Libur Lebaran

Basi banged yaa judulnya hahaha.. Entah kenapa balik berlibur gw bawaannya malesss.. males nulis blog, males transfer foto ke kompi, males kerja huahahah… Tapi klo kerja sih mau gak mau ya, soalnya dikejar-kejar klien. Gw setuju banged kata-kata: “My best motivation is.. deadline!” hahaha. Karena blog ga ada yang ngejar, jadi agak terbengkalai hihihi..

Libur lebaran kemaren gw ke Jakarta. Soalnya ya murah meriah. Hanya bayar tiket, tempat nginap udah ada. Gw bisa nginap di rumah adik suami πŸ˜€ Kali ini agak lamaan karena suami juga libur kerja. Kalo ke Jakarta ya seperti biasa judulnya Mall to Mall. Supaya yang bacaΒ  gak bosen (dan lagian gw juga uda lupa hahaha), gw rangkum aja kulineran gw:

  • Sate khas senayan di PIK – ceritanya kita mau makan di nasi campur tapi antreannya lamaaa banged, akhirnya pindah deh. Soalnya hari H Lebaran jadi banyak yang tutup, makanya restoran yang mau buka di hari H ramenya ampun-ampunan.

    Sate khas senayan

    Sate khas senayan

  • Fajar Restaurant di Ozone PIK – sebenernya mau antre Song Fa di Ozone tapi antrenya 11 orang, akhirnya pindah haluan ke Fajar
  • BonChon di Central Park – gw emang demen ama bonchon sejak nyoba pertama kali duluIMG_1711
  • Song Fa Bakuteh di Central Park – penasaran soalnya belom nyobain πŸ˜› enakkkk ternyata!

    Song Fa bakuteh

    Song Fa bakuteh

  • Papa Jack di Aeon Mall – hari di Aeon Mall yang disaster banget dah! Ramenya ngalahin pasar, tadinya mau makan di Food Carnival nya, eh udah antre pesen makanannya panjang, abis itu masih kudu antre di kasir (yang panjang juga!). Mau makan di resto laen, dimana-mana full. Stelah muter-muter akhirnya nemu Papa Jack ini dan empunya resto si Ngkoh baik hati yang nyariin kita tempat duduk dan service dengan baik πŸ™‚ Leganya klo anak dah makan

    Akhirnyaaa anak gw bisa makan *lega*

    Akhirnyaaa anak gw bisa makan *lega*

  • Penang Bistro di Senayan City – servicenya kurang, makanan kluarnya satu-satu ada yang lamaaa banget sampe kita selese makan baru kluar yang satu itu. pesen es teh juga lama banget ga kluar-kluar. dan parahnya, keabisan sendok karena lagi dicuci semua. Lagi kurang orang kali yah
  • Siauw A Tjiap di Pluit – makan disini tuh enak pake banget. Rasanya kurang dan ga bisa kenyang-kenyang.
  • Ippudo ramen di PP – abis mainkan anak di Kidzania, gw melipir kesini. Kalo ke Jakarta gw pasti sempatkan makan ramen. Jarang-jarang gw ke PP, mall ini kok isinya dikit yah? Selese lunch kita cabut ke PI

    Ippudo ramen

    Ippudo ramen

  • Pancious di PI – udah sering sih makan disini, cuman gara-garanya janjian ama temen aja jadi makan disini πŸ˜€
  • Nomz di GI – ini udah lama ada di list gw dan misua, sebab ini punya temen kita (joinan beberapa orang). Udah lama bukanya, tapi kmaren dulu ga sempet cobain pas ke Jakarta, jadi kali ini disempet-sempetin. Ternyata lumayan enak juga! πŸ˜€
    Risotto

    Risotto

    Chicken karaage

    Chicken karaage

    Fish and chips

    Fish and chips

  • Kantinnya IKEA – gila rameee pisan. Nyobain the legendary Swedish meatball – yang menurut gw biasa aja, malah enakan ayam goreng kremesnya anak gw – walo sedikit keasinan.
  • Din Tai Fung di mall Alsut – makan disini karena pas liat aja hehehe πŸ˜€

    Din Tai Fung

    Din Tai Fung

Oyah sebenernya gw pengen tuh nyoba kafe-kafe yang hits di daerah PIK, tapi kalo malem kawasan PIK situ rame banget, parkir mobilnya sampe berapa lapis di jalan raya. Jadi urung deh, lagian bawa anak-anak jadi gabisa pulang malem-malem juga.

Yang bikin kantong cepet tipis selama di Jakarta, bukan sopink an gw, tapiii tiap ke mall anak-anak gw seperti punya radar kalo disitu ada playground. Mereka bawaannya pengen cepet-cepet masuk playground. Maklumlah di semarang emang playground paling oke ya Koenokoeni (jauh lebih kecil dibanding playground Jakarta). Anak gw yang kecil si James, malah begitu masuk mall, langsung ngotot bilang: “Tutut! Tutut! Tutut!! Apii..” (maksudnya minta naek kereta api di mall). Pokoknya ya dari di CP, PI, PP, Senci, anak-anak ke playground mulu. Berhubung suami gw baek (dan gasuka sopink), doi sukarela jagain anak-anak di playground ama sus nya hahaha πŸ˜› Mamanya ngeloyor jalan-jalan.

Playground mamiee!!

Playground mamiee!!

Highlight dari liburan kemaren adalah kita nyoba ke DUFAN hahaha. Sebenernya ini ide suami ya, gw sih aga males panas-panasan. Tapi klo mall to mall mulu kan bosen juga yah, pengen juga outdoor activities. Jadi kita berangkat ke Dufan aga siangan jam 2, dengan harapan kalo menjelang sore kan ga terlalu panas ya πŸ˜€ Overall Dufan oke juga, anak-anak seneng. Ridenya yang bagus ya istana boneka ya, dulu pas kecil banget gw perna kesini juga. Trus bagusnya menjelang sore jam 5 gitu ada Dufan parade (semacem Disney parade gitu hihihi). Kali ini masih bertema Lebaran, jadi nuansa nya Timur Tengah gitu. Ada fireworks juga harusnya jam 7-8 gitu, tapi kita uda cape banget, jadi selese parade kita jalan pulang.

Dufan Parade

Dufan Parade – yg palng bawah itu cowo tapi narinya paling luwes loh

pengen naek ini tapi ga bawa baju ganti

pengen naek ini tapi ga bawa baju ganti

Hijau-hijau di taman dalam Dufan

Hijau-hijau di taman dalam Dufan

Rambut lecek, muka kucel, foto jalan terusss

Rambut lecek, muka kucel, tapi tetep fotooo πŸ˜›

Sebenernya kita ke Jakarta ini janjian bareng sama temen-temen dari Semarang. Tapi kenyataannya disana ketemu cuma sebentar-sebentar, soalnya kita kan gak nginep 1 hotel dengan mereka, dan bawa anak-anak jadi kepentingannya beda-beda alias sibuk sendiri. Oh ya tapi kita sering ketemu temen orang Semarang yang gak sengaja ketemu di mall gitu hehehe. Rupanya banyak orang Semarang yang hijrah alias melarikan diri ke Jakarta Lebaran ini.

Trusss untuk pertama kalinya seumur hidup, gw kopdar dengan sesama blogger, yaitu seleb blog kita: Leony hahaha :D. Janjian di IKEA (tempat favorit lu kopdar ya Le?), ketemu di kantinnya yang super rame itu, sempet ngobrol n foto-foto juga πŸ˜€

with our seleb blogger kawasan alsut

with our seleb blogger kawasan alsut

 

Sekilas anak-anak:

lupa bawa stroller, ini stroller minjem :P

lupa bawa stroller dr smg, ini stroller minjem πŸ˜›

jadi modelnya IKEA

jadi modelnya IKEA

 

Gw kayanya harus ngebut posting nih, banyak banget yang blom sempet gw tulis hahaha πŸ˜›

Good nite!

 

 

 

 

Iklan

Katy Perry: The Prismatic World Tour 2015

katy perry 2015

Gw pernah nulis bucket list gw dulu di sini, salah satunya adalah nonton konser Katy Perry. Dan baru saja bisa gw coret yang satu itu dari bucket list gw karena gw sudaaahhh ke konsernyahhh! muahahaha

Gw tergolong telat tau lagu-lagunya dia. Kira-kira setahun lalu, gw gak sengaja liat film dokumentasi konser world tour dia yang pertama di HBO, judulnya Part of Me. Film ini bagus dah, mengisahkan perjalanan dia konser dari satu tempat ke tempat lain, diselingi realitas bahwa semakin padat jadwal konser tournya, semakin jauh hubungannya dengan suaminya waktu itu – Russel Brand. Dia berusaha komit dengan pernikahannya, terbang pulang ke rumahnya untuk ketemu Russel setiap 2 minggu sekali (dari belahan dunia manapun saat konsernya berlangsung). Saat suatu ketika Russel mengabarkan bahwa dia menceraikan Katy Perry (lewat SMS doank! kebangetan tu orang), Katy hancur banged dan kacau, tapi dia berusaha profesional, menghapus tangisnya dan melanjutkan konser. Sejak itu gw terpesona, bagaimana dia profesional dan bekerja keras, bagaimana dia engaged dengan penontonnya saat konser, bagaimana dia memperlakukan fans, dan terutama yah, gw emang demen lagu-lagunya, mulai Roar, Fireworks, The One that Got Away, Unconditionally…

Gw bilang ama misua waktu itu, aduhhh pokoknya gw mau nonton konsernya dia kalo dia adain konser lagi di Indonesia. Gw search di internet tapi blom ada planning dia bakal ke Indonesia dalam waktu dekat. Sampaiii suatu hari, beberapa bulan kemudian, gw baca di koran kalo dia mau mulai World Tour nya yang kedua. Langsung gw minta ijin misua tercinta sambil kedip-kedip manja dan sodorin korannya, “bolee yaaa bolee yaaa??” πŸ˜›

Singkat cerita, akhirnya gw dan 2 temen gw beli tiketnya online dua hari setelah penjualan tiket dibuka. Gw inget tuh tiket mulai dijual 14 Feb, gw belinya 16 Feb hehehe. Kita beli yang Festival 1, harga 2,3 juta. Yang paling mahal adalah Diamond, 5 juta, ini dapet tempat duduk tapi lokasinya di pinggir kanan kiri agak jauh dari stage. Kalau yang Fest 1 depan stage persis tapi yaaa berdiri gitu deh hehehe.

Tibalah hari yang ditunggu-tunggu.. Jumat sore kita terbang ke Jakarta. Iya gw seret misua dan anak-anak juga, soalnya ga biasa gw kalo pergi luar kota ga bawa anak huehehehe. Jadi sekalian jalan-jalan di Jakarta (postingannya abis ini, terpisah ya). Gw nginep di rumah mertua dan ipar gw di daerah PIK. Sabtu sore gw siap-siap berangkat ke konser. Misua ga ikut ke konser karena selaen doi ga demen Katy, tiketnya mahal, dan gw sendiri lebih ayem kalo doi jagain anak-anak hihihi, trimakasih banyak dear misua *hugsss*. Gw janjian ama 2 temen cewe, my long long time bestfriends dari sejak SMP dan SMA. Mereka berdua sekarang tinggal di Jakarta.

Perjalanan kesana PARAH banged macetnya, gw berangkat setengah lima (dengan harapan kata misua: “setengah jam aja dari PIK ke ICE BSD Tangerang kalo gak macet”), ternyata macet dua stengah jam. Emang Jakarta harus think the worst kalo berurusan dengan jalanan wkwkwkw. Temen gw udah nyampe duluan dan nungguin kita 1 jam (I am so sorryyy). Soalnya tiketnya dipegang dia semua, jadi kita kudu ketemuan di pintu masuk. Singkat cerita setelah bermacet-macet dan berhujan-hujan, sampelah kita di ICE BSD Tangerang. Tiket Katy ini gak sold out, jadi banyak banged calo tiket yang hadang gw pas gw masuk, nawar-nawarin tiket.

Jam 7 konser belom dimulai, kita bertiga orang yang awam gapernah nonton konser besar (ya kecuali gw perna nonton konser F4 jaman SMA dulu hehehe). Bingung donk mesti ngapain bengong berdiri di depan stage, stage nya deket banged ama kita. Akhirnya gw ama temen keluar beli makanan dulu di kantin, soalnya kita semua belom dinner. Nah ini makanannya aga kacau, mesti antre di kasir dulu pesen menu, trus mesti antre lagi buat ambil makanannya. Udah antre panjang-panjang, sampe depan malah abis semua. Akhirnya cuma berhasil dapet 1 roti coklat, dan sisanya direfund uangnya. Itu satu roti coklat kita makan bagi bertiga hahaha πŸ˜€

Jam 8, kita dah balik ke arena, tapi semakin rame dan padat orang-orangnya. Band pembuka mulai tampil, orang mulai asik bergoyang. Akhirnya jam 9, muncullah yang ditunggu-tunggu: Katy Perry dengan “ROAR”, trus lagu demi lagu non-stop dinyanyiin dia. Total 20 lagu selama 1 jam 40 menit. Sebelah kiri gw cowok, dia asik banged goyangnya selama konser, loncat-loncat, nari heboh, dannnn dia hapal semua lirik lagunya Katy Perry *amazed* hahaha. Di sebelah kanan gw, ada cowok tinggi banged sama pacarnya. Saking tingginya tuh semua orang kaya setinggi dadanya dia doank, bahkan pacarnya sama pendeknya dengan gw, cuman di bawah dadanya donk.. Gw ngiri tu orang enak banged nontonnya, ga terhalang kepala siapapun. Ga kaya gw dan temen-temen gw, dan kebanyakan orang, pegel menengadah terus, soalnya ketutupan kepala orang-orang.

Overall gw suka konsernya, Katy engaged dengan penontonnya, seperti biasa dia tarik salah satu penonton ke panggung untuk ngobrol dan selfie bareng. Katy juga interaktif dengan penontonnya. Kostumnya bagus-bagus. Lightingnya keren, konsepnya keren, dan tematic banged setiap penampilannya, misal Katy pake kostum kucing dan back dancernya semua pake kostum hewan juga. Cuman keluhan gw satu: stagenya kurang tinggi! Jadi kita semua (yang kaum pendek) kudu jinjit-jinjit dan menengadah sampe pegel supaya bisa lihat Katy di tengah banyaknya kepala orang. Gw bayangin kalo stage nya tinggian dikit, pasti ga ketutupan kepala-kepala orang deh. Semoga Ismaya mendengar keluhan gw dan meningkatkan konser-konsernya yang berikutnya ya.

Beberapa foto dari konser:

ini kayanya pas ditanya, sapa yang kesini butuh waktu lebih dari 1 jam?? smua pada angkat tangan, iyalah jakarta gitu lohhhh… *macetdimanamana*

cewe berkostum pizza (bando nya juga pizza), diajak naek ke panggung, Katy minta diajarin beberapa kata dalam bahasa Indonesia, lalu terakhir mereka selfie bareng – yang bikin penonton jadi histeris

penampilan awal, ala Cleopatra dari Mesir

Jakarta, let sing together!

ini pas nyanyi lagu-lagu kalem

penutupan konser

penampakan anak SMA *ngakungaku* padahal ini mami-mami loh kecuali yang kanan πŸ˜›

Sebenernya ada beberapa videonya, tapi males upload dan kualitas juga ga begitu bagus. Kalo liat aslinya kan kliatan jelas mukanya ya, cuman kehalang banyak kepala orang dan HP aja, tapi kalo direkam pake HP (foto maupun video) jadi kliatannya putih-putih semua mukanya. Kayanya karena lightingnya terang banged di Katy nya. Tapi ada tuh orang yang udah upload video-video konsernya Katy di Jakarta kemaren di Youtube.

Buat yang gatau Katy Perry (ada yang gatau??), silakan disimak video clip nya:

 

Cerita dari Jakarta

Tanggal 10 – 14 Oktober kemaren gw boyongan ke Jakarta, nengokin ade gw yang mau lahiran cesar tanggal 11 nya. Itung-itung short getaway gw juga hihihi, uda lama ga kemana-mana. Gw ini sangat sangat suka travelling, tapi… errrr… Pas gw sudah 10 menit terbang dan pesawatnya goyang mak syuttt ke bawah, gw langsung nyeselll! Ihiks, kenapa gw mempertaruhkan nyawa gw naek pesawat sih?? Iya demi ade gw, tapi tapi…arghhh #gabisaturunlagi #fobiapesawat #abaikan.

Mendaratlah gw di Bandara Soekarno – Hatta, tempat gw bertemu pertama kali dengan sang pujaan hati aka misua. Wah tamba panas aje ya Jakarta, hawanya panasss ga ada angin sedikitpun, sampe keringetan dan kucel kumel berminyak muka gw.

HARI 1

Begitu nyampe seperti biasa kita mampir makan di daerah PIK, kali ini Ikkudo ramen, biasanya gw kalo ga Ikkudo ya seberangnya Ikkousha. Kalo di PI sih Marutama. Buat gw ketiga ramen itu semuanya enak-enak dan gw demen smua :D. Katanya buka baru Ippudo ramen di Pacific Place ya, tapi gw males kesana hehehe.

ikkudo PIK

ikkudo PIK

Trus kelar makan kita meluncur ke Kebun Jeruk, rumah adek gw n suaminya. Kali ini kita ke Jakarta tujuannya mau nengokin doi lahiran cesar besoknya. Maen disana sampe sorean, trus baru deh kita pulang ke PIK. Kita ada rumah mertua di PIK, meski mertua gw lagi ke Bali jadi rumahnya isinya cuma kita aja.

Malemnya kita makan sama adek misua yang tinggal di Jakarta. Kita makan di restoran Hongkong gw lupa namanya, masakannya oke juga enak-enak. Disini pertama kali gw icipkan masakan restoran ama James, yaitu corn soup. Karena incident, makan malemnya James yang udah disiapkan mala ktinggalan di Semarang, jadi gw kasi promina instan. Trus abis itu dia makan si corn soup ini. Untungnya besokannya dikasi makan yang tanpa garam lagi juga tetep hap hap aja hehehe. Abis makan malam, gw belanja bahan masakan ke Fresh Market, beli ayam, Dory, wortel, kentang, zukini, brambang, bawang … buset deh kaya gw mau di Jakarta lama aje.. plus beli beras dan minyak πŸ˜€

HARI 2

Besoknya hari Sabtu, kita meluncur ke PI, janjian ama cicinya misua, supaya Wesley bisa maen ama cousinnya. Kita makan di Chatterbox, dulu pertama kali gw makan Chatterbox itu misua yang ngajakin bertaon-taon lalu pas masi pacaran. Menurut gw nasi ayam hainannya enakk banged, sayang aga overpriced. Abis itu klilinglah ke daerah Miniapolis, beliin sepatu unyu buat James. Kasian juga si James, sepatunya lungsuran mulu dari kokonya (begitu pula baju-bajunya), jadi diliat-liat sepatunya uda ‘mbludhusi’ alias rontok kulitnya. Jadi belilah sepatu baru πŸ˜€

Trus kita maen disana, naek tu tu train, naek carousel, abis gitu Wesley masuk Noah playground (apa uda ganti ya skarang namanya?) ama cousinnya. Gw shopping kilat ke Zara πŸ˜€ πŸ˜€ Abis itu James tidur, kita ngafe di Opus Cafe sambil nungguin James bangun. Jam 5 an kita mulai jalan ke RS Medistra, tempat dede gw nginep. Iyaa paginya doi dah lairan anak keduanya, karena masi butuh istirahat dan masih efek bius, jadi gw datengnya sorean. Abis maen sampe malem di Medistra, kita balik ke PIK.

HARI 3

Hari ini gw janjian ama bestfriends gw sejak SMA, dengan pasangan masing-masing. Kita janjian di Empo Pluit. Tadinya mau ke Baywalk tapi karena kurang tau jalan dan katanya kok masi blom banyak isinya, jadi kita ganti haluan ke Empo, yang pasti-pasti aja deh hehehe. Makan di Din Tai Fung, seruu ngobrol ama mereka. Tapi berhubung gw bawa 2 anak, sedangkan mereka ga bawa anak, jadi gw lebih ga konsen hahaha. James mecahin 1 piring pula πŸ˜›

Trus sorean kita pulang istirahat. Malemnya makan seafood ama mertua laki gw yang baru nyampe juga ke Jakarta. Namanya Traditionale di daerah Pluit. Lumayan enak makanannya.

HARI 4

Hari ini kita ke Senayan City, makan siang di Kiya Don (udah gw cari sebelumnya di Empo, tapi ternyata lagi renovasi). Sayang perut gw kurang gede untuk melahap semua sushi hehehe. Misua gw ogah makan Japanese n nyoba beli Fat Burger, gw juga kepengen trus beli bawa pulang. Menurut gw rasanya sih biasa aja ya.. apa karena bawa pulang ya? Trus kita jalan-jalan, ke Mothercare, Zara, xsml, lumayanlah uda lama kaga shopping hihihi. Trus sempet nyusuin si James di mother’s roomnya. Lumayan baguss tempatnya, luas dan nyaman, sayangnya gabisa dikunci jadi gw deg-deg an takut kalo ada suami-istri yang masuk. Kalo di PI kamar menyusuinya dipisah sama tempat ganti diaper. Jadi ada 2 bilik kamar menyusui yang masing-masing bisa dikunci. James ini angot-angotan juga kalo nyusu di tempat selaen kamar tidurnya. Yang pas di PI itu karena wallpapernya rame gambar binatang-binatang, doi gamau nyusu mala melongo antusias liatin binatang-binatangnya. Kalo yang di Senci, untungnya doi mau nyusu n ga lama langsung ketiduran.

Sorean kita ke RS Medistra lagi, nengokin ade gw. Maen disana sampe jam 5 an trus kita pamit mau makan malem. Takutnya kena jam macet nanti. Gw dari dulu denger Little Sheep katanya shabu-shabunya enak, jadi dari dulu pengen nyoba tapi ga kesampean. Akhirnya malem itu kita kesana! Toh katanya ga jauh dari Medistra.

Sampe sana masih jam 6, tempatnya sepiii, tapi seruangan gw bau rokok karena ada 1 pria Tiongkok sendirian yang lagi ngerokok. Gw tanya apa disini emang bole ngrokok? Dan mbaknya bilang iya Bu, memang boleh ngerokok. Aduhhh ckck masa ga ada non-smoking room sih Mbak?? 😦 Pertamanya gw tahan-tahanin, lama-lama gw ga tahan. Gw datengin tuh kasirnya, gw bilang tolong supaya gw pindah aja ke ruangan lain, soalnya anak gw ada asma nanti ga kuat batuk-batuk kena asepnya. Aslinya gw yang gak tahan ama baunya, uda cenat-cenut pusing kepala gw bau asep rokok. Mbak nya itu pertamanya bilang kalo orang itu ga akan lama kok, uda mau selese, dan lagi percuma pindah ruangan yang satunya, toh ada yang reservasi disana dan takutnya bakal ngrokok juga. Tapi gw ga peduli, pokoknya gw tetep mau pindah (trus gw kluarin kalimat: anak gw ada asma! hahaha emang bener kok). Kalo ga gitu they don’t take our complaint seriously.

Trus gw pindah ke ruangan satunya, haishh leganyaa.. Pas pindah-pindahan ini, Wesley ga sengaja mecahin 1 piring. Komplit sudah anak gw dua2nya mecahin piring hehehe. Untung lho gw pindah, karena sampe gw pulang, orang yang reservasi di ruangan kita juga blom dateng-dateng (yang katanya mungkin bakal ngerokok juga). Trus yang di ruangan sebelah itu pas kita pulang, pria Tiongkok itu masih disana, skarang bersama tamu perempuan dan gantian si perempuan ini yang asepnya ngepul-ngepul. Thankss God gw pindah!

IMG_20141013_181149

Rasa shabunya cocok sih di lidah gw, pake obat-obatan Chinese Herbs gitu seperti qi ce dll. Kalo misua n Wesley kurang suka, mereka lebih demen shabu kaldu biasa tanpa obat-obatan. Abis itu pulanglah kita ke rumah.

HARI 5

Saatnya beberes pulang! Oyah tiap pagi kita biasanya beli makanan daerah PIK, kadang bakmi aloy, bakmi PIK, ato Kacamata. Tapi pagi itu gw masak buat ngabisin bahan makanan yang gw beli selama disana. Iya gw belanja di supermarket sana karena James masi makan homemade mpasi. Gini ya rempongnya bayi blom makan table food, gw bawa slowcooker, talenan, saringan, dan panci. Sampe pas berangkat misua gw ngangkat alis liat isi koper gw ada panci sgala, katanya: “ini kamu mau pindahan emangnya??” Gw ketawa maniss. Maklum gw slalu sendiriin panci bayi ama panci kita biasa masak hehehe.

Abis itu kita pergi makan siang di daerah PIK, dari kmaren gw liat pelangnya gede banged jadi tertarik buat nyoba. Yaitu Ying Thai – restoran Thai. Ternyata masakannya enak-enakkkk! Cobain deh ikan tim nya, bumbunya endeusss pisan. Trus Pad Kratiam Beef nya juga enakkk. Kalo Pad Thai nya terlalu biasa menurut gw. Dan tempatnya oke banged buat foto-foto, cakep πŸ˜€

ikan tim nya belom datang

ikan tim nya belom datang

Kali ini gw ga nyoba dessert mana-mana. Padaal daerah PIK situ kan sekarang bertaburan restoran, kafe, bubble tea, dan tempat dessert ya. Tapi berhubung Wesley lagi batpil, trus James ikut ketularan (padaal baru sehari di Jakarta), jadi gw ga brani makan dingin-dingin ato coklat-coklat. Gw uda mulai tenggorokan gaenak takutnya ketularan pilek pula.

Beberapa tahun lalu ruko di PIK ini masih sepi ya, sekarang rame banged sampe macet lho. Bener-bener properti di Jakarta itu laris manis yaa.. Restoran dan kafe di sepanjang jalan. Uda kaya Muara Karang pindah ke PIK.

Demikianlah abis dari Ying Thai gw ke erpot dan pulanggg. Home sweet home πŸ™‚ πŸ™‚

Lain Ladang Lain Belalang: Gaya Hidup

Sebenernya gw mau post kuliner khas Semarang, tapi foto-fotonya kok belom lengkap yahh. Maklum udah kelaperan biasanya jadi lupa foto langsung masuk ke perut πŸ˜› Sebagai gantinya, gw mau nulis-nulis perbedaan gaya hidup di kota Semarang ini dibanding Jakarta. Soalnya gw suka mengamati gaya hidup orang sekarang, maklum efek sosial media kali yah. Suka ngamatin hidup orang lain alias kepo. Tapi ya gapapa lah asal keponya bersifat menganalisis dan belajar memahami budaya orang *bela diri* hwakakaka..

1. Pesta

Perbedaan yang paling signifikan antara pesta kawinan di Semarang dan Jakarta adalah tempat duduk. Jadi lumrahnya kalo pesta di Jakarta, biasanya selalu standing party alias berdiri alias prasmanan, kalo di Semarang kebanyakan (meskipun tidak selalu) adalah ‘ciak to’ atau makan di meja bundar. Belakangan ada tren lagi makan dengan meja panjang (ingat film Harry Potter?) alias Fine Dining, alias makan ala Barat dengan porsi kecil tapi Very-Well-Presented. Bagus juga sebab kadang kita bosan makan Chinese Food di meja bundar mulu. Biasanya makan Fine Dining ini adalah yang paling ngabisin ongkos buat empunya gawe karena dihitung per orang dan mahal.

Dress code yang tepat kalo gw kondangan di Jakarta adalah dress pendek dan tas yang ada rantainya supaya bisa digantung di bahu. Sebab kalo pake dress panjang, ribet jalan-jalan ngambil makanannya. Apalagi kalo bawa clutch yang ga bisa digantung di bahu, wah gimana bawa piring dan sendoknya? Dikempit mulu juga ga nyaman. Soal sepatu bagusnya jangan tinggi-tinggi karena pegel berdirinya, tapi atas nama estetika biasanya gw tetep cuek pake hak tinggi hihihi, beauty cost a little pain πŸ˜›

Sedangkan kondangan di Semarang lebih bebas mau dress panjang atau pendek, clutch ada rantai atao mesti dikempit, hak tinggi 10 ato 12 cm, sebab biasanya kita duduk dan pakai printilan tersebut sama sekali tidak merepotkan hehehe. Yang sama antara Semarang dan Jakarta adalah, biasanya cewe-cewenya tampil perfecto, rambut wavy dari salon, makeup cakep, dan stilletto. Jarang banged deh liat yang lancai datang ke kondangan, semakin pestanya besar di hotel terkenal, yang datang makin heboh dandannya. Sebabbb, pertama pasti ada sesi foto-foto minimal di wedding photobooth, kedua kalo pestanya mewah biasanya suka manggil majalah lifestyle macam Registry atau Indonesia Tatler. Yahh takut kan kalo tertangkap foto di majalah yang nyebar 1 nusantara trus kitanya not in our best condition hehehhe.

Nah bedanya lagi soal Bintang Tamu. Kalo di Jakarta ya biasanya gw lihat pengisi acara yang penting paling 1 MC dan 1 penyanyi, lalu sepanjang acara, kedua mempelai mingle dengan tamu-tamunya. Tamu asyik ngobrol, ketemu temen-temen, chit chat sambil makan. Kalo di Semarang, kita serasa disuguhi SHOW. Karena tamu duduk (yang otomatis ga bebas mingle ngobrol sanasini), jadi yang punya gawe biasa mendatangkan penari dan penyanyi. Bukan sembarang penyanyi, tapi artis ibukota macam Judika (paling sering), BCL, Krisdayanti (sejak cerai jarang ada yang ngundang), dan masih banyak lagi. MC yang sering diundang di Semarang adalah Daniel Mananta, Edrick, Choky Sitohang. Urusan Bintang Tamu ini sangat penting karena kurang lebih nunjukin seberapa besar pesta itu (baca: seberapa kaya si ortu mempelai).

Gw pernah datang kawinan di Semarang yang 1 jam terakhir acaranya diisi konser Agnes Monica, gilaa tuhh cakep banged Agnesnya pas lewat 20 cm di depan gw lagi, sayang ya ga sempet gw ajak foto bareng *sala fokus*. Selain ngundang Agmon, doi juga ngundang beberapa artis lain untuk nge MC, tapi gw lupa nama-namanya. Blakangan ga cuman pesta kawin ya, karena barusan ini ada yang pesta pindahan rumah (housewarming) manggil Choky Sitohang, Meisya Siregar, Bebi Romeo, Thomas Djorghi, dan Princess Syahrini. Yang di Semarang pasti tahu wakakakka. Trus ada pesta 1st Birthday anak ngundang Giselle Idol. Makanya gw pikir ya artis-artis seperti mereka ini kayanya kebanyakan diundang ke pesta orang daerah deh. Sbab kalo gw kondangan di Jakarta, jarang gw lihat mereka ngundang artis sebagai bintang tamu, meski pestanya besar di hotel Mulia atau Ritz Carlton. Emang bukan budayanya yaa..

2. Those Branded Thing

Dalam hal ini, kalah deh ama orang Jakarta. Mami gw beberapa bulan lalu jalan-jalan ke Amrik ikut tour sama papi gw. Pulangnya si mami cerita, katanya di rombongan tour mereka ada 1 keluarga yang keren banged dandannya. Kalo mami gw cuman bawa 1 tas handbag supaya ga menuh-menuhin bagasi selama 3 minggu tour, si tante Jakarta ini gonta-ganti tas terus, minimal bawa 3 tas dan semuanya high brand macam Hermes. anak cewe dan menantu cewe nya juga sama! Mami gw heran ngapain yaa kok bawa tas banyak-banyak, kan jadi ngurangin jatah space koper buat sopink dong yaa? Gak cuma tas tapi aksesori kalung dll juga ganti terus tiap ari. Gw sih cuman bilang, maklum Mah kalo liburan kan banyak foto-foto trus diupload di fesbuk ato instagram, ga lucu kan kalo semua fotonya nenteng 1 tas yang sama mulu? hahahahaha iya pada sadar ga sih, kalo musim liburan, instagram kebanjiran foto-foto orang travelling? Gw harus tahan iman pas lebaran kmaren gw nongkrong di rumah sedangkan insta gw dipenuhi foto temen gw di Jepang lah, di Australi lah, di Amrik lahh.. Apalagi nge post makanan! Aihhh gw mupeng berat kalo ada yang posting foto ramen (tetebhhh ya, soalnya gak ada ramen enak di semarang).

Balik lagi soal branded thing ya, sebenernya beberapa orang di Semarang juga suka beli barang-barang branded, tapi nggak segitunya seperti di Jakarta. Kalo di Jakarta gw lihat – maaf ya – ngga kaya-kaya banged juga gaya hidupnya berani. Berani beli tas merk, berani beli sabuk merk, pokoknya apa-apa kudu merk deh, baju bayi beli di Burberry, sepatu bayi beli di Gucci. Orang kaya daerah (yang gw tau lebih kaya karena asetnya banyak dimana-mana) juga gaya hidupnya not that branded-minded. Balik lagi, beda budaya kali yaaa…

Sama dengan mobil mewah, menurut gw orang Jakarta lebih berani spending untuk gaya hidup, termasuk tas mewah, mobil mewah, dan liburan. Jadi kelihatan dari luar mentereng dan wow banged. Padahal gw yakin kalo dibandingkan kekayaan secara nilai aset, orang daerah itu banyak yang lebih kaya, cman emang ga kliatan dari luar, demen nabung alias irit πŸ˜›

3. Makan

Menurut gw pribadi, buka usaha restoran di Semarang itu gampang-gampang susah. Karena pada kenyataannya, biasanya kalo resto baru buka 1-3 bulan pasti ramenya minta ampun sampe gak kebagian tempat, tapi cobalah tengok setahun kemudian. Blom tentu rame. Coba tengok 5 tahun kemudian, bisa jadi sudah tutup alias bangkrut. Kenapa begitu? Karena orang Semarang rata-rata makan masakan rumah dari senin sampai kamis, dan mulai hang out di restoran atau kafe pas weekend jumat, sabtu, dan minggu. Menurut gw, ini juga disebabkan karena di Semarang itu kemana-mana dekat. Jadi pulang kantor bisa pulang rumah makan malam dulu, lalu kalo bosan di rumah, baru keluar lagi cari hiburan entah nonton, ke mall, dll. Lain ama Jakarta yang waktunya habis di jalan, jadi biasa orang dari kantor mampir makan malam di jalan dulu *keburu laper kalo terjebak macet* trus pulang rumah mungkin udah jam 8-9 malam, tinggal tidur deh.

Jadi gw lihat kalo di Jakarta lebih konsisten pengunjung restorannya, Senin sampe Minggu juga tetap rame. Siang ato malam juga tetap rame. Kalo di Semarang kelihatan banged bedanya, weekdays siang biasanya sepi, rame kalo weekend malam. Maka dari itu menurut pendapat gw pribadi, resto kalo gak enak-enak banged di Semarang, susah untuk bertahan. Apalagi saingannya makanan warung-warung macam nasi ayam, nasi gandul, nasi goreng babat yang lebih menggoyang lidah dan murah meriah. Dan masih menurut pendapat gw pribadi, yang bisa membuat resto di Semarang bisa profitable dan bertahan untuk waktu yang lama adalah: masuk ke katering wedding. Dan memang resto-resto yang bisa bertahan lamaaaa sekali adalah resto yang menjadi vendor katering wedding.

Jadi intinya, soal jajan diluar di Semarang itu lebih irit daripada di Jakarta. Serius deh, kalo gw liburan di Jakarta, meski ngga sopink – sehari bisa abis duit lumayan banged, hanya karena gw makan di mall. Belom godaan cemilannya macam yoghurt, buble tea, cookies Famous Amos.. Belom lagi kalo di tengah-tengah sopink trus gw pegel dan pengen duduk lalu berakhir duduk di kafe makan pancake. Alamakk, di akhir hari gw heran knapa isi dompet cepet banged abisnya padaal ga sopink apa-apa. Kita tau itu semua berakhir di perut *glek*.

—————————————————————————————————————————————-

Segini dulu yaahhh uda kepanjangan ini. Akhir kata, maaf banged kalo ada yang tersinggung. Yang gw tulis sekedar opini subjektif dari gw saja πŸ™‚

Jakarta – Liburan sebelum Brojolan

Liburan skul anak kali ini, kita ke Jakarta for holiday. Sebenernya banyak banged tujuan gw ke Jakarta, gw mau tengok baby adik gw, baby temen gw, 1 st bday celebrationnya ponakan gw (anak adik suami), trs 1 st bday nya anaknya temen gw. Hahaha padat banged kan jadwalnya. Trus gw sekalian mau USG 4D :D. Oh ya dan tentunya wisata kuliner donk yaaa (gw dah kepikiran ramen dari kapan ari).

Jadi begitu kita nyampe di Jakarta, abis nge drop barang bagasi di PIK, mandi-mandi bentar, langsung kita meluncur ke rumah adik gw di Kebun Jeruk. Trus mampir di PX buat makan malam di The Soup. Dulu pas pertama makan kerasanya enak banged, sekarang biasa aja sih, apa lidah kedua emang tidak seenak lidah pertama ya? wkwkwk.

Bsok nya gw seharian ngantri di RS Medistra buat ketemu Dr. Dario. Sempet denger bahwa doi mahal tarifnya dan ngantrenya super gila bisa 4-5 jam, gw aga keder juga dan coba daftar dokter-dokter lain. Gw sempet coba daftar ama Dr Asen di PIM, tapi selaen jaoh banged dari tempat gw, juga dia penuh jadwalnya sampe tanggal 10 (padaal gw di Jakarta cuman tanggal 3 – 8 aja). Trus gw coba daftar dokter USG 4D siapa-aja-deh di RS Family PIK, tapi dokternya lagi cuti, yang satu lagi juga gak available sampe tanggal 13. Jadi yah back to Dario hehehe.

Ternyata bener sodara-sodara, gw dari jam 12 disana sampe jam 4 baru masuk, padaal gw giliran ke 4 loh. Karna gw uda bermental prepare for the worst, jadi gw ngabisin waktu lama makan n duduk-duduk di kafe Medistra. Tengok jam udah jam 1, dokternya tetep belom dateng aje donkk, hm akhirnya gw jalan-jalan ke lobi beli majalah. Balik ke ruang tunggu, duduk manis dengerin ipod, maen candy crush, baca majalah, fiuhhh akhirnya jam 4 nama gw dipanggil. Trus kita kaget juga, namanya Dario gw pikir tampang Jawa, tenyata dokternya tampang bule, beliau dari Kroasia. Gw nanya ke sus nya, “Suss bisa bahasa Indonesia gak ini dokternya?” Tnyata bahasa Indo nya lancarrr bangeddd πŸ˜€

Empat puluh lima menit kita di dalam, dijelasin satu-satu organ-organnya, fungsi jantung, tulang hidung, bibir, cairan otak, praise God – everything is good! He confirms it’s a boy. Trus wajahnya juga lumayan keliatan, dulu gw pernah 4D kehamilan pertama di semarang, mungkin alatnya kurang bagus ya, walo bayar mahal 800 rebu hasilnya ga jelas kliatan wajah bayinya. Trus seinget gw waktu itu kok cman foto wajahnya aja ya, tapi soal organ-organ rasanya ga dijelasin sedetil ini.

Urusan dokter beres jam 5, karna nanggung jam macet kalo mau balik ke PIK, akhirnya kita berdua memutuskan nge date jalan-jalan berdua di PI. Mumpung si anak udah dititipin ke mertu n ipar dari siang. Wesley ini kalo lagi asik maen ama oma n spupu ceweknya yang di Jakarta, wahh ga inget mama papa nya sama skali. Malahan jam 9 malam pas kita udah perjalanan pulang dari PI, dilaporin ipar gw katanya anak gw gamau pulang, mau tidur di rumah cicik Kelly (spupunya). Anaknya ngomong sendiri ama gw di telpon: “Mahhh Wesi gamauu pulanggg, Wesi mau maen di rumah cicik Kelly!!” Ampun dah ni anak baru masuk pre school aja uda bgini, ntar jangan-jangan SD atau SMP beneran gamau pulang kalo maen ke rumah temennya *tepokjidat*.Β Untungnya Wesley anak yang gampang dirayu n bernegosiasi hahaha, jadi gw bilang gw kasi waktu beberapa lama lagi trus pulang yaa. Trus dia stuju hihihi.

Wesley dan sepupunya

Wesley dan sepupunya

Bsoknya kita free jalan-jalan all day. Kita ke Senayan City, anak-anak maen di lollipop, mamahnya meluncur ke Zara n Mothercare n La Senza – ampun sale nya menggoda iman. Gw sebenernya nyari baby monitor gambar + suara, di Mothercare ada merk motorola, tapi harganya cukup bikin gw gak rela gak relaaa.. Gak jadi beli deh, kata misua mau nyari cctv aja deh, kali lebih murah n dapet kamera lebih banyak. Tapi kalo ada yang mau ngado baby monitor gw gak nolak loh *minta disambit sandal*. Sebenernya gw merasa butuh kali ini karna gw mau ngawasin Wesley kalo tidur siang hahaha. Jadi sudah 2 minggu belakangan ini gw melatih Wesley ditidurin ama susternya di kamar sebelah kalo tidur siang. Tapi setelah anaknya tidur, biasanya gw suruh sus nya ninggalin biar doi juga bisa istirahat ato ngerjain tugas-tugasnya nyetrika / nyuci / dll. Nah masalahnya kamar gw n anak gw ini gak bgitu deket, jadi bgitu Wesley nangis karna doi terbangun sendirian di kamar, gw mesti lari pontang-panting ke kamar dia. Yang mana skarang rada sulit gw lari karna keberatan perut. Jadi gw pikir alangkah enaknya kalo sambil gw kerjain kerjaan gw di kamar gw, ada monitor yang bisa liat kalo di unyil mulai gedebak-gedebuk mau bangun. Jadi gw gak usah lari-lari ke kamar dia.

Ini preparation gw menghadapi bertambahnya anggota baru nanti, gw pengen Wesley lebih mandiri n tidur siang gak harus sama gw. Jadi nanti pas gw udah ada bayi, gw gak terlalu pusing. Tapi tidur malam sih masih ama gw. Rencananya nanti kalo bayi udah lair, mungkin sebulan pertama gw akan tidur ama si bayi, Wesley ama papahnya di kamar lain biar gak keganggu. Gimana Anda-Anda Bapak Ibu yang sudah beranak dua? Gw lumayan nervous nih mikir nanti kalo uda ada baby, si Wesley bakal keteteran gak ya? ato bayinya keteteran gak ya? Trus si susternya Wesley ini kan sus balita ya, dia bisa gak yaa pegang baby newborn.. Arghhh banyak yang mengganggu pikiran gw di malam hari pas mau tidur ~~

Trus ya gw bingungnya lagi, kan gw pengen nanti bisa ASI eksklusif, dulu Wesley asi 2 taon tapi campur formula terus dari awal. Nah kok rata-rata sekeliling gw yang asi nya moncer banyak banged (gw ngiri abis liat stok nya di kulkas sampe pakek 2 kulkasss lhoo), itu full pompa n ga kasi asi langsung. Katanya resepnya kalo mau banyak, harus pompa 2 jam sekali. Nah skarang kalo gw pikir ya, kalo gw ga pake sus bayi, kan otomatis gw pompa trus gw kasi lagi ke baby pake botol – brati gw kerja 2 kali donk?? Itu sebabnya pas jaman Wesley gw gak pake pompa-pompaan, tapi kasi langsung doank (karna gw males repot mompa). Cman akibatnya yaa.. gw brasa asi gw dikit pas dipompa, gw juga gatau tu anak minum seberapa, itu anak cman ngempeng atao udah minum cukup banyak juga gatau. Gimana dunk ibu-ibu? Pengalaman gw dulu waktu pompa setelah kasi langsung ya pasti hasilnya dikittt, kan gatau juga yang udah masuk ke baby seberapa.

Back to Jakarta ya, knapa gw jadi melenceng kesanasini hahaha. Abis di Senci, kita makan bareng ama mertu dan ipar di PS. Jalan-jalan bentar trus pulang. Bsoknya kita ngrayain bday nya ponakan di resto Hawaiian daerah PIK. Oyah sebelum itu, karena acaranya jam 12 siang, gw gatel pengen mampir nyoba Ikkousha yang baru buka di PIK, yang di seberangnya Ikkudo. Jadilah jam stenga 11 itu gw merayu misua mluncur ke Ikkousha, untung deket rumah. Kita parohan aja supaya ntar masi ada tempat di perut buat acara bdaynya ponakan.

Yummy!

Nikmat tiada tara – tapi gw gabisa bedain juga dari Ikkudo

Sorenya pas anak gw tidur siang, gw meluncur ke rumah temen gw, temen SMP SMA dan roomate gw selama 2 taon di Sydney, skarang jadi fashion disainer di Jakarta – pernah gw sebut-sebut di postingan ini, untung sama-sama PIK. Gw baru sempet nengok anaknya setelah umur 5 bulan hehehe. Mirip banged sama bapaknya. Gak terasa ngobrol udah jam 6 malam, trus gw balik ke rumah, jemput anak, brangkat lagi ke selatan karna kita janjian dinner sama mami n adik-adik gw. Adik gw (cewe) yang pertama udah nikah dan tinggal di Kebun Jeruk Jkt, anaknya baru 5 bulan. Sedangkan adik gw (cewe juga) yang bontot lagi pulang liburan dari kuliahnya di Melbourne. Kita makan di Sumire Hyatt yang konon enak teppan nya, tapi gatau knapa kita kok mala makan ala carte smua ya. Menurut gw biasa aja dan porsinya dikit, gw gatau abis brapa soalnya in the end malah ditraktir ama mertu nya adik gw. Xie xie Tante πŸ˜€

Trus hari terakhir, gw meluncur ke Harris Hotel, Kelapa Gading karna gw dah janji datang ke 1 st bday anaknya temen gw. Meski gw ga gitu kenal siapa-siapa disana, tapi gw cukup enjoy party nya. MC nya lucuuuu pisan. Ibu-ibu sama bapak-bapaknya kena dikerjain di panggung sampe kita ngakak-ngakak liatnya. Trus iseng kita mampir ke Kelapa Gading Mall, jarang-jarang kita nyampe daerah sini jadi sekalian lihat-lihat. Pulangnya kita mau mampir ke Ryo Ramen di Ruko Boulevard Kelapa Gading, ini katanya franchise Ryo ramen dari Sydney (yang saking demennya sering kebawa masuk mimpi gw), sayanggg banged ternyata masih tutup, kita sampe sana jam 5, buka nya jam 6 malam. Trus meluncurlah kita pulang ketika di tengah jalan tiba-tiba mertu gw BBM ngajakin kita makan di Khayangan. Brubah haluan lah kita ke selatan. Disini shabu-shabunya terkenal ya, tapi di lidah gw yang ga gitu bisa bedain shabu-shabu, rasanya sih enak tapi gw yakin ga seenak harganya hehehe. Gw lebih bisa bilang enak kalo makan grill ato teppanyaki – yang mana gw hindarin selama hamil.

Pemandangannya bagus - Khayangan, Pullman hotel

Pemandangannya bagus – Khayangan, Pullman hotel

Hwahhh makan terusss.. Padaal kmaren si Dr Dario bilang kalo bayi gw lebih gede seminggu. Perkiraan lair beratnya diatas 3,5 kg, ce me pannn ini. Kok gw malah asik makan terus dan makan manis-manis pula (ya ampun abis bubble tea bgitu merajalela di Jakarta).. Mungkin gw harus start makan nasi merah nih -_-‘

Demikianlah libur kita 5 hari di Jakarta, pulang rasanya hepiii, bongkar-bongkar belanjaan, meski ga seberapa karna gw males beli baju pas hamil. Tapi tetep yaa namanya pulang liburan dan bongkar hasil belanja itu rasanya ‘sesuatu’ banged. Thanks God πŸ™‚ mungkin ini liburan terakhir gw sebelum brojol dan berkutat dengan newborn hahaha.

Jakarta: Love and Hate Relationship

Baru kembali dari Jakarta kmren 2 malam 3 hari karena ada kondangan. Makanan favoritΒ setiap ke Jakarta adalah ramen! Soalnya di Semarang jarang ada ramen yang enak, apalagi yang pake babi. Kalo di Jakarta pan banyak yah, sgala jenis makanan ada.Β Gw ini fan nya ramen. Mulanya jatuh cinta ama Ryo Ramen di Sydney (recommended banged!), tempatnya di North Sydney, restonya kecil tapi rasanya ouh tidak terkatakann.. Lalu setelah pulang menetap di Indo, mulailah pencarian ramen-ramen enak yang kental, gurih, dan rasanya meleleh di lidah *lebay*. Ya pokoknya yang mirip Ryo Ramen dah, daripada sering kebawa mimpi lagi makan di Ryo ramen tapi sebelom masuk hap pasti kebangun GRRR. Untungnya belakangan ini banyak banged ramen di Jakarta yang enak-enak, seperti Marutama Ramen di EX, Bahagia/Ikkousha di Muara Karang, Hachimaki dan SengokuΒ di Pantai Indah KapukΒ (PIK). Dannn yang terbaru dan menurutku sejauh ini enakk banged adalah Ikkudo di PIK :D. Yes gw emang tinggal di daerah PIK, jadi ga susah buat nyamperin Ikkudo. Buat pecinta ramen, cobalah Ikkudo, menurut eyke rasanya kental dan gurih tapi tidak terlalu neg (tidak se-neg Ippudo di Singapore), pokoknya pas deh! Sayang seperti biasa eyke keasikan makan dan lupa foto makanannya hahaha, emang eyke ga bakat jadi food blogger.

Selaen kabar makanan di Jakarta, belakangan ini gw liat fenomena baru di Youtube. Yaitu video-video flashmob di Jakarta. Flashmob sendiri adalah tarian massal yang diadakan serentak di tempat umum, bukan cuma ada di Jakarta tapi di negara2 laen juga. Tapi kaget loh tenyata keren juga bangsa kita ini klo bikin flashmob. Tariannya itu lho, ga kalah ama boyband-boyband Korea. Ini salah satu favoritku:

Eyke bukan pendukung Jokowi maupun Foke, kan eyke bukan warga Jakarta. Tapi kudoakan smoga pemimpin Jakarta nantinya bisa membawa Jakarta ke arah yang lebih baik. Tapi heran juga, perasaan dulu pilgub dan pilpres ga perna seheboh ini. Pilgub kali ini kok heboh bener yak, gw suka tuh tagline dan lagu-lagunya. Seperti: “Foke lah kalo bgitu”, “Jokowi.. Ahok Ahok”. Apalagi video yang diatas itu tuh, kreatip bener ternyata bangsa kita. WOW πŸ˜€

Jadi inget dulu sebelom nikah, misua gw sempet bilang kemungkinan kita akan tinggal Jakarta karena urusan kerja. Eh gw sangat sangat sedihh lho waktu itu, bahkan kepikiran mau bubar aja, daripada ninggalin kota Semarang tercinta. Kok segitunya? Iyaaa dulu gw sangat tidak suka Jakarta. Menurut gw Jakarta itu identik dengan macet, ruwet, semrawut, dan sangat susah untuk ketemuan sodara ato temen. Dan alasan lain adalah karna gw cinta mati ama Semarang, lair disini dan pengen menutup mata disini hihihihi.. Tapi kalo kepaksa gabisa gw masih pilih pilihan kedua yaitu Sydney. Jakarta sih nomer tiga lah..

Eits itu dulu. Setelah nikah, misua berbaik hati memutuskan tinggal di Semarang, hanya sesekali kita perlu urus kerjaan di Jakarta. Dan setelah beberapa kali ke Jakarta, rupanya gw mulai terbiasa, dengan macetnya, dengan unpredictable-case-on-road yang disbabkan macet/demo/dll. Gw mulai melihat sisi positip dari Jakarta, yaitu: I can find almost everything here, but not in Semarang. Seperti kitkat green tea, ramen babi, sgala merk kosmetik (note: di semarang gak ada tuh Lancome, Kose, apalagi MAC ato MakeupForever, adanya cuman Clinique dan Bodyshop), not to mention the fashion boutique seperti ZARA dan MANGO, bubble tea (gak ada juga di Semarang, ayo sapa mau franchise in Chatime or ComeBuy di Semarang?? gw larisin dehhh). Bole dibilang gw cuman bener-bener shopping baju ya pas ke Jakarta πŸ˜› Bukannya produk Semarang jelek-jelek, hanya pilihannya dikitt…

Tapi menurut gw boros banged loh hidup di Jakarta, sekali makanΒ di mall minimal satu orang 50 rebu. Sekali beli baju 500 rebu. Jadi sementara ini cucoklah gw tinggal dan makan di Semarang (irit bok, warungan cman 12 rebu udah enakk), gw gak laper mata syopink (temptation syopink di Jakarta sangatlah besar, sbab mau kemana lagi di Jakarta kalo gak ke mall?). Yah hidup hemat di Semarang, dan sesekali ke Jakarta untuk liburan sounds a good idea πŸ˜€

Liburan ke Jakarta

Hoahhh.. abis balik dari Jakarta hari ini. Aku di Jakarta 6 hari, wah brati udah 6 hari nih libur dari nge-blog. Ceritanya kita ke Jakarta karena mertua mo pindahan rumah di Jakarta, terus ya sekalian refreshing dan jalan-jalan. Rencananya sih mo nonton 3 film teranyar yang gak maen di Semarang: Night at the Museum 2, Angels and Demons, dan X-MEN: Wolverine, trus pengen shopping, trus pengen ke seaworld hehehe! Tapi apa mo dikata… baru nyampe hari pertama. Aku dan misua hidungnya mulai gatel-gatel, trus hatchi-hatchi, akhirnya.. pilek berat 6 hari kmaren di Jakarta. Shopping? Batal. Cuman sempet beli baju hamil di hari pertama dateng. Seaworld? Apalagi! Ga sempet deh.

Aku istirahat banyak tidur karena pilek, sempet ga bisa tidur semaleman karena hidung mampet pet pet. Lagian misua sibuk banged ngurusin pindahan rumah. Banyak yang blom beres, water heater, ledeng, TV, saklar, mebel, de-el-el deh. Jadi mesti di rumah juga nungguin tukang-tukang. Tapii kabar baiknya, sempet ketemuan ma sobat-sobat sepanjang jaman (sepanjang jaman, karena kita bertemen sejak dari SMP, SMA, kuliah, sampe sekarang!) Hehehe banyak kita uda pencar-pencar sih, tapi banyakan tinggal di Jakarta. Jadi lumayanlah buat obat kangen πŸ˜‰

Anyway, bsok-bsok aku posting lagi deh. Udah malem ini, tidur dulu yaa.. Hoahhhh