Perjuangan ASI

Sepertinya sudah agak terlambat posting ini, mengingat masa-masa sulit gw menyusui adalah waktu anak gw umur 0-3 bulan. Tapi gapapalah, siapa tau ada calon mama yang butuh bahan bacaan, muga-muga berguna yaa 😀

Menyusui anak kedua gw rasakan lebih gampang (catet: lebih gampang bukan brati gampang loh ya) daripada anak pertama. Karena gw sudah tau what to expect and what to do (lebih kurang karena uda kenyang baca buku parenting dan asi semasa anak pertama dulu). Jadi kalo dulu pas anak pertama gw tenang-tenang, dalam bayangan gw begitu melahirkan, maka gw akan bisa menyusui secara otomatis – yang mana salah besar! – Sekarang pas anak kedua gw lebih siap mental, ga kaget lagi kalo akan banyak masalah seputar asi ini.

James lahir dengan berat 3.9 kg, sehari sebelumnya pas gw periksa ke Obgyn, perkiraannya 3.5 kg, melesetnya lumayan 😀 Semua orang yang liat bilang James besar banged, uda kaya baby 2 bulan ga kaya newborn. Gw sendiri ketir-ketir, kalo menurut ilmu hitungan, bukankah smakin gede si bayi, makin banyak kebutuhan minumnya? Trus ASI gw aja tetep blom kluar pas dia udah lahir, gimana donk?

Untungnya Rumah Sakit tempat gw melahirkan uda banyak perubahan dari 4 tahun lalu waktu gw melahirkan Wesley disini. Sekarang mereka Pro ASI eksklusif dan mendorong ibu-ibu baru untuk menyusui bayi tanpa tambahan apapun. Pas jaman Wesley, semua bayi harus ditaro di ruang bayi. Ibunya bisa beristirahat tenang dan bayi diurus perawat, tamu-tamu bisa datang menengok ibunya dan tidak mengganggu si bayi. Bayi diantar ke kamar ibunya 2 x dalam sehari, waktu abis mandi pagi dan waktu sore. Saat itulah ibunya belajar menyusui. Selain jam-jam tersebut, si perawat memberikan susu formula di ruang bayi dengan dot. Karena gw masi bego menyusui waktu itu, gw manut-manut aja. Belakangan gw baru tau ada temen gw yang bisa asi eksklusif disana (4 tahun lalu). Gw tanya gimana caranya donk? Ternyata doi selaen sering minta perawat anter bayinya ke kamar, doi juga mendatangi ruang bayi tiap 2 jam skali, dan pesen supaya bayinya ga dikasi susu formula. Trus ya 4 tahun yang lalu itu, kamar ibu ga ada kordennya sama skali. Jadi bisa dibayangkan donk, kalo tamu-tamu datang (yang notabene bisa cewe bisa cowo), kita jadi gabisa nyusuin si bayi. Kecuali Anda sudah biasa ngobrol sama temen cowo sambil nyusuin si bayi (but I think every new mom will find this difficult).

Nah sekarang RS ini sudah merombak tatanan kamarnya, ranjang ibu disekat pake korden. Jadi tamu-tamu bisa duduk di sofa diladeni misua, gw tetep nyusuin si bayi di balik korden. Temen-temen cewe bole aja masuk kalo mau liat si bayi lagi nyusu hehe 😀 Trus perawat-perawatnya juga sudah lebih pro ASI. Mereka selalu menenangkan dan bilang kalo asi belom keluar 2-3 hari gapapa karena masi ada cadangan makanan di tubuh bayi baru lahir. Bayi turun berat badan gapapa asal tidak sampe turun 10 persen dari berat lahir. Kalo James berat 3.9 kg berarti ya sebisanya jangan turun 300-400 gram.

James keluar rumah sakit dengan BB 3.7 kg (turun 200 gram). Hari-hari di rumah gw lalui dengan khawatir (have I told you I am kinda parno mom?). Gw hitung popok basahnya. Tiap kali doi ngompol n gw dapet popok basah, gw seneng banged. Oh brarti ada ASI gw yang masuk, gitu pikir gw. Tapi hari ke 4 dan ke 5 gw merasa tetep sedikit sekali popok basahnya padahal ASI gw sudah keluar. Yang gw baca, tanda-tanda kecukupan ASI itu minimal 6 popok basah dalam 24 jam. Waktu itu James hanya sekitar 3 kali saja sehari. Gw khawatir donk, apa jangan-jangan doi kurang minum? Memang gw bukan tipe ibu yang asi nya keluar banyak, waduh diperes hasilnya cuman ngotorin botol aja.. Lalu si suster (yang gw panggil dari RS khusus untuk mandiin tiap sore) bilang, kayanya emang kurang minum, coba ditambah aja sama donor asi. Kebetulan ipar gw juga punya bayi 2 bulan lebih tua, jadilah gw minta asi perahnya dia. Dia kasi gw sekitar 250 cc dalam sekantung plastik ASI (iyahh ipar gw ini tipe ibu yang asinya superduperbanyak). Trus selama 4-5 hari gw ambil dikit-dikit tuh ASIP untuk nambal kebutuhan James. Tiap kali gw ambil 30-40 cc saat James udah disusui dan kelihatannya masih mau susu lagi.

Akhirnya pipisnya mulai bisa 6 kali sehari. Gw seneng. Trus pas umur 10 hari gw bawa imunisasi ke dokter, ternyata beratnya sudah ampir kembali ke berat badan lahir 😀

Eh trus masalah ga berhenti sampe disini. ASIP sumbangan ini kan uda mau abis ya. Ada masa-masa dimana James nyusu mulu tapi kliatan masi lapar terus. Kalo pas ada ASIP kan bisa gw sambung botol. Jadi rada pede lah, udah nyusu, trus tambahin botol 50cc, mestinya kenyang kan yahh. Nah belakangan gw cari cara gimana caranya gw punya ASIP sendiri. Caranya begini,

TIPS NO 1 : Cara mengumpulkan ASIP buat ibu-ibu yang merasa gabisa punya ASIP

Kumpulkanlah sedikit demi sedikit. Jadi ceritanya pas bayi nyusu yang kiri, yang kanan kan netes-netes, gw wadahin di botol *gamaurugi*, demikian pula sebaliknya. Trus abis bayi selese nyusu, perah lagi sedikit. Total paling gw dapet 10cc, gakpapaa, masukin ke kulkas. Nanti nyusuin berikutnya begitu lagi, dalam 24 jam hasil perahan boleh digabung jadi satu. Jadi dengan 8 x sehari gw nyusuin, gw bisa ngumpulin 80-100 cc per hari 😀 😀

Pas si bayik lapar dan gamau berenti nyusu padaal udah nempel ber jam-jam dan kitanya uda capek gilak, saatnya ASIP ini diberikan. Herannya ya padaal uda gw susuin terus, tapi ditambahin ASIP 100 cc juga doi bisa ngabisin loh! Heran deh gw. Trus abis itu bukannya si bayi mau tidur tenang, tetep aja rewel.. Jadi kesimpulan kayanya bukan laper tapi emang mau nempel di gw terus huhuhu..

Jadi bulan pertama ASIP gw selalu abis buat hari itu juga, ga ada stok di freezer. Ibaratnya belom surplus lah (Gw baru bisa mulai ngumpulin stok ASIP di freezer waktu James umur 2 bulan).

——————————————————————————————————————–

Di umurnya 3 minggu, ada perubahan, doi maunya nempelll terus kaya koala. Gw mulai stres berasa asi kurang, karena gw uda jungkirbalik tetep ni bocah gamau bobok di ranjang. Jadi maunya either nyusu ato gw gendong2, begitu ditaro di ranjang nangiss lagi dehh. Gw sempet suru suami beliin susu formula untuk jaga-jaga kalo gw menyerah n gapunya stok ASIP. Berhari-hari gw selalu tidur jam 5-6 pagi karena si bayi gamau ditaro di ranjang.

TIPS NO 2 : Gimana supaya PEDE berasa ASI cukup

Menyusui ini buat gw seperti iman: tidak melihat namun percaya, hehehe. Karena gw ga memerah asi tapi menyusui langsung, banyak orang sekitar yang bilang: “apa kamu tau berapa banyak yang diminum bayimu?”, “kenapa ga diperah aja, biar tau berapa banyak asimu”, masalahnya Jeung buat ibu yang asinya dikit macam gw, melihat hasil perahan bisa bikin patah hati. Lhaa wong cuma 20-30 cc doank hasilnya. Jadi gw susuin langsung terus, plus gw perah seabis nyusu buat stok tadi. Trus gw beli timbangan bayi. Tiap hari selama dua bulan pertama gw timbang James :P. Menurut buku Jack Newman, normalnya bayi naik 30 gram tiap hari selama 2 bulan. Jadi tiap hari gw timbang, melihat doi naek 30-40 gram tiap hari, gw jadi tenang 😀 Biar deh gatau seberapa banyak yang masuk, yang penting kan timbangannya naek normal :D. Waktu umur sebulan, James naek 900 gram dari BB lahir. Selain berat badan, gw juga memperhatikan popoknya, apakah cukup banyak pipisnya dalam sehari.

TIPS NO 3: Be Happy! Stress sangat mempengaruhi ASI

Gw belajar dari pengalaman menyusui sebelumnya. Pas anak pertama, gw ngoyo, ikut milis asi, seminar asi dll, tapi tetep gabisa full asi, gw feel quilty, eh malah jadi tambah dikit asinya. Pas anak kedua, gw belajar motto temen gw: “dibawa happy aja”. Meski susah untuk cuek (karna gw mama parno), tapi gw belajar untuk punya konsep: gw berusaha maksimal asi eksklusif, kalo gabisa yasudah gapapa pake susu formula”, pokoknya gamau stress. Eh akhirnya enam bulan berlalu (dan sampai sekarang 8,5 bulan) gw masih asi aja tanpa susu formula. Ada saat ketika gw stres dan mikirin produksi ASI, eh mala ASI nya tambah seret aja. Ketika gw santai-santai, nonton TV, baca novel, malah ASI gw lancar-lancar aja. So FOR ME, the less I think about it, the happier I am, the easier to breastfeed.

TIPS NO 4: Booster produksi ASI

Selain diminumkan/dipompa sering-sering, gw memperbanyak asupan makanan ber-kuah, sayur-sayuran, buah-buahan. Gw juga minum Fenugreek dari GNC, Lancar ASI, dan Molocco. Gw makan daun katuk, kacang hijau, susu kedelai, kacang-kacangan. Gw juga minum sari kurma, EMAB Milkmaid Tea, air lengkeng, Sacred Tea. Pokoknya apapun deh gw coba hihhihi 😛 Mungkin juga biar gw tambah pede dan semangat nyusuinnya 😀

TIPS NO 5: Cara Memerah

Ada sebagian ibu yang menyerah dengan pompa asi, salah satunya gw. Karena kalo gw pake pompa, hasilnya cuma ngotor-ngotorin botol aja. Tapi gw sukses memerah dengan manual tangan. Makin kesini gw uda gaperna nyoba lagi pake pompa, karena:
1. Enak ga perlu nyuci-nyuci tiap mau perah
2. Bisa perah dimana aja, mall, mobil, dll tanpa bawa-bawa segambreng alat pompa. Cuma modal tangan bersih dan botol.
3. Dapat hasil lebih banyak dan lebih cepat dibanding pompa.

Tentu ini subjektif dari gw ya, every mom is different.

———————————————————————————————–

Banyak temen bilang “Hebat ya bisa asi eksklusif, asi kamu pasti banyak.” , gw bilang: “ASI gw ga banyak, tapi puji Tuhan cukup.” Dalam hati: asi diperah sampai hari ini rekor paling banyak gw perna dapet ‘cuma’ 120 cc (kadang 30-50 cc, sesedikit apapun tetep donk gw simpen di kulkas). Jauh ama temen-temen gw yang sekali perah dapet 300-400 cc. Gw jadi ingat perkataan konselor laktasi waktu gw abis lairan: “ASI gaperlu banyak, yang penting cukup”. Ternyata bener moms!

Jadi gw mau encourage para mama baru diluar sana, jangan menyerah! Jangan lihat hasil perahanmu, keep positive thinking dan be happy! Dua bulan pertama biasanya yang paling susah dan kliatannya si bayi laper terus, tapi klo rajin disusukan / diperah maka produksi asi akan mengikuti kebutuhan si bayi. Bulan ketiga dan selanjutnya mestinya uda lebih stabil produksi asinya. Semangat moms! Smoga tips-tips diatas berguna 😀

Anyway for me, breastfeeding is not merely a feeding time, but a special bonding between me and my baby. Enjoy breastfeeding while you can.

PS: If you are not breastfeeding, you are a good mom too, don’t feel quilty about it. Because in the end, breastfeeding is only a part of your relationship with your baby, and you still have other zillion parts of your relationship with your baby.

 

James sehari sebelom 8 bulan

James sehari sebelom 8 bulan

James 8 bulan

James 8 bulan

James 8,5 bulan

James 8,5 bulan

James yang mulai gak bisa diem

James penjual sushi?

Iklan

Menyusui Tapi Pengen Kurus

Judulnya curhatan hati gw banged hahaha..

Sudah tiga bulan umur James. Gw naik 13 kilo waktu hamil dan sisa 5 kilo waktu abis pulang rumah sakit. Bagus donk? Tunggu dulu, gw selalu menggemuk selama masa menyusui. Gw bukan tipe ibu yang asinya melimpah ruah dari sononya, tapi gw berjuang supaya bisa asi eksklusif. Makanya sejak pulang rumah sakit, selain nyusuin dan nyusuin, begitu senggang langsung gw makan dan makan dan makan.. Dengan harapan asi gw selalu terisi lagi setelah disedot si bayi. Akibatnya timbangan gw naik lagi 1 kilo, dan sejak itu stagnan di sisa 6 kilo dan ga perna turun-turun lagi (kadang naek lagi malah).

Sebenernya gw ga terlalu peduli. Toh gemuknya ga separah waktu menyusui Wesley dulu. Kalo dulu pas Wesley mah gw nyisanya ada 13 kilo, sampe temen-temen gw nanya apa gw lagi hamil lagi (ga sopan deh ih padaal anak gw baru 3 bulan, masa dipikir hamil lagi?! huhuhu). Apalagi suami gw juga tetep bilang gw paling cantik diantara semua wanita (gw tau doi subjektif, jangan protes ibuk-ibuk yaa). Tapi tapiii.. gw paling bingung kalo mesti pergi ke acara resmi, seperti pesta kawinan atau pesta birthday, baju pesta gw ga ada yang muatt!! Apalagi syaratnya mesti berkancing atau bukaan depan.

Kalo pergi main sehari-hari andalan gw kan kemeja kedodoran sama rok mini, jadi praktis bisa untuk nyusuin dan gak press body. Tapi kalo ke pesta, hmmm baju pesta gw rata-rata ga ada yang bukaan depan dan kebanyakan press body, kutungan pula! Sangat tidak pas buat gw yang masi gemuk ini. Bisa mecotot lemak di perut dan lengen gw masi super gede 😦

Jadi gimana solusinya? Seperti biasa gw selalu mengandalkan mr google. Maka gw search: diet saat menyusui, langsing saat menyusui, dll. Hasilnya rata-rata bilang, jangan berpikir untuk ngurangin makan paling tidak sampe 6 bulan asi eksklusif. Oke, gw turutin, apalagi memang dasarnya gw doyan makan hmh :P. Tapi gw tetep heran, temen-temen gw tuh yang asinya banyak, kok bisa ya baru sebulan melahirkan udah langsing lagi, malah lebi kurus dari sebelum hamil. Apa rahasianya?

Temen gw yang nyusuin-eksklusif-tapi-kurus-bukan-main bilang: “Loe ngepel-ngepel aja.”
Me: “Serius? Emangnya loe ngepel?”
Her: “Iyaa gw tiap hari kan ngepel kamar dan wc kamar gw sendiri. Soalnya gw gamau kamar dimasuki pembantu.”
Me: termenung lagi mikir apa sarannya layak gw coba atau tidak..

Malamnya gw cerita ke misua. Doi ketawa: “Ga usah ngepel dehh.. Itu lho kalo malem jirigen air minum kamu ambil sendiri ke dapur, jangan suruh pembantu atau aku.” JLEBBBB! hahahah kayanya emang gw harus lebih banyak gerak daripada mantengin mr google 😛

24 Bulan Menyusuimu

Masih kuingat hari pertama melihatmu, begitu mungil dan rentan. Saat pertama belajar menyusuimu, Mama bener-bener gatau caranya. Suster di rumah sakit mengajar dengan setengah hati, Oma dan Emak mu juga tidak pernah memberikan ASI. Mama having no clue saat itu, tidak tahu harus belajar kepada siapa. Tapi melihatmu yang enjoy menghisap, entah ide dari mana asalnya, Mama sangat ingin bisa menyusuimu. Sampai sekarang ada penyesalan kenapa Mama tidak terpikir belajar tentang ASI sewaktu hamil, apalagi yang namanya ASI eksklusif Mama sama skali tidak tahu. Yang Mama tau ya bayi minum dari susu botol (karena itulah yang nampak di smua sinetron Indonesia dan berbagai iklan produk susu itu), sedangkan ASI akan otomatis keluar sendiri saat Mama melahirkan. Itu tidak benar. ASI ku baru keluar hari kelima. Mama membiarkanmu diberi susu formula di Rumah Sakit. Bahkan setau Mama kamu boleh ke kamar Mama cuma dua kali sehari, yaitu waktu pagi setelah dijemur dan sore setelah mandi. Belakangan Mama baru tau kalo teman Mama bisa ke ruangan Bayi 2 jam sekali dan menyusui bayinya disana. Tidak seperti sekarang, Rumah Sakit mendukung rooming-in supaya bayi bisa disusui kapan saja.

Masa 2 bulan pertama, Mama benar-benar stres. ASI yang kluar sedikit, pertama kali mencoba memerah dengan pompa listrik AVENT hanya mendapat 20 ml, besoknya 30 ml. Dan bencana utama adalah suster yang kuambil dari yayasan ini ternyata tidak mendukung ASI. Bisa baca cerita lengkapnya disini dan disini. Kadang Mama menangis sendiri karena merasa gagal sebagai ibu. Merasa payah sekali dan kesal karena ASI yang keluar sedikit. Ditambah omongan suster yang nggak mikir kalo ngomong sama majikannya. Dia bilang ASIku sedikit lah, menegur kalo aku makan gorengan lah, pernah semalaman aku dilarang tidur sama bayiku karena aku sedang flu (Coba ya, mana suster mana majikannya?). Lapor ke mertua dan mamiku kalo ASI ku sedikit dan supaya mereka menyuruhku berhenti memberikan ASI. Oh dan bahkan dia mendikteku dalam memberi susu formula. Dua jam sekali bayiku dijejali susu formula sehingga bayiku tidak terlalu niat menyusu padaku. Mamiku mendukung susterku dan berkata di belakangku untuk tetap memberikan susu formula dua jam sekali regardless what I said. Susterku diam-diam sengaja memberikan susu formula persis sebelum kususui, supaya anakku tidak mau kususui (baru kutahu belakangan dari asistenku yang lain). Dan berbagai komentar pedas soal ASI ku. Pokoknya dua bulan itu I am really in mood swing, almost like baby blues. Satu-satunya orang yang mendukungku memberikan ASI hanya suamiku, thanks God, it was really meaningful.

Seperti kebanyakan bayi lain yang minum susu botol sejak lahir, bayiku mengalami bingung puting. Sebulan pertama, kamu meronta-ronta saat akan kususui. Walau hati ini sakit, Mama belum mau menyerah. Mama selalu menyusuimu saat kamu sedang ngantuk-ngantuknya, sehingga kamu tidak kuasa menolak. Mama pernah menggendongmu keliling kamar sambil menyanyikan lagu sambil menyusuimu. Dari menangis keras akhirnya lama-lama kamu mau menerima juga. Mama berharap diberi kesempatan menyusuimu setidaknya sebulan saja.

Setelah sebulan lewat, Mama berharap setidaknya bisa menyusuimu 3 bulan saja. Apalagi di bulan kedua kamu mulai menikmati diberi ASI. Mama suka saat-saat kamu nemplok dan mata kita bertatapan. Matamu yang bulat dan berbinar itu memberikan Mama semangat yang besar untuk terus menyusuimu. Mama membaca buku-buku ASI, Mama pergi ke klinik laktasi, belajar massage payudara, belajar memerah dengan tangan, ikut seminar laktasi, ikut mailing list asiforbaby. Tidak disangka setelah umurmu 2 bulan kamu justru lebih suka ASI daripada susu formula. Di usia 3 bulan, kamu menolak diberi susu botol saat sadar. Kamu hanya mau susu botol dalam keadaan tidur. Mama sempat berusaha relaktasi untuk kembali full ASI. Tapi setelah beberapa saat beratmu ditimbang, DSA mengatakan kurang bagus, pertumbuhanmu kurang optimal katanya. Rasanya Mama ingin menangis di depan DSA itu. Mama coba ke DSA lain yang pro ASI. Tapi pada akhirnya Mama sadar, bahwa Mama sudah melakukan segala cara dan semaksimal mungkin untuk memberikan ASI. Kalau pada akhirnya memang tidak bisa full ASI, itu karena kesalahan dari awal kamu sudah diberi susu formula 700-800 cc perhari. Yang mana buat Mama sulit banged untuk mengejarnya. Yang terpenting adalah kamu tumbuh sehat, dan Mama menyusuimu adalah demi kamu, bukan demi obsesi Mama. Itu sangat melegakan Mama.

Di usia 7 bulan kamu menolak botol dot sama sekali bahkan di waktu tidur. Tapi lucunya kadang kamu mau ASI perah yang kumasukkan ke botol dot. Karena itu Mama semakin giat memerah. Jam 2 dan jam 4 pagi Mama sengaja bangun untuk memerah. Kalo diingat-ingat waktu itu rasanya seperti sapi, sgala kesempatan untuk perah perah dan perah 😀  Tapi Mama senang sudah melewati 6 bulan, artinya sekarang kamu sudah mulai makan dan beban di pundak sedikit terangkat. Paling tidak beratmu bisa ditambah dari makanan juga, pikirku. EH ternyata usia 8-13 bulan kamu susahhh sama skali untuk makan. Minum susu formula juga susah dan disendoki. Kamu hanya suka ASI. Berbulan-bulan Mama stres, dan mencari-cari jawaban atau saran di mailing list mpasirumahan. Mama mencoba berbagai menu yang menarik, tapi kamu susah ditebak. Mama pergi ke berbagai DSA dan beberapa memberikan vitamin penambah nafsu makan, tapi tidak berefek. Akhirnya usia 13 bulan nafsu makanmu mulai stabil, mungkin juga kamu sudah tidak dilanda sakit tumbuh gigi. Tapi beratmu jadi hanya 9,5 kg saat 1 tahun (tidak mencapai 3x berat lahir). Padahal beratmu 8,1 kg saat 7 bulan. Tekanan untuk menghentikan ASI tetap terus ada. Mamiku menganggap kamu tidak mau sufor karena masih ASI. Mungkin jika aku menyapihmu, kamu mau tidak mau akan menerima susu lain. Tapi ada temanku yang tidak memberi ASI, tapi anaknya susah minum susu formula dan mesti disendoki. Ada temanku yang menyapih awal anaknya supaya anaknya mau sufor, tapi ternyata setelah disapih tetap tidak mau juga. Jadi aku memutuskan untuk tetap menyusuimu sampai 2 tahun.

Papahmu sangat mendukung. Bahkan dia menikmati saat-saat kamu menyusu. Katanya terlihat ‘so peaceful’. Memang begitulah kamu saat menyusu. Terlihat “dunia boleh badai dan goncang, tapi susu ibuku tetap milikku” 😛 Matamu bulat menatapku, tanganmu memainkan hidungku, rambutku, kancing bajuku, apa saja yang dalam jangkauan. Yeah dan begitulah 2 tahun tiba-tiba sudah dekat. Sejak 18 bulan aku mulai metode penyapihan awal: tidak menolak tapi tidak menawarkan. Dan kamu memang bukan ASI-addict. Kamu jarang minta dan lebih sering aku yang menawarkan, sehingga bagian ini mudah sekali. Usia 20 bulan kamu hanya menagih 2x sehari yaitu saat tidur siang dan saat tidur malam, tidak terhitung saat nglilir. Usia 23 bulan Mama mulai lebih intensif, berusaha menidurkanmu dengan cara lain selain menyusu. Menggendongmu, membacakan cerita, membiarkanmu bermain sampai kamu sangat-sangat ngantuk. Kadang berhasil, tapi lebih banyak gagalnya. Di satu titik Mama mulai frustasi, kamu yang Mama kira gampang disapih, ternyata di bagian menyusu-sebelum-bobo susah banged digantikan. Teman-teman Mama menyarankan untuk mengoles sesuatu di puting, seperti mereka menyapih balita mereka. Tapi Mama pernah membaca di majalah bahwa itu tidak baik untuk psilokogis anak yang tidak siap disapih mendadak. Mama punya olesan yang diberikan teman Mama, tapi Mama tidak memakainya dan berusaha maksimal menyapih dengan cara lain dulu. Tiga hari Mama membujukmu untuk tidur tanpa menyusu, sangat rewel dan kadang tidak tega. Tapi Mama membulatkan tekad. Akhirnya kamu tidak meminta lagi, ajaib, ternyata tidak sesusah yang aku bayangkan 😀 Mungkin karena Mama sudah sering memberi tahu kamu sejak 18 bulan, Mama sering bilang “kalo kamu sudah 2 tahun, kamu harus berhenti menyusu. Anak besar bobo ngga pake nenen.” Begitu Mama bilang setiap ada kesempatan.

Awal disapih Mama menidurkanmu dengan cara menggendongmu lama. Tapi sekarang kamu justru mau tidur di ranjang, tidur dalam pelukan Mama, dannn.. tanganmu menggerayangi perut Mama. Mungkin kamu masih kangen dengan skin-to-skin contact yang dulu kita punya. Sungguh Mama bersyukur, dulu Mama tidak mengira bisa menyusuimu sampai 2 tahun. Dari 3 bulan berharap bisa 6 bulan, setelah 6 bulan berharap diberi perpanjangan kesempatan sampai setahun. Setelah setahun Mama yakin ingin meneruskan sampai 2 tahun. Semuanya anugrah Tuhan semata-mata. Meski Mama sangat menikmati menyusuimu, Mama tau hal-hal yang baik ada waktunya untuk berhenti, dan sudah waktunya untuk menyapihmu. Mama berdoa smoga sgala usaha Mama berguna sebagai bekal masa depanmu dan smoga Mama bisa menyusui adik-adikmu kelak dengan lebih baik lagi.

 

Cium sayang dari Mama
teruntuk Wesley yang tersapih 2 bulan lalu

Say Goodbye to you my BS

Setelah melalui pergumulan alot, akhirnya aku memutuskan untuk say goodbye to my BS. Yup aku baru pecat dia.

Udah dari dulu-dulu mo mecat tapi masih ditahan-tahan oleh misua, mertua, mamih. Penyebab gw mecat dia boleh dibikin list (panjang soalnya)

1. Dia ga support ASI.
Gara-gara dia, gw stres banged di bulan pertama. Gimana gak? Udah Ciki (nickname baby gw yang diberikan daddy nya) sering kumat marah-marah kalo netek, eh ditambah omongan-omongan gaenak BS di sebelah gw. Bilang: “Ibu ASI nya ga kluar “, “ASI nya encer, itu mah bukan susu”, “ASI nya ga enak kali makanya bayinya gamau” DOH stres banged gw. Trus akhirnyaa Ciki uda mau netek dengan lahap, BS tetep aja berkoar-koar. Ciki rewel nyalahin ASI gw, bentol-bentol nyalahin ASI gw, malah kadang dia ngelarang gw neteki anak gw sendiri. Pernah tuh waktu gw lagi pilek, dia ga bole gw netekin, padaal gw dah pake masker. Trus juga malem-malem gw mo neteki, ga boleh, katanya klo ASI sambung formula nti anaknya rewel (sebulan pertama gw tidur bertiga sama BS). Dan dia suka kasi formula sebelom gw tetekin, padaal gw dah bilang2in kalo kasi ke gw dulu kalo anak gw minta susu. Haish…

2. Suka bantah dan gamau nurut
Tiapppp kali gw ngomong baik-baik, eh dibantah sama dia dengan sok yakinnya. Emang sih dia pengalaman, tapi jadi sok pintar. Punya kebenaran sendiri gitu. Mertua gw juga jengkel, dia kan tegor si BS waktu mergokin Ciki ditaro di pinggir ranjang sedangkan dia tidur siang. Si BS ngejawab katanya kan belom bisa tengkurep ato guling-guling, tapi mertua gw kan galak, jadi kena tuh diomelin. Eh udah diomelin panjang lebar gitu, bsok paginya waktu mertuaku nengok, lagi-lagi Ciki ditaro di pinggir ranjang. Udah dibilangin kalo ngasi susu formula sambil duduk aja, jangan digendong jalan-jalan, eh tetep aja bsokannya dia gendong Ciki jalan-jalan sambil diminumi sufor di depan kita (mo amsiong ga sih). Masih ada lagi yang laen-laen. Pokoknya ni BS punya pendapat sendiri soal baby berdasar pengalaman sebelumnya dan mau menerapkan sistemnya itu ke babyku. Padahal kan dia harus mendengar kita sebagai orang tua donk? Sistemnya juga ikut sistem ortu donk, bukan sistemnya BS.

3. Dia kelewat sayang sama Ciki
Nah kata misua sih, mungkin gw rada jeolous. Mungkin juga ya.. Abis kalo gw minumin sufor, bisa 1 jam, itupun blom tentu abis. Kalo BS, stengah jam udah abis! Ciki ini aneh, kebiasaan kalo mimik harus sambil tidur. Kalo pas melek malah gamau. Jadi BS tuh ahlinya gendong-gendongin sambil jalan-jalan, Ciki terlelap, baru deh dijejelin sufor. Ini gatau salah si BS, gara-gara dia si Ciki jadi kebiasaan liyer-liyer dulu baru dijejelin, ato emang Ciki yang gamau minum pas melek makanya BS terpaksa bikin dia liyer-liyer? Fuh tapi kebawa sampe sekarang dan gw pusing karna Ciki menolak sufor klo lagi melek.
Oh ya kok ngelantur yak. BS gw nih sayang banged sama Ciki. I sense it since the first time I brought Ciki home from hospital and she immediately gendong dengan fasihnya sambil diajak omong-omong. Even gw aja blom bisa gendong semahir itu. Tapi gw ga terlalu pikirin ya waktu itu. Nah suatu hari mertua gw mergokin si BS lagi cium-ciumin Ciki di ranjangnya. Hm gw sbenernya ga rela tapi mo negor juga gimana negornya yaa.. Trus kalo dia lagi minumin sufor, anak gw suka dibawa dia pergi dari pandangan gw. Entah ke kamar bayi, keluar kamar, pokoknya di luar jarak pandangan gw. Trus dia kalo ngomong sama Ciki panggilnya: “Sayangkuuu… Cintakuuuuu…” dengan nada yang manis mendayu-dayu gitu. Kadang gw curi denger pas mereka lagi bedua aja.

Ya bgitulah akhirnya stelah gw sabar-sabarin dua bulan lebih, ternyata dia masih aja suka bertindak sesuka dia, gamau nurut omongan gw. Oh ya dan dia suka negor gw klo gw lagi makan sesuatu. Masa gw dibilangin jangan sering makan gorengan, karna katanya ASI gw bisa bikin Ciki batuk-batuk (ini BS anggepannya gw makan gorengan Ciki juga ikut makan gorengan, gw bingung pengetahuannya soal ASI kok melenceng bgini yak), trus gw mo makan semangka, dia nyuru pembantu gw motong pepaya aja (dia pengen Ciki makan pepaya kali?) Entah deh, pokoknya dia was-was kalo gw kasi ASI, dia perna bilang formula kan aman dari pabrik, klo ASI gw kan dari makanan gw. Tapi bujugbuneng majikan mana yang tahan diawasin dan ditegor sama asistennya sendiri? Hidup gw serasa terkekang dan tertekan. Pernah tuh gw sembunyi-sembunyi makan duren di dapur. Mana gw pengen menuju ASI eksklusif, selama ada dia kayanya gak mungkin. Dia punya target formula harus berapa cc per hari, karna ASI gw emang kalo diitung-itung secara pompa ya ga mencukupi.

Yah bgitulah, sudah seminggu ini gw merawat Ciki tanpa suster. Susu formulanya berkurang drastis, dari sekitar 600 cc per hari plus ASI, sekarang cuma bisa 200 cc. ASI non-stop, kalo dia liat gw pasti langsung mulutnya mangap-mangap, sampe gw kewalahan juga, gw bingung dia bener-bener mimik ato cman ngempeng. Stengah jam sekali dia nyari ASI, gw takut klo dia kelaperan, jadi gw coba kasi sufor, eh tetep aja dia gamau. Dia maunya sufor kalo minumnya sambil liyer-liyer, kalo melek bakal ditolak mentah-mentah. Kebetulan stelah 2 bulan Ciki lebih suka ASI, kalau dikasi sufor marah-marah. Yah liatlah seminggu ini gimana, moga-moga BB nya tetep nambah dan gw bisa full ASI.