Menyusui Tapi Pengen Kurus

Judulnya curhatan hati gw banged hahaha..

Sudah tiga bulan umur James. Gw naik 13 kilo waktu hamil dan sisa 5 kilo waktu abis pulang rumah sakit. Bagus donk? Tunggu dulu, gw selalu menggemuk selama masa menyusui. Gw bukan tipe ibu yang asinya melimpah ruah dari sononya, tapi gw berjuang supaya bisa asi eksklusif. Makanya sejak pulang rumah sakit, selain nyusuin dan nyusuin, begitu senggang langsung gw makan dan makan dan makan.. Dengan harapan asi gw selalu terisi lagi setelah disedot si bayi. Akibatnya timbangan gw naik lagi 1 kilo, dan sejak itu stagnan di sisa 6 kilo dan ga perna turun-turun lagi (kadang naek lagi malah).

Sebenernya gw ga terlalu peduli. Toh gemuknya ga separah waktu menyusui Wesley dulu. Kalo dulu pas Wesley mah gw nyisanya ada 13 kilo, sampe temen-temen gw nanya apa gw lagi hamil lagi (ga sopan deh ih padaal anak gw baru 3 bulan, masa dipikir hamil lagi?! huhuhu). Apalagi suami gw juga tetep bilang gw paling cantik diantara semua wanita (gw tau doi subjektif, jangan protes ibuk-ibuk yaa). Tapi tapiii.. gw paling bingung kalo mesti pergi ke acara resmi, seperti pesta kawinan atau pesta birthday, baju pesta gw ga ada yang muatt!! Apalagi syaratnya mesti berkancing atau bukaan depan.

Kalo pergi main sehari-hari andalan gw kan kemeja kedodoran sama rok mini, jadi praktis bisa untuk nyusuin dan gak press body. Tapi kalo ke pesta, hmmm baju pesta gw rata-rata ga ada yang bukaan depan dan kebanyakan press body, kutungan pula! Sangat tidak pas buat gw yang masi gemuk ini. Bisa mecotot lemak di perut dan lengen gw masi super gede 😦

Jadi gimana solusinya? Seperti biasa gw selalu mengandalkan mr google. Maka gw search: diet saat menyusui, langsing saat menyusui, dll. Hasilnya rata-rata bilang, jangan berpikir untuk ngurangin makan paling tidak sampe 6 bulan asi eksklusif. Oke, gw turutin, apalagi memang dasarnya gw doyan makan hmh :P. Tapi gw tetep heran, temen-temen gw tuh yang asinya banyak, kok bisa ya baru sebulan melahirkan udah langsing lagi, malah lebi kurus dari sebelum hamil. Apa rahasianya?

Temen gw yang nyusuin-eksklusif-tapi-kurus-bukan-main bilang: “Loe ngepel-ngepel aja.”
Me: “Serius? Emangnya loe ngepel?”
Her: “Iyaa gw tiap hari kan ngepel kamar dan wc kamar gw sendiri. Soalnya gw gamau kamar dimasuki pembantu.”
Me: termenung lagi mikir apa sarannya layak gw coba atau tidak..

Malamnya gw cerita ke misua. Doi ketawa: “Ga usah ngepel dehh.. Itu lho kalo malem jirigen air minum kamu ambil sendiri ke dapur, jangan suruh pembantu atau aku.” JLEBBBB! hahahah kayanya emang gw harus lebih banyak gerak daripada mantengin mr google 😛

Iklan

Am I that Fat?

Hiskkk..

Ceritanya kemaren aku ke gym, mau ikut kelas Latin. Blom siap untuk aerobik, kebayang ngos-ngos annya, jadi pengen ikut kelas yang ringan macem dance gitu. Tujuannya sih apalagi klo gerah dengan body bengkak abis melahirkan. Hahaha. Sbenernya dulu aku ga brani olahraga dulu, karena ada yang bilang kalo sedang menyusui ga boleh olahraga. Katanya ntar nutrisi yang kita makan yang harusnya untuk produksi ASI akan kebuang untuk olahraga. Tapi… setelah disabar2in dan pasang tampang cuek, akhirnya gerah juga.

Pertama, sedihnya kalo mau pergi, baju ga ada yang muat. Busettt ternyata dari ukuran XS aku jadi L loh! Dipaksa2 masuk yang ada aku kecepit gabisa masuk dan gabisa keluar. Plus 2 baju sobek *ups* Trus kalo pergi kondangan, tambah sedih pulaa… ga ada baju pestaku yang ga kutungan. Lagian pinggangnya juga gamuat, seseggg smuah. Akibatnya jalan satu2nya akhir2 ini aku sering nongkrongin rumah mamih, pinjem baju2 nya tentunya (eh bahkan mamiku lebih langsing 10 kg loh daripada aku!)

Kedua, tadinya misua selalu bilang: kamu ngga gemuk ahh.. biasa aja kok menurutku. Cuman dia kan liatnya aku pas pake daster lebar yah. Setelah aku coba pake baju-baju lamaku, dia ngeh juga klo istrinya ini jauhhhh lebih melarrrr. Terakhir dia nanya, ehm kamu nyusuin sampe kapan sih? Lebih bagusan kalo kurusan dikit deh, biar bisa pake baju yang sexy. Waks dia mulai gerah juga dengan body istrinya..

Ketiga, tatapan orang sekitar. Tiap ketemu orang pasti pada terkaget-kaget dan bahkan beberapa nanya: “Teph kamu isi lagi yah?” Aku jawab dengan senyum manisss, “Ngga kok. Cuman lagi nyusuin, jadi blom boleh diet n harus makan banyak.” Dalam hati sih teriris-iris. Dulu aku suka dateng kondangan. Kapan lagi bisa makan enak, liat penganten hepi-hepi, plus pake baju bagus dan dandan cantik? Hahaha. Tapi sekarang males banged pegi kondangan. Pertama, bikin stres cari baju yang muat. Kedua, malessss banged nanggepin pertanyaan orang “Gemukan banged yaa?” atau “Kamu isi lagi yaa??” Huiks mendingan di rumah deh ama baby Wesley yaaa..

Eh ngelantur.

Balik lagi ke gym. Aku jauh-jauh uda liat nih temenku. Tapi aku liatin kok dia diem aja yah, kaya ga kenal gituh. Setelah deket, aku sapa dia. Dia bingung dikit trus baru ngeh kalo ini aku.

“Cikk, gemukan yaa?” *pertanyaan standart*
“Iya nih hehehe” *udah ga usah dibahas deh*
“Kok bisa sih cik?? Dulu pas hamil kan cici kurus banged. Ga kaya orang hamil.” *tampang penasaran abis*
“Oh iya aku lebih gemuk setelah melahirkan. Soalnya menyusui jadi tiap abis nyusuin laper, jadi makan terus deh.”
“Ohh.. pantes. Dulu pas hamil ngga gemuk kok, aku liat cici pas 9 bulan aja cman perutnya yg gede, ga gemuk sama sekali. Klo sekarang ..*peragaain pake 2 tangan ke mukanya dia, maksudnya chubby banged* ”
“Aku tadi sampe ga mengenali cici lohh” *huhuh ganti topik, shall we?*

Udah susah2 ganti topik, datanglah 1 temenku lagi. Tadi pas di ruang ganti sih aku dah liat dia, cman ga yakin. Abis aku liatin, dia kaya ga kenal, jadi aku pikir mungkin salah orang. Sampe deket aku, aku sapa dia. Dia kaya bingung juga sebelum akhirnya sadar bahwa ini aku! Dia juga bilang klo aku gemukan banged sampe dia pangling dan tidak mengenali.

Blom lagi mbak yang jaga gym (untung yang satu ini masih mengenaliku).

“Udah lama ya non ga kesini.”
“Iya uda setaon lebih. Soalnya aku kan hamil trus melahirkan, Mbak.”
“Oh udah berapa bulan anaknya?”
“4 bulan Mbak”
“Ohh abis ngelairin yah.. Pantes dulu kayanya kecil gitu kok sekarang.. *ga dilanjutin*”

Huee parah deh, masa sih 2 temenku ga mengenali daku?

Segemuk itukah aku?

Setelah ngaca di rumah, iya sih emang gemuk banged. Sigh.

Kalo ada yang tau caranya tetep nyusuin tapi bisa langsing, teach me how ya.

Udah nanya ke DSA, katanya ibu menyusui bole2 aja kok olahraga. Makanya langsung tancep tenes dan gym seminggu sekali *tapi tiba-tiba aku males ke gym deh, males ketemu orang-orang dan explain the same thing*

Sbenernya aku juga ga full ASI  loh, lagi ikut program relaktasi supaya bisa full ASI. Aku dikasi semacem obat buat ningkatin hormon prolaktin. Dan aku konsumsi obat macem2 pula bwt perbanyak ASI (tapi rasanya blom ngefek tuh). Apa obat2an ini yah yang bikin aku jadi melar? Huee… suka iri deh sama temen-temen yang bisa ASI eksklusif, anaknya ga ada masalah menyusui, dan lagi ibunya langsing ceking aja tuh. Kok bisa yah susunya banyak? Aku yang uda makan macem2 (domperidone, asifit, molocco, daun katuk, kacang ijo, susu dele, pare, daun kacang, labu, wah banyak deh you name it lah), susunya klo diperah jumlahnya tetep segitu. Tapi tetep bersyukur lah, masih bisa kasi ASI di usia 4.5 bulan ini. Moga-moga bisa sampe 6 bulan dan bahkan lebih..

Ehm bobot aku sebelom merit, sekitar 48 kg. Sekarang 58-59 kg. Dari hamil sampe melahirkan cuman turun 5 kg jadi 57 kg, trus abis aku ciak po dan nyusuin jadi naek beratnya. Ada yang bilang ciak po bikin badan melar, gatau bener ga. Hehehe masih 10 kg lagi nihh, any solution bwt yang pernah nyusuin dan tetep langsing? Supaya baby happy, misua happy, dan me happy juga tentunya 😛