Jalan-jalan Jogja (compilation)

Halo semua, sudah lama jarang nulis disini ya. Tapi sayang banget kadang kalo mau inget-inget sesuatu trus lupa, paling enak ditulis disini biar inget lagi kalo lupa wkwkwkwk. Jadi cerita kali ini adalah seputar jalan-jalan di Jogja.

Setelah post terakhir di Jogja ini, sebenernya kita ada kira-kira 3 kali lagi ke Jogja. Tapi kalo diceritakan semua, nti super basi 😛  Jadi sekilas aja yaa. Setelah Juni 2017 gw ikutan workshop nya Rachel Ajeng – yang gw ceritakan di post terakhir Jogja, bulan Agustus 2017 gw ikut workshopnya Ayang Cempaka! Ini mendadak karena gw lihat instagram dia, dia lagi liburan ke Indonesia dan buka slot workshop di Jogja. Ayang Cempaka ini salah satu illustrator yang awal banget gw tau. Gw follow blognya sejak jaman Cocomomo bags di tahun 2009 karena waktu itu lagi demen-demennya jahit tas (ingat dulu ngidam gw jejahitan? wkwkwkk). Waktu itu dia bahkan belom mulai illustrating. So people grew their passion, and so am I 😛 Waktu itu cuma semalam aja ke Jogja dan sempet main di Candi Prambanan. Ini recommended banget menurut gw, bagusss!!

Lalu bulan October 2018, gw berkesempatan lagi ke Jogja – lagi-lagi demiii ikutan workshop ilustrasi hahaha. Kali ini agak beda, karena konsepnya artcamp – jadi workshopnya diajar oleh 5 instruktur dengan style ilustrasi dan keahlian yang berbeda-beda. Agak ragu ngomongnya ke misua, karena kali ini acaranya bakal 3 hari. Dan misua tau banget, gw tuh ga mungkin mau pergi sendirian doank, gw pasti minta dia dan anak-anak ikut. Gw galau setengah mati – karena kalo anak2 dan misua ikut, uda pasti lah gw ga bisa nemenin karena jadwal artcamp nya padat. Tapi kalo mereka ga ikut, siapa yang anterin gw ke Jogja? Dan mana bisa gw ninggal anak-anak, gw emak rempong yang belom pernah sekalipun pergi nginap ga bawa anak wkwkwk.

Eh syukurlah misua berbaik hati mau nemenin boyong anak-anak, liburan skalian katanya wkwkwkk… dan pas juga anak-anak lagi libur sekolah. Jadi hari pertama kami sempet nyoba hotel baru waktu itu JW Marriott Jogja – bagus, asik, sebelahnya Hartono mall persis. Lalu hari kedua kami boyongan pindah ke Greenhost hotel, karena acara artcampnya disitu. Selama 3 hari artcamp jadwal padat dari pagi sampai malam drawing all the time 😀 Tapi gw seneng banget, dapet banyak ilmu dan pengalaman baru 🙂 (dan banyak teman baru). Sementara itu, anak-anak diajak jalan-jalan bapaknya, dari ke Taman Pintar sampai nonton di bioskop 😀 Malam terakhir gw ijin ga ikut acara farewell dinnernya artcamp, karena gw mau pergi sama misua dan anak-anak.

Kamarnya JW Marriot. Mewah mirip hotel Tentrem tapi waktu itu dapat harga lebih murah. Nginap semalam aja disini, besoknya pindah ke Greenhost karena event artcampnya disana.

peserta artcamp sempet diajak belanja bareng ke Potentiarte. Ini macem paradise buat yang suka lukis ya, jual banyak cat Winsor & Newton, macem-macem brush, dan macem-macem kertas. FYI, kertas watercolor itu makin bagus kualitasnya, makin mahall..

me with the 4 teachers: Wastana Haikal, Yosia Raduck, Rachel Ajeng, and Satya Oeta

hasil artwork dari 5 workshops selama 3 hari

Lalu Desember 2018 gw berkesempatan ke Jogja lagi – ini yang mau dibahas agak panjang karena masih fresh di ingatan hahahha.

30-12-2018

Bulan Desember itu sebenernya kita ga ada plan liburan kemana-mana. Lalu mertua gw ternyata mau New Year Eve dengan sodara-sodaranya di Jogja. Jadi kita pikir, kesana aja sekalian dah ya, deket ini 😀 Jadi agak mendadak kita memutuskan pergi ke Jogja, ga nyusun itinary apapun, just go with the flow. Setelah perjalanan 3 jam kita uda sampe Jogja, baru deh google2 cari tempat makan yang asik di Jogja. Dan kita ketemu ‘Legit Dapur & Kebun‘, astagaa ternyata tempatnya bagus banget, klo kata kaum milenial – ini tempatnya instagrammable! 😀 Banyak hijau-hijau, ada outdoornya, dan makanannya makanan rumahan (model semi prasmanan – bisa pilih-pilih sendiri), enak-enak kita cocok banget!

suka liat yang ijo-ijo gini

misua cocok banget ama makanannya

tuhh makanan rumahan banget kan, uda enak harga bersahabat 😀

es semangka kemangi yang menurut gw enakk bangett

Setelah kenyang, kita pergi ke Johnsto Jogja Horse & Resto. Ini tempat naik kuda dan ada kafe kecilnya, tapi sayang pas kesana hujan, jadi batal naik kuda.

bisa keliling naik kuda disini, tapi sayang hujan

akhirnya kasi makan kuda aja

Setelah itu kita check in ke hotel Santika Premiere Jogja, dan ditutup dengan pergi ke Jogja City Mall – dimana kita makan di May Star dan anak-anak main di Kidzoona.

lobi Hotel Santika Premiere

hotelnya terkesan agak lawas, tapi keseluruhan kamar dan service baik, sepadan dengan harganya

31-12-2018

Karena tanggal 31 katanya banyak jalan ditutup, jadi kita pergi ke tempat agak jauh dari pusat kota Jogja. Sambil jalan dan googling, akhirnya kita putusin ke The Lost World Castle, yang sebenernya gambling karena foto di internet kan biasanya menipu 🤣 Tapi sudah sampai disana, ternyata bagus kok, tempatnya besar, anak-anak sibuk foto sanasini dengan ipad mereka, sampe mamanya bingung kok objek fotonya malah sibuk ngefoto mulu? Ya sudahlah mamanya aja yang jadi objek foto wkwkwk 😀

Letaknya di Kaliurang, 1 jam perjalanan dari pusat kota, deket kaki gunung Merapi jadi hawanya sejukkk. Tempatnya masih belom 100% jadi, masi ada renovasi di sana-sini. Dan tempat ini 1 kompleks dengan Rumah Hobbit dan Stonehenge. Untuk menghemat waktu, kita hanya lanjut ke Stonehenge saja dan skip si rumah hobbit 🙂

banyak yang bilang ini mirip Benteng Takeshi

enak banget hawanya ademmm

difotoin Wesley, macem Tembok Besar China ya

ada kemah lucu!

bisa naik kuda jugaa!

Lanjut dari The Lost World Castle, maju sekitar 300 meter ada StoneHenge ala-ala ini, tempatnya bagus hawanya adem 😊. Yang belom sempet foto ama aslinya di England, bisa foto ama replikanya di Jogja 😁

ini agak perjuangan kalo mau foto tanpa background orang-orang di belakang

but we managed to do it! gaya pake pose yoga 😀

lumayan ya keliatan sepi, padahal aslinya rame. pinter-pinternya cari sudut aja 😀

Di sekitar kompleks ini ada banyak jeep lewat yang membawa turis, nanya ke bapak penjaga loket, rupanya itu Merapi jeep tour, singgah ke museum peninggalan erupsi, bunker, kampung mbak Maridjan, dll. Boleh juga nih lain kali dicoba!

Dari StoneHenge kita cari restoran terdekat lewat Waze, muncullah nama Beukenhof. Karena sudah siang hampir sore, kita asal langsung kesana tanpa cek lebih jauh. Begitu sampai sana, kaget banget karena ternyata satu kompleks dengan museum Ulen Sentalu! 😍  Tadinya pengen ke museum ini tapi dicoret dari list karena ga ada waktu dan jauh. Eh ternyata akhirnya gak sengaja nyampe sini juga 😁

Restaurant Beukenhof ini bergaya Eropa dengan pemandangan indah dan hawa sejuk, entah kenapa jadi inget Ubud ❤️

ini di dalam restonya

salah satu makanan yang kami pesan

duduk di balkon restaurant Beukenhof

pemandangan dari balkon yang indah

banyak pohon tinggi-tinggi dan hawanya dingin

Jam stengah 4 tiba2 takut museum tutup jadi buru2 ke museum. Untunglah kita masi sempat dan jadi rombongan terakhir yang masuk. Disana masuknya per rombongan dan dipandu seorang guide. Di dalam museum ada benda-benda, lukisan, foto, surat, koleksi batik, dan dijelaskan sejarah kerajaan Mataram yang terpecah sekarang menjadi Jogja dan Solo. Cerita sejarahnya sangat menarik, bahkan bukan hanya gw yang enjoy, anak2 juga enjoy dan ngikutin guidenya nanya ini itu 😆 .

Museum ini dipelihara dengan apik dan dinobatkan sebagai museum terbaik di Indonesia versi tripadvisor. Bangunannya juga menarik dan punya nilai filosofis. Foto dan video dilarang di dalam museum, hanya ada 1 relief di halaman yang bebas untuk difoto. Relief itu sengaja diletakkan miring, maksudnya sebagai keprihatinan terhadap generasi muda yang mulai melupakan sejarah dan budaya bangsa. Kalo ke Jogja, recommended banget untuk mampir di Museum Ulen Sentalu dan restaurant Beukenhof!

Dari Ulen Sentalu, kami menuju ke Tentrem hotel, karena mertua dan sodara-sodara menginap disitu jadi kami pindah menginap di Tentrem untuk malam kedua dan ketiga. Malamnya kita mendadak dikasi tiket ama mertua untuk nonton New Year eve di ballroom hotel, jadi abis nidurin anak-anak, jam 11 kita turun ke bawah buat nonton acaranya (yang sebenernya uda mulai dari jam 9 malam). Bintang tamunya Reza Artamevia dan Titi DJ. Meskipun udah berumur ya, tapi mereka kualitas suaranya memang kelas diva! 😀 Great performance!

Titi DJ was very good at making engagement with audience

count down and Happy New Year!

1-1 -2019

Happy New Year! Kalau kemarin kita mengakhiri tahun di setengah gunung, hari ini kita mengawali tahun di pantai! Asik banget bukan? 😀

Siangnya kita lunch bersama mama mertua dan sodara-sodaranya di Bong Kopitown. Lalu setelah itu kami melanjutkan perjalanan sendiri ke Pantai Parangtritis karena permintaan dua anak yang kepengen banget ke beach 😀

Setelah perjalanan kira-kira 1 jam – sambil berdoa moga-moga gak hujan, sampailah kita di pantai Parangtritis. Dulu waktu kecil gw beberapa kali kesini, dan sampai sekarang pun gw masih terkesan dengan pasir pantainya yang empuk lembut seperti tanah liat 😀

muka gw hepi banget di pantai 😀

gw suka pasirnya lembek-lembek gimana gitu

anak-anak heboh banget, kaya ga perna liat pantai aja 😛

Malam itu ditutup dengan pergi ke mall untuk dinner.

2-1-2019

Sebelum balik ke Semarang, kita memutuskan mampir makan siang dulu di Mediterrania restaurant, karena rekomendasi teman orang Jogja. Gw pikir bisa seenak apa sih, mengingat gw bukan pecinta Western food. Eh ternyata! Enakkkk bangettt sungguhhh!! Semua rasanya segar dan fresh, ga ada yang biasa, semuanya enak! Terutama gw terkesan sama kentangnya, cuma kentang biasa tapi rasanya bisa enak banget sampe gw curiga itu kentang nanem sendiri apa ya 😛

liat gak tuh betapa freshnya.. liat foto ini aja bikin gw mupeng pengen ke Jogja lagi

pizza nya juga enak!

ini juga enak, kesimpulan ga ada yang gaenak disini 😀

Di restoran ini selain makanannya enak, ambiencenya juga bagus. Tempatnya homie, servicenya bagus, mereka juga jual barang-barang natural seperti skincare, sabun natural, healthy snacks, dll. Gw merasa konsep restoran ini bagus, mereka juga support sustainable lifestyle seperti tidak memakai sedotan plastik.

Setelah makan siang yang memuaskan, kita pulang ke Semarang 🙂 Looking forward to be back at Jogja again!

 

Iklan

2 pemikiran pada “Jalan-jalan Jogja (compilation)

  1. teph salfok dirimu cakep banget wkwkwkw
    Btw mediterranian restaurant kayaknya sering liat di ig story selegram jugaa

    Itu es semangkanya super temptinggg

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s