Happy Birthday to myself + Gaya Belanja Punya Cerita

Katanya blakangan ini lagi trend ya? “HBD to myself”? Hehehehe

Nah sebenernya tiga hari lalu yakni 17 Nov gw ulang taon, jangan tanya umur brapa! Ga ada pesta ato makan-makan. Karna lama-lama gw mulai kebawa sifat misua yang “ah bday mah biasa” ato karna gw ga tertarik menjadi tua ya? Dulu rasanya excited klo mau nambah umur ke 16 taon ato 17 taon ato bahkan 21 taon. Gw merasa masih muda n masih kinyis-kinyis. Bahkan dulu temen cowo gw perna bilang, cewe itu masa-masa keemasan atow golden agenya adalah 20-25 taon. Jadi enaknya macarin dan kawinin cewe di usia itu. Waktu itu sih gw senyam-senyum aja karna gw masih masuk dalam golden age yang disebut. Skarang? Hmmm gw usia mak-mak hahaha. Dan lagi emang 17 nov malam itu ada kondangan, jadi yah nikmati aja makan gratis di kondangan 😀

Taon ini kita sepakat tidak saling memberi kado. Tepatnya misua uda bilang klo ga ngado hahaha, jadi gw juga ga ngado dia. Dia ultah 11 nov, gw 17 nov. Gw cman sempet nyeletuk eh beliin cake pralinette ya, yang gw batalin kemudian, tapi eh tnyata doi masi inget dan tetep dibeliin hehehe. Trus gw juga dapet surprise cake n kado kosmetik dari ipar gw yg so sweet 😛 Kado clutch dari adik gw tercinta. Kado clutch satu lagi dari mami tersayang (yeah yang kmaren itu jadinya aku balikin gaenak karna kemahalan). Dann sebenernya gw pengen ngado diri gw sendiri taon ini.. – tapi gw masi aja ngitung-itung antara budget dan manfaatnya. Hahaha gw memang sangat tidak impulsif buyer. Biasanya klo gw suka satu barang, gw bisa survey n banding-bandingkan sekian lama, sampe akhirnya kadang gw udah ‘hilang napsu impulsif untuk membeli’.  Trus udah donk gitu aja gw gak beli jadinya hahaha. Yang ini gatau deh, gw masi berpikir rela gak yaa.. rela gak ya.. sambil berharap tiba-tiba gw menang undian Galaxy Note 2 😀 😛

Ngomong-ngomong soal belanja. Gw ini termasuk salah satu cewe langka yang tidak terlalu suka belanja (berbahagialah wahai misua!). Tapi bukannya trus gw gak sopink apa-apa kalo ke Jakarta yaa. Jadi gini, kalo gw emang berdana lebih, trus gw merasa uda lama gak beli baju, ato sepatu gw uda jelek, gw akan sopink mencari kebutuhan-kebutuhan gw. Bedanya ama mamih, adek2 gw, n cewe2 kebanyakan.. biasanya mereka sopink tanpa tujuan, karna liat bagus lalu beli. Ato “Bagus banged tuh, sayang kalo ga dibeli”. Sedangkan gw, liat bagus – tapi ga butuh, tapi mahal, dan seribu ‘tapi’ laennya – maka gw akan jalan meninggalkan itu barang. Nah kasusnya kalo mamih gw, dia di rumah semalaman bakalan gabisa tidur mikir barang itu yang tadi ga jadi dibeli, nyesel stengah mati, lalu akhirnya bsok ke mall yang sama, dan membeli barang itu. Kalo gw sih malemnya tetep tidur nikmat trus lupa.

Makanya si mamih kalo liat bagus ya langsung beli aja, katanya ‘daripada nti nyesel klo ga jadi beli’. Aihh gw sih biasanya ga perna nyesel n ga inget juga :O . Nah sebenernya gw ini suka ngikutin perkembangan tas-tas juga di majalah high fashion. They are just adorable. Gw suka tas dan sepatu. Tapi ya itu tadi, gw sekedar mengagumi dan ga harus memiliki. Mungkin sebabnya, secinta-cintanya gw ama tas, gw tetep lebih cinta cash. Yes, hiburan gw adalah saat membaca saldo di buku tabungan yang jumlahnya naek wakakak.. *hobi aneh*. Mamih n adek2 gw sering heran, knapa yak gw pelit banged untuk belanja, padaal duit ada. Ya itu tadi, mungkin gw banyak reasoning sebelum membeli sesuatu – terutama kalo harganya mahal.

Lagian bener deh, tas itu kan cuman buat wadah dompet dan HP dan sgala printilan laennya, knapa mesti pake tas yang harganya mencekik leher? Yang kalo gw pake bisa gaktenang takut kecipratan? Trus panik berat kalo ketumpahan susu ato kebaret? Tapi jawabannya biasanya : “yee tas itu fesyenn taukkk!” ato “itu kan nunjukin derajat seseorang”. Lahhh sejak kapan orang dinilai dari tas nya?? Tapi emang kliatannya that’s what happen nowadays. Kalo pake tas Mr Hermes ato Miss Chanel, lebih direspek orang daripada pake Charles n Keith. Ibarat liat cowo naek BMW Sport terbaru dan naik Innova. Sama-sama mobil sih.. tapi orang menilai status dan kekayaan kita dari barang-barang fana tersebut (pastinya kita tambah ngiler klo yang kluar dari BMW Sport mukanya semacem Robert Pattison, eh!). Eits padaal mungkin yang naik Innova punya aset tanah dimana-mana lho.. Heheh ngelantur yak, intinya kita gabisa nilai seseorang dari hal-hal materi yang diluaran. Juga seharusnya esensi membeli barang itu untuk kebutuhan atau kesenangan, jangan karna buat nunjukin status ke orang laen.. Maap jangan ada yang tersungging yah, just my opinion.

Oyah masih soal belanja, mungkin salah satu kelemahan gw adalah BOOKSTORE. Karna gw lumayan impulsif buyer dalam hal ini. Buktinya masi banyak aja buku bersampul plastik alias belom sempet dibaca di lemari, tapi gw ga tahan untuk beli buku baru kalo masuk ke toko buku. Gw suka membaca apapun, dari fiksi non-fiksi, biografi, novel, majalah. Gw punya buku kesehatan, motivasi, novel (buanyak), blog book, buku-buku disain, buku menjahit, dan masih banyak lagi. Satu-satunya yang gw gasuka adalah buku psikologi (well I know myself better and doesn’t need somebody to tell me who i am). Rasa-rasanya gw memperlakukan buku, sama seperti mami gw memperlakukan baju, yaitu “sayang kalo bagus gak dibeli!” hahahah..

Good nite everyone!

Iklan

Semangat Shopping

Entah karena bau-bau liburan atau kebanyakan browsing web about craft (kayanya yang kedua deh), aku jadi semangattt banged pengen beli kaen. Sampe gabisa tidur lo saking excitednya pengen ke toko kaen *ada-ada aja*

Kayanya ada dua toko yang aku betah lama-lama: 1. toko buku dan 2. toko kain. Kalo toko baju -hm- kalo lagi butuh aja kali yaa.. kalo gak mah males masuk heheheh.

Jadi dua hari ini aku shopping ke toko kain. Yang hari pertama di toko kain yang murah meriah. Dapat beberapa sih, mostly katun. Lalu hari ini ke toko kain yang gedongnya aga mentereng. Pertama masuk wihhh beda jauh harganya deh. Kalo di tempat pertama itu bisa 12.000 – 25.000 per meter, yang ini 150.000 – 300.000 per meter (exc disc. 30%). Tapi kualitas nya emang beda, barang-barangnya bagusss smua. Ibarat klo di tempat pertama tu bingung mo beli apa, kalo disini bingung yang mana yang mau dibeli, abis terlalu banyak yang pengen dibeli sihh.

Hasil hunting 2 hari :

 Aku belinya stengah meteran smua, rencananya sih mo dibikin tas dan sarung bantal dan anything yang ntar kepikiran hehehe. Trus di toko kain pertama yang murmer itu, aku nemu gelang yang bagus, akhirnya dibeli juga deh fufufu..

Penampakan tangan indah:

 

Aga ‘rame’ sih dan bingung mo dipake kemana. Tapi ga nahan untuk ga beli sih heheheh 😀 Mungkin bisa untuk kondangan.

Welcome long wiken, yay!