Singapore + Royal Caribbean Cruise 2019

Disclaimer: Jadi sebenernya gw pengen nulis tentang corona, tapi ternyata gw masih ada utang postingan di draft, yaitu tentang jalan-jalan gw tahun lalu. Jadi gw mau nyelesein postingan ini dulu πŸ˜€ (sambil liat foto dan history chat WA supaya ingat ceritanya hahaha)

Jadi libur Lebaran tahun lalu tuh adik gw ajakin kita untuk naik cruise dari Singapore. Kita pikir boleh juga karena mumpung ada temannya, anak-anak ada cousinsnya, dan mumpung anak-anak masih kecil juga. Kalo kita besok2 naik cruise cuma berempat sepertinya bakal bosen. Karena dulu pas gw SMP, gw pernah diajak bokap nyokap naik cruise, dan seinget gw hari ke 3 sampai ke 5 di cruise itu gw dah bosennnn banget. Nah mungkinnn kalo anak-anak masih kecil dan ada temennya, gw pikir lebih excited jalan-jalan di cruise. So.. langsung aja yaa..

7 Juni 2019

Sampai di Singapore udah malam, dan inilah dinner kita: Ya Hua Bak Kut Teh Havelock

Malam itu kita nginap di seberangnya Havelock Bak Kut Teh ini, yaitu Louis Kienne apartment, cukup terkenal di kalangan orang Indonesia ya. Harga cukup bersahabat dan kamarnya oke bangett menurut kita. Kekurangannya hanya lokasinya yang agak jauh dari pusat kota πŸ˜€

living room yang cukup nyaman

jadi dari pintu masuk langsung mini kitchen trus living room

sepertiΒ  layaknya emak-emak sejati, yang dicek dulu adalah dapurnya

lengkap banget πŸ˜€

Horee ada freezer!! padahal toh seinget gw akhirnya gw ga perna masak, cman manas2in makanan doank hahaha

bedroom 1

bedroom 2

8 Juni 2019

Nah ini salah satu agenda kita ke Singapore. Dulu gw pernah cerita tentang sakit asma nya Wesley di postingan ini dan ini ya. Jadi trakhir Wesley itu berobat di dokter Philip Eng, Respiratory & Medical Clinic di Mt. E Singapore. Makanya pas adik gw ide soal cruise, gw pikir oke juga bisa skalian cek kontrol ama dokternya Wesley (harusnya gw kontrol 6 bulan sekali tapi belakangan gw cm kontrol setahun sekali).

Jadi agenda pagi itu adalah ketemu si dokter. Di cek segala macem, sekitar 1 jam udah kelar. Sebelum ke dokter kita udah breakfast di McD, tapi kelar dari RS masih jam 10 dan persis depan Mt. E itu kan Lucky Plaza, dan disana ada nasi ayam hainan kesukaan gw πŸ˜€ Jadilah gw mampir dan makan pagi untuk kedua kalinya wkwkwkk.

Hainanese Chicken Rice di Lucky Plaza

Setelah itu kita pergi ke Science Center Jurong. Ada cerita kepanikan disini. Anak gw yang kecil – yang iseng banget – lihat ada pintu emergency exit mirror maze yang terbuka. Dan dia nyelonong masuk aja donk! Pintunya ketutup di belakang dia, gw ama kokonya mau ngejar masuk ga bisa. Terpaksa kita putar cari pintu masuk, masuk sambil teriak2 “JAMESS JAMESS” kebayang paniknya ga. Anak itu masih umur 5,5 thn waktu itu. Kokonya yang lebih panik teriak-teriak panggil adiknya, gw sendiri agak pusing mau nabrak kaca-kaca -_ -‘Β  Papanya dimana? Doi liatin kita dari CCTV luar dan gemesss kita ga saling menemukan satu sama lain di dalam maze wkwkwkw. Akhirnya ketemu dan itupun cari jalan keluarnya susahhh banget.

setelah berhasil ketemu di dalam maze

Malam itu ditutup dengan dinner di Newton Food Center.

telor tiram

ikan pari dan ca kangkung yang sedapp

9 Juni 2019

Penerbangan dari Semarang ke Singapore tuh ga tiap hari, jadi waktu itu pilihannya gw bisa berangkat tanggal 7 atau tanggal 9. Karena gw mau ketemu dokternya Wesley, jadi akhirnya gw pilih ke Singapore tanggal 7. Adik gw nyampe Singapore tanggal 8. Hari ini kita janjian untuk ketemuan di Singapore Botanic Garden. Doi nitipin anak-anaknya ke gw, karena doi mau nge date berdua ama suaminya di restaurant yang makannya harus reservasi jauh hari, maklum mereka berdua emang pecinta kuliner sejati. Jadi gw dan misua momong 4 bocah ini selama 2 jam di taman, kemudian mereka balik nyusulin kita.

seneng banget bebas lari-larian disini

Malam itu ditutup dinner yang enakkk banget di Wee Nam Kee Chicken Rice. Baru pertama kali makan disini dan I want to be back πŸ˜€

ayamnya tu juicy-juicy gurihh gitu lohh

10 Juni 2019

Tiba harinya untuk naik cruise! Anak-anak excited banget mau tau kapalnya seperti apa. Kita naik Voyager of the Seas by Royal Caribbean. Kita ga tau apa-apa soal cruise sih, gw cuman ngikut itinary adik gw aja. Kebetulan sehari setelah adik gw cerita klo dia udah booking cruise nya, eh kok besoknya pas jalan-jalan di Paragon mall semarang, gw liat ada promo Cruise juga di pameran Tour and Travel. Semacem semesta berkonspirasi gitu loh.

Kamar yang tersisa cuma Junior Suite dan Interior (ga ada balkon ga ada jendela). Gw berasa takut sumpek kalo ga ada jendela yang bisa liat keluar, takut mabok juga. Jadi akhirnya kita ambil yang Junior Suite.

Pagi itu kita sampai di port di Marina Bay Cruise Center lebih awal, jadi antrean ga panjang. Beberapa hari sebelumnya gw sempet baca-baca blog orang tentang cruise, jadi gw uda dapat petunjuk bahwa begitu masuk cruise, mendingan langsung ke tempat makan atau ke kolam renang karena belom ramai. Kita memutuskan ke restaurant Windjammer di deck 11 untuk makan siang dulu, dan ternyata uda rame aja donkk! Kita susah banget dapat tempat duduk. Restorannya besar dan ada banyak makanan, tapi menurut gw (setelah beberapa hari makan disitu) rasanya standart aja. Makanan di Windjammer ini lengkap dari Asian sampai Indian, cuman rame nya aja yang ga ketulungan. Oh ya semua makanan disini all you can eat dan uda included di harga cruise ya, jadi ga bayar lagi πŸ˜€

maruk kan gw ngambilnya

Selesai makan kita cari kamar kita di lantai 9, lantai yang sama ama adik gw, cuman kita ga sebelahan. Sebenernya menurut gw untuk ukuran Suite, kamar ini ga besar-besar amat. Kita ekspektasi nya lebih besar hahaha. Tapi bagusnya ada sofabed (yang warna biru itu), nantinya bisa minta tolong room service untuk set up jadi queen bed lengkap dengan selimut dan bantalnya.

ga besar banget tapi lumayan lega

sofa yang biru itu bisa diubah jadi 1 bed lagi lengkap dengan sprei dan selimut

lengkap ada meja kerja maupun meja rias

salah satu yang gw suka: balkonnya πŸ˜€

damai banget duduk disini lihat laut

kamar mandinya agak kuno, tapi okelah

Anak-anak seneng banget berendam di bathub – memang bahagia itu sederhana ya wkwkwk. Ga perlu ke kolam renang di bawah 😝

Jam 4 kami harus turun berkumpul di deck 4 untuk safety drill, dimana kami akan diberi arahan tentang safety selama di kapal. Ini wajib hukumnya untuk hadir, kalo ngga namamu akan dipanggil terus via speaker dan orang-orang lain akan merasa kesal nungguin kamu seorang. Sebelumnya kita sempet nyemil dulu di cafe Promenade di deck 5.

cafe Promenade

disini juga rame. susah cari tempat duduk

pizzanya enak banget

interior kapal, di deck 5 ini ada toko-toko untuk shopping

Tiap hari kita dapat Cruise Compass di kamar, selebaran yang isinya agenda aktivitas dan show yang diadakan hari itu dan besoknya. Jadi kita ga bingung mesti ngapain aja, ada jadwal jam-jam nya semua dan lokasinya.

Malam itu kita dinner bersama di Sapphire dining room di deck 4. Beda sama restoran yang tadi pagi, disini stylenya fine dining, jadi kita bisa pesan apapun lewat menu dan diantar ke meja kita (semua makanan udah included, ga bayar lagi). Boleh makan sebanyaknya sepuasnya. Tapi setelah makan appetizer, main course, dan desserts, gw udah ga sanggup nambah lagi πŸ€ͺ Pelayan-pelayan cruise nya ramah-ramah semua dan nawarin kita ini itu ☺️.

Ini gatau namanya apa tapi enakkkk banget sampe gw nambah

pad thai

apple crumble

Kemudian kami sempet jalan-jalan di deck sebentar, ada movie night di open deck deket pool. Setelah itu kami balik kamar untuk istirahat.

ini penampakan setelah sofanya diubah jadi bed beneran

11 Juni 2019 – Penang

Pagi itu kita pilih breakfast di Sapphire saja supaya gak ramai. Kemudian kita sempet cobain kolam renang – yang akhirnya cuma bisa rendeman aja – karena penuhhh orang πŸ˜…. Lalu kami siap-siap turun di Penang.

Kita diberi waktu di Penang dari jam 2.30 siang sampai jam 10 malam. Kita turun dari kapal dan jalan kaki. Kalo melihat peta, sebenernya ga jauh untuk jalan kaki ke objek wisata yang banyak grafittinya, tapi berhubung kita bawa anak-anak dan ga nemu-nemu tempat makan, akhirnya kita cari taxi menuju warung kwetiaw yang terkenal di Penang. Oke gw lupa nama warungnya, tapi turns out ya biasa aja sih, kwetiaw Indonesia ga kalah πŸ˜€.

penampakan kwetiaw nya

Nah si Wesley itu sebelom turun di Penang, mengeluh agak mual. Memang kalo kapal mendekat ke darat, ombaknya lebih terasa. Gw uda sempet kasi Antimo anak, tapi akhirnya Wesley ga kuat dan muntah di warung kwetiaw Penang itu. Akhirnya kita memutuskan gak jalan keliling Penang dan ngadem ke mall aja.

Kita ngabisin waktu duduk-duduk di kafe mall sampe Wesley baikan, kemudian baru naik taxi menuju pelabuhan tempat kapal bersandar. Kita turun beberapa meter sebelum pelabuhan dan ternyata sepanjang jalan itu indah seperti objek wisata. Ada rumah-rumah kolonial menghadap laut, dan ada taman lapang yang luas. Gw sempet foto-foto dikit disana πŸ˜ƒ.

Ini rumah kolonial yang cakep banget. Setelah googling barusan, sepertinya ini UNESCO heritage site πŸ˜€

Kapal kita terlihat di kejauhan

sebelum balik masuk kapal di pelabuhan Penang, kapalnya terlihat di background

Malam itu kita dinner lagi di Sapphire, tapi buru-buru karena ngejar waktu mau nonton show. Show malam itu adalah pertunjukan sulap, cukup bikin anak-anak terbengong=-bengong takjub πŸ˜€

ini undang penonton untuk jadi tamu sulapan nya

12 Juni 2019 – Phuket

Ini salah satu bagian tour yang menurut gw paling exciting. Karena Phuket terkenal keindahannya dan kita punya waktu cukup lama di Phuket (jam 9 pagi sampai jam 8 malam), kita memutuskan untuk ikut local tour. Tapi kita ga ikut paket tour yang disediakan Royal Caribbean, kita ikut local tour yang kita cari sendiri karena harganya jauh lebih murah

Tadinya adik gw suggest ke Phi-Phi island, tapi setelah gw baca-baca gw lebih sreg ke James Bond island. Karena kalo ke Phi-phi island itu agendanya snorkeling yang mana gw ga gitu demen, dan perjalanannya pake speedboat 2 jam – gw takut mabok. Akhirnya kita memutuskan ambil paket one day tour ke James Bond island. Dan sungguh ini bagian perjalanan yang paling berkesan selama cruise kemarin.

Kami ambil paket tour “5 in 1 James Bond Tour Phang Nga Bay” di phuketalltours.com. Untuk menyesuaikan jadwal kami yang harus balik menuju pelabuhan sekitar jam 6 malam, maka itinary tour ini nantinya ada yang dibalik urutannya dan dipersingkat.

Kapal cruise kami tidak merapat ke daratan melainkan berhenti di laut lepas beberapa meter dari pier Phuket, jadi kami naik tender boat kira-kira 20 menit sampai ke pier – dimana tim phuketalltours kemudian menjemput kami. Perjalanan berlanjut via mobil sekitar 2 jam. Pertama kami mampir ke Monkey Cave, disana kita kasi makan monyet dan diajak masuk goa yang di dalamnya ada patung Buddha tidur.

Setelah itu kami naik mobil lagi menuju Krasom pier, dimana kami akan naik long tail boat menuju Phang Nga Bay.

sebelum naik kapal

Sebelum memulai petualangan sesungguhnya, kami diajak lunch dulu di Muslim Village. Jadi boat kami berhenti di village ini, kami makan di rumah kayu yang bawahnya air (seperti rumah panggung gitu). Makanannya prasmanan dan cukup enak πŸ˜€

Lanjut naik boat, anginnya kenceng dan airnya bisa masuk kapal jadi kami lumayan basah

Sebenernya yang seru naik boatnya ini sih, seru-seru gimana gitu karena kami ikutan basah πŸ˜€

Sampailah kami di tempat perhentian berikutnya, kami antre untuk naik canoe. 1 canoe diisi 2 orang dan bapak canoe nya yang dayung. Kami diajak masuk ke goa dengan canoe kami (yang mirip ban karet sebenernya).

Dua canoe didempetin jadi 1 untuk berfoto

Seharusnya jadwal kami berikutnya adalah turun di James Bond island, tapi karena waktu yang udah mepet, jadi kami ambil opsi lihat James Bond islandnya dari jauh saja. Kami ga turun disana dan langsung balik ke port, supaya tidak ditinggal kapal cruisenya. Karena perjalanan ke pier juga cukup makan waktu.

James Bond island dari kejauhan

13 Juni 2019 – di cruise

Hari ini cruise seharian tidak akan bersandar, jadi kami harus menghabiskan waktu menikmati momen-momen di kapal. Oh ya sebenernya di cruise ini juga ada semacam sekolah aktivitas untuk anak-anak, tapi ketika kami ajak anak-anak kesana, mereka tidak tertarik dan tidak mau ditinggal disana. Banyak orang tua lain yang enjoy the cruise while anaknya dititipkan disana πŸ˜€

Setelah makan pagi, kami keliling mencari aktivitas di kapal. Misua main basket, anak-anak main mini golf, gw nontonin ajaa πŸ˜€ (tepatnya ngawasin anak2 gw). Setelah cape, kami makan sore di Johnny Rockets.

misua main basket

anak-anak main mini golf

Sore itu ada Ice Oddysey show, yang masuknya harus antre.

ice skating show

Kemudian setelah dinner, kami harus packing karena semua luggage harus di luar kamar sebelum jam 10 malam. Kami sisain 1 hand luggage saja untuk barang malam itu dan besok paginya.

Malam itu gw dan Wesley sempet nonton Broadway show – pertunjukan nyanyian dan dance. James sudah tidur ditemani papanya di kamar.

So, How’s the Cruise? Is it fun?

Awal gw masuk cruise jujur gw agak kecewa karena dimana-mana ramai. Rasanya seperti ribuan orang di lock down di 1 kapal. Makan harus antre, nonton show harus antre, kolam renang pun cuman bisa rendeman saking penuh orang.

kolam renang, ini difoto pas agak sepi

rock climbing wall

game di deket pool

game arcade. ini bayar pake koin, (sayangnya) ga gratis

Gw juga merasa aktivitas kapal ini lebih cocok untuk anak usia remaja. Ada Rock Climbing Wall (yg gw pun ngeri untuk menjajal plus gw ga ada sepatu olahraga), ada Flowrider (seperti simulasi ombak untuk skateboarding), ada berbagai aktivitas juga seperti dance class, disco night, spa, casino dll. Tapi ketika bawa anak kecil, ga mungkin juga gw ninggal mereka di kamar dan gw ngabur sendiri wkwkwk.

Tapi ada saat-saat yang berkesan buat gw.

Pernah suatu malam, anak-anak sudah tidur, gw menyelinap keluar dan duduk di deck atas pool sendirian. Atas gw langit, bawah gw laut. Rasanya begitu damai, merasa begitu kecil di antara langit dan lautan.

duduk-duduk di salah satu kursi disini

suatu sore gw juga pernah duduk-duduk disini. Rasanya begitu damai dan jauh dari dunia (karena gw gak beli wifi), sampe anak gw tereak2 barulah gw sadar gw masih di dunia πŸ˜›

Trus gw sempet nyobain fitness nya di hari ketiga (sebelum turun di Phuket), dan rasanya amazing lari di treadmill sambil lihat di depanmu hamparan laut luas disinari matahari pagi. It was beautiful.

sunset terakhir di kapal

library

duduk di balkon kamar, bukunya pinjem dari library

Mungkin buat orang yang suka serenity, kedamaian, cruise ini cucok banget. In my case with kids, I have to entertain them so serenity time is limited πŸ˜›

14 Juni 2019 – Singapore

Setelah hari pertama di Windjammer yang super ramai, belakangan kalo kami makan pagi, kami lebih suka ke Sapphire (tempat makan malam tapi buka untuk breakfast juga). Disana kami bisa order di meja, makanan-makanan simple breakfast seperti sausage omelette dan sebagainya.

Saphire dining room yang indah – bikin gw inget Titanic

Setelah makan pagi, dan nyemil di Promenade, kami siap-siap turun dari kapal.

antre turun dari kapal menuju imigrasi

Bye bye Cruise!

Kita langsung menuju hotel kita berikutnya, Capri Hotel by Fraser di China Town. Hotelnya modern dan masih baru. Gw inget suka banget lokasinya, turun dari hotel itu sudah banyak tempat makan dan kafe kecil-kecil. Dan ini pertama kalinya kita menginap di daerah China Town. Kekurangannya cuma 1: kita tidur berempat di 1 ranjang dan sempit banget. Klo ga sala, kamar tipe ini ga cukup untuk dimasuki extra bed.

banyak artwork di hotel ini

open space dengan wastafel dan cerminnya

toilet dan kamar mandi terpisah

udah seneng ada microwave

jalan-jalan keliling China town, ada banyak kafe dan nemu mini museum

ada maket di museumnya

Malam itu kita janjian ama bokap nyokap, yang kebetulan mendadak checkup ke Singapore. Mareka sudah sampai sehari sebelumnya. Malam itu kita dinner bareng di Jumbo Seafood. Oyah bokap nyokap gw ga ikut perjalanan cruise kita karena mereka liburan ke Europe. Pas mereka balik dari Europe, pas kita berangkat naik cruise, jadi waktunya ga tepat.

Jumbo seafood di Clarke Quay

15 June 2019

Hari terakhir kami di Singapore. Kami akhirnya menuju ke tempat kekinian yaitu Jewel Changi. Suami adek gw antre Shake & Shack Burger, jadi kami nitip aja. Trus kami naik ke atas dan ikut aktivitas di gardennya yang lumayan keren πŸ˜€

ditawarin nitip sama ipar, jadi nitip. rasanya yaa oke lah πŸ˜€

img_2819

lantai atas penuh bunga-bunga berbagai bentuk

Canopy park – Jewel Changi

Malamnya kami makan simple aja di food court Ion Orchard, dan gw memuaskan hasrat terakhir gw untuk sekali lagi makan bak kut teh. Pas on the way, gw liat ada buble tea kekinian ini, pas sepi ga antre jadi gw tertarik mencoba..

turns out gw tetep lebih suka Koi. Gw memang ga suka boba n lebih suka yang light sih.

Terakhir mau pajangin foto ini. Durian yang dibeli di China Town deket hotel kami. Durian paling enak yang pernah gw makan. ENAK BANGETS.

Durian Musang King

Bye bye Singapore, until we see you again πŸ™‚

2 pemikiran pada “Singapore + Royal Caribbean Cruise 2019

  1. iya sapphire dining room nya bener2 kayak di titanic ya. hahaha.
    gua belum pernah naik cruise tapi juga gak pengen. soalnya kayaknya emang selalu penuh orang ya. apalagi sekarang setelah coronavirus, lebih serem kayaknya naik cruise. hahaha.

  2. Teph, si Wesley jadinya cocok sama Philip Eng? Soalnya dulu gue inget lu sama dokter lain, akhirnya pindah toh? Gue sdh lama banget ngga ketemu Philip sejak pindah NZ. Hope he’s doing well, soalnya dia ahli respiratory, berarti lagi Corona gini kudu terjun juga.

    Gue pingin tuh sesekali nyobain naik cruise sama keluarga, tapi kok rasanya rame amat ya Teph? Apa karena liburan sekolah? But gara-gara virus, sekarang naik cruise jadi ngeri. Ampun dah. Stay healthy ya semuanya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s