehari setelah ultah Wesley tanggal 24 Oktober. Makanya gw harap-harap donkk kalo bisa sama tanggal lahirannya hehehe. Tapi ditunggu-tunggu seharian tanggal 24 kok ga mules-mules sama skali yaa.. Akhirnya kita bday dinner aja di Seoul Palace, Korean BBQ restaurant.

Wesley bday dinner

Wesley bday dinner

Kalo biasanya gw beli cake, kali ini gw beli pudding. Soalnya Wesley doyannn banged sama yang namanya pudding, jelly, agar-agar. Dan tnyata pudding ginian jauh lebih murah lho daripada gw beli cake. Kalo cake kan 400 an yah, kalo pudding ini cuman 100 ajahh hahaha #hemat deh.

Trus tanggal 25 jadwalnya gw cek ke obgyn. Si dokter priksa-priksa USG trus priksa dalam juga.. Nah doi cuman kasi gw waktu 2 hari aja, kalo tanggal 26 ga kluar, tanggal 27 mau dipacu. Hwaa gw kaget donk! Dulu pas Wesley overdue juga, gw dikasi waktu seminggu sebelum vonis pacu. Mungkin karna yang ini doi liat bayinya gede, atau karna plasenta gw udah tua, gw gatau.. tapi doi yakin banged tanggal 27 gw harus pacu. Pulang dari obgyn gw bingung dong, aduh gimana cara ya biar cepet mules hahaha. Padaal sebelom2nya gw masih takut-takut juga bayangin melalui proses lairan lagi. Tapi gw lebih takut lagi kalo dipacu! Banyak yang ngalamin kalo blom kontraksi sama skali trus dipacu biasanya tetep gabisa dan berujung caesar. Itu mah dobel sakitnyaa..

Eh Tuhan mendengar doa gw, jam 3.15 malem gw terbangun dari tidur n berasa perut gw mulai sakit. Tapi mengingat betapa lamanya dulu proses pembukaan gw pas anak pertama, gw mau tinggal tidur lagi aja biar ga krasa sakit. Tapi gw gabisa tidur lagi. Trus kok kontraksi gw datang perginya teratur ya? Gw cek pake jam di HP, eh tnyata 2-3 menit sekali sudah kontraksi. Gw pikir, ahh tapi kan blom flek, mungkin belom lahh. Eh ga lama gw flek, itu jam setenga 4, langsung gw siap-siap ganti baju dan packing. Misua denger gw beberes n kebangun juga. Jam 4 kita berangkat ke rumah sakit, nyampe RS jam stengah 5.

Di RS gw masih bisa jalan sendiri ke ruang periksa, pas lagi dicek tensi, eh gw berasa ada yang pecah di bawah sana, ternyata ketuban gw pecah. Trus gw dicek udah bukaan 4 mau ke 5. Wah cepet-cepet kita nelpon CellSafe (yang nyimpan darah tali pusat) kasitau kalo gw dah mau lairan. Bgitu nyampe RS gw dah bilang ama si sus: “Suss gw mau ILA yaa, bisa nggak?” – soalnya dulu anak pertama gw juga ILA (sejenis epidural yang disuntikkan sekali di tulang belakang). Normal dengan ILA itu enak banged lho. Dulu pas jaman Wesley, gw kesakitan sampe menggigil n panas dingin padaal baru buka 3 mau ke 4. Begitu bukaan 5 gw dapet ILA, aduhhh langsung plong banged rasanya, semua sakit hilang dan gw bahkan sempet minta misua foto-fotoin di ruang VK alias ruang bersalin. Gw nyante-nyante di ruang bersalin sambil minum kacang ijo, sus dateng tiap berapa menit buat cek bukaan. Pokoknya no pain deh hehehe. Pas ngeden ya berasa kaya ada yang mau kluar aja gitu. Tapi jeleknya karna gw ga begitu menderita, ngeden gw kurang maksimal kali ya, hampirrr aja si Wesley divacuum. Dulu gw ngeden 4 kali ga kluar2, akhirnya si dokter bilang: “Saya vacuum ya” Gw dengan panik nanya: “Vacuum itu apa Dok??” trus si dokter ngambil alat segede gaban, gw langsung pucet: “Dok dok! Saya coba sekali lagi ya!!” Dan kluar deh tu Wesley.

Nah yang kali ini pas gw minta ILA ke sus, sus nya aga-aga gak yakin gitu trus bilang mau ditanyakan dulu ke obgyn gw. Eh misua gw mala nimpalin: “Kalo kuat gausa pake ILA lah” yang bikin gw mendelik. Iye skarang gw masi kuat, tapi gw kan gatau bukaan 5 keatas sakitnya begimanee.. kalo bisa ga sakit knapa mesti sakitt. Pengen gw timpuk deh misua gw hahaha. Oh ya banyak yang nanya kenapa gw mau lair normal di saat kebanyakan temen gw pilih caesar (iya mereka milih caesar karna takut sakit). Soalnya gw lebih takut caesar! Ceritanya dulu gw pas hamil pertama perna dateng seminar parenting trus pas sesi kali itu yang dibahas kelahiran dengan caesar. Trus dikasi liat videonya orang lairan caesar. Jadi lapisan kulit terluar digunting dulu, trus lapisan kedua, dst.. ada 7 lapis gitu dah, trus diambil anaknya, trus perutnya dijait lagi lapis demi lapis. Video berdarah-darah itu sukses bikin gw gakmau banged lairan caesar. Gw serem masuk kamar operasi, apalagi gw masi sadar saat perut gw dibelek-belek. Nah minggu depannya seminarnya tema kelahiran normal, yang gw gakmau dateng lagi. Kalo gw liat dua2nya video normal dan caesar bisa-bisa gw takut semuanya kan hahaha. Btw gw juga suka heran ada orang yang videoin proses lairan normal ato caesar mereka. Apa ga merinding sendiri sih liatnya?? Gw sih ga kepengen ngrekammm..

Trus singkat crita, abis ketuban pecah itu astaganaga sakitnya ga kira-kira. Gw dibawa ke ruang VK pake kursi roda. Trus masi sempet ganti baju RS, rebahan di ranjang situ. Ada sus muda nanya-nanya statistik gw, nama tanggal lahir dst, yang gw jawab dengan susah payah karna gw lagi bukaan 5 gitu JENG, bisa gak nanyanya nanti aja?! GRRR.. #gerutudalamhati. Yang gw bingung doi nanya: pertama kali mens umur berapa? Hmh ga salah denger ni? Gw lupaa lah umur berapa. Gw jawab: lupa, pas SMP sus! Trus orang CellSafe dateng n darah gw diambil. Bekas nya di tangan biru besar banged dan ga ilang berhari-hari. Abisnya pas gw disuntik, tangan gw dah gabisa diem aja gitu, gw kan dah bukaan 7 kali itu. Sus nya bilang: “maap Bu, ga bisa ILA, ga sempet! Nanti pas dokter anestesinya sampe, ibu pasti sudah lairan” Yang gw tanggapi dengan pasrah huhuhu..

Yak setela sakit serasa perut ditarik-tarik dan ada yang mau kluar. Obgyn gw malah masi sibuk dengan cewek di sebelah gw yang lagi lairan jugak. Mungkin karna blom selese jahit cewe di sebelah, sus nya suru gw tunggu dulu, tunggu dulu. Hwaahhh..

Dann untungnya jam stengah 6, lairlah anak gw yang kedua 😀 :D. Lumayan ya, stengah 5 nyampe RS, jam stengah 6 dah lair. Tapi 1 jam yang berasa lama dan menyiksa hahaha.

Namanya James Oliver (dan entah kebetulan suvenir gw lunchbox gitu, padaal kita ga ada nge fans2 nya ama si chef Jamie Oliver), lahir 26 Oktober 2013 jam 5.35. Berat 3.9 kg panjang 51 cm.

1377114_10151982226860135_885728536_n

Baby James

Sudah dulu yaa, gw butuh istirahat nih sebelom semaleman bangun-bangun hihihi 😀

Iklan

Am I that Fat?

Hiskkk..

Ceritanya kemaren aku ke gym, mau ikut kelas Latin. Blom siap untuk aerobik, kebayang ngos-ngos annya, jadi pengen ikut kelas yang ringan macem dance gitu. Tujuannya sih apalagi klo gerah dengan body bengkak abis melahirkan. Hahaha. Sbenernya dulu aku ga brani olahraga dulu, karena ada yang bilang kalo sedang menyusui ga boleh olahraga. Katanya ntar nutrisi yang kita makan yang harusnya untuk produksi ASI akan kebuang untuk olahraga. Tapi… setelah disabar2in dan pasang tampang cuek, akhirnya gerah juga.

Pertama, sedihnya kalo mau pergi, baju ga ada yang muat. Busettt ternyata dari ukuran XS aku jadi L loh! Dipaksa2 masuk yang ada aku kecepit gabisa masuk dan gabisa keluar. Plus 2 baju sobek *ups* Trus kalo pergi kondangan, tambah sedih pulaa… ga ada baju pestaku yang ga kutungan. Lagian pinggangnya juga gamuat, seseggg smuah. Akibatnya jalan satu2nya akhir2 ini aku sering nongkrongin rumah mamih, pinjem baju2 nya tentunya (eh bahkan mamiku lebih langsing 10 kg loh daripada aku!)

Kedua, tadinya misua selalu bilang: kamu ngga gemuk ahh.. biasa aja kok menurutku. Cuman dia kan liatnya aku pas pake daster lebar yah. Setelah aku coba pake baju-baju lamaku, dia ngeh juga klo istrinya ini jauhhhh lebih melarrrr. Terakhir dia nanya, ehm kamu nyusuin sampe kapan sih? Lebih bagusan kalo kurusan dikit deh, biar bisa pake baju yang sexy. Waks dia mulai gerah juga dengan body istrinya..

Ketiga, tatapan orang sekitar. Tiap ketemu orang pasti pada terkaget-kaget dan bahkan beberapa nanya: “Teph kamu isi lagi yah?” Aku jawab dengan senyum manisss, “Ngga kok. Cuman lagi nyusuin, jadi blom boleh diet n harus makan banyak.” Dalam hati sih teriris-iris. Dulu aku suka dateng kondangan. Kapan lagi bisa makan enak, liat penganten hepi-hepi, plus pake baju bagus dan dandan cantik? Hahaha. Tapi sekarang males banged pegi kondangan. Pertama, bikin stres cari baju yang muat. Kedua, malessss banged nanggepin pertanyaan orang “Gemukan banged yaa?” atau “Kamu isi lagi yaa??” Huiks mendingan di rumah deh ama baby Wesley yaaa..

Eh ngelantur.

Balik lagi ke gym. Aku jauh-jauh uda liat nih temenku. Tapi aku liatin kok dia diem aja yah, kaya ga kenal gituh. Setelah deket, aku sapa dia. Dia bingung dikit trus baru ngeh kalo ini aku.

“Cikk, gemukan yaa?” *pertanyaan standart*
“Iya nih hehehe” *udah ga usah dibahas deh*
“Kok bisa sih cik?? Dulu pas hamil kan cici kurus banged. Ga kaya orang hamil.” *tampang penasaran abis*
“Oh iya aku lebih gemuk setelah melahirkan. Soalnya menyusui jadi tiap abis nyusuin laper, jadi makan terus deh.”
“Ohh.. pantes. Dulu pas hamil ngga gemuk kok, aku liat cici pas 9 bulan aja cman perutnya yg gede, ga gemuk sama sekali. Klo sekarang ..*peragaain pake 2 tangan ke mukanya dia, maksudnya chubby banged* ”
“Aku tadi sampe ga mengenali cici lohh” *huhuh ganti topik, shall we?*

Udah susah2 ganti topik, datanglah 1 temenku lagi. Tadi pas di ruang ganti sih aku dah liat dia, cman ga yakin. Abis aku liatin, dia kaya ga kenal, jadi aku pikir mungkin salah orang. Sampe deket aku, aku sapa dia. Dia kaya bingung juga sebelum akhirnya sadar bahwa ini aku! Dia juga bilang klo aku gemukan banged sampe dia pangling dan tidak mengenali.

Blom lagi mbak yang jaga gym (untung yang satu ini masih mengenaliku).

“Udah lama ya non ga kesini.”
“Iya uda setaon lebih. Soalnya aku kan hamil trus melahirkan, Mbak.”
“Oh udah berapa bulan anaknya?”
“4 bulan Mbak”
“Ohh abis ngelairin yah.. Pantes dulu kayanya kecil gitu kok sekarang.. *ga dilanjutin*”

Huee parah deh, masa sih 2 temenku ga mengenali daku?

Segemuk itukah aku?

Setelah ngaca di rumah, iya sih emang gemuk banged. Sigh.

Kalo ada yang tau caranya tetep nyusuin tapi bisa langsing, teach me how ya.

Udah nanya ke DSA, katanya ibu menyusui bole2 aja kok olahraga. Makanya langsung tancep tenes dan gym seminggu sekali *tapi tiba-tiba aku males ke gym deh, males ketemu orang-orang dan explain the same thing*

Sbenernya aku juga ga full ASI  loh, lagi ikut program relaktasi supaya bisa full ASI. Aku dikasi semacem obat buat ningkatin hormon prolaktin. Dan aku konsumsi obat macem2 pula bwt perbanyak ASI (tapi rasanya blom ngefek tuh). Apa obat2an ini yah yang bikin aku jadi melar? Huee… suka iri deh sama temen-temen yang bisa ASI eksklusif, anaknya ga ada masalah menyusui, dan lagi ibunya langsing ceking aja tuh. Kok bisa yah susunya banyak? Aku yang uda makan macem2 (domperidone, asifit, molocco, daun katuk, kacang ijo, susu dele, pare, daun kacang, labu, wah banyak deh you name it lah), susunya klo diperah jumlahnya tetep segitu. Tapi tetep bersyukur lah, masih bisa kasi ASI di usia 4.5 bulan ini. Moga-moga bisa sampe 6 bulan dan bahkan lebih..

Ehm bobot aku sebelom merit, sekitar 48 kg. Sekarang 58-59 kg. Dari hamil sampe melahirkan cuman turun 5 kg jadi 57 kg, trus abis aku ciak po dan nyusuin jadi naek beratnya. Ada yang bilang ciak po bikin badan melar, gatau bener ga. Hehehe masih 10 kg lagi nihh, any solution bwt yang pernah nyusuin dan tetep langsing? Supaya baby happy, misua happy, dan me happy juga tentunya 😛

Seminar Prenagen

Hari ini aku ikut seminar yang diadakan Prenagen, temanya: “Mempersiapkan kesehatan ibu hamil agar melahirkan tanpa rasa nyeri”. Jujur aja tadinya agak males ikut ini seminar.. abis judulnya gak masuk akal sih, mana ada melahirkan tanpa sakit??!

Tapi ternyata setelah dengerin 2 pembicara ini cerita (1 dokter kandungan dan 1 dokter anestesi), ternyata banyak nice info yang dibagi 😀

Beberapa hal yang aku dapet ya:

– Mie instan ternyata ga baik buat ibu hamil, karena mengandung gluten, yang bisa berakibat autisme pada anak

– Proses persalinan lengkap dari pembukaan 0-10, bayi lahir, plasenta lahir, sampai 2 jam post partum (tadinya sih aku gak jelas bagaimana prosesnya, tapi setelah dijelaskan yah lumayan memberikan ‘pencerahan’)

– Kalo mo melahirkan tanpa sakit, ya pake ILA (obat penghilang rasa sakit yang disuntikkan di tulang belakang)

Jadi kesimpulannya yah melahirkan normal sih teteb sakit.. klo mo gak sakit ya pake ILA, bius, ato operasi caesar.. heheheh! Tapi nutrisi yang baik selama hamil dan menyusui akan mengoptimalkan tumbuh kembang otak bayi dan membuat ibu sehat. Kalo ibu sehat, ya persalinan relatif lancar dan bayinya pun sehat.

Anywayyy, daku senang soalnya menang grand prize nya hihihi 😀 Udah mo pulang sih waktu tiba-tiba nomerku dipanggil buat grand prizenya. Antara seneng, kaget, dan sdikit malu (soalnya diliatin semua ibu-ibu hadirin dengan tatapan iri – GR bgt!), aku maju ke depan dan sempet difoto dengan kadonya. Lumayan lah dapet baby stroller gratis hoehoehe 😀