Mimpi Makan

Yuhuuu apa kabar semua? Disini jam 1 kurang 10 menit dini hari. Seperti biasa gw slalu mood nulis kalo lagi mau tidur. Abis nulis gw janji akan langsung tidur deh, benerannn deh! *yang-selalu-nyesel-paginya-kenapa-semalem-tidurnya-kemaleman*

Besok gw mau berangkat short escape, abis selese packing, dipikir-pikir kok kasian blog gw kalo ga dipamitin sebelom gw pegi yah. Jadi gw nulis dulu deh sebentar. Kali ini topik ringan yang random aja ๐Ÿ˜€

Jadi gini ceritanya:

Gw ni kan dulu tinggal di Sydney dari taon 2003-2007 ya, empat tahun disana membuat gw suka terkangen-kangen pengen maen kesana. Sejak gw kembali ke Indonesia taon 2007, gw baru sekali kesana lagi di taon 2011 (jalan-jalan ama keluarga gw dan suami anak gw juga). Sampe skarang blom kesana lagi, karena ya.. mahal bok *kekepin-dompet*.

Tapi kekangenan gw rupanya masuk ke alam bawah sadar, karena gw sering tiba-tiba mimpi gw lagi jalan-jalan di Sydney. Biasanya mimpi gw seperti macem petualangan gitu, gw jalan-jalan kesana sini, dannnn di akhir mimpi biasanya gw lagi duduk di restoran dan nungguin order makanan gw dateng. Dannn beberapa kali itu adalah restoran yang sama, yaitu Kura Japanese Restaurant. Kura ini restoran Jepang mungil banged tempatnya, lokasi persis di depan apartment gw, jadi dulu gw klo pulang kerja ga sempet masak ya seringnya makan disana atau take away sana. Karaage chicken-nya the BEST dah, dan Takoyaki nya SUPER – gw blom pernah makan takoyaki laen yang seenak di Kura. Gw ngetik gini kok perut gw jadi ikutan tereak rasanya -_-‘

Nah trus dalam mimpi gw, makanan gw dateng nih dan gw dah siap nyendok itu makanan ke mulut gw. Udah beberapa centimeter lagi masuk mulut gw. POP! Tiba-tiba gw terbangun. Trus mikir, loh tadi bukannya gw lagi mau makan ya? kok gw di ranjang? Loh cuma mimpi ya? ARGHHHH kenapa gw gak bangun setelah sempet nyendok 1-2 suap duluuu. Biar gw bisa nikmatin karaage chicken yang gw kangen-kangenin ituuhhh. ARGHHHHH

Dan anehnya kok setiap kali gw mimpi lagi makan di Sydney itu, gw selalu persis terbangun sebelom gw sempet makan itu makanan. Hanya di depan gw dan gw pandangin. Begitu mau makan – POP – terbangunlah gw. Terus gw sampai pada satu kesimpulan: Jangan-jangan… emang manusia gabisa mimpi lagi makan ya?? *kumat-sotoynya*

Gw survey ke suami, “Eh kamu pernah gak sih mimpi makan?” Suami gw jawab kayanya gapernah tuh. TUH KAN.

Gw *masi dengan sotoynya* : Kayanya yang di Alkitab itu Petrus mimpi ada kain lebar trus ada binatang-binatang haramnya, itu dia juga cuma liat aja n gak makan kann dalam mimpinya!

Suami: Dia kan bukan mimpi tapi penglihatan.

OH OKE.

Suami melanjutkan lagi: Yah mungkin ada benarnya analisamu. Mungkin mirip cowok kalo mimpi basah, sebelum ‘begitu’ pasti uda terbangun duluan. Makanya kamu sebelom berhasil makan juga selalu terbangun duluan.

WHAT kenapa jadi menjurus kesono?!

Anyway, coba pembaca budiman disini adakah yang pernah mimpi sedang makan sesuatu? Kalo pernah, berarti analisa gw salah ๐Ÿ˜› Trus mimpinya mimpi makan apa? ๐Ÿ˜€ Trus ada yang tau gak mana yang jual takoyaki yang super enak? Biar gw ga ngidam mimpi (hampir) makan takoyaki mulu hahaha!

Selamat Paskah ya buat yang merayakan, dan happy long weekend!

 

 

 

Mimpi Saya = Mimpi Kita?

Kemarin gw, misua, dan si kecil nonton Planes, ini pertama kalinya Wesley nonton di bioskop loh. Anaknya anteng sepanjang film, cuman gamau dikasi cemilan ataupun susu, terlalu konsen sama film nya. Planes ini film kartun keluaran Disney yang mirip-mirip Cars tapi bedanya ini Planes. Ceritanya sebuah pesawat kecil penyebar bubuk anti-hama (kalo gw ga sala translate hehe) bernama Dusty yang bermimpi pengen ikutan racing pesawat balap kelas dunia. Dusty bermimpi suatu saat akan terbang keliling dunia. Di salah satu adegan, si Dusty ini ketahuan kalo sebenernya dia takut ketinggian, jadi dia cuma berani terbang rendah tapi ga berani terbang tinggi. Si pak pelatih sampe syok “Kamu ingin jadi pesawat balap keliling dunia tapi kamu takut ketinggian??” *kalo di komik, muncullah keringat gede di kepala pak pelatih*.

Gw langsung senggol misua dan bisik “mirip gw ya??” Soalnya dari dulu emang impian gw adalah keliling dunia. Sungguhan deh gw catet itu di buku organizer jaman SMA, sala satu impian gw (selain menikah), ya kliling dunia! Tapi masalahnya.. gw ini takut naik pesawat. Jadi tiap gw nervous pesawat mau lepas landas dan menggenggam tangan si misua, doi langsung meledek: “gitu kok mau keliling dunia?” Bukan tanpa alasan gw takut naik pesawat, sebenernya karna gw perna punya pengalaman yang menurut gw dekat dengan maut – selain kejadian gw tenggelam di kolam renang pas umur 12 taon. Pengalaman yang bikin gw sejak itu selalu takut naik pesawat dan selektip kalo milih maskapai penerbangan, ceritanya ada disini.

Nah balik lagi ke impian gw itu, jadi intinya gw ini seneng jalan-jalan (ya mayoritas orang suka jalan-jalan kan? *beladiri*). Gw sejak SD dulu pengen banged pergi ke Jepang, gara-gara kebanyakan baca manga/komik Jepang. Tapi sampe sekarang belom kesampean nih. Trus gw juga selalu pengen pergi ke Sydney, karena gw dulu kuliah dan kerja total 4 tahun hidup disana, jadi gw suka kangen banged sama makanan-makanannya. Dipikir-pikir ya, waktu gw di Sydney dulu gw juga kangen banged makanan-makanan Indo semacam nasi ayam, nasi gandul, nasi goreng babat.. Tapi setelah gw menetap di Semarang, gw suka kangen berat sama makanan-makanan di Sydney seperti ramen, takoyaki, soup Korea, mars bar goreng, pork ribs.. Tapi kalo dulu, gw bisa pulang Indo setaon 2 kali jadi kangen terobati, sedangkan sekarang gw 4 taon sekali (mungkin) baru bisa kesana. Abis selain ribet bawa anak, gw juga mikir kalo sekali pergi pasti nguras duit tabungan, apalagi dollar sekarang lagi gila. Eh tepatnya juga karena dulu kan duit bokap ya, gw belom mikir, asal disuru pulang ortu ya gw pulang aja. Kalo skarang kan duit gw n misua donk yaa, mana kalo skali pergi kan ber 3 nih, bahkan bentar lagi ber 4, plus ngajakin bala bantuan seperti mami n mertua wakakakak.. jadi ga ada namanya solo travelling apalagi backpack.. waduh no no no deh kalo bawa anak.

Nah kalo soal jalan-jalan, misua gw lebih realistis – ya karna rata-rata pria lebih berpikir abis duit berapa saat merencanakan liburan. Jadi tipe liburan yang dia mau itu, istirahat leha-leha di hotel dan menikmati udara segar. Sedangkan gw (yang sehari-hari emang gak kerja kantoran) kalo liburan ya pengennya jalan terus sampe kaki mau patah, hotel cuman buat numpang tidur doank. Maka destinasi impian dia adalah ke Bali, sedangkan gw ke city yang rame, seperti Singapore, Sydney, Tokyo, dll.

Nah kalo impian gw adalah jalan-jalan, misua gw impiannya membeli aset / rumah. Jiahhh mimpi gw jadi kedengaran unyu dibandingkan mimpi dia ๐Ÿ˜› but this is true. Jadi ada perbedaan prioritas dalam nabung, gw nabung pengen buat jalan-jalan, kalo doi maunya buat nyicil rumah. Gw skarang masi numpang di rumah mertua, tapi jarang ketemu soalnya mertua gw lebih banyak tinggal di Jakarta. Ketemu bisa 2 bulan sekali, itu juga mertu gw dua2nya baik kok, jadi gw ga ada perasaan urgensi gimanaa gitu untuk pindah rumah. Tapi gw maklumin lah namanya pria ya, pengen punya ‘milik sendiri’ hehehe.

Jadi ini challenge orang yang sudah menikah ya, bagaimana impian-impian kita semasa single misal mau jadi wanita karir lah, kuliah sampe s3 lah, atau seperti gw: jalan-jalan, bisa disetujui bahkan didukung oleh pasangan. Demikian pula sebaliknya, bagaimana caranya supaya impian dia – yang kita juga sebenernya ga pengen-pengen amat – bisa gw dukung juga. Makanya doakan aja ya, moga-moga deh rejeki berlimpah, supaya mimpi-mimpi kita bisa terkabul semua. Oh ya ada satu lagi sih mimpi gw: pengen punya anak cewe hahaha, tapi ini juga masih ditolak misua yang slogannya ‘dua anak cukup‘.

Gimana temen-temen, apakah kalian punya mimpi yang berbeda dengan pasangan? How you worked it out?

Eh trus trus gw nemu nih organizer gw semasa SMP atao SMA gw lupa ๐Ÿ˜›

dimaafkan kalo unyu ya, maklum nulisnya jaman masi abegeh labil

dimaafkan kalo unyu ya, maklum nulisnya jaman masi abegeh labil

Tuh kan cita-cita gw yang konsisten itu: keliling dunia. Hahahah cman gw bingung knapa gw nulis: ‘kaya melebihi presiden’. Kenapa dulu gw anggap presiden itu kaya ya?? Salah ini! Tapi dipikir-pikir, mungkin karena dulu Presiden kan pak Harto ya, jadi image nya presiden itu kaya gitu huahahaha. Trus sejauh ini yang udah kesampean: ‘ketemu cowok cakep banged dan sesuai kriteria cowok idaman, trus nikah’ huahahaha ๐Ÿ˜€

Posting ini dipersembahkan untuk Bung Arman yang request topik tentang dream.