Sosial Media dan Gw

Gw sudah lama pengen bahas topik ini tapi karena sibuk jadi ketunda mulu #halah

Jadi yaa.. gw ini dalam dunia nyata bukan orang yang seneng kelayapan. Malah dari dulu gw ini anak paling rumahan dari antara sodara-sodara gw yang lain. Masa remaja gw sering gw habiskan membaca buku (mostly komik) di kamar, ato tilpun-tilpun dengan temen di kamar, pokoknya gw betah banged deh di dalam kamar gw hahaha. Mungkin juga jaman sudah berubah ya, jaman adik-adik gw (adik gw yang pertama terpaut 1 taon dengan gw, yang kedua terpaut 7 tahun) mereka lebih sering kelayapan ke tempat nongkrong yang hip atau kafe anyar. Atau mungkin memang jaman gw dulu belom ada kafe di semarang, seinget gw cuma ada semacam pub yang mana identik dengan om-om atau cewe-cewe sexy. Laen banged sama sekarang di semarang sudah banyak banged tempat nongkrong yang family friendly, dimana yang dateng kesana ya remaja, keluarga, pokonya sama skali ga identik dengan ‘ruwet’ atau ‘dunia gemerlap’.

Nah di jaman smp dan sma yang serba minim hiburan itu, gw mengenal dunia internet! Gw pertama kali beli komputer masi model lama yang macem biru-biru DOS itu kalo dinyalain. Masi pake cd bunder floppy disk untuk simpen file. Tadinya untuk keperluan sekolah, tapi akhirnya gw kecantol program chat namanya MIRC (selaen intens maen The SIMS hihihi). Gw join dengan grup skul gw, trus chat-chat ga jelas ama kaka2 kelas yang gw tau mukanya juga nggak. “ASL PLS…” adalah kalimat yang paling familier kala itu.

Lalu jaman gw kuliah, Friendster masuk dan semua rame-rame bikin account Friendster. Desember 2003, gw punya account Friendster karena diinvite temen. Temen-temen asik bikin dan minta testimonial. Setelah semua temen udah nyumbang testimonial di account kita – trus What next? Frienster lalu mengubah istilah ‘Testimonial’ menjadi ‘Comment’ (seinget gw), supaya gak menghalangi orang yang  sudah perna tulis di wall kita untuk nulis lagi kedua dan ketiga kali. Dannn lalu masuklah spam-spam yang nyebelin itu. Belom lagi iklan-iklan yang mengganggu. Plus account-account jualan. Akhirnya Frienster pun semakin tidak menarik, dan muncullah sebuah jejaring sosial baru yang lebih tren: Facebook!

Facebook ini kelihatan formal menurut gw, tapi menurut gw lebih private dan bebas iklan. Apalagi developernya konsisten, no iklan, dan banyak aplikasi-aplikasi yang diconnect ke facebook. Sperti game-game, kuis, dll. Ada status, bisa nge like and share this. Menurut gw ini jejaring sosial yang paling bertahan lama, karena sampe hari ini pun facebook masih terus melakukan pengembangan dan pengguna setianya tetap banyak.

BTW, dari hasil ngerumpi mami-mami skolahan, ternyata banyak nanny dan helper yang punya akun fesbuk dan rajin fesbukan. No wonder karena hp mereka (yang sekilas gw pikir blackberry tapi setela gw pelototin ternyata merk buatan China) sudah ada facebook terinstall. Karena mereka rata-rata masih muda di bawah 20 taon, maka namanya pun sering membuat gw geli sendiri, misal: ShintaImoetManiezzSekaleee, FitriSelaluRindudiHati, dll. Ada kisah temen gw yang ga sengaja tau account fesbuk susternya, pas dibuka, wooo hampir tiap jam update status, dan cilakanya banyak yang isinya ngomel soal kerjaan dan majikannya. DENG, temen gw kaget donk bacanya.. Mungkin itu sebabnya juga mereka pake nickname alay instead of nama asli, siapa tau majikannya search namanya di fesbuk. Trus gw mikir juga, jangan-jangan suster gw juga nyari nama gw di fesbuk? Hahahaha u know, nowadays we can know people’s life and personality through his/her facebook page.

Karena gw ga kerja sama orang, jadi gw ga kawatir ‘gimana kalo si bos baca status dan foto gw lagi hepi lalala sedangkan deadline numpuk‘. Tapi hal yang tidak diharapkan juga terjadi, papi mami gw bikin fesbuk account. OH sejak itu gw jarang banged tulis status. Apalagi sejak mertua gw bikin account juga. Hahaha it is not that I dont like them, but… I dont like writing my feelings or unimportant things and they know and they take it too seriously. Apalagi kalo gw nulisnya tentang suami hahaha.

Lalu Twitter masuk dan gw bikin account, tapi entah kenapa gw ga terlalu tertarik ber twit-twit. Malah gw lebih demen nge blog. Gw mulai nge blog tahun 2009 saat gw baru married dan lagi hamil. Gw suka baca-baca blog temen-temen, isinya menarik lucu, meski gw ga kenal tapi gw terhibur dengan baca tulisan mereka.

Lalu Instagram masuk, tadinya gw ga tertarik.. tapi lama-lama kok kepengen juga yaa. Akhirnya mulailah gw ber insta ria, asiknya disini kita bisa bercerita lewat foto. Foto gak penting juga gapapa, toh semua orang bebas mau follow atao unfollow. Dan gw nemuin asiknya wasting time stalking other people’s life through instagram. Oh si A lagi jalan-jalan (again?) ke Bali, oh si B beli tas baru, oh si C lagi asik fine dining. Tapi lama-lama gw berasa banyak orang sebenernya sedang ‘pamer’ di instagram. Yang positif sih sekedar pamer anaknya, pamer hasil karya ato kerjaannya, masakannya, tapi ada juga yang pamer harta. Kita semua tau lah si princess syahrini juaranya kalo soal pamer memamer di insta, gw follow karena gw emang stalker n kepo *ngaku*. Seru aja liat glamornya hidup dia dan hash tag nya yang menurut gw nyolot abis sekaligus kreatif hahaha.

Ada juga temen gw yang hobi majang hasil belanjaannya dan hadiah dari pacarnya, dari kalung gelang sampe tas mahal. Ada temen gw yang tiap bulan pergi jalan-jalan keluar negeri. Pokoknya banyak yang membuat gw mikir “wah enak banged ya dia..”, “wah suaminya romantiss yaa (kok suami gw ga kaya gt sih?)“, “wah asik ya bisa jalan-jalan terus, tu duit ga ada nomer serinya ya, lagian anaknya dikemanain sih?” UPSS KOK GW JADI MEMBANDING-BANDINGKAN SIH??!

Trus gw sadar, wah bakat stalker gw gede rupanya. Gw suka baca blog orang, gw suka baca buku biografi (terakhir gw baca Shandy Aulia – Incomplete), gw follow insta beberapa artis dan sosialites. Efeknya buat gw apa?

1. Kerjaan gw jadi ga kelar-kelar karena keasikan liat insta.

2. Gw otomatis menilai personaliti seseorang dari foto-foto insta nya atau status fesbuknya.

3. Gw jarang melakukan hal-hal yang lebih natural, macem jalan-jalan sepedaan, ato nelpon temen. Sejak ada BBM, kalo butuh tinggal sapa di BBM, bahkan ucapan selamat ulang tahun yang dulu manual tulis kartu dan kirim pake pos: gapernah! Ucapan ultah ya di BBM ato fesbuk doank hehehe.

4. Gw jadi sering nyemil malem-malem. Lha gw suka liat insta malem sebelom tidur, trus liat banyak foto tidak berperasaan macem ramen ikkudo, chocolate lava cake, dll. Daripada perut menjerit ya gw ke dapur bikin indomi ato nyemil sebatang coklat #gakadaramenindomipunjadi

Selaen itu, ada fenomena baru yang gw sadari:

1. Kalo kumpul sama temen-temen wajib hukumnya berfoto dalam berbagai pose. Buat dimasukin insta donk yahh! *yang jelas bukan gw yang ngajak-ngajakin foto, gw memang stalker tapi ga narsis*

2. Kalo mau makan, stop dulu, temen gw mau foto makanan-makanan di meja buat dimasukin ke insta #PENTING

3. Pose foto yang bagus ala sosialita adalah berdiri dengan 1 kaki ditekuk membentuk sudut segitiga dengan kaki yang lain, membantu membuat postur tubuh terlihat lebih langsing dan luwes. *gw selalu lupa dan hasil foto gw biasanya berdiri lurus canggung gitu*

4. Masih pose foto yang bagus ala sosialita: jangan lupa tas harus kelihatan. Percuma tas mahal kalo ga masuk di foto. Kalo perlu tas n makanan di meja aja yang difoto hihihi.

Dari sekian efek negatif sosmed, tentu banyak pula efek positif sosmed yang gw rasakan. Seperti:

1. Keep in touch dengan teman-teman lama gw, terutama yang di Sydney

2. Promosi jasa website makin gampang dan murah meriah, pajang aja di sosmed

3. Butuh sesuatu? Pengen tanya pesen cake ultah yang bagus dimana? Pajang aja di status fesbuk, langsung banyak yang jawabin

4. Wawasan bertambah luas, imajinasi makin tinggi, dengan lihat-lihat foto-foto insta tempat-tempat indah di luar negeri.

Meskipun gw ini sosmed-lover sejati yang punya account fesbuk, twitter, instagram, blog, pinterest, tidak demikian hal nya dengan suami tercintah. Doi memilih untuk menutup account fesbuknya setahun lalu, tidak punya account sosmed manapun, dan bahkan sekarang doi ga punya BBM. Katanya: ‘hidup gw lebih damai tanpa kebisingan gadget‘. WOW.. itulah sebabnya kita saling melengkapi Dear 😛

Iklan

Fesbuk Mania

Willena ngantukkk

Alex  : )

Diana ….

Familiar dengan yang diatas kah?

Akhir-akhir ini aku jengah ngeliat orang-orang yang update fesbuknya dengan status yang ‘gak-penting-banged-nged’.

Kalo ngantuk ya tidur lah! Ngapain update fesbuk telling your 400 friends klo kamu ngantuk? Hm heran sekaligus geli *wuf*

Maaf ya, bukannya anti update status facebook (walo kenyataannya aku update status bisa sebulan sekali doank), aku juga suka kok baca status facebook orang-orang. Terutama pas lebaran kmaren. Banyak yang kasi tau kalo di jalanan ke Jogja macet, atau mereka sedang berlibur dimana. Secara aku di rumah aja, jadi baca status temen di fesbuk lumayan membuatku ‘melihat’ dunia luar dan gak bosen di rumah. Tapi… kalo baca status gak penting seperti titik-titik doank (plis deh! ngapain lu updet titik-titik doank?) membuatku senewen dan pengen nge-remove ini orang dari status updating in facebook. (Hum.. is there any way to block their status update somehow?)

Terus terang aku menghargai orang-orang yang update status facebook mereka dengan ‘niat’. Yang kumaksud ‘niat’ disini paling tidak statusnya terdiri lebih dari 1 kata, isinya bermutu, bermanfaat buat yang baca, dari hati, atau niat untuk ngehibur orang lain, ngebanyol, dst.

Lucunya yah, aku merasa kita bisa menilai orang dari status yang ditulisnya. Contohnya ada cewek muda yang updet status nya dengan kata-kata seperti ‘koq ada ya orang yang gag tau malu seperti si A**** itu. huhhh!‘. Lah kok pake acara sindir-sindiran di fesbuk? Emang jaman kali ya anak SMA sekarang saling serang lewat status di fesbuk… Yah mau gag mau yang baca juga jadi nge judge mereka orang seperti apa, dari status yang mereka buat sendiri.

Anyway.. orang pasti bilang ke aku: ‘kalo gak suka ya jangan baca lah!’ Hahaha masalahnya daku suka baca status temen-temen di facebook, tau mereka lagi ngapain dan sukur-sukur ada yang kasi info restoran atao pilem baru. Aku cuma pinginnnn banged mereka update status nya dengan sesuatu yang lebih bermutu. Aku gak ingin membaca status sekedar ‘ngantuk’, ‘ : ) ‘ -> smiley doank , ‘ ….’ –> titik-titik doank.

Buruknya, saat ini friend request ku mencapai 481 orang. Sebabnya karena aku males approve mereka, tapi juga gak tega untuk ignore. Kadang aku suka lupa ini siapa, setelah dia ganti foto, baru nyadar ‘ooo ini si A toh!’ . Makanya kadang aku tunggu beberapa saat sebelum akhirnya aku tega-tegain untuk klik ignore. Abis aku bingung, orang gak kenal, ngapain sih nge add? Toh pada akhirnya kita cuma berstatus ‘friend’ di facebook tapi tetap tidak saling mengenal satu sama lain. Sorry, tapi aku tidak tertarik untuk koleksi ‘friends’ di facebook.

Bukankah facebook adalah jejaring sosial untuk mencari teman lama, teman saat ini, dan mencari teman baru? Tapi apa artinya kalo stelah nge add lalu berakhir sampai disitu? Tanpa message perkenalan – lu siapa gw siapa – hanya sekedar pengumuman di fesbuk: “Andre and Stefanie are now friends”. Betapa general nya kata ‘friends’ disitu, kenal aja nggak! Makanya daku lumayan selektif meng-approve friend di facebook. Dibilang sombong yah biarin lah, yang penting gak bertentangan dengan hati nurani *ceileh 😛

Maaf ya kalo ada yang tersinggung.. Mohon disunggingkan senyuman ajah 🙂