Mimpi Saya = Mimpi Kita?

Kemarin gw, misua, dan si kecil nonton Planes, ini pertama kalinya Wesley nonton di bioskop loh. Anaknya anteng sepanjang film, cuman gamau dikasi cemilan ataupun susu, terlalu konsen sama film nya. Planes ini film kartun keluaran Disney yang mirip-mirip Cars tapi bedanya ini Planes. Ceritanya sebuah pesawat kecil penyebar bubuk anti-hama (kalo gw ga sala translate hehe) bernama Dusty yang bermimpi pengen ikutan racing pesawat balap kelas dunia. Dusty bermimpi suatu saat akan terbang keliling dunia. Di salah satu adegan, si Dusty ini ketahuan kalo sebenernya dia takut ketinggian, jadi dia cuma berani terbang rendah tapi ga berani terbang tinggi. Si pak pelatih sampe syok “Kamu ingin jadi pesawat balap keliling dunia tapi kamu takut ketinggian??” *kalo di komik, muncullah keringat gede di kepala pak pelatih*.

Gw langsung senggol misua dan bisik “mirip gw ya??” Soalnya dari dulu emang impian gw adalah keliling dunia. Sungguhan deh gw catet itu di buku organizer jaman SMA, sala satu impian gw (selain menikah), ya kliling dunia! Tapi masalahnya.. gw ini takut naik pesawat. Jadi tiap gw nervous pesawat mau lepas landas dan menggenggam tangan si misua, doi langsung meledek: “gitu kok mau keliling dunia?” Bukan tanpa alasan gw takut naik pesawat, sebenernya karna gw perna punya pengalaman yang menurut gw dekat dengan maut – selain kejadian gw tenggelam di kolam renang pas umur 12 taon. Pengalaman yang bikin gw sejak itu selalu takut naik pesawat dan selektip kalo milih maskapai penerbangan, ceritanya ada disini.

Nah balik lagi ke impian gw itu, jadi intinya gw ini seneng jalan-jalan (ya mayoritas orang suka jalan-jalan kan? *beladiri*). Gw sejak SD dulu pengen banged pergi ke Jepang, gara-gara kebanyakan baca manga/komik Jepang. Tapi sampe sekarang belom kesampean nih. Trus gw juga selalu pengen pergi ke Sydney, karena gw dulu kuliah dan kerja total 4 tahun hidup disana, jadi gw suka kangen banged sama makanan-makanannya. Dipikir-pikir ya, waktu gw di Sydney dulu gw juga kangen banged makanan-makanan Indo semacam nasi ayam, nasi gandul, nasi goreng babat.. Tapi setelah gw menetap di Semarang, gw suka kangen berat sama makanan-makanan di Sydney seperti ramen, takoyaki, soup Korea, mars bar goreng, pork ribs.. Tapi kalo dulu, gw bisa pulang Indo setaon 2 kali jadi kangen terobati, sedangkan sekarang gw 4 taon sekali (mungkin) baru bisa kesana. Abis selain ribet bawa anak, gw juga mikir kalo sekali pergi pasti nguras duit tabungan, apalagi dollar sekarang lagi gila. Eh tepatnya juga karena dulu kan duit bokap ya, gw belom mikir, asal disuru pulang ortu ya gw pulang aja. Kalo skarang kan duit gw n misua donk yaa, mana kalo skali pergi kan ber 3 nih, bahkan bentar lagi ber 4, plus ngajakin bala bantuan seperti mami n mertua wakakakak.. jadi ga ada namanya solo travelling apalagi backpack.. waduh no no no deh kalo bawa anak.

Nah kalo soal jalan-jalan, misua gw lebih realistis – ya karna rata-rata pria lebih berpikir abis duit berapa saat merencanakan liburan. Jadi tipe liburan yang dia mau itu, istirahat leha-leha di hotel dan menikmati udara segar. Sedangkan gw (yang sehari-hari emang gak kerja kantoran) kalo liburan ya pengennya jalan terus sampe kaki mau patah, hotel cuman buat numpang tidur doank. Maka destinasi impian dia adalah ke Bali, sedangkan gw ke city yang rame, seperti Singapore, Sydney, Tokyo, dll.

Nah kalo impian gw adalah jalan-jalan, misua gw impiannya membeli aset / rumah. Jiahhh mimpi gw jadi kedengaran unyu dibandingkan mimpi dia šŸ˜› but this is true. Jadi ada perbedaan prioritas dalam nabung, gw nabung pengen buat jalan-jalan, kalo doi maunya buat nyicil rumah. Gw skarang masi numpang di rumah mertua, tapi jarang ketemu soalnya mertua gw lebih banyak tinggal di Jakarta. Ketemu bisa 2 bulan sekali, itu juga mertu gw dua2nya baik kok, jadi gw ga ada perasaan urgensi gimanaa gitu untuk pindah rumah. Tapi gw maklumin lah namanya pria ya, pengen punya ‘milik sendiri’ hehehe.

Jadi ini challenge orang yang sudah menikah ya, bagaimana impian-impian kita semasa single misal mau jadi wanita karir lah, kuliah sampe s3 lah, atau seperti gw: jalan-jalan, bisa disetujui bahkan didukung oleh pasangan. Demikian pula sebaliknya, bagaimana caranya supaya impian dia – yang kita juga sebenernya ga pengen-pengen amat – bisa gw dukung juga. Makanya doakan aja ya, moga-moga deh rejeki berlimpah, supaya mimpi-mimpi kita bisa terkabul semua. Oh ya ada satu lagi sih mimpi gw: pengen punya anak cewe hahaha, tapi ini juga masih ditolak misua yang slogannya ‘dua anak cukup‘.

Gimana temen-temen, apakah kalian punya mimpi yang berbeda dengan pasangan? How you worked it out?

Eh trus trus gw nemu nih organizer gw semasa SMP atao SMA gw lupa šŸ˜›

dimaafkan kalo unyu ya, maklum nulisnya jaman masi abegeh labil

dimaafkan kalo unyu ya, maklum nulisnya jaman masi abegeh labil

Tuh kan cita-cita gw yang konsisten itu: keliling dunia. Hahahah cman gw bingung knapa gw nulis: ‘kaya melebihi presiden’. Kenapa dulu gw anggap presiden itu kaya ya?? Salah ini! Tapi dipikir-pikir, mungkin karena dulu Presiden kan pak Harto ya, jadi image nya presiden itu kaya gitu huahahaha. Trus sejauh ini yang udah kesampean: ‘ketemu cowok cakep banged dan sesuai kriteria cowok idaman, trus nikah’ huahahaha šŸ˜€

Posting ini dipersembahkan untuk Bung Arman yang request topik tentang dream.

Iklan

Fobia Pesawat

BeberapaĀ hari lalu aku harus ke Jakarta karena suatu urusan. Aku pergi pagi dan pulang sore, karena tidak tega meninggalkan si kecil terlalu lama. Jujur saja, walaupun aneh di jaman yang mobilitas dituntut tinggi, tapi.. jeng jeng jeng! Aku takut naik pesawat! Bagian yang paling kubenci dari travelling adalah naek pesawat (Dan bagian yang menyenangkan adalah memilih baju alias packing). Perasaan galau dan aras-arasen kurasakan semalam sebelumnya. Kalo boleh memilih, ingin rasanya tidak pergi. Apalagi sudah bertahun-tahun tidak pernah aku naek pesawat sendirian.

Sebenarnya dulu semasa kuliah aku nggak takut naek pesawat. Lha kuliah aja di Sydney. Jaman itu nggak ada penerbangan langsung dari Semarang ke Sydney (sampe skarang juga gak ada kale!). Yang ada aku terbang dari Semarang ke Jakarta, transit 3 jam, lalu terbang lagi Jakarta-Sydney (kalo naek Qantas), atau Jakarta-Bali-Sydney (Garuda), atau Jakarta-Singapore-Sydney (SQ – Singapore Airline). Walo rute terakhir itu yang paling lama (+- 13 jam), tapi aku paling sering naik SQ kalo berlibur ke Indonesia. Kenapa? Pertama, fasilitasnya: ada mini TV untuk tiap penumpang. Jaman itu Garuda belom ada TV masing-masing seperti sekarang. Jadi lumayan, walaupun belasan jam tapi bisa nonton 2-3 film biskop di SQ. Kedua, merasa lebih aman, penerbangannya relatif mulus, smooth, bahkan landing nya paling alusss menurutku dari smua maskapai lain.

Nah mulai kapan ya aku takut naik pesawat?Ā Aku pernah mengalami penerbangan terburuk sepanjang hidup, rute Bali-Sydney naek G*****. Waktu takeoff sih mulus-mulus aja, nah pas udah diatas itu, sepertinya ada badai ato gimana, yang berikutnya aku tau: pesawatku seperti roller coaster. Dalam 5 menit goncanggg terus, berhenti goncang 1 menit, lalu goncanggg lagi. Begitu terus selama 7 jam, hah gimana nggak stres tuh. Udah gitu, aku sendirian dan pesawatnya sepiii banged. Yang naek sedikit. Mau ditidur-tidurin, dimerem-meremin biar nggak kerasa, gak bisaa.. Kerasa sperti syut syutttt… (pernah naek tower yang diluncurin tiba-tiba dari atas itu gak? Yang berasa roh nya ktinggalan diatas? Nah seperti itu tuh) Rasanya mabuk udara + mual. Dan sampai hari ini, menurutku itu adalah salah satu pengalamanku closest to death (yang satunya lagi pas aku tenggelam di kolam renang umum waktu umur 12 tahun). Waktu itu aku udah nggak berdoa lagi supaya pesawatnya bisa mendarat selamat. Aku berdoa supaya aku masuk Sorga. Yeah I was that sure that my plane will never make it. Jadi ketika akhirnya roda pesawat itu mendarat dan selamat, aku hampir-hampir tidak percaya! Bahkan beberapa orang di bangku depanku bertepuk tangan and give applause to the pilot.

Penyebab yang kedua, aku rasa setelah kejadian Adam Air jatuh. Liputannya di koran, TV, dan berbagai forum di internet aku ikuti. Berbagai analisa dan spekulasi aku ikuti. Dan bener-bener ngeri loh. Itu pesawat di udara bisa tiba-tiba menukik tajam lalu terjun ke laut (masih inget bener gambar ilustrasinya di koran). Padahal setahuku, pesawat itu paling aman kalo lagi di udara. Sebab data membuktikan bahwa kecelakaan pesawat terbanyak adalah waktu landing, yang kedua waktu take off, dan ketiga (yang sangaaat jarang) adalah waktu di udara. Jadi serem kan, kalo tanpa diketahui penyebabnya, pesawat di udara bisa tiba-tiba lost contact dan jatuh?! Gara-gara kebanyakan ngikutin berita ini, aku jadi sering ngebayang-bayangin dan takut sendiri!

Nah untungnya kmaren ini, baik penerbangan pagi maupun sorenya, tergolong mulus. Tapi tetep ajaĀ pikiran-pikiran buruk ituĀ ada mampir maen di kepalaku. Mataku udah mengincar pintu Emergency exit dan membayangkan apa yang harus kulakukan kalo ada Emergency landing (yang pertama kulakukan adalah membuang sepatu hak tinggiku). Bahkan saat penerbangan kedua, ketika aku dapat seat sebelah Emergency exit persis, aku bisa membayangkan berbagai skenario. Misalnya bagaimana kalo pintu ini menutup kurang sempurna dan jebol? Lalu kursi penumpangĀ Ā (terutama kursiku yang sebelahnya persis) tercabut dari karpet dan tersedot keluar (Well, ini pernah kutonton di Aircraft DisasterĀ InvestigationĀ di Discovery Channel). Lalu muncul ide cemerlang, aku bisa menggunakan tas Longchamp ku sebagai payung seperti di terjun payung. Tentu setelah kukosongkan isinya.

Lalu aku teringat kisah anak teman papamamaku. Suami istri (anak dan menantu dari teman ortu) dirampok dan tewas dibunuh. Meninggalkan dua anak masih umur 4 dan 2 tahun. Anak-anak itu bertanya kepada kakekneneknya, Mama mana? Papa mana? Miris banged kan. Kenapa juga aku inget kisah-kisah gini saat aku travelling tanpa anakku. Haish!

Yah mungkin dibilang fobia sih masih level 1. Toh aku tetep milih naek pesawat daripada naek kereta ataw mobil ataw kapal. Tapi sbenernya, apakah ini tergolong paranoid?