Holiday to Australia (part 2)

Hellowww, maaf banget gw lamaaa banget hiatus. Sebenernya posting ini udah gw tulis berbulan-bulannn yang lalu, tapi apa daya karena gw ribet banget gak sempet transfer foto dari hp ke kompi jadi postingnya ditunda mulu. (Dan gw orang yang gak demen nge blog pake hp, pokoknya harus ketik di keyboard :P)

Mari kita tuntaskan blog part 2 ini yang sudah terlalu lama tertunda πŸ˜€

Monday, 4 Juli 2016

Hari ini adalah hari photoshoot. Jadi rencananya kami sekeluarga mau family photoshoot, mumpung lengkap perginya, biasanya jarang banget kami lengkap begini selaen pas Chinese new year. Fotografernya siapa? Tidak lain tidak bukan ipar gw yaitu suami adek gw hihihi. Doi demen fotografi, dan punya kamera bagus hehehe, jadi kami mau foto keluarga ala Axioo KW gitu. Tentu saja pake tripod! πŸ˜€

Sebelum family photoshoot, gw minta adek-adek gw foto dulu pake jualan gw yang terbaru: HoneyMilk Pajamas. Jadi ini bisnis gw dengan 2 temen gw yang lain, baru jalan menjelang Lebaran 2016 kemarin. Mohon dukungannya yaa dengan follow instagram @honeymilkpajamas *dadahdadahsambillemparkecupbasah*. Dengan ini, instagram gw sekarang ada 4, satu akun personal, satu akun usaha website gw, satu akun gambar dan ilustrasi karya gw, satu akun jualan piama HoneyMilk ini. Jangan ditanya gimana rempongnya punya 4 akun insta. Bahkan gw sempet ngurus 1 akun biggest bazaar at Semarang (gw designer conceptnya sekaligus handle social media nya), yang bener-bener dahhh take a lot of my time. So there I was having 5 instagram account for some months πŸ™‚

img_2430

hasil foto jepretan ipar gw. please follow @honeymilkpajamas yaaa πŸ˜€

Back to the photoshoot. Berfoto dengan 4 anak kecil itu sama skali ga mudah. Yang satu siap, yang satu tiba-tiba minta pipis, yang satu lari, wah pokoknya susahh bangettt deh foto anak-anak itu. Pokoknya kalo gw jadi fotografer, gw gamau dah jadi tukang foto anak macem babyaxioo, maunya motret wedding aja (modelnya uda ready dan uda cakep, background bagus, mana bisa fotonya jelek??) wkwkwk.

img_0902

hasil foto dengan tripod

Akibat kelamaan foto ini, kita jadi bingung makan siangnya, karena kita berfoto di Hyde Park yang gak dekat dengan restoran manapun yang kita tahu. Jadi akhirnya gw lari-lari cari makan paling deket situ dan bawa beberapa pack lunchbox takeaway dari sebuah foodcourt. Trus kami suapin anak-anak dulu, yang penting anak-anak udah makan, gw baru tenang πŸ˜€ Kami makan sisa-sisa dari lunchbox itu. Hari ini rute dipimpin gw dengan agenda jalan kaki dari Hyde Park – Sydney Royal Botanic Garden – Macquarie street – Sydney Opera House – Duty Free Outlet (DFO) – Pancakes on the Rocks. Gw dari dulu suka rute ini, dulu pas gw tinggal di Sydney, kalo ada temen dari Indo main kesini, biasanya gw ajak rute jalan kaki ini πŸ˜€ malah kadang mampir ke museum Arts sebelom ke Royal Botanic Garden. Tapi karena ini bawa anak, kayanya ga perlu masuk museum hehehe.

img_0633

Hyde Park. Seperti gw sedang berpetualang naik sepeda, sebenernya gw sedang dorong stroller anak πŸ˜€

img_1163

behind the scene. mak rempong sedang nyuapin anak pake tangan *reality*

img_1113

balik jadi model *PLAKK*

img_0635

ada banyak spot cantik di Botanical Garden, salah satunya pohon kuning ini wkwkwk

Malamnya, kami mampir takeaway SuperBowl di Chinatown. Soalnya di Pancakes on Rocks, Wesley dan James ga terlalu cocok makanannya. Ga ada nasi dan wesley ga suka kentang.

Tuesday, 5 Juli 2016

Hari ini adek gw yang paling kecil terbang ke Melbourne, karena dia dulu kuliah disana jadi dia pengen mampir sana. Kami tetep di Sydney aja hehehe. Kami lunch di Minh Hai. Ini salah satu restoran favorit kami jaman dulu, nasi salted chicken rice dan leg ham rice nya enak.

img_0634

leg ham rice, comfort food penuh nostalgia

Setelah itu kami ambil train ke Chatswood. Seharian kami habiskan jalan-jalan di Chatswood. Sebenernya yang demen shopping nyokap n adek gw sih, gw sih ga beli apa-apa (seinget gw ya) apalagi bajunya kan winter semua. Oh gw ingat, gw belanja barang-barang cuteee bangetttt di Monsterthreads (http://monsterthreads.com.au/). Hihihi gw emang tahan ga beli barang fashion, tapi gak bisa tahannn kalo liat barang cute ato stationary πŸ˜› Gw beli banyak oleh-oleh buat ponakan disini, ada nano lego bentuk Koala, Kangguru, Flamingo, Opera House, dll. Trus beli mug lucu buat James, dan cepitan kartu nama buat gw. Kalo gw ga ingat bagasi dan dompet, mungkin udah gw borong semuanyaaa.

Malam itu ditutup dengan dinner di Rengaya. Sebenernya gw biasa aja dan ga gitu kepengen makan disini, tapi adek gw mau dan udah booking sejak dari di Indo, niat banget ya. Memang enak banget, dagingnya kobe beef juicy banget, mirip sama Sumibian Jakarta tapi lebih enak. Tapi kata ipar gw, masih lebih enak kobe beef pas dia makan di Jepang.

Wednesday, 6 Juli 2016

Hari ini adek gw ama misua dan anak-anaknya mau pergi ke Taronga zoo. Karena gw dan misua udah perna kesana, dan gak pengen lagi, jadi kita cari pilihan tujuan lain. Wesley kepengen naek kapal, jadi kita sama-sama ke Circular Quay, adek gw ambil kapal ke Taronga zoo, gw ambil kapal ke Manly Beach. Manly beach biasa aja sebenernya, dari dulu gw lebih suka Bondi. Tapi di Manly ada sepanjang jalan yang isinya pertokoan, jadi gw pikir bisa cari suasana pantai yang lain. Toko-tokonya beragam dari supermarket, bookstore, toko baju sporty, dan kafe makanan.

img_0735

img_0775

Sydney Opera House dari kapal

Perjalanan kapal menyenangkan, Wesley excited dan pengen duduk di luar kapal. Gw ama James memilih gak berangin-angin dan duduk di dalam kapal. Sesampainya disana, gw lihat ada Nandos. Gw dari dulu kangen makan ayamnya Nandos, sampe pernah beli Peri-Peri sauce di supermarket semarang yang harganya mihil πŸ˜› Tapi trus gabisa masaknya wkwkwk. Setelah gw puas makan Nandos, dan gw takeaway makanan Thai buat anak-anak, kita langsung menuju ke pantai. Anak-anak seperti biasa seneng banget maen pasir, ngejar burung-burung, nguburin barang di dalam pasir. Sayangnya hari itu sangattt windy sehingga gw ga betah lama-lama di pantai. Setelah sekitar 1 jam dan mulai kedinginan, kami mulai jalan ke arah pertokoan.

img_0752

Manly Beach

img_0739

anak2 sibuk ngejar burung, maklum mana ada di Indo burung bertebaran kaya gini. Bisa-bisa dibikin burung dara goreng wkwkwkk πŸ˜›

Gw sempet mampir ke toko buku dan beli buku, lalu belanja di supermarket. Kemudian kami ngafe di Max Brenner di deket tempat nunggu kapal. Beli hot chocolate dan suckao. Surprisingly gw merasa hot choc nya lebih enak daripada suckao nya πŸ˜›

img_0761

penampakan suckao nya, bole tambah susu sepuasnya asal ga nambah choc chip nya

Malam itu ditutup dengan dinner di Sancheng Hotpot King, ini juga favorit adek gw. Shabu-shabu gitu, kuahnya ada 2 macam: kaldu ayam dan kuah mala tang. Sedap makan panas-panas gini di tengah cuaca dingin.

img_0728

delicious and hot soup after freezing hot day is the best!

Thursday, 7 Juli 2016

Hari ini kami ke Grounds of Alexandria untuk brunch. Wah ternyata walaupun weekdays tapi ramai sekali. Antreannya untuk dapat tempat sudah lumayan panjang. Akhirnya kami duduk di area outdoor, tapi masih ada atapnya. Tempatnya memang cantik, banyak tanaman dan bunga, juga ada beberapa hewan ternak. Ada beberapa kompleks tempat makan dan duduk-duduk, yah ga heran tempat ini belakangan jadi favorit sydneysiders untuk having brunch.

img_0818

img_0803

Setelah itu, kami menuju Chinatown untuk ke Paddys Market. Disitu gw beli oleh-oleh buat mbak-mbak gw di rumah, juga dapat stroller-raincoat (tudung hujan khusus untuk stroller) buat stroller anak-anak gw. Soalnya pas hujan, jadi berguna bener deh ini cover plastiknya buat nutupin anak-anak gw ga kena hujan di dalam stroller.

Karena Paddys Market ini letaknya persisss di depan restoran favorit gw: Kura Japanese restaurant (restoran yang sering gw bawa dalam mimpi – literally!) jadi gw ajak misua lunch disana. Hahahah sebenernya sih belom lapar, tapi udah nanggung restoran favorit udah di depan mata, sekalian dehh. Gw pesen Chicken Karaage nya yang enak bingit dan takoyaki (ini yang sering gw mimpikan hahaha). Masih tetep endeuuusss sedappp bangettt πŸ˜€ Anak-anak gw juga lahap makannya.

img_0786

penampakan takoyaki dan chicken karaage dari Kura Japanese Restaurant

Setelah itu kami menuju ke QVB, David Jones, dan sekitarnya. Setiap hari kamis adalah shopping night di Sydney. Khusus hari ini, semua mall baru akan tutup jam 10 malam. Biasanya jam 5 sore udah tutup. Jadi memang kami mau menghabiskan malam dengan jalan-jalan di city. Malam itu ditutup dengan dinner bareng seorang temen dekat di foodcourt atas deket David Jones.

Friday, 8 Juli 2016

Siang itu kami jalan kaki ke restoran Vietnamese favorit kami dulu, Pasteur. This is our best culinary visit selama di Sydney kemarin ini. Broken rice with pork chop nya masih enak seperti dulu, dan pho nya gurih sedap menggoyang lidah. Pho nya segerrr banget. Lupakan diet, eat a lot! hahahha.

img_0936

Nikmat mana yang kau dustakan. This is the best food while we were in Sydney

img_0942

Pork Chop with broken rice yang gurih dan seger pake bumbu saos Vietnam

Setelah itu kami menuju Macquarie University. Ini tempat gw dulu kuliah. Tempat yang penuh kenangan.

img_0980

di depan gedung lab komputer yang merupakan ‘markas’ gw selama kuliah

Gw kesini selain untuk nostalgia, juga karena termakan perkataan temen-temen gw orang semarang yang alumnus Macquarie juga, katanya Macquarie Center sekarang jadi 4x lipat lebih besar daripada dulu! Macquarie Center ini mall letaknya persis di seberang Macquarie Uni. Jadi klo dulu kami lagi sedikit ‘kaya’ maka kami akan lunch break di restoran di mall ini. Kalau lagi ‘miskin’ alias duit kiriman ortu sisa dikit di bank, makanlah kami di kantin sekolah atau kalo perlu bawa bekal dari rumah wkwkwk. Soalnya makanan di mall ini lumayan mahal untuk kantong mahasiswa πŸ˜›

Mall nya emang bener sekarang besarrr banget. Tapi isinya alias vendornya sama aja seperti di mall QVB kemarin. Jadi kalau niatnya cuma shopping, ga perlu jauh-jauh kesini, karena di city juga ada vendor-vendornya. Kalo gw kan sekalian nostalgia ya wkwkwk. Malam itu ditutup dengan dinner di Paparich, Malaysian Cuisine Restaurant di mall tersebut.

Saturday, 9 Juli 2016

Hari ini last day di Sydney. Paginya gw ngajakin misua mampir Kinokunia dulu, gw demen dah toko buku, trus beli watermelon cake yang lagi famous itu di BlackStar Pastry. Lalu kami jalan ke arah Chinatown, siang itu kami mau makan di Chinese restaurant atas Dixon house – Chinatown, kita gatau namanya tapi ini favorit gw dan my sis long time ago. Tempatnya kecil dan ga terkenal, tapi kita suka ‘rice and pork chop with corn sauce’ dan ‘fried rice with pork chop in tomato sauce’. Jadi itu nasi yah dikasi pork chop gedee (iga babi digoreng tepung) trus disiram saos panas jagung yang luber menutupi semua nasi nya. Kurang lebih sama dengan yang tomato sauce tapi bedanya itu pake kuah tomat gitu.

img_1107

Watermelon cake yang fenomenal. Rasanya lucu sih, seperti cake tapi atasnya seperti pudding. Rasanya segerrr apalagi kalo dingin πŸ˜€

img_0987

Rice and Pork chop with corn sauce. Hangat-hangat sedeppp.. Minumannya Thai milk tea yang rasanya enakkk juga.

Puas makan disana, gw lanjut ke Market City sebentar lihat-lihat. Dulu waktu gw tinggal di Sydney, gw tinggal di The Peak apartment. The Peak apartment ini letaknya diatas Market City. Jadi lumayan enak dulu kalo butuh belanja gampang, bawah ada supermarket (Thaikee – supermarket asia yang jual produk-produk asia), trus kalo butuh makan juga bisa takeaway di foodcourtnya. Dan banyak toko-toko baju dan laen-laen. Bawahnya Market City ada Paddys Market – yang buka kamis sampai minggu. Trus The Peak ini juga deket banget, paling 10 menit jalan kaki ke gedung UTS, dimana dulu adek gw kuliah disitu. Gereja gw dulu ada di salah satu gedung UTS, jadi enak deket juga πŸ˜€ πŸ˜€

Habis nostalgia bentar di Market City (dan beli Easyway – semacem bubble tea yang ngangenin di Sydney), kita lanjut jalan kaki ke Darling Harbor. Darling Harbor banyak berubah, sekarang dinamakan Darling Square dan disitu ada playground besar untuk anak-anak. Banyak mainan panjat-panjatan yang anak-anak tentu seneng banget, bisa jadi macem spiderman gitu hahaha. Lalu pas ada Winter Wonderland juga, jadi ada temporary ice skating disitu (yang ini not free). Lalu kami jalan-jalan mengelilingi Darling Harbor, rencana mau ngafe tapi akhirnya keburu sore dan nanggung. Karena malam ini gw janjian sama temen-temen gw di Sydney untuk dinner bareng.

img_1086

naek jembatan di deket Darling Harbor

img_1087

img_1097

performance street artist, ini dia main api dan lempar jokes2 yg gw gak paham lucunya dimana wkwkwkk.. tapi main apinya oke sih.

img_1112

berfoto di Winter Wonderland di Darling Square. Ada salju buatan yang keluar tiap beberapa menit sekali.

Kami dinner bareng di Nok-Nok Thai restaurant di Darling Square. Ini asal pilih restoran karena kita cari yang deket city dan muat banyak orang, ga terlalu rame, sehingga ga perlu RSVP atau antre. Turns out it’s good!

img_1111

Ini teman-teman gereja gw waktu tinggal di Sydney dulu, beberapa sudah nikah dan berbuntut sekarang. 9 years since I left Sydney for good, dan muka mereka masih sama. I think Asian people is baby-faced πŸ˜›

Malamnya sebelum pulang kami menuntaskan keinginan terakhir disini, yakni: beli KFC disini. Hah kenapa jauh-jauh makan KFC?? Gw bukan penggemar KFC dan jarang banget mau diajak makan KFC tapii… KFC nya di sydney tuh dulu gw merasa enakkk banget, pokoknya beda deh sama yang di Indo. Denger-denger, entah gosip entah fakta, katanya KFC situ ayamnya dimasak pake minyak babi, makanya jadi enak banget. Hahahah ini mitos apa beneran gw gatau dah.

Sunday, 10 Juli 2016

Really our last day!! Kita santai kirain check out time nya jam 12 ya macem di Indo, ternyata harus check out jam 10. Kita gedubrakan cepet-cepet siap-siap dan beberes (lhah bangunnya aja jam 9 kurang hahahaha). Lalu kita lunch di Chat Thai – foodcourt di The Gallery – bawahnya Kinokunia).

Habis itu kami balik hotel dan naek mobil sewaan menuju airport. Bye bye Sydney, until we see you again!!

img_1141

Sampai bertemu di petualangan kami selanjutnya!

Holiday to Australia (part 1)

Helloww! Selamat Idul Fitri untuk yang merayakan πŸ™‚

Yang follow sosmed gw pasti dah tau gw pegi kemana ya, tapi disini gw mau cerita lebih detilnya. Biar besok-besok bisa gw baca lagi kalo lupa hehehe πŸ˜›

Tanggal 30 Juni – 10 Juli lalu gw sekeluarga pergi ke Sydney, Australia. Sydney bukan tempat baru buat gw. Dulu gw pernah tinggal disana sekitar 4 tahun (2 thn 8 bulan kuliah, 1 tahunan kerja). Gw pulang for good ke Indonesia tahun 2007, karena… karena hati gw ada di Indo (baca: pacar di Indo dan LDR itu capek bo). I love Indo dan memang gw pengen tinggal di semarang kampung halaman gw, tapi Sydney… always hold special place in my heart *tsahhh*. Jadi klo liburan gw ditanya pengen kemana, yah of course Sydney selalu ada dalam daftar hehehe πŸ˜› Berhubung adek gw juga sama, kuliah di Sydney, maka doi juga ngebet pengen kesana. Oh ya bahkan anaknya aja dikasi nama Sydney hehehe πŸ˜›

Jadi setelah berkontemplasi mau liburan rame-rame kemana, singapore dan malaysia sempat jadi pertimbangan, namun akhirnya.. Australia menjadi pilihan kita. Langsung aja yaa:

Tanggal 30 Juni siang, gw misua dan anak-anak berangkat dari Semarang ke Jakarta. Sempat dinner bareng mertua dulu di Jakarta, kita dinner di Restaurant Singapore di Ozone Mall, PIK. Lalu malamnya sekitar jam 9 kita berangkat ke Soekarno – Hatta. Wesley sempet ketiduran di mobil dalam perjalanan, maklum dia ga perna tidur siang jadi biasanya jam 9 malam udah tidur. Baru 15 menit tidur, kita uda nyampe jadi doi terpaksa bangun lagi. Di bandara jam 11 malam masih belom ada tanda-tanda pesawat boarding, untung James gampang banget udah tidur pules (gw gendong). Wesley masih melek, malah kaya segar bugar karena abis tidur kilat 15 menit tadi.

DI Airport Soetta, masih belom ada tanda2 boarding

Akhirnya jam 12 malam kita naik pesawat. James gampang banget uda kaya pingsan, ditaro aja di kursinya dan dipasangin seatbelt. Jam 1 malam (tepat setelah take off) akhirnya Wesley juga tidur. Nah enakk nih yaa anak-anak udah pada molor, saatnya gw dan misua tidur juga donk ya. Eh, mala kita ga bisa-bisa tidur! Sampe gw sempet minumin Antimo for kids, siapa tau bisa bikin gw ngantuk, ternyata tetep ga bisa tidur. Padahal sebenernya ngantuk banget dan berusaha merem, tapi kok masi setengah sadar, bisa denger suara-suara di sekitar. Dan jeleknya penerbangan Jkt – Syd, selalu sekitar jam 4 pagi lampu kabin udah dinyalakan dan makanan breakfast mulai dibagikan (karena perbedaan waktu, di sydney sudah jam 7 pagi). Orang kepengen tidur jadi tambah gabisa tidur karena terang benderang. Wesley pun akhirnya terbangun karena sudah mulai berisik orang-orang makan. Begitulah akhirnya tak lama kemudian, sampailah kita di Sydney. James bangun sesaat sebelum pesawat mendarat dan agak rewel karena masih ngantuk.

wesley terbangun sekitar 2 jam sebelom mendarat, james molor terus sampe 15 menit sebelum mendarat

Kita dijemput mini van taxi yang memang sudah dibook sejak di Indo, lalu mengantarkan kita ke Meriton Pitt street Serviced Apartment. Kami menyewa 2 unit, 1 unit 3 kamar untuk bokap nyokap + adek gw paling kecil + adek gw dan suami dan anak-anaknya, lalu 1 unit 1 kamar untuk kami berempat. Rencananya nanti gw dan anak-anak tidur 1 ranjang, lalu sewa extra bed untuk misua.

Setelah taro barang, kita langsung keluar lagi untuk cari makan. Yang gampang saja dan dekat, jadi kita menuju ke foodcourt di bawah QVB. Rame banget dan susah cari tempat duduk. Akhirnya kita dapat tempat dan makan, James mala ketiduran lagi di strollernya, kayanya masih jet lag. Gw sendiri sebenernya lemes karena belom tidur dari semalam. Pengen cepet pulang hotel dan tidurrr. Akhirnya stelah kenyang makan, kita pulang hotel, dan jrenggg sampe hotel malah James bangun. Jadilah misua dan Wesley tidur siang, sementara gw mesti jaga si bocil yang seger buger. Setelah 2 jam jagain bocil, gw dah bener-bener ga kuat loh. Rasanya pusing kalo nunduk ke bawah, udah kaya zombie mode (serasa jaman punya newborn), akhirnya gw gendong2 si James sambil suruh dia tidur lagi. Eh untungggg dia akhirnya bisa tidur lagi! Haleluyaaa! Gw langsung gabrug molor berempat seranjang bersama misua dan anak-anak.

Bangun-bangun udah gelap entah jam berapa. Kayanya jam 7 malam waktu Sydney. Seger bangettt rasanya abis tidur πŸ˜€ Malam itu kita meluncur ke Superbowl di Chinatown. Walking in George street. Walking in China town. Kalo dulu pertama kali gw datang liburan (pas wesley hampir 2 taon) gw masih berasa akrab dan familiar, kali ini gw berasa asing dan lupa-lupa jalan! Sydney banyak berubah semenjak gw for good 9 taon yang lalu. Beberapa yang dulu ada, sekarang sudah digantikan yang baru. Tapi Chinatown rasanya restoran-restorannya tetap sama πŸ™‚ Pulangnya kita mampir ke Woolworth beli beberapa bahan makanan. As usual, as mami rempongers, gw selalu bawa slow cooker klo travelling πŸ˜€ bahkan sus gw inisiatif bawain bawang putih, bawang merah, garam, 1 porsi beras, semua dalam ziplock πŸ˜€

penampakan mini slow cooker gw, ini dulu hadiah dari temen dan lumayan awet, slalu dibawa tiap travelling

Kenapa gw bawa slowcooker? Gw pikir ini multifungsi jadi berguna banget. Bisa buat masak nasi untuk makan pagi. Bisa buat masak kuah-kuahan ato soup. Sebelum ke Sydney, gw nervous banget kalo ingat gw bakal travelling dengan 2 anak tanpa nanny. This is the first time, biasanya kalo gw ke Jakarta pasti si nanny ikut. Kenapa gw ga ajak? Karena tiketnya mahal banget bok hehehhe. Padahal sus gw ini berencana ga pulang lho selama Lebaran (emang doi tiap tahun suka ga pulang), tapi karena gw pergi ga ajak dia ya jadi dia pulang deh πŸ™‚

Kenapa gw nervous? Yang paling gw khawatirkan adalah kasi makan James. Karena dia makannya agak susah, mau buka mulut tapi seringnya gabisa diem duduk di baby chair, trus makannya juga ga bisa keringan tapi harus berkuah. Pokoknya beberapa minggu sebelum keberangkatan, gw bisa mules nervous kalo inget pergi liburan nanti gimana nasib makannya James >_< Biasa kalo pas sus cuti, gw kasi makannya aja susah setengah mati, kebanyakan dikit suka hoek, jadi nasinya dikit-dikit dan kuahnya banyak supaya bisa masuk. Macem masakan soto gitu, kuah banyak nasi dikit hehehe.

Puji Tuhan sodara-sodara, ternyata selama di Australia, doi makannya ga susah. Metodenya: karena buka mulutnya kecil dan nasi di sendok ga masuk smua, seringnya gw suapin pake tangan πŸ˜› Kalo pake tangan kan ga mungkin dikasi kuah ya, jadi gw suapin pake tangan dan tanpa kuah. Hasilnya: cepat dan habis banyak! Soal gabisa diem, klo doi udah duduk lama n mulai bosen padahal baru makan sedikit, langsung gw sodorkan ipad dan setel film-film Disney. I know this is not an ideal thing to give your child ipad while eating, but i break all the rules while travelling. Yang penting damai dan anak gw makan banyak heheheh πŸ˜›

Lanjuttt yaaa…

 

Tanggal 2 Juli 2016

Kami breakfast di rumah (sisa takeaway semalam dari Superbowl), lalu pergi makan siang ke Sydney Fish Market. Sebenernya dulu pas gw di Sydney, gw cuma pernah sekali ke tempat ini, dan kesannya waktu itu biasa aja. Tapi adek gw suka dan pengen kesini, jadi kita ngikut. Kita makan seafood banyak banget, ikannya seger-seger, adek gw makan oyster mentah, gw cuma sebatas sashimi, oyster mentah masih aga jijik hehehe.

ada yang lagi ngelamar cewenya, tulisan lengkapnya: “Marry Me Vivi”

Pas disana tiba-tiba semua orang mendongak ke atas, karena di langit ada tulisan lamaran ke seorang cewek. Gw doakan semoga jangan sampe ditolak ya, soalnya sewa jet buat nulis di langit itu mahal banget bo πŸ˜› This is something you rarely see in Indo (gatau kenapa), but quite often in Sydney. Gw ingat dulu banget gw n temen2 yang masi umur 19 an, terpesona lihat tulisan “Marry me” ini di langit Sydney. Temen gw bilang kalo mau banget dilamar pake jet gitu, trus nanya ke gw, apa gw akan bilang yes kalo dilamar model begitu? Gw jawab: “yah kalo gw suka orangnya ya mau dilamar model apa aja pasti gw jawab iya lah, sebaliknya kalo gw ga suka ya mau dilamar seromantis apa aja juga bakal gw tolak.” huahuahahha bijak banget bukan gw?

makan ini itu banyak sekali: mulai udang bago raksasa, sashimi, oyster, fish n chips, kepiting, dll

full team, minta tolong difotoin bule yang lagi nongkrong disitu

Setelah itu kita pergi ke Sydney Wildlife Park di daerah Darling Harbor. Selain lihat binatang macem-macem, tentu highlight nya adalah lihat kangguru dan koala! Lihat langsung tanpa pembatas kaca πŸ˜€ Wesley suka banget sama kanggurunya, anak ini emang penyayang binatang. Sebaliknya James, mala asyik sendiri bermain pasir wkwkwk.

wesley suka banget elus-elus kangguru

Setelah puas di Wildlife Park dan sempet nyemil macem-macem di kantinnya, kita lanjut jalan di sekitar Darling Harbor sebentar, kemudian menuju restaurant Assamm by Chat Thai di QVB. Gw baru pertama kali ini makan disana. Kita makan besar, makanannya enak-enak semua! Top recommended pokoknya! πŸ˜€

nice thai food at Assamm by Chat Thai

Tanggal 3 Juli 2016

Hari ini kita ke Bondi Beach. Pertama nyampe kita mampir lunch dulu di restoran seafood yang jual Mars Bar. Kita pesen fish and chips dan Mars Bar goreng yang gw kangen-kangenin ituh. Hm bentuknya dan rasanya kok ga seenak dulu ya, pikir gw. Rupa-rupanya gw makan di restoran yang salah! Jadi 1 blok sebelumnya di posisi rumah nomer 2 (sama banget posisinya cuma beda 1 blok), itu juga restoran seafood yang jual Mars Bar. Bentuknya mirip banget dari luar sampe gw salah mengenali. Ketauannya karena adek gw kok ga dateng-dateng ke resto gw, rupanya doski makan di restoran yang bener. Mars Bar nya besarrr beda ama punya gw hehhee.

Fish anc chips yang seger dan crispy

wesley makan nasi goreng dan ikan

mars bar nya kecil 😦 pantesan ternyata salah restoran



Abis itu kita main di beach, wesley dan james seneng banget maen pasir. Lari sana sini, sama sekali ga liatin ortunya ada dimana -_-‘ Yah beginilah enaknya Australia ya, hiburan gratis buat anak banyak. Kalo kita duduk di pantai situ 5 jam mungkin anak-anak gw tetep betah-betah aja main pasir. Tapi karena gw masih mau ke Bondi Junction juga, jadi setelah 1 -2 jam, kita berentiin main pasirnya, trus kita ke Bondi Junction.

foto berdua, photobombed by wesley πŸ˜›

Bondi Mall sih besar ya, cuman gw ga gitu tertarik belanja, apalagi bajunya kan baju winter semua. Tapi gw kepincut sama sebuah toko retail make up MECCA MAXIMA. Gw nih kadang demen beli makeup ato skincare, tapi males pakenya wkwkkw. Tapi belakangan ini gw makin kepincut sama alat-alat lenongan entah kenapa dan Mecca Maxima ini bener-bener sorganya make up junkie.

packagingnya manis banget, jadi ga tega nyobek

Taraaaa!! bikin hati senang cuma liatin gini

Sekilas belanjaan gw di Mecca Maxima:

Kit lipstick ini gw iseng nyoba, sama sekali belom pernah tau sebelomnya, turns out bagusss gw suka!!
Stilla eyeliner dulu gw perna pake dikasi nyokap dan gw suka, udah abis jadi beli lagi.
Better Than Sex mascara – gw beli karena namanya begitu mengundang untuk dibeli, hahahaha dan review di brosurnya mecca maxima juga bagus.
Kit fake eyelashes – ini beli gegara besoknya kita mau family photoshoot, dan foto buat jejualan gw yang baru (ntar gw ceritanya abis post holiday selesai ya). Karena adek2 gw semua suka pake fake eyelashes sedangkan gw ga bawa dari Indo, jadi beli deh gw disana, demi hasil photoshoot yang keren wkwkwkkw πŸ˜› sayangnya akhirnya cuma gw pake 1 hari itu doank.

Setelah puas keliling mall (sebenernya 1 jam terakhir gw misua anak2 cuma duduk-duduk ngafe saja, yang laen yang shopping), malamnya kita berencana untuk dinner di city. Tapi gw dikasi tau temen tiba-tiba kalo di Bondi situ ada Ryo Ramen. Wah itu restoran favorit gw jaman masih kerja di Sydney. Dulu gw kerja di North Sydney, Ryo Ramen ga jauh dari situ jadi gw sama kolega kadang lunch bareng disana. Nah rupanya sekarang dia buka cabang di daerah Bondi. Bahkan dulu gw dengar Ryo Ramen ada yang franchise di Kelapa Gading Jakarta, pernah gw samperin loh tapi sayang waktu itu masih jam 5 sore dan belom buka, lalu kami batal makan sana. Malam itu kami makan di Ryo Ramen, ternyata sekarang menurut gw rasanya kurang dibandingkan Marutama, Ikkousha, dan Ippudo πŸ˜›

Ryo ramen, menu no 1 yang dulu selalu gw pesan

 

Jaka Sembung pergi di hari raya, bersambung dulu yaaa…

 

 

 

 

 

My life lately…

Gw mau cerita update yang terjadi belakangan ini :

1. James disapih

Kalo dulu pas wesley gw dengan bangga cerita wesley disapih persis umur 2 tahun, yang James ini sebenernya uda disapih bulan lalu tapi gw masi blom cerita-cerita hahaha. Sebabnya ada 2: karena gw agak malu James disapihnya telat, di umur 2,5 taon (some people will judge me for this πŸ˜› ) dan yang kedua, soalnya gw nyapihnya sangat bertahap dan nyante abis kali ini. Jadi nih ya proses nyapih James itu berjalan lambatttt banget dan maju mundur. Sampe gw ga yakin apa dia beneran udah sukses tersapih ato bakalan keinget lagi tiba-tiba.

Pertamanya sejak dia menjelang umur 2 taon uda gw bilang-bilangin: “kalo uda 2 taon berenti ya nyusunya, bobonya pelok guling aja”. Karena memang doi uda cuman nyusu sehari sekali yaitu pas mau tidur malem. Mundur beberapa bulan sebelomnya, dia cuman nyusu 2 kali: pas mau tidur siang ama tidur malem. Supaya nyapihnya sukses, gw coba siangnya ditidurkan sama susternya, otomatis dia jadi ga nyusu ama gw lagi pas tidur siang.

Nah yang tidur malem ini agak susah, karena kan doi tidurnya sekamar ama gw. Kadang 2 hari berhasil gw slimurkan supaya dia lupa nyusu, tapi hari ketiga doi merengek-rengek dan gw menyerah. Kadang uda berhasil 5 hari ga nyusu, tapi entah karena sakit ato apa, doi merengek dan gw menyerah. Pokoknya gw gatau kapan bisa disebut berhasil proses nyapihnya. Oh ya kalo Wesley dulu disapih nangis-nangis rewel, kalo James lebih ke marah-marah n mukulin gw sambil ngamuk-ngamuk, hehehe lucu sih. Trus gw lupa persisnya kapan, akhirnya 5 hari lewat tanpa nyusu, seminggu lewat, 2 minggu lewat, dannn sebulan lewat sudah! Gw sekarang berani bilang kalo James sudah disapih πŸ˜€

Kalo dulu pas anak pertama gw nyapihnya sambil mellow-mellow. Gw orang yang sangat menikmati proses menyusui sampe ga pengen masa menyusui ini cepat berlalu hehehe. Tapi pas anak pertama gw lebih sering mellow dan kadang nangis kalo inget harus nyapih si bocah. Kalo yang nyapih kedua ini, gw ga terlalu mellow lagi, mungkin karena saking sibuknya gw ya, jadi gw lebih dibawa santai. Masih mau nyusu ya ayok, kalo lupa – yey hampir berhasil sapihnya!! Tapi pas doi lupa 2 harian gitu gw sendiri masih merasa kehilangan, antara rela gak rela. Makanya maju mundur mulu hehehe. Akhirnya doi berhasil lepas, dengan pelan-pelan, tapi gw juga berhasil merelakan dengan pelan-pelan πŸ™‚

my not-so-little boy :')

my not-so-little boy :’)

di Mang Engking Ungaran

jidat lebarrr, kaya gw πŸ˜›

Hari Kartini April kemarin

Hari Kartini April kemarin

 

2. War Room

warroom

Gw dikasi nonton film ini pas acara gereja khusus jemaat wanita sebulan sekali. Filmnya ini bagus banget lho, memang film Kristen tapi mirip film drama, yang you can totally relate happened in real life. Ceritanya suami istri yang kehidupan pernikahannya gonjang-ganjing bertengkar mulu, gara-garanya salah satunya masalah duit. Si istri berusaha bantu hidup adiknya (yang sudah menikah tapi suaminya pengangguran) dengan mentransfer duit, si suami marah-marah karena merasa itu duitnya dan si istri ga berhak transfer-transfer tanpa minta ijin suami. Istri marah karena merasa itu duit tabungan bersama, suami marah dan bilang kalo penghasilan dia tuh 4x lebih besar daripada si cewe, jadi itu lebih ke duitnya si cowo. Akibat mereka sering bertengkar mulu, anak cewe mereka merasa ga diperhatikan dan ga dipedulikan. Si suami juga males pulang ke rumah, soalnya di rumah tengkar mulu ama istrinya. Eh trus dia ketemu cewe cantik di tempat kerja, mulailah doi berpikir untuk selingkuh….. Cerita selanjutnya nonton sendiri aja ya, no spoilerrr πŸ˜€

3. Bazaar Market and Beyond

Yeyy, belakangan ini mulai masuk bazaar-bazaar di Semarang. Kalo Jakarta kan udah sering ya. Kali ini ada bazaar namanya Market and Beyond 27-29 Mei kemarin. Gw sempet datang 2x kesana, vendor makanannya mantab-mantab, bikin gw gendut kalo kesini mulu. Trus temen-temen gw juga beberapa buka stand disana. Namanya semarang kota kecil ya, tiap jalan berapa langkah di bazaar selalu ketemu kenalan dan say hi berenti dulu wkwkwk.

Hasil berburu gw disana apa donk?

tempat telor dari @shabbychicindonesia dan bros cantik dari @lejardinaccessories

Gw tuh emang lagi cari-cari tempat kuas-kuas dan peralatan gambar gw. Gw dah liat-liat di TGA, Ace Hardware, Informa tapi ga nemu yang gw mau. Gw pengennya yang dari kayu, buat meja belajar gw alias spot kerja gw yang baru. EHhh pas banget liat tempat telor ini di @shabbychicindonesia, gw pikir ini cocok banget buat tempat kuas, spidol, dan macem-macem alat gambar tulis gw.

banana clip cantik dari @handmadepita

banana clip cantik dari @handmadepita

tadinya uda skeptis rambut gw banyak banget ga mungkin muat, ternyata muat lohh! makanya gw beli

Di bazaar market and beyond kemarin ini, booth Handmade Pita gw liat palinggg lariss. Udah barangnya lucu-lucu, bisa buat anak bisa buat mamanya, eh duo penjualnya ini pinter banget jualan πŸ˜› (2 temen gw). Gw agak feel quilty ajak mertua gw kesini, doi belanja sekeranjang penuh di booth handmade pita (maklum cucu cewe nya ada 5, cucu cowo cuma 2 dari gw) hihihi.

Nah tanggal 10-12 Juni ini juga ada Absolute Bazaar di Patra Jasa Semarang. Tadinya mau pergi hari ini, apa daya ga jadi karena diajak makan siang ama mertua laki yang baru dateng dari Jakarta (sungkan nolak) dan pas giliran mau kesana katanya ramenya pol-pol an. Besok mau kesana, muga-muga gw gak terlalu kalap yaaa (sebenernya pengen kalap kalo bayarnya pake daun hahahha). Kalo bazaar gini, mami-mami seumuran gw semangat 45, mungkin sudah nature nya kita suka ‘berburu’ barang, apalagi denger kata ‘special promo bazaar only’. Whoooshhh semoga besok gw sukses kesananya hihihi πŸ˜€

 

Candi Gedong Songo Semarang

Ceritanya gw dah lama pengen kesini, ajakin temen-temen masi pada maju mundur, takut tempatnya ga kids friendly. Bagaimana kalo disana rame banget? Bagaimana kalo disana jalan kakinya cape banget? Bagaimana kalo disanaΒ  ga ada makanan buat anak? #penting

Soalnya gw search google katanya disana adanya kebanyakan warung sate kelinci. Ishhh, gw kan suka liat kelinci ya (suka liat doank, bukan suka miara) masa gw makan kelinci… Ga napsu n geli bayanginnya.

Jadi pas long wiken tanggal 5-8 Mei kemaren, gw putusin untuk pergi kesana daripada long wiken bengong panjang di rumah πŸ˜› Makanan buat anak? Gw dah bawain bekal buat wesley n james. Hajar blehh!! Soalnya gw penasaran ada apa di candi gedong songo, orang luar kota aja pengen liat, masa gw yang cuma 1 jam dari tempat ini belom nyampe kesini. Dan lagian gw pengen test drive kamera gw wkwkwkkw, udah beli dari Desember taon lalu, tapi kebanyakan buat foto produk doank. Mau donk sekali-kali dipake buat hunting foto scenery gitu πŸ˜€

Nah tiba-tiba tanggal 4 sorenya susternya James ijin minta pulang karena neneknya sakit di Batu, Malang. Jadi tanggal 4 malam itu dia naek bus ke Malang. Long wiken berubah jadi agenda ngurus 2 bocah. Sempet mikir, tetep jadi ke Gedong Songo ga yah, apa ga repot klo kita pergi berempat aja? Tapi karena niat sudah bulat, mari hajar blehhh!

Gedong Songo ini terletak di lereng Gunung Ungaran, aksesnya sama kaya kalo kita ke Bandungan. Perjalanan lancar, cuma kita khawatir karena hujan turun – berhenti – turun lagi… cuaca terlihat mendung. Kita berdoa semua semoga sampe sana ga hujan, apalagi kan kita rencananya mau naik kuda disana. Sudah siap plan B kalo sampe Gedong Songo tetep hujan deres, paling kita beralih ke Susan Spa Bandungan. Sampe sana sekitar jam 11 siang, hujan pas banget sedang berhenti. Sebenernya kita janjian dengan 2 keluarga lain, tapi kita yang nyampe pertama karena mereka berangkatnya terlambat.

FYI, dari hasil gw googling malem sebelumnya, Gedong Songo ini ada 5 kompleks candi. Candi pertama sangat dekat dengan gerbang pintu masuk, tapi dari candi pertama ke candi kedua harus jalan kaki lumayan jauh. Lalu gw juga baca bahwa ada rute untuk pejalan kaki dan ada rute sendiri untuk yang naik kuda. Jadi plan gw adalah nyampe ke candi 1, lalu abis itu mau naik kuda aja ke candi 2 *dasar malas* wkwkwk. Katanya semakin naik keatas maka pemandangannya semakin bagusss. Berhubung gw bawa 2 krucils, gw ga yakin kuat naik sampe candi ke 5. Target gw ya paling ngga nyampe Candi II.

Nah tapi ternyata sampai sana, begitu bayar tiket di loket dan masuk gerbang, uda banyak yang nawarin kuda. Anak-anak gw uda melotot girangg kepengen naek kuda. Jadilah kita belom nyampe candi 1 pun, udah naek kuda dulu hahahahha. Ternyata rute naik kuda ini langsung dari deket gerbang naik sampe puncak ke komplek Candi V. Pemandangannya bagussss banget selama gw naik kuda, melewati lembah berkabut, tebing berkabut, hutan pinus, hawanya juga sejuk dingin-dingin gimanaa. Udah kepengen gw foto-foto sepanjang perjalanan naek kuda, apa daya gw takut banget juga kalo malah gw terpental ato kameranya yang jatohh, jadi gw urungkan niat dan duduk manis pegangan erat-erat sama tali kudanya. Seriously naik kuda butuh keahlian tersendiri, apalagi ini jalannya sebentar naik sebentar turun.. harus jaga keseimbangan biar ga jatoh dari kuda. Gw naik kuda sendiri. James sama papanya. Wesley naek kuda bareng sama pawang kudanya (tadinya dia sama gw tapi dibujukin mas nya supaya berani sendiri).

james semangat naek kuda

james semangat naek kuda

Nah pas sampe di hutan pinus itu, gw sayang banget kalo ga sampe kefoto, jadi dengan muka tebal gw minta tolong mas nya fotoin gw dengan latar belakang hutan pinus hihihi. Foto nya kurang mendeskripsikan keindahan pohon-pohonnya, tapi ya sutralah yaa.. yang motoin aja pawang kuda – yang mana gw deg-deg an juga ditinggal ama kuda nya jalan sendiri πŸ˜›

hasil foto si pawang kuda, dengan sedikit editan, not bad :D

hasil foto si pawang kuda, dengan sedikit editan supaya lebih terang, not bad πŸ˜€

Btw gw pas liat foto ini baru nyadar, kok kuda gw cakep ya, warnanya putih pulaa wkwkwk.

pas banget, setelah naik kuda kurang lebih 20 menit, nyampe puncak, langsung hujan rintik-rintik, jadi berteduh dulu sambil jajan teh manis

pas banget, setelah naik kuda kurang lebih 20 menit, nyampe puncak, langsung hujan rintik-rintik, jadi berteduh dulu sambil jajan teh manis

yang di belakang gw itu Kompleks Candi IV

yang di belakang gw itu Kompleks Candi IV

susahnya ngajak foto anak-anak, cuma dapet beberapa detik, abis itu mereka lari-larian macem kuda lepas kandang

susahnya ngajak foto anak-anak, cuma dapet beberapa detik, abis itu mereka lari-larian macem kuda lepas kandang

Abis itu kita naik tangga dikit untuk ke Candi V. Disini ada 1 candi V dan seberangnya ada reruntuhan bekas candi.

pas banget sampe sini ketemu rombongan temen gw yg gw janjian tadi. foto bareng dulu di candi V

nanny of the day, yang bawain ransel anak dan sigap menggendong bocah

pemandangan di puncak

reruntuhan depan candi V

siap-siap naik kuda lagi mau turun ke candi III

kalo tadi pas naek, wesley naik kuda berdua sama pawang, sekarang sudah berani naik kuda sendirian

Candi III – difotoin sama si mas pawang lagi

di deket kompleks Candi III, ada sumber air panas yang katanya mengandung belerang dan berkhasiat menyembuhkan penyakit. Dekat sini ada pemandian air panasnya.

minta mas pawang berhenti sebentar untuk gw ambil foto, hijau dan hijau kemana pun mata memandang

Candi II, gw foto dari atas kuda

Pas gw naik kuda, gw liat di perbukitan ada rumah-rumah lucu dari kayu. Gw tanya sama mas pawangnya, itu perumahan apa. Katanya, itu sebenernya hotel, dulu dia kerja disana selama 6 tahun. Sayangnya akses dari tempat parkir ke hotel itu jalannya jelek, jadi tamu harus parkir mobilnya di bawah (area tempat kita parkir kalo mau ke Gedong Songo), lalu jalan kaki ke hotel. Banyak orang yang urung menginap sana setelah tau kalo parkirnya harus jauh dari hotelnya. Lalu mas pawang ini juga mengeluhkan, “soalnya ini yang punya perhutani, pemerintah bu, coba kalo swasta, pasti dari dulu-dulu udah dibikin akses jalan yang bagus.” Yah.. semoga ya hotel disana bisa dibenahi, soalnya menurut gw pasti asik pagi-pagi udara sejuk di perbukitan dan pemandangannya bukit, hutan, dan CANDI!

Nah sejak awal naik kuda gw dah tanya-tanya mas nya, apa gw nanti bisa mampir ke tiap candi? Katanya sih ini naik ke puncak dulu Gedong IV dan V, dan abis itu turun ke 3,2,1. Kenyataannya pas naik kuda turun ini, yang di depan-depan gw (yaitu anak-anak, misua, dan keluarga temen gw) semuanya jalan langsung tanpa turun dari kuda di Candi ke 3,2,1. Jadi cuman liat doank dari atas kuda. Gw mau turun sendiri, takut ketinggalan dan khawatir anak-anak gw gimana yang udah jalan duluan di depan. Jadi ya gw akhirnya juga memutuskan ga turun, dan hanya ambil foto dari atas kuda. Lagipula udah waktunya jam makan siang anak-anak.

Gw bawa bekal buat Wesley dan James, dan gw emang uda rencana mau piknik ceritanya disana. James ini makannya sebetulnya agak susah, jadi butuh kesabaran dan kejelian extra untuk kapan menyendokkan makan ke mulutnya. Meski ga sesusah abangnya dulu (yang notabene demen ngemut ato lepeh), tapi James ini sering buang muka ato keseleg.. Intinya anak-anak gw ga ada yang doyannn banget makan sampe cari makanan, yang ada gw mesti berjuang extra supaya makanan bisa masuk. Untung wesley sekarang sudah ga gitu lagi ya.. sekarang dah makan sendiri dan makan banyak kalo doyan lauknya *phew*

iye gw bawa tiker dari rumah, niat ya? πŸ˜› tapi ternyata disana ada mbok-mbok yang kerjanya sewa-sewain tikar juga

Setelah kurang lebih 30 menit kita piknik, hujan mulai turun lagi, jadi kita cepet-cepet beberes dan pindahhh TKP.

untung ga jauh dari situ ada warung lesehan, jual macem-macem dari nasi goreng, mi baso kuah, dll

nasi gorengnya ternyata enakkk, cuma sayang minim daging (ya iyalah murah meriah banget)

akhirnya rombongan keluarga ketiga sudah datang dan naek kuda paling belakangan. foto bersama dulu sebelom pulang

 

Begitulah cerita kami di Gedong Songo. Overall kita sangat puasss dan kepengen balik lagi πŸ˜€

FYI, tiket per orang masuk ke Gedong Songo adalah Rp. 7,500,- Anak-anak diatas 2 tahun sudah dihitung sama.

Harga naik kuda per kuda untuk keliling semua candi adalah Rp. 80,000,- kecuali kalo 2 orang seperti misua dan James, ato yang terlihat gemuk banget, akan dikenakan extra charge sebesar Rp 20,000,-

 

Jalan-jalan ke Solo

Yuhuu apa kabar semuaa? Hehehe gw mau nulis perjalanan kita 3 minggu yang lalu. Gw rasanya utang nulis agak lama karena sibuk heheheh.

Tanggal 23-24 April kemarin kita jalan-jalan ke Solo, menginap semalam di hotel Novotel. Jadi ceritanya, gw ama temen gw lagi butuh cari kain, buat usaha baru kita (yang baru mau mulai, doakan yah). Semua toko kain di semarang uda dijabanin, dan masih kurang sreg. Jadi kita pengen jabanin di solo, karena sana kan banyak textile industry ya. Kenapa kok pas tanggal 23-24 kemarin, bukannya kemarin awal Mei yang long weekend? Pertama, karena menyangkut usaha, makin cepat makin bagus. Kedua, sengaja nge pas in sama Absolute Bazaar yang diadakan di The Park Solo kemarin.

Absolute Bazaar ini yang adain temen gw. Pertama kali kemarin diadakan bulan Januari di Setos Semarang. Kalo di Jakarta kan booming banget ya bazaar-bazaar, kayanya hampir tiap weekend selalu aja ada bazaar di Jakarta. Nah di Semarang, Absolute Bazaar ini pertama kalinya merintis bazaar macem seperti di Jakarta. Bazaarnya bulan Januari itu sukses dan rame, ada beberapa tenants dari Jakarta seperti: Potts Jakarta, Lolitattoo, Jasmine Tease, Madison Inc, Flomors, dan ada celebrity tenant seperti Alinskie Brothers.

Nah tanggal 22-24 April kemarin Absolute Bazaar ngadain lagi tapi di The Park Solo. Gw pikir sekalian aja lah ya jalan-jalan cari kain sambil lihat bazaar :D. Kita menginap di Novotel, karena temen gw dapet diskon kalo pake member Accor nya. Lagian kita juga sudah pernah nginap di Best Western Hotel (di sebelah The Park persis), jadi bolelah nyoba hotel yang lain.

Perjalanan dimulai jam 8.30 pagi (rencananyaa… kenyataan sih berangkat jam 9.30 wkwkwk). Lalu sampe Solo sekitar jam 11.30 siang, kita langsung menuju rumah makan Adem Ayem. Tempatnya cukup luas dan makanannya Indonesia dengan banyak variasi, seperti gudeg, soto, nasi goreng, dll.

rumah makan adem ayem, sederhana tapi luas

rumah makan adem ayem, sederhana tapi luas

Kenyang makan gudeg, kita berpindah ke toko kain SerbaPeni. Anak-anak dan suami nunggu di mobil, gw ama temen gw blusukan disana kurang lebih 40 menit hehehe. Lalu abis itu kita capcus menuju hotel Novotel. Pertama masuk kesannya ni hotel sudah tua ya, furniturnya model kayu tradisional Jawa, tapi kamarnya sangat oke. Lumayan luas, cukup besar buat kami berempat. Soalnya kamar kami diupgrade dengan kartu Accor temen gw itu tadi hehehe. Jadi kita pesen 3 kamar, 1 buat temen gw (dengan suami dan 2 anaknya), 1 buat gw (4 orang juga), lalu 1 kamar lagi untuk sus dan mbak kami (1 sus gw dan 2 mbak temen gw).

agenda utama di solo

agenda utama di solo

suasana dalam toko kain

suasana dalam toko kain

ada yang sampe hotel langsung nempel di etalase cake dan ngotot minta beli cake

ada yang sampe hotel langsung nempel di etalase cake dan ngotot minta beli cake

we are superman bersaudara!

we are superman bersaudara!

Leyeh-leyeh di hotel sejenak, sekitar jam 2.30 kami cabut lagi ke toko kain satu lagi. Dua anak temen gw tidur di hotel, begitu pula si James. Jadi gw cuma bawa misua dan wesley, semobil dengan suami istri temen gw ini. Setelah 1 jam blusukan kain disana, kami menuju bakso Kadipolo yang terkenal di Solo. Gw sebenernya bukan penggemar bakso, tapi yang menyenangkan disini ada bakso + tulang dagingnya. Tulang dagingnya ini memang besar tulangnya, seperti iga atau buntut, tapi daging yang nempel ini cukup nendang dan bikin Wesley (yang memang penggemar sejati sop buntut), minta nambah ! Jadi doi makan 2 porsi bakso + daging. Tanpa nasi yaa karena kita makannya sore-sore gitu jam 4 hehehe.

penampakan bakso dan iga sapi yang sedappp

penampakan bakso dan iga sapi yang sedappp

Lalu kita balik ke hotel, nyampe hotel sudah stengah 6, buru-buru mandi dan berangkat lagi ke The Park untuk dinner dan lihat bazaar. Sampe di The Park, bazaarnya lumayan rame terutama di stand makanan. Gw sebenernya ngincar untuk dinner di stand BESAR FOOD (punyanya Ruben Onsu dan Sarwendah) tapi astaganaga antreannya cukup buat gw mundur teratur T_T. Akhirnya gw ketemuan sama temen-temen dari semarang yang lain (temen 1 gereja yang janjian sama-sama ke solo dan menginap di hotel yang sama), kita ketemuan di foodcourt. Namun foodcourtnya The Park ini cukup mengecewakan, baru jam stengah 7 tapi banyak yang sudah habis atau kosong. Ada yang nasinya habis, ada yang ayamnya habis, gw jadi males beli makanan disini, kesannya pada ga niat jualan. Jadi cuma misua dan anak gw yang gw belikan makan disini. Gw pikir mau coba antre Besar Food aja, mungkin kalo dah jam 8 ga begitu rame.

Stelah anak gw makan, akhirnya gw ama temen gw balik ke bazaar untuk antre Besar Food. Antrenya penuh perjuangan karena tempatnya sesak, eh ditambah pas Ruben Onsunya sepertinya disitu karena banyak orang berebut mau foto bareng. Jujur aja gw gatau tuh Ruben Onsu yang mana, sus gw mala yang bilang: “loh Bu, itu kan adiknya Ruben Onsu!” Gw bilang: “Waduhh gatau sus, Ruben Onsu yang mana aja aku gatau” wkwkwkk. Yang penting makanannya gw dapet *rakus mode ON*. Oh ya gw ngincar Besar Food karena rekomendasi seorang temen gw yang waktu itu ga ikut ke Solo, bikin gw penasaran pengen coba. Pas gw antre gitu ya, depan belakang samping penuh manusia. Ehh! Sebelah gw ini kulitnya pas nempel di kulit gw, keringetan!! Basah kuyup gitu, alamakk gw berusaha ga nempel tapi susah banget hehehe. Setelah pesan, katanya pesanan kita ready 30 menit lagi (saking ramenya). Yaudah gw tinggal muter-muter bagian Fashion dulu ama temen gw.

Hasil bazaar gw cuman 2 kemeja buat anak gw. Gw ga beli apa-apa lagi disono. Kemeja itu aja gw beli lebih karena tergiur harga murahnya, buy one get one free, harga satunya 200 ribu, jadi jatuhnya satu baju seharga 100 ribu perak.

Lalu setelah 30 menit…

Karaage chicken + beef apa gitu

Karaage chicken + beef apa gitu

Karaage Chicken

Karaage Chicken

Menurut gw rasanya enak sih, tapi kenapa pula porsinya kecil ya. Padahal menurut gw harganya cukup pricey lho. Antara 40 – 50 ribu gitu.

Setelah muter bazaar dan mall, akhirnya kami pulang ke hotel dan teparr..

Malam itu lumayan buruk karena James berkali-kali bangun dan Wesley alerginya kumat batuk-batuk mulu. Memang beberapa waktu belakangan James sering bangun berkali-kali dalam semalam, bisa 4-5 kali. Pertamanya gw terganggu, lama-lama udah biasa. Eh lha suami gw yang biasanya ga tidur ama gw dan James, gak biasa donk. Jadi dia abis kebangun jam 3 malam itu trus gabisa tidur lagi. Jam 6 uda mau tidur lagi, eh stengah tujuh anak gw udah bangun dua-duanya T_T Nak nakk kenapa kalian semua ga doyan tidur sihhh.

Akhirnya dengan sempoyongan kami berdua bawa anak-anak ke restoran hotel untuk breakfast. Breakfastnya standart aja. Lalu selese breakfast kita balik kamar dan siap-siap bawa baju renang buat anak-anak. Pagi itu dihabiskan dengan berenang. Ada 2 kolam renang di sini yang agak terpisah (harus jalan kaki lumayan untuk pindah kolam). Kami nyobain dua-duanya. Setelah puas panas-panasan renang… akhirnya kami balik kamar dan siap-siap checkout.

IMG_8492

breakfast di hotel Novotel

breakfast di hotel Novotel

Siang itu kami bingung mau makan dimana, karena kita 1 rombongan (5 keluarga) sama-sama gatau makanan enak di Solo. Jadi dengan bermodal Google, gw cari rekomendasi makanan enak di solo. Dan kita sempet beberapa kali kecewa, karena ternyata situ sudah tutup permanen, lalu restorannya ternyata yang dimaksud adalah hotel, dan terakhir cuma jual makanan pedas – yang anak-anak kami ga bakal bisa makan. Setelah 3 kali di PHP in, perut keroncongan, untungnya perhentian terakhir kami ini cukup memuaskan!

Nama nya BALE PADI. Tempatnya di tengah sawah, dan yang asyik, banyak permainan outdoor untuk anak-anak. Ada jungkat-jungkit, panjat-panjat, dan Flying Fox model minimalis hehehe. Anak-anak suka banget main disini. Pemandangan cukup oke, dan bagus buat foto-foto. Makanannya juga tidak mengecewakan. Kami pesan ayam goreng, ayam bakar, sop jagung, gurame, gurami telor asin, dan masih banyak lagi. Semuanya cukup enak πŸ˜€

suasana restoran, campur outdoor jadi ga pake AC, tapi ada semilir angin dan kipas angin

suasana restoran, campur outdoor jadi ga pake AC, tapi ada semilir angin dan kipas angin

ini panjat-panjatan sama temennya

ini panjat-panjatan sama temennya

asik maen flying fox

asik maen flying fox

ada flying fox sederhana tapi bikin anak2 antre giliran maen smua

flying fox sederhana tapi bikin anak2 antre giliran maen smua

foto cakep dulu sekeluarga

foto cakep dulu sekeluarga

yuhuuu! 5 keluarga ini anaknya cowo semua, 8 boys and only 1 girl! Apa jaman sekarang susah ya dapet anak cewe?? hehehe

yuhuuu! 5 keluarga ini anaknya banyak cowonya, 8 boys and only 1 girl! Apa jaman sekarang susah ya dapet anak cewe?? hehehe

Setelah puas makan, main, dan ngobrol disini, akhirnya kami meneruskan perjalanan. Misua mengeluh cape dan pengen pulang, jadi kita pulang langsung ke Semarang. Sedangkan teman-teman yang lain lanjut ke Paragon Mall Solo. Di tengah perjalanan gw lihat pelang “Serabi Notosjuman” dan ingatlah gw bahwa gw belom beli oleh-oleh untuk ipar dan nyokap gw! Mau beli ehh udah abis serabinya.

Jadi gw request ke misua, bagaimana kalo mampir Salatiga, toh kan emang lewat. Buat beliin empal “Maju” yang sedap pisan itu tuh. Misua gw kepengen juga rupanya dan langsung setuju, katanya buat kita dinner nanti. Jadi kita mampir kesana, beli empal, sayur asin, dan buah pisang.

Empal salatiga yang sangat enak sekalii , pokoknya mak nyus dah

Empal salatiga yang sangat enakkk, pokoknya mak nyus dah

Sekian jalan-jalan Solo kali ini, nantikan utang posting saya yang berikutnya! Hahaha ;P

 

Kepo-ing and Judging (part 2)

Setelah lama tertunda, hari ini gw sempatkan menulis satu dua patah kata (pastinya nanti jadinya satu dua halaman ups).

Jadi setelah kita bahas per kepo an di babak kemarin, kali ini gw pengen bahas soal nge-judge.

Nge judge ini tidak bisa dipisahkan dari hidup kita sehari-hari, apalagi lagi-lagi dengan adanya sosmed. Lha gimana ya, dikasi liat hidup orang setiap hari, siang ngapain, malam ngapain, pasti lama-lama terbentuklah satu opini tentang orang tersebut di kepala kita. Contoh ya contoh:

Ni orang foto cantik terus ala-ala candid, apa suaminya yang foto in (instagram husband) atau sewa fotografer ya? Pasti tajir melintir ni orang, abis fotonya di luar negeri mulu. Wow naik business class pula! Wow, keren amat hidupnya seneng-seneng mulu. Hmm pasti ini gak ngurus anaknya deh. Loh suaminya juga ga perna ada di foto, pasti ga harmonis nih ama suaminya.

Wkwkwk.. ya sudah lah ya orang happy biarin happy, kenapa kita mesti cari-cari kurangnya, supaya menghibur kita sendiri kah? hehehe. Orang yang kita ga dekat, kita gatau bener-bener hidupnya seperti apa, pergumulannya seperti apa, kerja kerasnya seperti apa, mungkin kita cuma liat hasil nya yang indah-indah tanpa tahu sisi ga enaknya.

Kadang apa yang kita pikirkan tentang seseorang bisa jadi benar, karena memang image yang ditampilkan seperti itu. Tapi sebaiknya kita cukup sekedar tahu dan ga perlu untuk menjudge orang tersebut dengan memberikan komentar jahat atau menyebarkan gosip buruk tentang orang tersebut.

Kenapa gw nulis topik ini? Karena gw melihat beberapa peristiwa:

  1. Kasus Mulan Jameela

    Gw uda tau lama kalo akun dia sangat banyakkkk sekali hatersnya. Bisa dilihat dari setiap fotonya, komennya banyak yang jahat dan nyakitin dan menurut gw ga pantes buat diucapkan ke seorang manusia. Rata-rata nyindir, maki-maki, ato nyumpahin supaya cepet mati. Well, gw bukannya membela perbuatannya ya. Bagaimanapun gw kalo jadi Maia juga pasti sakitnya tuh disini (tunjuk dada) karena suami gw kawin lagi dengan temen duet gw. Dan Mulan juga salah banget kenapa mau sama si Dhani yang notabene suami sahabatnya. Dilihat dari etika moral manapun (meski belakangan Dhani bilang mereka uda pisah duluan sebelum dia jalan ama Mulan), bagaimanapun ya tetep menurut gw SALAH kalo lu kawin sama suami sahabat lu.
    Nah semua orang (termasuk gw) juga ga suka ama Dhani dan Mulan. Tapi ya, klo liat komen2nya di insta Mulan, gw ngelus dada lho. Gw bayangin kalo gw yang dikata-katain gitu, mungkin bisa mendorong gw untuk punya pikiran suicidal. Itu sudah seperti di bully orang satu Indonesia. Dan semua komennya jahat banget. Gw penasaran lho, apa mereka yang komen itu berasa enakan hatinya setelah maki-maki si Mulan? Apa enaknya maki-maki orang dan nyumpahin orang itu mati ato masuk neraka? Bahkan banyak account Instagram yang khusus dibuat hanya untuk mengata-ngatai si Mulan. Kok niat banget ya

  2. Kasus Pendeta terkenal di Semarang

    .. yang baru saja meninggal dunia. Dulu gw bergereja di gereja beliau, karena satu dan lain hal sekarang gw sudah pindah di gereja lain. Beberapa waktu lalu, pendeta ini meninggal dunia mendadak karena serangan jantung. Saking mendadaknya pas pertama denger kabarnya pagi-pagi, banyak yang pikir ini adalah berita HOAX. Beliau pendeta yang sangat terkenal di Semarang dengan jemaat ribuan dan setiap mengadakan acara, maka orang dari luar kota berbondong-bondong datang. Banyak yang mencintai beliau, tapi ga kalah banyak pula hatersnya karena banyak yang menganggap ajaran gerejanya adalah sesat. Sesaat setelah beliau meninggal kemarin, jemaatnya banyak yang masih berdoa dan berharap supaya beliau dibangkitkan. Namun Tuhan berkehendak lain dan begitulah beliau akhirnya dimakamkan. Nah banyak sekali yang waktu itu berkomentar jahat, mengejek, dan menjadikan ini perdebatan (di medsos). “Atas dasar apa mereka pikir manusia biasa bisa bangkit dari kematian?” Bahkan mereka menganggap jemaatnya mungkin sudah agak gila. Tapi gw berusaha menempatkan diri sebagai mereka. Gw rasa seandainya hal tersebut amit-amit terjadi pada orang yang gw kasihi, pasti gw juga berbuat hal yang sama, menangis dan memohon mukjizat supaya ia dibangkitkan. Karena ini adalah bentuk ketidakrelaan melepas orang yang sangat dikasihi dengan cara mendadak. Karena itu, tidak perlu berdebat, tidak perlu membully jemaat tersebut, sebaiknya kita doakan semoga yang ditinggalkan diberi ketabahan dan penghiburan.

  3. Kasus si Anak SMA

    Semua pasti tau ya beberapa waktu lalu ada video anak SMA yang dihentikan oleh polwan lalu lintas. Mobilnya kecil tapi diisi 7 anak SMA yang seragamnya penuh coret-coretan karena mereka merayakan selesainya UN. Si anak SMA ini kemudian memaki-maki polwan bahkan mengancam bahwa dia punya beking.
    “Aku tidak main-main, aku tandai Ibu, aku anak Arman Depari,” katanya.
    Memang saat gw nonton videonya, gw ngelus dada, kok begitu arogan. Terlepas seandainya dia memang betul anak Jenderal yang dimaksud, kan ga perlu dia emosi dan arogan seperti itu. Tapi yang nge video gw pikir juga kompor, gw gatau siapa yang mem video ini dan akhirnya video ini tersebar secara viral. Disini kita bisa lihat betapa kuatnya media massa mempengaruhi hidup seseorang. Dalam waktu 24 jam, begitu viralnya video tersebut di share dan di share ulang, begitu banyak komen jahat diumbar di media online, tentu ga sedikit yang mempertanyakan “anak siapa ini? bagaimana ortunya didik dia? kok bisa anaknya seperti itu?”
    Ini jadi pukulan berat buat bapak kandung si anak, dan seperti kita tahu, beliau tensinya naik, masuk ICU, dan akhirnya meninggal. Gw miris, kasian anak ini, kemarin baru seneng-seneng selesai UN, hanya kesalahan fatal memaki polwan (yang mana dia sangka kemudian videonya akan ditayangkan di TV Nasional??), lalu besoknya ayahnya meninggal gara-gara ga kuat menanggung malu. Gara-gara dia. Beban moral seperti apa yang dihadapi gadis ini?
    Dan gw heran ya di komen berita detikdotcom saat si bapak diberitakan meninggal, eh si tukang bully masihhh aja ada, komennya jahat semua. Katanya: “Nah instant karma tuh, kemarin gamau ngakuin bapak kandungnya sih, sekarang mati deh, abis ini jangan2 beneran diangkat anak sama Arman Depari”
    Gw rasa everyone deserves a second chance, apalagi dia adalah gadis yang usianya bisa dibilang usia belom matang, masih mencari jati diri.. Kalo tukang bully ini terus membully dia, bisa jadi dia akan punya pikiran suicidal. Dan masyarakat kita ini kenapa sih kok demen banget ngurusin orang lain?

  4. Kasus Ayu Ting – Ting

    Baru-baru ini gw ga sengaja kesasar di insta hatersnya Ayu Ting Ting (ATT). Wih niat banget lho, dan followernya juga ga maen-maen banyaknya. Gw bingung deh beneran kenapa orang hobi jadi haters, mencari-cari kesalahan orang, discreenshot salahnya, lalu dipajang, dibikin viral, followernya rame-rame urun komen sadis. Gw cuma bisa menyimpulkan bahwa haters-haters yang tukang bully parah ini adalah orang-orang kurang kerjaan. Jangan salah paham, gw sama sekali ga nge fans ama ATT, tapi gw heran kok sempet gitu ya. Gw ngurus anak, kerjaan, rumah tangga, udah rasanya kaki di kepala, kepala di kaki #lebay. Bagaimana mereka bisa sempettt gitu rajin komen sadis di seleb yang mereka benci? sempet ngedit-ngedit fotonya dan dibikin lelucon? -_-‘
    Oh ya buat yang gatau kenapa doi dibully, gw juga gatau sampe kemaren pas ga sengaja kesasar di akun si haters. Ternyata ATT dibully gara-gara kelewat mesra (menurut si haters) ke Raffi Ahmad suami Gigi. Maklum yah gw jarang nonton tipi apalagi nonton Dahsyat.. Menurut gw pribadi sih, settingan doank kali yaa, biar ratingnya naik hihihi πŸ˜›

Pesan gw cuma satu: kalo mau ngejudge, cukup di hati (ato ke suami lah hihihi), dan hindarilah menjadi haters apalagi tukang bully. Energi positif akan mengundang energi positif, energi negatif akan mengundang energi negatif pula, like this quote:
“You can’t live a positive life with a negative mind.”

92f10c75a7a9f21ab0c69521864a5181

Kepo-ing and Judging (part 1)

Akuilah kita semua pernah kepo dan pernah ngejudge. Gw sendiri juga. Tapi setidaknya gw kepo seringnya dalam hati saja, ngejudge (atau berpikir buruk) dalam hati saja. Paling banter (maksimal) ya cerita ke suami atau keluarga.

Sebenernya postingan ini bukan karena gw tersinggung atau apa, tapi dengan maraknya media sosial (atau emang dari sononya), gw merasa belakangan orang banyak terjangkit dua penyakit ini. Penyakit kepo dan penyakit ngejudge πŸ˜› Tanpa bermaksud menyinggung siapapun, mari gw curhat disini.

Kepo

Gw sih tau ya, orang Indonesia itu ramah-ramah, lebih care, kalau dibandingkan dengan mungkin orang bule. Selama gw dulu tinggal di Australia, gw memang berasa aura individualis nya tinggi, semua orang berjalan dengan cepat, no slow pace, mind his own business. Kalo ketemu bule di lift paling basa-basinya mereka:Β  “Hi have a good day!” “Thank you!”, kalo disini ketemu Tante-Tante di lift bisa ditanya anaknya umur berapa, sekolah dimana, penutupannya: ‘anaknya 2 cowo semua? harus tuh nambah 1 lagi cewe!’ Hahahaha gw sih cuma senyum aja. Bukannya gw gamau ya, gw mau kok tapi misua kaga mau, gimana coba?

Dan ini basa-basi paling wajar yang selalu gw dapatkan dimana-mana sih. “Anaknya dua cowo? Saatnya nambah satu lagi, harus ada tuh 1 cewe!” Aduhh gimana jelasinnya yaaa, gw sih mau2 aja tapi misua ga mauuu.. Kadang kalo orangnya maksa banget (tante-tante), dan gw uda bilang klo misua kaga mau, akhirnyaaa gw bilang: “hm Tante coba deh yang bilangin suami saya.” hahahahha abis mau nasihatin gw sampe berbusa, kan ya percuma toh? wong yang gamau bukan saya πŸ˜›

Lha gw sendiri juga manusia kepo, tapi kepo terselubung yang santun (apa pula ini? wkwkwk). Jadi kepo gw itu contohnya ya, klo gw pengen dapetin info tentang seseorang, gw bisa search macem-macem, dari stalk instagramnya, facebooknya, kan gampang tinggal cari di google. Atauu.. psstt ini rahasia kita aja ya, gw tau akun facebook semua mbak mas yang kerja di rumah gw, bahkan gw tau akun facebook sopirnya ipar gw πŸ˜› Caranya gimana? Jadi gini ceritanya, suatu hari kira-kira 1-2 tahun lalu ada mbak gw yang mau ijin pulang tapi gw ragu kayanya feeling gw nih mbak ga bakal balik deh. Gw pengen tau akun FB nya apa, karena mbak2 gitu biasanya suka curhat2 di facebook. Susternya temen gw aja ketahuan curhat jelek-jelekin majikannya stengah mati di facebook. Nah tapi nama mereka itu kan seringnya bukan nama asli dan alay, misal: sitimencaricintasejati, putriselaludihatimu, dan sebagainya. Jadi jujur susah nemuin 1 orang dengan nama aslinya, ibarat mencari jarum di tumpukan jerami. Pikir gw saat itu ya, gw hanya perlu tau salah satu akun Fb mereka, setelah itu pasti gampang tinggal cari di friend list nya. Nanti ketemu semua orang-orang yang kerja ama gw kan. Nah kebetulan salah satu mas yang kerja disini kalo kontak misua pake whatsapp instead of sms. Nicknamenya gw liat, ohh itu, coba gw cari yah di FB, nahhh ketemu! Dari situ gw nemu temen-temen yang kerja disini juga. Yes gw dengan napsu kepo bukain friend list mereka yang ratusan biji, nyariin satu-satu sampe ketemu semua akun mereka, tapi satu-satunya yang gak berhasil gw temuin waktu itu adalah akunnya suster wesley dulu (kerja ikut gw 3 tahun), akhirnya gw menyimpulkan klihatannya dia emang ga punya FB. Gw ga add mereka friends ya, gw cuman catet link mereka semua di notepad. Trus gw baca tuh status-status mereka dari yang lama-lama. Untungnya ga ada yang jelek-jelekin majikannya *phiuh*, mala gw baca kok baik ya, mereka posting butuh tenaga kerja di saat gw emang lagi nyari mbak karena mbak yang lama keluar. Gw memang ga pernah pake makelar, selalu dapat gantinya ya dari teman/sodara mereka dari desa. Pikir gw selain hemat uang admin, kan mereka juga kalo sedesa itu lebih cocok biasanya.

Nah itu salah satu contoh ke-kepo-an akut gw πŸ˜› (tapi itu berguna lho dan tidak merugikan siapapun, kan gw ga bilang2 kalo gw kadang ngintip akun FB mereka. Lagian gw jadi tau apa yang mereka alami lewat status mereka, misalnya ada yang kangen rumah, ada yang mau sakit, ada yang mau kawin, dll). Trus selain itu, gw kadang juga kepo sama cerita-cerita temen gw. Tapi sekali lagi ya, kalo gw ga deket, gw tau batas-batasnya, ga akan nanya hal-hal sensitif kecuali gw emang uda deket banget sama orangnya.

Basa-basi yang salah –> ini subjudul karena barusan ingat

Kadang kalo ketemu orang yang kita ga kenal deket kan suka nervous dan gatau mau ngomong apa ya. Tapi ini tips dari saya: Jangan pernah kamu berbasa-basi sama cewe, bilang “Wah kamu gemukan ya?” HARAM hukumnya. Apalagi kalau ini “Kamu hamil lagi ya?” sambil liatin perut gw -_- I tell you, it is unnecessary and hurtful and make me not confident at that moment.

Jadi dulu waktu wesley umur 3 bulan, gw pernah kondangan. Gw emang dulu gemuk banget waktu menyusui, kira-kira 10 kilo lebih berat daripada gw sekarang. Abis gimana donk gw naek 18 kilo selama hamil. Pas gw kondangan itu, 2 temen gw semeja bisik-bisik, akhirnya salah satunya memberanikan diri tanya ke gw: “Teph apa kamu lagi isi lagi?” Gw cengo sesaat, hah anak gw kan baru 3 bulan, mana mungkin sih gw hamil lagi? Kalopun seandainya gw hamil lagi, kan ya ga mungkin sampai usia kehamilan dimana perut gw mulai tampak buncit? (4-5 bulan) ya kan? Gw ketawa bilang ngga. Tapi pulang gw liat cermin dan ketujeb-tujeb bro sis.. T_T #masamasagendut

Itu ga kejadian sekali ya. Sepanjang wesley 1 – 12 bulan itu gw emang asli menggendut banget, karena waktu itu gw kejar supaya asinya banyak, gw makannya banyak banget dan gamau diet. Alhasil bener-bener melembung deh sampe kadang temen gw gak mengenali T_T #masamasamenyedihkan #masamasapakaiangamuatsemua

Nah pas Wesley umur sekitar 3 taonan (berat badan gw uda balik ke masa gadis) lagi-lagi pas kondangan ketemu Tante-tante yang bilang “berapa bulan nik?” Gw: “hah saya gak hamil kok Tante”
Tantenya: “lho Tante kira hamil lho, la itu perut kamu.. (nunjuk perut gw, maksudnya apa coba?!)
Gw: (berusaha ketawa padahal hati teriris-iris) Oh ngga kok Tante, ini bajunya kali ya jadi kliatan kaya hamil *nyalahin si baju*
Tantenya: “Ah masa to nik kamu ga hamil?! Kaya hamil gitu kok!”
Gw: (Mulai Gemesh ini tante nanya apa ngeyel sih, Yang tahu hamil ato ngga kan saya, kok situ yang ngotot)

Lha beberapa hari lalu juga ketemu Tante-Tante temen mertua gw di supermarket. Dia lagi sendirian, gw sapa dan salami. Terus dia bilang: “Tante pangling, sekarang kamu… *jeda* *gw harap dia bilang kurusan karena timbangan gw baru saja kembali ke berat badan gw semasa gadis* … lebih bunder ya.” (sambil pegang pipinya memeragakan)
Gw : oh ya? (ketawa canggung)
Tante: (berasa salah ngomong) “hmm soalnya dulu kan kuruss .. kalo sekarang lebih bunder gitu lho..”

OK. It doesn’t help at all. Seinget gw terakhir ketemu si Tante tuh masa-masa gw masih gendut abis melahirkan.. Ucapannya yang terakhir itu sebuah ralat basa-basi yang salah -_-‘

Moral of the story ya: kalo mau basa-basi jangan nanya apakah dia gemukan. Basa-basi paling pantas (dan sering gw praktekkan) adalah “wah kamu kurusan yaa!” (kalo emang gw liat dia tambah kurus) atau apa aja deh yang bisa gw puji – entah rambutnya yang bagus, anaknya yang lucu, asal jangan suaminya aja yang gw puji-puji hahahah πŸ˜›

Jujur gw juga pernah suatu saat dulu keceplosan nanya temen gw apa dia lagi hamil. Sebab dia baru married beberapa bulan dan pas ketemu gw tuh pake baju potongan di bawah dada yang mirip banget sama baju hamil. Ketika dia bilang nggak, aduhhh gw ga enaknya stengah mati.. Pokoknya sejak itu gw pantang nanya orang hamil apa ngga kalo ketemu temen. Biar dia sendiri yang cerita, ato temen gw yang lain yang konfirmasi kalo si A beneran hamil.

Dalam hal apapun ya, kecuali kalo sama suami, family, ato temen yang bener-bener deketttt banget, gw selalu mengingatkan diri sendiri: apakah yang akan gw katakan itu hal yang baik? berguna? fakta yang sudah teruji kebenarannya? atau hanya kata orang?
Kalau ragu-ragu, lebih bijak kalau kita diam saja. Karena di kota sekecil kota gw ya, gosip tentang seseorang bisa dengan sangat cepat menyebar seperti wabah flu. Ketika orang yang jadi bahan gosip ini tau, bisa ribut besar deh sama temen sendiri. Ini kejadian beneran di beberapa orang yang gw tau. Makanya, gw ga mau deh gosip-gosipin orang, kecuali sama misua gw sendiri hahahha πŸ˜€

Tadinya gw mau bikin 1 post bareng yang Judging tapi kliatannya ini sudah panjang banget. Bersambung ke part 2 ya untuk tema Judging.

Happy Thursday friends!! ❀