Holiday to Australia (part 2)

Hellowww, maaf banget gw lamaaa banget hiatus. Sebenernya posting ini udah gw tulis berbulan-bulannn yang lalu, tapi apa daya karena gw ribet banget gak sempet transfer foto dari hp ke kompi jadi postingnya ditunda mulu. (Dan gw orang yang gak demen nge blog pake hp, pokoknya harus ketik di keyboard :P)

Mari kita tuntaskan blog part 2 ini yang sudah terlalu lama tertunda πŸ˜€

Monday, 4 Juli 2016

Hari ini adalah hari photoshoot. Jadi rencananya kami sekeluarga mau family photoshoot, mumpung lengkap perginya, biasanya jarang banget kami lengkap begini selaen pas Chinese new year. Fotografernya siapa? Tidak lain tidak bukan ipar gw yaitu suami adek gw hihihi. Doi demen fotografi, dan punya kamera bagus hehehe, jadi kami mau foto keluarga ala Axioo KW gitu. Tentu saja pake tripod! πŸ˜€

Sebelum family photoshoot, gw minta adek-adek gw foto dulu pake jualan gw yang terbaru: HoneyMilk Pajamas. Jadi ini bisnis gw dengan 2 temen gw yang lain, baru jalan menjelang Lebaran 2016 kemarin. Mohon dukungannya yaa dengan follow instagram @honeymilkpajamas *dadahdadahsambillemparkecupbasah*. Dengan ini, instagram gw sekarang ada 4, satu akun personal, satu akun usaha website gw, satu akun gambar dan ilustrasi karya gw, satu akun jualan piama HoneyMilk ini. Jangan ditanya gimana rempongnya punya 4 akun insta. Bahkan gw sempet ngurus 1 akun biggest bazaar at Semarang (gw designer conceptnya sekaligus handle social media nya), yang bener-bener dahhh take a lot of my time. So there I was having 5 instagram account for some months πŸ™‚

img_2430

hasil foto jepretan ipar gw. please follow @honeymilkpajamas yaaa πŸ˜€

Back to the photoshoot. Berfoto dengan 4 anak kecil itu sama skali ga mudah. Yang satu siap, yang satu tiba-tiba minta pipis, yang satu lari, wah pokoknya susahh bangettt deh foto anak-anak itu. Pokoknya kalo gw jadi fotografer, gw gamau dah jadi tukang foto anak macem babyaxioo, maunya motret wedding aja (modelnya uda ready dan uda cakep, background bagus, mana bisa fotonya jelek??) wkwkwk.

img_0902

hasil foto dengan tripod

Akibat kelamaan foto ini, kita jadi bingung makan siangnya, karena kita berfoto di Hyde Park yang gak dekat dengan restoran manapun yang kita tahu. Jadi akhirnya gw lari-lari cari makan paling deket situ dan bawa beberapa pack lunchbox takeaway dari sebuah foodcourt. Trus kami suapin anak-anak dulu, yang penting anak-anak udah makan, gw baru tenang πŸ˜€ Kami makan sisa-sisa dari lunchbox itu. Hari ini rute dipimpin gw dengan agenda jalan kaki dari Hyde Park – Sydney Royal Botanic Garden – Macquarie street – Sydney Opera House – Duty Free Outlet (DFO) – Pancakes on the Rocks. Gw dari dulu suka rute ini, dulu pas gw tinggal di Sydney, kalo ada temen dari Indo main kesini, biasanya gw ajak rute jalan kaki ini πŸ˜€ malah kadang mampir ke museum Arts sebelom ke Royal Botanic Garden. Tapi karena ini bawa anak, kayanya ga perlu masuk museum hehehe.

img_0633

Hyde Park. Seperti gw sedang berpetualang naik sepeda, sebenernya gw sedang dorong stroller anak πŸ˜€

img_1163

behind the scene. mak rempong sedang nyuapin anak pake tangan *reality*

img_1113

balik jadi model *PLAKK*

img_0635

ada banyak spot cantik di Botanical Garden, salah satunya pohon kuning ini wkwkwk

Malamnya, kami mampir takeaway SuperBowl di Chinatown. Soalnya di Pancakes on Rocks, Wesley dan James ga terlalu cocok makanannya. Ga ada nasi dan wesley ga suka kentang.

Tuesday, 5 Juli 2016

Hari ini adek gw yang paling kecil terbang ke Melbourne, karena dia dulu kuliah disana jadi dia pengen mampir sana. Kami tetep di Sydney aja hehehe. Kami lunch di Minh Hai. Ini salah satu restoran favorit kami jaman dulu, nasi salted chicken rice dan leg ham rice nya enak.

img_0634

leg ham rice, comfort food penuh nostalgia

Setelah itu kami ambil train ke Chatswood. Seharian kami habiskan jalan-jalan di Chatswood. Sebenernya yang demen shopping nyokap n adek gw sih, gw sih ga beli apa-apa (seinget gw ya) apalagi bajunya kan winter semua. Oh gw ingat, gw belanja barang-barang cuteee bangetttt di Monsterthreads (http://monsterthreads.com.au/). Hihihi gw emang tahan ga beli barang fashion, tapi gak bisa tahannn kalo liat barang cute ato stationary πŸ˜› Gw beli banyak oleh-oleh buat ponakan disini, ada nano lego bentuk Koala, Kangguru, Flamingo, Opera House, dll. Trus beli mug lucu buat James, dan cepitan kartu nama buat gw. Kalo gw ga ingat bagasi dan dompet, mungkin udah gw borong semuanyaaa.

Malam itu ditutup dengan dinner di Rengaya. Sebenernya gw biasa aja dan ga gitu kepengen makan disini, tapi adek gw mau dan udah booking sejak dari di Indo, niat banget ya. Memang enak banget, dagingnya kobe beef juicy banget, mirip sama Sumibian Jakarta tapi lebih enak. Tapi kata ipar gw, masih lebih enak kobe beef pas dia makan di Jepang.

Wednesday, 6 Juli 2016

Hari ini adek gw ama misua dan anak-anaknya mau pergi ke Taronga zoo. Karena gw dan misua udah perna kesana, dan gak pengen lagi, jadi kita cari pilihan tujuan lain. Wesley kepengen naek kapal, jadi kita sama-sama ke Circular Quay, adek gw ambil kapal ke Taronga zoo, gw ambil kapal ke Manly Beach. Manly beach biasa aja sebenernya, dari dulu gw lebih suka Bondi. Tapi di Manly ada sepanjang jalan yang isinya pertokoan, jadi gw pikir bisa cari suasana pantai yang lain. Toko-tokonya beragam dari supermarket, bookstore, toko baju sporty, dan kafe makanan.

img_0735

img_0775

Sydney Opera House dari kapal

Perjalanan kapal menyenangkan, Wesley excited dan pengen duduk di luar kapal. Gw ama James memilih gak berangin-angin dan duduk di dalam kapal. Sesampainya disana, gw lihat ada Nandos. Gw dari dulu kangen makan ayamnya Nandos, sampe pernah beli Peri-Peri sauce di supermarket semarang yang harganya mihil πŸ˜› Tapi trus gabisa masaknya wkwkwk. Setelah gw puas makan Nandos, dan gw takeaway makanan Thai buat anak-anak, kita langsung menuju ke pantai. Anak-anak seperti biasa seneng banget maen pasir, ngejar burung-burung, nguburin barang di dalam pasir. Sayangnya hari itu sangattt windy sehingga gw ga betah lama-lama di pantai. Setelah sekitar 1 jam dan mulai kedinginan, kami mulai jalan ke arah pertokoan.

img_0752

Manly Beach

img_0739

anak2 sibuk ngejar burung, maklum mana ada di Indo burung bertebaran kaya gini. Bisa-bisa dibikin burung dara goreng wkwkwkk πŸ˜›

Gw sempet mampir ke toko buku dan beli buku, lalu belanja di supermarket. Kemudian kami ngafe di Max Brenner di deket tempat nunggu kapal. Beli hot chocolate dan suckao. Surprisingly gw merasa hot choc nya lebih enak daripada suckao nya πŸ˜›

img_0761

penampakan suckao nya, bole tambah susu sepuasnya asal ga nambah choc chip nya

Malam itu ditutup dengan dinner di Sancheng Hotpot King, ini juga favorit adek gw. Shabu-shabu gitu, kuahnya ada 2 macam: kaldu ayam dan kuah mala tang. Sedap makan panas-panas gini di tengah cuaca dingin.

img_0728

delicious and hot soup after freezing hot day is the best!

Thursday, 7 Juli 2016

Hari ini kami ke Grounds of Alexandria untuk brunch. Wah ternyata walaupun weekdays tapi ramai sekali. Antreannya untuk dapat tempat sudah lumayan panjang. Akhirnya kami duduk di area outdoor, tapi masih ada atapnya. Tempatnya memang cantik, banyak tanaman dan bunga, juga ada beberapa hewan ternak. Ada beberapa kompleks tempat makan dan duduk-duduk, yah ga heran tempat ini belakangan jadi favorit sydneysiders untuk having brunch.

img_0818

img_0803

Setelah itu, kami menuju Chinatown untuk ke Paddys Market. Disitu gw beli oleh-oleh buat mbak-mbak gw di rumah, juga dapat stroller-raincoat (tudung hujan khusus untuk stroller) buat stroller anak-anak gw. Soalnya pas hujan, jadi berguna bener deh ini cover plastiknya buat nutupin anak-anak gw ga kena hujan di dalam stroller.

Karena Paddys Market ini letaknya persisss di depan restoran favorit gw: Kura Japanese restaurant (restoran yang sering gw bawa dalam mimpi – literally!) jadi gw ajak misua lunch disana. Hahahah sebenernya sih belom lapar, tapi udah nanggung restoran favorit udah di depan mata, sekalian dehh. Gw pesen Chicken Karaage nya yang enak bingit dan takoyaki (ini yang sering gw mimpikan hahaha). Masih tetep endeuuusss sedappp bangettt πŸ˜€ Anak-anak gw juga lahap makannya.

img_0786

penampakan takoyaki dan chicken karaage dari Kura Japanese Restaurant

Setelah itu kami menuju ke QVB, David Jones, dan sekitarnya. Setiap hari kamis adalah shopping night di Sydney. Khusus hari ini, semua mall baru akan tutup jam 10 malam. Biasanya jam 5 sore udah tutup. Jadi memang kami mau menghabiskan malam dengan jalan-jalan di city. Malam itu ditutup dengan dinner bareng seorang temen dekat di foodcourt atas deket David Jones.

Friday, 8 Juli 2016

Siang itu kami jalan kaki ke restoran Vietnamese favorit kami dulu, Pasteur. This is our best culinary visit selama di Sydney kemarin ini. Broken rice with pork chop nya masih enak seperti dulu, dan pho nya gurih sedap menggoyang lidah. Pho nya segerrr banget. Lupakan diet, eat a lot! hahahha.

img_0936

Nikmat mana yang kau dustakan. This is the best food while we were in Sydney

img_0942

Pork Chop with broken rice yang gurih dan seger pake bumbu saos Vietnam

Setelah itu kami menuju Macquarie University. Ini tempat gw dulu kuliah. Tempat yang penuh kenangan.

img_0980

di depan gedung lab komputer yang merupakan ‘markas’ gw selama kuliah

Gw kesini selain untuk nostalgia, juga karena termakan perkataan temen-temen gw orang semarang yang alumnus Macquarie juga, katanya Macquarie Center sekarang jadi 4x lipat lebih besar daripada dulu! Macquarie Center ini mall letaknya persis di seberang Macquarie Uni. Jadi klo dulu kami lagi sedikit ‘kaya’ maka kami akan lunch break di restoran di mall ini. Kalau lagi ‘miskin’ alias duit kiriman ortu sisa dikit di bank, makanlah kami di kantin sekolah atau kalo perlu bawa bekal dari rumah wkwkwk. Soalnya makanan di mall ini lumayan mahal untuk kantong mahasiswa πŸ˜›

Mall nya emang bener sekarang besarrr banget. Tapi isinya alias vendornya sama aja seperti di mall QVB kemarin. Jadi kalau niatnya cuma shopping, ga perlu jauh-jauh kesini, karena di city juga ada vendor-vendornya. Kalo gw kan sekalian nostalgia ya wkwkwk. Malam itu ditutup dengan dinner di Paparich, Malaysian Cuisine Restaurant di mall tersebut.

Saturday, 9 Juli 2016

Hari ini last day di Sydney. Paginya gw ngajakin misua mampir Kinokunia dulu, gw demen dah toko buku, trus beli watermelon cake yang lagi famous itu di BlackStar Pastry. Lalu kami jalan ke arah Chinatown, siang itu kami mau makan di Chinese restaurant atas Dixon house – Chinatown, kita gatau namanya tapi ini favorit gw dan my sis long time ago. Tempatnya kecil dan ga terkenal, tapi kita suka ‘rice and pork chop with corn sauce’ dan ‘fried rice with pork chop in tomato sauce’. Jadi itu nasi yah dikasi pork chop gedee (iga babi digoreng tepung) trus disiram saos panas jagung yang luber menutupi semua nasi nya. Kurang lebih sama dengan yang tomato sauce tapi bedanya itu pake kuah tomat gitu.

img_1107

Watermelon cake yang fenomenal. Rasanya lucu sih, seperti cake tapi atasnya seperti pudding. Rasanya segerrr apalagi kalo dingin πŸ˜€

img_0987

Rice and Pork chop with corn sauce. Hangat-hangat sedeppp.. Minumannya Thai milk tea yang rasanya enakkk juga.

Puas makan disana, gw lanjut ke Market City sebentar lihat-lihat. Dulu waktu gw tinggal di Sydney, gw tinggal di The Peak apartment. The Peak apartment ini letaknya diatas Market City. Jadi lumayan enak dulu kalo butuh belanja gampang, bawah ada supermarket (Thaikee – supermarket asia yang jual produk-produk asia), trus kalo butuh makan juga bisa takeaway di foodcourtnya. Dan banyak toko-toko baju dan laen-laen. Bawahnya Market City ada Paddys Market – yang buka kamis sampai minggu. Trus The Peak ini juga deket banget, paling 10 menit jalan kaki ke gedung UTS, dimana dulu adek gw kuliah disitu. Gereja gw dulu ada di salah satu gedung UTS, jadi enak deket juga πŸ˜€ πŸ˜€

Habis nostalgia bentar di Market City (dan beli Easyway – semacem bubble tea yang ngangenin di Sydney), kita lanjut jalan kaki ke Darling Harbor. Darling Harbor banyak berubah, sekarang dinamakan Darling Square dan disitu ada playground besar untuk anak-anak. Banyak mainan panjat-panjatan yang anak-anak tentu seneng banget, bisa jadi macem spiderman gitu hahaha. Lalu pas ada Winter Wonderland juga, jadi ada temporary ice skating disitu (yang ini not free). Lalu kami jalan-jalan mengelilingi Darling Harbor, rencana mau ngafe tapi akhirnya keburu sore dan nanggung. Karena malam ini gw janjian sama temen-temen gw di Sydney untuk dinner bareng.

img_1086

naek jembatan di deket Darling Harbor

img_1087

img_1097

performance street artist, ini dia main api dan lempar jokes2 yg gw gak paham lucunya dimana wkwkwkk.. tapi main apinya oke sih.

img_1112

berfoto di Winter Wonderland di Darling Square. Ada salju buatan yang keluar tiap beberapa menit sekali.

Kami dinner bareng di Nok-Nok Thai restaurant di Darling Square. Ini asal pilih restoran karena kita cari yang deket city dan muat banyak orang, ga terlalu rame, sehingga ga perlu RSVP atau antre. Turns out it’s good!

img_1111

Ini teman-teman gereja gw waktu tinggal di Sydney dulu, beberapa sudah nikah dan berbuntut sekarang. 9 years since I left Sydney for good, dan muka mereka masih sama. I think Asian people is baby-faced πŸ˜›

Malamnya sebelum pulang kami menuntaskan keinginan terakhir disini, yakni: beli KFC disini. Hah kenapa jauh-jauh makan KFC?? Gw bukan penggemar KFC dan jarang banget mau diajak makan KFC tapii… KFC nya di sydney tuh dulu gw merasa enakkk banget, pokoknya beda deh sama yang di Indo. Denger-denger, entah gosip entah fakta, katanya KFC situ ayamnya dimasak pake minyak babi, makanya jadi enak banget. Hahahah ini mitos apa beneran gw gatau dah.

Sunday, 10 Juli 2016

Really our last day!! Kita santai kirain check out time nya jam 12 ya macem di Indo, ternyata harus check out jam 10. Kita gedubrakan cepet-cepet siap-siap dan beberes (lhah bangunnya aja jam 9 kurang hahahaha). Lalu kita lunch di Chat Thai – foodcourt di The Gallery – bawahnya Kinokunia).

Habis itu kami balik hotel dan naek mobil sewaan menuju airport. Bye bye Sydney, until we see you again!!

img_1141

Sampai bertemu di petualangan kami selanjutnya!

Iklan

Desember Holiday

Maafkan ya sodara-sodara pemirsa setanah air. Belakangan sibukkk bener, ini post uda ngendon lama di draft, tapi apa daya males banget transfer foto – milihin foto – slalu mikir mau nge post besok tapi tertunda mulu πŸ˜› hihihi. Tapi gw harus menyelesaikan hutang gw menulis yang ini, karena kalo ngga gw ga bisa nulis yang laen-laen hehehe.

Langsung ajaa ya pemirsaaa !

Tanggal 24-28 Desember kemarin kita pergi ke Bali. Again? Terakhir kami memang ke Bali bulan Agustus, karena temen gw ada yang married. Tadinya sempet mikir pengen ke Singapore, tapi gara-gara kasus asap kebakaran hutan, jadi urung deh pesen tiket kesana. Akhirnya barengan sama mertua gw n ipar n ponakan gw, kita memutuskan pergi ke Bali.

Tanggal 24 malam kita berangkat. Sebenernya gw pengennya berangkat 25 aja supaya 24 malemnya bisa ikut kebaktian Natal. Tapi misua mau 24, karena 28 dia sudah harus kerja lagi. Liburan 4 malam rasanya udah pas, kalo 3 malam kuranggg hehehe. Direct flight dari Semarang ke Bali cuma ada 2 pilihan: Wings Air jam 6 pagi atau Garuda jam 2 siang. Kalo gamau rugi waktu mestinya berangkat jam 6 pagi ya, tapi kita sangsi anak-anak ga rewel kalo kudu bangun jam 4 pagi. Demi kedamaian dan kenyamanan tidur anak-anak, kita berangkat naik Garuda jam 2 siang. Perjalanan pesawat sekitar 1 stengah jam, mendarat di Bali jam stengah 5 waktu Bali (1 jam lebih cepat daripada di Semarang). Begitu mendarat kita nyari jemputan, di Bali kita sewa mobil plus sopir, yang mana sopirnya adalah kenalan mertua gw. Yaitu mantan pacar dari ponakan mertua gw hehehe. Lumayan deh selama di Bali, sopirnya baik, bisa kasi tempat-tempat rekomendasi dan asik ngobrol ama misua gw.

begitu nyampe hotel disambut pemandangan begini di lobi, sejukkk

begitu nyampe hotel Rimba Jimbaran disambut pemandangan begini di lobi, sejukkk

mandinya bisa pake bathup ato showeran sekalian disini

mandinya bisa pake bathup ato showeran sekalian disini

kamar mandi yang bersih dan amenities nya super lengkap *suka*

kamar mandi yang bersih dan amenities nya super lengkap *suka*

amenities yang lengkap dan murah hati :D

amenities yang lengkap dan murah hati πŸ˜€

sofa buat duduk-duduk nonton TV

sofa buat duduk-duduk nonton TV

udah aga berantakan

twin bed, yg satu buat tidur misua ama wesley, yg satunya buat tidur gw ama james

twin bed, yg satu buat tidur misua ama wesley, yg satunya buat tidur gw ama james

terasnya juga ada sofa buat sante-sante dengan pemandangan taman hijau

terasnya juga ada sofa buat sante-sante dengan pemandangan taman hijau

kamar hotel

kamar hotel dilihat dari teras

sofa ini ternyata sofa bed, ada ranjang dilipet didalamnya, kalo dibuka jadi ranjang queen size

sofa ini ternyata sofa bed, ada ranjang dilipet didalamnya, kalo dibuka jadi ranjang yang lumayan ga sempit loh

setelah ranjang lipetnya dibuka

setelah ranjang lipetnya dibuka

selese check in langsung meluncur ke restoran japanese namanya Sama-Sama yakiniku restaurant

yang paling kanan cici favorit wesley (anak cici misua)

Selesai beres urusan check in, kita langsung meluncur ke restoran japanese namanya Sama-Sama yakiniku restaurant. Kita makan bakaran ya, enak sih, tapi menurut gw enakan Chung gi wa restaurant yang di semarang wkwkwk. Mungkin karena ini malam Natal, jadi restorannya waktu itu rame banget kaya di pasar. Setelah dinner kita pulang istirahat di hotel.

breakfast pagi, lumayan lengkap ada menu standart macem nasi goreng, bakmi goreng, sosis, bacon, dan ada pula sedikit japanese maupun indonesian. Cakes nya juga banyakk pilihan dan bikin ngiler

breakfast pagi, lumayan lengkap ada menu standart macem nasi goreng, bakmi goreng, sosis, bacon, dan ada pula sedikit japanese maupun indonesian. Cakes nya juga banyakk pilihan dan bikin ngiler

sambil makan bisa sambil lihat kolam ikan

sambil makan bisa sambil lihat kolam ikan

suasana tempat makan pagi

suasana tempat makan pagi

Pagi ini kita menghabiskan waktu berenang di hotel, sambil menunggu ipar gw dan keluarga mertua ipar (besan mertua gw) yang menyusul ke Bali dengan pesawat tanggal 25 jam 6 pagi. Mereka akan menginap 2 malam di Rimba Jimbaran, dan 3 malam di Sofitel. Sedangkan kita 4 malam di Rimba Jimbaran, soalnya tanggal 27 mereka pindah ke Sofitel sedangkan kita 28 udah pulang, misua gw gamau repot pindah-pindah hotel. Sebetulnya awalnya kita ingin booking Sofitel untuk 4 malam di Bali, tapi karena tanggal 24 malam itu uda penuh, jadilah kita menginap di Rimba Jimbaran.

prosotan ini aman buat anak2, dewasa ga boleh naik. awalnya wesley takut tapi stelah nyoba jadi gamau berenti

prosotan ini aman buat anak2, dewasa ga boleh naik. awalnya wesley takut tapi stelah nyoba jadi gamau berenti

kolam renang pagi ini ga begitu rame

kolam renang pagi ini ga begitu rame

Setelah ipar gw uda nyampe ke hotel, kita sama-sama menuju Balique restaurant, deket dari hotel kita. Tempatnya unik bergaya vintage, sebenernya makanan punya gw enak sayangnya sampe semua orang selese makan, barulah makanan gw keluar, rupanya order gw ga masuk T_T

Meluncur makan siang ke Balique di Jimbaran. Restorannya unik, bergaya vintage, rasa makanan menurut gw enak tapi sayang punya gw lama banget kluarnya

Meluncur makan siang ke Balique di Jimbaran. Restorannya unik, bergaya vintage, rasa makanan menurut gw enak tapi sayang punya gw lama banget kluarnya

Ada toko aksesoris bergaya vintage di bagian depan restoran, jual syal maroko, kalung2, anting2, lucu-lucu tapi gw sih ga beli

Ada toko aksesoris bergaya vintage di bagian depan restoran, jual syal maroko, kalung2, anting2, lucu-lucu

Abis makan siang, kita menuju ke Beachwalk Mall. Kenapa nge mall? Maklum yeee gw di semarang kehausan mall, kelamaan ga ke jakarta πŸ˜› wkwkwk.. Eh tapi ya di mall ini kenapa semuanya mahal pisan?? Masa ya gw beli banana smoothies di Johnny Rockets (karena rekomendasi ipar gw bilang disini banana smoothies nya enakk banget), pas liat bill nya gw kaget banget, apa? smoothies ini seharga 80 rebuan ? (termasuk tax, gw lupa persisnya berapa). Emang bener pas gw nyicip, behhh banana smoothies terenak yang pernah gw minum.. harganya aja yang bikin kaget dan ucek-ucek mata takut salah baca πŸ˜›

Terus yang kedua, pas mau pulang, James liat boneka anjing di toko mainan deket pintu keluar. Dia jatuh cinta pada pandangan pertama, dipeluk itu boneka, dibelai-belai, diajakin ngomong. Maminya terenyuh, mulai mikir mau membelikan boneka ini *walo tau buang-buang space koper* ehh begitu liat tag harganya ga jadi dahhh! Masa boneka anjing itu harganya 800 rebuan!

Ketemu boneka anjing ini di Beachwalk

Ketemu boneka anjing ini di Beachwalk

Mama tidak mengijinkan.. hiks

Mama tidak mengijinkan.. hiks

Sampai disini perjumpaan kita, bye bye anjingku sayang

Sampai disini perjumpaan kita, baik baik ya kamu anjing manis *balikin ke rak*

malamnya makan di Bebek Bengil, tempatnya bagus dan bebeknya enakkk bangett, gurih dan empuk dan gak kering

malamnya makan di Bebek Bengil, tempatnya bagus dan bebeknya enakkk bangett, gurih dan empuk dan gak kering. Bebeknya ga ada fotonya karena terlanjur masuk ke perut *ahem*

Tanggal 26 kita berencana mau ke Bali Safari & Marine Park. Jadi makan pagi nitip dibeliin si sopir: nasi campur pak Dobiel πŸ˜€ Ini makanan paling enak di dunia versi gw hihihi, sebenernya gw penasaran karena ada yang bilang enakan Pak Malen, sayang sampe hari terakhir gw belom kesampean nyoba Pak Malen.

makan Pak Dobiel nya di mobil perjalanan ke Bali Safari

makan Pak Dobiel nya di mobil perjalanan ke Bali Safari, ini makanan ga halal yaaa

James kasi makan kambing

James kasi makan kambing

Wesley naik kuda di deket arena Petting Zoo

Wesley naik kuda di deket arena Petting Zoo

lihat buaya dikasi makan ayam

lihat buaya dikasi makan ayam

DSCF0916 DSCF0918

kasi makan gajah

kasi makan gajah

Setelah capek banget seharian di kebun binatang, kita keluar kira-kira jam 5 dan mulai planning mau makan dimana. Restoran di Bali kalo ga reservasi di musim liburan gini, biasanya ga dapat tempat. Hari itu kita coba telpon restoran sana sini semuanya fully booked. Ada deh gw dan ipar nelponin 10 restoran dan full semua. Akhirnya dapet tempat yang gak full yaitu Arena!

Setelah nyampe tempatnya gw baru nyadar bahwa gw dulu pas jaman sbelom kawin, gw pernah kesini. Makanannya ribs, steak, pasta, dll. Enak tapi ga yang istimewa banget.

eh malem itu ipar gw ngegojek burger Bossman yang katanya happening, emang enakkk! sayang perut gw masih kenyang malam itu jadi gabisa ngabisin

eh malem itu ipar gw ngegojek burger Bossman yang katanya happening, emang enakkk! sayang perut gw masih kenyang malam itu jadi gabisa ngabisin

Tanggal 27 kita santai-santai breakfast di hotel lalu main ke kompleks Ayana yang lain. Ayana dan Rimba Jimbaran masih 1 kompleks karena Rimba Jimbaran ini juga milik dari Ayana group. Mereka punya private beach dan fasilitas-fasilitas yang mana tamu Rimba boleh menggunakan fasilitas Ayana, demikian pula sebaliknya. Ayana dan Rimba dan private beach bernama Kudu beach ini dihubungkan dengan shuttle bus yang rutin mengitari rute-rute di kompleks Ayana. Kita bisa juga berhenti di Thalasso spa milik Ayana yang terkenal itu. Haish tapi namanya bawa anak ya, mana sempat gw ber spa-spa wkwkwk. Kita langsung menuju Kudu Beach.

Pemandangan dari atas tebing Kudu Beach

Pemandangan dari atas tebing Kudu Beach

DSCF1008

Kita sempet santai-santai disini, ada tempat berteduh dari matahari dan kursi-kursi untuk bersantai, kita sempet makan nasi bungkus Wardhani juga hasil nitip sopir. Sayang punya gw ketuker sama mertua ipar gw yang vegetarian, jadi isinya sayur tanpa daging (gw baru sadar kalo ketuker setela abis hahaha).

Ini ada tangga buat turun ke pantainya tapi anak tangganya banyakkk banget, ga pikir sih gw bisa turun tapi yakin ga sanggup buat naek lagi :P jadi gw ga turun

Ini ada tangga buat turun ke pantainya tapi anak tangganya banyakkk banget, gw pikir sih gw bisa turun tapi yakinnn ga sanggup buat naek lagi πŸ˜› jadi gw ga turun

ada tempat duduk buat bersantai. gw ngajakin wesley foto bareng, eh tiba-tiba doi mala cium gw hihihihi

ada tempat duduk buat bersantai. gw ngajakin wesley foto bareng, eh tiba-tiba doi mala cium gw hihihi

Nah kita sudah belajar dari kesalahan nih, jadi kita cepet-cepet booking buat dinner malem itu, ngga mepet-mepet kaya kemaren terus uda full semua. Kita booking di Kilo Kitchen, karena direkomendasi temen ipar gw. Lalu kita semua balik hotel untuk beberes, ipar gw dan keluarganya dan mertua gw pindahan koper karena akan menginap di Sofitel untuk 3 malam berikutnya. Kita cuma ngantar sekaligus main aja, mau liat Sofitel seperti apa. Karena kita tinggal semalam lagi di Bali.

Pantainya Sofitel

Pantainya Sofitel

luass dan bersihh

luass dan bersihh

anak-anak main pasir

anak-anak main pasir

main air

main air

Nah gimana Sofitel ini? Banyak yang bilang hotel ini sedang booming, bisa dilihat dari timeline temen gw yang ke Bali rata-rata menginap di hotel ini, terutama yang perginya sama anak-anak ya. Tapi setelah lihat hotelnya, gw ga nyesel nginap di Rimba Jimbaran, yah menurut gw sih bagusnya Rimba ya pemandangan di lobinya, dan jalan kamar ke kamar ataupun ke lobi atau ke tempat makan ga jauh-jauh amat. Sofitel kamarnya bagus juga dan terkesan lebih luas, cuman jalannya kamar ke kamar, ke pantai, ke lobi, gw berasanya jauhhhhh banget saking gedenya ini hotel. Bagusnya Sofitel dia punya private beach yang mudah diakses, di belakang hotel. Pantainya putih bersih, cuman menurut gw pribadi, gw lebih suka private beach nya hotel W Bali. Ga pernah nginap sana sih, tapi gw pernah maen kesana. Menurut gw pantainya pasirnya hotel W lembut basah, dan ombaknya pas, seru buat main air. Seinget gw pantai di Seminyak itu bagus karena pasirnya lembek basah, ga ada kerang dan kerikilnya sama sekali jadi enak buat diinjek-injek. Kalo pantai di Nusa DuaΒ  (sofitel) ini ada banyak kerang kerikilnya, jadi kurang enak main pantainya.

Jam 6 kita bergegas menuju restoran yang kami booking malam itu: Kilo Kitchen. Sampai sana tidak terlalu ramai. Sepertinya ini restoran yang tergolong baru sehingga belom banyak orang yang tahu. Tidak seperti restoran Metis atau Merah Putih yang udah terkenal sehingga untuk booking tempat harus dilakukan berhari-hari sebelumnya.

Korean Chicken Bulgogi. ini enak banget, a must try deh. model fusion gitu, rasa Korea taste Western, a bit spicy

Korean Chicken Bulgogi. ini enak banget, a must try deh. model fusion gitu, rasa Korea taste Western, a bit spicy

Spaghetti buat wesley (disini ga ada jual nasi)

Spaghetti buat wesley (disini ga ada jual nasi)

Crispy Soft Shell Crab - ini juga enakkk

Crispy Soft Shell Crab – ini juga enakkk

nasi cumi hitam / squid ink rice - enakk jugaa

nasi cumi hitam / squid ink rice – enakk jugaa

Beef Tongue Tacos. lidahnya empukkk banget. a must order juga ini :D

Beef Tongue Tacos. lidahnya empukkk banget. a must order juga ini πŸ˜€

BBQ pork ribs

BBQ pork ribs

Australian Angus Ribeye. mertua gw komplen yang ini karena menurut dia terlalu keras dagingnya

Australian Angus Ribeye. mertua gw komplen yang ini karena menurut dia terlalu keras dagingnya

burger

burger

spaghetti

spaghetti

Eh jangan dipikir gw masi hapal nama menu-menunya ya, gw barusan aja ke website nya Kilo Kitchen dan download menu nya hahahha, baru inget deh nama2 pesanan waktu itu. Overall menurut gw enakkk banget!! Pokoknya mau kesini lagi kalo next time ke Bali. Kita pas pertama datang sedikit under estimate karena restoran ini ga begitu rame dan ga kedengeran namanya.. Kalo Metis, Merah Putih, Ultimo, dll kan udah terkenal banget ya. Tapi ternyataaa, unexpectedly it was good dining experience! Makanannya model fusion gitu, rasa Asia dengan style Western. Cuma karena ga ada nasi dan kuah (yep James maunya makan yang berkuah), jadi James dibeliin nasi+soto ayam di restoran deket situ. Tempatnya remang-remang gelap, seperti ala fine dining.

Nah deket Kilo Kitchen ini ada tempat yang jual gelato terkenal namanya Gusto. Kita pikir uda sampe deket sini, sekalian aja lah ya mampir πŸ˜€

bersama mertua dan ipar, foto bersama sebelum besok pulang (ini satu2nya foto bareng hahahha)

bersama mertua dan ipar, foto bersama sebelum besok pulang (ini satu2nya foto bareng hahahha)

dua anak yang menjajah ice cream kita

dua anak yang menjajah ice cream kita

Gusto ini gelato terkenal di Bali, tapi setelah mencoba rasanya, menurut gw sih agak overrated ya. Biasa aja rasanya. Atau mungkin kita salah pesan yang model vanilla, cookies and cream, mocha, dll. Kata drivernya pas kita pulang, yang terkenal itu yang fruity nya: mango, banana, dll. Next time deh ya! Disini super duper rame, antre gelato uda kaya antre sembako, hampir aja ga dapat tempat duduk.

Malam itu diakhiri pulang ke hotel, dan besok paginya kami siap-siap ke airport. Paginya sempat berusaha gojek Pak Malen (masih penasaran) tapi entah kenapa Gojek App untuk Pak Malen ini gak bisa, close terus. Jadi ya sudahlah kapan-kapan aja nyoba nya πŸ˜€ Oh ya pengen nyoba sate bawah pohon juga belom kesampean.

Bye bye Bali! Till we visit you again πŸ˜€

 

Kabar-Kabari Juli 2015

Liburan telah tibaa.. liburan telah tibaaa…

Sebenernya anak gw uda dari kemaren-kemaren liburnya, tapi liburan baru bener-bener kerasa karena kemarin misua gw mulai libur ngantor. Nah sebelum liburan officially started, gw nulis dulu ahhh

1. Wesley and James

Makin kesini, dua anak ini udah bisa maenan bareng. Maen perang-perangan, kejar-kejaran, becandaan, meski kokonya udah diwanti-wanti supaya ngalah sama adeknya. Walau dua anak berasal dari rahim yang sama, tapi tentu sifatnya beda (lha mukanya aja beda kok, gimana sih hahaha). Kalau kokonya ini dari dulu tipe yang berhati-hati, banyak orang bilang dia kalem (walo menurut gw kalemnya gak berlaku di rumah), tapi dia ini criwisnyaaa amit-amit dari sejak dulu sampe sekarang. Dan suka act silly, pose silly, pokoknya dia suka bikin kita ketawa sekaligus geregeten kalo denger ocehannya. Sedangkan adeknya, James ini tipe yang brutal, tubruk sana sini. Jatuh nangis bentar langsung bangkit lagi dan ngulangin lagi perbuatannya yang tadi. Kalo kokonya kan tau hati-hati takut jatuh ya, kebalikannya James ini kaya ga ada takut2nya @_@ Kita yang deg-deg an kalo liat dia lari seperti kuda liar dan berusaha ikutan lari ngejar dia.

cowok boleh donk ya maen masak2an, kan gordon ramsay, james oliver, dan chef2 dunia kebanyakan cowo toh πŸ˜› (temen gw ada yg protes knapa anak gw maen masak2an ahaha)

kokonya gemes pengen cium, adeknya ogahhh

mesra di dalam tenda


James ini juga kalo permintaannya ga dituruti, suka ngambek dan langsung nggelosor telentang di lantai. Biasanya sih gw diemin sambil gw liatin dia, setelah 5-10 menit ngambek telentang di lantai, maka doi akan bosan sendiri dan bangkit berdiri. Aneh memang. Setau gw dulu waktu gw kecil juga suka ngambek nggelosor di lantai, bahkan gw ingat pernah nggelosor di mall karena gak diturutin beli Barbie *alamakkk*. Bedanya kalo James ni nggelosornya ga pake nangis, malah kayanya menikmati lantai yang adem dan memandang langit-langit rumah dengan damai. Apakah sifat menurun secara genetis? Masih misteri buat gw hehehe

lagi ngambek nggelosor di lantai

James juga lumayan ceriwis sekarang dan mulai bikin kalimat 2 kata gitu. Gemes kalo liatin dia suka ngoceh nunjuk ini itu. Trus dia suka niru kokonya, kokonya ngapain aja diikutin.

kokonya takut anjing, adeknya gemes nguber-nguber anjing

 

2. Laptop baru

Bulan lalu misua berbaikhati membelikan laptop baru buat gw. Laptop lama gw Sony Vaio Z12GN adalah laptop yang sangattt gw sayang, karena dulu gw belinya sebelom married, saking mahalnya gw patungan ama papa gw. Papa gw waktu itu aga kaget karena doi pikir harga laptop kan mestinya 5-6 juta doank hihihi. Gw harus akui meski gw ga gila beli baju maupun sepatu ataupun tas, tapi gw kalo beli laptop milihhhh banged dan mau yang the best πŸ˜› Makanya ga heran kalo mahal, abis spec nya juga tinggi (waktu itu). Tapi betulll perkataan: ada harga ada rupa. Nyatanya laptop gw ini akan berumur 8 tahun, tanggal 14 Februari 2016 yang akan datang (karena belinya di hari Valentine, maka laptop gw ini namanya Valentino πŸ˜› macem boneka aja gw kasi nama). Lumayan banged kan selama 7,5 taon ini, bersama laptop ini gw menghasilkan duit buat website dan disain-disain πŸ˜€ Padahal menilik sejarahnya, doi pernah jatuh 2x (yang pertama perna gw ceritain disini), jatuh parah sampe lepas engselnya, stelah nginep di Vaio Center beberapa hari, bisa dipake lagi laptopnya! Kata misua gw sih laptop gw ini udah beberapa kali ‘bangkit dari kubur’ πŸ˜›

Nah belakangan gw merasa laptop gw ini mulai lelet, terutama kalo gw buka Photoshop, Illustrator, Dreamweaver, running apache dan mysql server bareng-bareng sekaligus! Sering hang dan freeze. Gw maklum lah ya, lha wong RAM nya cuman 2 GB (7,5 taon yang lalu RAM sgitu uda paling gede). Waktu gw bimbang mau nambah RAM, misua gw nawarin untuk beliin gw laptop baru πŸ˜€ Sayang kalo kesempatan baik ini ditolak, maka mulailah gw hunting, laptop apa kira-kira yang cocok dengan spec yang gw mau.

Tadinya gw mau beli VAIO lagi, eh tapi ternyata sekarang Vaio ga gitu ada barang baru, kayanya Sony uda ga fokus lagi ama lini notebooknya. Jadi gw beralih ke beberapa pilihan lain, akhirnya manteb beli LENOVO X1 Carbon (setelah pergumulan sulit beberapa minggu). Spec nya bukan yang the best (tapi still very goood), dan harganya juga di bawah VAIO gw yang dulu. Soalnya kalo yang spec paling tinggi, harganya skarang uda amit-amittt mahal banged! Kasian misua gw lah ya πŸ˜€

Lenovo X1 Carbon, full SSD πŸ˜€ Bodynya dari carbon jadi enteng banget, berat cuma 1,2 kg. Paling ringan di kelasnya 14 inch notebook. Karena ini premium thinkpad, katanya sih tahan banting, tahan air, dan tahan api. Ya cocoklah buat gw yang sering jatohin laptop wkwkwk

Waktu gw awal-awal pake, gw kaget karena menurut gw display monitornya warnanya beda ama warna VAIO gw. Menurut gw VAIO gw warnanya jernihhh cakeppp, sama kaya layar Iphone dan blackberry gw. Tapi warnanya Lenovo entah kenapa agak kebiru-biruan menurut gw. Gw sempet ke lenovo center, protes ceritanya, tapi menurut dia justru jernih warna lenovo gw… ya ga heran secara dia kan lenovo center ya. Saking gw ga demen ama warna layarnya, gw sempet berpikir untuk menjualnya lagi. Sebenernya gw udah compare ke Fujitsu maupun Acer, warnanya sama kaya Lenovo gw. Sedangkan Vaio gw itu sama warnanya kaya MAC. Ngomong-ngomong ada yang heran kenapa gw gak beli MAC? Gw ga mau MAC karena pertimbangan gw kan butuh banyak software untuk programming dan disain ya. Gw takut MAC yang terlalu eksklusif ini menyusahkan gw untuk donlot program ini itu. Plus gw ga yakin apa enak programming di OS X, karena gw uda terbiasa pake OS Windows.

Singkat cerita, akhirnya sekarang gw pake juga Lenovo nya hehehe, sambil pake VAIO gw juga yang lama. Gw pake gantian, sambil coba membiasakan diri dengan laptop yang baru πŸ˜€

3. Gw pergi holiday hari ini πŸ˜€

Kemana? Ke Jakarta lagih hahahaha. Abis disana kan ada rumah ipar gw, jadi enak gausa bayar hotel wkwkwk πŸ˜›

Ada yang mau ketemu saya? Hauhahaa GR banget. Kalo mau ketemuan, email gw yaa biar bisa tukeran Line/bbm/wa hehehe

Happy Holiday!!! Happy Eid Mubarak buat yang merayakan πŸ˜€

 

 

Cerita dari Jakarta

Tanggal 10 – 14 Oktober kemaren gw boyongan ke Jakarta, nengokin ade gw yang mau lahiran cesar tanggal 11 nya. Itung-itung short getaway gw juga hihihi, uda lama ga kemana-mana. Gw ini sangat sangat suka travelling, tapi… errrr… Pas gw sudah 10 menit terbang dan pesawatnya goyang mak syuttt ke bawah, gw langsung nyeselll! Ihiks, kenapa gw mempertaruhkan nyawa gw naek pesawat sih?? Iya demi ade gw, tapi tapi…arghhh #gabisaturunlagi #fobiapesawat #abaikan.

Mendaratlah gw di Bandara Soekarno – Hatta, tempat gw bertemu pertama kali dengan sang pujaan hati aka misua. Wah tamba panas aje ya Jakarta, hawanya panasss ga ada angin sedikitpun, sampe keringetan dan kucel kumel berminyak muka gw.

HARI 1

Begitu nyampe seperti biasa kita mampir makan di daerah PIK, kali ini Ikkudo ramen, biasanya gw kalo ga Ikkudo ya seberangnya Ikkousha. Kalo di PI sih Marutama. Buat gw ketiga ramen itu semuanya enak-enak dan gw demen smua :D. Katanya buka baru Ippudo ramen di Pacific Place ya, tapi gw males kesana hehehe.

ikkudo PIK

ikkudo PIK

Trus kelar makan kita meluncur ke Kebun Jeruk, rumah adek gw n suaminya. Kali ini kita ke Jakarta tujuannya mau nengokin doi lahiran cesar besoknya. Maen disana sampe sorean, trus baru deh kita pulang ke PIK. Kita ada rumah mertua di PIK, meski mertua gw lagi ke Bali jadi rumahnya isinya cuma kita aja.

Malemnya kita makan sama adek misua yang tinggal di Jakarta. Kita makan di restoran Hongkong gw lupa namanya, masakannya oke juga enak-enak. Disini pertama kali gw icipkan masakan restoran ama James, yaitu corn soup. Karena incident, makan malemnya James yang udah disiapkan mala ktinggalan di Semarang, jadi gw kasi promina instan. Trus abis itu dia makan si corn soup ini. Untungnya besokannya dikasi makan yang tanpa garam lagi juga tetep hap hap aja hehehe. Abis makan malam, gw belanja bahan masakan ke Fresh Market, beli ayam, Dory, wortel, kentang, zukini, brambang, bawang … buset deh kaya gw mau di Jakarta lama aje.. plus beli beras dan minyak πŸ˜€

HARI 2

Besoknya hari Sabtu, kita meluncur ke PI, janjian ama cicinya misua, supaya Wesley bisa maen ama cousinnya. Kita makan di Chatterbox, dulu pertama kali gw makan Chatterbox itu misua yang ngajakin bertaon-taon lalu pas masi pacaran. Menurut gw nasi ayam hainannya enakk banged, sayang aga overpriced. Abis itu klilinglah ke daerah Miniapolis, beliin sepatu unyu buat James. Kasian juga si James, sepatunya lungsuran mulu dari kokonya (begitu pula baju-bajunya), jadi diliat-liat sepatunya uda ‘mbludhusi’ alias rontok kulitnya. Jadi belilah sepatu baru πŸ˜€

Trus kita maen disana, naek tu tu train, naek carousel, abis gitu Wesley masuk Noah playground (apa uda ganti ya skarang namanya?) ama cousinnya. Gw shopping kilat ke Zara πŸ˜€ πŸ˜€ Abis itu James tidur, kita ngafe di Opus Cafe sambil nungguin James bangun. Jam 5 an kita mulai jalan ke RS Medistra, tempat dede gw nginep. Iyaa paginya doi dah lairan anak keduanya, karena masi butuh istirahat dan masih efek bius, jadi gw datengnya sorean. Abis maen sampe malem di Medistra, kita balik ke PIK.

HARI 3

Hari ini gw janjian ama bestfriends gw sejak SMA, dengan pasangan masing-masing. Kita janjian di Empo Pluit. Tadinya mau ke Baywalk tapi karena kurang tau jalan dan katanya kok masi blom banyak isinya, jadi kita ganti haluan ke Empo, yang pasti-pasti aja deh hehehe. Makan di Din Tai Fung, seruu ngobrol ama mereka. Tapi berhubung gw bawa 2 anak, sedangkan mereka ga bawa anak, jadi gw lebih ga konsen hahaha. James mecahin 1 piring pula πŸ˜›

Trus sorean kita pulang istirahat. Malemnya makan seafood ama mertua laki gw yang baru nyampe juga ke Jakarta. Namanya Traditionale di daerah Pluit. Lumayan enak makanannya.

HARI 4

Hari ini kita ke Senayan City, makan siang di Kiya Don (udah gw cari sebelumnya di Empo, tapi ternyata lagi renovasi). Sayang perut gw kurang gede untuk melahap semua sushi hehehe. Misua gw ogah makan Japanese n nyoba beli Fat Burger, gw juga kepengen trus beli bawa pulang. Menurut gw rasanya sih biasa aja ya.. apa karena bawa pulang ya? Trus kita jalan-jalan, ke Mothercare, Zara, xsml, lumayanlah uda lama kaga shopping hihihi. Trus sempet nyusuin si James di mother’s roomnya. Lumayan baguss tempatnya, luas dan nyaman, sayangnya gabisa dikunci jadi gw deg-deg an takut kalo ada suami-istri yang masuk. Kalo di PI kamar menyusuinya dipisah sama tempat ganti diaper. Jadi ada 2 bilik kamar menyusui yang masing-masing bisa dikunci. James ini angot-angotan juga kalo nyusu di tempat selaen kamar tidurnya. Yang pas di PI itu karena wallpapernya rame gambar binatang-binatang, doi gamau nyusu mala melongo antusias liatin binatang-binatangnya. Kalo yang di Senci, untungnya doi mau nyusu n ga lama langsung ketiduran.

Sorean kita ke RS Medistra lagi, nengokin ade gw. Maen disana sampe jam 5 an trus kita pamit mau makan malem. Takutnya kena jam macet nanti. Gw dari dulu denger Little Sheep katanya shabu-shabunya enak, jadi dari dulu pengen nyoba tapi ga kesampean. Akhirnya malem itu kita kesana! Toh katanya ga jauh dari Medistra.

Sampe sana masih jam 6, tempatnya sepiii, tapi seruangan gw bau rokok karena ada 1 pria Tiongkok sendirian yang lagi ngerokok. Gw tanya apa disini emang bole ngrokok? Dan mbaknya bilang iya Bu, memang boleh ngerokok. Aduhhh ckck masa ga ada non-smoking room sih Mbak?? 😦 Pertamanya gw tahan-tahanin, lama-lama gw ga tahan. Gw datengin tuh kasirnya, gw bilang tolong supaya gw pindah aja ke ruangan lain, soalnya anak gw ada asma nanti ga kuat batuk-batuk kena asepnya. Aslinya gw yang gak tahan ama baunya, uda cenat-cenut pusing kepala gw bau asep rokok. Mbak nya itu pertamanya bilang kalo orang itu ga akan lama kok, uda mau selese, dan lagi percuma pindah ruangan yang satunya, toh ada yang reservasi disana dan takutnya bakal ngrokok juga. Tapi gw ga peduli, pokoknya gw tetep mau pindah (trus gw kluarin kalimat: anak gw ada asma! hahaha emang bener kok). Kalo ga gitu they don’t take our complaint seriously.

Trus gw pindah ke ruangan satunya, haishh leganyaa.. Pas pindah-pindahan ini, Wesley ga sengaja mecahin 1 piring. Komplit sudah anak gw dua2nya mecahin piring hehehe. Untung lho gw pindah, karena sampe gw pulang, orang yang reservasi di ruangan kita juga blom dateng-dateng (yang katanya mungkin bakal ngerokok juga). Trus yang di ruangan sebelah itu pas kita pulang, pria Tiongkok itu masih disana, skarang bersama tamu perempuan dan gantian si perempuan ini yang asepnya ngepul-ngepul. Thankss God gw pindah!

IMG_20141013_181149

Rasa shabunya cocok sih di lidah gw, pake obat-obatan Chinese Herbs gitu seperti qi ce dll. Kalo misua n Wesley kurang suka, mereka lebih demen shabu kaldu biasa tanpa obat-obatan. Abis itu pulanglah kita ke rumah.

HARI 5

Saatnya beberes pulang! Oyah tiap pagi kita biasanya beli makanan daerah PIK, kadang bakmi aloy, bakmi PIK, ato Kacamata. Tapi pagi itu gw masak buat ngabisin bahan makanan yang gw beli selama disana. Iya gw belanja di supermarket sana karena James masi makan homemade mpasi. Gini ya rempongnya bayi blom makan table food, gw bawa slowcooker, talenan, saringan, dan panci. Sampe pas berangkat misua gw ngangkat alis liat isi koper gw ada panci sgala, katanya: “ini kamu mau pindahan emangnya??” Gw ketawa maniss. Maklum gw slalu sendiriin panci bayi ama panci kita biasa masak hehehe.

Abis itu kita pergi makan siang di daerah PIK, dari kmaren gw liat pelangnya gede banged jadi tertarik buat nyoba. Yaitu Ying Thai – restoran Thai. Ternyata masakannya enak-enakkkk! Cobain deh ikan tim nya, bumbunya endeusss pisan. Trus Pad Kratiam Beef nya juga enakkk. Kalo Pad Thai nya terlalu biasa menurut gw. Dan tempatnya oke banged buat foto-foto, cakep πŸ˜€

ikan tim nya belom datang

ikan tim nya belom datang

Kali ini gw ga nyoba dessert mana-mana. Padaal daerah PIK situ kan sekarang bertaburan restoran, kafe, bubble tea, dan tempat dessert ya. Tapi berhubung Wesley lagi batpil, trus James ikut ketularan (padaal baru sehari di Jakarta), jadi gw ga brani makan dingin-dingin ato coklat-coklat. Gw uda mulai tenggorokan gaenak takutnya ketularan pilek pula.

Beberapa tahun lalu ruko di PIK ini masih sepi ya, sekarang rame banged sampe macet lho. Bener-bener properti di Jakarta itu laris manis yaa.. Restoran dan kafe di sepanjang jalan. Uda kaya Muara Karang pindah ke PIK.

Demikianlah abis dari Ying Thai gw ke erpot dan pulanggg. Home sweet home πŸ™‚ πŸ™‚

Jakarta – Liburan sebelum Brojolan

Liburan skul anak kali ini, kita ke Jakarta for holiday. Sebenernya banyak banged tujuan gw ke Jakarta, gw mau tengok baby adik gw, baby temen gw, 1 st bday celebrationnya ponakan gw (anak adik suami), trs 1 st bday nya anaknya temen gw. Hahaha padat banged kan jadwalnya. Trus gw sekalian mau USG 4D :D. Oh ya dan tentunya wisata kuliner donk yaaa (gw dah kepikiran ramen dari kapan ari).

Jadi begitu kita nyampe di Jakarta, abis nge drop barang bagasi di PIK, mandi-mandi bentar, langsung kita meluncur ke rumah adik gw di Kebun Jeruk. Trus mampir di PX buat makan malam di The Soup. Dulu pas pertama makan kerasanya enak banged, sekarang biasa aja sih, apa lidah kedua emang tidak seenak lidah pertama ya? wkwkwk.

Bsok nya gw seharian ngantri di RS Medistra buat ketemu Dr. Dario. Sempet denger bahwa doi mahal tarifnya dan ngantrenya super gila bisa 4-5 jam, gw aga keder juga dan coba daftar dokter-dokter lain. Gw sempet coba daftar ama Dr Asen di PIM, tapi selaen jaoh banged dari tempat gw, juga dia penuh jadwalnya sampe tanggal 10 (padaal gw di Jakarta cuman tanggal 3 – 8 aja). Trus gw coba daftar dokter USG 4D siapa-aja-deh di RS Family PIK, tapi dokternya lagi cuti, yang satu lagi juga gak available sampe tanggal 13. Jadi yah back to Dario hehehe.

Ternyata bener sodara-sodara, gw dari jam 12 disana sampe jam 4 baru masuk, padaal gw giliran ke 4 loh. Karna gw uda bermental prepare for the worst, jadi gw ngabisin waktu lama makan n duduk-duduk di kafe Medistra. Tengok jam udah jam 1, dokternya tetep belom dateng aje donkk, hm akhirnya gw jalan-jalan ke lobi beli majalah. Balik ke ruang tunggu, duduk manis dengerin ipod, maen candy crush, baca majalah, fiuhhh akhirnya jam 4 nama gw dipanggil. Trus kita kaget juga, namanya Dario gw pikir tampang Jawa, tenyata dokternya tampang bule, beliau dari Kroasia. Gw nanya ke sus nya, “Suss bisa bahasa Indonesia gak ini dokternya?” Tnyata bahasa Indo nya lancarrr bangeddd πŸ˜€

Empat puluh lima menit kita di dalam, dijelasin satu-satu organ-organnya, fungsi jantung, tulang hidung, bibir, cairan otak, praise God – everything is good! He confirms it’s a boy. Trus wajahnya juga lumayan keliatan, dulu gw pernah 4D kehamilan pertama di semarang, mungkin alatnya kurang bagus ya, walo bayar mahal 800 rebu hasilnya ga jelas kliatan wajah bayinya. Trus seinget gw waktu itu kok cman foto wajahnya aja ya, tapi soal organ-organ rasanya ga dijelasin sedetil ini.

Urusan dokter beres jam 5, karna nanggung jam macet kalo mau balik ke PIK, akhirnya kita berdua memutuskan nge date jalan-jalan berdua di PI. Mumpung si anak udah dititipin ke mertu n ipar dari siang. Wesley ini kalo lagi asik maen ama oma n spupu ceweknya yang di Jakarta, wahh ga inget mama papa nya sama skali. Malahan jam 9 malam pas kita udah perjalanan pulang dari PI, dilaporin ipar gw katanya anak gw gamau pulang, mau tidur di rumah cicik Kelly (spupunya). Anaknya ngomong sendiri ama gw di telpon: “Mahhh Wesi gamauu pulanggg, Wesi mau maen di rumah cicik Kelly!!” Ampun dah ni anak baru masuk pre school aja uda bgini, ntar jangan-jangan SD atau SMP beneran gamau pulang kalo maen ke rumah temennya *tepokjidat*.Β Untungnya Wesley anak yang gampang dirayu n bernegosiasi hahaha, jadi gw bilang gw kasi waktu beberapa lama lagi trus pulang yaa. Trus dia stuju hihihi.

Wesley dan sepupunya

Wesley dan sepupunya

Bsoknya kita free jalan-jalan all day. Kita ke Senayan City, anak-anak maen di lollipop, mamahnya meluncur ke Zara n Mothercare n La Senza – ampun sale nya menggoda iman. Gw sebenernya nyari baby monitor gambar + suara, di Mothercare ada merk motorola, tapi harganya cukup bikin gw gak rela gak relaaa.. Gak jadi beli deh, kata misua mau nyari cctv aja deh, kali lebih murah n dapet kamera lebih banyak. Tapi kalo ada yang mau ngado baby monitor gw gak nolak loh *minta disambit sandal*. Sebenernya gw merasa butuh kali ini karna gw mau ngawasin Wesley kalo tidur siang hahaha. Jadi sudah 2 minggu belakangan ini gw melatih Wesley ditidurin ama susternya di kamar sebelah kalo tidur siang. Tapi setelah anaknya tidur, biasanya gw suruh sus nya ninggalin biar doi juga bisa istirahat ato ngerjain tugas-tugasnya nyetrika / nyuci / dll. Nah masalahnya kamar gw n anak gw ini gak bgitu deket, jadi bgitu Wesley nangis karna doi terbangun sendirian di kamar, gw mesti lari pontang-panting ke kamar dia. Yang mana skarang rada sulit gw lari karna keberatan perut. Jadi gw pikir alangkah enaknya kalo sambil gw kerjain kerjaan gw di kamar gw, ada monitor yang bisa liat kalo di unyil mulai gedebak-gedebuk mau bangun. Jadi gw gak usah lari-lari ke kamar dia.

Ini preparation gw menghadapi bertambahnya anggota baru nanti, gw pengen Wesley lebih mandiri n tidur siang gak harus sama gw. Jadi nanti pas gw udah ada bayi, gw gak terlalu pusing. Tapi tidur malam sih masih ama gw. Rencananya nanti kalo bayi udah lair, mungkin sebulan pertama gw akan tidur ama si bayi, Wesley ama papahnya di kamar lain biar gak keganggu. Gimana Anda-Anda Bapak Ibu yang sudah beranak dua? Gw lumayan nervous nih mikir nanti kalo uda ada baby, si Wesley bakal keteteran gak ya? ato bayinya keteteran gak ya? Trus si susternya Wesley ini kan sus balita ya, dia bisa gak yaa pegang baby newborn.. Arghhh banyak yang mengganggu pikiran gw di malam hari pas mau tidur ~~

Trus ya gw bingungnya lagi, kan gw pengen nanti bisa ASI eksklusif, dulu Wesley asi 2 taon tapi campur formula terus dari awal. Nah kok rata-rata sekeliling gw yang asi nya moncer banyak banged (gw ngiri abis liat stok nya di kulkas sampe pakek 2 kulkasss lhoo), itu full pompa n ga kasi asi langsung. Katanya resepnya kalo mau banyak, harus pompa 2 jam sekali. Nah skarang kalo gw pikir ya, kalo gw ga pake sus bayi, kan otomatis gw pompa trus gw kasi lagi ke baby pake botol – brati gw kerja 2 kali donk?? Itu sebabnya pas jaman Wesley gw gak pake pompa-pompaan, tapi kasi langsung doank (karna gw males repot mompa). Cman akibatnya yaa.. gw brasa asi gw dikit pas dipompa, gw juga gatau tu anak minum seberapa, itu anak cman ngempeng atao udah minum cukup banyak juga gatau. Gimana dunk ibu-ibu? Pengalaman gw dulu waktu pompa setelah kasi langsung ya pasti hasilnya dikittt, kan gatau juga yang udah masuk ke baby seberapa.

Back to Jakarta ya, knapa gw jadi melenceng kesanasini hahaha. Abis di Senci, kita makan bareng ama mertu dan ipar di PS. Jalan-jalan bentar trus pulang. Bsoknya kita ngrayain bday nya ponakan di resto Hawaiian daerah PIK. Oyah sebelum itu, karena acaranya jam 12 siang, gw gatel pengen mampir nyoba Ikkousha yang baru buka di PIK, yang di seberangnya Ikkudo. Jadilah jam stenga 11 itu gw merayu misua mluncur ke Ikkousha, untung deket rumah. Kita parohan aja supaya ntar masi ada tempat di perut buat acara bdaynya ponakan.

Yummy!

Nikmat tiada tara – tapi gw gabisa bedain juga dari Ikkudo

Sorenya pas anak gw tidur siang, gw meluncur ke rumah temen gw, temen SMP SMA dan roomate gw selama 2 taon di Sydney, skarang jadi fashion disainer di Jakarta – pernah gw sebut-sebut di postingan ini, untung sama-sama PIK. Gw baru sempet nengok anaknya setelah umur 5 bulan hehehe. Mirip banged sama bapaknya. Gak terasa ngobrol udah jam 6 malam, trus gw balik ke rumah, jemput anak, brangkat lagi ke selatan karna kita janjian dinner sama mami n adik-adik gw. Adik gw (cewe) yang pertama udah nikah dan tinggal di Kebun Jeruk Jkt, anaknya baru 5 bulan. Sedangkan adik gw (cewe juga) yang bontot lagi pulang liburan dari kuliahnya di Melbourne. Kita makan di Sumire Hyatt yang konon enak teppan nya, tapi gatau knapa kita kok mala makan ala carte smua ya. Menurut gw biasa aja dan porsinya dikit, gw gatau abis brapa soalnya in the end malah ditraktir ama mertu nya adik gw. Xie xie Tante πŸ˜€

Trus hari terakhir, gw meluncur ke Harris Hotel, Kelapa Gading karna gw dah janji datang ke 1 st bday anaknya temen gw. Meski gw ga gitu kenal siapa-siapa disana, tapi gw cukup enjoy party nya. MC nya lucuuuu pisan. Ibu-ibu sama bapak-bapaknya kena dikerjain di panggung sampe kita ngakak-ngakak liatnya. Trus iseng kita mampir ke Kelapa Gading Mall, jarang-jarang kita nyampe daerah sini jadi sekalian lihat-lihat. Pulangnya kita mau mampir ke Ryo Ramen di Ruko Boulevard Kelapa Gading, ini katanya franchise Ryo ramen dari Sydney (yang saking demennya sering kebawa masuk mimpi gw), sayanggg banged ternyata masih tutup, kita sampe sana jam 5, buka nya jam 6 malam. Trus meluncurlah kita pulang ketika di tengah jalan tiba-tiba mertu gw BBM ngajakin kita makan di Khayangan. Brubah haluan lah kita ke selatan. Disini shabu-shabunya terkenal ya, tapi di lidah gw yang ga gitu bisa bedain shabu-shabu, rasanya sih enak tapi gw yakin ga seenak harganya hehehe. Gw lebih bisa bilang enak kalo makan grill ato teppanyaki – yang mana gw hindarin selama hamil.

Pemandangannya bagus - Khayangan, Pullman hotel

Pemandangannya bagus – Khayangan, Pullman hotel

Hwahhh makan terusss.. Padaal kmaren si Dr Dario bilang kalo bayi gw lebih gede seminggu. Perkiraan lair beratnya diatas 3,5 kg, ce me pannn ini. Kok gw malah asik makan terus dan makan manis-manis pula (ya ampun abis bubble tea bgitu merajalela di Jakarta).. Mungkin gw harus start makan nasi merah nih -_-‘

Demikianlah libur kita 5 hari di Jakarta, pulang rasanya hepiii, bongkar-bongkar belanjaan, meski ga seberapa karna gw males beli baju pas hamil. Tapi tetep yaa namanya pulang liburan dan bongkar hasil belanja itu rasanya ‘sesuatu’ banged. Thanks God πŸ™‚ mungkin ini liburan terakhir gw sebelum brojol dan berkutat dengan newborn hahaha.

Long Weekend

Sejak Rabu malam, kita mulai resmi Long Weekend. Karena misua memutuskan tidak kemana-mana alias gamau keluar kota, jadi kita cari-cari acara seputar Semarang. Ditinggal temen-temen kita, ada yang keluar kota dan keluar negeri, berasa juga si misua dan agak nyesel knapa gamau capcus kemana gitu mumpung libur 4 hari. Lah padaal 2 minggu yang lalu aku uda mencetus lo “Yok maen ke Jakarta, diajak mamipapiku ke Jakarta nih”, eh dia nya gamau. Ya sudah mamapapaku ber asyik2 di Jakarta, hehe skalian mereka nengokin my younger sister juga sih. Dia menikah tahun lalu dengan orang Jakarta. Hm.. dipikir-pikir sampe hari ini aku blom pernah ke rumah mereka. Ohhh baru sadar trakhir kali aku ke Jakarta kan pas mereka resepsi nikah taon lalu?! Ckckck.. brati udah lama banged aku kaga syopink yak, hmpf.

Nah mungkin karna naluri syopink yang gak tersalurkan, eke menghabiskan liburan dengan:

1.Β Survey pengen beli kamera baru
Kamera yang lama udah 6 taon dipakeΒ dan gambarnya dah kurang tajam, apalagi klo low light. Pengennya sih kamera saku yang ukurannya ga ribet, tapi kualitas nya semi SLR, hihihi banyak maunya ya ;P Sementara naksir Canon S100 atau Canon SX230, tapiii tiba-tiba temen fotograferku nawarin mau jual second kameranya Nikon J1, dengan harga yang sama dengan S100. Jadi dilema nih. Udah 3 hari liat-liat toko kamera, nyusurin forum fotografi di kaskus (yang totalnya udah 100 pages ada kali ya eke baca). Padaal nggak hobi fotografi amat2, cman klo beli gadget aku emang suka survey bener-bener, gamau asal beli. Oya sbenernya tujuan utama beli kamera adalah suka moto2in anak πŸ˜› (abis geraknya banyak, difoto sering blur mulu), trus buat jalan-jalan juga,Β sapatau bisa eke masukinΒ blog *alesan*. Any suggestion?

2. Ngiler liat Cambridge Satchel Bag
Gara-gara liat tas ini di blog nya Diana RikasariΒ dan Miund, aku jadi tergoda untuk blanja online. Seumur-umur belom perna eke blanja online kecuali beli software antivirus. Udah nge klik tas yang eke mau, uda pili warna, tapi giliran mau masukin credit card eke mundur. Bayarnya pake poundsterling yang mana ga yakin misua kaga mendelik pas liat tagihan CC. Huaaa batal batal. Tapi aku uda bisik2 ke mamih yang lagi di Jakarta buat nengokin tas nya di The Goods Dept, PI Extension. Ya sekedar memuaskan hasrat pengen tau aslinya tas nya seperti apa, is it as good as in the website photos? Yang mao liat penampakannya, mari: http://www.cambridgesatchel.co.uk/

3. Dari nomer 1, 2, isinya windows syopink mulu. Beli nya gak jadi jadi hehehe. Kali ini jadi kok. Sbenernya uda lama banged (ada kali setaon), aku ngincer tas WEBE. Ini asli produk Indonesia lo, yang punya aja di Semarang. Tapi karena pabriknya jauh di Kawasan Industri, jadi belon sempet melipir kesana. Nah baru seminggu ini, dibuka pusat kerajinan dan jajanan khusus kota Semarang, namanya jeng jeng jeng… Kampoeng Semarang. Isinya galeri tas-tas WEBE, pernakpernik WEBE for KIDS, homeware, batik (kain dan baju), jajanan/oleh2 macam bandeng presto, wingko babat, trus ada restorannya juga lo. Alamatnya di Jl. Raya Kaligawe Km. 1 No. 69, Semarang.

Ini hasil hunting hari ini:

Trunk WEBEΒ for kids – buat naro maenan2 n buku2nya Wesley
2 Tas WEBE – rada kalap nih, suka dua-duanya dan bingung mutusin yang mana, misua bilang: Ya kalo suka ambil dua aja toh –> langsung kalap stelah dapet restu misua. Yang satu warna merah, yang satunya warna navy blue (di gambar terlihat hitam karena cahaya kurang).

Nih kalo mau liat koleksi tas-tas WEBE yang laen: http://webefashionbags.com. Dijamin warna-warnanya bikin susah buat memutuskan pilihan hati. NB: Blog ini gak berbayar ya, alias promosi gratis nih.

Abis ini kudu kejar setoran lagi dehh.. udah merasa quilty nih kalo konsumtif tapi gak produktif πŸ˜›

Blog ditulis jam stenga 1 sambil nyruput mi instan *another quilty pleasure, kenikmatan sesaat yang bsoknya nyeselll lemak di perut ga berkurang mala nambah aje*.

Simple Things to be Grateful

Phiuh.. hari jumat kmaren baru nyadar klo weekend ini adalah long holiday. Senin hari besar. Kalo tau jauh-jauh hari mestinya bisa planning pergi keluar kota untuk travelling gituh, sayang nyadarnya telad. Nah jadi bingung deh mo ngapain long weekend ini.

Tadi siang sempet ngantri di CL untuk tiket Harry Potter, padahal uda buka 2 sinema loh, tapi tetep aja ga kebagian tiket 😦 huhu.. tambah bingung aje nti malem mo ngapain.. Kmaren jumat aja daku karoke berdua ama misua (temen biasanya komen “Whatt?? karokean bedua doank??”) Tapi gapapa lah puas gitu loh nyanyinya!

Nah akhirnya malam ini kita berdua makan malam aja, dan setelah diskusi mo dinner dimana, akhirnya kita sepakat dinner di The Hills. Ehm asal tahu saja, resto ini tempat bersejarah buat kita berdua. Yap, place where he proposed me.. Ehhmmm jadi nostalgia nih πŸ˜€

Restoran ini letaknya di daerah candi, jadi pemandangan ke bawahnya bagus. Penuh lampu kota saat malam. Nah kita duduk di tepi bukit, menikmati santap malam sambil memandang kelip lampu kota dan langit berbintang (can you imagine?) Dan untungnya, cuaca sedang bersahabat, nggak hujan, tapi sejuk dan agak dingin πŸ™‚

Jam sembilan, tiba-tiba ada live music yang mengalun. Tiga personel memainkan gitar dan cielo, menyanyikan tembang-tembang lawas tapi manis. Di sela-sela obrolan hangat kami tentang orang lain (alias nggosip), masa depan, dan masa lalu kami waktu kuliah, lagu “Love of My Life” dilantunkan oleh sang biduan. Aduh.. jadi berasa di pantai mana gituh (Hawaii?)

Daku yang tadinya merasa weekend ini bakal membosankan, gatau mesti ngapain, temen kami kebetulan ga ada yang ngajakin hang out, tiba-tiba merasa malam ini begitu indah. Ngobrol hangat berdua dengan suami, makan spaghetti, beautiful scenery, sambil dengerin orang nyanyi. Wow.. jadi tidak terasa berjam-jam kita nongkrong disana.

Kalo dipikir-pikir, it doesn’t cost us much to be happy. No need to go to Bandungan nor Europe. Simple things can make us happy.. as long as we enjoy the every moment we spent with loved ones. As long as we grateful for what we have πŸ™‚