Mimpi Makan

Yuhuuu apa kabar semua? Disini jam 1 kurang 10 menit dini hari. Seperti biasa gw slalu mood nulis kalo lagi mau tidur. Abis nulis gw janji akan langsung tidur deh, benerannn deh! *yang-selalu-nyesel-paginya-kenapa-semalem-tidurnya-kemaleman*

Besok gw mau berangkat short escape, abis selese packing, dipikir-pikir kok kasian blog gw kalo ga dipamitin sebelom gw pegi yah. Jadi gw nulis dulu deh sebentar. Kali ini topik ringan yang random aja 😀

Jadi gini ceritanya:

Gw ni kan dulu tinggal di Sydney dari taon 2003-2007 ya, empat tahun disana membuat gw suka terkangen-kangen pengen maen kesana. Sejak gw kembali ke Indonesia taon 2007, gw baru sekali kesana lagi di taon 2011 (jalan-jalan ama keluarga gw dan suami anak gw juga). Sampe skarang blom kesana lagi, karena ya.. mahal bok *kekepin-dompet*.

Tapi kekangenan gw rupanya masuk ke alam bawah sadar, karena gw sering tiba-tiba mimpi gw lagi jalan-jalan di Sydney. Biasanya mimpi gw seperti macem petualangan gitu, gw jalan-jalan kesana sini, dannnn di akhir mimpi biasanya gw lagi duduk di restoran dan nungguin order makanan gw dateng. Dannn beberapa kali itu adalah restoran yang sama, yaitu Kura Japanese Restaurant. Kura ini restoran Jepang mungil banged tempatnya, lokasi persis di depan apartment gw, jadi dulu gw klo pulang kerja ga sempet masak ya seringnya makan disana atau take away sana. Karaage chicken-nya the BEST dah, dan Takoyaki nya SUPER – gw blom pernah makan takoyaki laen yang seenak di Kura. Gw ngetik gini kok perut gw jadi ikutan tereak rasanya -_-‘

Nah trus dalam mimpi gw, makanan gw dateng nih dan gw dah siap nyendok itu makanan ke mulut gw. Udah beberapa centimeter lagi masuk mulut gw. POP! Tiba-tiba gw terbangun. Trus mikir, loh tadi bukannya gw lagi mau makan ya? kok gw di ranjang? Loh cuma mimpi ya? ARGHHHH kenapa gw gak bangun setelah sempet nyendok 1-2 suap duluuu. Biar gw bisa nikmatin karaage chicken yang gw kangen-kangenin ituuhhh. ARGHHHHH

Dan anehnya kok setiap kali gw mimpi lagi makan di Sydney itu, gw selalu persis terbangun sebelom gw sempet makan itu makanan. Hanya di depan gw dan gw pandangin. Begitu mau makan – POP – terbangunlah gw. Terus gw sampai pada satu kesimpulan: Jangan-jangan… emang manusia gabisa mimpi lagi makan ya?? *kumat-sotoynya*

Gw survey ke suami, “Eh kamu pernah gak sih mimpi makan?” Suami gw jawab kayanya gapernah tuh. TUH KAN.

Gw *masi dengan sotoynya* : Kayanya yang di Alkitab itu Petrus mimpi ada kain lebar trus ada binatang-binatang haramnya, itu dia juga cuma liat aja n gak makan kann dalam mimpinya!

Suami: Dia kan bukan mimpi tapi penglihatan.

OH OKE.

Suami melanjutkan lagi: Yah mungkin ada benarnya analisamu. Mungkin mirip cowok kalo mimpi basah, sebelum ‘begitu’ pasti uda terbangun duluan. Makanya kamu sebelom berhasil makan juga selalu terbangun duluan.

WHAT kenapa jadi menjurus kesono?!

Anyway, coba pembaca budiman disini adakah yang pernah mimpi sedang makan sesuatu? Kalo pernah, berarti analisa gw salah 😛 Trus mimpinya mimpi makan apa? 😀 Trus ada yang tau gak mana yang jual takoyaki yang super enak? Biar gw ga ngidam mimpi (hampir) makan takoyaki mulu hahaha!

Selamat Paskah ya buat yang merayakan, dan happy long weekend!

 

 

 

Iklan

Valentine dan Chinese New Year 2015

Karena belakangan ga sempet posting, gw gabung aja laporan gw beberapa minggu terakhir ya hahaha.

Valentine gw ngapain? Ng ing engg… dah pada tau kan misua gw jauh dari yang namanya romantis. Ga ada coklat, ga ada bunga, bahkan ga ngucapinnn.. Cuman ngucapin di group keluarga di BBM ke semua sodara (which is gw counted in lah ya? #menghiburdiri). Tapi ya sutralah, toh gw ga gitu ngerayain Valentine. Wait, kalo dipikir-pikir bday kmaren gw juga ga dapet kado… hmmm! #lirikmisua

Jadi kayanya ga ada yang gw bisa ceritakan di hari Valentine deh (trus nape lu tulis sebage judul??). Malamnya kita makan-makan di restoran Gama Seafood sama mertua laki gw. Mertua laki gw ini jarang pulang ke rumah semarang, mungkin setaon hanya 2x dan salah satunya pas Sincia. Jadi wajib lah gw n misua menemani doi makan. Dan lucunya gw inget banged setaon yang lalu persis di hari Valentine, gw juga makan-makan di restoran yang sama – dengan mertua gw juga. Soalnya setaon lalu gw perna posting di IG, bahwa gw ga sengaja, beli coklat di restoran itu trus gw dikasi bunga mawar gratis. Dan gw dapettt donkk coklat dan bunga di hari Valentine (meski it was “buy-myself” hahaha). Taon ini gw lagi batuk-batuk kmaren ini, jadi ga berani beli coklat di resto itu. Mereka jual coklat kecil-kecil yang enakkk banged, isinya ada baileys, liquor, dll.

Oyah ngomong-ngomong soal batuk, gw ini kan sebenernya penggemar makan yang manis-manis yah. Dari cookies Famous Amos, coklat, macarons, gw sukaaa smua cemilan manis-manis. Nah kemaren ini gw batuk parah dan lamaa, jadi gw menghindari cemilan manis-manis terutama coklat. Gw minum banyakkk banged dari Lo Han Kuo, teh seruni, larutan penyegar, air lemon, madu, kencur, Redoxon, wah pokoknya sampe gw kembung dan gw ga nyemil apa2 selaen buah. Tiga kali makan besar dan ga nyemil apapun yang manis2 ternyata sukses membuat berat eke turun 1 kg jadi 49,5 kg sekarang! #tebarconfetti. Akhirnya ga kepala lima lagi 😀 Tapi berat gw aslinya waktu belom hamil sih 48 kg, jadi yah masi nyisa 1 kiloan skarang 😀

Oya pada penasaran gak gimana gw sembuh? gak penasaran ya? yahh…

Tapi gw tetep mau berbagi hihihi. Jadi ceritanya gw nih ga berani minum obat karena masi ASI. Bukan takut obatnya keminum si baby lewat asi, tapi gw dulu denger bahwa hampir semua obat flu itu mengandung zat yang bikin asi drop bahkan mampet. Aih itu temen gw dokter lho yang bilang begitu, jadi tentu gw jadi takut minum obat slama gw menyusui ini. Walo akhirnya gak tahannn, batuk gw menganggu banged sampe gabisa tidur, mana gw takut nularin James yang tidurnya persis di sebelah muka gw. Akhirnya gw minum SILEX, yang katanya aman untuk busui. Tapi entah karena gw minumnya ga sesuai dosis atau emang batuk gw bandel, gw tetep aja batuk mulu. Akhirnya gw minta dibikinin parutan kencur ama mbak gw, kencur campur jahe dikit kasi madu. Gw minum sehari 2x. Trus jirigen air putih gw (jirigen kecil), dalemnya gw cemplungin irisan lemon. Ehhh manjur sodara-sodara, dalam 2-3 hari gw langsung sembuh.

Jadi kalo ada yang batuk membandel seperti gw, cobalah parutan kencur+jahe dikit+madu. Muga-muga manjur juga untuk Anda.

Lanjut Chinese New Year yaaa. Tadi kita makan-makan di restoran Crystal Palace di Crown Hotel Semarang. Karena gw lebih ke food tester dibanding food photographer #ngeles, maka tentunya semua makanan langsung masuk ke mulut dan ga kepikiran sama sekali buat difoto hahaha. Pokoknya menunya ada banyak sekitar 7 atau 8 macem. Udah satu set dari restorannya, jadi kita ga pilih menu.

Gw makan ama misua dan anak-anak, mertua, mamipapi gw, ipar gw dan ortunya ipar (alias besan mertua gw). Rame-rame sekalian hehehe. Ada barongsainya juga, tapi James ternyata takut sama barongsai. Gak heran juga sih, sebab barongsai nya warna PINK gitu! Menurut gw emang aneh dan rada nakutin, kaya monster pink.

Sehari sebelom CNY dinner ini gw juga ditraktir temen ulang taon, makan-makan di restoran Western. Besok malem kayanya juga makan-makan ama sodara gw yang dateng dari Jakarta, lusanya makan bareng adek gw ama keluarganya dateng dari Jakarta, bsoknya lagi dinner ama sodara misua gw.. Hadeuhhh kalo begini mah bisa-bisa gw naek 1 kg lagi dah, makan-makan mulu 😀

kalo ama yang kuning gapapa, ga nakutin sih yaa

kalo ama yang kuning gapapa, ga nakutin sih yaa

Takut sama 'monster pink'

Kalo yang ini, takut mamaaa, ada ‘monster pink’

Happy Chinese New Year ya buat yang merayakan, Gong Xi Fat Choi!

Besok saatnya berburu dan berbagi angpao 😛

 

 

 

 

Lain Ladang Lain Belalang: Gaya Hidup

Sebenernya gw mau post kuliner khas Semarang, tapi foto-fotonya kok belom lengkap yahh. Maklum udah kelaperan biasanya jadi lupa foto langsung masuk ke perut 😛 Sebagai gantinya, gw mau nulis-nulis perbedaan gaya hidup di kota Semarang ini dibanding Jakarta. Soalnya gw suka mengamati gaya hidup orang sekarang, maklum efek sosial media kali yah. Suka ngamatin hidup orang lain alias kepo. Tapi ya gapapa lah asal keponya bersifat menganalisis dan belajar memahami budaya orang *bela diri* hwakakaka..

1. Pesta

Perbedaan yang paling signifikan antara pesta kawinan di Semarang dan Jakarta adalah tempat duduk. Jadi lumrahnya kalo pesta di Jakarta, biasanya selalu standing party alias berdiri alias prasmanan, kalo di Semarang kebanyakan (meskipun tidak selalu) adalah ‘ciak to’ atau makan di meja bundar. Belakangan ada tren lagi makan dengan meja panjang (ingat film Harry Potter?) alias Fine Dining, alias makan ala Barat dengan porsi kecil tapi Very-Well-Presented. Bagus juga sebab kadang kita bosan makan Chinese Food di meja bundar mulu. Biasanya makan Fine Dining ini adalah yang paling ngabisin ongkos buat empunya gawe karena dihitung per orang dan mahal.

Dress code yang tepat kalo gw kondangan di Jakarta adalah dress pendek dan tas yang ada rantainya supaya bisa digantung di bahu. Sebab kalo pake dress panjang, ribet jalan-jalan ngambil makanannya. Apalagi kalo bawa clutch yang ga bisa digantung di bahu, wah gimana bawa piring dan sendoknya? Dikempit mulu juga ga nyaman. Soal sepatu bagusnya jangan tinggi-tinggi karena pegel berdirinya, tapi atas nama estetika biasanya gw tetep cuek pake hak tinggi hihihi, beauty cost a little pain 😛

Sedangkan kondangan di Semarang lebih bebas mau dress panjang atau pendek, clutch ada rantai atao mesti dikempit, hak tinggi 10 ato 12 cm, sebab biasanya kita duduk dan pakai printilan tersebut sama sekali tidak merepotkan hehehe. Yang sama antara Semarang dan Jakarta adalah, biasanya cewe-cewenya tampil perfecto, rambut wavy dari salon, makeup cakep, dan stilletto. Jarang banged deh liat yang lancai datang ke kondangan, semakin pestanya besar di hotel terkenal, yang datang makin heboh dandannya. Sebabbb, pertama pasti ada sesi foto-foto minimal di wedding photobooth, kedua kalo pestanya mewah biasanya suka manggil majalah lifestyle macam Registry atau Indonesia Tatler. Yahh takut kan kalo tertangkap foto di majalah yang nyebar 1 nusantara trus kitanya not in our best condition hehehhe.

Nah bedanya lagi soal Bintang Tamu. Kalo di Jakarta ya biasanya gw lihat pengisi acara yang penting paling 1 MC dan 1 penyanyi, lalu sepanjang acara, kedua mempelai mingle dengan tamu-tamunya. Tamu asyik ngobrol, ketemu temen-temen, chit chat sambil makan. Kalo di Semarang, kita serasa disuguhi SHOW. Karena tamu duduk (yang otomatis ga bebas mingle ngobrol sanasini), jadi yang punya gawe biasa mendatangkan penari dan penyanyi. Bukan sembarang penyanyi, tapi artis ibukota macam Judika (paling sering), BCL, Krisdayanti (sejak cerai jarang ada yang ngundang), dan masih banyak lagi. MC yang sering diundang di Semarang adalah Daniel Mananta, Edrick, Choky Sitohang. Urusan Bintang Tamu ini sangat penting karena kurang lebih nunjukin seberapa besar pesta itu (baca: seberapa kaya si ortu mempelai).

Gw pernah datang kawinan di Semarang yang 1 jam terakhir acaranya diisi konser Agnes Monica, gilaa tuhh cakep banged Agnesnya pas lewat 20 cm di depan gw lagi, sayang ya ga sempet gw ajak foto bareng *sala fokus*. Selain ngundang Agmon, doi juga ngundang beberapa artis lain untuk nge MC, tapi gw lupa nama-namanya. Blakangan ga cuman pesta kawin ya, karena barusan ini ada yang pesta pindahan rumah (housewarming) manggil Choky Sitohang, Meisya Siregar, Bebi Romeo, Thomas Djorghi, dan Princess Syahrini. Yang di Semarang pasti tahu wakakakka. Trus ada pesta 1st Birthday anak ngundang Giselle Idol. Makanya gw pikir ya artis-artis seperti mereka ini kayanya kebanyakan diundang ke pesta orang daerah deh. Sbab kalo gw kondangan di Jakarta, jarang gw lihat mereka ngundang artis sebagai bintang tamu, meski pestanya besar di hotel Mulia atau Ritz Carlton. Emang bukan budayanya yaa..

2. Those Branded Thing

Dalam hal ini, kalah deh ama orang Jakarta. Mami gw beberapa bulan lalu jalan-jalan ke Amrik ikut tour sama papi gw. Pulangnya si mami cerita, katanya di rombongan tour mereka ada 1 keluarga yang keren banged dandannya. Kalo mami gw cuman bawa 1 tas handbag supaya ga menuh-menuhin bagasi selama 3 minggu tour, si tante Jakarta ini gonta-ganti tas terus, minimal bawa 3 tas dan semuanya high brand macam Hermes. anak cewe dan menantu cewe nya juga sama! Mami gw heran ngapain yaa kok bawa tas banyak-banyak, kan jadi ngurangin jatah space koper buat sopink dong yaa? Gak cuma tas tapi aksesori kalung dll juga ganti terus tiap ari. Gw sih cuman bilang, maklum Mah kalo liburan kan banyak foto-foto trus diupload di fesbuk ato instagram, ga lucu kan kalo semua fotonya nenteng 1 tas yang sama mulu? hahahahaha iya pada sadar ga sih, kalo musim liburan, instagram kebanjiran foto-foto orang travelling? Gw harus tahan iman pas lebaran kmaren gw nongkrong di rumah sedangkan insta gw dipenuhi foto temen gw di Jepang lah, di Australi lah, di Amrik lahh.. Apalagi nge post makanan! Aihhh gw mupeng berat kalo ada yang posting foto ramen (tetebhhh ya, soalnya gak ada ramen enak di semarang).

Balik lagi soal branded thing ya, sebenernya beberapa orang di Semarang juga suka beli barang-barang branded, tapi nggak segitunya seperti di Jakarta. Kalo di Jakarta gw lihat – maaf ya – ngga kaya-kaya banged juga gaya hidupnya berani. Berani beli tas merk, berani beli sabuk merk, pokoknya apa-apa kudu merk deh, baju bayi beli di Burberry, sepatu bayi beli di Gucci. Orang kaya daerah (yang gw tau lebih kaya karena asetnya banyak dimana-mana) juga gaya hidupnya not that branded-minded. Balik lagi, beda budaya kali yaaa…

Sama dengan mobil mewah, menurut gw orang Jakarta lebih berani spending untuk gaya hidup, termasuk tas mewah, mobil mewah, dan liburan. Jadi kelihatan dari luar mentereng dan wow banged. Padahal gw yakin kalo dibandingkan kekayaan secara nilai aset, orang daerah itu banyak yang lebih kaya, cman emang ga kliatan dari luar, demen nabung alias irit 😛

3. Makan

Menurut gw pribadi, buka usaha restoran di Semarang itu gampang-gampang susah. Karena pada kenyataannya, biasanya kalo resto baru buka 1-3 bulan pasti ramenya minta ampun sampe gak kebagian tempat, tapi cobalah tengok setahun kemudian. Blom tentu rame. Coba tengok 5 tahun kemudian, bisa jadi sudah tutup alias bangkrut. Kenapa begitu? Karena orang Semarang rata-rata makan masakan rumah dari senin sampai kamis, dan mulai hang out di restoran atau kafe pas weekend jumat, sabtu, dan minggu. Menurut gw, ini juga disebabkan karena di Semarang itu kemana-mana dekat. Jadi pulang kantor bisa pulang rumah makan malam dulu, lalu kalo bosan di rumah, baru keluar lagi cari hiburan entah nonton, ke mall, dll. Lain ama Jakarta yang waktunya habis di jalan, jadi biasa orang dari kantor mampir makan malam di jalan dulu *keburu laper kalo terjebak macet* trus pulang rumah mungkin udah jam 8-9 malam, tinggal tidur deh.

Jadi gw lihat kalo di Jakarta lebih konsisten pengunjung restorannya, Senin sampe Minggu juga tetap rame. Siang ato malam juga tetap rame. Kalo di Semarang kelihatan banged bedanya, weekdays siang biasanya sepi, rame kalo weekend malam. Maka dari itu menurut pendapat gw pribadi, resto kalo gak enak-enak banged di Semarang, susah untuk bertahan. Apalagi saingannya makanan warung-warung macam nasi ayam, nasi gandul, nasi goreng babat yang lebih menggoyang lidah dan murah meriah. Dan masih menurut pendapat gw pribadi, yang bisa membuat resto di Semarang bisa profitable dan bertahan untuk waktu yang lama adalah: masuk ke katering wedding. Dan memang resto-resto yang bisa bertahan lamaaaa sekali adalah resto yang menjadi vendor katering wedding.

Jadi intinya, soal jajan diluar di Semarang itu lebih irit daripada di Jakarta. Serius deh, kalo gw liburan di Jakarta, meski ngga sopink – sehari bisa abis duit lumayan banged, hanya karena gw makan di mall. Belom godaan cemilannya macam yoghurt, buble tea, cookies Famous Amos.. Belom lagi kalo di tengah-tengah sopink trus gw pegel dan pengen duduk lalu berakhir duduk di kafe makan pancake. Alamakk, di akhir hari gw heran knapa isi dompet cepet banged abisnya padaal ga sopink apa-apa. Kita tau itu semua berakhir di perut *glek*.

—————————————————————————————————————————————-

Segini dulu yaahhh uda kepanjangan ini. Akhir kata, maaf banged kalo ada yang tersinggung. Yang gw tulis sekedar opini subjektif dari gw saja 🙂