Sosial Media dan Gw

Gw sudah lama pengen bahas topik ini tapi karena sibuk jadi ketunda mulu #halah

Jadi yaa.. gw ini dalam dunia nyata bukan orang yang seneng kelayapan. Malah dari dulu gw ini anak paling rumahan dari antara sodara-sodara gw yang lain. Masa remaja gw sering gw habiskan membaca buku (mostly komik) di kamar, ato tilpun-tilpun dengan temen di kamar, pokoknya gw betah banged deh di dalam kamar gw hahaha. Mungkin juga jaman sudah berubah ya, jaman adik-adik gw (adik gw yang pertama terpaut 1 taon dengan gw, yang kedua terpaut 7 tahun) mereka lebih sering kelayapan ke tempat nongkrong yang hip atau kafe anyar. Atau mungkin memang jaman gw dulu belom ada kafe di semarang, seinget gw cuma ada semacam pub yang mana identik dengan om-om atau cewe-cewe sexy. Laen banged sama sekarang di semarang sudah banyak banged tempat nongkrong yang family friendly, dimana yang dateng kesana ya remaja, keluarga, pokonya sama skali ga identik dengan ‘ruwet’ atau ‘dunia gemerlap’.

Nah di jaman smp dan sma yang serba minim hiburan itu, gw mengenal dunia internet! Gw pertama kali beli komputer masi model lama yang macem biru-biru DOS itu kalo dinyalain. Masi pake cd bunder floppy disk untuk simpen file. Tadinya untuk keperluan sekolah, tapi akhirnya gw kecantol program chat namanya MIRC (selaen intens maen The SIMS hihihi). Gw join dengan grup skul gw, trus chat-chat ga jelas ama kaka2 kelas yang gw tau mukanya juga nggak. “ASL PLS…” adalah kalimat yang paling familier kala itu.

Lalu jaman gw kuliah, Friendster masuk dan semua rame-rame bikin account Friendster. Desember 2003, gw punya account Friendster karena diinvite temen. Temen-temen asik bikin dan minta testimonial. Setelah semua temen udah nyumbang testimonial di account kita – trus What next? Frienster lalu mengubah istilah ‘Testimonial’ menjadi ‘Comment’ (seinget gw), supaya gak menghalangi orang yang  sudah perna tulis di wall kita untuk nulis lagi kedua dan ketiga kali. Dannn lalu masuklah spam-spam yang nyebelin itu. Belom lagi iklan-iklan yang mengganggu. Plus account-account jualan. Akhirnya Frienster pun semakin tidak menarik, dan muncullah sebuah jejaring sosial baru yang lebih tren: Facebook!

Facebook ini kelihatan formal menurut gw, tapi menurut gw lebih private dan bebas iklan. Apalagi developernya konsisten, no iklan, dan banyak aplikasi-aplikasi yang diconnect ke facebook. Sperti game-game, kuis, dll. Ada status, bisa nge like and share this. Menurut gw ini jejaring sosial yang paling bertahan lama, karena sampe hari ini pun facebook masih terus melakukan pengembangan dan pengguna setianya tetap banyak.

BTW, dari hasil ngerumpi mami-mami skolahan, ternyata banyak nanny dan helper yang punya akun fesbuk dan rajin fesbukan. No wonder karena hp mereka (yang sekilas gw pikir blackberry tapi setela gw pelototin ternyata merk buatan China) sudah ada facebook terinstall. Karena mereka rata-rata masih muda di bawah 20 taon, maka namanya pun sering membuat gw geli sendiri, misal: ShintaImoetManiezzSekaleee, FitriSelaluRindudiHati, dll. Ada kisah temen gw yang ga sengaja tau account fesbuk susternya, pas dibuka, wooo hampir tiap jam update status, dan cilakanya banyak yang isinya ngomel soal kerjaan dan majikannya. DENG, temen gw kaget donk bacanya.. Mungkin itu sebabnya juga mereka pake nickname alay instead of nama asli, siapa tau majikannya search namanya di fesbuk. Trus gw mikir juga, jangan-jangan suster gw juga nyari nama gw di fesbuk? Hahahaha u know, nowadays we can know people’s life and personality through his/her facebook page.

Karena gw ga kerja sama orang, jadi gw ga kawatir ‘gimana kalo si bos baca status dan foto gw lagi hepi lalala sedangkan deadline numpuk‘. Tapi hal yang tidak diharapkan juga terjadi, papi mami gw bikin fesbuk account. OH sejak itu gw jarang banged tulis status. Apalagi sejak mertua gw bikin account juga. Hahaha it is not that I dont like them, but… I dont like writing my feelings or unimportant things and they know and they take it too seriously. Apalagi kalo gw nulisnya tentang suami hahaha.

Lalu Twitter masuk dan gw bikin account, tapi entah kenapa gw ga terlalu tertarik ber twit-twit. Malah gw lebih demen nge blog. Gw mulai nge blog tahun 2009 saat gw baru married dan lagi hamil. Gw suka baca-baca blog temen-temen, isinya menarik lucu, meski gw ga kenal tapi gw terhibur dengan baca tulisan mereka.

Lalu Instagram masuk, tadinya gw ga tertarik.. tapi lama-lama kok kepengen juga yaa. Akhirnya mulailah gw ber insta ria, asiknya disini kita bisa bercerita lewat foto. Foto gak penting juga gapapa, toh semua orang bebas mau follow atao unfollow. Dan gw nemuin asiknya wasting time stalking other people’s life through instagram. Oh si A lagi jalan-jalan (again?) ke Bali, oh si B beli tas baru, oh si C lagi asik fine dining. Tapi lama-lama gw berasa banyak orang sebenernya sedang ‘pamer’ di instagram. Yang positif sih sekedar pamer anaknya, pamer hasil karya ato kerjaannya, masakannya, tapi ada juga yang pamer harta. Kita semua tau lah si princess syahrini juaranya kalo soal pamer memamer di insta, gw follow karena gw emang stalker n kepo *ngaku*. Seru aja liat glamornya hidup dia dan hash tag nya yang menurut gw nyolot abis sekaligus kreatif hahaha.

Ada juga temen gw yang hobi majang hasil belanjaannya dan hadiah dari pacarnya, dari kalung gelang sampe tas mahal. Ada temen gw yang tiap bulan pergi jalan-jalan keluar negeri. Pokoknya banyak yang membuat gw mikir “wah enak banged ya dia..”, “wah suaminya romantiss yaa (kok suami gw ga kaya gt sih?)“, “wah asik ya bisa jalan-jalan terus, tu duit ga ada nomer serinya ya, lagian anaknya dikemanain sih?” UPSS KOK GW JADI MEMBANDING-BANDINGKAN SIH??!

Trus gw sadar, wah bakat stalker gw gede rupanya. Gw suka baca blog orang, gw suka baca buku biografi (terakhir gw baca Shandy Aulia – Incomplete), gw follow insta beberapa artis dan sosialites. Efeknya buat gw apa?

1. Kerjaan gw jadi ga kelar-kelar karena keasikan liat insta.

2. Gw otomatis menilai personaliti seseorang dari foto-foto insta nya atau status fesbuknya.

3. Gw jarang melakukan hal-hal yang lebih natural, macem jalan-jalan sepedaan, ato nelpon temen. Sejak ada BBM, kalo butuh tinggal sapa di BBM, bahkan ucapan selamat ulang tahun yang dulu manual tulis kartu dan kirim pake pos: gapernah! Ucapan ultah ya di BBM ato fesbuk doank hehehe.

4. Gw jadi sering nyemil malem-malem. Lha gw suka liat insta malem sebelom tidur, trus liat banyak foto tidak berperasaan macem ramen ikkudo, chocolate lava cake, dll. Daripada perut menjerit ya gw ke dapur bikin indomi ato nyemil sebatang coklat #gakadaramenindomipunjadi

Selaen itu, ada fenomena baru yang gw sadari:

1. Kalo kumpul sama temen-temen wajib hukumnya berfoto dalam berbagai pose. Buat dimasukin insta donk yahh! *yang jelas bukan gw yang ngajak-ngajakin foto, gw memang stalker tapi ga narsis*

2. Kalo mau makan, stop dulu, temen gw mau foto makanan-makanan di meja buat dimasukin ke insta #PENTING

3. Pose foto yang bagus ala sosialita adalah berdiri dengan 1 kaki ditekuk membentuk sudut segitiga dengan kaki yang lain, membantu membuat postur tubuh terlihat lebih langsing dan luwes. *gw selalu lupa dan hasil foto gw biasanya berdiri lurus canggung gitu*

4. Masih pose foto yang bagus ala sosialita: jangan lupa tas harus kelihatan. Percuma tas mahal kalo ga masuk di foto. Kalo perlu tas n makanan di meja aja yang difoto hihihi.

Dari sekian efek negatif sosmed, tentu banyak pula efek positif sosmed yang gw rasakan. Seperti:

1. Keep in touch dengan teman-teman lama gw, terutama yang di Sydney

2. Promosi jasa website makin gampang dan murah meriah, pajang aja di sosmed

3. Butuh sesuatu? Pengen tanya pesen cake ultah yang bagus dimana? Pajang aja di status fesbuk, langsung banyak yang jawabin

4. Wawasan bertambah luas, imajinasi makin tinggi, dengan lihat-lihat foto-foto insta tempat-tempat indah di luar negeri.

Meskipun gw ini sosmed-lover sejati yang punya account fesbuk, twitter, instagram, blog, pinterest, tidak demikian hal nya dengan suami tercintah. Doi memilih untuk menutup account fesbuknya setahun lalu, tidak punya account sosmed manapun, dan bahkan sekarang doi ga punya BBM. Katanya: ‘hidup gw lebih damai tanpa kebisingan gadget‘. WOW.. itulah sebabnya kita saling melengkapi Dear 😛

Iklan

Kabar – Kabariii

1. Holaaa.. pagi ini dimulai dengan baca blog reader dan baca berseri-seri tulisan tentang salah satu teman blogger kita. You know who 😛

Terus terang gw kaget banged. Karna gw uda ngikutin baca blog dia dari postingan pertama semenjak dia di blog pertama trus pindah kedua dan ketiga. Dan doi setipe ama gw, gamau pasang foto diri di blog dengan alasan privacy. EHH lha kok tnyata ujung-ujungnya dipake bwat nipu. Gimana blog gw donk yah, secara gw juga ga pasang foto diri, apa lantas gw dianggap anonim – unknown – n ditakuti nipu juga? Ya engga lah ya, wong gw ga jualan apa-apa hahahahah! *toyor diri sendiri* Yang jelas gw jadi bingung, dari ribuan posting dia yang perna gw baca, mana yang bener mana yang engga ya? Well, muga-muga temen2 laen yang tertipu segera dapat penyelesaian yang baik yah.

2. Truss, the good news is: gw baru dapet ponakan cewe, dari adik kandung cewe gw hehehe. Udah sminggu ini di Jakarta. Kerjaan gw ngider mall to mall antara PI – GI – PS – Senci (selaen nongkrong di apartmen ade gw tentunya). Soalnya ade gw tinggal di Senayan n gw nginap beberapa ari di apartemen mamih di belakang GI. Gw emang ga terlalu bakat syopink sbab lama-lama liat baju mulu gw bosannn.. Oya ngliat ade gw sibuk nyusuin, gw jadi inget masa-masa dulu gw abis lairann. Cape-capenya, senengnya, ya stresnya, de el el, mudah-mudahan she can pass this first month better than me 😀 Kan gw dulu stres banged tuh gara-gara sus gila.

3. Oke berita buruknya (sbenernyaa ga terlalu buruk sih).. slama ini gw memang gamau menuliskan nama lengkap apalagi pajang foto diri disini. Alasan nomer 1 karna privacy dan gw gapengen foto gw disalahgunakan, apalagi misua juga ga kasi ijin. Kedua, karna gw seneng aja nulis dan mendokumentasikan pikiran-pikiran gw, tapi gw ga pengen temen-temen deket gw apalagi famili gw baca blog ini. Kenapa? errr rasanya lebih bebas aja nulis tanpa dikomen temen sendiri hahaha.. Eniwee tapi namanya bau wangi ya pasti dari jauh kecium juga *perumpamaan apa pula ini?* Belakangan satu persatu temen, entah temen mami-mami skul nya Wesley, trus temen persekutuan gw yang nemu blog gw dari gugle, ehhh suatu ari tiba-tiba adek gw tau dari salah seorang komentator di blog ini. Jadi sekarang ade2 gw maupun papamama gw tau smua blog gw ini. Yang lucu, komen mamah gw pertama kali: “Pantasss cicimu suka tidurnya malem-malem sampe mata ngantong gitu, tnyata suka nulis di internet. Nti Mamah nasihatin!” Aiyooo hahahah. Btw tiap ada yang ngaku “hey gw baca blog nyonyakecilmu” otak gw langsung mikir sepersekian detik: “Gw ada ngrasani mereka apa gak ya di blog gw?” Dan untungnya kaga ada (ga ada yang parah maksudnya) hahahaha..

4. Gw mau bilang film Habibie – Ainun itu bagusss lhoo. Gw emang penonton setia film Indonesia asal film nya berkualitas. Terutama yang diangkat dari novel, biasanya alurnya jelas dan budgetnya juga lumayan – jadi hasilnya pun baguss. Gw uda baca novel Habibie Ainun setahun yang lalu, jadi pas film ini kluar gw uda ngebet pengen nonton. Dannn setelah nonton, misua gw – yang biasanya setengah hati klo diajak nonton film Indo – menobatkan film ini sebagai film Indonesia terbaik. Bahkan rekomen film ini di status BB nya dan ke temen-temennya. Padaal misua biasanya ampirrr ga perna ubah status BB. Hahaha soo, yang belom sempet nonton, belilah DVD nya yaa. Film nya selaen mengisahkan perjalanan cinta, juga dibumbui sejarah Indonesia terutama masa – masa lengsernya Pak Harto.

Sekian dulu yaa. Mau bobo nyusul anak n misua bergelung di selimut hihihi..

Suka Duka Nge Blog *tsahh*

Tadinya ga ada rencana buat posting cerita hari ini. Tapi tiba-tiba pas gw cek dashboard blog gw: whoaaa hari ini view nya nembus angka 1000, tepatnya 1057 😀 😀 Norak ya gw. Maklum uda blogging dari 2009 eh baru hari ini lho nembus angka 1000 hihihi *ktiwiktiwigakjelas*. Gw sendiri heran juga, padaal belakangan gw gak blogwalking sebanyak dulu. Ninggalin komen di blog2 orang juga jarang, cman kalo sempet aja. Nah knapa pula tiba-tiba blog gw viewnya meroket sendiri ya?

Ini jawabannya:

Wow ternyata banyak yang minat amat ama tas Webe ya :O Enaknya gw jualan tas aja apa ya? hahaha.

Oyah gw mau cerita dikit lah suka-dukanya nge-blog slama ini. Well, awal mulanya gw nge blog sejak gw hamil taon 2009. Entah kenapa ya abis merit dan hamil anak pertama itu waktu luangnya banyakkk banged. Gw jadi kreatip mendadak. Tiba-tiba gw pengen nulis di blog. Yah I must admit I have a blog before this one, tapi karna gw tulisnya dlm bahasa inggris dan bahasa inggris gw kan berkisar common sentences 😛 jadinya terbengkalai deh blog itu. Gw aja ni lagi baca 50 Shades of Grey (ini kali kedua gw baca novel bahasa inggris), sambil mengira-ngira kosakatanya, klo gak males gw sambil ketik di Google Translate, behh.. Novel ini fenomenal banged ya, gw baru baca separo. Walopun katanya mau diterbitkan di Indo (tentu banyak yang kontra), gw rasa versi indo nya akan banyak edit dan sensor disanasini, makanya gw nekad baca versi aslinya. Ups nglantur yak..

Gw seneng bisa share apapun di blog gw, dari cerita-cerita narsis, review buku n film, infotainment, pamer prakarya2 handmade gw, sampe curhat soal anak. Yang trakhir ini paling banyak stela gw punya anak hahaha. Dan gw juga menemukan asyiknya blogwalking. Gw suka baca kisah-kisah based on true story, dan any kind of readings, dari romance sampe sejarah. So, ‘mengintai’ kehidupan orang laen yang beda banged ama gw ternyata menarik ya. Terutama mengintai hidup temen-temen blogger gw yang gw gak perna ketemu aslinya, tapi feel so close to their life hanya gara-gara ngikutin blog mereka :). You know, you color my days. Banyak banged blog bagus-bagus yang gw temuin dan bisa membuat gw melongo saking brilian cara nulisnya :D. Dan oh tentu foto-foto yang bagus dan membuat gw takjub, dari blog-blog handmade lover, interior disain, dan para fashion bloggger! I am not really into fashion blog but reading them sometimes give me refreshment of what-I-want-to-wear-today 😛

Dukanya nge blog, sampe saat ini dan amit-amit sih gak ada!

Siapa sih pencipta blog? Iseng-iseng gw googling. Hasilnya pencipta blogger.com adalah: Evan Williams (juga salah satu penemu twitter), sedangkan wordpress.com adalah Matt Mullenweg. Matt Mullenweg lahir pada 11 Januari 1984, dan menciptakan wordpress saat dia masih berusia 18 tahun *WOW gw ngapain ya pas umur 18??*. Bukan lulusan IT, tapi ambil jurusan disain visual, bahkan dia drop out dari kuliahnya. Dia juga pencipta Akismet (software untuk menjaring spam comments). Deuh hebat bener ya orang-orang ini, dan thanks to them kita punya what-so-called-BLOG. Gratis pulak!

Hidupppp Bloggg!

Buku-buku Blog (Blog yang dibukukan)

Tadi sore aku menyelesaikan sebuah buku berjudul “Let’s Talk About… Friendship, Love & Marriage, Ordinary Miracles” karangan Retnadi Nur’aini dan kawan-kawannya. Baru masuk halaman pertama, aku nyadar kalo buku ini another blog-book. Hehehe emang lagi trend sih blog yang dibukukan. Oh well, aku juga pengen tuh suatu saat blog ku jadi buku *mupeng hehehe 😀 

Oya kembali ke buku Lets Talk About tadi, menurutku ini salah satu blog book yang isinya gak ringan-ringan amat lho. Buku-buku blog laen yang aku baca rata-rata renyah, penuh guyonan, bikin ketawa, dan gokil banged. Tapi yang ini sedikit berbeda, lebih bernafaskan memaknai kehidupan, pernikahan, anak. Yah paling tidak membuat aku dengan sukses ingin sedikit lebih menjadi ‘filsuf’ / pemikir kehidupan seperti mereka (yang bener aje..), atau paling tidak membuatku ingin lebih menyenangkan suami (ini baru bener). Percaya atau tidak, setelah selesai baca, aku buru-buru nyiapin madu hangat dan bolu kukus buat sang misua – terinspirasi oleh penulis bukunya :p . Buat aku pribadi, buku ini cukup menginspirasi, namun bukan jenis buku yang ingin kubaca dua kali. Karena aku tipe pembaca yang menyukai bacaan ringan yang sukses membuatku ngakak walau aku sudah pernah baca (definitely Shopaholic series!), atau justru bacaan yang berat dan punya nilai sejarah di dalamnya (Memoirs of Geisha). Dan jenis buku psikologi adalah yang trakhir aku suka (yah walo tidak suka, aku baca beberapa yang bagus: Personality Plus For Couple, Why Men Dont Listen & Women Cannot Read Maps). Note: semua buku psikologi yang aku baca pasti atas dorongan misua. Dan buku Lets Talk About ini sedikit banyak bernafaskan psikologi.. thats why I think I wont read it twice..

Buku blog favoritku sejauh ini adalah Kambing Jantan Bukan Binatang Biasa (buku KambingJantan yang pertama) dan Miss Jinjing: Belanja Sampai Mati! Kalau Kambing Jantan aku percaya pasti 90% blogger pernah baca, jadi gak usah dibahas. Tapi buku Miss Jinjing ini sangat bagus dan sukses membuatku ngakak, aku akan review di blog ini kapan-kapan. Oya, buku bagus lainnya adalah Gokil Mom: Diari Seorang Mami Dodol (tapi aku lupa dia nulisnya dari blog gak yah? *garuk-garuk). Buku ini kocak dan menghibur, kisah seorang Mami yang mengurus 1 anaknya dengan berbagai kekonyolannya (bayangkan, dia cadel tapi menamai anaknya TRISTAN).

Hehehe mari galakkan SEMANGAT MEMBACA!