Desember Holiday

Maafkan ya sodara-sodara pemirsa setanah air. Belakangan sibukkk bener, ini post uda ngendon lama di draft, tapi apa daya males banget transfer foto – milihin foto – slalu mikir mau nge post besok tapi tertunda mulu 😛 hihihi. Tapi gw harus menyelesaikan hutang gw menulis yang ini, karena kalo ngga gw ga bisa nulis yang laen-laen hehehe.

Langsung ajaa ya pemirsaaa !

Tanggal 24-28 Desember kemarin kita pergi ke Bali. Again? Terakhir kami memang ke Bali bulan Agustus, karena temen gw ada yang married. Tadinya sempet mikir pengen ke Singapore, tapi gara-gara kasus asap kebakaran hutan, jadi urung deh pesen tiket kesana. Akhirnya barengan sama mertua gw n ipar n ponakan gw, kita memutuskan pergi ke Bali.

Tanggal 24 malam kita berangkat. Sebenernya gw pengennya berangkat 25 aja supaya 24 malemnya bisa ikut kebaktian Natal. Tapi misua mau 24, karena 28 dia sudah harus kerja lagi. Liburan 4 malam rasanya udah pas, kalo 3 malam kuranggg hehehe. Direct flight dari Semarang ke Bali cuma ada 2 pilihan: Wings Air jam 6 pagi atau Garuda jam 2 siang. Kalo gamau rugi waktu mestinya berangkat jam 6 pagi ya, tapi kita sangsi anak-anak ga rewel kalo kudu bangun jam 4 pagi. Demi kedamaian dan kenyamanan tidur anak-anak, kita berangkat naik Garuda jam 2 siang. Perjalanan pesawat sekitar 1 stengah jam, mendarat di Bali jam stengah 5 waktu Bali (1 jam lebih cepat daripada di Semarang). Begitu mendarat kita nyari jemputan, di Bali kita sewa mobil plus sopir, yang mana sopirnya adalah kenalan mertua gw. Yaitu mantan pacar dari ponakan mertua gw hehehe. Lumayan deh selama di Bali, sopirnya baik, bisa kasi tempat-tempat rekomendasi dan asik ngobrol ama misua gw.

begitu nyampe hotel disambut pemandangan begini di lobi, sejukkk

begitu nyampe hotel Rimba Jimbaran disambut pemandangan begini di lobi, sejukkk

mandinya bisa pake bathup ato showeran sekalian disini

mandinya bisa pake bathup ato showeran sekalian disini

kamar mandi yang bersih dan amenities nya super lengkap *suka*

kamar mandi yang bersih dan amenities nya super lengkap *suka*

amenities yang lengkap dan murah hati :D

amenities yang lengkap dan murah hati 😀

sofa buat duduk-duduk nonton TV

sofa buat duduk-duduk nonton TV

udah aga berantakan

twin bed, yg satu buat tidur misua ama wesley, yg satunya buat tidur gw ama james

twin bed, yg satu buat tidur misua ama wesley, yg satunya buat tidur gw ama james

terasnya juga ada sofa buat sante-sante dengan pemandangan taman hijau

terasnya juga ada sofa buat sante-sante dengan pemandangan taman hijau

kamar hotel

kamar hotel dilihat dari teras

sofa ini ternyata sofa bed, ada ranjang dilipet didalamnya, kalo dibuka jadi ranjang queen size

sofa ini ternyata sofa bed, ada ranjang dilipet didalamnya, kalo dibuka jadi ranjang yang lumayan ga sempit loh

setelah ranjang lipetnya dibuka

setelah ranjang lipetnya dibuka

selese check in langsung meluncur ke restoran japanese namanya Sama-Sama yakiniku restaurant

yang paling kanan cici favorit wesley (anak cici misua)

Selesai beres urusan check in, kita langsung meluncur ke restoran japanese namanya Sama-Sama yakiniku restaurant. Kita makan bakaran ya, enak sih, tapi menurut gw enakan Chung gi wa restaurant yang di semarang wkwkwk. Mungkin karena ini malam Natal, jadi restorannya waktu itu rame banget kaya di pasar. Setelah dinner kita pulang istirahat di hotel.

breakfast pagi, lumayan lengkap ada menu standart macem nasi goreng, bakmi goreng, sosis, bacon, dan ada pula sedikit japanese maupun indonesian. Cakes nya juga banyakk pilihan dan bikin ngiler

breakfast pagi, lumayan lengkap ada menu standart macem nasi goreng, bakmi goreng, sosis, bacon, dan ada pula sedikit japanese maupun indonesian. Cakes nya juga banyakk pilihan dan bikin ngiler

sambil makan bisa sambil lihat kolam ikan

sambil makan bisa sambil lihat kolam ikan

suasana tempat makan pagi

suasana tempat makan pagi

Pagi ini kita menghabiskan waktu berenang di hotel, sambil menunggu ipar gw dan keluarga mertua ipar (besan mertua gw) yang menyusul ke Bali dengan pesawat tanggal 25 jam 6 pagi. Mereka akan menginap 2 malam di Rimba Jimbaran, dan 3 malam di Sofitel. Sedangkan kita 4 malam di Rimba Jimbaran, soalnya tanggal 27 mereka pindah ke Sofitel sedangkan kita 28 udah pulang, misua gw gamau repot pindah-pindah hotel. Sebetulnya awalnya kita ingin booking Sofitel untuk 4 malam di Bali, tapi karena tanggal 24 malam itu uda penuh, jadilah kita menginap di Rimba Jimbaran.

prosotan ini aman buat anak2, dewasa ga boleh naik. awalnya wesley takut tapi stelah nyoba jadi gamau berenti

prosotan ini aman buat anak2, dewasa ga boleh naik. awalnya wesley takut tapi stelah nyoba jadi gamau berenti

kolam renang pagi ini ga begitu rame

kolam renang pagi ini ga begitu rame

Setelah ipar gw uda nyampe ke hotel, kita sama-sama menuju Balique restaurant, deket dari hotel kita. Tempatnya unik bergaya vintage, sebenernya makanan punya gw enak sayangnya sampe semua orang selese makan, barulah makanan gw keluar, rupanya order gw ga masuk T_T

Meluncur makan siang ke Balique di Jimbaran. Restorannya unik, bergaya vintage, rasa makanan menurut gw enak tapi sayang punya gw lama banget kluarnya

Meluncur makan siang ke Balique di Jimbaran. Restorannya unik, bergaya vintage, rasa makanan menurut gw enak tapi sayang punya gw lama banget kluarnya

Ada toko aksesoris bergaya vintage di bagian depan restoran, jual syal maroko, kalung2, anting2, lucu-lucu tapi gw sih ga beli

Ada toko aksesoris bergaya vintage di bagian depan restoran, jual syal maroko, kalung2, anting2, lucu-lucu

Abis makan siang, kita menuju ke Beachwalk Mall. Kenapa nge mall? Maklum yeee gw di semarang kehausan mall, kelamaan ga ke jakarta 😛 wkwkwk.. Eh tapi ya di mall ini kenapa semuanya mahal pisan?? Masa ya gw beli banana smoothies di Johnny Rockets (karena rekomendasi ipar gw bilang disini banana smoothies nya enakk banget), pas liat bill nya gw kaget banget, apa? smoothies ini seharga 80 rebuan ? (termasuk tax, gw lupa persisnya berapa). Emang bener pas gw nyicip, behhh banana smoothies terenak yang pernah gw minum.. harganya aja yang bikin kaget dan ucek-ucek mata takut salah baca 😛

Terus yang kedua, pas mau pulang, James liat boneka anjing di toko mainan deket pintu keluar. Dia jatuh cinta pada pandangan pertama, dipeluk itu boneka, dibelai-belai, diajakin ngomong. Maminya terenyuh, mulai mikir mau membelikan boneka ini *walo tau buang-buang space koper* ehh begitu liat tag harganya ga jadi dahhh! Masa boneka anjing itu harganya 800 rebuan!

Ketemu boneka anjing ini di Beachwalk

Ketemu boneka anjing ini di Beachwalk

Mama tidak mengijinkan.. hiks

Mama tidak mengijinkan.. hiks

Sampai disini perjumpaan kita, bye bye anjingku sayang

Sampai disini perjumpaan kita, baik baik ya kamu anjing manis *balikin ke rak*

malamnya makan di Bebek Bengil, tempatnya bagus dan bebeknya enakkk bangett, gurih dan empuk dan gak kering

malamnya makan di Bebek Bengil, tempatnya bagus dan bebeknya enakkk bangett, gurih dan empuk dan gak kering. Bebeknya ga ada fotonya karena terlanjur masuk ke perut *ahem*

Tanggal 26 kita berencana mau ke Bali Safari & Marine Park. Jadi makan pagi nitip dibeliin si sopir: nasi campur pak Dobiel 😀 Ini makanan paling enak di dunia versi gw hihihi, sebenernya gw penasaran karena ada yang bilang enakan Pak Malen, sayang sampe hari terakhir gw belom kesampean nyoba Pak Malen.

makan Pak Dobiel nya di mobil perjalanan ke Bali Safari

makan Pak Dobiel nya di mobil perjalanan ke Bali Safari, ini makanan ga halal yaaa

James kasi makan kambing

James kasi makan kambing

Wesley naik kuda di deket arena Petting Zoo

Wesley naik kuda di deket arena Petting Zoo

lihat buaya dikasi makan ayam

lihat buaya dikasi makan ayam

DSCF0916 DSCF0918

kasi makan gajah

kasi makan gajah

Setelah capek banget seharian di kebun binatang, kita keluar kira-kira jam 5 dan mulai planning mau makan dimana. Restoran di Bali kalo ga reservasi di musim liburan gini, biasanya ga dapat tempat. Hari itu kita coba telpon restoran sana sini semuanya fully booked. Ada deh gw dan ipar nelponin 10 restoran dan full semua. Akhirnya dapet tempat yang gak full yaitu Arena!

Setelah nyampe tempatnya gw baru nyadar bahwa gw dulu pas jaman sbelom kawin, gw pernah kesini. Makanannya ribs, steak, pasta, dll. Enak tapi ga yang istimewa banget.

eh malem itu ipar gw ngegojek burger Bossman yang katanya happening, emang enakkk! sayang perut gw masih kenyang malam itu jadi gabisa ngabisin

eh malem itu ipar gw ngegojek burger Bossman yang katanya happening, emang enakkk! sayang perut gw masih kenyang malam itu jadi gabisa ngabisin

Tanggal 27 kita santai-santai breakfast di hotel lalu main ke kompleks Ayana yang lain. Ayana dan Rimba Jimbaran masih 1 kompleks karena Rimba Jimbaran ini juga milik dari Ayana group. Mereka punya private beach dan fasilitas-fasilitas yang mana tamu Rimba boleh menggunakan fasilitas Ayana, demikian pula sebaliknya. Ayana dan Rimba dan private beach bernama Kudu beach ini dihubungkan dengan shuttle bus yang rutin mengitari rute-rute di kompleks Ayana. Kita bisa juga berhenti di Thalasso spa milik Ayana yang terkenal itu. Haish tapi namanya bawa anak ya, mana sempat gw ber spa-spa wkwkwk. Kita langsung menuju Kudu Beach.

Pemandangan dari atas tebing Kudu Beach

Pemandangan dari atas tebing Kudu Beach

DSCF1008

Kita sempet santai-santai disini, ada tempat berteduh dari matahari dan kursi-kursi untuk bersantai, kita sempet makan nasi bungkus Wardhani juga hasil nitip sopir. Sayang punya gw ketuker sama mertua ipar gw yang vegetarian, jadi isinya sayur tanpa daging (gw baru sadar kalo ketuker setela abis hahaha).

Ini ada tangga buat turun ke pantainya tapi anak tangganya banyakkk banget, ga pikir sih gw bisa turun tapi yakin ga sanggup buat naek lagi :P jadi gw ga turun

Ini ada tangga buat turun ke pantainya tapi anak tangganya banyakkk banget, gw pikir sih gw bisa turun tapi yakinnn ga sanggup buat naek lagi 😛 jadi gw ga turun

ada tempat duduk buat bersantai. gw ngajakin wesley foto bareng, eh tiba-tiba doi mala cium gw hihihihi

ada tempat duduk buat bersantai. gw ngajakin wesley foto bareng, eh tiba-tiba doi mala cium gw hihihi

Nah kita sudah belajar dari kesalahan nih, jadi kita cepet-cepet booking buat dinner malem itu, ngga mepet-mepet kaya kemaren terus uda full semua. Kita booking di Kilo Kitchen, karena direkomendasi temen ipar gw. Lalu kita semua balik hotel untuk beberes, ipar gw dan keluarganya dan mertua gw pindahan koper karena akan menginap di Sofitel untuk 3 malam berikutnya. Kita cuma ngantar sekaligus main aja, mau liat Sofitel seperti apa. Karena kita tinggal semalam lagi di Bali.

Pantainya Sofitel

Pantainya Sofitel

luass dan bersihh

luass dan bersihh

anak-anak main pasir

anak-anak main pasir

main air

main air

Nah gimana Sofitel ini? Banyak yang bilang hotel ini sedang booming, bisa dilihat dari timeline temen gw yang ke Bali rata-rata menginap di hotel ini, terutama yang perginya sama anak-anak ya. Tapi setelah lihat hotelnya, gw ga nyesel nginap di Rimba Jimbaran, yah menurut gw sih bagusnya Rimba ya pemandangan di lobinya, dan jalan kamar ke kamar ataupun ke lobi atau ke tempat makan ga jauh-jauh amat. Sofitel kamarnya bagus juga dan terkesan lebih luas, cuman jalannya kamar ke kamar, ke pantai, ke lobi, gw berasanya jauhhhhh banget saking gedenya ini hotel. Bagusnya Sofitel dia punya private beach yang mudah diakses, di belakang hotel. Pantainya putih bersih, cuman menurut gw pribadi, gw lebih suka private beach nya hotel W Bali. Ga pernah nginap sana sih, tapi gw pernah maen kesana. Menurut gw pantainya pasirnya hotel W lembut basah, dan ombaknya pas, seru buat main air. Seinget gw pantai di Seminyak itu bagus karena pasirnya lembek basah, ga ada kerang dan kerikilnya sama sekali jadi enak buat diinjek-injek. Kalo pantai di Nusa Dua  (sofitel) ini ada banyak kerang kerikilnya, jadi kurang enak main pantainya.

Jam 6 kita bergegas menuju restoran yang kami booking malam itu: Kilo Kitchen. Sampai sana tidak terlalu ramai. Sepertinya ini restoran yang tergolong baru sehingga belom banyak orang yang tahu. Tidak seperti restoran Metis atau Merah Putih yang udah terkenal sehingga untuk booking tempat harus dilakukan berhari-hari sebelumnya.

Korean Chicken Bulgogi. ini enak banget, a must try deh. model fusion gitu, rasa Korea taste Western, a bit spicy

Korean Chicken Bulgogi. ini enak banget, a must try deh. model fusion gitu, rasa Korea taste Western, a bit spicy

Spaghetti buat wesley (disini ga ada jual nasi)

Spaghetti buat wesley (disini ga ada jual nasi)

Crispy Soft Shell Crab - ini juga enakkk

Crispy Soft Shell Crab – ini juga enakkk

nasi cumi hitam / squid ink rice - enakk jugaa

nasi cumi hitam / squid ink rice – enakk jugaa

Beef Tongue Tacos. lidahnya empukkk banget. a must order juga ini :D

Beef Tongue Tacos. lidahnya empukkk banget. a must order juga ini 😀

BBQ pork ribs

BBQ pork ribs

Australian Angus Ribeye. mertua gw komplen yang ini karena menurut dia terlalu keras dagingnya

Australian Angus Ribeye. mertua gw komplen yang ini karena menurut dia terlalu keras dagingnya

burger

burger

spaghetti

spaghetti

Eh jangan dipikir gw masi hapal nama menu-menunya ya, gw barusan aja ke website nya Kilo Kitchen dan download menu nya hahahha, baru inget deh nama2 pesanan waktu itu. Overall menurut gw enakkk banget!! Pokoknya mau kesini lagi kalo next time ke Bali. Kita pas pertama datang sedikit under estimate karena restoran ini ga begitu rame dan ga kedengeran namanya.. Kalo Metis, Merah Putih, Ultimo, dll kan udah terkenal banget ya. Tapi ternyataaa, unexpectedly it was good dining experience! Makanannya model fusion gitu, rasa Asia dengan style Western. Cuma karena ga ada nasi dan kuah (yep James maunya makan yang berkuah), jadi James dibeliin nasi+soto ayam di restoran deket situ. Tempatnya remang-remang gelap, seperti ala fine dining.

Nah deket Kilo Kitchen ini ada tempat yang jual gelato terkenal namanya Gusto. Kita pikir uda sampe deket sini, sekalian aja lah ya mampir 😀

bersama mertua dan ipar, foto bersama sebelum besok pulang (ini satu2nya foto bareng hahahha)

bersama mertua dan ipar, foto bersama sebelum besok pulang (ini satu2nya foto bareng hahahha)

dua anak yang menjajah ice cream kita

dua anak yang menjajah ice cream kita

Gusto ini gelato terkenal di Bali, tapi setelah mencoba rasanya, menurut gw sih agak overrated ya. Biasa aja rasanya. Atau mungkin kita salah pesan yang model vanilla, cookies and cream, mocha, dll. Kata drivernya pas kita pulang, yang terkenal itu yang fruity nya: mango, banana, dll. Next time deh ya! Disini super duper rame, antre gelato uda kaya antre sembako, hampir aja ga dapat tempat duduk.

Malam itu diakhiri pulang ke hotel, dan besok paginya kami siap-siap ke airport. Paginya sempat berusaha gojek Pak Malen (masih penasaran) tapi entah kenapa Gojek App untuk Pak Malen ini gak bisa, close terus. Jadi ya sudahlah kapan-kapan aja nyoba nya 😀 Oh ya pengen nyoba sate bawah pohon juga belom kesampean.

Bye bye Bali! Till we visit you again 😀

 

Jalan-jalan ke BALI

Sebelumnya maapkan kalo udah agak basi … hahaha

Tanggal 30 Juli – 2 Agustus kemarin kita pergi ke Bali. Ini trip paling mendadak yang perna kita bikin. Jadi ceritanya sebulan stengah sebelum itu, tiba-tiba bestfriend gw May, ngomong di group Whatsapp kalo doi mempercepat nikahannya yang seharusnya tahun depan jadi bulan depan. Tadinya adiknya dulu yang merit tahun ini, dia merit tahun berikutnya, tapi karena si calon mertua ga suka temen gw dilangkahin adiknya, ditambah calon suaminya emang juga pengen buru-buru merit (terpaut 11 tahun ama temen gw), maka mereka akhirnya sepakat merit 1 Agustus dengan ngundang sdikit orang aja dan… di BALI.

Temen se genk gw ada 8 orang, semua antusias semangat 45 mau rame-rame ke Bali. Tapi karena 1 Agustus itu kan baru 2 mingguan sehabis lebaran ya, jadi temen gw NN bilang kalo dia gamau ajak suami dan anaknya, karena 2 hari sebelumnya mereka baru balik dari Semarang (kan cape kalo terbang lagi). Trus temen-temen gw yang laen, karena males repot juga (dan mungkin menghemat tiket pesawat), sepakat ga bawa suami anak. Mau girls night out ceritanya di Bali hahaha. Anak mereka ada yang umur 3 tahun, dan ada dua yang masi baby 6 bulan. Jadi ya emang aga-aga repot 😛

Nah tiap hari udah heboh di group whatsapp, mau dresscode long dress lah, mau pake flower crown lah (iye macem bridesmaid aja ya, padahal bridesnya sendiri mala adem ayem, kitanya lebih heboh). EHHH trus gak lama kemudian si RAUNG mulai meraung-raung. Karena masih ada waktu 3 mingguan, kita pikir pasti waktu itu gunung Raung sudah berhenti erupsi, pasti aman-aman aja. Tapi kita tetep pada ga mau beli tiket dulu, mau belinya mepet aja kalo situasi sudah aman terkendali.

Seiring waktu mendekati hari H, tiba-tiba ada masalah baru… Lebaran usai, “sus ku ga balikkk!” ato “mbak ku ga balikk!” demikian teriak temen-temen gw di group meratapi ketidakpulangan pegawe-pegawenya secara mendadak dan sepihak. Dua temen gw yang babynya 6 bulan terancam batal ikut karena mereka ga mungkin ninggal anak mereka di rumah beserta seorang sus baru. Satu temen gw yang anaknya umur 3 tahun juga sama, sus nya molor-molorin kedatangannya dan diragukan balik tidaknya. Kalo sus gw  tiap Lebaran gak pulang hehehe, cuma pulang 1-2 hari aja karena rumahnya sama-sama di Semarang.

Nah gw sejak tau kalo mau ke Bali, gw dilemaaaa banget. Bayangan girls night out, abis kondangan bisa ngemper di KuDeTa sampe jam 1 pagi, bisa kongkow semaleman dengan temen-temen gw sejak SMP-SMA seperti jaman dulu. Nostalgia.. – pasti seru! Tapiiii… gw ga pernah ninggal anak gw semaleman. Sejak lahir sampe hari ini gw selalu co-sleeping dengan anak gw. Dulu gw selalu tidur sama Wesley, sampai hari dimana gw masuk RS lahiran James. Sejak ada James, Wesley pindah tidur sama papanya, dan gw berdua sama James. Dan James itu masih nyusu kalo malem-malem (nenen langsung). Jadiii… dilemalah gw, can he sleep without me? Can I sleep without him? #mamilebay. Suami gw sih suruh gw berangkat sendiri, abis barusan juga kita jalan-jalan ke Jakarta, pemborosan kalo kita ke Bali lagi. Kalo ke Bali bawa anak dua, kan brati plus bawa sus 1, trus kalo uda bawa anak-anak, males kan kalo cuma semalem doank? kondangan trus pulang? Kalo bawa anak ya minimal 2-3 malem supaya mereka bisa maen. Nah jadinya tambah boros aja kan hahaha.

Mungkin rayuan maut gw berhasil karena akhirnya misua mulai tergiur melihat-lihat hotel di Bali. Trus liat-liat makanan-makanan di Bali (->kelemahan pria adalah di perutnya). Akhirnya doi bilang “yaudah terserah kalo mau rame-rame ajak anak-anak”. Yihaaaa!!!

Prolog gw panjang bener yak. Mariiii kita fast forward!

Kita pesen tiket hari Selasa, untuk berangkat hari Kamis. EHH tiba-tiba Rabu anak gw James dari pagi sumeng-sumeng. Lama-lama tambah naik panasnya. Gw ama misua pusing, karena kayanya bisa batal pergi nih padahal baru kemarin tiket dibayar. Akhirnya kita pasrah sambil panggil dokter. Kalo sampe James masih panas banget ya kita bakalan batal pergi. Kita ga pesen hotel karena takut kita kemungkinan batal pergi. Mami gw yang tadinya mau ikut (dia di Jakarta, mau beli tiket Jakarta – Bali), urung ga jadi karena takut kalo kita batal trus dia ke Bali sendiri kan ngapain?? Malam itu James panasnya turun dan paginya ga panas lagi. Langsung siap-siap deh berangkatttt! Dan buru-buru pesen hotel sebelum kita terbang.

Kalo menurut gw ini trip gw paling crazy : beli tiket H-2 dan pesen hotel di hari H pagi, ternyata ada yang lebih crazy. Mami gw begitu mendarat dari Jakarta – Semarang jam 1.30, dari bagian Arrival melipir ke Departure nemuin gw. Lalu nanya ke konter Garuda apa masih ada tiket Semarang – Bali jam 2, ada tiket, langsung beli tiket on the spot. Gw amazed dah, how spontaneous my mom  is. Dia katanya kawatir gw repot, jadi doi ikut mau bantuin jaga anak-anak gw 😀

Flight Semarang – Bali cuma ada 2: Wings air jam 6 pagi (terlalu subuh buat anak2 gw) dan Garuda jam 2 siang. Kita naek Garuda jam 2 siang, dan sampai di Bali jam 4.30 waktu Bali. Nyampe hotel kita ngurus untuk tambah 1 kamar lagi. Kita nginap 3 malam di Grand Inna Kuta. Temen gw weddingnya di Prama Sanur Beach Hotel di Sanur, tapi misua gw gak mau nginap di Sanur (kita ga dikasi akomodasi ya, bayar sendiri2). Soalnya menurut misua, Sanur itu tempatnya sepi dan jauh dari mana-mana, cari makan susah. Jadi misua gw pilih daerah Kuta supaya gampang cari makan dan dia maunya yang belakang hotel langsung pantai. Grand Inna Kuta ini cocok banget, karena belakangnya langsung akses ke pantai.

Malam itu kita cuma pergi makan di Wahaha Ribs trus pulang hotel, soalnya gantian si Wesley kok kliatan lemes banget dan kayanya sakit. Gak biasanya anak criwis bawel ini bisa nyenderin kepalanya di meja makan restoran dan diem bengong aja. Setelah pulang hotel dia langsung tidur sampe pagi, kayanya sih kecapekan doank ya sbab dia skolah dari pagi trus ga tidur siang di pesawat.

wahaha ribs

wahaha ribs – dinner for tonight

Besok paginya James udah bangun pagi-pagi. Gw ajak ke pantai di belakang hotel.

his first encounter with sands - pertamanya jijik-jijik gamau injek pasir

his first encounter with sands – pertamanya jijik-jijik gamau injak pasir

kolam renang yang persis di samping pantai, ada kolam renang satu lagi yang lebih bagus

kolam renang yang persis di samping pantai, ada kolam renang satu lagi yang lebih bagus

Kita dapet breakfast di hotel. Breakfastnya standart: nasi goreng, bihun goreng, sosis, bacon, stand telor-telor an, dan 1 macam soup, roti-rotian, dan buah. Menurut gw sih lauk nya kurang yaaa.. Karena gw kalo makan nasi goreng pengennya tetep pake lauk ini itu #maruk 😛 Tapi rasanya enak smua kok 😀

breakfast di hotel Grand Inna Kuta

breakfast di hotel Grand Inna Kuta

Abis breakfast, mandi-mandi, James bobo siang. Jam 12 an kita keluar jalan kaki ke Beachwalk Kuta mall untuk cari makan siang. Akhirnya kita makan di Bebek Tepi Sawah di dalam mall situ.

Bebek tepi sawah - sambal matahnya mantebbb bangett

Bebek tepi sawah – sambal matahnya mantebbb bangett

Aku maen di kolam spidol mama!

Aku maen di kolam spidol mama!

Pose di Baywalk

Pose di Baywalk

ikut-ikutan si koko

ikut-ikutan si koko tapi kurang tinggi

Trus kliling-kliling di Beachwalk Mall sampe jam 3 an, kita bingung mau ngapain, akhirnya memutuskan pergi lihat-lihat hotel aja, kepikiran mau lihat Mulia tadinya. Tapi adik gw (doi juga kebetulan ada acara kondangan di Bali, jadi dia terbang ke Bali sama temen-temennya) bilang enakan ke W hotel aja. Jadilah kita nongkrong cantik di kafe W hotel sore itu. Emang hotelnya bagusss banget yaa, kolam renangnya bagusss, pantainya Seminyak ini juga lebih bagus daripada pantai Kuta menurut gw 😀

anak-anak gw tiba-tiba uda maen cebur aja semua, padahal ga bawa handuk (untungnya pada bawa baju ganti)

anak-anak gw tiba-tiba uda maen cebur aja semua, padahal ga bawa handuk (untungnya pada bawa baju ganti)

pantainya bagus bener ya, pose misua gw macem foto alam aja wkwkwk

pantainya bagus bener ya, pose misua gw macem foto alam aja wkwkwk (padahal candid)

with my mom yang bawa2 tongsis (gw mala ga punya)

with my mom yang bawa2 tongsis (gw mala ga punya). pantai seminyak bagus bangett

Mami dan 2 pangeran ciliknya

Mami dan 2 pangeran ciliknya

Abis maen di W Hotel sebenernya kita pengen makan di Jimbaran, Menega Cafe. Tapi karena masakannya James kita tinggal di slowcooker di kamar hotel, jadi kita memutuskan balik hotel untuk mandi-mandi dulu dan ambil makanannya James. Ternyata di perjalanan macet dan lama, sampe di hotel udah hampir jam 6 malam. Dannn… urunglah kita kluar lagi naek taxi untuk ke Jimbaran hahaha. Soalnya anak ga bobo siang, jam 8 palingan uda waktunya bobo. Dan lagi Menega Cafe klo uda jam 7an dalam bayangan gw rame banget dan belom tentu bisa dapet tempat. Akhirnya kita pesen makanan room service malem itu 😛

Besoknya diawali breakfast lagi dan main ke pantai, Wesley dan James yang kemarin masi aga-aga jijik sama pasir, hari ini lebih mau maen di pasir. Meski kalo ombaknya dateng tetep takut terbirit-birit hahaha. Trus abis itu renang di kolam renang hotel.

kolam renangnya

kolam renangnya bagusss. yang kanan kiri kolam super pendek, bahkan James bisa berdiri. Yang di tengah gw bisa berdiri tapi lalu menjorok ke dalam dan gw ga nyampe lagi 😀

Abis renang dan mandi-mandi, kita berangkat ke Warung nasi campur Pak Dobiel di Nusa Dua. Ini terkenal banget yaa, tapi bener emang inilah makanan terenak selama gw di Bali! A must kalo gw ke Bali lagi. Trus abis itu kita balik ke Hotel, karena jam 3 kita sudah harus berangkat ke Sanur untuk holly matrimony temen gw jam 4 sore. Wedding temen gw ini cuma ngundang keluarga dan temen deket aja. Gw sukaa deh kalo dateng kawinan di Bali. Suasananya intimate banget dan romantis 🙂

I DO

I DO

The newly weds with her bestfriends

The newly weds with her bestfriends

Besoknya kita breakfast di hotel, maen ke pantai dan say bye bye beach 😀

Bye bye Bali, until next time :)

Bye bye Bali, until next time 🙂

Oya akhirnya 3 temen gw gagal dateng, dua karena perkara belom dapet suster baru, yang satu karena ga dapet ijin cuti kerja. Trus temen gw yang satu lagi akhirnya bawa suami dan babynya yang 6 bulan, sus barunya diajak skalian. Bubar sudah girls night out hahaha. Begitulah our short getaway at Bali. Muga-muga bisa ke Bali lagi yaaa, kangen sama pak dobiel 😛 haahahha

Gw cocok sama makanan Bali :D :D :D

Gw cocok sama makanan Bali 😀 😀 😀 Atas – bawah: nasi campur Dobiel, Wahaha ribs, bebek tepi sawah

 

Gunung Raung masih mengebulkan asap - foto perjalanan pulang dari pesawat. Thanks God ga ada delay2 sama sekali

Gunung Raung masih mengebulkan asap – foto perjalanan pulang dari pesawat. Thanks God ga ada delay2 sama sekali, padahal seminggu abis kita dari Bali, penerbangan ke Bali ditutup lagi

See you again BALI!