Penyakit, pergilah jauh-jauh

Kali ini mau crita tentang liburan long wiken tgl 24 maret kmren. Jadi tanggal 21-26 Maret kmren aku ke Singapore. Sbenernya ga bener-bener berlibur, tapi mriksain anak ke dokter spesialis alergi di Mt. Elizabeth hospital. Nama dokternya Lee Be Wah, terkenal banged ni di antara pasien-pasien Indonesia.

Jadi si Wesley itu 3 bulan blakangan sering banged batuk-batuk. Tadinya cuma batuk tiap pagi, aku anggap alergi. Eh lama-lama batuknya kok random, bisa pagi / siang / malam. Jadi batuk hebat stengah jam – 1 jam, trus abis itu ilang seharian. Dan itu terjadi hampir tiap ari. Eh lama-lama batuknya ada suara ngikk.. ngik.. dan dibarengi sesek napas. Sebagai penderita asma, aku ketar-ketir juga jangan-jangan asmaku nurun ke Wesley. Tapi aku sembuh sendiri saat SMP-SMA.

Nah dia pertama kali batuk hebat trus berbunyi gitu pas lebaran kmren (Agustus 2011), persis sehari sebelom aku berangkat ke Sydney, Australia. Panik donk, mau liburan kok mala persis kurang 2 hari dia pilek, batuk, trus mengik. Di pesawat yang 6 jam itu udah rasanya kaya seabad.. Takut banged klo ada apa-apa. Apalagi kita berangkatnya bertiga doank. MamaPapa dan adik2ku uda berangkat duluan sminggu sebelomnya.

Eh disana ya ternyata Wesley justru cepet ilang mengiknya, batuk pileknya juga trus sembuh. Padahal waktu itu aku cm sangu obat batuk pilek aja lo, obat mengik ga punya. Lha wong mengik (sesek napas) gitu baru sekali kejadiannya. Malem sebelom berangkat ke Sydney, kita pan uda di Jakarta, kita sempetin ke dokter di PIK lo beberapa jam sebelom pesawat kita boarding. Tapi duilee antrenya 1 jam, ga keburu, jadinya batal. Klo aku pikir sih, mungkin karena udara di Sydney masih bagus ya, dingin dan ga polusi, jadi Wesley sembuh sendiri. Seingetku juga pas aku kuliah n kerja di Sydney dulu, jarang banged kena sakit batuk pilek.

Nah setelah itu bulan Oktober 2011, dia lagi maen terlalu heboh, loncat dari ranjang atas ke ranjang bawah, manjat lagi n loncat lagi. Eh tiba-tiba ada suara mengiknya n diikuti batuk kemudian. Dokter mulai mencurigai ke asma. Apalagi dengan sejarah aku dulu asma, dan suami dulu bronkitis.

Setelah itu bulan Desember, Januari, Februari tiap bulan dia kena serangan asma. Ada yang gara-gara batuk randomnya itu yang ga brenti2 dan akhirnya jadi sesek, ada yang ketularan ngkong nya yang lagi batuk. Tapi 3 bulan itu dia sesek lebih parah tiap kali kambuh. Dua kali terakhir kita ampir nginap di RS, tapi batal karna ga dapet kamar, dan dokter ngijinin untuk rawat jalan aja. Lagian rumahku cman 10 menit dari RS.

Ngeliat anak sendiri lagi sesek, tersengal-sengal cari napas, sungguh bikin hati tersayat. Mulai dari parno, mempertanyakan apa aja yang salah, makan apa tadi, tadi ngapain aja, deket orang sakit gak, sampe protes ke Tuhan juga. Padahaal aku dah kasi ASI 2 taon, karna aku tau aku dulu alergi macem-macem dan asma. Aku ga pengen itu nurun ke Wesley. Eh tnyata skarang setelah disapih kok ya tetep kena ūüė¶

Blakangan aku baru tau kalo kata mertuaku, dia sendiri dulu ya sesek, misua juga nurun dia, ada sesek napas.. tapi sih ga separah aku. Ga sampe nginep RS. Klo aku dulu tiap berapa bulan sekali opname di RS gara-gara asma kambuh. Malem-malem jam 3-4 pagi bisa dibawa UGD sama mamipapiku. Pernah baca di majalah katanya klo salasatu ortu punya asma, kemungkinan nurun 40%, klo dua-duanya ada asma, kemungkinan nurun jadi 75%.

Klo diinget-inget, smuanya bermula dari bulan Agustus, depan rumahku ada pembangunan. Wesley tiap ke taman, kluar bintik-bintik merah di tangan dan badan, trus menghilang klo dia masuk rumah. Bisa alergi debu, serbukbunga, ataw kringet buntet karna panas. Stelah sembuh, dia batuk-batuk tiap pagi. Yang makin lama batuknya smakin random.. Aku pikir apa gara-gara depan rumah lagi dibangun ya? Debunya kemana-mana. Mana sekarang ada 4 rumah yang lagi dibangun di depanku.. huaaa hisk hisk. Sampe sempet kepikiran lo, apa daku pindah Aussie aja. Tapi misua ga stuju, mau cari duit apa dia disana. Kalo aku sih kan Permanent Resident jadi masi bisa cari kerjaan hehehe. Aku jadi sadar, betapa mahalnya harga udara bersih di Indonesia ini ūüė¶

Nah singkat crita, ktemu si Dr. Lee Be Wah ini, orangnya ramah dan sabar. Aku uda siapin list pertanyaan 2 halaman, yah maklum ktemu dia kan ongkosnya mahal, harus kumanfaatkan semaksimal mungkin donk yah. Intinya dia bilang anakku bukan alergi, tapi karena dia mulai skolah bulan Oktober ini, jadi sering kena virus common cold di skolahan. Trus dia nanya, diantara seseknapas sebulan sekali itu, ada batuk-batuk yang random ga? Jadi tiba-tiba abis makan trs batuk2, abis maen terlalu aktip trus batuk, ataw abis nangis trus batuk-batuk. Ya bener dokk, persis kaya gitu, ga ada apa2 bisa batuk-batuk ngekel stengah -1 jam trus nanti ilang sendiri. Dia bilang brati emang anakku ada sdikit asma. Trus dia kasi 2 semprotan, yang satu isinya Flexotide (untuk pencegahan, dipake tiap ari), yang satunya lagi Ventolin (untuk meredakan sesek saat kambuh).

Me: Lho dok apa perlu pake semprotan? Seingetku dulu aku asma cman pake semprotan klo pas kambuh aja.
Dr: Gini lho, Flexotide itu untuk pencegahan aja. Kalo nunggu kambuh, itu ibarat nunggu kebakaran dulu, baru disiram aer. Kebakaran lagi, siram aer lagi. Kita harus mencegah dan ngurangi frekuensi kambuhnya..

Me: Lho apa anak umur 2 taon gini bisa pake semprotan dok?
Dr: Nih ada alatnya.. *ngeluarin alat seperti tabung plastik untuk spacer, ada gambar bear nya jadi ga nakutin*

Me: Kalo pake nebulizer aman ga sih dok? Kok dokter di Indo ada yang pro-nebulizer, tapi ada yang gak boleh nebul sendiri di rumah?
Dr: Kalo emang lagi sesek dipake ya gapapa, tapi semprotan ventolin ini isinya sama kok. Cuman dosisnya beda, klo nebul itu dosisnya skitar 25x lebih besar

Me: Dok, saya pikir apa jangan2 anak saya alergi susu sapi ya? Soalnya saya alergi susu sapi, dan kata mama saya sih gara-gara alergi susu sapi trus saya jadi asma.
Dr: Aku yakin anakmu gak alergi susu sapi
Me: How can you be so sure?
Dr: Well, I can tell by looking at ur boy, he is not allergy to something.. (Anaknya lagi asik ngubek-ngubek maenan dokternya
) Lagian slama ini dia dah minum susu sapi slama 2 taon kan? Ga pernah skin rash kan?
Me: Engga dok
Dr: Ya brati bukan alergi susu sapi.

Me: Skalian tanya ya dok, susu formula, ama susu UHT, ama susu pasteurisasi, bagus mana sih dok?
Dr: Sama aja, smua tergantung preferensi ortunya mau kasi anaknya apa.
Me: Kok ada dokter indo yang bilang klo susu kemasan itu banyak pengawetnya?
Dr: Hah? Ngga, itu kan awet karena kemasannya khusus, lagian susu pasteurisasi paling cuman 3 hari harus abis, jadi gak awet juga kan. Itu smua tergantung tradisi sebenernya. Jadi jaman nenek-nenek kita, susu segar di Asia itu kurang, jadi mereka inisiatif bikin susu formula, supaya bisa dikonsumsi lebih lama. Kalo di negara-negara Barat sana, produksi susu segarnya justru berlimpah. Makanya sampe sekarang orang bule demen kasi anaknya susu segar+sereal. Sedangkan kita orang Asia, juga ikut budaya ortu kita untuk kasi susu formula. Kalo dah 2 taon lebih mah kasi aja apa yang anaknya suka.

Yah begitulah secuil percakapan kita (panjang gitu kok secuil?? Percayalah aslinya lebihhh panjang lagi).

Nah rencananya sepulang dari Singapore, kita mau mulai terapi semprot ini. Tapi eh kok skarang jarang batuknya ya? Padaal sbelum ke Sing tuh 2-3 hari skali pasti batuk-batuk. Semenjak liburan di Sing kok dia lupa batuk? Padaal maen aktip banged ama spupunya, padaal AC hotelnya juga duingin banged, padaal kita makan apa aja termasuk goreng-gorengan, padaal kita nge mall mulu sampe capek. Nah lo, apa bener ya emang bukan karena alergi dingin or makanan or terlalu aktip? Apa karena di Singapore udaranya bersih? Ataww karena dia emang ga masuk skolah beberapa ari jadi ga kena virus? Apa mungkin kita harus lebih sering jalan-jalan keluar negri? (bukankah hati yang bahagia adalah obat? kekekek.. minta ditimpuk misua)

Hehe gatau juga. Sampe ari ini masi aku amat-amati sih. Klo dia mulai batuk-batuk hebat lagi, ya aku bakal mulai terapinya. Sementara ini aku nikmati waktu tenang seperti ini, sambil berdoa muga-muga dia sembuh slamanya. Amen.