Kabar-kabari (again)

Maap yaa uda lama banged ga update blog. So many things happen in this one month. Good and bad news, but prefer to tell the good ones šŸ˜‰

1. Awal juli ini ade misua menikah di Bali, tepatnya di Conrad. Seumur-umur baru sekali ini aku kondangan di Bali loh. Private party, hanya ngundang 200 orang (bandingin pas jamanku dulu skitar 2300 orang hahaha..) Ternyata enakk lohh meritt di Bali. Aslik jadi pengen merit lagi di bali (eits dengan orang yg sama loh). Bawaannya santai, penuh canda, ga tegang,Ā and very intimate wedding. Sepanjang resepsi alunan musik dari band nya enak, makanannya mantebh, dan everything is about the bride and groom. Yang paling menghibur adalah testimoni dari bestman dan maid of honor. Lucu banged kisah-kisah mereka. Trus adeĀ  misua sempet nyanyiin lagu ciptaan dia sendiri yang mana bikin istrinya jadi sukses terharu biru menitikkan air mata. Emang deh ade misua ku dari duluu orangnya romantis banged, suka ciptain lagu romantis gituh, knapa yak misua ku ga ada setitik-titiknya sifatĀ romantis? bwakakaka.

Trus acara diakhiri POLONAISE. Aku ikutan donkk, trakhir aku polonaise kapan ya, mungkin 10 taon yg lalu saat masi jaman2nya sweet seventeen. Jadi ini pertamakalinya polonaise ama misua *ehemmm*. Ga cuma anak-anak muda yang ikutan, tante-tante pun ikutan heboh. Wah pokoknya asik dah.

Trus kita stay di Bali sminggu, skalian liburan. Ternyata restoran di Bali mahal-mahal yaa… kayanya paling murah 1 makanan 50 rebu. Yang enak dikit udah 100 rebu. Ini lebih mahaall daripada Jakarta. Menurutku dari smua makanan di BALI kmren yang aku coba, tetep paling enak dan murmer adalah sate plecing di jalan arjuna. Nyamm!

2. Bulan ini ada masalah di kerjaan dan juga masalah keluarga, gaperlu diceritakan detilnya. Tapi mohon dukungan doanya ya, kami percaya rancangan Tuhan selalu baik dan indah pada waktuNya. Smoga smua yang kami alami kelak bisa jadi kesaksian buat orang lain šŸ™‚

3. Oh ya bulan ini ada 2 baby yang lair. Baby girl lahir 9 Juli kmren, anaknya ade misua (kembarannya yang tadi merit). SatuĀ lagi baby boy, anaknya iparnya iparku (bingung ga loh? Pokonya ponakan siĀ  ipar cewe ku yang merit di bali). Sbenernya blakangan ini aku kepikiran pengen hamil lagi loh, dan pengennyaa.. cewe. Mertu sempet saranin kita ke dokter untuk program anak cewe. Tapi aku gamau, soalnya pake minum obat gitu, ahh takuttt klo pake obat-obatan. Lagian planningku pengen anak tiga (misua cman mau dua sik –Ā we’ll see), jadi yang kedua nanti ce ato co, kan masi ada kesempatan ketiga gituh wakakakak.

Dan parahnya nihh, blakangan kalo liat baju anak cewe kok gatel banged pengen beli. Aslik lucu-lucu pisan baju cewe. Baju cowo kan kaos kemeja doank, tapi baju cewe lucuu imutt girlyy.. Jadi kmren aku ga tahan beli satu *ngaku dosa* padaal hamil aja belonn -_-”

4. Oh ya aku blom cerita ya klo aku demen macaroons? Aku suka makan yang manis-manis, macam macaroons, cookies Famous Amos, cookies Mrs Fields, ice cream, gula jawa, emang deh sweet tooth tenan šŸ˜› Nah trus kmren ini aku dapet 3 box macaroons, smuanya pemberian tapi dari orang yang beda. Karena misua ga doyan manis-manis gitu, jadi 3 box itu (yang isinya kira-kira total 24 pieces) aku yang abisin smua dalam sminggu. Aduh ini sala satu quilty pleasure ku. Uda tau berat badan naek sejak pulang dari Bali, rencana mau diet, tapi gabisa berenti melahap macaroons!

Happy Weekend everyone!

 

Iklan

Lajang dan Menikah?

Hehe jangan kaget kalo topiknya mirip dengan sebuah blog (atau bentar lagi: buku!): Lajang dan Menikah, sama enaknya sama ribetnya!Ā 

Kmaren abis maen-maenĀ disana sih šŸ˜› Dun worry totally different story kok

Kmaren daku bertelpon ria dengan misua yang lagi long-distance sementara. Aku cerita acara ulang tahun temanku malam itu.. Misua tanya siapa aja yang dateng, jadi aku bilang ada si A, si C, si G, hmm 40 orangan gituh deh.. Dan akhirnya daku seketika nyadar, loh yang satu-satunya udah menikah dateng ke acara malem itu cman daku! Tepatnya yang sudah menikah dan lagi hamil, cuman daku! Pantes kalo dipikir-pikir.. kta ngabisin 30 menit lebih hanya untuk sesi foto-foto. Bayangin aja tuh cewe-cewe single yang ga henti-hentinya berpose ala sosialita di majalah Bazaar dan bergantian menyodorkan kamera ato Blackberry nya. Abis mereka kan SINGLE gtu lohh.. single means narcism is allowed šŸ˜‰Ā  Daku sihĀ anteng aja walo ikutan mejeng dengan manis di foto *bletak

Nah belom pulih dari kaget menyadari aku satu-satunya yang udah nikah (dari 40 undangan!), si misua menyentilku dengan sukses.

Misua: “Iya khan mestinya kamu gausah dateng.. Aneh aja ada orang hamil dateng sendiri ke acara ultah tanpa suami.”

Daku: “Loh aku kan dateng sama adek kamu. Ya gapapa donk, masak daku mesti di rumah mulu.”

Misua: “Ah ANEH ah!”

Yak genderang perang mulai ditabuh. Daku merasa perkataan misua seperti sebuah diskriminasi terhadap kaum wanita yang sudah menikah dan sedang hamil. Lah secara daku terpaut umur 5 tahun dari misua, temen-temen misua mah udah beranakpinak, sedangkan temenku? Kalo temen deket sih belom ada yang sudah nikah. Jadi kalo namanya ngumpul ama temen, otomatis ama temen-temen lajang. Dan gawatnya misua berkata, “orang tuh mandang aneh lagi klo ada kamu satu ibu hamil di antara para lajang” (nyebelin gak sehh, HHhhh!)

Darah ‘gak mo kalah’ udah terlanjur mendidih, jadi sekalian aja berargumentasi ama misua di telpon…

1. Misua di luar kota 9 + 1 hari (yes he extended it, GR!) – lalu masa daku mesti pegi ama mamih doank?Ā 

2. Temen-temenku (catet: temen deket)Ā emang gak ada yang udah menikah

Misua akhirnya bilang: “Iya deh sori, aku cuma kawatir klo kamu mesti digandeng naekĀ tangga samaĀ temen kamu si A, si B, si G, kan aneh cewe hamil kaya kamu bukannya digandeng suami ato keluarganya..”

Yah akhirnya daku ngerti sih maksud misua.. dia cman kawatir istrinya merepotkan para lajang, harusnya kan ngrepotin dia gtoh. Tapi please deh, don’t treat pregnant woman as a sick person. Aku gak perlu digandeng kemana-mana.. aku bisa jalan sendiri kok. Terutama mamih ya.. dia sering banged gandeng aku kemana-mana seakan-akan aku ini nenek 70 tahun. Dan suatu kali ke WC sebuah kafe pun, mamih mau gandeng anterin.. Oh man, cman jarak 1 meter doank kali.. tentu saja aku bilang mamih: “Gak usah digandeng Mah, aku bisa sendiri.”

Balik lagi ke lajang dan menikah, apa benar lajang mesti kumpul dengan lajang? Dan yang menikah dengan yang menikah? Emang sih.. berkumpulnya lajang dengan menikah beresiko hal-hal seperti perselingkuhan dan tebar-tebar pesona (amit-amit ye). Lalu mengobrol dengan lajang-ers juga lebih terbatas, karena ada hal-hal yang will be out of topic:

1. Sex
Kitanya juga males lah cerita sex ke lajang yang masih ijo (ato udah ijo tua tapi belagak bego).

2. Anak
Trust me, lajang-ers gak ada yang bakalan nanya: “Eh nti anakku enaknya disekolahin dimana yaaa?”

3. Kehamilan – kelahiran
Setelah tau kalo daku hamil, biasanya mereka nanya ini itu trus ujung-ujungnya nanya: “Takut nggaa?” (tampang mereka jelas lebih takut dari aku)
Ada lagi yang tanya: “Mau normal ato caesar?” (dan tampang mereka mengisyaratkan dua-duanya pilihan sulit)
Yang lain bertanya: “Berat gak sih bawa-bawa perut gede kemana-mana?”

Dari semua pertanyaan para lajang-ers ini, daku menyimpulkan mereka sedang meraba-raba kodrat wanita yang kelak harus mereka jalani – sambil berharap dalam hati – duh jangan sekarang deh!

Apa benar lajang mesti kumpul dengan lajang? Dan yang menikah dengan yang menikah?

Kalo boleh milih sih.. daku pengen temen-temen lajang daku menikah semua secepatnya! Jadi akhirnya kita tetep ngumpul, dan topiknya sama deh: seputar rumah tangga, anak, dan pekerjaan. Yes, age is ticking girls, someday you will be married, being pregnant, and having children – just like me now. Be prepared and enjoy your priviledge as woman šŸ˜€