Bisnis Bersama

Hellooww mumpung ini sedang fresh from the oven, gw cerita aja yaa..

Saat ini gw running new business yaitu jualan piama/sleepwear bersama dua temen gw yang lain. Kami bertiga ini ibu-ibu yang jungkir balik bagi waktu antara urus kerjaan, sekaligus jadi sopir antar jemput anak les atau sekolah. Dan… ini bukan satu2nya kerjaan kami hahaha.. kurang rempong apa coba yah. Gw masih ngerjain pesanan website development, ilustrasi dan design kalo ada permintaan. Kadang pegang sosmed klien pula. Partner gw juga gak kalah rempong, doi ada kerjaan terima souvenir birthday, dan jualan baju anak. Partner kami yang satunya bantu kerjaan suami.

Nah buat gw ini pertama kalinya gw jadi pedagang. Selama ini kan gw jualan jasa ya dan kerja single-fighter alias ga punya partner atau team. Kerja jasa itu enaknya gw bebas tentukan harga berdasar nilai gw, hasil portfolio gw, dan scope kerjaannya. Harga tarif jasa kita itu kita sendiri yang tentukan. Dan beda harga dengan kompetitor baik lebih murah atau lebih mahal itu biasa. Ibarat pelukis ya, lu kan gabisa bandingin ‘eh si A tu ngelukis cuma hargain segini, kok lu mahalan?’ Lah yang ngelukis aja beda orang, hasilnya juga beda, gabisa dibanding-bandingkan lah.

Lain ceritanya dengan berdagang. Pertama, kita harus aware harga di pasaran, harga kompetitor kita, apakah harga kita bisa diterima baik di pasaran? Kedua, kita harus punya omzet sekian per bulan, karena kan kita ada cost seperti ongkos jahit, gaji pegawai, dll. Jadi intinya ini bener-bener pengalaman baru buat gw.

Kenapa gw mau ikut bisnis bersama ini? Awalnya kami ini memang berteman, berkenalan di komunitas gereja sejak jaman kami masi pasangan-pasangan baru nikah. Lalu karena suami kami saling berteman, ya istri-istri ini juga berteman dan sering ngumpul bareng. Dari 8-10 pasang pasangan ini, temen gw bertiga sama gw sepakat bisnis bareng bikin baju rumah, yang cantik dan unyu-unyu. Silahkan diklik instagramnya ya @honeymilkpajamas, dan jangan lupa DIFOLLOW! wkwkwkk maaf ngiklan 😀

Bisnis bersama itu ada enak ga enak nya, tapi sejauh ini lbih banyak enaknya. Karena kami bisa bagi tugas, apa-apa ga dikerjain sendiri. Seperti temen gw ini lebih banyak pegang bagian produksi, gw lebih banyak pegang sosmed dan foto, temen gw satunya bagian jawab-jawabin customers. Kalo ke toko kain suka gantian ato bareng. Kenapa gw mau bisnis ini juga sebenernya karena gw sukaaa ke toko kain. Hehehe tau yah pas gw hamil wesley, gw bisa sering banget jalan-jalan ke toko kain, bukan buat bikin baju tapi buat bikin tas handmade 😛

Kalo ga enaknya, mungkin masalah beda selera. Jadi misalnya klo ke toko kain nih, si partner suka kain ini menurut dia bagus, padahal menurut gw jelekk bukan selera gw. Sedangkan apa yang menurut gw bagus, kadang dia bilang jelekkk jangan dibeli. Hahaha. Kalo sudah gitu kita toleransi aja, walo bukan selera gw tapi ya siapa tau kan ada orang-orang yang seleranya sama kaya si temen gw, jadi klo masi oke ya gw bilang okelah bukan selera gw tp gapapa beli aja. Demikian pula dia, kadang bukan selera dia tapi gw diijinin beli. Selera gw tuh yang motif kainnya ngejreng, bold gitu, warna-warna cerah seperti merah, pink, dll. Dan gw ga suka motif kartun. Kalo temen gw suka motif lucu-lucu kartun dan kotak dan polka. Kalo temen gw satunya sukanya yang warna lembut pastel-pastel gitu. Nah lengkap kan selera kita beda semua, makanya koleksi piama kita seharusnya melengkapi selera segala umat ya wkwkwk…

Kemarin ini barusan kita ikut bazaar Absolute selama 3 hari. Ini bazaar ketiga yang pernah kami ikuti. Bazaar pertama kami waktu bulan Juli lalu selama 3 hari. Lalu bazaar kedua cuma bazaar di sekolah anak selama setengah hari. Bazaar ketiga ya ini. Overall bagus omzetnya selama ikut-ikut bazaar ini. Tapi gawatnya, selama bazaar gw lapar perut dan lapar mata pula. Bayangin deh ada ratusan food tenant jual makanan macem-macem, mulai dari Thai iced tea, almond milk, loenpia teppan, keju leleh daging ham, babi cabe garam, nasi cumi hitam, babi sambal matah, aduhhh gawat dah gw menggendut selama tiga hari ini! Trus gawatnya pula, banyak tenantnya yang gw kenal. Nah klo lewat pan sungkan gw jadi gw larisin beli roti lah, beli minumannya lah, soalnya kan temen gw ini. Trus tenant fashionnya juga bagus-bagusss, banyak yang dari luar kota. Gw beli ‘cuma’ di 3 tenant sih, karena tiga2nya gw kenal dan gw pernah beli juga sebelumnya. Dan highlight belanja gw yang paling mahal adalah di booth kosmetik, gw beli Kylie lipstick seharga 380000. Dari dulu gw denger review nya menarik banget, adek gw pake juga katanya puas n bagus banget. Jadi gw tergiur beli wkwkwk 😀

Nah entah nih sebenernya gw untung apa bakbuk antara buka booth dengan belanjaan gw -_-‘

Kalo kalian yang di Jakarta gimana? Masi suka ke bazaar ato uda bosen? Hehehehe. Di Semarang lagi booming bazaar, tapi karena sekarang mulai banyak persaingan bazaar, kayanya orang uda agak bosen dan gak se antusias dulu-dulu.Soalnya baru seminggu lalu ada bazaar, eh ini ada bazaar lain lagi.

Kalo ada masukan buat piama ato baju rumah kami bolehh yaaa.. mohon saran dan masukannya 🙂

PS: kasi gw masukan juga donk topik apa buat posting di blog wkwkwk.. belakangan gw jarang amat postingnya 😛

 

 

 

 

 

Iklan

Candi Gedong Songo Semarang

Ceritanya gw dah lama pengen kesini, ajakin temen-temen masi pada maju mundur, takut tempatnya ga kids friendly. Bagaimana kalo disana rame banget? Bagaimana kalo disana jalan kakinya cape banget? Bagaimana kalo disana  ga ada makanan buat anak? #penting

Soalnya gw search google katanya disana adanya kebanyakan warung sate kelinci. Ishhh, gw kan suka liat kelinci ya (suka liat doank, bukan suka miara) masa gw makan kelinci… Ga napsu n geli bayanginnya.

Jadi pas long wiken tanggal 5-8 Mei kemaren, gw putusin untuk pergi kesana daripada long wiken bengong panjang di rumah 😛 Makanan buat anak? Gw dah bawain bekal buat wesley n james. Hajar blehh!! Soalnya gw penasaran ada apa di candi gedong songo, orang luar kota aja pengen liat, masa gw yang cuma 1 jam dari tempat ini belom nyampe kesini. Dan lagian gw pengen test drive kamera gw wkwkwkkw, udah beli dari Desember taon lalu, tapi kebanyakan buat foto produk doank. Mau donk sekali-kali dipake buat hunting foto scenery gitu 😀

Nah tiba-tiba tanggal 4 sorenya susternya James ijin minta pulang karena neneknya sakit di Batu, Malang. Jadi tanggal 4 malam itu dia naek bus ke Malang. Long wiken berubah jadi agenda ngurus 2 bocah. Sempet mikir, tetep jadi ke Gedong Songo ga yah, apa ga repot klo kita pergi berempat aja? Tapi karena niat sudah bulat, mari hajar blehhh!

Gedong Songo ini terletak di lereng Gunung Ungaran, aksesnya sama kaya kalo kita ke Bandungan. Perjalanan lancar, cuma kita khawatir karena hujan turun – berhenti – turun lagi… cuaca terlihat mendung. Kita berdoa semua semoga sampe sana ga hujan, apalagi kan kita rencananya mau naik kuda disana. Sudah siap plan B kalo sampe Gedong Songo tetep hujan deres, paling kita beralih ke Susan Spa Bandungan. Sampe sana sekitar jam 11 siang, hujan pas banget sedang berhenti. Sebenernya kita janjian dengan 2 keluarga lain, tapi kita yang nyampe pertama karena mereka berangkatnya terlambat.

FYI, dari hasil gw googling malem sebelumnya, Gedong Songo ini ada 5 kompleks candi. Candi pertama sangat dekat dengan gerbang pintu masuk, tapi dari candi pertama ke candi kedua harus jalan kaki lumayan jauh. Lalu gw juga baca bahwa ada rute untuk pejalan kaki dan ada rute sendiri untuk yang naik kuda. Jadi plan gw adalah nyampe ke candi 1, lalu abis itu mau naik kuda aja ke candi 2 *dasar malas* wkwkwk. Katanya semakin naik keatas maka pemandangannya semakin bagusss. Berhubung gw bawa 2 krucils, gw ga yakin kuat naik sampe candi ke 5. Target gw ya paling ngga nyampe Candi II.

Nah tapi ternyata sampai sana, begitu bayar tiket di loket dan masuk gerbang, uda banyak yang nawarin kuda. Anak-anak gw uda melotot girangg kepengen naek kuda. Jadilah kita belom nyampe candi 1 pun, udah naek kuda dulu hahahahha. Ternyata rute naik kuda ini langsung dari deket gerbang naik sampe puncak ke komplek Candi V. Pemandangannya bagussss banget selama gw naik kuda, melewati lembah berkabut, tebing berkabut, hutan pinus, hawanya juga sejuk dingin-dingin gimanaa. Udah kepengen gw foto-foto sepanjang perjalanan naek kuda, apa daya gw takut banget juga kalo malah gw terpental ato kameranya yang jatohh, jadi gw urungkan niat dan duduk manis pegangan erat-erat sama tali kudanya. Seriously naik kuda butuh keahlian tersendiri, apalagi ini jalannya sebentar naik sebentar turun.. harus jaga keseimbangan biar ga jatoh dari kuda. Gw naik kuda sendiri. James sama papanya. Wesley naek kuda bareng sama pawang kudanya (tadinya dia sama gw tapi dibujukin mas nya supaya berani sendiri).

james semangat naek kuda

james semangat naek kuda

Nah pas sampe di hutan pinus itu, gw sayang banget kalo ga sampe kefoto, jadi dengan muka tebal gw minta tolong mas nya fotoin gw dengan latar belakang hutan pinus hihihi. Foto nya kurang mendeskripsikan keindahan pohon-pohonnya, tapi ya sutralah yaa.. yang motoin aja pawang kuda – yang mana gw deg-deg an juga ditinggal ama kuda nya jalan sendiri 😛

hasil foto si pawang kuda, dengan sedikit editan, not bad :D

hasil foto si pawang kuda, dengan sedikit editan supaya lebih terang, not bad 😀

Btw gw pas liat foto ini baru nyadar, kok kuda gw cakep ya, warnanya putih pulaa wkwkwk.

pas banget, setelah naik kuda kurang lebih 20 menit, nyampe puncak, langsung hujan rintik-rintik, jadi berteduh dulu sambil jajan teh manis

pas banget, setelah naik kuda kurang lebih 20 menit, nyampe puncak, langsung hujan rintik-rintik, jadi berteduh dulu sambil jajan teh manis

yang di belakang gw itu Kompleks Candi IV

yang di belakang gw itu Kompleks Candi IV

susahnya ngajak foto anak-anak, cuma dapet beberapa detik, abis itu mereka lari-larian macem kuda lepas kandang

susahnya ngajak foto anak-anak, cuma dapet beberapa detik, abis itu mereka lari-larian macem kuda lepas kandang

Abis itu kita naik tangga dikit untuk ke Candi V. Disini ada 1 candi V dan seberangnya ada reruntuhan bekas candi.

pas banget sampe sini ketemu rombongan temen gw yg gw janjian tadi. foto bareng dulu di candi V

nanny of the day, yang bawain ransel anak dan sigap menggendong bocah

pemandangan di puncak

reruntuhan depan candi V

siap-siap naik kuda lagi mau turun ke candi III

kalo tadi pas naek, wesley naik kuda berdua sama pawang, sekarang sudah berani naik kuda sendirian

Candi III – difotoin sama si mas pawang lagi

di deket kompleks Candi III, ada sumber air panas yang katanya mengandung belerang dan berkhasiat menyembuhkan penyakit. Dekat sini ada pemandian air panasnya.

minta mas pawang berhenti sebentar untuk gw ambil foto, hijau dan hijau kemana pun mata memandang

Candi II, gw foto dari atas kuda

Pas gw naik kuda, gw liat di perbukitan ada rumah-rumah lucu dari kayu. Gw tanya sama mas pawangnya, itu perumahan apa. Katanya, itu sebenernya hotel, dulu dia kerja disana selama 6 tahun. Sayangnya akses dari tempat parkir ke hotel itu jalannya jelek, jadi tamu harus parkir mobilnya di bawah (area tempat kita parkir kalo mau ke Gedong Songo), lalu jalan kaki ke hotel. Banyak orang yang urung menginap sana setelah tau kalo parkirnya harus jauh dari hotelnya. Lalu mas pawang ini juga mengeluhkan, “soalnya ini yang punya perhutani, pemerintah bu, coba kalo swasta, pasti dari dulu-dulu udah dibikin akses jalan yang bagus.” Yah.. semoga ya hotel disana bisa dibenahi, soalnya menurut gw pasti asik pagi-pagi udara sejuk di perbukitan dan pemandangannya bukit, hutan, dan CANDI!

Nah sejak awal naik kuda gw dah tanya-tanya mas nya, apa gw nanti bisa mampir ke tiap candi? Katanya sih ini naik ke puncak dulu Gedong IV dan V, dan abis itu turun ke 3,2,1. Kenyataannya pas naik kuda turun ini, yang di depan-depan gw (yaitu anak-anak, misua, dan keluarga temen gw) semuanya jalan langsung tanpa turun dari kuda di Candi ke 3,2,1. Jadi cuman liat doank dari atas kuda. Gw mau turun sendiri, takut ketinggalan dan khawatir anak-anak gw gimana yang udah jalan duluan di depan. Jadi ya gw akhirnya juga memutuskan ga turun, dan hanya ambil foto dari atas kuda. Lagipula udah waktunya jam makan siang anak-anak.

Gw bawa bekal buat Wesley dan James, dan gw emang uda rencana mau piknik ceritanya disana. James ini makannya sebetulnya agak susah, jadi butuh kesabaran dan kejelian extra untuk kapan menyendokkan makan ke mulutnya. Meski ga sesusah abangnya dulu (yang notabene demen ngemut ato lepeh), tapi James ini sering buang muka ato keseleg.. Intinya anak-anak gw ga ada yang doyannn banget makan sampe cari makanan, yang ada gw mesti berjuang extra supaya makanan bisa masuk. Untung wesley sekarang sudah ga gitu lagi ya.. sekarang dah makan sendiri dan makan banyak kalo doyan lauknya *phew*

iye gw bawa tiker dari rumah, niat ya? 😛 tapi ternyata disana ada mbok-mbok yang kerjanya sewa-sewain tikar juga

Setelah kurang lebih 30 menit kita piknik, hujan mulai turun lagi, jadi kita cepet-cepet beberes dan pindahhh TKP.

untung ga jauh dari situ ada warung lesehan, jual macem-macem dari nasi goreng, mi baso kuah, dll

nasi gorengnya ternyata enakkk, cuma sayang minim daging (ya iyalah murah meriah banget)

akhirnya rombongan keluarga ketiga sudah datang dan naek kuda paling belakangan. foto bersama dulu sebelom pulang

 

Begitulah cerita kami di Gedong Songo. Overall kita sangat puasss dan kepengen balik lagi 😀

FYI, tiket per orang masuk ke Gedong Songo adalah Rp. 7,500,- Anak-anak diatas 2 tahun sudah dihitung sama.

Harga naik kuda per kuda untuk keliling semua candi adalah Rp. 80,000,- kecuali kalo 2 orang seperti misua dan James, ato yang terlihat gemuk banget, akan dikenakan extra charge sebesar Rp 20,000,-

 

Kampoeng Semarang

Di Semarang gw kadang bingung kalo weekend mau kemana. Pengennya outdoor, ada tempat makannya sekalian ada tempat sightseeing nya. Jadi Sabtu kemaren gw bersama suami anak-anak sus dan nyokap dan emak gw, pergi ke Kampoeng Semarang. Sebenernya dulu banget uda perna kesini dan perna gw tulis juga di blog (lihat sini), tapi gapapa kali ini gw kesini lagi cari suasana semi-outdoor sekalian lihat-lihat batik.

Langsung aja ya foto-fotonya..

Restoran Asam Jawa

Restoran Asem Jawa, semi outdoor ga pake AC

IMG_2865

Nasi goreng bumbung

IMG_2861

Nasi + ayam goreng

Pertama kita makan dulu ke restorannya, namanya Asem Jawa. Masakannya makanan Indonesia, kita pesen: nasi goreng bumbung, nasi goreng Kampoeng, ayam goreng, sop buntut, dan soto. Setelah makan, kita muter-muter. Kampoeng Semarang ini 1 kompleks dimiliki oleh pemilik tas WEBE. Jadi disini 1 kompleks ada tempat jual tas WEBE, batik-batik busana premium, batik-batik yang lebih murah, daster dan baju rumah, kaos-kaos suvenir bertuliskan Semarang, pusat oleh-oleh jajanan khas Semarang, barang anak-anak, dan home & living products.

IMG_2852

kaos2 bertuliskan Semarang

IMG_2858

pernak-pernik aksesoris dan tas

IMG_2849

baju batik, kaos khas semarang, baju rumah, dll

IMG_2847

baju-baju batik

IMG_2867

bisa beli makanan ikan untuk kasi makan ikan disini

IMG_2869

maskot dan kompleks Kampoeng Semarang

IMG_3276

Pusat jajanan oleh-oleh khas Semarang, ada wingko, mochi, bandeng, keripik pisang dll. Lengkap banget!

IMG_3282

ada yang mau ngajak gebetannya jadian?

IMG_3360

bikin laper mata

kursinya lucu

kursinya lucuuu

produk-produk interior / home & living

produk-produk interior / home & living

tas anak-anak

IMG_3366

produk untuk anak-anak: tas, pouch, organiser, dll

IMG_3365

kids corner

IMG_3339

tempat bekal dan botol minum

Baju batik premium untuk cewek dan cowok

IMG_3347

jual kain batik juga

IMG_3346

tas WEBE warna-warni eye-catching

IMG_3340

gw paling demen yang paling atas kedua dari kiri 😛

Tas WEBE ini cakep-cakep deh warnanya, tp gw masih bahagia dengan punya gw dulu (uda punya 2 biji, yang pas gw beli harganya masi murah meriah wkwkwk). Sekarang modelnya uda macem-macem dan uda pake ristluiting 😀

Oya pas gw kesini ada toko roti di kompleks ini yang baru buka, namanya Noka, tapi gw lupa fotoin hihihi. Pas gw kesini pas-pasan lagi grand opening toko roti ini. Jadi ada badut-badutan gitu. Anak gw James pertamanya bilang “takut dut” (takut badut), eh lama-lama malah nyariin trus mau aja digendong difoto bareng.

James: apaan nih?

James: siape nih?

IMG_3403

James: mos mos (maksudnya mickey mouse)

Abis gitu malah si James gamau pulang, mau dimasukin mobil mala nangis-nangis masi cari “dutt dutt!!” (maksudnya badut). Ealah pie to nak nak…

Dulu banget pas awal buka sini rame, sekarang agak sepi, karena maklum lokasinya agak jauh dari pusat kota. Tapi justru enak, ga desek-desekan dan mau lihat-lihat juga lebih leluasa 😀 😀

Boleh dipertimbangkan mampir sini kalo pas lagi jalan-jalan ke Semarang 😉 Ini websitenya: http://www.kampoengsemarang.com

 

Lain Ladang Lain Belalang: Gaya Hidup

Sebenernya gw mau post kuliner khas Semarang, tapi foto-fotonya kok belom lengkap yahh. Maklum udah kelaperan biasanya jadi lupa foto langsung masuk ke perut 😛 Sebagai gantinya, gw mau nulis-nulis perbedaan gaya hidup di kota Semarang ini dibanding Jakarta. Soalnya gw suka mengamati gaya hidup orang sekarang, maklum efek sosial media kali yah. Suka ngamatin hidup orang lain alias kepo. Tapi ya gapapa lah asal keponya bersifat menganalisis dan belajar memahami budaya orang *bela diri* hwakakaka..

1. Pesta

Perbedaan yang paling signifikan antara pesta kawinan di Semarang dan Jakarta adalah tempat duduk. Jadi lumrahnya kalo pesta di Jakarta, biasanya selalu standing party alias berdiri alias prasmanan, kalo di Semarang kebanyakan (meskipun tidak selalu) adalah ‘ciak to’ atau makan di meja bundar. Belakangan ada tren lagi makan dengan meja panjang (ingat film Harry Potter?) alias Fine Dining, alias makan ala Barat dengan porsi kecil tapi Very-Well-Presented. Bagus juga sebab kadang kita bosan makan Chinese Food di meja bundar mulu. Biasanya makan Fine Dining ini adalah yang paling ngabisin ongkos buat empunya gawe karena dihitung per orang dan mahal.

Dress code yang tepat kalo gw kondangan di Jakarta adalah dress pendek dan tas yang ada rantainya supaya bisa digantung di bahu. Sebab kalo pake dress panjang, ribet jalan-jalan ngambil makanannya. Apalagi kalo bawa clutch yang ga bisa digantung di bahu, wah gimana bawa piring dan sendoknya? Dikempit mulu juga ga nyaman. Soal sepatu bagusnya jangan tinggi-tinggi karena pegel berdirinya, tapi atas nama estetika biasanya gw tetep cuek pake hak tinggi hihihi, beauty cost a little pain 😛

Sedangkan kondangan di Semarang lebih bebas mau dress panjang atau pendek, clutch ada rantai atao mesti dikempit, hak tinggi 10 ato 12 cm, sebab biasanya kita duduk dan pakai printilan tersebut sama sekali tidak merepotkan hehehe. Yang sama antara Semarang dan Jakarta adalah, biasanya cewe-cewenya tampil perfecto, rambut wavy dari salon, makeup cakep, dan stilletto. Jarang banged deh liat yang lancai datang ke kondangan, semakin pestanya besar di hotel terkenal, yang datang makin heboh dandannya. Sebabbb, pertama pasti ada sesi foto-foto minimal di wedding photobooth, kedua kalo pestanya mewah biasanya suka manggil majalah lifestyle macam Registry atau Indonesia Tatler. Yahh takut kan kalo tertangkap foto di majalah yang nyebar 1 nusantara trus kitanya not in our best condition hehehhe.

Nah bedanya lagi soal Bintang Tamu. Kalo di Jakarta ya biasanya gw lihat pengisi acara yang penting paling 1 MC dan 1 penyanyi, lalu sepanjang acara, kedua mempelai mingle dengan tamu-tamunya. Tamu asyik ngobrol, ketemu temen-temen, chit chat sambil makan. Kalo di Semarang, kita serasa disuguhi SHOW. Karena tamu duduk (yang otomatis ga bebas mingle ngobrol sanasini), jadi yang punya gawe biasa mendatangkan penari dan penyanyi. Bukan sembarang penyanyi, tapi artis ibukota macam Judika (paling sering), BCL, Krisdayanti (sejak cerai jarang ada yang ngundang), dan masih banyak lagi. MC yang sering diundang di Semarang adalah Daniel Mananta, Edrick, Choky Sitohang. Urusan Bintang Tamu ini sangat penting karena kurang lebih nunjukin seberapa besar pesta itu (baca: seberapa kaya si ortu mempelai).

Gw pernah datang kawinan di Semarang yang 1 jam terakhir acaranya diisi konser Agnes Monica, gilaa tuhh cakep banged Agnesnya pas lewat 20 cm di depan gw lagi, sayang ya ga sempet gw ajak foto bareng *sala fokus*. Selain ngundang Agmon, doi juga ngundang beberapa artis lain untuk nge MC, tapi gw lupa nama-namanya. Blakangan ga cuman pesta kawin ya, karena barusan ini ada yang pesta pindahan rumah (housewarming) manggil Choky Sitohang, Meisya Siregar, Bebi Romeo, Thomas Djorghi, dan Princess Syahrini. Yang di Semarang pasti tahu wakakakka. Trus ada pesta 1st Birthday anak ngundang Giselle Idol. Makanya gw pikir ya artis-artis seperti mereka ini kayanya kebanyakan diundang ke pesta orang daerah deh. Sbab kalo gw kondangan di Jakarta, jarang gw lihat mereka ngundang artis sebagai bintang tamu, meski pestanya besar di hotel Mulia atau Ritz Carlton. Emang bukan budayanya yaa..

2. Those Branded Thing

Dalam hal ini, kalah deh ama orang Jakarta. Mami gw beberapa bulan lalu jalan-jalan ke Amrik ikut tour sama papi gw. Pulangnya si mami cerita, katanya di rombongan tour mereka ada 1 keluarga yang keren banged dandannya. Kalo mami gw cuman bawa 1 tas handbag supaya ga menuh-menuhin bagasi selama 3 minggu tour, si tante Jakarta ini gonta-ganti tas terus, minimal bawa 3 tas dan semuanya high brand macam Hermes. anak cewe dan menantu cewe nya juga sama! Mami gw heran ngapain yaa kok bawa tas banyak-banyak, kan jadi ngurangin jatah space koper buat sopink dong yaa? Gak cuma tas tapi aksesori kalung dll juga ganti terus tiap ari. Gw sih cuman bilang, maklum Mah kalo liburan kan banyak foto-foto trus diupload di fesbuk ato instagram, ga lucu kan kalo semua fotonya nenteng 1 tas yang sama mulu? hahahahaha iya pada sadar ga sih, kalo musim liburan, instagram kebanjiran foto-foto orang travelling? Gw harus tahan iman pas lebaran kmaren gw nongkrong di rumah sedangkan insta gw dipenuhi foto temen gw di Jepang lah, di Australi lah, di Amrik lahh.. Apalagi nge post makanan! Aihhh gw mupeng berat kalo ada yang posting foto ramen (tetebhhh ya, soalnya gak ada ramen enak di semarang).

Balik lagi soal branded thing ya, sebenernya beberapa orang di Semarang juga suka beli barang-barang branded, tapi nggak segitunya seperti di Jakarta. Kalo di Jakarta gw lihat – maaf ya – ngga kaya-kaya banged juga gaya hidupnya berani. Berani beli tas merk, berani beli sabuk merk, pokoknya apa-apa kudu merk deh, baju bayi beli di Burberry, sepatu bayi beli di Gucci. Orang kaya daerah (yang gw tau lebih kaya karena asetnya banyak dimana-mana) juga gaya hidupnya not that branded-minded. Balik lagi, beda budaya kali yaaa…

Sama dengan mobil mewah, menurut gw orang Jakarta lebih berani spending untuk gaya hidup, termasuk tas mewah, mobil mewah, dan liburan. Jadi kelihatan dari luar mentereng dan wow banged. Padahal gw yakin kalo dibandingkan kekayaan secara nilai aset, orang daerah itu banyak yang lebih kaya, cman emang ga kliatan dari luar, demen nabung alias irit 😛

3. Makan

Menurut gw pribadi, buka usaha restoran di Semarang itu gampang-gampang susah. Karena pada kenyataannya, biasanya kalo resto baru buka 1-3 bulan pasti ramenya minta ampun sampe gak kebagian tempat, tapi cobalah tengok setahun kemudian. Blom tentu rame. Coba tengok 5 tahun kemudian, bisa jadi sudah tutup alias bangkrut. Kenapa begitu? Karena orang Semarang rata-rata makan masakan rumah dari senin sampai kamis, dan mulai hang out di restoran atau kafe pas weekend jumat, sabtu, dan minggu. Menurut gw, ini juga disebabkan karena di Semarang itu kemana-mana dekat. Jadi pulang kantor bisa pulang rumah makan malam dulu, lalu kalo bosan di rumah, baru keluar lagi cari hiburan entah nonton, ke mall, dll. Lain ama Jakarta yang waktunya habis di jalan, jadi biasa orang dari kantor mampir makan malam di jalan dulu *keburu laper kalo terjebak macet* trus pulang rumah mungkin udah jam 8-9 malam, tinggal tidur deh.

Jadi gw lihat kalo di Jakarta lebih konsisten pengunjung restorannya, Senin sampe Minggu juga tetap rame. Siang ato malam juga tetap rame. Kalo di Semarang kelihatan banged bedanya, weekdays siang biasanya sepi, rame kalo weekend malam. Maka dari itu menurut pendapat gw pribadi, resto kalo gak enak-enak banged di Semarang, susah untuk bertahan. Apalagi saingannya makanan warung-warung macam nasi ayam, nasi gandul, nasi goreng babat yang lebih menggoyang lidah dan murah meriah. Dan masih menurut pendapat gw pribadi, yang bisa membuat resto di Semarang bisa profitable dan bertahan untuk waktu yang lama adalah: masuk ke katering wedding. Dan memang resto-resto yang bisa bertahan lamaaaa sekali adalah resto yang menjadi vendor katering wedding.

Jadi intinya, soal jajan diluar di Semarang itu lebih irit daripada di Jakarta. Serius deh, kalo gw liburan di Jakarta, meski ngga sopink – sehari bisa abis duit lumayan banged, hanya karena gw makan di mall. Belom godaan cemilannya macam yoghurt, buble tea, cookies Famous Amos.. Belom lagi kalo di tengah-tengah sopink trus gw pegel dan pengen duduk lalu berakhir duduk di kafe makan pancake. Alamakk, di akhir hari gw heran knapa isi dompet cepet banged abisnya padaal ga sopink apa-apa. Kita tau itu semua berakhir di perut *glek*.

—————————————————————————————————————————————-

Segini dulu yaahhh uda kepanjangan ini. Akhir kata, maaf banged kalo ada yang tersinggung. Yang gw tulis sekedar opini subjektif dari gw saja 🙂

Kisah Oei Hui Lan

Beberapa hari lalu aku baca buku Oei Hui Lan tulisan dari dua bersaudara Agnes – Danovar. Bukunya gak tebel dan based on true story. Very recommended reading and I finished it in a day 🙂

Oei Hui Lan adalah putri kesayangan raja gula dari Semarang Oei Tiong Ham, yang juga orang paling kaya se Asia Tenggara skitar jaman sebelum kemerdekaan. Sebagai putri konglomerat pada masa itu, dia bisa mendapatkan apa saja yang dia mau. Rumahnya di Semarang besar berhektar-hektar, seperti istana, dan punya taman yang besar, bahkan kebun binatang sendiri dalam tamannya. Oei Hui Lan adalah putri kedua dari istri pertama Oei Tiong Ham. Karena istri pertamanya tidak bisa memberikan anak lelaki, maka Oei Tiong Ham mengawini beberapa wanita lain. Sepanjang hidupnya ia memiliki sekitar 8 istri dan 42 anak (bisa lebih). Tapi Oei Hui Lan ini paling disayang oleh ayahnya, tidak ada keinginannya yang tidak dipenuhi. Bahkan saking sayangnya, kelak Oei Tiong Ham ini ‘hanya’ mewariskan 12 juta dollar untuk istri pertama, 1 juta dollar untuk putri pertama (kakak Oei Hui Lan), dan 15 juta dollar untuk Oei Hui Lan. Pada masa itu warisan sebesar itu tentu sangat sangat luar biasa.

Oei Hui Lan ini kemudian menikah dengan diplomat China Wellington Koo. Walaupun suaminya tidak kaya raya, namun status dan kedudukannya membuat Oei Hui Lan jadi sangat terkenal. Dia bertemu dengan berbagai orang yang punya kedudukan, seperti Ratu Inggris dan Putri Alice dari Monaco. Bahkan ia menjalin persahabatan dengan banyak orang-orang penting di dunia. Semasa hidupnya Oei Hui Lan banyak berpindah tempat tinggal, dari Semarang – London – Paris – Washington –  Beijing mengikuti dinas suaminya. Dan setiap dia pindah dia selalu memugar tempat tinggal dinasnya menjadi istana yang indah. Bahkan di beberapa tempat seperti Beijing, dia membeli istana sendiri!

Buku ini bagus sekali karena dari sisi pandang seorang yang benar-benar kaya (sungguh baru tau apa artinya kaya-raya-gak-ktulungan ini setelah melihat kisah hidupnya), namun di akhir hidupnya ia menyatakan bahwa uang bukanlah segalanya. Justru uang membuat keluarganya hancur dan saling memperebutkan warisan.

Komentar ku setelah baca buku ini: bener-bener deh baru tau ada orang kaya yang beli rumah sperti beli henpon, beli dimana-mana, stiap beli bukan sekedar rumah 600 meter tapi sebesar istana. Dan keren juga ternyata ada orang terkaya seAsia Tenggara yang rumahnya di Semarang. Sampai sekarang rumah ini masih ada, difungsikan sebagai tempat kursus bahasa Inggris dan hall tempat resepsi pernikahan. Namanya Bernic Castle, kadang-kadang aku dapet undangan kawinan disitu 🙂 Baru tau ternyata menyimpan banyak sejarah!

Nih foto penampakan Bernic Castle dari brosurnya, rumah Oei Tiong Ham sekarang.. 🙂

Konser Agnes Monica

Kmaren tangal 8 Juni doski dateng ke Semarang buat konsernya dia: “Miracles are Called Miracles” dengan sponsor A-Mild. Sudah semingguan daku ngincer pengen dateng, tapi ga dapet-dapet temen buat nonton bareng. Misua kaga demen ama Agmon, katanya cantik dimananya sih? (Ya bagus juga kalo kaw anggap istrimu ini paling cantik sehingga agmon pun lewat :P) Tapi gimanaa donkk, dari temen deket sampe temen kaga deket, uda ku tanyain dateng ato engga, jawabnya slalu engga, dengan berbagai alasan. Pilihan trakhir adalah mamih, yang mana ternyata oh ternyataa dia udah acara sendiri hari itu ama papiku. Mamih mau aja sih nemenin, tapi akunya ga tega. Secara harusnya kan mamih nemenin papiku dateng ke acara mereka,  gaenak aja ganggu, dah gitu mamiku juga gak demen agmon. Akhirnya aku baru beli tiket siang itu, setelah berhasil melancarkan rayuan maut ke misua wakakakak. Beli yang aga murah, tiket silver 250 rebu, duduk di tribun atas. Pengen sih yang paling depan gitu biar puas berjarak bbrp cm dari agmon, tapi harganya 750 rebu ajee! Dikali dua ama misua jadi 1,5 juta khan yaa.. Ga rela aja ngluarin duit sgitu buat misua yang gak demen agmon. Yah 500 rebu berdua masi mending lah.

Berhubung kita ini jarang banged dateng konser, kita ini gak tau konser itu kaya gimana. Jaman muda dulu aku pernah nonton konser F4, wah heboh banged dah smua orang berdiri diatas kursi sambil lambai2 tangan ngikutin lagu-lagunya F4. Pan waktu itu hits banged mereka. Mami n papi gak ktinggalan, ikut berdiri diatas kursi sambil nyanyi. Sebenernya seingetku ini ide papiku untuk liat konser F4 (ataw mungkin rayuan mamiku? yang jelas bukan aku yang minta sih). Konser F4 ini di Jakarta, outdoor, tapi lupa persisnya dimana. Konser kedua yang aku datengin adalah MLTR di Hotel Horison Semarang. Meski nonton di tribun juga dan berdiri, gak nyesel deh dateng konser mereka. Panggungnya gede banged jadi deket ke tribun atas. Lagu-lagunya easy listening dan romantic. Waktu itu nonton ama temen-temen (tapi lupa syapa).

Nahhh brati baru pertama kali ini kita nonton konser artis lokal (yang go international). Knapa aku pengen nonton konsernya agmon?

1. Karena dia termasuk sala 1 artis favorit eke. Di saat artis2 laen banyak yang cari sensasi dan gosip bertebaran, artis yang satu ini termasuk “lurus” dan jarang kena gosip. Setauku waktunya abis buat 3-4 jam latihan gym, 3-4 jam latihan vokal dan dance. Bener-bener pekerja keras dan ambisius. Banyak yang mencela dia dulu saat dia mengumbar mimpi untuk go international. Nyatanya sekarang dia nyanyi di American Music Award, duet ama Michael Bolton, maen film ama Jerry Yan. Dia mencapai semua mimpinya dengan kerja kerasnya, dan milih buat tutup kuping aja sama orang-orang yang kasi komentar negatif. Aku suka slogannya: “Dream, Believe, and Make it happen!” Buat aku seperti sebuah motivasi untuk berani bermimpi dan berani mewujudkannya. Btw aku tau ini smua karna follow twitternya 😛

2. Dia punya hidup yang beda 180 derajat ama aku. Aku kerja di rumah, ibu rumah tangga, punya banyak mimpi tapi jujur aja I’m not an ambitious girl. Aku orang yang sangat bersyukur dengan smua yang aku miliki sekarang, dan kalopun ada keinginan yang belom kesampean, biasanya aku ngomong thok. Sampe misua bilang, “ah kamu ini cman ngomong doankk…” Jadi bukan pengen yang bener-bener pengen sampe gakbisa tidor mikirinnya. Pengen ya cuman pengen aja, tapi ga kesampean juga tetep bisa makan enak tidur nyenyak. Sedangkan doski, orang yang brani mimpi besar, tapi juga mau bayar mahal untuk mimpinya. Tanggal 8 konser di Semarang, tanggal 9 nya uda nongol jadi juri Indonesian Idol. Klo dipikir sempet ga sih dia tidur-tiduran di ranjang doing nothing? Kayanya engga deh.

3. Uda gitu yaahh dia ini punya karakter rohani yang bagus loh. Sering aku baca di twiternya dia ngomong hal-hal yang rohani. Bahwa semua pencapaiannya hari ini adalah dari Tuhan. How humble she is! Tiap minggu rajin ke gereja ama keluarganya. Di saat artis-artis laen suka dugem dan borosin duit beli2 Hermes, gadis ini terlihat punya fokus dalam hidupnya dan ga gampang terbawa arus.

4. I admit she has a sexy body. Wajarlah ya tiap ari latian gym bgitu, gak seperti daku yang nyentuh gym mungkin setaon skali? Aduh abis liat dia kmaren, tiba-tiba aku pengen tuh punya kulit tangan atas kenceng kaya dia (sini tangannya koyor kaya mak2, eh emang udah jadi emak kok yaa).  Trus belahan dada aduhayy yang semok (kalo ini kayanya gabisa dibantu dengan gym deh, genetic dan bantuan push-up bra yang tepat). Aneh ya cewe bisa kagum cewe? Hihihih

5. Knapa yaa klo Lady Gaga yang konser, ato Katy Perry, orang-orang berbondong-bondong dateng buat nonton. Konser Agmon ini tiketnya sampe siang hari H masih sisa-sisa. Dari Platinum, Gold, Silver, Festival, smuanya masih sisa. Bahkan pas siang itu aku liat denahnya, lebih banyak kosongnya daripada isinya. Mungkin salah managemen juga sih, soalnya tanggal 17 Juni nanti dia dateng lagi ke Semarang, bintang tamu di acara Pemilihan Putri Indonesia – Jateng. Ada Judika dan Maria Selena, Hanung dan Sazkia, uda gitu harga tiketnya lbi murahh. Jadi orang terbagi dua donk beli tiketnya (sama-sama di Horison pulak!). Nah balek lagi, padaal Agmon ini aja perna nyanyi diluar negri dan dipujapuja para bule disana, kok di kandang sendiri kesannya kurang dihargai? Emangg yah orang Indo ini, tas maunya yang produk LN (KW juga gakpapa), artis juga demennya yang LN, konser artis lokal ya adem ayem aja. Aduh klo gini siapa yang menghargai produk dan artis nasional kita?? *mbakar api nasionalisme*

Oya konsernya sendiri.. err membuat aku menunggu terlalu lama. Agmonnya baru kluar jam 9 seperempat, padaal kita dateng dari jam 6, antre 1 jam, jam 7 masuk, trus slama 2 jam disuguhi hiburan dari band pembuka dan fashion show. Yang aneh fashion shownya diulang-ulang. Jadi peragawati2 kluar satu2, trus giliran peragawan2 kluar dua-dua (Yang mana jumlahnya lebih dari 20 orang). Mestinya udah kan ya?? Eh ngga, mala skarang mereka kluar dua2 lagi (dengan baju yang sama tadi), tapi berpasangan cewe-cowo. Blom puas sampe disitu, giliran cowo-cowo melenggang lagi satu-satu *lap kringet*. Sampe misua curiga jangan2 psawatnya agmon telat tuh? Trus akhirnya mereka smua kumpul di panggung dan muncullah sang disainer. Akhirnyaaaa fiuh.

Aku nonton cman skitar 6 laguan trus pulang, soalnya jam 10 anakku jam nya tidur. Iya dia terbiasa tidur cman sama aku, gabisa ama yang laen hehehe. Agmonnya cantik, cman suaranya kurang kedengeran ketutup suara band nya. Pake atasan kemben putih yang mamerin belahan aduhay, celana harem bling2 warna item. Oh ya sebenernya aku biasa aja sih ama lagu-lagunya agmon, cman suka lagunya yang kalem-kalem, klo yang gedumbrengan gitu kurang suka. Tapi suka liat performance dance dia. Dan yang penting ya 5 alasan yg udah aku sebutin diatas tadi. Akhirnya menjelang jam 9 konsernya uda mulai rame kok, untunglah, klo gak kasian yang konser donk ya, bisa kapok konser di Semarang.

PS: Gak ada foto, kamera digitalku disita pas mau masuk, hisk. Aku gatau tuh klo ada aturan gabole bawa kamera, padaal pan ini bukan SLR. Ehh trus 1 jam kemudian aku liat temenku masuk (dia Platinum sih, yang paling mahal) nylonong aje bawa kamera gede macem teropong itu. AAAA… sebel *gigit slimut*

 

 

 

 

 

 

 

 

Pamer Foto

Akhirnyaa beberapa ari lalu aku beli kamera baru, canon s100, yang disebut-sebut katanya best compact camera of the year (tapi gatau year brapa?)  Hauhehe jadi wiken kmaren diisi dengan foto-foto. (PS: wikennya uda 2 mingguan yang lalu karna post ini mengendap di draft *maapkann*)

Aku ke restoran Indonesia namanya Koenokoeni. Disini suasananya enak, krasa lokal banged, vintage, ada harum-harum bunga melati (ataw bunga sedap malam ataw apa ya? gak ahli bunga eke). Trus resto ini merangkap galeri gitu, ada banyak barang-barang antik diletakkan di tiap sudut ruangan. Makanannya Indo dan Western. Truss yang paling oke nih: ada tempat maenan anak yang cukup besar, tempat maenannya bener-bener digarap niat dan gak stengah-stengah. Kalo jadul tu mirip terowongan2 ala MCDONALD, tapi ini dalam skala 4x lebih besar. Apa lagi yang lebih enak dari tempat kafe dimana kita bisa ngobrol nyaman dan anak senang di tempat maenannya? Oya harus bawa kaos kaki buat anak dan nannynya kalo masuk ke area bermain ini.

ini outdoor nya, indoor nya ada juga

jatuh cinta ama ubinnya

jual maenan2 tradisional macem dakon, bekel, dll

beli dimana tu gerbang bali cakep gitu??

Btw itu buat yang mau liat penampakan webe bag nya skalian.
Sbenernya mau ulas Kampoeng Semarang juga, tapi disana ternyata gabole moto2 produknya, berhubung aku gaktau jadi aku santai moto pake HP sampe suatu saat ada mbaknya yang negur hiehehehe. Ini beberapa foto yang sempet kuambil pake HP.

warna-warninya cantikk

tas Webe

Ayooo kunjungi Semarang, visit Semarang 2012! 😛