BS oh BS…

Aku bingung pilih babysitter itu kok kaya pilih anak aja ya? Ribetnya itu loh…

Hari ini aku janjian ktemu ama yayasan Babysitter. Critanya beberapa hari lalu, misua telpon yayasan minta babysitter dengan kriteria: berpengalaman, pokoknya smua dah bisa, kita bisa serahin total 100%. Dasarnya karna kita berdua nge blank soal ngrawat baby… Sempet sih terlintas di pikiranku, hmm serahin total 100%? kagak lah yaww.. cuman kalo emang dapet yang pinter ya gak nolak deh.

Nah hari ini kita berdua bergegas ke yayasan itu. Deg-deg an sih, abis aku gak pernah seumur-umur nginterview orang, apalagi pembantu or babysitter.. Bingung mo nanya apa ajah. Mo ajak mami, misua bilang gak usah, he insist to choose himself dan (katanya) dia pinter liat orang šŸ˜€

Eh akhirnya kita dipertemukan sama BS yang dijanjikan. Umurnya 21, udah pengalaman 4 tahun, dan dia cman mau pegang baby baru lair doank, biasa setela 1 tahun dia akan kluar. Dia gak mau pegang balita (males kali klo balita nya nakal?). Yah kita nanya-nanya A,B,C blablabla… trus pamitan pulang untuk diskusi dulu dan janji mo ngabarin sorenya.

Begitu nyampe mobil, aku dan misua berpandang-pandangan. Mata kami berbicara: “Gimana menurutmu?” dan kita sama-sama ga sreg. DoH! Alasannya sih simple yet unreasonable..

Misua: “.. abis mukanya galak gitu”

Aku: “.. mukanya sok tau”

Ya, hanya karena ‘ga cocok sama muka nya’.. Aku jadi bingung mesti ngomong apa nih ke ibu yayasan tadi. Masa aku mesti bilang: “ga sreg karna mukanya galak, jutek, dan kayanya sok tau, Bu”..

Nah abis itu kita berdua mulai survey tanya orang-orang yang udah pengalaman punya baby. Pertama, Cici Ipar!

Cici Ipar : “Cari yang pengalaman aja dan umurnya agak tua. Kalo yang muda gitu, malem-malem suka ga bangun, akhirnya kita sendiri yang bangun malem-malem 2-3 jam sekali, trus percuma donk bayar BS mahal-mahal kan”

Temen A : “Pake babysitter pemula. Soalnya aku gamau serahin smua ke BS. BS ku cuman aku suru cuci baju dan botol dan beresin kasur. Gendong baby juga ga boleh. Soalnya aku kurang percaya klo serahin ke babysitter, maunya pegang sendiri. Jadi aku pilih yang pemula aja, toh ga butuh yang experienced. Oh ya kalo yang uda experienced gitu, bisa-bisa masukin obat tidur dicampur ma susunya loh.” <– tambah nakut-nakutin aja

Temen B : “Ga usah pake babysitter, tapi pake pembantu yang sayang anak kecil aja. Jadi bayarnya gak mahal. Anak, kita pegang sendiri, pembantu cuman untuk cuci-cuci doank.”

Temen B: “Aku ga pake babysitter. Soalnya ribet pake BS. Kalo pilih yang tua, nti susah dibilanginnya, kan dia udah pengalaman sedangkan kita masih ibu pemula. Kalo pilih yang muda, nti bodo, apa-apa ga ngerti. Lagian aku ASI eksklusif, jadi ga perlu pake BS.”

Lha nanya sanasini malah makin pusing deh. Smua ada kekurangan kelebihan. Aku sudah mikir-mikir untung ruginya, semakin dipikir semakin mau amsyong rasanya.

Knapa aku ga tanya mamiku? Karena dia cukup ngotot supaya aku pake BS tua yang udah dipekerjakannya bertahun-tahun, BS ini pegang aku dan adik-adikku waktu masi baby. Sedangkan misua gak setuju aku pake BS tua ini, alasannya sih karna kayanya susah dibilangin (ya iya lah, wong aku aja dirawat dia waktu baby, masa sekarang aku ngajarin dia ngrawat anakku? kalo aku ga stuju cara dia, pasti bisa ribet debatnya). Selaen itu aku juga ga yakin dia masih kuat gendong-gendong baby sih secara umurnya dah mo 50 gitu.

Dua hari lalu aku sempat gabisa tidur juga mikirin masalah babysitter ini, waktu itu sih bingungnya karna kamar pembantu udah penuh. Mo ditaro dimana BS ini nantinya? Tapi sekarang itu udah beres, cman tinggal cari BS yang cocok. Dan cari BS yang cocok ternyata gak gampang. Sekarang aku menetapkan kriteria:

mo pengalaman ato pemula, dua-duanya boleh yang penting mukanya baik (kriteria apaan nih??!)

Hm itu aja sih, kalo cara kerja kan baruĀ tau setelah dia masuk kerja.

Misua yang optimis di awal soal pemilihan calon BS ini malah menyerah duluan. Belom-belom dia bilang: “Say kamu aja deh yang ngurus BS nya.. Aku pusing pilih yang mana, aku percaya kamu saja deh ya.” Yee.. dari awal juga aku udah pusing, tampangmu bilang.. ‘serahkan saja padaku’. Sekarang puyeng juga kan kamu? hahaha

PS:Ā dilema ku ini mengingatkanku sama salah satu cerita di blog-book: GokilMom – diari seorang mami dodol. Ada satu cerita disitu soal BS yang.. gokil yet so true about babysitter. Baca deh. šŸ™‚

Any suggestion para ibu?

Iklan

Buku-buku Blog (Blog yang dibukukan)

Tadi sore aku menyelesaikan sebuah buku berjudul “Let’s Talk About… Friendship, Love & Marriage, Ordinary Miracles” karangan Retnadi Nur’aini dan kawan-kawannya. Baru masuk halaman pertama, aku nyadar kalo buku ini another blog-book. Hehehe emang lagi trend sih blog yang dibukukan. Oh well, aku juga pengen tuh suatu saat blog ku jadi buku *mupeng hehehe šŸ˜€Ā 

Oya kembali ke buku Lets Talk About tadi, menurutku ini salah satu blog book yang isinya gak ringan-ringan amat lho. Buku-buku blog laen yang aku baca rata-rata renyah, penuh guyonan, bikin ketawa, dan gokil banged. Tapi yang ini sedikit berbeda, lebih bernafaskan memaknai kehidupan, pernikahan, anak. Yah paling tidak membuat aku dengan sukses ingin sedikit lebih menjadi ‘filsuf’ / pemikir kehidupan seperti mereka (yang bener aje..), atau paling tidak membuatku ingin lebih menyenangkan suami (ini baru bener). Percaya atau tidak, setelah selesai baca, aku buru-buru nyiapin madu hangat dan bolu kukus buat sang misua – terinspirasi oleh penulis bukunyaĀ :pĀ . Buat aku pribadi, buku ini cukup menginspirasi, namun bukan jenis buku yang ingin kubaca dua kali. Karena aku tipe pembaca yang menyukai bacaan ringan yang suksesĀ membuatkuĀ ngakak walau aku sudah pernah baca (definitely Shopaholic series!), atau justru bacaan yang berat dan punya nilai sejarah di dalamnya (Memoirs of Geisha). Dan jenis buku psikologi adalah yang trakhir aku suka (yah walo tidak suka, aku baca beberapa yang bagus: Personality Plus For Couple, Why Men Dont Listen & Women Cannot Read Maps). Note: semua buku psikologi yang aku baca pasti atas dorongan misua. Dan buku Lets Talk About ini sedikit banyak bernafaskan psikologi.. thats why I think I wont read it twice..

Buku blog favoritku sejauh ini adalah Kambing Jantan Bukan Binatang Biasa (buku KambingJantan yang pertama) dan Miss Jinjing: Belanja Sampai Mati! Kalau Kambing JantanĀ aku percaya pasti 90% blogger pernah baca, jadi gak usah dibahas. Tapi buku Miss Jinjing ini sangat bagus dan sukses membuatku ngakak, aku akan review di blog ini kapan-kapan. Oya, buku bagus lainnya adalah Gokil Mom: Diari Seorang Mami Dodol (tapi aku lupa dia nulisnya dari blog gak yah? *garuk-garuk). Buku ini kocak dan menghibur, kisah seorang Mami yang mengurus 1 anaknya dengan berbagai kekonyolannya (bayangkan, dia cadel tapi menamai anaknya TRISTAN).

Hehehe mari galakkan SEMANGAT MEMBACA!