Libur Lebaran

Basi banged yaa judulnya hahaha.. Entah kenapa balik berlibur gw bawaannya malesss.. males nulis blog, males transfer foto ke kompi, males kerja huahahah… Tapi klo kerja sih mau gak mau ya, soalnya dikejar-kejar klien. Gw setuju banged kata-kata: “My best motivation is.. deadline!” hahaha. Karena blog ga ada yang ngejar, jadi agak terbengkalai hihihi..

Libur lebaran kemaren gw ke Jakarta. Soalnya ya murah meriah. Hanya bayar tiket, tempat nginap udah ada. Gw bisa nginap di rumah adik suami 😀 Kali ini agak lamaan karena suami juga libur kerja. Kalo ke Jakarta ya seperti biasa judulnya Mall to Mall. Supaya yang baca  gak bosen (dan lagian gw juga uda lupa hahaha), gw rangkum aja kulineran gw:

  • Sate khas senayan di PIK – ceritanya kita mau makan di nasi campur tapi antreannya lamaaa banged, akhirnya pindah deh. Soalnya hari H Lebaran jadi banyak yang tutup, makanya restoran yang mau buka di hari H ramenya ampun-ampunan.

    Sate khas senayan

    Sate khas senayan

  • Fajar Restaurant di Ozone PIK – sebenernya mau antre Song Fa di Ozone tapi antrenya 11 orang, akhirnya pindah haluan ke Fajar
  • BonChon di Central Park – gw emang demen ama bonchon sejak nyoba pertama kali duluIMG_1711
  • Song Fa Bakuteh di Central Park – penasaran soalnya belom nyobain 😛 enakkkk ternyata!

    Song Fa bakuteh

    Song Fa bakuteh

  • Papa Jack di Aeon Mall – hari di Aeon Mall yang disaster banget dah! Ramenya ngalahin pasar, tadinya mau makan di Food Carnival nya, eh udah antre pesen makanannya panjang, abis itu masih kudu antre di kasir (yang panjang juga!). Mau makan di resto laen, dimana-mana full. Stelah muter-muter akhirnya nemu Papa Jack ini dan empunya resto si Ngkoh baik hati yang nyariin kita tempat duduk dan service dengan baik 🙂 Leganya klo anak dah makan

    Akhirnyaaa anak gw bisa makan *lega*

    Akhirnyaaa anak gw bisa makan *lega*

  • Penang Bistro di Senayan City – servicenya kurang, makanan kluarnya satu-satu ada yang lamaaa banget sampe kita selese makan baru kluar yang satu itu. pesen es teh juga lama banget ga kluar-kluar. dan parahnya, keabisan sendok karena lagi dicuci semua. Lagi kurang orang kali yah
  • Siauw A Tjiap di Pluit – makan disini tuh enak pake banget. Rasanya kurang dan ga bisa kenyang-kenyang.
  • Ippudo ramen di PP – abis mainkan anak di Kidzania, gw melipir kesini. Kalo ke Jakarta gw pasti sempatkan makan ramen. Jarang-jarang gw ke PP, mall ini kok isinya dikit yah? Selese lunch kita cabut ke PI

    Ippudo ramen

    Ippudo ramen

  • Pancious di PI – udah sering sih makan disini, cuman gara-garanya janjian ama temen aja jadi makan disini 😀
  • Nomz di GI – ini udah lama ada di list gw dan misua, sebab ini punya temen kita (joinan beberapa orang). Udah lama bukanya, tapi kmaren dulu ga sempet cobain pas ke Jakarta, jadi kali ini disempet-sempetin. Ternyata lumayan enak juga! 😀
    Risotto

    Risotto

    Chicken karaage

    Chicken karaage

    Fish and chips

    Fish and chips

  • Kantinnya IKEA – gila rameee pisan. Nyobain the legendary Swedish meatball – yang menurut gw biasa aja, malah enakan ayam goreng kremesnya anak gw – walo sedikit keasinan.
  • Din Tai Fung di mall Alsut – makan disini karena pas liat aja hehehe 😀

    Din Tai Fung

    Din Tai Fung

Oyah sebenernya gw pengen tuh nyoba kafe-kafe yang hits di daerah PIK, tapi kalo malem kawasan PIK situ rame banget, parkir mobilnya sampe berapa lapis di jalan raya. Jadi urung deh, lagian bawa anak-anak jadi gabisa pulang malem-malem juga.

Yang bikin kantong cepet tipis selama di Jakarta, bukan sopink an gw, tapiii tiap ke mall anak-anak gw seperti punya radar kalo disitu ada playground. Mereka bawaannya pengen cepet-cepet masuk playground. Maklumlah di semarang emang playground paling oke ya Koenokoeni (jauh lebih kecil dibanding playground Jakarta). Anak gw yang kecil si James, malah begitu masuk mall, langsung ngotot bilang: “Tutut! Tutut! Tutut!! Apii..” (maksudnya minta naek kereta api di mall). Pokoknya ya dari di CP, PI, PP, Senci, anak-anak ke playground mulu. Berhubung suami gw baek (dan gasuka sopink), doi sukarela jagain anak-anak di playground ama sus nya hahaha 😛 Mamanya ngeloyor jalan-jalan.

Playground mamiee!!

Playground mamiee!!

Highlight dari liburan kemaren adalah kita nyoba ke DUFAN hahaha. Sebenernya ini ide suami ya, gw sih aga males panas-panasan. Tapi klo mall to mall mulu kan bosen juga yah, pengen juga outdoor activities. Jadi kita berangkat ke Dufan aga siangan jam 2, dengan harapan kalo menjelang sore kan ga terlalu panas ya 😀 Overall Dufan oke juga, anak-anak seneng. Ridenya yang bagus ya istana boneka ya, dulu pas kecil banget gw perna kesini juga. Trus bagusnya menjelang sore jam 5 gitu ada Dufan parade (semacem Disney parade gitu hihihi). Kali ini masih bertema Lebaran, jadi nuansa nya Timur Tengah gitu. Ada fireworks juga harusnya jam 7-8 gitu, tapi kita uda cape banget, jadi selese parade kita jalan pulang.

Dufan Parade

Dufan Parade – yg palng bawah itu cowo tapi narinya paling luwes loh

pengen naek ini tapi ga bawa baju ganti

pengen naek ini tapi ga bawa baju ganti

Hijau-hijau di taman dalam Dufan

Hijau-hijau di taman dalam Dufan

Rambut lecek, muka kucel, foto jalan terusss

Rambut lecek, muka kucel, tapi tetep fotooo 😛

Sebenernya kita ke Jakarta ini janjian bareng sama temen-temen dari Semarang. Tapi kenyataannya disana ketemu cuma sebentar-sebentar, soalnya kita kan gak nginep 1 hotel dengan mereka, dan bawa anak-anak jadi kepentingannya beda-beda alias sibuk sendiri. Oh ya tapi kita sering ketemu temen orang Semarang yang gak sengaja ketemu di mall gitu hehehe. Rupanya banyak orang Semarang yang hijrah alias melarikan diri ke Jakarta Lebaran ini.

Trusss untuk pertama kalinya seumur hidup, gw kopdar dengan sesama blogger, yaitu seleb blog kita: Leony hahaha :D. Janjian di IKEA (tempat favorit lu kopdar ya Le?), ketemu di kantinnya yang super rame itu, sempet ngobrol n foto-foto juga 😀

with our seleb blogger kawasan alsut

with our seleb blogger kawasan alsut

 

Sekilas anak-anak:

lupa bawa stroller, ini stroller minjem :P

lupa bawa stroller dr smg, ini stroller minjem 😛

jadi modelnya IKEA

jadi modelnya IKEA

 

Gw kayanya harus ngebut posting nih, banyak banget yang blom sempet gw tulis hahaha 😛

Good nite!

 

 

 

 

Iklan

Liburan Singkat

Kmren ini gw menghabiskan long wiken di Singapore. Sbenernya tujuannya untuk kontrol ke dokter anak Lee Be Wah (ahli alergi di Mt E). Sebulan lalu Wesley sakit batpil lama banged sebulan ga sembuh-sembuh. Udah mau mendingan, eh parah lagi, uda mau sembuh, ehh sakit lagi, sembuh 2 hari ehhhh meler lagi. Sampe stresful deh, gw perna bilang kan klo anak sakit ibarat langit gw gelap dan berawan. Pokonya gw senewen n not happy at all sebulan itu. Akhirnya gw bujukrayu misua buat ke Singapore, gw mau ketemu si dokter, karna dulu gw emang dikasi obat semprot tapi gw gatau ini mesti dilanjut sampe kapan?? Trakhir gw ketemu dia kan pertengahan Maret, dan obat semprot ini cuma ada di Singapore, jadi gw mesti titip orang yang lagi kesana. Satu obatnya habis skitar 2 bulan. Gw pernah nulis tentang pertemuan pertama itu di sini.

Eh abisan gw uda appointment ama si dokter, sebulan trakhir sebelom ketemu si dokter, kondisi Wesley bagus, ga batpil sama skali. Gw jadi maju mundur mau jadi brangkat ga nih.. Tapi karna akhirnya mami gw dan engkong juga ikut, adek gw dan suaminya juga jalan-jalan disana karna long wiken, jadi gw pikir ya udalah skalian jalan-jalan aja menghirup udara segar Orchard road.

Trus terjadilah sesuatu yang bikin jantung gw mau ilang saking kagetnya saat check in di bandara Semarang. Gw naek pesawat Batavia direct flight Semarang – Singapore. Petugas di bagian check in menyatakan tiket gw salah, gw liat lagi tiket print-print an gw. Tertulis brangkat 26 Sept, baliknya 29 Sept. Harusnya 26 Okt – 29 Okt. ARGHHHH……….. masa uda gotong-gotong koper segini banyak, udah bangun pagi-pagi, udah booking hotel sgala macem trus gw mesti balek ke rumah?? Gw dah ga berani liat tampang misua deh, karna kali ini gw yang pesen tiket ke travel agent.

Tapi gw yakin bener gw bilang ama si Mbak Sisi (nama disamarkan) di travel agent kalo gw brangkat jumat 26 Okt dan balik senin 29 Okt. Gw gak ngerti kenapa tiketnya diprint 26 – 29 Sept. Gw cari-cari bukti sms antara gw dan mbak Sisi di Blackberry, sayangnyaaa udah ilang. Ternyata hp gw otomatis cman save message inbox 30 hari terakhir, lebih dari itu sudah otomatis didelete. Gw lemes selemes-lemesnya. Untungnya masi ada banyak seat di pesawat Batavia hari itu, dan pesawatnya delay 45 menit. Jadi gw n mamih sibuk telpon travel agent n protes blablabla. Karena itu hari besar, bagian internasional tiket di travel agent ditutup. Jadi nothing we can do. Akhirnya kita bayar lagi 4,6 juta untuk upgrade ganti tanggal tiket. Yah daripada buang hotel skalian. Pokoknya kita bertekad untuk minta ganti rugi ke travel agentnya. Emang salah gw ama misua adalah kita berdua kali ini ga ada yang nge cek tiketnya, begitu dateng kita simpen aja di laci dengan asumsi pasti bener lahh. Kita ga perna ngalami kejadian sala printing tiket.

Gw mikir terus, apa buktinya klo gw yang bener. Gw ga ada transcript telepon antara gw dan Mbak Sisi, bukti sms juga uda ilang. Tiketnya issued 21 September – jadi masih masuk akal klo  keberangkatan gw 26 Sept kan. Setelah sepanjang flight gw mikir dan mikir.. akhirnya gw terpikir juga! 26 Sept adalah hari rabu, 29 Sept adalah hari sabtu. Setau gw jadwal penerbangan Batavia Smg-Sing dan sebaliknya hanya ada : Senin, Rabu, dan Jumat. Sabtu ga ada flight! Rada legaan dikit lah, dan saat ini masi dalam proses diurus minta klaim balik karna kesalahan travel agentnya.

Moral of the story:
1. Always check ur ticket!
2. SMS inbox diperbesar batasannya, minim 60 hari baru auto-deleted.

Gw nginap di York hotel – cari yang murah dan dekat Mt.E. Turns out sebenernya harga ga beda jauh ama Mandarin – karena kmaren Mandarin sempet diskon banged terpaut 100 rebu per malem ama York di situs Agoda. Tapi misua gw bersikekeh tetep mau coba York, karna blom pernah. Kamarnya sih OKE, lokasi juga deket ama Mt E, tapiii.. kalo ke Orchard ya lumayan jalannya. Dan kalo jalan balik dari Orchard ke hotel pasti rada ngos-ngos an karna jalannya nanjak *apa karna gw gaperna olahraga ya?*

Begitu nyampe, kita check in trus malamnya langsung meluncur ke Newton Food Center. Makan di tempat biasa yaitu seafood Lucky Newton. Misua pesen banyak banged, ga heran jatohnya jadi mahal aje. Tapi emang nikmat tuh chili crab nya slurppp.. Tadinya mau lanjut makan duren di stall yang laen, tapi ga jadi soalnya slaen uda kenyang bianged juga kita mikirin KOLESTEROL.

Bsoknya kita pagi-pagi ke Dokter Lee Be Wah. Diperiksa ini itu, dia bilang kondisinya bagus. Kalo dia dalam kondisi bagus gak kambuh lagi asmanya sampe akhir taon, obat semprot Flexotidenya dilanjut sampe Januari lalu mulai dikurangi dosisnya perhari. Wah mudah-mudahan yaa Nak, kamu sehat-sehat terus 🙂 Trus kita beli stok lagi obat semprotnya, karna Flexotide ga dijual di Indo.

Tuh anaknya uda pake topi masi maruk minta kacamata gw, hihihi narsisdotcom 😛

Pagi itu berhubung belom ada yang buka, akhirnya kita melipir ke foodcourt Lucky plaza dan makan disana. Trus pulang hotel sejenak, mandiin Wesley, leha-leha bentar trus kita jalan lagi. Siang itu kita ke ION, makan di foodcourtnya, yaitu Bakuteh Founder Balestier. Lumayan kali ini gw gausah pergi jauh-jauh ke Balestier road hehehehe. Enyakkk bin sedep!

Gw sekedar window sopink, masih kepikiran banged duit tiket 4,6 jut itu hiks hiks.. Mami gw seperti biasa udah menclok toko sana sini. She really love shopping that she can forget to eat 😛 Trus malamnya kita makan di Ma Maison Katsu, di Mandarin Gallery. Rencananya sih mau makan di Ippudo ramen,  tapi apa daya liat antreannya mengular mungkin bisa stengah-1 jam. Karna kita uda lapar, jadi kita beralih makan katsu-katsuan di bawah itu. Enak juga lhoo, Wesley juga doyan, tapi harganya juga enak hahahaha..

Trus bsok paginya kita bangun aga siangan dan makan di Lucky Chicken Rice di Lucky Plaza. Aku emang masukin ini di list daftar makanku karna menurutku enyakkk. Sehari sebelomnya kita uda kesana tapi kecele karna dia baru buka jam 10.30. Kali itu kesampean deh makan nasi ayam hainannya yang enak 😀 Trus kita naek MRT ke Vivo City. Jalan-jalan disana, stelah jam lunch Wesley tertidur di strollernya *horee*. Anak ini emang klo keluar negri gampang ketiduran di stroller, padaal di rumah klo disuru tidur siang susahnya amit-amit. Trusss ga sengaja mataku melihat ada MAX BRENNER cafe. WOW since when? Setau gw Max cuman ada di Australia. Langsung deh kita skip lunch dan nongkrong di Max Brenner. Aku misua mami n ngkong ku asik nyeruput suckaw (entah gimana nulisnya), hot chocolate, dan banana split waffel. Wesley tidur dengan manis di stroller 😀

Trus sore itu kita naek MRT ke Clarke Quay. Gw pikir mampir sana karna searah sebelom Orchard. Tapi tnyata disana masi panasss banged, kita smua males untuk jalan-jalan nyusurin sungai karna mataharinya terik sekale. Jadi kita ga jadi ngafe disana, kita balik ke Orchard. Kita sempet kebablasan MRT, jadi kita lupa turun dan kelewat. Terpaksa kita turun di stasiun berikutnya dan balik lagi. By that time, udah mau jam 6 aja! Padaal rencana mau makan di Ippudo jam 5 supaya ga antre. Untung ketika kita sampe di Ippudo, antreannya ga sepanjang kmaren, masi normal lah 15-20 menit antrenya. Kalo dirasa-rasain, gw lebih suka ramen nya Ikkudo di PIK Jakarta lho. Ramen Ippudo ini rasanya terlalu neg, jadi gw ga bisa banyak-banyak nyeruput kuah nya.

Dari kmren-kmaren mami gw udah nanyain terus mau kado apa, karna sbentar lagi gw ultah. Dia bawa gw masuk toko ini itu untuk liat gw seneng mana. Gw udah bilang: “Mah kadoin IPhone aja” tapi ditolak mentah-mentah karna katanya mahal. HIHIHI blakangan emang gw ngiler juga kepengen maen Instragram dan aplikasi2 laennya yang ada di IPhone. Well, tapi karna dasar gw pelit gw males untuk beli sendiri, pengennya dikado, yah mumpung bentar lagi gw ultah gitu lhoo. IPhone apa aja deh, gausah yg paling anyar nomer 5 juga gapapa. BTW emang IPhone 5 blon masuk Indo kayanya. Yang warna putih ya *ngarep sapatau ada yang mau ngado* hahaha.

Di malam trakir itu si mamih mala ends up beliin kado yang lebi mahal dari IPhone. Berasa gaenak dan sampe skarang masi dilema ni kado mau dibalikin ato gimana 😦 Gw blom brani makenya. Kadang gw kepikir pengen gw balikin n tuker cash aja. Haishh..

Misua gw juga bentar lagi ultah nih, tapi dia tipikal ‘udah cari kado yang murah aja, sayang duitnya’. Jadi bingung juga mau ngado apa, dari taon ke taon biasanya kemeja hahaha. Susah ya cari kado buat cowo. Apalagi kalo uda jadi misua, dia merasa jangan beliin dia kado mahal, soalnya belinya kan duit dia juga. Nah lho.

Demikian liburan singkat berakhir. Tadinya sempet mau kontak Finna, n satu temenku laen yang stay di Singapore, tapi dipikir-pikir ga jadi soalnya kita berame-rame ama adik, ipar, mami, ngkong, dan si kecil. Tyus BBM gw juga mati, gw ga beli nomer disana, jadi gw hidup tanpa BB slama 4 hari disana. Maap ya Finnn hehehe..

Oya next post ultahnya Wesley yaa.. mala ktinggalan blom crita 😛

Kuliner Singapura

Ya hasil dari pergi ke Singapore tanggal 21-26 Maret kmren, taraaa review makanannyaaa :

1. Chatter Box – Mandarin Gallery
Enak sih, tapi di Jakarta benernya ada ya, cma menurutku enakan disini. Tapi buset harganya mahal amat.

2. Ippudo Ramen – Mandarin Gallery
Ini terkenal banged kata orang-orang. Cuman entah karena uda over-expectation, ataw salah pesen menu, menurutku biasaa aja sih. Lama-lama neg juga. Kalo soal ramen, yang paling kucinta dan tiada duanya tetep Ryo Ramen di Sydney. Kalo di Jakarta, demen Marutama Ramen di IX.

3. Ng Ah Sio Bak kut teh – Rangoon road
Enak sihh, smua bak kut teh aku doyan hehe. Yang ini modelnya kuah coklat, aga berasa jamu / herb nya. Quiet strong. Ada sachet an yang dijual juga lho, aku beli beberapa buat dibawa pulang Indo.
Alamatnya: 208 Rangoon Road Singapore 218453. Tel: 62947545, 62914537

4. Founder Bak kut teh – Balestier road
Ini juga enakk, tapi beda sama yang Ng Ah Sio, yang ini kuah nya lebih bening. Jadi rasanya kaya garam ama mrica aja. Ga terlalu berasa herb nya. Mungkin ini cocok buat bak kut teh beginner ya. Tapi klo ditanya suka yang mana, hmm susah, aku suka dua2nya 😀
Alamatnya: 347 Balestier  Road, Singapore. Telp: 65.6352.6192

5. No Signboard seafood
Kurang sreg di lidahku. Seafood ini dimasaknya model aga ke oriental gitu. Chilli crabnya kurang pedes dan kurang menggigit. Malah yang enak ayam gorengnya hahaha. Aku lebih suka seafoodnya Newton sih. Sayang kali ini ga sempet makan disana.

6. Aoba Ramen – Vivo city
Eh ini enak juga lho Cha Shu ramennya. Takoyaki nya juga enak. Mungkin karena aku ga expect apa-apa ya pas masuk resto ini. Jadi pas nyoba, eh tnyata not bad! Ramennya enak dan ga eneg. Tapi sayang pegawe2nya ga gitu ramah, mungkin karna liat bandelnya anakku naek2 kursi dan ga bisa diem wakakka.

7. ToriQ – yakitori
Ini jajajan aja sih. Stand ToriQ biasanya ada di stiap foodcourt. Aku makan yang di Takashimaya, enak buat digado. Aku suka sate bola ayam nya, haojek 😀

Selaen ke tempat-tempat yang di atas, kita juga makan di beberapa tempat laen. Tapi karena ga terlalu special, gausa taro sini lah yaa.. Ah jadi laper nih inget makanan-makanan itu *ngeces*. Oya maapkan ga ada poto-poto makanannya, maklum sini hawa-hawa doyanmakan, jadi bgitu pesenan dateng, langsung santap deh. Ga kepikiran mau difoto dulu hahaha 😛

Ngulik Semarang

Udah aga lamaan ya daku ga update blog.. maklum lagi ada kesibukan (apa sih? rahasia donk..) hehehe. Nah kali ini mo crita sdikit soal kota kelahiran dan tempat tinggalku ini, Semarang.

Kalo boleh mendiskripsikan dengan 3 kata, Semarang ituu… tenang, damai, & gak macet. Walo bole dibilang ga ada apa-apanya, klo ke mall ya cuman 2 aja (sekarang dah tumbuh jadi 3), terus klo weekend suka bingung mo kemana.. tapi suasana tenang nya itu lho yang bikin hidup ini serasa damai, aman, tenteram.. heheheh *eh apa karna gembong teroris tinggalnya di jateng yah, makanya semarang aman-aman ajah? husss amit-amit…*

Yang namanya macet ampir gak ada, macet cuman kalo lagi ngantre valley di Hotel Horison aja pas kondangan =P Enak banged khan…

Dulu waktu aku dan misua masih pacaran, dia sempat mengutarakan kemungkinan kami akan tinggal bersama di Jakarta setelah menikah. Wah daku shock dan – malunya – sempet menitikkan airmata membayangkan ga bisa tinggal di Semarang. Tapi waktu itu papaku telepon dan bilang, “Hey kamu kan wanita, udah kodratnya ikut pria tinggal dimana”. Salut deh, padahal aku tahu pasti papa mamaku pinginnn banged anak-anaknya tinggal satu kota dengan mereka. Anyway, akhirnya daku juga gapapa sih klo waktu itu misua tetep mo tinggal di Jakarta karena pekerjaan (walo dengan sdikit beraaaaatttt hatii). Tapi dengan berbagai pertimbangan, akhirnya malah dia yang pindah ke Semarang. Ga tega ama daku kali yah?? hiihihi eh sbenernya alesannya sih karna dia juga orang Semarang dan cinta banged ama gerejanya yang di Semarang ini. Setelah pikir-pikir pilih kerjaan ato Tuhan, dia berat di yang kedua. Aku yahh.. bersyukur aja hihihi!

Nah dalam 2 taon trakhir ini, daku mengamati wajah kota ini mulai berubah, in a good way of course..

1. Banyak tempat makan baru. Banyak restoran baru dan kafe-kafe. Nah ada dua kafe baru yang paling sering dibuat nongkrong para ABG dan socialista kaum Semarang. Tidak heran klo tiap weekend disana orangnya saling kenal smua, abis rajin nongkrong di tempat yang sama sih 😛

2. Eh sbentar lagi ada mall baru lo namanya Paragon. Mungkin tahun depan baru buka mall nya. Lumayan lah tambah satu mall nya *hurray*

3. Kawasan TuguMuda jadi ramai dengan orang-orang yang cari hiburan gratis, tepatnya sejak Tugu Muda dipercantik air mancur super-tinggi waktu HUT kota Semarang tahun ini. Kalo malem minggu, banyak anak muda yang nongkrong disana, sekedar duduk-duduk ato foto-foto. Banyak juga fotografer yang pasang tripod dan asik jepret-jepret disana, soalnya seberang Tugu Muda kan ada Lawang Sewu.. (tempat tua yang bersejarah di Semarang, Lawang=pintu, Sewu=seribu, disebut ‘seribu pintu’ karena emang gedung itu pintunya buanyaaakkk sekali)

4. Sekali lagi soal hiburan gratis, kawasan Simpang Lima juga berubah wajah tiap weekend. Kalo dah malem minggu, tiba-tiba ada pasar dadakan di jantung kota Semarang ini. Puluhan pedagang menggelar lapak dagangannya di sekeliling taman Simpang Lima, dan ratusan rakyat kota ini asik masyuk belanja mulai dari: kaos, sepatu, tas, gulali, mainan, wah heboh pokoknya.  Hari minggu nya, delman-delman dan kudanya nge-tem di Simpang Lima dan siap membawa Anda berkeliling kota 😛

Oyah orang Semarang hobi banged makan di warung, dari tua muda kaya miskin smuanya demen makan warungan, abis enak sich!  Jadi udah biasa kalo ada mobil mewah berenti di depan warteg, lalu Oom perlente dan Tante cakep duduk manis di warung ayam goreng!

Begitulah uniknya kota Semarang. Semoga tetebh jadi kota yang aman, damai, tentram, dan penghuninya akur-akur ajah. Dan smoga jadi banyak yang tertarik ke Semarang setelah baca tulisanku ini hihihi 😀