Say Goodbye to you my BS

Setelah melalui pergumulan alot, akhirnya aku memutuskan untuk say goodbye to my BS. Yup aku baru pecat dia.

Udah dari dulu-dulu mo mecat tapi masih ditahan-tahan oleh misua, mertua, mamih. Penyebab gw mecat dia boleh dibikin list (panjang soalnya)

1. Dia ga support ASI.
Gara-gara dia, gw stres banged di bulan pertama. Gimana gak? Udah Ciki (nickname baby gw yang diberikan daddy nya) sering kumat marah-marah kalo netek, eh ditambah omongan-omongan gaenak BS di sebelah gw. Bilang: “Ibu ASI nya ga kluar “, “ASI nya encer, itu mah bukan susu”, “ASI nya ga enak kali makanya bayinya gamau” DOH stres banged gw. Trus akhirnyaa Ciki uda mau netek dengan lahap, BS tetep aja berkoar-koar. Ciki rewel nyalahin ASI gw, bentol-bentol nyalahin ASI gw, malah kadang dia ngelarang gw neteki anak gw sendiri. Pernah tuh waktu gw lagi pilek, dia ga bole gw netekin, padaal gw dah pake masker. Trus juga malem-malem gw mo neteki, ga boleh, katanya klo ASI sambung formula nti anaknya rewel (sebulan pertama gw tidur bertiga sama BS). Dan dia suka kasi formula sebelom gw tetekin, padaal gw dah bilang2in kalo kasi ke gw dulu kalo anak gw minta susu. Haish…

2. Suka bantah dan gamau nurut
Tiapppp kali gw ngomong baik-baik, eh dibantah sama dia dengan sok yakinnya. Emang sih dia pengalaman, tapi jadi sok pintar. Punya kebenaran sendiri gitu. Mertua gw juga jengkel, dia kan tegor si BS waktu mergokin Ciki ditaro di pinggir ranjang sedangkan dia tidur siang. Si BS ngejawab katanya kan belom bisa tengkurep ato guling-guling, tapi mertua gw kan galak, jadi kena tuh diomelin. Eh udah diomelin panjang lebar gitu, bsok paginya waktu mertuaku nengok, lagi-lagi Ciki ditaro di pinggir ranjang. Udah dibilangin kalo ngasi susu formula sambil duduk aja, jangan digendong jalan-jalan, eh tetep aja bsokannya dia gendong Ciki jalan-jalan sambil diminumi sufor di depan kita (mo amsiong ga sih). Masih ada lagi yang laen-laen. Pokoknya ni BS punya pendapat sendiri soal baby berdasar pengalaman sebelumnya dan mau menerapkan sistemnya itu ke babyku. Padahal kan dia harus mendengar kita sebagai orang tua donk? Sistemnya juga ikut sistem ortu donk, bukan sistemnya BS.

3. Dia kelewat sayang sama Ciki
Nah kata misua sih, mungkin gw rada jeolous. Mungkin juga ya.. Abis kalo gw minumin sufor, bisa 1 jam, itupun blom tentu abis. Kalo BS, stengah jam udah abis! Ciki ini aneh, kebiasaan kalo mimik harus sambil tidur. Kalo pas melek malah gamau. Jadi BS tuh ahlinya gendong-gendongin sambil jalan-jalan, Ciki terlelap, baru deh dijejelin sufor. Ini gatau salah si BS, gara-gara dia si Ciki jadi kebiasaan liyer-liyer dulu baru dijejelin, ato emang Ciki yang gamau minum pas melek makanya BS terpaksa bikin dia liyer-liyer? Fuh tapi kebawa sampe sekarang dan gw pusing karna Ciki menolak sufor klo lagi melek.
Oh ya kok ngelantur yak. BS gw nih sayang banged sama Ciki. I sense it since the first time I brought Ciki home from hospital and she immediately gendong dengan fasihnya sambil diajak omong-omong. Even gw aja blom bisa gendong semahir itu. Tapi gw ga terlalu pikirin ya waktu itu. Nah suatu hari mertua gw mergokin si BS lagi cium-ciumin Ciki di ranjangnya. Hm gw sbenernya ga rela tapi mo negor juga gimana negornya yaa.. Trus kalo dia lagi minumin sufor, anak gw suka dibawa dia pergi dari pandangan gw. Entah ke kamar bayi, keluar kamar, pokoknya di luar jarak pandangan gw. Trus dia kalo ngomong sama Ciki panggilnya: “Sayangkuuu… Cintakuuuuu…” dengan nada yang manis mendayu-dayu gitu. Kadang gw curi denger pas mereka lagi bedua aja.

Ya bgitulah akhirnya stelah gw sabar-sabarin dua bulan lebih, ternyata dia masih aja suka bertindak sesuka dia, gamau nurut omongan gw. Oh ya dan dia suka negor gw klo gw lagi makan sesuatu. Masa gw dibilangin jangan sering makan gorengan, karna katanya ASI gw bisa bikin Ciki batuk-batuk (ini BS anggepannya gw makan gorengan Ciki juga ikut makan gorengan, gw bingung pengetahuannya soal ASI kok melenceng bgini yak), trus gw mo makan semangka, dia nyuru pembantu gw motong pepaya aja (dia pengen Ciki makan pepaya kali?) Entah deh, pokoknya dia was-was kalo gw kasi ASI, dia perna bilang formula kan aman dari pabrik, klo ASI gw kan dari makanan gw. Tapi bujugbuneng majikan mana yang tahan diawasin dan ditegor sama asistennya sendiri? Hidup gw serasa terkekang dan tertekan. Pernah tuh gw sembunyi-sembunyi makan duren di dapur. Mana gw pengen menuju ASI eksklusif, selama ada dia kayanya gak mungkin. Dia punya target formula harus berapa cc per hari, karna ASI gw emang kalo diitung-itung secara pompa ya ga mencukupi.

Yah bgitulah, sudah seminggu ini gw merawat Ciki tanpa suster. Susu formulanya berkurang drastis, dari sekitar 600 cc per hari plus ASI, sekarang cuma bisa 200 cc. ASI non-stop, kalo dia liat gw pasti langsung mulutnya mangap-mangap, sampe gw kewalahan juga, gw bingung dia bener-bener mimik ato cman ngempeng. Stengah jam sekali dia nyari ASI, gw takut klo dia kelaperan, jadi gw coba kasi sufor, eh tetep aja dia gamau. Dia maunya sufor kalo minumnya sambil liyer-liyer, kalo melek bakal ditolak mentah-mentah. Kebetulan stelah 2 bulan Ciki lebih suka ASI, kalau dikasi sufor marah-marah. Yah liatlah seminggu ini gimana, moga-moga BB nya tetep nambah dan gw bisa full ASI.

Iklan

BS oh BS…

Aku bingung pilih babysitter itu kok kaya pilih anak aja ya? Ribetnya itu loh…

Hari ini aku janjian ktemu ama yayasan Babysitter. Critanya beberapa hari lalu, misua telpon yayasan minta babysitter dengan kriteria: berpengalaman, pokoknya smua dah bisa, kita bisa serahin total 100%. Dasarnya karna kita berdua nge blank soal ngrawat baby… Sempet sih terlintas di pikiranku, hmm serahin total 100%? kagak lah yaww.. cuman kalo emang dapet yang pinter ya gak nolak deh.

Nah hari ini kita berdua bergegas ke yayasan itu. Deg-deg an sih, abis aku gak pernah seumur-umur nginterview orang, apalagi pembantu or babysitter.. Bingung mo nanya apa ajah. Mo ajak mami, misua bilang gak usah, he insist to choose himself dan (katanya) dia pinter liat orang 😀

Eh akhirnya kita dipertemukan sama BS yang dijanjikan. Umurnya 21, udah pengalaman 4 tahun, dan dia cman mau pegang baby baru lair doank, biasa setela 1 tahun dia akan kluar. Dia gak mau pegang balita (males kali klo balita nya nakal?). Yah kita nanya-nanya A,B,C blablabla… trus pamitan pulang untuk diskusi dulu dan janji mo ngabarin sorenya.

Begitu nyampe mobil, aku dan misua berpandang-pandangan. Mata kami berbicara: “Gimana menurutmu?” dan kita sama-sama ga sreg. DoH! Alasannya sih simple yet unreasonable..

Misua: “.. abis mukanya galak gitu”

Aku: “.. mukanya sok tau”

Ya, hanya karena ‘ga cocok sama muka nya’.. Aku jadi bingung mesti ngomong apa nih ke ibu yayasan tadi. Masa aku mesti bilang: “ga sreg karna mukanya galak, jutek, dan kayanya sok tau, Bu”..

Nah abis itu kita berdua mulai survey tanya orang-orang yang udah pengalaman punya baby. Pertama, Cici Ipar!

Cici Ipar : “Cari yang pengalaman aja dan umurnya agak tua. Kalo yang muda gitu, malem-malem suka ga bangun, akhirnya kita sendiri yang bangun malem-malem 2-3 jam sekali, trus percuma donk bayar BS mahal-mahal kan”

Temen A : “Pake babysitter pemula. Soalnya aku gamau serahin smua ke BS. BS ku cuman aku suru cuci baju dan botol dan beresin kasur. Gendong baby juga ga boleh. Soalnya aku kurang percaya klo serahin ke babysitter, maunya pegang sendiri. Jadi aku pilih yang pemula aja, toh ga butuh yang experienced. Oh ya kalo yang uda experienced gitu, bisa-bisa masukin obat tidur dicampur ma susunya loh.” <– tambah nakut-nakutin aja

Temen B : “Ga usah pake babysitter, tapi pake pembantu yang sayang anak kecil aja. Jadi bayarnya gak mahal. Anak, kita pegang sendiri, pembantu cuman untuk cuci-cuci doank.”

Temen B: “Aku ga pake babysitter. Soalnya ribet pake BS. Kalo pilih yang tua, nti susah dibilanginnya, kan dia udah pengalaman sedangkan kita masih ibu pemula. Kalo pilih yang muda, nti bodo, apa-apa ga ngerti. Lagian aku ASI eksklusif, jadi ga perlu pake BS.”

Lha nanya sanasini malah makin pusing deh. Smua ada kekurangan kelebihan. Aku sudah mikir-mikir untung ruginya, semakin dipikir semakin mau amsyong rasanya.

Knapa aku ga tanya mamiku? Karena dia cukup ngotot supaya aku pake BS tua yang udah dipekerjakannya bertahun-tahun, BS ini pegang aku dan adik-adikku waktu masi baby. Sedangkan misua gak setuju aku pake BS tua ini, alasannya sih karna kayanya susah dibilangin (ya iya lah, wong aku aja dirawat dia waktu baby, masa sekarang aku ngajarin dia ngrawat anakku? kalo aku ga stuju cara dia, pasti bisa ribet debatnya). Selaen itu aku juga ga yakin dia masih kuat gendong-gendong baby sih secara umurnya dah mo 50 gitu.

Dua hari lalu aku sempat gabisa tidur juga mikirin masalah babysitter ini, waktu itu sih bingungnya karna kamar pembantu udah penuh. Mo ditaro dimana BS ini nantinya? Tapi sekarang itu udah beres, cman tinggal cari BS yang cocok. Dan cari BS yang cocok ternyata gak gampang. Sekarang aku menetapkan kriteria:

mo pengalaman ato pemula, dua-duanya boleh yang penting mukanya baik (kriteria apaan nih??!)

Hm itu aja sih, kalo cara kerja kan baru tau setelah dia masuk kerja.

Misua yang optimis di awal soal pemilihan calon BS ini malah menyerah duluan. Belom-belom dia bilang: “Say kamu aja deh yang ngurus BS nya.. Aku pusing pilih yang mana, aku percaya kamu saja deh ya.” Yee.. dari awal juga aku udah pusing, tampangmu bilang.. ‘serahkan saja padaku’. Sekarang puyeng juga kan kamu? hahaha

PS: dilema ku ini mengingatkanku sama salah satu cerita di blog-book: GokilMom – diari seorang mami dodol. Ada satu cerita disitu soal BS yang.. gokil yet so true about babysitter. Baca deh. 🙂

Any suggestion para ibu?