Orang yang Gak Asik

Siapa itu?

Gw sendiri donk hahaha. Sejak gw punya anak, gw sadar bahwa gw jadi orang yang ga asik buat orang sekeliling gw. Kalo dulu pas blom nikah gw bebas diajak pergi dari jam 8 pagi sampe jam 11 malem – non-stop –  hayukkk aja. Sekarang gw terikat oleh banyak jadwal (yang gw buat sendiri).

Contohnya aja

Wesley: jam bobo siang, jam makan, jam minum susu

James: rumit, banyak banged, karena sekarang 2x makan bursu dan 1x buah, plus masih asi..

Jadi kalo gw mau pergi kemana-mana ya paling banter 2-3 jam gw udah anxious kepengen pulang. Antara lain ini gegara James belakangan gamau disusui di public area ditutupin nursing cover, gamau pula diposisikan nyusu sambil duduk, maunya dia cuman nyusu di kamar tidur sambil posisi tiduran.. Bikin rempong kan yah? Padahal pas bayi gampang banged tinggal masukin dia dalem nursing cover, stelah nyusu, bebas lagi mamahnya jalan-jalan. Eeee.. skarang gabisa gitu. Gw mesti pulang, nyusuin or merah. Abis di luaran sini kalo mau merah pilihannya cuma di WC, maless bangedd *actually I just did today n kapokkk, sumpek, panass, plus rasanya ga higienis*

Mami gw sebagai shopper sejati kerap komplen kenapa kalo pergi gw bawaannya buru-buru. Makan, jalan bentar, trus buru-buru pulang. Trus jam nya pergi juga gw pas in jam nya Wesley dan James masih seger kira-kira 2 jam sebelom waktunya bobo siang. Kalo uda kesiangan dikit, gw batal pergi dan mending di rumah aja, daripada jalan 1 jam trus gw bawaannya pengen pulang karena jadwal James atau Wesley bobo.

Nah ya gw baca tulisan gw sendiri sudah merasa kalo gw ini ribet, perfectionist, dan terlalu terpaku sama jadwal. Gimana donk? Helpp..

Hari ini gw pergi sama ipar dan temen (3 pasang suami istri termasuk kita) beserta anak-anak. Yang satu pasang ini pengantin baru belom punya anak. Sudah 2 jam ngobrol ngalor ngidul, gw sudah anxious pengen pulang karena waktunya James nyusu n bobo. Sebenernya si gw bawa asi perah juga untuk jaga-jaga (karena James belakangan gamau disusui di tempat umum), tapi kalo gw ga nyusuin kan gw mesti merah juga nanti.

Temen gw ini notice kalo gw beberapa kali liatin jam tangan, trus godain: “Sudah galau ya?” Iyaa tepat banged itu pertanyaan. Gw mami galau yang suka senewen kalo jadwalnya meleset. Gw merenung dalam hati, kenapa ya sejak gw punya anak, gw jadi orang yang ga asik gini. Gw ga bisa konsen ngobrol kalo bawa anak-anak, mata gw ngikutin anak gw takut mereka hilang diculik ato jatoh ato gimana. Gw juga ga enjoy hang out sama temen-temen cewe, karena gw bawaannya pengen tau kondisi anak-anak di rumah ketimbang dengerin obrolan soal si A B C. Gw sadar semuanya berbeda seperti dulu, yang dulu gw anggap seru dan asik, skarang gw sama skali ga minat!

Trus soal tempat juga gw pilih-pilih. Kalo gw perginya sama anak-anak, pasti gw pengennya ke tempat yang nyaman, ber AC, ada tempat mainan anaknya is a big plus plus, dan  yang makanannya Wesley doyan #PENTING karena doski picky eater. Makanya kalo pas ada kesempatan gw pergi berdua sama hubby, pasti kita nyasarnya ke warung tenda gitu. Buat gw warungan is the best. Pas anniversary yang lalu, kita ngedate berdua di warung nasi gandul hahaha. Back to topic, jadi ngajak gw pergi itu banyak pertimbangan: waktu dan tempat yang cocok buat anak-anak.

Gw dalam hati masih percaya kalau ini hanya sementara. Mungkin karena Wesley masi umur 4,5 taon. Mungkin karena James masih bayi, fragile, jadi responsibility gw masih sangat tinggi. Gw rasa sifat gw ini akan hilang seiring anak-anak gw bertambah besar ya, gw gamau jadi mami over protective 😛 Apalagi anak-anak gw cowo, jangan jadi cowo anak mami yahh, anak papi aja hahahaha.

Gimana ibu-ibu apakah ada yang rempong kaya gw?

PS: cerita diatas maksudnya anak-anak ikut pergi sama gw lho, bukan gw pergi tanpa anak. Tapi meski anak ikut sama gw, gw tetepan pengen 2-3 jam pulang rumah supaya Wesley bisa bobo siang, supaya James bisa tidur di ranjang..

 

 

 

 

Iklan

Ibu Dua Anak

Banyak banged yang pengen gw tulis kmaren2 ini, tapi ga sempattt.. Blakangan gw tidur kacau, bisa jam stengah empat atau stengah lima pagi. Rekor adalah gw tidur jam 7 pagi! Beginilah kalau punya bayik yang gatau jam tidurnya sendiri, ngantuk kalo siang dan melek kalo malem *sigh*.

Kalo gw ditanya orang pengen punya anak berapa, biasanya gw jawab pengen tiga. Memang bener dari dulu bayangan gw akan masa tua gw adalah punya 3 anak dan cucu-cucu banyak. Tapi saat gw gendong-gendong James jam 3 pagi, doi masi bulet matanya sedangkan gw udah 5 watt, rasanya keselll banged dan kadang gw marahin lho – walopun gw  tau dia kaga ngerti hehehehe – nah saat itu gw mikir ‘Rasanya stupid banged kalo gw pengen punya 3 dan ngulang capeknya kaya gini lagi. Udah deh nurut suami aja, dua anak cukup‘, batin gw. Tapi.. tapi.. kalau pas liat doi tidur kaya malaikat, senyum maniezzz banged kaya malaikat, gw langsung mikir ‘kayanya kalo nambah 1 baby girl lagi pasti cantikkk deh‘ hahahaha. Misua bilang gw gak konsisten, suka ngeluh-ngeluh tapi tetep pengen punya 3 anak. Gw bilang “Yahh kalo gw ngeluh dan pengen punya 2 aja, itu pasti pas gw lagi stres dan depresi, tapi kalo gw lagi waras gw tetep pengen punya 3” hahahhaa. Misua gw geleng-geleng pala.

Setelah dua bulan berjuang sendiri, akhirnya kmaren gw dapat nanny buat James. Awalnya gw gamau pake dua nanny, kan Wesley udah punya nanny, gw pikir adiknya akan gw pegang sendiri. Eh gak dinyana, tiba-tiba awal Desember kmaren nanny nya Wesley bilang kalau mau kluar karena mau menikah Januari ini. Huaaa… gw ucapin selamat meski agak-agak ga rela gimanaa.. hahaha abis uda bareng gw 3 taon ini, rasanya sedih juga berpisah *kluarin saputangan*. Tapi gw emang udah siap mental dari kapan ari karena gw tau usia dia udah termasuk usia menikah kalo di desa, doi kelahiran 91. Jadi gw tau someday pasti dia akan ijin kluar untuk nikah. Trus perjuangan gw dapet nanny yang baru ini panjangggg banged. Gak perlu gw critain deh detilnya (ato gw ceritain kapan2 di judul yang lain). Kali ini gw cari nanny buat bayi, karena gw pikir kalo ada yang bantu jagain James, kan gw bisa nemenin Wesley main. Gw kasian ama Wesley yang kmaren-kmaren ini mainnya ama nanny n mbak mulu.

Selama 2 bulan kmaren, kadang gw masih ada mellownya lho, sama seperti pas anak pertama dulu cuma ini lebih mendingan. Kalo dulu mellow nya gara-gara asi dan suster nyebelin, skarang ini mellow nya gara-gara gw merasa bersalah sama anak pertama – katanya ini common problem lairan anak kedua ya? Karena gw full asi dan gak pompa, plus ga pake suster bayi, otomatis James slalu nempel sama gw. Tiga minggu pertama masih no problem karena begitu James tidur, gw sempetin main sama Wesley. Tapi mulai minggu ke 4, James susah banged ditaro di ranjang, udah nyusu, udah tidur pules, trus ditaro ranjang – baru 10 menit udah uget-uget melek lagi. Begitu terus. Jadi supaya dia bisa tidur, terpaksa gw gendong lamaaa banged. Gw taro di dada gw sambil gw dudukan di sofa kamar. Gw gabisa main sama Wesley karena Wesley suaranya kenceng. Dedeknya suka kaget kalo denger teriakan dia.

Siklus gw: nyusuin stengah jam, nyendawain plus gendongin stengah jam, naro di ranjang stengah jam (kadang cuman tahan 10 menit!), nangis lagi n nyusu lagi – begitu terus. Kadang ada saat gw udah mau nyerah, cari suster n kasi sufor aja, tapi yah.. hehehe belom rela 😛
Skarang udah dapat sus sih, dan gw lumayan lega, paling ngga skarang ada yang mandiin bayi, ga semua gw kerjain sendiri seperti dulu. Gw bisa ada jeda untuk mandi, makan, dan nyemil, tanpa lari-lari takut doi nangis di kamar sendirian. Yak anak gw kliatannya emang gendongan, tapi ada jam-jam tertentu yang doi pulesss banged, bisa ditaro ranjang dan nyusu nya 4 jam skali. Dulu doi seperti itu kalo malam, jadi gw enak bisa tidur. Tapi skarang kebalikk, doi mulai pules subuh jam 4-5 pagi dan pules sampe jam 2 siang – haishh.. Kadang pas gendongin dia jam 4-5 pagi gw berasa kaya mau muntah saking kepengen-tidur-tapi-gabisa-karena-harus-gendong.

Di sisi lain, gw kagum si Wesley yang skarang jadi koko ini, sama skali ga jeles sama adeknya. Dia malah suka cium-cium n sayang-sayang dedeknya, suka cari dedeknya dimana, suka minta bobo bareng dedeknya. Dan dia ga komplen soal ketiadaan gw untuk main sama dia. Biasanya dia slalu tidur siang dan tidur malam sama gw. Sejak ada adeknya, dia tidur siang ama sus, tidur malam ama papahnya. Tapi dia gapapa tuh, malah gw yang kadang mellow sampe nangis pengen tidur bareng dia lagi hahaha. Wesley nya malah bilang “Mamah tidur ama dedek aja, Wesi sama papahh”. Aih ini anak skarang jadi lengket pol sama bapaknya ckckck.

Yah ini hari yang tumben banged, karena sore-sore bgini doi bisa ditaro ranjang (sudah 2 jam WOW), mungkin tau kalo mamahnya mesti update blog nya ya hehehe. Asal nanti malam jangan melek terus ya Nak!

Gw ucapkan:

Merry Christmas and Happy New Year 2014!

May God bless us abundantly, More happy days to come, More wonderful years to come!

Bonus:

dua minggu

dua minggu

satu bulanan

satu bulanan

dua bulan :D

dua bulan 😀

Hello world!

Hello world!

All About My Son

Tiap anak punya keunikan masing-masing ya.. Gw mau cerita uniknya kebiasaan anak gw:

1. GAYA TIDUR

Anak gw ini sampe hari ini kalo tidur masih suka dikeloni. Jadi posisi dia meringkuk di bawah ketiak gw terus meluk perut gw. Ini sudah mending sodara! Tadinya anak gw sejak disapih umur 2 taon itu, punya hobi masukin tangan ke bawah baju gw dan ngusap-ngusap perut gw (yah mending ya, anak temen gw ngusapnya atasnya lagi.. hahahha). Gak jarang paginya gw jadi masuk angin karna ternyata perut gw kebuka semalaman. Trus gw suka ga betah donk yaa, masih mending kalo dia cman pegang perut trus diem gitu. Lha ini suka menggerayangi perut, ngusap-ngusap, kadang nusuk-nusukin udel (puser) gw! Grrr akhirnya mulailah penyapihan acara-pegang-perut ini, terutama sejak gw tau gw hamil. Sebagai penggantinya, gw suruh dia pegang tangan aja. Tapi tetepp aja bukan sekedar pegang tangan, tapi tangan gw dipeluk tangan n kakinya dia seakan-akan tangan gw ini sebuah guling. Kalo gw lagi males ato ngantuk banged, kadang gw biarin dia meluk perut gw, asal tangannya ga masuk ke dalam baju n ngusap-ngusap. Trus karna dia megangin gw lama banged dan gw gabisa kabur sebelom dia tidurnya masuk stadium 2, akhirnya gw jadi sering banged ikut ketiduran.. Trus tengah malam kadang gw bangun lagi, ingat cuci muka, sikat gigi, ngecek pintu dapur.. ahhh bener-bener deh. Kadang menyesali juga jadi ga sempet ber me-time ria pas anak tidur.

Trus selaen kelon-kelonan ini, dia juga lebih anteng n cepet tidur dengan senjata: korok kuping. Jadi pake korokan yang ada senternya atau cotton bud, dikorok-korok kupingnya tapi ga dalem-dalem. Pelan-pelan cuman buat geli-geli aja. Anaknya jadi anteng ga gerak-gerak n terus jadi ngantuk. Kalo nggak sih anaknya bawel, gedubrak sana sini ga bobo-bobo. Jadi bayangin 1 tangan gw disikep dijadiin guling, 1 tangan lagi pegang senjata korokan kuping..

Makanya gw sebenernya bingung juga sih, ada yang biasain anaknya tidur di box, mungkin ga mengalami hal-hal seperti yang gw alami. Mungkin ada yang biasain anaknya guling sana sini di box sampe ketiduran sendiri. Ada yang anaknya tidur di kamarnya sendiri supaya mandiri. Tapi walo gw sering ngedumel, kadang jujur gw merasa seneng lho anak gw bermanja-manja ama gw. Session cuddling hugging n kissing sebelom tidur itu rasanya momen indah yang gw pikir: ah gw gak akan mengalami seperti ini lagi kalau dia dah SD atau SMP. Aihhh manjain anak banged ga sih gw? Makanya soal tidur pisah kamar itu gw masih dilema, kapankah gw akan siap? Sejauh ini rencananya masih tidur ber 4 sama 2 anak *kalo gw ga brubah pikiran*.

Kalau dipikir-pikir ya, hidup ini penuh dengan ‘penyapihan’. Dulu bingung nyapih dia pas umur 2 taon, trus abis itu nyapih dia dari ngusap-usap perut, nanti (entah kapan) gw akan nyapih dia untuk tidur pisah kamar.. Huaaa moga-moga ya saat itu anaknya emang udah siap dan syukur-syukur sukarela tidur di kamarnya sendiri.

    foto diambil tengah malam pas gw udah tidur n suami terheran liat posisi tidur kita n berinisiatif moto.. PANTES GW GAK TIDUR NYENYAK TIAP MALEM, rupanya ada oknum nggondelin gw..

foto diambil tengah malam pas gw udah tidur n suami terheran liat posisi tidur kita n berinisiatif moto.. PANTES GW GAK TIDUR NYENYAK TIAP MALEM, rupanya ada oknum nggondelin gw..

2. GAYA MAKAN

Yang dulu ngikutin blog gw sejak 2010 pasti tau betapa susahnya anak gw makan! Dari umur 7 bulan sampe satu stengah tahun, makannya susah ajubile.. sampe mak nya ikut milis ASI, milis MPASI, beli buku resep-resep tim saring, nge print resep-resep di internet. Tapi nyaris ga ada kemajuan berarti. Yang lebih repot, anak gw juga ga doyan susu formula.. Jadi kalo mau ke dokter anak gw udah stres duluan karna gw tau grafik kenaikan berat badannya pasti dibilang jelek 😦

Nah belakangan terutama sejak umur 2 taon lebih, kan dia uda mulai makan macem-macem. Apalagi skarang dia dah ampir 4 taon, kalo kita makan di resto, gw uda ga bawain bekal seperti dulu, gw pesenin dia makanan resto. Nah skarang makin kliatan liciknya ni anak, kalo kita uda duduk di resto trus makanannya ga dateng-dateng, doi ributtt aja nanya: “makanan wesi mana?? wesi laperrrr! Mass mass (manggil-manggil mas nya sendiri) makanannya kok ga dateng-dateng??” Padahal kalo di rumah, cihh ga perna sekalipun dia bilang laper. Ditawarin makan ya paling makan tapi ga seniat kalo pas dia makan di resto. Jadi masakan rumah, yaa makan tapi kliatan kurang napsu, kadang blom abis udah ogah n maen lepeh-lepeh. Tapi kalo makan di resto, apalagi yang namanya ayam goreng, nasi goreng, mie goreng, nasi ayam hainan, dia sukarela nyendokin sendiri n makan dengan antusias. Knapaaa ya anak skarang sukanya makan resto?? Tapi gw merasa cengli juga si, sbab gw sendiri juga kalo makan di resto suka buas, gak sebuas makan di rumah heheheh *ngakudosa*.

difotoin gurunya pas jam makan di sekolah

difotoin gurunya pas jam makan di sekolah

3. GAYA NGOMONG

Anak gw bawell, masi suka nanya: “kenapa?” trus skarang kalo udah selesai sesi “kenapa” yang melelahkan, blakangannya dia bilang: “oo ya udahh” dengan gaya sok dewasa n sok memahami.

Skarang lebih berani sama orang asing dibanding dulu. Kalo dulu kan cenderung jago kandang. Di rumah bawel n pecicilan stengah mati, begitu di luar langsung kalem n diem aja. Sampe temen-temen gw salah sangka kirain besarin dia ini enak n gampang karna alim. Padaal sbenernya jaim. Nah mungkin karna skarang udah seneng di skolah juga ya, jadi sekarang pergi kemana-mana doi tetep bawel n pecicilan. Sama orang asing skarang udah berani ngomong. Cuman kalo disuru maju panggung sendirian misalnya pas bday temen gt, dia tetep gamau n pilih ketawa-ketawa aja dari bangku.

skarang seneng difoto

skarang seneng difoto. abis difoto langsung minta lihat hasilnya kaya apa

4. GAYA SHOPPING

Ini yang bikin kehidupan dengan anak itu boros. Ternyata anak 4 taon udah ngerti yang namanya syopink. Entah kita ke toko mainan anak (buat ngado temen lahiran ato anak temen bday), ke Carrefour, Superindo, toko buku, bahkan ke dokter anak, doi selalu bisa menemukan sesuatu untuk dibeli -_-” Saat gw n suami lagi milih-milih, tiba-tiba dia udah nongol bawa mainan trus minta gw bawa ke kasir n bayar. Kadang pernah gw bohongin, gw ga bayar itu mainan di kasir, sampe rumah doi sedih banged lho n nanyain mulu mainannya yang tadi, sampe sminggu kemudian masih ingettt mulu n ditanyain terus. Untungnya sih dia masih bisa di nego, jadi misal tiba-tiba nyodorin gw mainan robot seharga 800 rebu, biasanya gw ajak liat-liat yang laen dulu, trus gw tawarin yang lebih murah, kadang 30 rebu aja, eh doi mauu lho.. Emang deh anak kecil blom tau harga hahahaha 😀

Kadang juga cman beli stiker 7 rebu juga udah puas. Pokoknya yang penting keluar toko bawa barang hasil belanja *tepokjidat*.

kalo beli snack di carrefour suka ga sabar minta dibuka duluan sebelom dibayar

kalo beli snack di carrefour suka ga sabar minta dibuka duluan sebelom dibayar

Demikian serba-serbi Wesley menjelang usianya 4 taon. Meski punya anak itu repot, boros, jadi susah punya me-time, ga bisa kluar rumah diatas jam 9 malem, dsb dsb… tapiiii memiliki dia adalah berkat luar biasa yang diberikan Tuhan 🙂 Senyumnya, manja-manjanya, ciuman dan pelukannya, kata-kata manisnya (ga ada apa-apa tiba-tiba suka bilang: I love you Mahh) membuat gw merasa dunia begitu indah dan semua pengorbanan gw itu worth it 🙂 I love you full Son..

PS: Permintaan topik ini dari Leony yaa, 1 request done 😀

difoto buat katalog sekolah, jaman skarang baru preschool aja udah pake katalog. kalo katalog SMA kan buat liat2 mana yang cantik or ganteng, kalo katalog preschool buat apaan ya?

difoto buat katalog sekolah, jaman skarang baru preschool aja udah pake katalog. kalo katalog SMA kan buat liat2 mana yang cantik or ganteng, kalo katalog preschool buat apaan ya?

Kabar si Kecil 3,5 Taon

Skarang sukaaa banged maen tembak-tembakan. Dari melek bangun tidur langsung tanya: “mana tembakan?” sampe sebelum tidur masi pegang pistol. Kadang pistolnya dibawa pula ke skolahan *tepokjidat*. Tiap ketemu kita-kita dia langsung bagi-bagi pistol supaya kita sama-sama nembak bareng (pura-puranya). Iya gw baru nyadar ternyata koleksi pistolnya banyaaakkk banged, ini pasti gara-gara gw gak sadar tiap dia minta beli pistol baru. Biasanya harganya murah, kadang cman 15 rebu, jadi gw jingjai aja. Plus kemungkinan sumbangan terbesar dari oma dan emaknya. Koleksinya kliatannya ada 10 kali! Dari pistol aer, pistol maenan, pistol buble (yang keluar bubble air sabun itu lho), pokoknya macem-macem.

Masih ada 2 pistol lagi yang raib pas mau difoto

Masih ada 2 pistol lagi yang raib pas mau difoto

Kalo diruntut kayanya dia mulai heboh nembak sejak nonton Wreck It Ralph, yang ada game nembakin bugs itu. Trus abis itu dia suka liat papanya maen game Plants VS Zombie, jadi ceritanya tanaman-tanaman di kebun nembakin zombie yang mau eat the house owner’s brain. Meski gw berusaha anak gw nonton film kartun aja, tapi papahnya ni kadang suka ganti-ganti cenel TV di depan anaknya. Jadi kalo pas ada adegan tembak-tembakan gitu, si kecil ngotot mau nonton, marah kalo cenelnya diganti. Behh… kadang gw takut juga lho, abis pernah baca di situs mana gitu, katanya anak yang kebanyakan nonton TV tayangan untuk dewasa berpotensi besar jadi kriminal nantinya. AAAAAAAAAAA.. knock knock on the wood!

Tapi di sisi lain gw mikir masih mending lha ya maen tembak-tembakan. Daripada maen boneka?! Hah kan gw lebih serem lagi. Soalnya anak gw ini memang tampangnya manis (muji anak sendiri), trus dulu juga suka maen masak-masakan. Sampe mamih gw sering bilang, “gimana ini Nik kok dia suka maen masak-masakan ya, kan kaya anak cewe” Gw sih bilangnya: “Loh chef-chef dunia itu kan rata-rata cowok lho” walo dalam ati gw juga takut bok kalo anak gw jadi kecewe-cewean hahaha.

Jadi gimana menurut kalian, apakah genderisme dalam memilih mainan anak itu perlu? Seperti pistol untuk anak cowo, boneka dan masak-masakan untuk anak cewe?

Oya soal tayangan kartun, karena gw dulu bosan dan ga enjoy kalo disuru nonton Thomas ato Barney, sejak anak gw 3 taon, gw sering pasang kartun yang pernah maen di biskop. Misalnya: UP! (ini film ditonton puluhan kali tetep bikin terharu), Gnomeo & Juliet, Tangled (Rapunzel), Princess and the Frog. Hihi yang dua terakhir gw gatau baek ga ya anak cowo nonton film tema princess-princess an begitu. Abis mak nya yang demen sihhh, gara-gara dulu ga sempet nonton smua film itu di biskop.

Btw gw suka ending song nya Princess and The Frog, bagussss! Gw search di youtube, ternyata yang nyanyi Ne Yo. Nih kalo mau denger 😉

Balada Setelah Lebaran

Sejak seminggu sebelum hari H sampai 3 minggu sesudah hari H topik kami ibu-ibu masih sama: urusan nanny dan pembokat. “Mbak mu balik ga? Sus mu balik ga?” Gitu terus yang terdengung diantara kaum hawa saat nungguin anak di skul. Tepatnya di restoran dekat skul hehehe.

Jadi di kesempatan kali ini, gw mau cerita dikit tentang suster anak gw.. Banyak teman-teman gw yang bilang suster gw keliatan baik, sabar, ga macam-macam. Itu semua bener, plus ga banyak cingcong, nurut, kalem tapi gesit saat ngikutin anak gw. Mungkin banyak mamih2 yang melihat dengan pandangan iri “Deuh andai gw dapet sus sperti sus nya teph..” *GR mode on* Tapi percaya deh sebenernya bukan gw aja yang beruntung, tapi sus gw juga, HA!

Pertama-tama, gw inget back to 1,5 years ago, saat gw pertama ambil dia, dia masih pemula banged, gak pinter. Memang keliatan niat kerja, tapi sayangnya anak gw gakmau dipegang dia sama sekali. Jadi makan, minum susu, tidur, smua gw yang kerjain sendiri. Pokoknya anak gw disentuh dia aja gakmau, ck dasar pilih-pilih amat anak gw. Padaal sus gw gak jelek-jelek amat lo, cman waktu itu mukanya rada bruntusan/ jrawatan. Yang mana setelah beberapa lama ikut gw, mukanya jadi putih cerah mulus bin kinclong, hihihi.. efek tinggal di rumah AC mulu kale ya, kaga panas-panasan, plus gw supply sabun, odol, shampoo.

Trus setelah 1,5 bulan kerja ikut gw anak gw masih aja nempel di gw, gakmau dipegang sus sama skali, mulailah gw bimbang di persimpang jalan. Bagimana ini, baek si baek, tapi kalo smua gw yang kerjain, apa gunanya pula gw pake sus?? Padaal anak gw lumayan ribet lo, susu gamau ngedot, jadi disendokin (itu juga sering ditampel). Makan juga angot-angotan, klo udah gakmau aduhhh dibujukin sampe kriting juga keras tetep gamau. Jadi mulailah maminya letih lesu dan grundel ke papi, “Bagimana ini Papi?? Apa kluarin aja sus nya ya? Uda 1,5 bulan kok anak kita tetep kaga mau ama dia..”

Si Papi nyuruh gw bersabar sedikit lagi. Oke deh gw pikir di pas in 2 bulan nanti liat gimana. Eh Puji Tuhan sodara-sodara akhirnya anak gw mulai mau maen ama dia, after 2 months! Di bulan ketiga, akhirnya dia mulai jadi sus beneran, mulai nyuapin *walo gw tetep dampingin*, mulai kasi susu *meski gw tetep awasin*. Dan skarang dia udah bisa smua, haleluyaa.. Wesley skarang udah ampir 3 taon, dan si sus masi setia mbuntutin dia kemana-mana. Coba waktu itu kalo kukluarin ya, gaktau deh bagimana.. Skarang gw lumayan tenang kalo pergi-pergi sebentar ninggal anak, sperti ngurus kerja freelance gw, kondangan, ato nge date sejenak ama misua. Meski gw tetep rajin nelponin si sus 2 jam skali hahaha..

Menurut gw, gw ini cukup sabar n ga riwil ama sus n pembokat-pembokat. Gw bukan orang perfectionist yang ini itu harus bersih sekinclong-kinclongnya. Gw juga bukan orang yang suka marah-marah ke pembantu kalo gak crucial banged menurut gw. Plus gw ini orang yang lumayan cuek.. Jadi sebenernya menurut gw mah enak kerja disini heheheh.

Gw jugak gak pelit amat, kalo kita pas makan di resto gw orderin si sus 1 porsi, biasanya gw yang langsung pilihin. Ato gw kasi pilihan: mau bakmi atau nasi? Atau sesekali gw kasi liat menunya.. Tapi gw gak seroyal temen gw di Jakarta yang sus nya bebas pilih makanan apa aja, buset deh pesennya yang 80 rebu bow! Gw juga gak kaya temen gw disini ada yang gakmau kasi sus nya 1 porsi, dikasinya separoan ama dia/anaknya (kalo porsinya gede sih gapapa yah, lha kalo ngepas-pas an …), ato bahkan disuru makan di rumah dulu sebelom ke resto. Kadang gw juga suru sus gw makan di rumah dulu sih, kalo semisal itu makan-makannya ditraktir temen. Kan kaga enak kalo gw pesen buat sus gw juga, hehehe.

Intinya gw pengen win-win solution antara gw dan sus. Dia hepi gw pun hepi. Seperti misalnya, gw memang ga gaji dia setinggi temen-temen gw di skul Wesley, tapi gw juga ga membebani dia pekerjaan yang berat. Tugas dia nyuapin makan dan susu, sedangkan tidur siang dan tidur malam ama gw. Maen juga gantian kadang ama gw kadang ama dia. Kalo kita ga pergi-pergi, jam stenga delapan ke atas abis dinner, dia udah gw bebastugaskan, gw dan misua yang pegang full anak gw. Anak gw bobo siang juga lama bisa 3 jam an, sementara itu dia bisa bobo siang sendiri juga di kamar belakang. Trus dia juga ga masak, karna uda ada pembokat gw yang tugas masakin kita smua. Trus gw menerapkan sistem gantian. Temen gw ada yang pegang anaknya, tapi selama anaknya ga bobo, si sus kudu ikut di samping si anak. Kalo gw si males jaga berdua gitu, jadi klo gw ada, gw suru si sus ke belakang aja. Kalo gw butuh dia baru gw panggil.

Yah bgitulahh smoga ya si sus ini awet kerja disini. Mudah-mudahan ntar bisa urus anak kedua, ketiga gw, hehehe..  Nah tapi gw pikir wah pasti suatu hari bakalan kluar nih kalo dia kawin 😦 Doa gw mudah-mudahan dia kawin ama pegawe sendiri aja, jadi bisa tetep tinggal disini hihihihi. Serius tadi pagi temenku malah crita ada lho kejadian gitu.. Pembokat mertua dia uda ikut puluhan taon, awet soalnya si pembokat kawin ama sopir keluarga dia. Jadi mereka berdua skarang yang jaga rumah. Katanya sih dulu mertunya sengaja jodohin juga, jadi bilang ama si sopir, “hey Pak Min, anterin Mbak Mon ke warung sana yah” trus sering disuru-suru barengan. Trisna jalaran soko kulino, mungkin itu yang terjadi, akhirnya mereka pacaran dan kawin. Trus mereka berdua lama ga punya anak, si pembokat sutris karna dicerca ortu si sopir kok gabisa hamil-hamil. Eh ama mertu temenku ini dipriksakan ke dokter kandungan temenku, dibiayai dan diantar ke RS, cek ovum dan cek sperma. Tenyata justru si lelaki yang mandul, spermanya kurang baik. EH melenceng ya, tapi intinya majikan baek gitu ada juga ya 😀

Dan sayangnya sopir gw uda beristri, jadi syapa donk yang mau gw jodohin ama si sus *hmh*

Suster awet itu ada lho, buktinya sus yang rawat adik-adikku sejak lahir, masih ikut kerja ama mamiku. Brati sekarang udah 25 taon kerja di mamiku. Tentunya ga ada lagi anak-anak yang dirawat, tapi karna uda kita anggap keluarga sendiri, kita ga berhentikan. Tugasnya sekarang memasak dan mimpin urusan rumah tangga, ajarin pembokat-pembokat baru. Dia enak kerjanya, dari dulu kerja cman jam 8-5 sore, kaya kantoran ya haha, hari minggu libur. Mungkin itu sebabnya dia awet hehehehe.

PS: No offense ya buat yang sistem ama sus nya beda ama gw, buat yang serahin full anak ke sus, ato yang pegang full anak tanpa sus. Gw cman sekedar share aja. Stiap rumah tangga pasti berbeda, ga ada yang baik atau buruk. Tapi gw tetep ngacungin jempol buat mereka-mereka yang tinggal di luar negri tanpa parents, nanny, dan pembokat. You are awesome supermom 😀

Amazing First Year

Udah lama ga nulis ni, sebul-sebul dulu ahh biar ga berdebu hihihi.

Yeah, my son turned 1 year old in 24 october 2010. Time flies! Rasanya baruuu aja di ruang bersalin trus liat si mungil nongol, eh skarang uda bukan newborn lagi.. batita euy!

Sekilas Berita tentang Wesley :

– Lagi demen blajar jalan. Suka jongkok sendiri dari lantai trus pelan-pelan berdiri sendiri, jalan beberapa langkah trus jatoh. Dia gamau pelan jalannya, suka stengah lari, jadi dagdigdug ngeliatnya, dan kudu gesit nangkepnya.

– Demen joged kalo denger lagu. Jadi pas dia berdiri sendiri gitu, klo ada yang nyanyiin: “dung tak dung dung tak dung dung tak” (pokoknya irama tetabuhan atau ada lagu di TV) dia bisa naik turun dengan nekuk lututnya dikitt (ngerti gag? hehehe) atau kadang klo lagi posisi duduk, dia geleng-gelengin kpalanya (kaya orang klo lagi di diskotek itu tuhh), sambil ketawaketiwi. Gelii ngeliatnya.

– Makan sih masih angot-angotan. Kadang lancar jaya, kadang susahnya stengah mati sampe bikin mamahnya sutris binti keriting..

– Tidurnya udah pulas semalaman, jarang banged bangunnya.

Hm kalo berita dari mamahnya:

Well, akhirnya beratku turun juga 🙂 Mungkin karna capek ngurus anak yang gabisa diem, akhirnya mamahnya juga kudu gerak sana gerak sini. And hey, skarang jeans ku muat lagih loo *bahagia tak terkira* Kemana-mana skarang pake jeans dehh, hihi pelampiasan setaon gabisa pake jeans. Tapi masi pengen turun lagi sih, dulu sebelom married beratku skitar 48 kg, pas hamil naek 17 kg, waktu lair cman turun 5 kg. Abis itu lamaaa banged nyisa 10 kg, sampe sering banged dikira temen aku hamil lagi, bener-bener masa kelam yang bikin males kluar rumah deh (karna ga ada baju yang muat). Setelah Wesley 7 bulan, mulai deh beratku turun sdikit-sdikit. Mungkin karna dia uda banyak polahnya juga.

Kalo diet ga brani, soalnya masi asi. Padaal ngiler juga denger diet mayo (starternya livia, trus smuanya kena demam diet mayo: bel, nat, ntah syapa lagi). Ga gitu ngiler juga ding, bayangin makanan tanpa garam *gleg*. So aku pake cara natural  alias malasdietdotcom, yaitu: maen ma anak, setelah makan malam tidak makan lagi kecuali buah (yang mana kadang dilanggar sperti barusan: nyomot roti pisang), sering-sering makan di rumah dan kurangi jajan. Yea sejauh ini hasilnya beratku sekarang 52 kg. Nyisa 4 kg hups hups..

Kalo dipikir-pikir setaon belakangan ini banyak yang berubah. Dulu cman berdua, seneng-seneng ama temen-temen, skarang fokusnya ke anak. Pegi ama temen-temen? beuh susah deh janjiannya, banyak batalnya hehehe. Punya anak itu bener-bener pelajaran baru loh. Ibarat skolah, mungkin skarang lagi S2 gtuh. So many things are different. Belajar untuk melayani (ya anak ya suami), masak (bwat anak n suami), extra sabar (kalo anak lagi gamau makan), bagi waktu, de el el.

Tapi meski repot, banyak senengnya juga loh. Tiap anak ada perkembangan baru, bisa ngoceh papamama or berdiri sendiri, rasanya so proud dan gemes.. Kalo lagi liat mata beningnya yang bulet, suka mikir deuhh ganteng banged ya anakku, nurun mboknya ataw bapaknya siyy *narsess*. Kalo lagi liat dia tidur, so peaceful dehh.. damai tentram sukacita harubiru jadi satu *hiperbola mode ON*

So it was an amazing first year:
– belajar menyusui
– belajar less of me-time and more fam-time
– belajar makein diapers, mandiin, masak nasi tim, nyebokin, praktek resep mpasi *believe me, 2 years back, this is far from my life*
Dan ternyataa setelah dijalanin, it is not that HARD. Actually it was an challenging memorable happy time.

PS:

This post dedicated to my sis and my friend, who are afraid of getting married and having babies – after they see my life. Behind all my kerepotan, there also HAPPINESS, PROUD, and JOY 😀 You just didn’t see that part.