All I Want For Christmas is…

.. both my kids are healthy..

Sudah agak lama gw gak posting tentang anak-anak ya.. Sebenernya sebulan belakangan ini gw cukup stress tentang 2 hal. Note, gw memang gampang stress orangnya, apalagi klo nyangkut anak-anak. Dalam kehidupan nyata, tiap ketemu temen rasanya pengen share dan compare anak masing-masing, mungkin itu sebabnya gw jarang bahas anak disini. Soalnya tiap ketemu temen kayanya gw uda bahas anak mulu dan problematikanya hehehe, jadi klo ketemu blog, pengennya nulis yang enak-enak aja biar pikiran ga makin butek ­čśŤ

Tapi karena gw lagi galau maksimal, biar gw nulis disini ya, siapa tau ada yang punya pengalaman sama, kita bisa saling share..

1. WESLEY

Sebulan belakangan ini batuk terus.. Wesley memang didiagnosis asma sejak umur 2 tahun. Gw lumayan menerima hal ini karena gw dulu juga penderita asma yang cukup berat. Gw waktu kecil sering banget masuk keluar Rumah Sakit gara-gara asma. Sering jam 3-4 pagi saat asma kambuh gw digotong dibawa ke UGD RS. Sering juga gw opname. Tapi dulu kok gw seneng ya klo masuk RS, sbab artinya gw boleh tidur2an di ranjang sepanjang hari dan gw dibelikan komik baru setumpuk (skarang gw tau itu supaya gw diem ga pecicilan, klo asma lagi kambuh kan harus anteng, sayang Wesley belom bisa baca, klo bisa pasti gw beliin komik juga biar anaknya ga lari kesana-sini dan criwisss terus). Oh ya, dan mami gw emang kerja di RS waktu itu, jadi kalo gw rawat inap disana, kayanya diskon 50 persen deh hehe #gapenting.

Nah udah gitu, suami gw ni belakangan cerita kalo doi dulu juga sering sesak napas, meski dia gaperna dibilang asma.. Katanya sih bronkitis doank, tapi klo dia bilang sampe sesek2 napas sgala, apa ga asma juga ya itu? Nah jadi katanya kan klo sala satu ortu asma, kemungkinan anak asma itu 25%. Tapi kalo dua2nya asma, maka kemungkinan meningkat jadi 50%. So gw menerima lah klo Wesley sampe asma juga.

Dulu gw uda perna nulis tentang asma nya Wesley disini. Sejak dia diterapi semprotan oleh Dokter Lee Be Wah Singapore, asmanya menunjukkan perbaikan. Dari sebulan sekali kambuh, jadi 5 bulan sekali kambuh. Bagus kan ya? Tapi itu ga bertahan lama, mungkin karena gw juga ga perna kontrol lagi, gw turunin dosis semprotannya, ato mungkin karena doi semakin banyak kegiatan (jam sekolah lebi panjang, ada 1 les). Belakangan doi kalo main terlalu aktif atau heboh, kadang juga batuk terus yang seperti batuk sesak. Kalo uda gitu biasanya gw semprot Ventolin, pelan-pelan membaik dan ga batuk lagi sepanjang hari. Dan biasanya terjadi dalam 1-3 bulan sekali saja.

Tapi sejak awal Desember ini, sampai hari ini, doi batuk setiap hari ­čśŽ Awalnya kalo diingat-ingat gara-gara rumah gw disemprot Baygon oleh PRT tiap malam (si PRT disuruh mertua, karena nyamuknya banyak banged). Selama tiga hari berturut-turut saat malam orang serumah uda tidur, PRT ini nyemprot baygon ke ruangan di luar kamar kita. Sejak itu, kok tiap pagi Wesley batuk-batuk. Lalu kita suruh PRT itu jangan semprot Baygon lagi. Sebab kan setau gw baygon itu racun banged, bisa nempel di sofa dan karpet berhari-hari. Tapi setelah itupun, doi tetep batuk tiap hari, meski gabisa dibilang parah juga sih. Jadi doi akan batuk hebat saat pagi, lalu klo sudah gw semprot Ventolin ato gw kasi Tiriz drop (anti alergi) plus gw kasi parutan kencur, biasanya doi sepanjang hari bersih ga ada batuk lagi, bisa normal beraktivitas dan orang ga akan nyangka kalo paginya doi batuk sampe lidah kluar dan kaya sesek begitu.

Pokoknya tiap hari ada 1 kali batuk hebat, tapi kalo dah berenti, akan sama skali ga kliatan kaya orang sakit, normal-normal aja. Tapi gw pikir ini kan ga bener ya, mau sampe kapan tiap hari disemprot Ventolin ato dikasi Tiriz drop? Gw tau klo konsul dokter, jawabannya akan: “harus dicari alergennya apa. Ibu yang paling tau dia alergi apa, bereaksi terhadap makanan apa”. Duh dok, gw juga tau klo dia ini batuk alergi doank, tapi misalnya dia alergi debu (rata-rata semua orang juga klo masuk ruangan berdebu pasti hidungnya gatel, ya kan ya kan?). Nah trus caranya hindarin debu bagaimana? Di Indo dengan iklim tropis kaya gini, yang namanya debu kan dimana-mana. Apalagi sekolahnya Wesley lagi ada pembangunan gedung SMP di sebelahnya, nah apa gw mesti pindahin skolah dia? Trus apa gw mesti pindah negara? (Jujur gw sempet pengen boyong anak gw ke Ausie kalo liat dia kambuh begitu). Trus kalo dia alergi cuaca dingin (rata-rata orang asma ga tahan perubahan cuaca ke dingin), trus gw mesti bagaimana? Memangnya gw bisa hindarin cuaca?

Gw memutuskan pergi ke profesor ahli paru di semarang, dan memang jawabannya persis seperti yg gw duga (yg gw sebutkan td diatas itu tuh). Trus doi juga nyuruh gw berenti pemakaian Flexotide (obat pengontrol asma, sejenis steroid), dan meresepkan obat puyer racikan. Doi juga nyuruh gw jaga konsumsi makanan (menurut gw, gw uda jaga banged makanannya wesley, ga boleh coklat, gabole permen, dll). Doi nyuruh jangan banyak minum dr minuman kotak apapun, karena itu banyak kimia dan pengawetnya. Termasuk susu pasteurisasi dan UHT, doi bilang ga bagus dan menganjurkan gw kembali ke susu formula anak saja (meski gw mempertanyakan banged soal ini, tapi okelah ga ada salahnya dicoba pikir gw). Lalu seminggu berlalu, obat habis, dan gw liat Wesley bukannya sembuh mala tambah parah aja.. Gw rasa karena gw nahan ga semprot Flexotide nya..

Gw beralih ke dokter lain. Kali ini dia justru menyarankan penggunaan Flexotide dan Ventolin. Dia nyuruh anak gw dinebul aja karena menurut dia nebul saat ini lebih efektif dan jangka panjang untuk anak gw. Dia bilang: “asma itu bisa dikontrol asal pengobatannya tepat. Yang bahaya justru kalo setengah-setengah, jadi kamu gamau semprot dia Flexotide karena takut kok semprot terus, tapi saat dia kondisinya drop maka kamu akhirnya mau gamau terpaksa nyemprot juga, begitu dia baik, kamu brenti semprot lagi.” Intinya gabisa begitu, pengobatan steroid/flexotide itu harus diberikan jangka panjang, lalu dikurangi dosisnya perlahan-lahan.

Saat awal dikasi obat dan nebul Wesley keliatan baik, 3 hari tanpa batuk sama sekali, bener-bener bersih sampe gw telp dokternya apa perlu lanjut nebul toh anaknya uda sehat ga ada batuknya. Tapi doi suru lanjutin obat sampe habis dan nebul sampe seminggu. Ternyata di hari keempat dan seterusnya doi tetep batuk sehari sekali (batuk ngekel ya, bukan batuk uhuk doank). Sbelomnya dokter bilang, kalo dia dalam 3 hari membaik berarti asma aja, tapi kalo gak, berarti asma dan mikroplasma. Waduh apa itu mikroplasma? Dokter: mikroplasma itu sejenis pneumonia tapi beda tipe, ga akut dan urgent. Tapi untuk tau mikroplasma ato ngga, cuma bisa tes darah di Singapore, sbab di Indo alat untuk ngecek nya belom ada. Pengobatan mikroplasma ini pake antibiotik yang khusus untuk mengobati mikroplasma.

Kebetulan memang akhir tahun gw akan liburan ke Singapore, jadi akhirnya gw jadwalkan untuk ke Dokter Lee Be Wah lagi dan mungkin akan tes darah juga. Hari ini Wesley malah batuknya jadi sepanjang hari + pilek juga. Padahal nih ponakan gw semua lagi ngumpul di Semarang karena sodara ada yang mau nikah. Tanggal 24 ada Natalan di gereja, tgl 25 ada Christmas an sama temen-temen gw dan keluarganya, tgl 26 mau foto keluarga dan malemnya midodaren sodara, dan tanggal 27 mestinya Wesley bakal jadi ring bearer sodara kawinan itu!

Gimana gw ga stresss… Oke lah tarik napas, ingat untuk selalu mengucap syukur dalam segala keadaan.. #ngomongkedirisendiri

Dalam sebulan ini Wesley uda ganti dari susu pasteurisasi ke susu kaleng, trus dokter yang trakhir tadi nyaranin berenti susu sapi, jadi skarang lagi nyobain dia susu kedele.

Ntar kalo ada update an Wesley gw cerita lagi ya, maap jadi curhat kepanjangan hehehe

2. JAMES

Ini sebenernya ga terlalu urgent tapi cukup bikin gw bingung. Sejak 2-3 bulan lalu, doi gamau minum susu pake dot. Memang dia full asi sampe umur setahun kemarin. Karena gw kerja di rumah, tidur sama anak, dan klo merah hasilnya dikit doank, jadi gw lebih sering nyusuin langsung daripada pake botol. Kalo pas pergi-pergi, atau pas gw ke gereja, biasanya James minum ASIP dari botol. Entah kenapa (mungkin tamba pinter) skarang doi gamau lagi minum susu dari dot. Pas gw tinggal pergi, gw dilaporin si sus kalo tadi dia terpaksa nyendokin susu James karena dia gamau minum. Wah gw uda rada trauma nih, sbab Wesley dulu juga begitu, minum susu nya disendokin, sampe sekarang dia juga susah banged disuru minum susu (kecuali susu coklat – klo susu coklat mah demennn, tapi anaknya kan sering batuk jadi sering gw larang minum susu coklat). Dan anaknya emang beratnya kurang (15,5 kg di umur 5 tahun). Gw pengennya ya si James ini doyan susu dong ya.

Karena uda beberapa lama James ini gamau minum ASIP pake dot, dan doi udah lewat setahun juga, akhirnya gw pikir gw mau cobain dia susu formula. Yah mana tau kan, rasa vanila gitu, sapa tau dia bosen ama ASIP dan doyan sufor (mamanya ngarep berlebihan haha). Ternyata oh ternyata, sama aja bok. Sampe gw heran ya, gw ganti-ganti dot dan botol (dari Dr Brown, Chuchu baby, Pigeon standart-neck dot rubber kuning, Pigeon wide-neck dot peristaltic, dan trakhir Mimijumi) tetep gamau, gw ganti-ganti susu (dari Similac, Anmum – dikasi tester ama temen, Wakodo – tester juga, Procal S-26, ASIP) semua gamau. Tapi nih ya kalo semua botol dot yang gw sebutkan tadi, isinya diganti air putih, wahh minumnya lancar jaya, minta terus gamau berenti, dia bisa tu ngabisin 60cc air putih – itu juga gw stop stop in dan anaknya suka marah kalo ga dikasi. Gimana ya, ini koko adek kok sama – doyannya air putih.

Jadi gw merasa rada sia-sia buang uang buat beli botol dot ini itu (gw masi penasaran dan tadi barusan beli dot HUKI, plus gw masi ngincar botol NUK ato Comotomo). Kok doi kalo air putih nyedotnya kenceng ya, mau botol apa aja dan dot apa aja.

Kalo nyusu langsung ama gw sih masih, tapi itu juga maunya biasanya kalo pas mau tidur (masi tidur siang 2x dan tidur malam) aja. Kamar remang2 trus uda siap bobo gitu, dia mau nyusu. Kalo pas perjalanan di mobil, ato lagi rame diluar, biasanya doi lebih tertarik dunia luar n gamau nyusu ama gw (uda buka warung ditolak mentah2). Dan seringnya gw yg nawarin loh. Kalo gak mah dia asik maunya maennn terus. Nah klo pas nglilir malem juga nyusu ama gw, pernah gw cobain pake dot kok doi sadar ya langsung marah-marah (sambil merem). Padahal gw mikir ntar an kalo dah gw sapih, pas subuh2 gitu kan enak ya kalo mau minum susu pake dot.

Trus gw bingung enaknya nyapih kapan. Doi emang jarang nyari nenen (nyusu gw), tapi sayangnya doi juga gamau ngedot. Kalo jarang nyari gw dan mau dot kan ya gw rela aja nyapihnya, tapi kalo doi gamau dot juga, gw takut dia minum susunya jadi sedikit. Kan minum susu pake sendok itu kan gabisa banyak..

Dulu gw pas anak pertama idealis pengen nyapihnya umur 2 taon, sekarang gw lbi sante, dalam arti klo gw liat anaknya uda ga nyari-nyari nen ya udah that’s it gw pikir gaperlu gw usahakan lagi. Tapi ya itu tadi, gw masi dilema kalo malem-malem doi nglilir trus asi uda ga ada, dia mau minum apa, karena ngedot susu gamau.

Ya segitu deh update nya James. Diluar masalah itu, anaknya sekarang tamba pinter, udah lancar jalan kesana kemari, ceria banged seneng ketawa, kalo ketawa hidungnya mengkerut sampe orang bilang ketawanya manisss banged (kaya mamanya donk yaa ­čśŤ), kalo liat orang makan suka minta (dulu Wesley ga begitu loh, makanya gw amazed), pecicilan juga suka manjat sana sini, nyabutin hiasan pohon natal tiap hari dan dilempar begitu aja (untung semuanya plastik), criwis juga suka ngoceh babbling.

IMG_20141216_200915

tukang geratakin pohon natal

Get well soon my two boys!

Get well soon my two boys!

IMG_20141214_230755

Merry Christmas from us ­čÖé

 

UPDATE:

sebenernya post ini gw tulis tanggal 23, tapi baru gw publish sekarang. This is kinda unexpected Christmas Eve. Gw hari ini batal ke gereja. Selain Wesley masi mengi, juga James skarang ikut meler.. :(. Acara Natalan bsok sama temen-temen juga terancam batal kalo anak2 ga membaik ­čśŽ Mudah2an aja tanggal 27 (kawinan sodara) kita sudah sehat semua yaa.. sbab acaranya padat dari pagi sampe malem.. Gw jadi penerima tamu pas pagi, anak gw jadi ring bearer. *gleg*

Merry Christmas yaaa semua. Semoga kita semua dikaruniai kesehatan. Aminnn

 

 

 

 

 

 

Iklan

MERDEKA!

Telat gapapa yahh.. Selamat Hari Kemerdekaan Indonesia dan Selamat Hari Raya Idul Fitri..┬á Smoga kita semua makin sukses dan diberkati ­čÖé

Aku nonton sekilas-sekilas upacara bendera kenegaraan di TV, maklum sambil jaga anak – ditinggal pulang sus n pembantu. Wuah rasanya gimanaa gitu pas mau ngerek bendera. Tiba-tiba ingatanku melayang jaman dulu kala waktu eke masi di┬á perantauan *maksudnya Sydney*, waktu kita nyanyiin lagu Indonesia Raya di gereja Indo disana, rasanya tergetar hatiku *cieh*. Jauh dari negri sendiri, tapi kita ikut nyanyi dan berdiri serasa upacara bendera di negri sendiri. Jadi homesick berat abis itu.

Lebaran taon ini kita ga pergi jauh-jauh, besok ke Jakarta aja.. Dann seperti yang dulu-dulu, saat mau pergi malah Wesley sakit. Dan kali ini lumayan parah karena asmanya kambuh. Padahal terakhir denger bunyi mengik gitu bulan Februari lalu. Setelah ke dokter Singapore dan dapat semprotan untuk perawatan, paling tetep batuk pilek biasa tapi gaperna terdengar ngik. Apa mungkin gara-gara semprotannya uda mau abis ya? Ga bisa bedain juga masi ada isinya ato dah abis. Bingung nih kalo soal sakit anak. Belakangan sejak masuk skolah Wesley hampir tiap bulan slalu batuk pilek.. Sebagai Mamah kalo liat anak sakit rasanya seperti dunia suram tanpa pelangi, gelap, mendung, dan ingin masuk ke lubang kelinci *lebay*. Serius dehh pusing banged liat anak batuk pilek mulu T_T  Oya soalnya klo dia sakit, susah banged makan n minum susu nya, apalagi skarang sus nya pulkam.. huah emaknya kudu exercise mengeluarkan jurus-jurus mengejar sesuap nasi (demi bisa masuk mulutmu Nak).

Oya oyaa beberapa ari lalu sebelom si sus pulkam, kita sempet nonton Perahu Kertas. Aduh sayang banged ya cuman maen di Citra, gak di XXI. Hari pertama aku kira bakalan rame banged sampe aku bela-belain beli tiket dulu siangnya. Eh ternyata masi banyak aje yang kosong, bahkan pas kita nonton bangku yang terisi cuman separo. Perahu Kertas ini adaptasi dari novel favoritku dengan judul yang sama, oleh Dee Lestari. Well I always love her writing, terutama yang Perahu Kertas ini. Jadi bgitu liat iklannya di koran, langsung eke meluncur beli tiket. Dannnn film nya menurut eke bagus sodara-sodara. Biasanya aku slalu suka versi novel daripada film, tapi untuk yang ini versi filmnya mirip banged dengan novelnya, hanya bahasanya diganti agak gaul. Kalo ngikutin bahasa puitis di novel bisa terdengar aneh dan cheesy. Tapi untuk kalimat-kalimat inspiratif di film ini masih ada dan sesuai bahasa aslinya, tanpa terdengar aneh. Soundtracknya juga bagus-bagus, yang nyanyi pemeran utama wanita dan ciptaannya Dee klo ga salah. Aku suka semua aktingnya terutama Dion Wiyoko dan Reza Rahardian, kelihatan natural. Yang menurutku agak kurang hanya akting pemeran utama wanita (I’m sorry Maudy), bagus cuman menurutku kurang┬ánatural dikitt. Well tapi ini masih bagian pertama, seperti sudah kuduga, gak mungkin novel ini bisa habis dalam film 2 jam, maka akan ada bagian kedua yang katanya keluar bulan Oktober. I definitely will wait and watch ­čśë Bahkan misua yang biasanya ga demen film Indo juga melontarkan pujian untuk film ini. Ayo yang nasionalis mumpung masi bulan kemerdekaan Indonesia, ditonton nih film Indo satu ini, gak nyesel deh ;D

Ini soundtrack film nya. Yang nyanyi si Maudy (pemeran utama wanita), suaranya baguss, lagu nya juga bagusss. Demen ma liriknya:

“Aku bahagia ku tlah terlahir di dunia
Dan kau ada di antara milyaran manusia
Dan ku bisa dengan radarku menemukanmu”

Penyakit, pergilah jauh-jauh

Kali ini mau crita tentang liburan long wiken tgl 24 maret kmren. Jadi tanggal 21-26 Maret kmren aku ke Singapore. Sbenernya ga bener-bener berlibur, tapi mriksain anak ke dokter spesialis alergi di Mt. Elizabeth hospital. Nama dokternya Lee Be Wah, terkenal banged ni di antara pasien-pasien Indonesia.

Jadi si Wesley itu 3 bulan blakangan sering banged batuk-batuk. Tadinya cuma batuk tiap pagi, aku anggap alergi. Eh lama-lama batuknya kok random, bisa pagi / siang / malam. Jadi batuk hebat stengah jam – 1 jam, trus abis itu ilang seharian. Dan itu terjadi hampir tiap ari. Eh lama-lama batuknya ada suara ngikk.. ngik.. dan dibarengi sesek napas. Sebagai penderita asma, aku ketar-ketir juga jangan-jangan asmaku nurun ke Wesley. Tapi aku sembuh sendiri saat SMP-SMA.

Nah dia pertama kali batuk hebat trus berbunyi gitu pas lebaran kmren (Agustus 2011), persis sehari sebelom aku berangkat ke Sydney, Australia. Panik donk, mau liburan kok mala persis kurang 2 hari dia pilek, batuk, trus mengik. Di pesawat yang 6 jam itu udah rasanya kaya seabad.. Takut banged klo ada apa-apa. Apalagi kita berangkatnya bertiga doank. MamaPapa dan adik2ku uda berangkat duluan sminggu sebelomnya.

Eh disana ya ternyata Wesley justru cepet ilang mengiknya, batuk pileknya juga trus sembuh. Padahal waktu itu aku cm sangu obat batuk pilek aja lo, obat mengik ga punya. Lha wong mengik (sesek napas) gitu baru sekali kejadiannya. Malem sebelom berangkat ke Sydney, kita pan uda di Jakarta, kita sempetin ke dokter di PIK lo beberapa jam sebelom pesawat kita boarding. Tapi duilee antrenya 1 jam, ga keburu, jadinya batal. Klo aku pikir sih, mungkin karena udara di Sydney masih bagus ya, dingin dan ga polusi, jadi Wesley sembuh sendiri. Seingetku juga pas aku kuliah n kerja di Sydney dulu, jarang banged kena sakit batuk pilek.

Nah setelah itu bulan Oktober 2011, dia lagi maen terlalu heboh, loncat dari ranjang atas ke ranjang bawah, manjat lagi n loncat lagi. Eh tiba-tiba ada suara mengiknya n diikuti batuk kemudian. Dokter mulai mencurigai ke asma. Apalagi dengan sejarah aku dulu asma, dan suami dulu bronkitis.

Setelah itu bulan Desember, Januari, Februari tiap bulan dia kena serangan asma. Ada yang gara-gara batuk randomnya itu yang ga brenti2 dan akhirnya jadi sesek, ada yang ketularan ngkong nya yang lagi batuk. Tapi 3 bulan itu dia sesek lebih parah tiap kali kambuh. Dua kali terakhir kita ampir nginap di RS, tapi batal karna ga dapet kamar, dan dokter ngijinin untuk rawat jalan aja. Lagian rumahku cman 10 menit dari RS.

Ngeliat anak sendiri lagi sesek, tersengal-sengal cari napas, sungguh bikin hati tersayat. Mulai dari parno, mempertanyakan apa aja yang salah, makan apa tadi, tadi ngapain aja, deket orang sakit gak, sampe protes ke Tuhan juga. Padahaal aku dah kasi ASI 2 taon, karna aku tau aku dulu alergi macem-macem dan asma. Aku ga pengen itu nurun ke Wesley. Eh tnyata skarang setelah disapih kok ya tetep kena ­čśŽ

Blakangan aku baru tau kalo kata mertuaku, dia sendiri dulu ya sesek, misua juga nurun dia, ada sesek napas.. tapi sih ga separah aku. Ga sampe nginep RS. Klo aku dulu tiap berapa bulan sekali opname di RS gara-gara asma kambuh. Malem-malem jam 3-4 pagi bisa dibawa UGD sama mamipapiku. Pernah baca di majalah katanya klo salasatu ortu punya asma, kemungkinan nurun 40%, klo dua-duanya ada asma, kemungkinan nurun jadi 75%.

Klo diinget-inget, smuanya bermula dari bulan Agustus, depan rumahku ada pembangunan. Wesley tiap ke taman, kluar bintik-bintik merah di tangan dan badan, trus menghilang klo dia masuk rumah. Bisa alergi debu, serbukbunga, ataw kringet buntet karna panas. Stelah sembuh, dia batuk-batuk tiap pagi. Yang makin lama batuknya smakin random.. Aku pikir apa gara-gara depan rumah lagi dibangun ya? Debunya kemana-mana. Mana sekarang ada 4 rumah yang lagi dibangun di depanku.. huaaa hisk hisk. Sampe sempet kepikiran lo, apa daku pindah Aussie aja. Tapi misua ga stuju, mau cari duit apa dia disana. Kalo aku sih kan Permanent Resident jadi masi bisa cari kerjaan hehehe. Aku jadi sadar, betapa mahalnya harga udara bersih di Indonesia ini ­čśŽ

Nah singkat crita, ktemu si Dr. Lee Be Wah ini, orangnya ramah dan sabar. Aku uda siapin list pertanyaan 2 halaman, yah maklum ktemu dia kan ongkosnya mahal, harus kumanfaatkan semaksimal mungkin donk yah. Intinya dia bilang anakku bukan alergi, tapi karena dia mulai skolah bulan Oktober ini, jadi sering kena virus common cold di skolahan. Trus dia nanya, diantara seseknapas sebulan sekali itu, ada batuk-batuk yang random ga? Jadi tiba-tiba abis makan trs batuk2, abis maen terlalu aktip trus batuk, ataw abis nangis trus batuk-batuk. Ya bener dokk, persis kaya gitu, ga ada apa2 bisa batuk-batuk ngekel stengah -1 jam trus nanti ilang sendiri. Dia bilang brati emang anakku ada sdikit asma. Trus dia kasi 2 semprotan, yang satu isinya Flexotide (untuk pencegahan, dipake tiap ari), yang satunya lagi Ventolin (untuk meredakan sesek saat kambuh).

Me: Lho dok apa perlu pake semprotan? Seingetku dulu aku asma cman pake semprotan klo pas kambuh aja.
Dr: Gini lho, Flexotide itu untuk pencegahan aja. Kalo nunggu kambuh, itu ibarat nunggu kebakaran dulu, baru disiram aer. Kebakaran lagi, siram aer lagi. Kita harus mencegah dan ngurangi frekuensi kambuhnya..

Me: Lho apa anak umur 2 taon gini bisa pake semprotan dok?
Dr: Nih ada alatnya.. *ngeluarin alat seperti tabung plastik untuk spacer, ada gambar bear nya jadi ga nakutin*

Me: Kalo pake nebulizer aman ga sih dok? Kok dokter di Indo ada yang pro-nebulizer, tapi ada yang gak boleh nebul sendiri di rumah?
Dr: Kalo emang lagi sesek dipake ya gapapa, tapi semprotan ventolin ini isinya sama kok. Cuman dosisnya beda, klo nebul itu dosisnya skitar 25x lebih besar

Me: Dok, saya pikir apa jangan2 anak saya alergi susu sapi ya? Soalnya saya alergi susu sapi, dan kata mama saya sih gara-gara alergi susu sapi trus saya jadi asma.
Dr: Aku yakin anakmu gak alergi susu sapi
Me: How can you be so sure?
Dr: Well, I can tell by looking at ur boy, he is not allergy to something.. (Anaknya lagi asik ngubek-ngubek maenan dokternya
) Lagian slama ini dia dah minum susu sapi slama 2 taon kan? Ga pernah skin rash kan?
Me: Engga dok
Dr: Ya brati bukan alergi susu sapi.

Me: Skalian tanya ya dok, susu formula, ama susu UHT, ama susu pasteurisasi, bagus mana sih dok?
Dr: Sama aja, smua tergantung preferensi ortunya mau kasi anaknya apa.
Me: Kok ada dokter indo yang bilang klo susu kemasan itu banyak pengawetnya?
Dr: Hah? Ngga, itu kan awet karena kemasannya khusus, lagian susu pasteurisasi paling cuman 3 hari harus abis, jadi gak awet juga kan. Itu smua tergantung tradisi sebenernya. Jadi jaman nenek-nenek kita, susu segar di Asia itu kurang, jadi mereka inisiatif bikin susu formula, supaya bisa dikonsumsi lebih lama. Kalo di negara-negara Barat sana, produksi susu segarnya justru berlimpah. Makanya sampe sekarang orang bule demen kasi anaknya susu segar+sereal. Sedangkan kita orang Asia, juga ikut budaya ortu kita untuk kasi susu formula. Kalo dah 2 taon lebih mah kasi aja apa yang anaknya suka.

Yah begitulah secuil percakapan kita (panjang gitu kok secuil?? Percayalah aslinya lebihhh panjang lagi).

Nah rencananya sepulang dari Singapore, kita mau mulai terapi semprot ini. Tapi eh kok skarang jarang batuknya ya? Padaal sbelum ke Sing tuh 2-3 hari skali pasti batuk-batuk. Semenjak liburan di Sing kok dia lupa batuk? Padaal maen aktip banged ama spupunya, padaal AC hotelnya juga duingin banged, padaal kita makan apa aja termasuk goreng-gorengan, padaal kita nge mall mulu sampe capek. Nah lo, apa bener ya emang bukan karena alergi dingin or makanan or terlalu aktip? Apa karena di Singapore udaranya bersih? Ataww karena dia emang ga masuk skolah beberapa ari jadi ga kena virus? Apa mungkin kita harus lebih sering jalan-jalan keluar negri? (bukankah hati yang bahagia adalah obat? kekekek.. minta ditimpuk misua)

Hehe gatau juga. Sampe ari ini masi aku amat-amati sih. Klo dia mulai batuk-batuk hebat lagi, ya aku bakal mulai terapinya. Sementara ini aku nikmati waktu tenang seperti ini, sambil berdoa muga-muga dia sembuh slamanya. Amen.