Kepo-ing and Judging (part 1)

Akuilah kita semua pernah kepo dan pernah ngejudge. Gw sendiri juga. Tapi setidaknya gw kepo seringnya dalam hati saja, ngejudge (atau berpikir buruk) dalam hati saja. Paling banter (maksimal) ya cerita ke suami atau keluarga.

Sebenernya postingan ini bukan karena gw tersinggung atau apa, tapi dengan maraknya media sosial (atau emang dari sononya), gw merasa belakangan orang banyak terjangkit dua penyakit ini. Penyakit kepo dan penyakit ngejudge ๐Ÿ˜› Tanpa bermaksud menyinggung siapapun, mari gw curhat disini.

Kepo

Gw sih tau ya, orang Indonesia itu ramah-ramah, lebih care, kalau dibandingkan dengan mungkin orang bule. Selama gw dulu tinggal di Australia, gw memang berasa aura individualis nya tinggi, semua orang berjalan dengan cepat, no slow pace, mind his own business. Kalo ketemu bule di lift paling basa-basinya mereka:ย  “Hi have a good day!” “Thank you!”, kalo disini ketemu Tante-Tante di lift bisa ditanya anaknya umur berapa, sekolah dimana, penutupannya: ‘anaknya 2 cowo semua? harus tuh nambah 1 lagi cewe!’ Hahahaha gw sih cuma senyum aja. Bukannya gw gamau ya, gw mau kok tapi misua kaga mau, gimana coba?

Dan ini basa-basi paling wajar yang selalu gw dapatkan dimana-mana sih. “Anaknya dua cowo? Saatnya nambah satu lagi, harus ada tuh 1 cewe!” Aduhh gimana jelasinnya yaaa, gw sih mau2 aja tapi misua ga mauuu.. Kadang kalo orangnya maksa banget (tante-tante), dan gw uda bilang klo misua kaga mau, akhirnyaaa gw bilang: “hm Tante coba deh yang bilangin suami saya.” hahahahha abis mau nasihatin gw sampe berbusa, kan ya percuma toh? wong yang gamau bukan saya ๐Ÿ˜›

Lha gw sendiri juga manusia kepo, tapi kepo terselubung yang santun (apa pula ini? wkwkwk). Jadi kepo gw itu contohnya ya, klo gw pengen dapetin info tentang seseorang, gw bisa search macem-macem, dari stalk instagramnya, facebooknya, kan gampang tinggal cari di google. Atauu.. psstt ini rahasia kita aja ya, gw tau akun facebook semua mbak mas yang kerja di rumah gw, bahkan gw tau akun facebook sopirnya ipar gw ๐Ÿ˜› Caranya gimana? Jadi gini ceritanya, suatu hari kira-kira 1-2 tahun lalu ada mbak gw yang mau ijin pulang tapi gw ragu kayanya feeling gw nih mbak ga bakal balik deh. Gw pengen tau akun FB nya apa, karena mbak2 gitu biasanya suka curhat2 di facebook. Susternya temen gw aja ketahuan curhat jelek-jelekin majikannya stengah mati di facebook. Nah tapi nama mereka itu kan seringnya bukan nama asli dan alay, misal: sitimencaricintasejati, putriselaludihatimu, dan sebagainya. Jadi jujur susah nemuin 1 orang dengan nama aslinya, ibarat mencari jarum di tumpukan jerami. Pikir gw saat itu ya, gw hanya perlu tau salah satu akun Fb mereka, setelah itu pasti gampang tinggal cari di friend list nya. Nanti ketemu semua orang-orang yang kerja ama gw kan. Nah kebetulan salah satu mas yang kerja disini kalo kontak misua pake whatsapp instead of sms. Nicknamenya gw liat, ohh itu, coba gw cari yah di FB, nahhh ketemu! Dari situ gw nemu temen-temen yang kerja disini juga. Yes gw dengan napsu kepo bukain friend list mereka yang ratusan biji, nyariin satu-satu sampe ketemu semua akun mereka, tapi satu-satunya yang gak berhasil gw temuin waktu itu adalah akunnya suster wesley dulu (kerja ikut gw 3 tahun), akhirnya gw menyimpulkan klihatannya dia emang ga punya FB. Gw ga add mereka friends ya, gw cuman catet link mereka semua di notepad. Trus gw baca tuh status-status mereka dari yang lama-lama. Untungnya ga ada yang jelek-jelekin majikannya *phiuh*, mala gw baca kok baik ya, mereka posting butuh tenaga kerja di saat gw emang lagi nyari mbak karena mbak yang lama keluar. Gw memang ga pernah pake makelar, selalu dapat gantinya ya dari teman/sodara mereka dari desa. Pikir gw selain hemat uang admin, kan mereka juga kalo sedesa itu lebih cocok biasanya.

Nah itu salah satu contoh ke-kepo-an akut gw ๐Ÿ˜› (tapi itu berguna lho dan tidak merugikan siapapun, kan gw ga bilang2 kalo gw kadang ngintip akun FB mereka. Lagian gw jadi tau apa yang mereka alami lewat status mereka, misalnya ada yang kangen rumah, ada yang mau sakit, ada yang mau kawin, dll). Trus selain itu, gw kadang juga kepo sama cerita-cerita temen gw. Tapi sekali lagi ya, kalo gw ga deket, gw tau batas-batasnya, ga akan nanya hal-hal sensitif kecuali gw emang uda deket banget sama orangnya.

Basa-basi yang salah –> ini subjudul karena barusan ingat

Kadang kalo ketemu orang yang kita ga kenal deket kan suka nervous dan gatau mau ngomong apa ya. Tapi ini tips dari saya: Jangan pernah kamu berbasa-basi sama cewe, bilang “Wah kamu gemukan ya?” HARAM hukumnya. Apalagi kalau ini “Kamu hamil lagi ya?” sambil liatin perut gw -_- I tell you, it is unnecessary and hurtful and make me not confident at that moment.

Jadi dulu waktu wesley umur 3 bulan, gw pernah kondangan. Gw emang dulu gemuk banget waktu menyusui, kira-kira 10 kilo lebih berat daripada gw sekarang. Abis gimana donk gw naek 18 kilo selama hamil. Pas gw kondangan itu, 2 temen gw semeja bisik-bisik, akhirnya salah satunya memberanikan diri tanya ke gw: “Teph apa kamu lagi isi lagi?” Gw cengo sesaat, hah anak gw kan baru 3 bulan, mana mungkin sih gw hamil lagi? Kalopun seandainya gw hamil lagi, kan ya ga mungkin sampai usia kehamilan dimana perut gw mulai tampak buncit? (4-5 bulan) ya kan? Gw ketawa bilang ngga. Tapi pulang gw liat cermin dan ketujeb-tujeb bro sis.. T_T #masamasagendut

Itu ga kejadian sekali ya. Sepanjang wesley 1 – 12 bulan itu gw emang asli menggendut banget, karena waktu itu gw kejar supaya asinya banyak, gw makannya banyak banget dan gamau diet. Alhasil bener-bener melembung deh sampe kadang temen gw gak mengenali T_T #masamasamenyedihkan #masamasapakaiangamuatsemua

Nah pas Wesley umur sekitar 3 taonan (berat badan gw uda balik ke masa gadis) lagi-lagi pas kondangan ketemu Tante-tante yang bilang “berapa bulan nik?” Gw: “hah saya gak hamil kok Tante”
Tantenya: “lho Tante kira hamil lho, la itu perut kamu.. (nunjuk perut gw, maksudnya apa coba?!)
Gw: (berusaha ketawa padahal hati teriris-iris) Oh ngga kok Tante, ini bajunya kali ya jadi kliatan kaya hamil *nyalahin si baju*
Tantenya: “Ah masa to nik kamu ga hamil?! Kaya hamil gitu kok!”
Gw: (Mulai Gemesh ini tante nanya apa ngeyel sih, Yang tahu hamil ato ngga kan saya, kok situ yang ngotot)

Lha beberapa hari lalu juga ketemu Tante-Tante temen mertua gw di supermarket. Dia lagi sendirian, gw sapa dan salami. Terus dia bilang: “Tante pangling, sekarang kamu… *jeda* *gw harap dia bilang kurusan karena timbangan gw baru saja kembali ke berat badan gw semasa gadis* … lebih bunder ya.” (sambil pegang pipinya memeragakan)
Gw : oh ya? (ketawa canggung)
Tante: (berasa salah ngomong) “hmm soalnya dulu kan kuruss .. kalo sekarang lebih bunder gitu lho..”

OK. It doesn’t help at all. Seinget gw terakhir ketemu si Tante tuh masa-masa gw masih gendut abis melahirkan.. Ucapannya yang terakhir itu sebuah ralat basa-basi yang salah -_-‘

Moral of the story ya: kalo mau basa-basi jangan nanya apakah dia gemukan. Basa-basi paling pantas (dan sering gw praktekkan) adalah “wah kamu kurusan yaa!” (kalo emang gw liat dia tambah kurus) atau apa aja deh yang bisa gw puji – entah rambutnya yang bagus, anaknya yang lucu, asal jangan suaminya aja yang gw puji-puji hahahah ๐Ÿ˜›

Jujur gw juga pernah suatu saat dulu keceplosan nanya temen gw apa dia lagi hamil. Sebab dia baru married beberapa bulan dan pas ketemu gw tuh pake baju potongan di bawah dada yang mirip banget sama baju hamil. Ketika dia bilang nggak, aduhhh gw ga enaknya stengah mati.. Pokoknya sejak itu gw pantang nanya orang hamil apa ngga kalo ketemu temen. Biar dia sendiri yang cerita, ato temen gw yang lain yang konfirmasi kalo si A beneran hamil.

Dalam hal apapun ya, kecuali kalo sama suami, family, ato temen yang bener-bener deketttt banget, gw selalu mengingatkan diri sendiri: apakah yang akan gw katakan itu hal yang baik? berguna? fakta yang sudah teruji kebenarannya? atau hanya kata orang?
Kalau ragu-ragu, lebih bijak kalau kita diam saja. Karena di kota sekecil kota gw ya, gosip tentang seseorang bisa dengan sangat cepat menyebar seperti wabah flu. Ketika orang yang jadi bahan gosip ini tau, bisa ribut besar deh sama temen sendiri. Ini kejadian beneran di beberapa orang yang gw tau. Makanya, gw ga mau deh gosip-gosipin orang, kecuali sama misua gw sendiri hahahha ๐Ÿ˜€

Tadinya gw mau bikin 1 post bareng yang Judging tapi kliatannya ini sudah panjang banget. Bersambung ke part 2 ya untuk tema Judging.

Happy Thursday friends!! โค

 

 

 

 

 

 

Iklan

Sosial Media dan Gw – part 2

Di era sosial media seperti sekarang ini, banyak hal dimudahkan. Banyak cara untuk jadi terkenal. Ga perlu lagi ikutan casting dan masuk TV supaya bisa jadi artis atau orang terkenal. Kenyataannya, dengan punya account instagram dan punya puluhan ribu follower sudah cukup menjadikan seseorang sangat terkenal. Banyak juga yang mengawalinya dari dunia blog seperti fashion blogger. Banyak fashion blogger di instagram yang cukup eksis, sehingga banyak orang yang mengajukan produk jualannya untuk di endorse.

Gw pikir enak banged ya, tiap hari posting foto-foto cantik dengan baju endorse dari si A, B, C (tentunya gratis malah plus-plus), casing HP, tas, gelang, bahkan perhiasan emas dan berlian! Semuanya dikasi gratis dan gw rasa mungkin malah dibayar kali ya? Tapi itulah untungnya punya follower banyak. Dan buat si penjual ini juga menguntungkan, tentunya pasang iklan di website dan TV jauh lebih mahal, lebih mudah untuk promosi jualannya dengan minta si empunya-follower-banyak ini untuk memasang foto produk mereka. Hehehe jadiii… yang pengen jualan atau buka lapak, kontak ajaa itu selebgram-selebgram yang punya jutaan follower, mintalah produk diendorse, niscaya lapakmu akan ramai.

Ini tren yang cukup unik menurut gw. Seberapa efektifkah endorsement ini sehingga banyak sekali orang yang minta produknya diendorse? Bukan hanya fashion blogger yang ramai panen hasil dari endorsement ini, namun bisa juga artis, orang tajir, orang pinter, fotografer, siapapun yang followernya banyak! Kadang ada juga endorsement tersamar, jadi kelihatannya seolah-olah review produk biasa, padahal sih titipan sponsor. Gw bilang sih semuanya halal, tapi kok ga ada yang endorse gw yah? #siapalu hahaha.

Di sosial media, kita juga suka memperlihatkan pada dunia (atau follower) keseharian kita, atau hal-hal yang kita suka, hasil kerja kita, masakan, anak-anak, dan lain-lain. Ini membentuk pemahaman kita terhadap si empunya account tersebut. Bahkan kadang sadar ga sadar kita suka menilai orang tersebut, men judge, hanya dari melihat account instagramnya. Kata orang Jawa: ‘sawang-sinawang‘. Artinya begini: kita suka melihat hidup orang lain lalu merasa orang itu lebih enak hidupnya daripada kita. “Wah si A jalan-jalan lagi ke Shanghai, padahal bulan lalu abis pulang dari Jepang lho!” “Tau ngga si B, abis beli Hermes Birkin lhoo, padahal kemaren abis beli Lindy, duit ga ada nomer serinya ya?” “Eh si C itu kayanya hidupnya seneng-seneng terus ya, ini lagi asik jalan-jalan berdua ama suami ke Paris 3 minggu.”

Woottsss.. mungkin sosial media ini ada sisi negatifnya, ya itu tadi, jadi suka membanding-bandingkan, menilai, dan menjudge orang lain. Padahal sebenernya semua orang pasti punya masalahnya sendiri-sendiri. Tapi tentu saja yang diupload di sosial media adalah sisi-sisi yang gembira aja. Akibatnya orang jadi mengira hidup orang lain enak banged, lancar jaya, kaya ga punya masalah.

Seperti dua mata koin. Misalnya saja ada wanita yang upload hasil ASI perahnya di freezer yang ajubile banyakkk banged. Maksudnya si wanita ini baik, memotivasi ibu-ibu yang lain supaya rajin memerah ASI dan semangat ASI Eksklusif. Tapi ternyata, ada juga ibu-ibu yang justru minder ngeliatnya karena hasil perahannya jauh lebih sedikit daripada si ibu itu. Atau ibu ini memperlihatkan foto “Hasil Pump pagi ini” yang banyak banged sampe 2 botol Medela besar penuh. Ada 2 reaksi disini, kagum dan termotivasi, atau buat yang biasa merah cuma dapet 60 cc jadi minder dan goyah untuk asi eksklusif – “lha abis hasil perahanku dikitt”. Itu sebabnya gw sendiri ga perna pasang foto asip gw di kulkas. Selaen emang ga banyak-banyak amat, gw mikirr.. kalau-kalau malah bikin ibu lain jadi minder karena doi gabisa memerah sama sekali. Gw ga ngelarang orang pasang foto ASIP nya lho. Kembali lagi emang reaksi orang itu kan pilihan masing-masing. Mau pilih termotivasi atau justru jadi minder.

Nah ada juga yang suka PDA di sosial media. PDA nya kadang bukan berupa foto kissing ato gimana gitu (walau ada juga!). Tapi umbaran kata-kata cinta di caption foto tersebut. Satu dua kali gw pikir: ‘AHH SOO SWEET!” sweet couple banged ini, uda nikah tetep romantis aja. Tapi lama kelamaan gw jadi bingung. Lah wong istrinya di sebelahnya, kok ngucapin kata-kata cinta 2 paragraf di instagram sih. Kenapa ga ngomong langsung aja? Apalagi kalo istrinya lalu balas membalas di komen betapa sayangnya dia sama suami, betapa suaminya yang paling baik sedunia, betapa beruntungnya dia.. Errr knapa ga ngomong langsung aja sih?

Suami gw – yang gakmau join sosmed manapun – berkata bahwa ini jamannya pencitraan. Orang menampilkan sisi dirinya yang ia ingin orang lain pikirkan. Contohnya pasangan romantis di sosmed yang bertabur kata-kata cinta, ternyata dalam sehari-harinya pasangan tersebutย  jarang ‘sayang-sayangan’ seperti di dunia sosmed. Biasa aja dan tidak seromantis yang kita bayangkan. Yang di foto-fotonya suka nenteng branded bags atau upload foto box oranye (iya foto box nya doank), ternyata itu tas titipan teman, tas untuk dijual lagi, atau tas KW. Jadi sungguh, sosial media ini bisa banged untuk ajang pencitraan diri dan bisa banged membuat publik salah tafsir.

Nah gw sendiri jujur suka mikir dulu kalau mau upload foto, apa foto ini cukup layak dipajang, apakah foto ini tidak menimbulkan kontra, apakah foto ini sesungguhnya gw atau sekedar pencitraan?

#weliveinsocialmediaera

Part 1 nya disini

Sosial Media dan Gw

Gw sudah lama pengen bahas topik ini tapi karena sibuk jadi ketunda mulu #halah

Jadi yaa.. gw ini dalam dunia nyata bukan orang yang seneng kelayapan. Malah dari dulu gw ini anak paling rumahan dari antara sodara-sodara gw yang lain. Masa remaja gw sering gw habiskan membaca buku (mostly komik) di kamar, ato tilpun-tilpun dengan temen di kamar, pokoknya gw betah banged deh di dalam kamar gw hahaha. Mungkin juga jaman sudah berubah ya, jaman adik-adik gw (adik gw yang pertama terpaut 1 taon dengan gw, yang kedua terpaut 7 tahun) mereka lebih sering kelayapan ke tempat nongkrong yang hip atau kafe anyar. Atau mungkin memang jaman gw dulu belom ada kafe di semarang, seinget gw cuma ada semacam pub yang mana identik dengan om-om atau cewe-cewe sexy. Laen banged sama sekarang di semarang sudah banyak banged tempat nongkrong yang family friendly, dimana yang dateng kesana ya remaja, keluarga, pokonya sama skali ga identik dengan ‘ruwet’ atau ‘dunia gemerlap’.

Nah di jaman smp dan sma yang serba minim hiburan itu, gw mengenal dunia internet! Gw pertama kali beli komputer masi model lama yang macem biru-biru DOS itu kalo dinyalain. Masi pake cd bunder floppy disk untuk simpen file. Tadinya untuk keperluan sekolah, tapi akhirnya gw kecantol program chat namanya MIRC (selaen intens maen The SIMS hihihi). Gw join dengan grup skul gw, trus chat-chat ga jelas ama kaka2 kelas yang gw tau mukanya juga nggak. “ASL PLS…” adalah kalimat yang paling familier kala itu.

Lalu jaman gw kuliah, Friendster masuk dan semua rame-rame bikin account Friendster. Desember 2003, gw punya account Friendster karena diinvite temen. Temen-temen asik bikin dan minta testimonial. Setelah semua temen udah nyumbang testimonial di account kita – trus What next? Frienster lalu mengubah istilah ‘Testimonial’ menjadi ‘Comment’ (seinget gw), supaya gak menghalangi orang yangย  sudah perna tulis di wall kita untuk nulis lagi kedua dan ketiga kali. Dannn lalu masuklah spam-spam yang nyebelin itu. Belom lagi iklan-iklan yang mengganggu. Plus account-account jualan. Akhirnya Frienster pun semakin tidak menarik, dan muncullah sebuah jejaring sosial baru yang lebih tren: Facebook!

Facebook ini kelihatan formal menurut gw, tapi menurut gw lebih private dan bebas iklan. Apalagi developernya konsisten, no iklan, dan banyak aplikasi-aplikasi yang diconnect ke facebook. Sperti game-game, kuis, dll. Ada status, bisa nge like and share this. Menurut gw ini jejaring sosial yang paling bertahan lama, karena sampe hari ini pun facebook masih terus melakukan pengembangan dan pengguna setianya tetap banyak.

BTW, dari hasil ngerumpi mami-mami skolahan, ternyata banyak nanny dan helper yang punya akun fesbuk dan rajin fesbukan. No wonder karena hp mereka (yang sekilas gw pikir blackberry tapi setela gw pelototin ternyata merk buatan China) sudah ada facebook terinstall. Karena mereka rata-rata masih muda di bawah 20 taon, maka namanya pun sering membuat gw geli sendiri, misal: ShintaImoetManiezzSekaleee, FitriSelaluRindudiHati, dll. Ada kisah temen gw yang ga sengaja tau account fesbuk susternya, pas dibuka, wooo hampir tiap jam update status, dan cilakanya banyak yang isinya ngomel soal kerjaan dan majikannya. DENG, temen gw kaget donk bacanya.. Mungkin itu sebabnya juga mereka pake nickname alay instead of nama asli, siapa tau majikannya search namanya di fesbuk. Trus gw mikir juga, jangan-jangan suster gw juga nyari nama gw di fesbuk? Hahahaha u know, nowadays we can know people’s life and personality through his/her facebook page.

Karena gw ga kerja sama orang, jadi gw ga kawatir ‘gimana kalo si bos baca status dan foto gw lagi hepi lalala sedangkan deadline numpuk‘. Tapi hal yang tidak diharapkan juga terjadi, papi mami gw bikin fesbuk account. OH sejak itu gw jarang banged tulis status. Apalagi sejak mertua gw bikin account juga. Hahaha it is not that I dont like them, but… I dont like writing my feelings or unimportant things and they know and they take it too seriously. Apalagi kalo gw nulisnya tentang suami hahaha.

Lalu Twitter masuk dan gw bikin account, tapi entah kenapa gw ga terlalu tertarik ber twit-twit. Malah gw lebih demen nge blog. Gw mulai nge blog tahun 2009 saat gw baru married dan lagi hamil. Gw suka baca-baca blog temen-temen, isinya menarik lucu, meski gw ga kenal tapi gw terhibur dengan baca tulisan mereka.

Lalu Instagram masuk, tadinya gw ga tertarik.. tapi lama-lama kok kepengen juga yaa. Akhirnya mulailah gw ber insta ria, asiknya disini kita bisa bercerita lewat foto. Foto gak penting juga gapapa, toh semua orang bebas mau follow atao unfollow. Dan gw nemuin asiknya wasting time stalking other people’s life through instagram. Oh si A lagi jalan-jalan (again?) ke Bali, oh si B beli tas baru, oh si C lagi asik fine dining. Tapi lama-lama gw berasa banyak orang sebenernya sedang ‘pamer’ di instagram. Yang positif sih sekedar pamer anaknya, pamer hasil karya ato kerjaannya, masakannya, tapi ada juga yang pamer harta. Kita semua tau lah si princess syahrini juaranya kalo soal pamer memamer di insta, gw follow karena gw emang stalker n kepo *ngaku*. Seru aja liat glamornya hidup dia dan hash tag nya yang menurut gw nyolot abis sekaligus kreatif hahaha.

Ada juga temen gw yang hobi majang hasil belanjaannya dan hadiah dari pacarnya, dari kalung gelang sampe tas mahal. Ada temen gw yang tiap bulan pergi jalan-jalan keluar negeri. Pokoknya banyak yang membuat gw mikir “wah enak banged ya dia..”, “wah suaminya romantiss yaa (kok suami gw ga kaya gt sih?)“, “wah asik ya bisa jalan-jalan terus, tu duit ga ada nomer serinya ya, lagian anaknya dikemanain sih?” UPSS KOK GW JADI MEMBANDING-BANDINGKAN SIH??!

Trus gw sadar, wah bakat stalker gw gede rupanya. Gw suka baca blog orang, gw suka baca buku biografi (terakhir gw baca Shandy Aulia – Incomplete), gw follow insta beberapa artis dan sosialites. Efeknya buat gw apa?

1. Kerjaan gw jadi ga kelar-kelar karena keasikan liat insta.

2. Gw otomatis menilai personaliti seseorang dari foto-foto insta nya atau status fesbuknya.

3. Gw jarang melakukan hal-hal yang lebih natural, macem jalan-jalan sepedaan, ato nelpon temen. Sejak ada BBM, kalo butuh tinggal sapa di BBM, bahkan ucapan selamat ulang tahun yang dulu manual tulis kartu dan kirim pake pos: gapernah! Ucapan ultah ya di BBM ato fesbuk doank hehehe.

4. Gw jadi sering nyemil malem-malem. Lha gw suka liat insta malem sebelom tidur, trus liat banyak foto tidak berperasaan macem ramen ikkudo, chocolate lava cake, dll. Daripada perut menjerit ya gw ke dapur bikin indomi ato nyemil sebatang coklat #gakadaramenindomipunjadi

Selaen itu, ada fenomena baru yang gw sadari:

1. Kalo kumpul sama temen-temen wajib hukumnya berfoto dalam berbagai pose. Buat dimasukin insta donk yahh! *yang jelas bukan gw yang ngajak-ngajakin foto, gw memang stalker tapi ga narsis*

2. Kalo mau makan, stop dulu, temen gw mau foto makanan-makanan di meja buat dimasukin ke insta #PENTING

3. Pose foto yang bagus ala sosialita adalah berdiri dengan 1 kaki ditekuk membentuk sudut segitiga dengan kaki yang lain, membantu membuat postur tubuh terlihat lebih langsing dan luwes. *gw selalu lupa dan hasil foto gw biasanya berdiri lurus canggung gitu*

4. Masih pose foto yang bagus ala sosialita: jangan lupa tas harus kelihatan. Percuma tas mahal kalo ga masuk di foto. Kalo perlu tas n makanan di meja aja yang difoto hihihi.

Dari sekian efek negatif sosmed, tentu banyak pula efek positif sosmed yang gw rasakan. Seperti:

1. Keep in touch dengan teman-teman lama gw, terutama yang di Sydney

2. Promosi jasa website makin gampang dan murah meriah, pajang aja di sosmed

3. Butuh sesuatu? Pengen tanya pesen cake ultah yang bagus dimana? Pajang aja di status fesbuk, langsung banyak yang jawabin

4. Wawasan bertambah luas, imajinasi makin tinggi, dengan lihat-lihat foto-foto insta tempat-tempat indah di luar negeri.

Meskipun gw ini sosmed-lover sejati yang punya account fesbuk, twitter, instagram, blog, pinterest, tidak demikian hal nya dengan suami tercintah. Doi memilih untuk menutup account fesbuknya setahun lalu, tidak punya account sosmed manapun, dan bahkan sekarang doi ga punya BBM. Katanya: ‘hidup gw lebih damai tanpa kebisingan gadget‘. WOW.. itulah sebabnya kita saling melengkapi Dear ๐Ÿ˜›