Menikah Muda

Hari ini enam tahun yang lalu, gw mengucapkan ikrar sehidup semati dengan misua ­čśÇ

Banyak yang mungkin membathin (karena ga berani nanya langsung), kenapa kami (khususnya gw), mau menikah di usia sedemikian muda (23 tahun)? Misua umur 28 tahun saat itu.

Ya, memang sejak awal pacaran kita serius dan berpikir untuk menikah. Kita sering ngobrol tentang kehidupan pernikahan bagaimana yang kami inginkan, berapa anak yang ingin kami miliki (meski sampai sekarang gw pengen tiga dan doi tetep keukeuh dua aja), apakah gw akan bekerja atau jadi ibu rumah tangga, dan masih banyak lagi. Tapi sejujurnya gw berpikir bahwa gw akan menikah di umur 25 (karena mami gw aja nikahnya umur 25, jaman dulu gitu lho bok).

#edisijujur

Jadi ceritanya, saat gw lagi asik-asik pacaran saja, adik gw ini punya pacar juga – yang usianya jauh diatasnya. Terus si maminya pacarnya ini ngebet banged pengen mantu. Jadi ceritanya dia udah buru-buru kepengen nikahin anaknya itu dengan adek gw. Bilanglah si tante N ini ke mami gw kalo dia pengen ngelamarin ade gw, dan bilang pula si tante ke gw langsung supaya gw cepet-cepet duluan merit supaya ga diduluin ade gw.

Karena ortu gw orang yang ehm konvensional, mereka mulai dorong kita buat mikirin untuk merit aja. Karena kita pacaran uda cukup lama (setidaknya lebih lama daripada ade gw n pacarnya), dan mereka maunya cici dulu yang nikah baru adeknya.. Apa kata orang nanti kalo ade gw duluan yang nikah? Pacar gw gamau nikahin gw gituh?

Nah gw sendiri juga mikir donk, gw juga maunya kalo bisa gw dulu yang nikah baru ade gw (ya, gw juga rada konvensional sih hahaha). Bukan takut pamali ato apa, cuman kan yeaa kita pacaran lebi lama gitu lo. Tapi gw mah pengennya ya ade gw yang nikahnya ditunda, ck masa pacaran belom lama uda mau nikah?

BTW akhirnya sih pacar gw ngelamar, doi tau dilema hati gw yang didesak ortu sekaligus calon mertua ade gw itu, kisah lamaran baca disini. Dan abis dilamar gitu gw bilang IYAA! hahaha, hilang sudah impian mau nikah umur 25. Nikah sekarang? Hayukkk.. Pikiran gw ya, cepet ato lambat gw bakal kawin sama dia, apa bedanya kawin sekarang dengan 2 taon lagi? Toh gw uda manteb bulet bakal nikah ama dia suatu hari nanti ­čśÇ

“When you realize you want to spend the rest of your life with somebody, you want the rest of your life to start as soon as possible.”

Setelah lamaran itu kita seneng, status baru bok: engaged. Mulai siap-siapin printilan wedding, pilih bridal, undangan, souvenir, mikir mau hunimun an dimana (cihuii!), dll. Eh pas uda deket Desember, tiba-tiba ade gw itu putus sama pacarnya. Meski masih putus ngambang-ngambang gitu deh. Tapi gw inget banged beberapa hari sebelom hari H, mami gw bukan pusing urusan nikahan gw, doi mala stres karena bubarnya hubungan ade gw ama pacarnya. Iya beneran, gw kadang heran mami gw ini menghayati hubungan anak-anaknya, sampe kalo anaknya putus, doi ikutan stres dan turun berat badan. Apalagi sebenernya mami gw dan Tante N tadi ini lumayan dekat hubungannya, sering telponan dan pergi-pergi bareng. Jadi saat hubungan 2 anaknya bubar, ya bisa dibayangkan dua mami ini tiba-tiba harus menghadapi kenyataan kemungkinan ‘gagal berbesan’ hehehe.

Gw ama misua sih asik-asik aja ya, walo gw kadang suka nyindirin mami n ade gw: “nah tu buru-buruin gw kawin, akhirnya mala situ putus, gimana sih?” Tapi jujur aja ya, gw merasa memang gw akan pernah siap, mau umur 23, 24, 25, 26, 27,.. menikah itu suatu HUGE STEP yang gw tetep ga akan pernah siap kalo gw gak siap-siapin diri gw sendiri. Ato mungkin suatu hari nanti gw kepentok umur karena temen-temen gw udah nikah smua, jadi gw why not nikah juga.. Jadi dipikir-pikir emang nih dorongan buat gw dan misua untuk siap memulai keluarga baru. Tapi gw gak pernah menyesali keputusan itu. Apalagi setelah gw punya Wesley, how can a kid bring so much joy?

“Hati manusia memikir-mikirkan jalannya, tetapi TUHAN lah yang menentukan arah langkahnya”

Ya gw percaya semua campur tangan Tuhan, bagaimana kami bertemu, dan bagaimana hubungan kedua keluarga dilancarkan. Begitulah sepasang manusia ini akhirnya memutuskan menikah, dengan segala konsekuensinya, susah senang ditanggung bersama, dan kami berbagi hidup bersama.

HAPPY 6TH YEARS ANNIVERSARY – so grateful we have each other ­čÖé

for better for worse

for better for worse

“Meeting you was fate, becoming your friend was a choice, but falling in love with you was out of my control”

PS: Karena gw ngepost lewat jam 12 malem (as always), jadinya telat sehari postingannya. Anniv kita tanggal 18 Des ­čÖé

 

Iklan

Ketika Cinta Berbicara

Lanjutan dari┬ápostingan yang lalu. Yang ini┬ákaga ku protect lah ya ­čśÇ Oyah yang butuh paswot silakan imel saya.

Jadi setelah episode patah ati berdarah-darah di awal Januari 2005, skitar 3 minggu kemudian ada seseorang nongol di MSN ku.┬á Teman SMA ku, sebut saja┬áB me-invite koko nya┬áuntuk join conversation.┬áSi┬áB ini bermaksud mengenalkan kokonya ke aku, mungkin cariin jodo buat kokonya kali hehehe. Karna waktu itu aku lagi benciii banged sama namanya lelaki, yang kata-katanya manis, yang penuh muslihat, yang,,, ya pokonya yang cowo deh (maklum abis patah hati jadi masi dendem kesumet aje), jadi si koko ini ga terlalu kuladeni. Dia nyapa di MSN, aku jawab pendek-pendek. Dia ga nyapa, ya I don’t care. Pokoknya stelah patah hati kmren itu, aku kapok menjalin hubungan dengan lelaki, jarak jauh, via MSN.

Waktu itu aku lagi liburan panjang di Semarang, si koko ini orang Semarang yang kerja di Jakarta. Dia kadang SMS-SMS aku juga, tanya lagi ngapain ato apa. Nah suatu hari pas aku lagi tenis, tiba-tiba handphone ku bunyi ada SMS. Bunyinya gini:

” Keren┬áopo? Dee manis ngono┬á aku koyo sekia┬ángene. Tapi rak popo lah┬á┬ápenting ketemu burungku. Yo ntar sabtu koe rekonform ke aku. La koe wis ngomong ke teph?” (SMS ini masih tersimpan rapi di HP Samsung E-730 ku)

terjemahan:

“Keren gimana? Dia manis gitu aku sperti anak kecil gini. Tapi ngga apa2 lah yang penting ktemu burungku. Ya ntar Sabtu kamu reconfirm ke aku. La kamu uda ngomong ke teph?”

Yakk doi┬ásala SMS, harusnya buat adiknya, A, kembarannya B. Spontan aku ngakak di lapangan tenes sambil ketik SMS balik: “hoy salah SMS ya?” dan sukses ngga dibales ama dia. Blakangan aku tanya knapa ga dibales, katanya saking malunya sampe gabisa bales. Oyah, dia menjuluki aku “burung kenari” soalnya waktu itu aku demen banged karokean, dan temen dia yang juga temenku tau banged kalo suaraku merdu, ya ga jauh beda ama burung kenari gitu ­čśŤ hoekk

Trus pas hari H nya tanggal 20 Februari 2005, sampelah aku dengan si A ini di bandara Soekarno-Hatta. Oya critanya temenku A ini lagi ngejar cewe namanya Vee, A dan Vee ini sama-sama kuliah di Melbourne. Aku kuliah di Sydney. Nah entah gimana pas dari Semarang ke Jakarta itu kita 1 pesawat bareng. Kalo si A sih emang sengaja membarengin Vee, tapi karna Vee kliatannya ga ada rasa, jadi pas duduk di pesawat bertiga itu, si Vee maen nylonong aje ke sebelah jendela persis, jadi terpaksalah aku mengalah duduk di tengah, antara A dan Vee. Jadi obat nyamuk di tengah kalo si A ngajakin Vee ngobrol ini itu selama 1 jam penerbangan.

Sampe di Jakarta, A nggak melanjutkan penerbangan ke Melbourne, dia bakalan stay beberapa ari di Jakarta. Sedangkan aku dan Vee bakal ngelanjutin penerbangan ke Syd dan Melb skitar 3 jam kemudian. Datanglah si koko menjemput adiknya A. Aku sih uda tau ya kalo dia bakalan jemput karna rrr.. mau knalan ama daku ­čśÇ hoahaha sala sendiri sala SMS.

Si koko ini dari kejauhan melambaikan tangan. Pake kemeja putih lengen┬ápendek dan celana jeans, kesan pertama: rapi banged cing. Trus kita kenalan, aku tanya kok rapi banged? Dia bilang abis ini mau pergi ke gereja. Oya si koko ini sebenernya lumayan beken di SMA ku. Kita di SMA yang sama, tapi beda angkatan 4 tahun, jadi gak pernah ketemu. Trus gosip ciwi-ciwi di skolah dulu┬ábilang kalo kokonya si kembar A dan B┬áitu cakepp banged. Jadi pas ketemu aslinya di erpot itu, aku mikir ooo ini toh, tnyata ga cakep-cakep banged ah ­čśŤ kakkkakak. Nah trus si koko ini brusaha ngajak aku ngobrol, tanya ini itu, pikirku ni orang kok mirip interviewer aja ya, nanya mulu.

Koko:┬á“Koper kamu kok ga ada kuncinya?”
Aku: “Ya, kebetulan ngga punya kunci”
Koko: “Nanti klo ada yang ilang gimana?”

Koko: “Koper kamu besar banged. Harusnya kamu dimasukin koper aja bisa tuh, muat.”
Aku: “Mendingan kamu aja yang masuk koper, aku yang geledek. Kan aku udah bayar tiket, ngapain masuk koper sgala.”
Koko: (ngedumel dalem ati, ni cewe gabisa diajak becanda yaa?!)

Karena si A masi sibuk ama Vee, kita mah tau diri lah gamau jadi obat nyamuk, jadilah kita berdua ‘menyingkir’ dan ngobrol di antara bangku-bangku erpot Soekarno-Hatta. Tidak terasa 3 jam berlalu, dan terbanglah daku kembali ke Sydney menunaikan ibadah kuliah. Tahun itu aku ga balik di bulan Juli, aku baru pulang ke Indo lagi┬ábulan Desember 2005. Jadi apa yang terjadi selama Februari sampe Desember? Yak kita MSN an, SMS an, dan tilpun-tilpunan *uhuk bener-bener misi untuk menghindari hubungan dengan lelaki via chatting gagal total*

Sbenernya ada sesuatu yang terjadi di bulan Maret. Waktu itu aku masi cuek aja ama si koko yang tetep rajin nyapa di MSN. Trus suatu malam, bermimpilah daku *ceileh*. Aku mimpi lagi jalan-jalan ama si Eks HTS (yang mematahkan ati itu tuh). Aku naek mobilnya, dia yang setir dan aku duduk di sebelahnya. Semuanya seperti dulu, seperti tidak terjadi apa-apa. Lalu kita pergi┬áke sebuah mall. Pas lagi liat-liat baju di departmen store, aku liat ada yang bagus. Aku tarik tangannya, “Eh liat tuh yang disitu!” Trus sampe ke tempat yang dimaksud, aku ambil pakaian yang bagus itu, trus┬áaku nengok ke dia. EHH wajahnya berubah jadi si koko┬á–┬áCLOSE UP banged. Jadi yang aku gandeng tadi┬áternyata… si koko? Karena kaget aku langsung kebangun. Phiuh ngapain ya mimpiin dia, mana close up gitu, ngagetin aja.

Kemudian bsoknya aku mimpiin si koko lagi. Mimpi yang kedua critanya aku lagi camping ama temen-temen gereja di deket hutan. Trus tiba-tiba si koko ini surprisin dateng ikut camp di Sydney. Mimpi yang ketiga uda rada lupa, pokoknya ada adegan dia ngomong gini “Aku tu suka sama kamu, tapi aku ingin┬ámengenali diriku dulu.”┬áSekitar 3-4 hari berturut-turut dia ada di mimpiku, sampe pas aku mo tidur aku jadi mikir “Malem ini┬ábakalan ngimpi dia lagi gak yah?” Padaal waktu itu aku anggep dia temen chat biasa aja loh, knapa ya mimpi dia mulu? Akhirnya sejak itu, tiap dia nyapa di MSN, mau gak mau aku jadi inget mimpi2ku donk yaa, sambil mikir-mikir terus: “Knapaa ya kok bisa ngimpiin dia? Pertanda opo iki?” Eh aku dapet jawabannya kurang dari sminggu. Dia bilang suka di MSN, tapi dia nglanjutin lagi: suka sebagai temen. Mencurigakan heh?

Akhirnya kita jadi deket, dari temen curhat2an, temen chatting, sms dan telpon2an. Wah bunga-bunga mulai bersemi, burung-burung berkicau, dan bertunaslah kisah kasih kita berdua *emangnya lagi tulis novel??*

Bulan Desember┬á2005, ketika aku pulang ke Semarang, kita ktemuan lagi. Dating for the first time. Dia ngajakin makan ke Istana Wedang berdua, dia makan bakso, aku makan galantin (apa kebalik ya? lupa ­čśŤ ). Trus aku yang bayar! Buset deh katanya aku utang ama dia karena kalah maen catur di MSN. Waktu itu emang taruhannya yang kalah bayarin makan, eh inget aje die.

Trus aku kenalin dia ke ortuku. Aku dikenalin ke ortunya. Ortu kami sih sebenernya uda saling kenal, maklum Semarang ini kan kota kecil ­čśŤ Trus akhirnya.. tanggal 24 Desember 2005 di bawah langit berbintang dalam mobil di depan rumahku, dia nembak dan resmilah kita jadian.

Dan aku gak perna crita soal mimpi2 tadi sampe kita jadian beberapa lama. Aku gakmau dia mikir macem-macem ­čśŤ

PS: Si koko yang blakangan jadi misua, kemudian bercerita betapa dulu aku jutek dan dingin waktu pertama kenalan di erpot itu. Trus sikapku brubah beberapa bulan kemudian, mulai mau merespon dan menyapa dia di┬áMSN. Now he should know why ­čśŤ Bcos I was wondering about my dreams.

Trus sebenernya juga dia dah lama liat fotoku di katalog SMA. Ada temennya dia yang naksir aku dan minta tolong si koko, supaya koko minta adik kembarnya yang notabene temen sekelasku, untuk mengenalkan. Nah ketika akhirnya sang adik-adik kembar ini mengenalkan aku ke koko, temennya si koko ini uda terlanjur punya pacar. Hehehe ini namanya mak comblang pagar makan tanaman ­čśÇ

PS lagi: Si A dan Vee nggak jadian. Mereka akan menikah dengan pasangan masing-masing dalam waktu dekat ini. Malah dua obat nyamuk ini yang jadian dan nikah┬á­čśŤ

Pernikahan (ternyata) nggak gampang

Bukan tentang aku ya

Cuman belakangan ini denger, si itu tuh uda pisah ama suaminya, si itu lagi proses perceraian, si anu mau cerai dan masih banyak lagi. Celakanya salah satunya adalah keluarga dekatku. Memang dari dulu kami tau pernikahan mereka tidak harmonis, bahkan sudah tidak berbicara satu sama lain selama 7 tahun. Si istri pengen cerai, si suami uda punya WIL. Bukannya kami tidak pernah berusaha mendamaikan, kami berusaha tapi lama-kelamaan kami sudah terlalu capek. It’s too complicated. Kalo kita dengar dari pihak istri, kita merasa iya si suami yang salah. Tapi ketika kita dengar dari si suami, kita merasa si istri juga ada salahnya. So? What should we do when there seems no solution? Yes we did pray, but sometimes we didn’t have faith anymore on their relationship. There seems no hope.

Salah seorang teman suamiku juga dalam proses perceraian. Penyebabnya karena si pria tidak sayang, menafkahi sangat sdikit, dan main tangan. Anaknya dua, dan herannya selama mereka pisah 6 bulan, si suami ini tidak pernah mencari atau berusaha bertemu anak-anaknya. Bukankah ada mantan istri, tapi tidak ada mantan anak? Kenapa rasa cinta itu lenyap bahkan ke anak-anaknya?

Seseorang lain yang aku tau juga dengar-dengar udah pisah rumah dengan suaminya. Bahkan dia sudah membawa PIL baru ke rumahnya. Padahal anak-anaknya sedang beranjak remaja. Padahal secara finansial mereka sangat kaya, bukankah biasanya perceraian paling banyak karena perkara uang?

Tidak memungkiri ya, kita yang baru 3 tahun menikah ini saja, kalo bertengkar bisa gelap mata dan kata ‘cerai’ itu terucap. Yah cuman emosi sesaat dan tidak serius. Tapi kita sadar, bahwa buat kita aja┬á– yang notabene saling cinta dan melalui masa pacaran 3 tahun –┬ámerasa pernikahan itu nggak gampang, apalagi buat mereka yang┬ápacarannya cman┬á3 bulan, ato yang MBA, ato yang dipaksa orangtua. Buat kita aja – yang tau Firman Tuhan – kadang masi suka ego dan ngotot-ngototan, apalagi mereka yang gak tau Firman. Kadang abis bertengkar dengan pasangan, aku baca lagi Amsal 31:10-31. Dari situ aku instropeksi, bahwa memang aku masih jauh dari ‘istri yang bijak’. Kadang aku diingatkan: “Tunduklah kepada suamimu sama seperti kepada Tuhan”. Ya memang itu tuntutan seorang istri: taat pada suami. Yang mana kalo lagi bertengkar, susyehhh banget, bawaannya kepengen bantah, ga kepengen iya-iya, hehehe.

Kesimpulanku, memang benar pernikahan harus bertiga menyertakan Tuhan. Karena kalo cuman berdua, ngandalin feeling dan rasa cinta, rasa itu akan memudar seiring banyaknya ketidakcocokan selama hidup bersama. Tapi dengan Tuhan, ada yang namanya perjanjian (covenant) dan commitment. Relationship start with love, but growing with commitment.

Dulu aku pikir kawin cere cuman di televisi. Karena pernikahan papa mama ku yang tergolong harmonis, aku kaget ketika melihat kenyataan beberapa keluarga lain ternyata tidak demikian. Setelah aku dewasa, mamaku kadang ‘curhat’ soal pertengkaran suami-istri mereka, well ternyata tidak seharmonis yang kubayangkan dulu. Ternyata pernikahan itu nggak gampang. Dibutuhkan komitmen dan usaha. Skarang aku merasa seharusnya tiap┬ápasangan perlu merayakan anniversary kawin perak (25 tahun)┬ádan kawin emas (50 tahun), karena sungguh luar biasa lo bisa bersama-sama selama itu. Suatu hal yang merupakan anugrah dan patut disyukuri ­čÖé

PS: tapi kayanya aku bakal second honeymoon pas anniversary 10 taon deh, gak sabar nunggu 25 taon wakakak

Why do we get married?

People get married, have children, and grandchildren so on so on.. But why?

Some people say it is human nature, just like animal. They tend to get a mate and having a family.

Some friends said to fulfill God’s will: “Be fruitful and multiply. Fill the earth and govern it…”

Some said they don’t want to grow old alone and need friend for lifetime.

My friend said because her clock is ticking and her parents bugging her to get married soon.

My husband said he didn’t want to get married, but then he met me and change his mind. ­čÖé

I went to my bestfriend wedding yesterday. She is my friend since kindergarden, high school, and university. We didn’t go to same uni, but we were roomate back then in Sydney. So her family was like my family too. She marry a man, whom also my friend. Actually I’m the person to make them met. I still remember the day I brought her to him, one day in Sydney Darling Harbor eight years ago. So when I see them get married yesterday (after a long journey), I wonder what make them took the decision. I always think it is a man’s responsibility to took the decision and propose the girl. A man usually love his freedom and ‘me-time’, and some men doesn’t want to get married until he has enough money. But hey, enough is never enough rite? So why our partner marry us finally?

I think they love their freedom, career & dream, but they love us MORE that he would not let us go from his life.

People said many different reasons on why they get married. But I believe LOVE is the big power behind all these. Something that make human sacrifise his half-life for another human. Just like Jesus give His life to human. LOVE.

Congratulations my friend, someone┬áwants to spend the rest of his life with you. I wish u a happily-ever-after ­čśë